HATI-HATI YANG DIIKAT

1. Hati nurani itu bagaikan suatu yang hidup. Mempunyai mata dan aqal. Nurani tapi seperti fizikal boleh diikat.

2. Allah berfirman:

Surah al-Hajj, Verse 46:

أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَتَكُونَ لَهُمْ قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ بِهَا أَوْ آذَانٌ يَسْمَعُونَ بِهَا فَإِنَّهَا لَا تَعْمَى الْأَبْصَارُ وَلَٰكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ

Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya – dengan melihat kesan-kesan yang tersebut – mereka menjadi orang-orang yang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami, atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar? (Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada.

3. Al-Qulub atau singularnya al-Qalbu itu mempunyai mata yang boleh melihatdan aqal  dalam memahami sesuatu.

4. Hati-hati juga boleh diikat. Allah berfirman:

Surah al-Kahfi, Verse 14:

وَرَبَطْنَا عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ إِذْ قَامُوا فَقَالُوا رَبُّنَا رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ لَن نَّدْعُوَ مِن دُونِهِ إِلَٰهًا لَّقَدْ قُلْنَا إِذًا شَطَطًا

Dan Kami kuatkan hati mereka (dengan kesabaran dan keberanian), semasa mereka bangun (menegaskan tauhid) lalu berkata: “Tuhan kami ialah Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi; kami tidak sekali-kali akan menyembah Tuhan yang lain dari padanya; jika kami menyembah yang lainnya bermakna kami memperkatakan dan mengakui sesuatu yang jauh dari kebenaran.”

5. Hati-hati itu diikat secara majaz. Perkataan ‘Dan kami ikat’ (وَرَبَطْنَا) mempunyai maksud hati yang mempunyai talian ikatan antara satu sama lain. Jika seorang terguris, maka seorang lagi yang terikat hati dengan yang terguris itu juga akan merasai gurisan itu di dalam hati.

6. Mereka itu cinta akan Allah dan bercinta kerana Allah. Maka Allah mengikat hati-hati mereka dalam keimanan.

7. Begitulah juga sepasang kekasih yang sedang bercinta. Seorang dapat merasai perasaan pasangannya. Mengetahui akan hal dan keadaan kekasihnya dengan mata hati dan ikatan hati yang telah dikurniakan oleh Allah. 

8. Di sinilah rahsia kekuasaan Allah dalam mempertautkan dua insan yang sedang berkasih. Ia adalah rahsia kehidupan sebenarnya!

9. Di dalam Sohih Muslim Hadis No: 6714.

«6714» حَدَّثَنِي عَبْدُ الأَعْلَى بْنُ حَمَّادٍ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ عَنْ ثَابِتٍ عَنْ أَبِي رَافِعٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((أَنَّ رَجُلاً زَارَ أَخًا لَهُ فِي قَرْيَةٍ أُخْرَى فَأَرْصَدَ اللَّهُ لَهُ عَلَى مَدْرَجَتِهِ مَلَكًا فَلَمَّا أَتَى عَلَيْهِ قَالَ أَيْنَ تُرِيدُ قَالَ أُرِيدُ أَخًا لِي فِي هَذِهِ الْقَرْيَةِ. قَالَ هَلْ لَكَ عَلَيْهِ مِنْ نِعْمَةٍ تَرُبُّهَا قَالَ لاَ غَيْرَ أَنِّي أَحْبَبْتُهُ فِي اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ. قَالَ فَإِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكَ بِأَنَّ اللَّهَ قَدْ أَحَبَّكَ كَمَا أَحْبَبْتَهُ فِيهِ)).

Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w. bersabda:(( Sesungguhnya seorang lelaki menziarahi saudaranya di sebuah kampung lain, maka Allah mengutuskan seorang malaikat mendatanginya dan bertanya: Kemana kamu mahu pergi? Lelaki itu berkata: Aku ingin menziarahi seorang lelaki di kampung ini. Malaikat itu bertanya: Adakah bagi kamu mendapati darinya apa-apa faedah? Dia berkata: Tiada, melainkan aku mencintainya kerana Allah. Malaikat itu berkata: Aku adalah utusan Allah kepada kamu bahawa Allah mencintai kamu sebagaimana kamu mencintainya.))

10. Itulah keajaiban cinta kerana Allah. Sehingga Allah mencintai kita. Campurtangan makhluk seni yang bernama malaikat.

11. Rahsia umat yang satu (أُمَّةً وَاحِدَةً)[az-Zukhruf:33] terlaksana kerana hati-hati umat yang satu itu diikat atas dasar keimanan oleh Allah.

12. Umat Yang Satu itu bukan satu utopia. Ashābul Kahfi pernah mengalaminya!

Advertisements

KEAJAIBAN FANA’ DAN BAQA’

1. Allah berfirman : 

Surah ar-Rahmān, Verse 26:

كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍ

Segala yang ada di muka bumi itu akan binasa:

Surah ar-Rahmān, Verse 27:

وَيَبْقَىٰ وَجْهُ رَبِّكَ ذُو الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ

Dan akan kekalah Zat Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan:

2. Oleh itu fana’ berturutan dan berkait rapat dengan baqa’.

3. Fana’ dalam istilah tasawuf hendaklah menepati pengertian ayat ini. Maka tidak benarlah konsep ittihad (الإتحاد) atau wehdatul wujud (وحدة الوجود) sebagaimana yang diwar-warkan oleh sebahagian ahli tasawuf. Kerana jikalah ittihad atau kesatuan makhluq dan khaliq itu boleh berlaku apabila fana’ maka mengapakan yang baqa’ itu HANYA adalah Allah?

4. Manāzil fana’ ini ialah apabila seorang sālik telah menembus benteng pemisah antara khāliq dan makhluk. Sebagaimana Rasulullah s.a.w. naik ke Sidratul Muntaha ‘bertemu’ Allah. Hakikatnya, Allah itu tidak serupa dengan makhluk dan tidak bertempat sebagaimana firmannya: as-Syūra: 11 [لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ].[Tiada sesuatu yang menyerupai-Nya]. Jika sesuatu itu menyerupai Allah maka itu bukanlah Dia.

6. Apabila sahaja fana’ seorang sālik maka tiada apa yang ada dalam hatinya melainkan ingatkan Allah. Dia sedar dalam tenggelam dalam asyik cintanya kepada Allah. Inilah maksud firman Allah: 

Surah al-Hadid, Verse 16:

أَلَمْ يَأْنِ لِلَّذِينَ آمَنُوا أَن تَخْشَعَ قُلُوبُهُمْ لِذِكْرِ اللَّهِ وَمَا نَزَلَ مِنَ الْحَقِّ وَلَا يَكُونُوا كَالَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِن قَبْلُ فَطَالَ عَلَيْهِمُ الْأَمَدُ فَقَسَتْ قُلُوبُهُمْ وَكَثِيرٌ مِّنْهُمْ فَاسِقُونَ

Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik – derhaka.

7. Hal-ehwalnya fana’ seorang sālik ini boleh terjadi dia bezikir ketika berjalan tetapi dia masih sedar ketika melintas jalan-raya tentang kereta yang lalu-lalang.

8. Bagaimanakah seorang itu boleh fana’? Seseorang boleh fana’ dengan berbagai cara. Ada orang dengan membaca al-Quran. Dan bacaan al-Quran itu pula dengan surah-surah tertentu yang dicintainya bagi dijadikan zikir-zikirnya. Ada yang secara solat. Ada yang secara manāsik. Ada secara berpuasa. Ada secara zikir-zikir ma’thur. Dan berbagai cara lagi Allah menjemput hamba-Nya untuk ‘bermesra’ dengan-Nya.

9. Alam Syahadah juga boleh fana’ kerana ia adalah makhluk. Jika seseorang yaqozoh (mimpi secara jaga) maka Alam Mimpi Yaqozoh itu adalah sesuatu boleh disentuh tetapi ia adalah Alam Syahadah yang telah fana’. Dia berada di dimensi masa dan tempat yang lain. Inilah maksud hadis Sohih Bukhari: 

«6993» حَدَّثَنَا عَبْدَانُ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ عَنْ يُونُسَ عَنِ الزُّهْرِيِّ حَدَّثَنِي أَبُو سَلَمَةَ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ: سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: ((مَنْ رَآنِي فِي الْمَنَامِ فَسَيَرَانِي فِي الْيَقَظَةِ، وَلاَ يَتَمَثَّلُ الشَّيْطَانُ بِي)). قَالَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ قَالَ ابْنُ سِيرِينَ إِذَا رَآهُ فِي صُورَتِهِ.

((Sesiapa melihatku pada waktu tidur maka dia akan melihatku dalam yaqozoh, dan tidaklah syaitan menyerupaiku.))

10. Al-yaqozoh (الْيَقَظَةِ) boleh ditafsir dua maksud (1) Alam Syahadah (2) Mimpi Jaga. Oleh itu Rasulullah s.a.w. itu adalah Isa Ibnu Maryam yang ditunggu-tunggu. Manalah ada nabi lagi selepas Nabi Muhammad kerana baginda adalah penutup para nabi: [Surah al-Ahzāb:40 : وَخَاتَمَ النَّبِيِّينَ]. Rasulullah itu mempunyai pelbagai nama: Rujuk Zād al-Ma’ad Fi Hadyi Khairal Ibād. Dia juga Muhammad Bin Abdullah. Dia jugalah Ahmad. Dia jugalah Isa Ibnu Maryam. 

11. Konsep masa itu adalah relatif. Apabila seseorang sālik itu telah menembus Alam Ghaib terutama Alam Mimpi Yaqozoh masa hendaklah ditafsirkan seperti yang dilihatnya tetapi hakikatnya masa ketika itu adalah relatif. Hanya Allah sahaja yang mengetahui tentang pergerakan masa waktu itu. Allah berupaya mengubah malam menjadi siang.

Allah berfirman Surah an-Nur:44:

يُقَلِّبُ اللَّهُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ

Allah menukar malam menjadi siang.

Inilah maksud Sohih Bukhari:
«6181» حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ يُونُسَ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ أَخْبَرَنِي أَبُو سَلَمَةَ قَالَ: قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((قَالَ اللَّهُ يَسُبُّ بَنُو آدَمَ الدَّهْرَ، وَأَنَا الدَّهْرُ، بِيَدِي اللَّيْلُ وَالنَّهَارُ)).

((Allah berfirman: Bani Adam mencerca masa, Aku adalah masa, di tangan-Ku lah malam dan siang))

12. Fana’ terbesar adalah kemusnahan kepada Alam Syahadah ini yang dipanggil ‘kiamat’. Segala makhluk dicabut nyawa. Itulah maksud fana’ di dalam Surah ar-Rahman: 26-27. Yang baqa’ hanyalah wajah Allah!

Artikel ini ditulis di Alam Mimpi Yaqozoh: 16/3/2016.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: PADA MENGHADIRKAN TENTERA ELIT SULAIMAN A.S.

1. Ketahuilah tentera elit jin Sulaiman a.s. belum dibubarkan lagi walaupun baginda telah wafat. Ini difahami dari kitab-kitab hikmat antaranya Manba’u Usūlu al-Hikmah karangan al-Imam al-Hakim Abi al-‘Abbas Ahmad Bin ‘Ali al-Būni dan Pati Rahsia karangan Haji Nik Mahmud Bin Ismail.
  

 2. Al-Būni menulis dalam kitabnya bahawa Isim Barhatih iaitu barhatih, karirun dll diamalkan oleh Sulaiman a.s., Āsif Bin Barkhaya dan Qalaftiriyus dll hinggalah sampai ke zaman kita. Seterusnya beliau berkata ‘tidak dapat menahan darinya seorang raja dan tidak mengengkarinya akan jin dan tidak juga ifrit dan tidak juga mārid dan tidak juga syaitan.’

3. Haji Nik Mahmud menyebut di dalam kitabnya bahawa Doa Barhatih ini ‘suatu perjanjian yang nabi Allah Sulaiman a.s. berikat dengan jin’.
  
4. Barhatih, karir dll sebenarnya nama-nama Allah dalam bahasa Ibrāni.

5. Oleh itu ia merupakan zikir-zikir pada menghadirkan jin-jin peninggalan Sulaiman a.s. Dengan kata lain tentera elit Sulaiman a.s. masih wujud dan belum dibubarkan lagi! Mungkin kita menyoal di manakah mereka sekarang.

6. Kita perlu ingat bahawa bangsa Bani Israel ini suka bertebaran di muka bumi. Ataupun di sebut ‘diaspora’. Namun begitu sejak 1948 mereka telah menubuhkan Israel. Bangsa mereka yang merantau jauh di zaman diaspora telah kembali berhimpun di negara Israel moden.

7. Hulubalang mereka, antaranya, di dalam Mossad. Saya diberitahu oleh jin tua Alam Melayu bahawa spesis jin yang menjaga keturunan Bani Israel adalah naga purba bersayap.

8. Mungkin kita menyoal; mengapa perlu al-Būni dan Nik Mahmud mengajar kita zikir barhatih? Perlu diingat bahawa jin berupaya menyamar dengan rupa pelbagai dengan izin Allah.

9. Saya sendiri jika ingin menyeru mereka saya meratib ayat di dalam Surah an-Namlu: 17 [وَحُشِرَ لِسُلَيْمَانَ جُنُودُهُ مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ وَالطَّيْرِ فَهُمْ يُوزَعُونَ ]. Alhamdulillah, mujarab. Tetapi bergantung kepada pengamal samada kuat diri dan rohani atau tidak kerana mereka jin kuat.

10. Perlu diingat Nabi Isa a.s. adalah berbangsa Bani Israel jika berpegang pada dalil: as-Sof:6 [وَإِذْ قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكُم ]. Tetapi baginda tidak berayah sebab itu namanya [عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ]. Mengikut ayat at-Tahrīm:12 [وَمَرْيَمَ ابْنَتَ عِمْرَانَ] ini adalah identiti ‘bangsa’ Isa. Bangsanya bergantung kepada ibunya. Jika ibunya berbangsa jin maka jin bangsa apa? Jika ibunya berbangsa bunian maka nasabnya bersambung dengan Adam a.s. serta kita boleh menentukan bangsa Isa a.s. Namun jika ibunya manusia maka jelaslah Isa berbangsa mengikut ibunya. Melihat pada as-Sof:6 memberi petunjuk bahawa Isa adalah rasul kepada Bani Israel. Tetapi tidak sōrih tentang ke’bangsa’an Isa a.s.

11. Pada pendapat saya nasab Isa adalah tidak bersambung dengan Adam. Dia adalah seperti penciptaan Adam cuma Adam tidak berbapa dan ayah manakala Isa tidak berayah tetapi beribu. Dalil hujahan ini dalam āl-Emran: 59 [إِنَّ مَثَلَ عِيسَىٰ عِندَ اللَّهِ كَمَثَلِ آدَمَ خَلَقَهُ مِن تُرَابٍ ثُمَّ قَالَ لَهُ كُن فَيَكُونُ].

12. Tentera elit Sulaiman a.s. yang masih wujud lagi akan diwarisi Isa yang muncul di bumi. Tentera-tentera elit ini pernah mengerunkan dunia! Ia bakal mewujudkan order baru dunia apabila Isa bersatu dengan tentera elit ini.

13. Apa hubungan Muhammad s.a.w. dengan Isa? Cuba fikir mengapakah Muhammad disifatkan di dalam al-Ahzāb: 40 sebagai ‘penutup para nabi’ [خَاتَمَ النَّبِيِّينَ] tetapi berdasarkan hadis-hadis Isa a.s. bakal turun dari langit di akhir zaman? Lihat Sohih Bukhari, Muslim dan Sunan at-Tirmizi. Juga lihat Syarah Aqidah at-Thohawiyyah: al-Maktab al-Islāmiyy, Cetakan Ke-9, 1988, mukasurat 500-501.