MENCARI KEADILAN HAKIKI

1. Kita terasa betapa perlunya kita kepada keadilan apabila kita yang menjadi pihak yang berhajat kepada keadilan. Walaupun kita juga boleh berfikir tentang keadilan yang dituntut oleh pihak lain lantas keadilan juga harus diberikan bukan sahaja kepada kita tetapi kepada pihak yang menuntut itu juga.

2. Keadilan itu adalah dari segi hak yang sememangnya kepada pihak yang berhajat. Tapi ada juga yang dipanggil keadilan prosedur. Prosedur yang ditetapkan sebagai satu wasilah untuk mencapai keadilan. Walau dikritik tentang keadilan hakiki tidak harus diganggu-gugat oleh keadilan prosedur.

3. Harus kita perjelaskan dulu apa itu ‘keadilan prosedur’. Ia adalah penetapan oleh ahli-ahli hukum tentang prosedur untuk mencapai keadilan. Walaupun hak untuk mencapai keadilan itu satu matlamat tetapi kerana kekangan prosedur maka hak keadilan itu terhalang. Sebagai satu contoh undang-undang had masa. Jika satu-satu kes tidak difailkan dalam masa maka pihak yang ingin menuntut haknya akan gagal kerana keadilan prosedur. Begitu juga dalam prosedur pembuktian. Walaupun memang pelaku jenayah memang buat satu-satu jenayah dia boleh bebas kerana keadilan prosedur contohnya masalah kepercayaan saksi-saksi.

3. Ahli-ahli hukum menetapkan keadilan prosedur selari dengan hak-hak keadilan bagi pihak yang menuntut keadilan di mahkamah.

4. Sebagai pihak yang menuntut keadilan dia akan terasa dengan kegagalan keadilan diberikan kepadanya kerana dihalang oleh prosedur keadilan. Kritik kepada prosedur keadilan ini dapat dilihat bagi mereka yang mencari keadilan hakiki. Mengapakah kesnya harus gagal kerana prosedur berkata begitu dan begini?

5. Bagi pendokong hak-hak keadilan mesti ditegakkan juga dengan keadilan prosedur maka mereka berkata “Keadilan hakiki selama-lamanya tidak akan dicapai tanpa satu prosedur keadilan terancang dan tersusun”. Hakikat ini juga diakui dalam sistem keadilan Islam.

6. Adalah keadilan hakiki mesti mengambil kira keadilan prosedur? Anarki boleh meleluasa tanpa keadilan prosedur. Contohnya sesiapa boleh mendakwa dia diliwat tanpa membawa pembuktian melalui keadilan prosedur.

7. Oleh itu hukum yang keras hanya terlaksana ke atas pelaku jenayah yang memang melakukannya selepas dibuktikan melalui keadilan prosedur. Selepas disemak-imbang oleh pendakwa, pemguambela dan hakim maka keputusannya adalah terletak kepada hak-hak keadilan yang harus diberikan bersangkut-paut dengan keadilan prosedur. Jika dia memang diputuskan melakukannya menurut bukti-bukti secara keadilan prosedur dan hakikatnya dia memang melakukannya oleh itu penjenayah itu memang berhak dengan hukuman yang setimpal.

8. Begitu jug kes sivil. Hak-hak hanya diberi selepas mengambil kira prosedur keadilan dan keadilan hakiki.

9. Masalahnya ada pihak samada peguam atau hakim mengambil kira keadilan prosedur lebih dari hak-hak keadilan sebenar. Ini yang kita kritik. Pihak yang mencari keadilan di mahkamah akan rasa kehilangan hak bilamana menjadi ‘mangsa’ prosedur keadilan. Sepertimana dalam kes jenayah seorang yang dituduh membunuh tetapi dihukum membunuh kerana keadilan prosedur yang tidak berpihak kepadanya.

10. Seorang hakim bijaksana seharusnya bijak untuk mengimbangi antara hak-hak keadilan yang dicari dan keadilan prosedur. Walaupun ada undang-undang prosedur yang telah digubal menyokong pendekatannya. Bijaksana itu adalah dengan memberi keadilan kepada pihak yamg berhak kepada sesuatu hak. Tidak harus dihalang oleh keadilan prosedur.

11. Keadilan hakiki hanya menapak dalam sanubari pihak berkenaan dan dilihat dilaksanakan dalam negara  jika pihak pemutus atas yakni hakim bijaksana dalam melaksanakannya.

Advertisements

MENDENAK DUIT

1. Tajuk ini tidak pernah ada orang yang membicangkannya dan ia adalah satu petua yang aku sendiri perolehi hasil kajian al-Quran dan praktis dalam hidup harian.

2. Ia terilham dari al-Quran :

Surah Al-Kahf, Verse 19:
وَكَذَٰلِكَ بَعَثْنَاهُمْ لِيَتَسَاءَلُوا بَيْنَهُمْ قَالَ قَائِلٌ مِّنْهُمْ كَمْ لَبِثْتُمْ قَالُوا لَبِثْنَا يَوْمًا أَوْ بَعْضَ يَوْمٍ قَالُوا رَبُّكُمْ أَعْلَمُ بِمَا لَبِثْتُمْ فَابْعَثُوا أَحَدَكُم بِوَرِقِكُمْ هَٰذِهِ إِلَى الْمَدِينَةِ فَلْيَنظُرْ أَيُّهَا أَزْكَىٰ طَعَامًا فَلْيَأْتِكُم بِرِزْقٍ مِّنْهُ وَلْيَتَلَطَّفْ وَلَا يُشْعِرَنَّ بِكُمْ أَحَدًا

Dan demikianlah pula Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya), supaya mereka bertanya-tanyaan sesama sendiri. Salah seorang di antaranya bertanya: “Berapa lama kamu tidur?” (sebahagian dari) mereka menjawab: “Kita telah tidur selama sehari atau sebahagian dari sehari”. (Sebahagian lagi dari) mereka berkata: “Tuhan kamu lebih menengetahui tentang lamanya kamu tidur; sekarang utuslah salah seorang dari kamu, membawa wang perak kamu ini ke bandar; kemudian biarlah dia mencari dan memilih mana-mana jenis makanan yang lebih baik lagi halal (yang dijual di situ); kemudian hendaklah ia membawa untuk kamu sedikit habuan daripadanya; dan hendaklah ia berlemah-lembut dengan bersungguh-sungguh (semasa di bandar); dan janganlah dia melakukan sesuatu yang menyebabkan sesiapapun menyedari akan hal kamu.
(Melayu)

via iQuran

3. Ashabul Kahfi atau ahli-ahli gua dikejar oleh pemerintah yang anti aqidah benar mereka lari ke dalam gua. Namun begitu mereka masuk ke dalam gua bersembunyi di situ dengan membawa wang.

4. Inilah petua dari kisah Ashabul Kahfi bahawa walaupun kita dibenci negara namun duit janganlah ditinggalkan ketika beruzlah.

5. Inilah petua yang mana duit harus di bawa kemana-mana.

6. Adapun mendenak duit adalah difahami juga dalam kisah di atas bahawa duit hendaklah sentiasa bersama kita.

7. Kita tidak harus kering duit atau sifar duit. Kita mesti ada duit paling kurang 10 sen atau seringgit contohnya untuk mendenak duit yang lain.

8. Bak pemikat burung atau ayam hutan mereka mendenak burung atau ayam hutan lain dengan menggunakan spesis yang sama.

9. Logiknya bagaimana kita boleh tarik duit yang lain jika kita kering duit?

10. Ayat al-Quran di atas menunjukkan ahli-ahli gua menggunakan duit mereka untuk membeli makanan. Fahaman dari sini bagaimana kita boleh menarik duit lain jika kita keputusan duit dan tidak dapat makan. Bertenagakah kita untuk melakukan kerja-kerja?

11. Denak duit juga adalah dalam bentuk modal kerja. Kita laburkan denak duit untuk menjana duit yang lain. Ia juga digunakan untuk deposit tetap atau simpanan yang dapat diperolehi dalam bentuk keuntungan simpanan.

12. Cara mendenak duit yang dapat difahami dalam ayat di atas adalah dengan menyuntik duit dalam pasaran. Cara Ashabul Kahfi menyuntik duit adalah dengan membeli makanan. Ini bermakna kitaran duit itu berlaku. Ashabul Kahfi memperolehi makanan dan penjual makanan memperolehi duit.

13. Ketika kita mendenak duit kita hendaklah berlemah-lembut dan diam-diam (( وَلْيَتَلَطَّفْ)) agar tidak disedari oleh orang lain (( وَلَا يُشْعِرَنَّ بِكُمْ أَحَدًا)).

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

1. Sulaiman a.s. menggunakan patung-patung dalam membina tamadun zamannya. Ayat ini menunjukkan bahawa jurubina-jurubina dari kalangan jin yang bekerja untuk Sulaiman untuk membina patung-patung:

Surah Saba, Verse 13:
يَعْمَلُونَ لَهُ مَا يَشَاءُ مِن مَّحَارِيبَ وَتَمَاثِيلَ وَجِفَانٍ كَالْجَوَابِ وَقُدُورٍ رَّاسِيَاتٍ اعْمَلُوا آلَ دَاوُودَ شُكْرًا وَقَلِيلٌ مِّنْ عِبَادِيَ الشَّكُورُ

Golongan jin itu membuat untuk Nabi Sulaiman apa yang ia kehendaki dari bangunan-bangunan yang tinggi, dan patung-patung, dan pinggan-pinggan hidangan yang besar seperti kolam, serta periuk-periuk besar yang tetap di atas tukunya. (Setelah itu Kami perintahkan): “Beramalah kamu wahai keluarga Daud untuk bersyukur!” Dan sememangnya sedikit sekali di antara hamba-hambaKu yang bersyukur.
(Melayu)

via iQuran

2. Bandingkan ayat di atas dengan ayat ini:
Surah Ibrahim, Verse 35:
وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ رَبِّ اجْعَلْ هَٰذَا الْبَلَدَ آمِنًا وَاجْنُبْنِي وَبَنِيَّ أَن نَّعْبُدَ الْأَصْنَامَ

Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhanku! jadikanlah negeri Makkah ini negeri yang aman, dan jauhkanlah daku dan anak-anakku dari perbuatan menyembah berhala.
(Melayu)

via iQuran

3. Ada beza beza antara perkataan ((تماثيل)) dengan ((أصنام)).

4. Nabi Ibrahim a.s. menghancurkan berhala-berhala yang disembah:

Surah Al-Anbiya, Verse 58:
فَجَعَلَهُمْ جُذَاذًا إِلَّا كَبِيرًا لَّهُمْ لَعَلَّهُمْ إِلَيْهِ يَرْجِعُونَ

Lalu ia memecahkan semuanya berketul-ketul, kecuali sebuah berhala mereka yang besar (dibiarkannya), supaya mereka kembali kepadanya.
(Melayu)

via iQuran

5. Apa yang mereka sembah adalah jin-jin:
Surah Saba, Verse 41:
قَالُوا سُبْحَانَكَ أَنتَ وَلِيُّنَا مِن دُونِهِم بَلْ كَانُوا يَعْبُدُونَ الْجِنَّ أَكْثَرُهُم بِهِم مُّؤْمِنُونَ

Malaikat menjawab: “Maha Suci Engkau (dari adanya sebarang sekutu denganMu). Engkaulah (yang kami hubungi sebagai Pemimpin dan) Pelindung kami bukan mereka. (Tidak ada hubungan dari pihak kami dengan mereka mengenai penyembahan mereka kepada kami), bahkan mereka adalah menyembah Jin Syaitan; kebanyakan mereka pula percaya kepada Jin Syaitan itu (sebagai sekutu Tuhan yang dipuja dan dipatuhi)”.
(Melayu)

via iQuran

6. Sesungguhnya apa yang musyrikin zaman Ibrahim sembah adalah berhala-berhala atau bahasa Arabnya adalah ((أصنام)). Umat Sulaiman pula membina patung-patung atau ((تماثيل)).

7. Apa telah sirna pencerahan ini maka kita bahaskan pula adakah syariat Sulaiman mengikat syariat umat Muhamad?

8. Ayat ke 13 Surah Saba menunjukkan bahawa syariat membina patung-patung itu adalah satu doktrinisasi al-Quran. Ia adalah sebahagian dari petunjuk al-Quran. Adalah tidak wajar kita menolaknya kerana ia sebahagian dari ilmu al-Quran.

9. Kalaulah seorang manusia itu dikurniakan Allah boleh menguasai jin-jin dan boleh mengarahkan mereka membina patung-patung maka sayugia dia berbuat sedemikian. Pembinaan patung-patung itu ada tujuan dan asasnya.

10. Jin-jin juga memerlukan kerja-kerja. Pengangguran tidak harus wujud samada di alam jin dan alam syahadah kerana ada kesan pengangguran sebagaimana yang dibincangkan oleh pakar-pakar ekonomi. Contohnya menularnya jenayah. Jin juga boleh masuk ke alam syahadah. Jika mereka tiada kerja maka bagaimana mereka mahu menyara keluarga mereka bahkan diri mereka sendiri?

11. Apakah kaitan jin dan patung?

12. Bagi jin-jin yang membina patung-patung mereka terikat dengan patung-patung itu secara ghaib.

13. Begitulah juga spesis jin qarin, dia mendapat satu tenaga ghaib apabila dekat dengan patung itu.

14. Jika patung itu ular maka jin mendapat tenaga untuk merupa ular. Jika naga maka spesis naga kuat jika menghampirinya.

15. Bergantung kepada pembina patung-patung apakah olahan patung-patung tersebut.

16. Segalanya mempunyai maksud dan makna. Jika di alam ghaib maka qarin atau khadam atau ifit akan mendapat tenaga dengan patung-patung itu.

17. Aku pernah mengkaji tentang senjata-senjata. Ada hari-hari senjata bersatu dengan tubuh aku. Jika keris yang bersatu maka ketika aku diserang senjata lain maka aku yang telah sebati dengan senjata melalui qarin aku akan ‘menikam’ mengikut hikmat sejata aku yang mana sedang bersatu dengan tubuh aku. Jika keris maka tikamannya berlok. Jika pisau lipat ia berperangai seperti pisau lipat. Dalam liptan. Apabila membuka lipatan. Inilah hakikat senjata berisi. Begitulah juga patung-patung yang ‘berisi’. Namun tentang ilmu senjata aku harus panjang lebarkan lagi dalam “Kitab Senjata”.

18. Asasnya dalam ilmu keris kenapakah ulunya dari bentuk burung pekaka? Ia kerana jin yang menghuni di situ berkebolehan terbang antara tujuannya untuk mencari maklumat. Bilah keris yang disimpul dengan ‘anak cicak’ kerana cicak sebagai haiwan jadian melakukan misi-misi persenjataan. Spesis cicak yang bernilai tinggi seperti tokek digunakan dalam persenjataan bukan setakat perlambangan dalam keris tetapi teknologi nuklear.

19. Apa yang aku ingin tegaskan bahawa simbolik-simbolik kepada patung-patung itu mempengaruhi jin-jin yang menghuni dipatung-patung tersebut.