Mempertautkan kumpulan professional dan ulamak

1. Jika dilihat kepada keputusan pemilihan MAT 61 bukan semua professional tidak bersama ulamak. Hanya majoriti professional tidak bersama ulamak.

2. Sedangkan lontaran Presiden PAS ke-7, ‘mengulamakkan professional’ gagal. Bahkan professional PAS menjauh dari ulamak dan membentuk firqah yang berbeza dengan ulamak sehingga mereka digelarkan kumpulan progressif.

3. Mengapakah begini? Professional yang berlatarbelakangkan pendidikan sekular melalui produk universiti-universiti yang kebanyakkannya menekankan pendidikan sekular. Melainkan sebahagian universiti yang mempunyai silibus Islam seperti Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dan beberapa universiti lagi. Selain dari itu professional-professional lain adalah produk silibus sekular. Inilah faktor utama kepada pertembungan antara ulamak dan professional.

4. Maka majoriti professional adalah cenderung pada pemikiran sekular. Akhirnya puak ulamak memandang kumpulan kebanyakkan professional adalah berfikiran tidak sama dengan pemikiran mereka walaupun ada juga professional yang berfikiran seperti ulamak. Ataupun professional ulamak. Inilah yang menyebabkan pertembungan antara kem professional dan ulamak yang tidak sudah-sudah.

5. Dari satu sudut lain professional juga mengadaptasi seni politik yang berbeza dengan ulamak. Saya melihat professional lebih ‘rigid dan static’ dalam strategi mereka untuk menawan Putrajaya.

6. Mereka berfahaman bahawa untuk ke Putrajaya hanyalah melalui solusi Pakatan Rakyat sedangkan di sana mengikut kajian saya mempunyai 5 formula kerjasama politik.

7. Kem professional berfahaman bahawa tahaluf siyasi itu satu yang suci kerana mereka faham ia merupakan satu aqad politik. Silap faham ini kerana mereka silap faham dengan konsep aqad (( أَوْفُوا بِالْعُقُودِ)): al-Maidah:1

8. Tahaluf siyasi hanyalah satu kerjasama politik bukannya kontrak politik. Kalau ia kontrak politik maka ia harus dihitam-putihkan dan boleh dicabar di mahkamah jika berlaku perlanggaran kontrak politik tersebut. Sebab itulah mereka begitu ‘rigid dan static’ dalam berstrategi kerana mereka faham tahaluf siyasi dalam Pakatan Rakyat itu satu yang sakral walaupun mereka membelakangi ketua Parti sendiri.

9. Mungkin silap faham ini kerana mereka silap faham dalam maksud dan makna aqad dalam al-Maidah:1 tersebut. Inilah pentingnya dalam mengulamakkan professional.

10. Sifat politik yang sentiasa berubah itu memerlukan strategi politik yang pelbagai mungkin lebih dari 5 formula kerjasama politik seperti yang saya huraikan tadi di Para 6.

11. Ulamak dan professional harus memahami tentang punca-punca dan kesan-kesan seperti yang saya huraikan untuk mempertautkan kembali jurang yang memisahkan mereka. Musuh memang mencari jalan untuk memisahkan profesional dan ulamak dalam PAS.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB PADA MENGHADIRKAN RAJA-RAJA JIN

1. Di dalam buku al-Jawaahir al-Lamma’ah Fi Istihdaari Muluuki al-Jinni Fi al-Waqti Wa as-Saa’ah yang bermaksud ‘Permata yang gemerlap pada menghadirkan raja-raja jin pada waktu dan saat’ karangan Syeikh Ali Abu Hayy Allah al-Marzuuq.

image

2. Penulis menggunakan kaedah wafaq-wafaq dan hitungan pergerakan planet-planet dalam berhubung dengan raja-raja jin. NOKTAH.

3. Al-Quran mengajar kita bahawa jin-jin itu mempunyai nama-nama mereka dan dari daerah mana mereka berasal serta kebolehan-kebolehan mereka.

4. Dalil jin-jin itu mempunyai nama adalah perkataan Iblis (إبليس) itu adalah nama jin. Bukan kumpulan tetapi individu jin. [al-Baqarah: 34; al-Araf: 11; al-Hijr: 31 & 32; al-Israa: 61; al-Kahf: 50; Taha: 116; as-Shuara: 95; Saba: 20; Sad: 74 & 75].

6. Dalil jin-jin mempunyai asal-usul dan daerah adalah al-Ahqaaf: 29. Di mana ulamak tafsir mentafsirkan ayat ini dengan 7 orang jin dari Nasibiyyin (نصيبيين) yang mendengar Rasulullah s.a.w. membaca al-Quran. Iaitu dalam negeri Iraq sekarang. Lihat Tafsir Ibnu Kathir yang di kenali dengan Tafsir al-Quran Al-Azim.

7. Manakala jin-jin mempunyai kebolehan masing-masing pula dilihat di ayat ini bahawa Ifrit yang mampu membawa singgahsana Ratu Saba’ dengan kekuatan dan kecepatan sebelum Nabi Sulaiman bangun dari tempat duduknya [ an-Namlu: 39] dan pembangun-pembangun [Saba’: 13; Sad:37], penyelam-penyelam [Sad:37] dan tentera-tentera [an-Namlu:17].

8. Dapat disimpulkan di sini seperti mana yang disebutkan di Para: 3.

9. Saya pernah diberitahu bahawa jin-jin tua di Tanah Melayu mempunyai nama-nama mereka masing-masing dan masih hidup.

10. Jin-jin tua yang bersaiz besar dan penuh dengan pengalaman serta kebijaksanaan merupakan raja-raja jin.

11. Mereka jika ingin mendedahkan identiti mereka sebagai raja, mereka menunjukkan warna mata yang kuning pekat.

12. Mereka mempunyai kerajaan-kerajaan mengikut daerah masing-masing. Oleh kerana ada spesis yang boleh terbang, berenang dan di daratan maka daerah mereka bergantung kepada sifat yang Allah s.w.t. jadikan mereka.

13. Kita boleh mengetahui spesis apa yang menjaga daerah itu dengan melihat kepada emblem-emblem satu perdaerahan. Jika USA emblemnya adalah burung helang maka spesis yang menjaga daerah USA adalah spesis yang boleh terbang dan suka merupa burung helang.

14. Manakala Malaysia spesis yang menjaganya adalah harimau. Oleh sebab itu kita melihat emblem atau jota Kerajaan Persekutuan Malaysia adalah harimau belang.

17. Manakala Indonesia dan Thailand adalah dijaga oleh spesis garuda. Ia adalah ‘haiwan’ yang purba.

18. Spesis yang berkebolehan merupa naga adalah spesis yang kuat dan tua.

19. Adapun jin yang paling tua adalah bernama “al-Jaan” (الجان) : [al-Hijr: 27; al-Rahman:15]. Ia berkebolehan untuk terbang, hidup di daratan dan lautan. Dialah raja segala jin.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB PADA MEMBAHASKAN FEKAH JIN

1. Tentang kebolehan spesis ini untuk menyamar rupa manusia pelbagai, haiwan pelbagai dan menyingkap diri dari pandangan zahir tidak perlu dibincangkan lagi.

2. Dalil-dalil bahawa jin juga mempunyai taklif sepertimana manusia :

Surah Al-Rahman, Verse 31:
سَنَفْرُغُ لَكُمْ أَيُّهَ الثَّقَلَانِ

Kami hanya akan menguruskan hitungan dan balasan amal kamu sahaja (pada hari kiamat,) wahai manusia dan jin!
(Melayu)

via iQuran

Surah Adh-Dhariyat, Verse 56:
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.
(Melayu)

via iQuran

3. Persoalannya mudah jika jin merupa sebagai manusia maka mereka beribadat sebagaimana manusia.

4. Apa pula ibadat mereka jika mereka merupa haiwan-haiwan?

5. Kita merujuk kepada ayat ini:

Surah An-Noor, Verse 41:
أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يُسَبِّحُ لَهُ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالطَّيْرُ صَافَّاتٍ كُلٌّ قَدْ عَلِمَ صَلَاتَهُ وَتَسْبِيحَهُ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِمَا يَفْعَلُونَ

Tidakkah engkau mengetahui bahawasanya Allah (Yang Maha Esa dan Maha Kuasa) sentiasa bertasbih kepadaNya sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi serta burung-burung yang terbang berbaris di angkasa? Masing-masing sedia mengetahui (menurut keadaan semulajadinya) akan cara mengerjakan ibadatnya kepada Allah dan memujiNya; dan Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka lakukan.
(Melayu)

via iQuran

6. Bagaimana pula ibadat mereka dalam keadaan mereka menyingkap diri? Jawapannya adalah sama seperti manusia biasa.

KRITIK TERHADAP TEORI POLITIK SYEIKHUL SIYASAH

Siyasah (سياسة) dari kata ‘saasa’ (ساس) adalah bermaksud ‘politik’. Syeikhul Siyasah Malaysia yang saya hormati mengemukakan teori politik ini berdasarkan hadis2 dari Sahih Bukhari dan Muslim. Tuan Guru Hj Abdul Hadi Awang, yang saya hormati, juga berpendapat bahawa selepas tiadanya para anbiya’ ia diambil alih oleh alim-ulamak berdalilkan hadis Sunan at-Tirmizi Hadis No. 2898:

((إِنَّ الْعُلَمَاءَ وَرَثَةُ الأَنْبِيَاءِ إِنَّ الأَنْبِيَاءَ لَمْ يُوَرِّثُوا دِينَارًا وَلاَ دِرْهَمًا إِنَّمَا وَرَّثُوا الْعِلْمَ فَمَنْ أَخَذَ بِهِ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ)).

Terjemahan: Ulamak adalah pewaris para nabi-nabi. Para nabi-nabi tidak mewariskan duit-duit akan tetapi meninggalkan ilmu maka siapa yang mengambilnya maka dia mengambil dengan sangat beruntung.

Sahih Bukhari Hadis No. 3455 & Sahih Muslim Hadis No. 4879:

«3455» حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ فُرَاتٍ الْقَزَّازِ قَالَ: سَمِعْتُ أَبَا حَازِمٍ قَالَ قَاعَدْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ خَمْسَ سِنِينَ، فَسَمِعْتُهُ يُحَدِّثُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((كَانَتْ بَنُو إِسْرَائِيلَ تَسُوسُهُمُ الأَنْبِيَاءُ، كُلَّمَا هَلَكَ نَبِيٌّ خَلَفَهُ نَبِيٌّ، وَإِنَّهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدِي، وَسَيَكُونُ خُلَفَاءُ فَيَكْثُرُونَ. قَالُوا فَمَا تَأْمُرُنَا قَالَ فُوا بِبَيْعَةِ الأَوَّلِ فَالأَوَّلِ، أَعْطُوهُمْ حَقَّهُمْ، فَإِنَّ اللَّهَ سَائِلُهُمْ عَمَّا اسْتَرْعَاهُمْ)).

Terjemahan: Rasulullah s.a.w. bersabda (( Adalah Bani Israel dipimpin oleh nabi-nabi bilamana seorang nabi meninggal diganti oleh nabi lain. Sesungguhnya tiada nabi selepasku akan tetapi khalifah2 yang ramai. Mereka (sahabat) bertanya apa arahanmu terhadap kami : ((Berbai’ahlah terlebih dahulu dan berikanlah kepada mereka akan hak-hak mereka. Maka sesungguhnya Allah akan menyoal mereka apa yang mereka dipertanggungjawabkan.))

PERBINCANGAN
_________________

1. Teori politik Syeikhul Siyasah itu betul dari satu sudut. Salah dari satu sudut yang lain. Betul bahawa ulamak mewarisi ilmu. Tapi tidak betul bahawa ulamak pewarisi kepimpinan siasah. Sebegitu dalam Muktamar Agung Tahunan (MAT) ke-55 usul untuk menghadkan Presiden hanya ulamak telah ditolak atas alasan “unconstitutional” (ketidakperlembagaan). Ini yang berlaku dalam parti yang dipimpin oleh Syeikhul Siyasah sendiri.

2. Walaupun saya menyokong pro-ulamak dalam MAT 61 tapi tidak bermakna saya bersetuju dengan teori politik Syeikhul Siyasah. Saya hanya menyokongnya kerana saya percaya golongan ulamak dan berminat dengan strategi politik mereka.

3. Waqi’ atau suasana di Malaysia, jika kita melaksanakan teori politik Syeikhul Siyasah, bermakna Yang Di-Pertuan Agong, Sultan-Sultan dan Yang Di-Pertuan Negeri juga haruslah dari kalangan ulamak termasuk juga Perdana Menteri dan menteri-menteri.

4. Apakah ilmu sebenar yang di miliki oleh para anbiya’ serta khalifah-khalifah sehingga perkara pertama yang perlu kita lakukan adalah memberi bai’ah kepadanya?

5. Adakah kerana ilmu agama atau sebahagian ilmu politik Islam yang diwariskan oleh nabi-nabi? Sedangkan di kalangan ulamak itu sendiri hanyalah menguasai sebahagian ilmu Islam sahaja.

6. Islam itu syumul. Pada saya untuk pemimpin yang berhak untuk dibai’ah adalah pemimpim yang berketrampilan sempurna dalam segala aspek ilmu Islam.

7. Untuk mencari ulamak itu sukar. Sukar lagi mencari ulamak yang syumul. Lebih-lebih lagi ulamak yang benar takut akan Allah: Fatir:28. Namun begitu kita tidak boleh membiarkan ‘vacuum’ dalam kepimpinan ummah. Bab kata pepatah Melayu : Tiada rotan akar pun jadilah.

8. Dari sudut Perlembagaan Persekutuan, Syeikhul Siyasah tidak boleh menjadi Yang Di-Pertuan Agong kerana Syeikhul Siyasah bukanlah seoran Raja. Paling tinggi hiraki politik yang Syeikhul Siyasah boleh daki adalah Perdana Menteri.

9. Sedangkan Yang Di-Pertuan Agong sendiri adalah ‘above politics’. Adakah ini bermakna Yang Di-Pertuan Agong bukan pemimpin politik negara? Lantas bukan seorang khalifah yang memimpin Malaysia serta tidak perlu dibai’ahkan? Adakah bai’ah itu boleh diwakilkan di kalangan Majlis Raja-Raja? Atau dibai’ahkan oleh rakyat jelata melalui peti undi?

10. Kita mempunyai lebih banyak persoalan dari jawapan. Saya kritik Syeikhul Siyasah agar lebih banyak mengemukakan teori-teori politik yang lebih mesra iklim politik Malaysia tetapi menepati al-Quran dan Sunnah.

MALAYSIA SEBAGAI KUASA TENTERA DUNIA: PADA MEMBANGUN TENTERA ALAM GHAIB & ZAHIR

1. Model tentera terkuat adalah ‘tentera yang tiada tolak banding'((فَلَنَأْتِيَنَّهُم بِجُنُودٍ لَّا قِبَلَ لَهُم)) an-Namlu:37. Tentera tersebut adalah tentera Nabi Sulaiman a.s. Modelnya adalah seperti firman Allah s.w.t:

Surah An-Naml, Verse 17:
وَحُشِرَ لِسُلَيْمَانَ جُنُودُهُ مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ وَالطَّيْرِ فَهُمْ يُوزَعُونَ

Dan dihimpunkan bagi Nabi Sulaiman bala tenteranya, dari jin dan orang serta burung; lalu mereka dijaga serta diatur keadaan dan perjalanan masing-masing.
(Melayu)

via iQuran

2. Perkataan ((حُشِرَ)) atau ‘dihimpunkan’ adalah atas wazan ‘mabni lil majhuul’ ((الفعل المبني للمجهول)). Dari segi Bahasa Arab ‘al-fi’lu al-mabni lilmajhuul’ adalah ((والفعل المبني للمجهول هو كل فعل لم يُعلم فاعله، أي مجهول)). Kita tidak tahu pembuatnya. Mengapakah disembunyikan identiti pihak yang menghimpunkan balatentera Sulaiman a.s. dari jin-jin, orang dan burung?

3. Pengatur strategi ketenteraan itu menimbulkan tanda-tanya kepada pengkaji al-Quran. Siapakah dia?  Malaikatkah? Jinkah? Manusiakah?

4. Dari segi strategi ketenteraan, apa yang kita boleh belajar dari ayat ini, pihak yang mengatur atau menghimpun ketenteraan haruslah dirahsiakan. Sepertimana pihak yang menawarkan diri untuk mengangkat singahsana Ratu Saba’ sebelum berkedip mata sudah sampai dari Yaman ke Baitul Muqaddis, juga misteri. Hanya disebut al-Quran sebagai ‘orang yang padanya ilmu dari al-Kitab’ ((الَّذِي عِندَهُ عِلْمٌ مِّنَ الْكِتَابِ))an-Namlu:40. Ada yang berkata malaikat. Ada yang berkata Sulaiman sendiri. Di dalam Tafsir al-Quran al-Azim, Ibnu Kathir menyatakan orang itu adalah : « قال الذي عنده علم من الكتاب » قال ابن عباس وهو آصف كاتب سليمان وكذا روى محمد بن اسحق عن يزيد بن رومان أنه آصف بن برخياء وكان صديقا يعلم الإسم الأعظم وقال قتادة كان مؤمنا من الانس واسمه آصف وكذا قال أبو صالح والضحاك وقتادة أنه كان من الانس زاد قتادة من بني إسرائيل وقال مجاهد كان اسمه أسطوم وقال قتادة في رواية عنه كان اسمه بليخا وقال زهير بن محمد هو رجل من الانس يقال له ذو النور وزعم عبد الله بن لهيعة أنه الخضر وهو غريب جدا وقوله.

5. Adakah al-Quran mengajar pengatur ketenteraan dan insan-insan berkebolehan harus disembunyikan identiti?

6. Kita kembali kepada ketenteraan Nabi Sulaiman a.s. Jin disebut terlebih dahulu. Kemudian ‘al-ins'((َالْإِنسِ)). [Saya akan hurai apakah yang dimaksudkan sebagai ‘al-ins'((الْإِنسِ))]. Kemudian burung.

7. Jin pula dikelaskan terdiri daripada ifrit. Allah berfirman:

Surah An-Naml, Verse 39:
قَالَ عِفْرِيتٌ مِّنَ الْجِنِّ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَن تَقُومَ مِن مَّقَامِكَ وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ

Berkatalah Ifrit dari golongan jin: “Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu, dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah”.
(Melayu)

8. Mengapakah jin disebut terlebih dahulu dari ‘al-ins'((الْإِنسِ))? Ini menunjukkan adalah sebaik-tentera kerana mereka suka untuk ‘menumpah darah’  ((وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ))al-Baqarah: 30. Keberanian dan kemahuan untuk menumpahkan darah itu terdapat pada spesis jin. Mereka juga berupaya mengintip samada mereka dalam bentuk halimunan  ((إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لَا تَرَوْنَهُم)) al-Araaf:27 atau dalam bentuk menyamar manusia atau dalam bentuk binatang jadian.

9. Berkenaan ifrit pula yang menawarkan diri kepada Sulaiman a.s. itu menyifatkan dirinya sebagai (( َ وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ)) ((Aku adalah gagah lagi amanah)). Inilah sifat ifrit. Di dalam Tafsir Ibnu Kathir saiznya seperti gunung. Saiz memainkan peranan di alam jin samada dia kuat atau tidak.

10. Oleh itu aturan pertama dalam membina Tanah Melayu sebagai destinasi berkumpulnya ifrit-ifrit perang adalah ada wujudnya pengatur dan insan yang berkeboleh tinggi dalam ilmu keghaiban. Selepas itu ‘dewa-dewa perang’ ini menjadi Tanah Melayu sebagai destinasi mereka untuk berkumpul. ‘Ifrit-ifrit bermata merah’ yang merupakan pahlawan-pahlawan jin harus dipujuk dan ditarik ke Alam Melayu sebelum rantau ini menjadi kuasa ketenteraan.

11. Adapun ‘al-ins’ (( الْإِنسِ)) adalah rupa manusia samada manusia atau spesis basyar atau jin yang menjelma manusia atau bunian yang menjelma manusia. Kalimah ‘al-ins'(( الْإِنسِ)) adalah lebih luas dari kalimah ‘al-basyar (( الْبَشَرِ)):  Maryam:26; al-Mudathir:25; al-e-Imran:47 & 79; al-Nisa: 138; al-Maidah: 18 & 60; al-Anaam: 91; Ibrahim: 10 & 11; an-Nahlu: 58, 59 & 103; al-Kahfi: 110; Maryam: 20; al-Anbiya: 3; al-Hajj: 72; al-Mu’minuun: 24 & 33; as-Syuaraa’: 154 & 186; ar-Room: 20; Ya Seen: 15; Fussilat: 6; az-Zukhruf: 17. al-Hijr: 33; al-Anbiya’:34; as-Shuaraa’: 51.

image

12. ‘Al-Basyar’ ((  الْبَشَرِ)) adalah spesis berketurunan Adam a.s. Dari spesis merekah nabi-nabi yang 25 orang itu diutuskan kepada jin dan  ‘al-ins’ (( الْإِنسِ)). Malaikat berupaya menyamar sebagai ‘manusia yang sempurna’  (( بَشَرًا سَوِيًّا)) Maryam: 17. Oleh itu bukan semua ‘al-ins’ (( الْإِنسِ)) adalah ‘al-Basyar’ ((  الْبَشَرِ)).

13. Oleh itu tentera kategori kedua Nabi Sulaiman a.s. adalah spesis ‘al-ins’ (( الْإِنسِ)) seperti dijelaskan di atas.

14. Ketiganya burung. Kata ‘at-thoir’ ((َالطَّيْرِ)) adalah mufrad atau singular. Jamak atau pluralnya adalah ‘at-thooir  (( طائر)). Maknanya hanya seekor burung sahaja menjadi pengintip dan pengutus surat Nabi Sulaiman a.s. Burung itu adalah spesis al-Hud-Hud: an-Namlu: 20 – 28. Ia bisa berbicara dengan Nabi Sulaiman a.s. Ia boleh jadi burung asal. Boleh jadi burung jadian. Namun jika Nabi Sulaiman menyebut sebagai ‘La Azbahannahu’ (( لَأَذْبَحَنَّهُ)) an-Namlu: 21 menunjukkan kemungkinan bahawa ia burung asli jika tidak bagaimana Nabi Sulaiman mengugutnya untuk disembelih? Atau ia hanya burung jadian dari jin dan ugutan untuk sembelih hanyalah satu ugutan? Adalah boleh kepada jin untuk menjelma sebagai burung. Tapi spesis jin yang mampu menjelma sebagai burung adalah spesis yang boleh terbang.

image

15. Bagaimana pula tentang doa Nabi Sulaiman a.s. yang berbunyi :
Surah Sad, Verse 35:
قَالَ رَبِّ اغْفِرْ لِي وَهَبْ لِي مُلْكًا لَّا يَنبَغِي لِأَحَدٍ مِّن بَعْدِي إِنَّكَ أَنتَ الْوَهَّابُ

Katanya: ” Wahai Tuhanku! Ampunkanlah kesilapanku, dan kurniakanlah kepadaku sebuah kerajaan (yang tidak ada taranya dan) yang tidak akan ada pada sesiapapun kemudian daripadaku; sesungguhnya Engkaulah yang sentiasa Melimpah kurniaNya “.
(Melayu)

via iQuran

16. Dalam teks al-Quran tiada satu nas samada jawapan Allah s.w.t. sendiri tentang doa ini.

Di dalam Tafsir Ibnu Kathir :

« قال رب اغفر لي وهب لي ملكا لا ينبغي لأحد من بعدي إنك أنت الوهاب » قال بعضهم معناه لا ينبغي لأحد من بعدي أي لا يصلح لأحد أن يسلبنيه بعدي كما كان من قضية الجسد الذي ألقي على كرسيه لا أن يحجر على من بعده من الناس والصحيح أنه سأل من الله تعالى ملكا لا يكون لأحد من بعده من البشر مثله وهذا هو ظاهر السياق من الآية وبذلك وردت الأحاديث الصحيحة من طرق عن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال البخاري « 4808 » عند تفسير هذه الآية حدثنا إسحاق بن إبراهيم أخبرنا روح ومحمد بن جعفر عن شعبة عن محمد بن زياد عن أبي هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال إن عفريتا من الجن تفلت علي البارحة أو كلمة نحوها ليقطع علي الصلاة فأمكنني الله تبارك وتعالى منه وأردت أن أربطه إلى سارية من سواري المسجد حتى تصبحوا وتنظروا اليه كلكم فذكرت قول أخي سليمان عليه الصلاة والسلام « رب اغفر لي وهب لي ملكا لا ينبغي لأحد من بعدي » قال روح فرده خاسئا وكذا رواه مسلم « 541 » والنسائي « كبرى 11440 » من حديث شعبة به وقال مسلم في صحيحه « 542 » حدثنا محمد بن سلمة المرادي حدثنا عبد الله بن وهب عن معاوية بن صالح حدثني ربيعة بن يزيد عن أبي إدريس الخولاني عن أبي الدرداء رضي الله عنه قال قام رسول الله صلى الله عليه وسلم يصلي فسمعناه يقول أعوذ بالله منك ثم قال ألعنك بلعنة الله ثلاثا وبسط يد كأنه يتناول شيئا فلما فرغ من الصلاة قلنا يا رسول الله سمعناك تقول في الصلاة شيئا لمنسمعك تقوله من قبل ذلك ورأيناك بسطت يدك قال صلى الله عليه وسلم إن عدو الله إبليس جاء بشهاب من نار ليجعله في وجهي فقلت أعوذ بالله منك ثلاث مرات ثم قلت ألعنك بلعنة الله التامة فلم يستأخر ثلاث مرات ثم أردت أن آخذه والله لولا دعوة أخينا سليمان لأصبح موثقا يلعب به صبيان أهل المدينة وقال الإمام أحمد « 3/83 » حدثنا أبو أحمد ثنا مسرة بن معبد حدثنا أبو عبيد حاجب سليمان قال رأيت عطاء بن يزيد الليثي قائما يصلي فذهبت أمر بين يديه فردني ثم قال حدثني أبو سعيد الخدري رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قام يصلي صلاة الصبح وهو خلفه فقرأ فالتبست عليه القراءة فلما فرغ من صلاته قال لو رأيتموني وإبليس فأهويت بيدي فما زلت أخنقه حتى وجدت برد لعابه بين أصبعي هاتين الإبهام والتي تليها ولولا دعوة أخي سليمان لأصبح مربوطا بسارية من سواري المسجد يتلاعب به صبيان المدينة فمن استطاع منكم أن لا يحول بينه وبين القبلة أحد فليفعل .

Riwayat dari Sahih Muslim itu hanyalah jin itu tidak menjadi ‘mainan kanak-kanak’ (( يلعب به صبيان)) bukannya dikatakan oleh Rasulullah s.a.w. tidak boleh dijadikan tentera.

image

17. Berkenaan Malaysia sebagai destinasi makhluk-makhluk ghaib, spesis al-ins dan al-basyar adalah tidak mustahil kerana Surah al-Hadid itu surah ke-57. Ia adalah kod tentera negara Malaysia. Untuk membina ketenteraan yang kuat ia memerlukan ‘tunai’. Atau 29. Jika dibina atas hutang walaupun ketenteraan kuat ia lemah secara rohani atas beberapa sebab tertentu.

18. Di dalam maya wujud kajian banyak tentang tentera-tentera Imam Mahdi.  Di dalam Sunan Ibnu Majah :

4222- حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَحْيَى وَأَحْمَدُ بْنُ يُوسُفَ قَالاَ: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ عَنْ سُفْيَانَ الثَّوْرِيِّ عَنْ خَالِدٍ الْحَذَّاءِ عَنْ أَبِي قِلاَبَةَ عَنْ أَبِي أَسْمَاءَ الرَّحَبِيِّ عَنْ ثَوْبَانَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((يَقْتَتِلُ عِنْدَ كَنْزِكُمْ ثَلاَثَةٌ كُلُّهُمُ ابْنُ خَلِيفَةٍ ثُمَّ لاَ يَصِيرُ إِلَى وَاحِدٍ مِنْهُمْ ثُمَّ تَطْلُعُ الرَّايَاتُ السُّودُ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ فَيَقْتُلُونَكُمْ قَتْلاً لَمْ يُقْتَلْهُ قَوْمٌ)). ثُمَّ ذَكَرَ شَيْئًا لاَ أَحْفَظُهُ فَقَالَ: ((فَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَبَايِعُوهُ وَلَوْ حَبْوًا عَلَى الثَّلْجِ فَإِنَّهُ خَلِيفَةُ اللَّهِ الْمَهْدِيُّ)).

‘Dari sebelah Timur’, sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w.,   (( مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ)) boleh jadi Alam Melayu. Boleh jadi ‘makānan syarqiyya’ (( مَكَانًا شَرْقِيًّا)) [Maryam: 16] dalam al-Quran itu adalah juga Alam Melayu. Isa a.s. turun untuk membantu Imam Mahdi membantu memerangi Dajjal. Dajjal hanya berjaya di bunuh oleh Nabi Isa a.s.

19. Oleh itu Alam Melayu amnya, Malaysia khususnya, boleh menjadi destinasi makhluk-makhluk ghaib berkumpul untuk membentuk satu pasukan ketenteraan bagi menyambut tentera Imam Mahdi. Seterusnya tentera Imam Mahdi bersatu dengan Isa a.s.

Parti Allah Dan Parti Syaitan

1. Teori kepartian telah lama wujud. Sejak al-Quran itu di luh mahfuz sebelum diturunkan kepada Nabi Muhammad s.a.w. secara berperingkat-peringkat.

2. Di sana sebelum wujudnya tamadun manusia telah wujud tamadun makhluk jin yang diciptakan sebelum Adam a.s.

3. Selepas penciptaan Adam a.s. spesis basyar hidup bersama dengan spesis jin di dunia ini.

4. Teori kepartian moden diasaskan oleh Barat menekankan kepartian politik. Sedangkan konsepsi kepartian dalam al-Quran lebih menekankan tentang aqidah dan nilai2 kerohanian.

5. Al-Quran hanya mengiktiraf dua parti sahaja samada kamu hizbullah atau kamu huzbusyaitan.

6. Bagaimanakah kita mahu menerapkan nilai ini dalam kepartian moden? Perlu diingat bahawa kepartian moden terikat dengan undang2 kemanusiaan seperti di Malaysia iaitu Pendaftar Pertubuhan. Sedangkan hizbullah yang hakiki tidak terikat dengan kekangan ini.

7. Kita boleh berkata mana2 partai moden yang menerapkan nilai2 hizbullah yang disifatkan dalam al-Quran adalah Parti Allah (hizbullah). Namun begitu bukan partai itu sahaja hizbullah. Mungkin partai2 lain yang menjadi saingan politiknya tetapi menerap nilai2 Parti Allah itu adalah juga hizbullah tak kira di mana letaknya dari segi geografi.

8. Adapun Parti Syaitan padaku adalah dipimpin oleh Iblis laknatullah. Antara jeneral2nya adalah Dajjal dan juga mereka2 yg terpengaruh dengannnya. Seperti peristiwa Perang Badar al-Kubra yang menyaksikan peranan Iblis.

9. Pertentangan antara Parti Allah dan Parti Syaitan adalah berlangsung sehingga kiamat.

10. Selepas wafatnya Rasulullah s.a.w. hizbullah dipimpin oleh khalifah2 Islam. Sehinggalah munculnya Imam Mahdi dan turunya Isa a.s. yang memimpin peperangan menentang Dajjal.

AYAT2 AL-QURAN BERKENAAN HIZBULLAH DAN HIZBUSYAITAN

Surah Al-Maeda, Verse 56:
وَمَن يَتَوَلَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَالَّذِينَ آمَنُوا فَإِنَّ حِزْبَ اللَّهِ هُمُ الْغَالِبُونَ

Dan sesiapa yang menjadikan Allah dan rasulnya serta orang-orang yang beriman itu penolongnya (maka berjayalah dia), kerana sesungguhnya golongan (yang berpegang kepada ugama) Allah, itulah yang tetap menang.
(Melayu)

via iQuran

Surah Al-Mujadila, Verse 19:
اسْتَحْوَذَ عَلَيْهِمُ الشَّيْطَانُ فَأَنسَاهُمْ ذِكْرَ اللَّهِ أُولَٰئِكَ حِزْبُ الشَّيْطَانِ أَلَا إِنَّ حِزْبَ الشَّيْطَانِ هُمُ الْخَاسِرُونَ

Syaitan telah menguasai dan mempengaruhi mereka, sehingga menyebabkan mereka lupa mengingati (ajaran dan amaran) Allah; mereka itulah puak Syaitan. Ketahuilah! Bahawa puak Syaitan itu sebenarnya orang-orang yang rugi.
(Melayu)

via iQuran

Surah Al-Mujadila, Verse 22:
لَّا تَجِدُ قَوْمًا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ يُوَادُّونَ مَنْ حَادَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلَوْ كَانُوا آبَاءَهُمْ أَوْ أَبْنَاءَهُمْ أَوْ إِخْوَانَهُمْ أَوْ عَشِيرَتَهُمْ أُولَٰئِكَ كَتَبَ فِي قُلُوبِهِمُ الْإِيمَانَ وَأَيَّدَهُم بِرُوحٍ مِّنْهُ وَيُدْخِلُهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ أُولَٰئِكَ حِزْبُ اللَّهِ أَلَا إِنَّ حِزْبَ اللَّهِ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Engkau tidak akan dapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, tergamak berkasih-mesra dengan orang-orang yang menentang (perintah) Allah dan RasulNya, sekalipun orang-orang yang menentang itu ialah bapa-bapa mereka, atau anak-anak mereka, atau saudara-saudara mereka, ataupun keluarga mereka. Mereka (yang setia) itu, Allah telah menetapkan iman dalam hati mereka, dan telah menguatkan mereka dengan semangat pertolongan daripadaNya; dan Dia akan memasukkan mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka tetap kekal di dalamnya. Allah reda akan mereka dan mereka reda (serta bersyukur) akan nikmat pemberianNya. Merekalah penyokong-penyokong (ugama) Allah. Ketahuilah! Sesungguhnya penyokong-penyokong (ugama) Allah itu ialah orang-orang yang berjaya.
(Melayu)

via iQuran

ANTARA KASYAF DAN HALUSINASI

1. Kita bermula dengan definisi ‘kasyaf’ dari perkataan (كشف) dan ‘halusinasi’ (hallucination) terlebih dahulu agar mempunyai gambaran yang jelas tentang istilah-istilah yang kita gunakan.

2. Kasyaf dari segi kata perbuatan adalah bermaksud:

Di dalam  معجم المعاني الجامع – معجم عربي عربي

كشَف الشّيءَ / كشَف عن الشّيء : رفَع عنه ما يغطِّيه ، أظهره وبيّنه ، عرّاه ، 

(Terjemahan: Mendedahkan sesuatu/mendedahkan berkenaan sesuatu: mengangkat darinya apa yang melindunginya, menzahirkannya dan menerangkannya, mendedahkannya)

Di dalam  قاموس المعاني. قاموس عربي انجليزي

كَشَفَ :

bare
– uncover something; reveal; show; make known
– uncover;allow to be seen;make known
– to give informations about something secret
– bring to light or into view
– to uncover or disclose someone or something
– remove a cover or covering from or disclose
– reveal; disclose; uncover

3. Ayat ini menggunakan ‘kasyaf’:

Surah Qaf, Verse 22:
لَّقَدْ كُنتَ فِي غَفْلَةٍ مِّنْ هَٰذَا فَكَشَفْنَا عَنكَ غِطَاءَكَ فَبَصَرُكَ الْيَوْمَ حَدِيدٌ

(Serta dikatakan kepadanya): “Demi sesungguhnya! Engkau di dunia dahulu berada dalam keadaan lalai tentang (perkara hari) ini, maka kami hapuskan kelalaian yang menyelubungimu itu, lalu pandanganmu pada hari ini menjadi tajam (dapat menyaksikan dengan jelasnya perkara-perkara hari akhirat)”.
(Melayu)

via iQuran

4. Halusinasi (hallucination) pula adalah:

‘FALSE sensory perception occurring in the absence of any relevant external stimulation of the sensory modality involved.’: Kaplan & Sadock’s Synopsis Of Psychiatry


5. Saya merujuk kepada definisi perubatan kerana halusinasi ini merupakan satu simptom penyakit dan ia adalah lebih tepat dirujuk kepada maksud perubatan.

6. Halusinasi adalah satu imaginasi yang PALSU dan TIDAK WUJUD.

7. Kasyaf dan halusinasi adalah perkara yang berbeza sama sekali.

8. Kasyaf walaupun gagal dibuktikan oleh pacaindera yang enam ia tetap BENAR dan WUJUD.

9. Halusinasi adalah satu simpton psikotik dari sudut perubatan. Atau gila dalam bahasa kasar Melayunya.

10. Dari sini kita bermula perbincangan kita kerana ia menjadi satu silap faham dalam masyarakat kita tentang perkara ini iaitu ‘antara kasyaf dan halusinasi’.

11. Kasyaf adalah satu pengistilahan bagi mereka yang melihat, mendegar dan merasa sesuatu yang gagal dibuktikan oleh pancaindera yang enam namun tetap dilihat, didengar dan dirasa benar oleh orang tersebut.

12. Apabila dilihat kepelikan akibat dilihat, didengar dan dirasa oleh orang itu kepada orang lain maka orang yang melihat, mendengar dan merasa itu dituduh “gila”. Maka wujudnya pertembungan antara “orang waras” yang tidak melihat, mendengar dan merasa dan “orang gila” yang melihat, mendengar dan merasa itu.

13. Dari sini kita mulakan perbincangan kita. Dengan merujuk kepada dalil-dalil al-Quran dan hadis-hadis.

14. Para rasul dan nabi adalah kasyaf dan bebas dari halusinasi. Manakala orang biasa boleh jadi juga kasyaf namun mereka mungkin juga kadang-kadang berhalusinasi. Orang gila yang sebenar-benarnya memang sentiasa berhalusinasi.

15. Kita mulakan dengan dalil ini:

Surah As-Saaffat, Verse 36:
وَيَقُولُونَ أَئِنَّا لَتَارِكُو آلِهَتِنَا لِشَاعِرٍ مَّجْنُونٍ

Serta mereka berkata: ” Patutkah kami mesti meninggalkan tuhan-tuhan yang kami sembah, kerana mendengar ajakan seorang penyair gila?”
(Melayu)

via iQuran

16. Di dalam Tafsir al-Quran al-Azim Ibnu Kathir mentafsirkan ayat ini dengan:

« ويقولون أئنا لتاركوا آلهتنا لشاعر مجنون » أي نحن نترك عبادة آلهتنا وآلهة آبائنا عن قول هذا الشاعر المجنون يعنون رسول الله صلى الله عليه وسلم
Yang dimaksudkan dengan penyair gila itu adalah Rasulullah s.a.w.

17. Di dalam Surah Ad-Dukhan, Verse 14:
ثُمَّ تَوَلَّوْا عَنْهُ وَقَالُوا مُعَلَّمٌ مَّجْنُونٌ

Sekalipun demikian, mereka juga berpaling ingkar daripada menerima keterangannya sambil berkata (sesama sendiri): “Dia seorang yang diajar (oleh bangsa asing), dia juga seorang yang gila!”
(Melayu)

via iQuran

18. Di dalam معجم المعاني الجامع – معجم عربي عربي

مُعلّم : 

يعلـّـمه بشر
سورة : الدخان ، آية رقم : 14

المعجم: كلمات القران
19. Jika ل pada معلم dibaca dengan baris bawah (كسرة) maka معلم bermaksud “pengajar yang gila” tetapi jika ل dibaca dengan baris atas (فتحة) maka معلم bermaksud “orang yang diajar gila”. Kesemuanya mempunyai maksud tersendiri. Tetapi di dalam teks Uthmani yang rasmi ia (ل) dibaca baris atas.

20. Ibnu Kathir mentafsir ayat ini seperti berikut:

« أنى لهم الذكرى وقد جاءهم رسول مبين ثم تولوا عنه وقالوا معلم مجنون » يقول كيف لهم بالتذكر وقد أرسلنا إليهم رسولا بين الرسالة والنذارة ومع هذا تولوا عنه وما وافقوه بل كذبوه وقالوا معلم مجنون

21. Maknanya setiap rasul dituduh sebagai “orang yang diajar gila.”

22. Di sini satu tuduhan Firaun terhadap Nabi Isa a.s.:

Surah Adh-Dhariyat, Verse 39:
فَتَوَلَّىٰ بِرُكْنِهِ وَقَالَ سَاحِرٌ أَوْ مَجْنُونٌ

Maka Firaun berpaling ingkar dengan berdasarkan kekuasaannya sambil berkata: “(Musa itu) adalah seorang ahli sihir, atau seorang gila!”
(Melayu)

via iQuran

23. Ibnu Kathir mentafsir sebagai:

« وقال ساحر أو مجنون » أي لا يخلو أمرك فيما جئتني به من أن تكون ساحرا أو مجنونا

24. Nabi Musa a.s. pula dituduh sebagai tukang sihir selain baginda dituduh gila. Sedangkan yang melakukan sihir itu tukang-tukang sihir Firaun sendiri bukannya Nabi Musa a.s. Tongkat menjadi ular itu adalah satu “mukjizat” bukan sihir.

25. Di dalam ayat ini pula:

Surah Adh-Dhariyat, Verse 52:
كَذَٰلِكَ مَا أَتَى الَّذِينَ مِن قَبْلِهِم مِّن رَّسُولٍ إِلَّا قَالُوا سَاحِرٌ أَوْ مَجْنُونٌ

Demikianlah (keadaan tiap-tiap kaum terhadap Rasulnya samalah seperti keadaan kaummu wahai Muhammad) – tidak ada seorang Rasul pun yang datang kepada kaum-kaum yang terdahulu dari mereka, melainkan ada yang berkata: “Dia adalah seorang ahli sihir, atau seorang gila”.
(Melayu)

via iQuran

26. Manakala ayat ini pula:

Surah At-tur, Verse 29:
فَذَكِّرْ فَمَا أَنتَ بِنِعْمَتِ رَبِّكَ بِكَاهِنٍ وَلَا مَجْنُونٍ

Maka hendaklah engkau (wahai Muhammad) tetap tekun memberi peringatan (dengan ajaran-ajaran Al-Quran yang diturunkan kepadamu, dan janganlah dihiraukan golongan yang ingkar), kerana engkau dengan nikmat Tuhanmu (yang dilimpahkanNya kepadamu itu) bukanlah seorang pawang dan bukan pula seorang gila.
(Melayu)

via iQuran

27. Allah s.w.t sendiri menafikan bahawa Rasulullah s.a.w. itu bukan pawang atau gila.

28. Ibnu Kathir mentafsir seperti berikut:

يقول تعالى آمرا رسوله صلى الله عليه وسلم بأن يبلغ رسالته إلى عباده وأن يذكرهم بما أنزل الله عليه ثم نفى عنه ما يرميه به أهل البهتان والفجور فقال « فذكر فما أنت بنعمة ربك بكاهن ولا مجنون » أي لست بحمد الله بكاهن كما تقول الجهلة من كفار قريش والكاهن الذي يأتيه الرئي من الجان بالكلمة يتلقاها من خبر السماء « ولا مجنون » وهو الذي يتخبطه الشيطان من المس

29. Ayat ini pula tuduhan terhadap Nabi Nuh a.s.:

Surah Al-Qamar, Verse 9:
كَذَّبَتْ قَبْلَهُمْ قَوْمُ نُوحٍ فَكَذَّبُوا عَبْدَنَا وَقَالُوا مَجْنُونٌ وَازْدُجِرَ

Sebelum mereka, kaum Nabi Nuh juga telah mendustakan (Rasulnya); iaitu mereka mendustakan hamba Kami (Nabi Nuh) serta mereka menuduhnya dengan berkata: Dia seorang gila dan dia telah diancam (dan dihalang daripada menjalankan dakwah agama).
(Melayu)

via iQuran

30. Ini Tafsir Ibnu Kathir tentang ayat di atas:

يقول تعالى كذبت قبل قومك يا محمد قوم نوح « فكذبوا عبدنا » إي صرحوا له بالتكذيب واتهموه بالجنون « وقالوا مجنون وازدجر » قال مجاهد وازدجر أي استطير جنونا وقيل وازدجر أي انتهروه وزجروهوتواعدوه لئن لم تنته يا نوح لتكونن من المرجومين

31. Allah s.w.t sendiri menafikan bahawa Radulullah s.a.w. itu seorang yang gila:

Surah Al-Qalam, Verse 2:
مَا أَنتَ بِنِعْمَةِ رَبِّكَ بِمَجْنُونٍ

Engkau (wahai Muhammad) – dengan sebab nikmat pemberian Tuhanmu – bukanlah seorang gila (sebagaimana yang dituduh oleh kaum musyrik, bahkan engkau adalah seorang yang bijaksana).
(Melayu)

via iQuran

32. Di sokong lagi oleh ayat ini:

Surah At-Takwir, Verse 22:
وَمَا صَاحِبُكُم بِمَجْنُونٍ

Dan sebenarnya sahabat kamu (Nabi Muhammad) itu (wahai golongan yang menentang Islam), bukanlah ia seorang gila (seperti yang kamu tuduh);
(Melayu)

via iQuran

33. Barat melihat gila itu dari sudut logik manakala Islam melihat gila itu dari sudut logik dan rohani. Namun kita cuba sedaya upaya rapatkan antara penemuan-penemuan sains Barat dalam ilmu psikiatri dengan pandangan Islam tentang hakikat kasyaf.

34. Betapa di sana ada ubat-ubatan Barat yang dapat menyembuhkan masalah halusinasi. Tribut dan sokongan harus diberikan kepada sains Barat.

35. Adakah Barat menafikan wujudnya apa yang dilihat, didengar dan dirasa oleh mereka yang kasyaf? Tidak semua. Mereka hanya cuba untuk menyelesaikan orang yang mempunyai masalah “halusinasi” sahaja bukannya “kasyaf”.

36. Perkataan (مجنون) berasal dari (جن). Menurut Mu’jam al-Maani (معجم المعاني):

مَجنون ( اسم ): 

الجمع : مَجَانِينُ
مفعول مِنْ أَجَنَّ عَلَى غَيْرِ قِيَاسٍ ، أَيْ جَنَّ جُنَّ
المجْنُون : الذَّاهب العقْل أَو فاسده

37. Sebab itulah dalam Islam; gila itu dikaitkan dengan “jin” atau lebih tepatnya ‘rasukan jin’.

38. Di dalam ayat ini menyebut ((يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ)) atau ‘dirasuk syaitan’.

Surah Al-Baqara, Verse 275:
الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبَا لَا يَقُومُونَ إِلَّا كَمَا يَقُومُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوا إِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبَا وَأَحَلَّ اللَّهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَا فَمَن جَاءَهُ مَوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّهِ فَانتَهَىٰ فَلَهُ مَا سَلَفَ وَأَمْرُهُ إِلَى اللَّهِ وَمَنْ عَادَ فَأُولَٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Orang-orang yang memakan (mengambil) riba itu tidak dapat berdiri betul melainkan seperti berdirinya orang yang dirasuk Syaitan dengan terhuyung-hayang kerana sentuhan (Syaitan) itu. Yang demikian ialah disebabkan mereka mengatakan: “Bahawa sesungguhnya berniaga itu sama sahaja seperti riba”. Padahal Allah telah menghalalkan berjual-beli (berniaga) dan mengharamkan riba. Oleh itu sesiapa yang telah sampai kepadanya peringatan (larangan) dari Tuhannya lalu ia berhenti (dari mengambil riba), maka apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum pengharaman itu) adalah menjadi haknya, dan perkaranya terserahlah kepada Allah. Dan sesiapa yang mengulangi lagi (perbuatan mengambil riba itu) maka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.
(Melayu)

via iQuran

39. Orang yang dirasuk oleh syaitan (الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ) itu adalah fenomena “gila sebenar” menurut al-Quran. Namun begitu bolehkan alat-alat sains moden membuktikan jin-jin atau syaitan-syaitan itu wujud? Setakat ini tiada pendedahan kepada umum lagi. Oleh itu kita anggap tiada. Hanya dalam cerita-cerita novel dan wayang sahaja.

40. Maknanya dari sudut Bahasa Arab; gila itu dilihat dari sudut rohani dan logik.

41. Kasyaf tidak terhenti kepada melihat, mendengar dan merasa kewujudan jin-jin sahaja tetapi juga malaikat-malaikat.

42. Bagaimanakah Rasulullah s.a.w. boleh membezakan seorang menyamar orang tak dikenali itu sebagai malaikat Jibril? Tentu ada ilmu khas.

43. Ada kalanya malaikat memperkenalkan diri. Surah Maryam: 17-19.

44. Bandingkan ayat-ayat dalam Surah Maryam dengan hadis lelaki tak dikenali yang mengajar Rasulullah s.a.w. tentang Islam, iman dan ehsan. Bagaimanakah Rasulullah s.a.w. memberitahu sahabat-sahabatnya bahawa dia adalah Jibril? Saya sudah menjawabnya melalui ilmu khas.

45. Boleh jadi orang-orang kafir Quraisy menuduh Rasulullah s.a.w. “gila” kerana baginda membincang tentang perkara-perkara ghaib yang mereka gagal tangkapi dan tanggapi dengan aqal dan pancaindera enam mereka.

46. Di situlah perbezaan antara kasyaf dan halusinasi.