KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: MEMBANGKIT TENAGA DALAM AL-‘AIN DAN MENENTANGNYA

Muqadimah

1. Kewujudan tenaga dalam al-‘ain itu adalah satu perkara yang thabit dalam beberapa nas al-Quran dan Sunnah. Memungkirinya jatuh kufur. Seolah-olah tidak beriman dengan Allah dan Rasul-Nya. Samada kita ingin mengetahui ia wujud atau memanipulasi satu tenaga dalam al-‘ain ini bergantung kepada kita. Jika kita tidak mempercayainya ia wujud maka kita bukan setakat mengingkari Allah dan Rasul-Nya, tetapi mendedahkan diri kita kepada bahaya!

Pendefinisian

Di dalam Surah al-Qalam: 51 Allah berfirman seperti berikut:

وَإِنْ يَكَادُ الَّذِينَ كَفَرُوا لَيُزْلِقُونَكَ بِأَبْصَارِهِمْ لَمَّا سَمِعُوا الذِّكْرَ وَيَقُولُونَ إِنَّهُ لَمَجْنُونٌ

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Dan sesungguhnya orang-orang yang kafir itu, hampir-hampir menggelincir dan menjatuhkanmu dengan pandangan mereka (yang penuh dengan permusuhan dan kebencian), semasa mereka mendengar Al-Quran sambil berkata: “Sebenarnya (Muhammad) itu, sungguh-sungguh orang gila”.

2. Dalam ayat ini disebut sebagai (بِأَبْصَارِهِمْ)(dengan pandangan-pandangan mereka). Di dalam hadis-hadis yang akan dipetik selepas ini dengan perkataan (الْعَيْنُ)(mata).

3. Dengan matalah kita memandang. Ia umpama satu kekuatan minda dan tenaga dalam tubuh yang dihantar melalui mata kepada objek yang hendak dimudaratkan. Dalam Surah al-Qalam: 51 disebut (لَيُزْلِقُونَكَ)(menggelincir dan menjatuhkanmu). Ia walau bukan serangan fizikal dari empunya al-‘ain namun tenaganya dapat mewujudkan satu serangan fizikal kepada mangsa. Ia boleh membunuh sebenarnya! Ia boleh menyebabkan seorang perempuan yang mengandung gugur kandungannya!

Hadis-Hadis Tentang Al-‘Ain

Berikut adalah beberapa hadis yang menyebut tentang al-‘ain:

«2199» حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ عَمْرِو بْنِ دِينَارٍ عَنْ عُرْوَةَ وَهُوَ أَبُو حَاتِمِ بْنُ عَامِرٍ عَنْ عُبَيْدِ بْنِ رِفَاعَةَ الزُّرَقِيِّ أَنَّ أَسْمَاءَ بِنْتَ عُمَيْسٍ قَالَتْ: يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ وَلَدَ جَعْفَرٍ تُسْرِعُ إِلَيْهِمُ الْعَيْنُ أَفَأَسْتَرْقِي لَهُمْ فَقَالَ: ((نَعَمْ فَإِنَّهُ لَوْ كَانَ شَيْءٌ سَابَقَ الْقَدَرَ لَسَبَقَتْهُ الْعَيْنُ)).

قَالَ أَبُو عِيسَى: وَفِي الْبَابِ عَنْ عِمْرَانَ بْنِ حُصَيْنٍ وَبُرَيْدَةَ. وَهَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ.

Sunan at-Tirmizi

Dari Ubaid Bin Rifa’ah az-Zurqi, sesungguhnya Asma’ Binti ‘Umaisy berkata: Wahai Rasulullah sesungguhnya anak Ja’far diserang oleh al-‘ain. Adakah aku melindunginya bagi mereka. Maka Rasulullah ﷺ bersabda: ((Ya, maka sesungguhnya jika ada sesuatu mendahului taqdir maka yang mendahuluinya adalah al-‘ain))

«2203» حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ الْحَسَنِ بْنِ خِرَاشٍ الْبَغْدَادِيُّ حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ إِسْحَاقَ الْحَضْرَمِيُّ حَدَّثَنَا وُهَيْبٌ عَنِ ابْنِ طَاوُسٍ عَنْ أَبِيهِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((لَوْ كَانَ شَيْءٌ سَابَقَ الْقَدَرَ لَسَبَقَتْهُ الْعَيْنُ وَإِذَا اسْتُغْسِلْتُمْ فَاغْسِلُوا)).

قَالَ أَبُو عِيسَى: وَفِي الْبَابِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو.

وَهَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ غَرِيبٌ. وَحَدِيثُ حَيَّةَ بْنِ حَابِسٍ حَدِيثٌ غَرِيبٌ. وَرَوَى شَيْبَانُ عَنْ يَحْيَى بْنِ أَبِي كَثِيرٍ عَنْ حَيَّةَ بْنِ حَابِسٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَعَلِيُّ بْنُ الْمُبَارَكِ وَحَرْبُ بْنُ شَدَّادٍ لاَ يَذْكُرَانِ فِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ.

Sunan at-Tirmizi

Dari Ibnu Thawus dari ayahnya dari Ibnu Abbas berkata: Bersabda Rasulullah ﷺ: ((Jika ada sesuatu mendahului taqdir maka yang mendahuluinya adalah al-‘ain. Dan bila kamu membasuh maka basuhlah mereka)).

«3635» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ نُمَيْرٍ حَدَّثَنَا مُعَاوِيَةُ بْنُ هِشَامٍ حَدَّثَنَا عَمَّارُ بْنُ رُزَيْقٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عِيسَى عَنْ أُمَيَّةَ بْنِ هِنْدٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَامِرِ بْنِ رَبِيعَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((الْعَيْنُ حَقٌّ)).

Sunan Ibnu Majah

Dari Abdullah Bin ‘Amir Bin Rabi’ah Dari ayahnya Dari Rasulullah ﷺ bersabda: ((Al-‘Ain adalah suatu yang benar wujud)).

«3638» حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ عَمَّارٍ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ أَبِي أُمَامَةَ بْنِ سَهْلِ بْنِ حُنَيْفٍ قَالَ مَرَّ عَامِرُ بْنُ رَبِيعَةَ بِسَهْلِ بْنِ حُنَيْفٍ وَهُوَ يَغْتَسِلُ فَقَالَ لَمْ أَرَ كَالْيَوْمِ وَلاَ جِلْدَ مُخَبَّأَةٍ. فَمَا لَبِثَ أَنْ لُبِطَ بِهِ فَأُتِيَ بِهِ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقِيلَ لَهُ أَدْرِكْ سَهْلاً صَرِيعًا. قَالَ: ((مَنْ تَتَّهِمُونَ بِهِ)). قَالُوا عَامِرَ بْنَ رَبِيعَةَ. قَالَ: ((عَلاَمَ يَقْتُلُ أَحَدُكُمْ أَخَاهُ إِذَا رَأَى أَحَدُكُمْ مِنْ أَخِيهِ مَا يُعْجِبُهُ فَلْيَدْعُ لَهُ بِالْبَرَكَةِ)). ثُمَّ دَعَا بِمَاءٍ فَأَمَرَ عَامِرًا أَنْ يَتَوَضَّأَ فَيَغْسِلَ وَجْهَهُ وَيَدَيْهِ إِلَى الْمِرْفَقَيْنِ وَرُكْبَتَيْهِ وَدَاخِلَةَ إِزَارِهِ وَأَمَرَهُ أَنْ يَصُبَّ عَلَيْهِ. قَالَ سُفْيَانُ قَالَ مَعْمَرٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ وَأَمَرَهُ أَنْ يَكْفَأَ الإِنَاءَ مِنْ خَلْفِهِ.

Sunan Ibnu Majah

Dari Abi Umamah Bin Sahl Bin Hunaif, berkata : ‘Aamir Bin Rabi’ah r.a. telah melihat Sahl bin Hunaif r.a. sedang mandi, maka dia berkata : Aku tidak pernah melihat seperti hari ini suatu kulit yang putih melepak! Maka dia (Sahl) telah rebah. Maka dibawa kepada Nabi ﷺ maka baginda diberitahu bahawa : Ketahuilah Sahl telah jatuh. Baginda telah bertanya: “Siapakah yang telah menyerangnya?”. Mereka berkata: ‘Aamir Bin Rabi’ah. Baginda bersabda: “Atas dasar apa seseorang dari kamu mahu membunuh sahabatnya? Jika melihat seorang dari kamu yang ditakjubnya maka hendaklah mendoanya dengan keberkatan.” Kemudian baginda menyuruh membawa air dan mengarah ‘Aamir untuk berwudhuk. Maka dibasuhkan wajahnya dan kedua tangannya sehingga kedua siku dan kedua buku lali serta dalam bajunya. Dan diarahkan kepadanya untuk dijirus ke atasnya.”

«3882» حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنِ الأَسْوَدِ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ: كَانَ يُؤْمَرُ الْعَائِنُ فَيَتَوَضَّأُ ثُمَّ يَغْتَسِلُ مِنْهُ الْمَعِينُ.

Sunan Abu Daud

Dari ‘Aisyah r.a. Berkata: Adalah Rasullullah ﷺ mengarahkan orang yang menyerang dengan al-‘ain berwudhuk kemudian membasuh dengannya orang yang diserang al-‘ain.

Penangkisan

4. Imam Ibnu Qayyim al-Jawziyyah di dalam Zād al-Ma’ād Fi Hadyi Khairal Ibād menyaran untuk mengamalkan potongan Surah Al-Mulk: 3 – 4 seperti berikut bagi menangkis al-‘ain:

فَارْجِعِ الْبَصَرَ هَلْ تَرَىٰ مِنْ فُطُورٍ

ثُمَّ ارْجِعِ الْبَصَرَ كَرَّتَيْنِ يَنْقَلِبْ إِلَيْكَ الْبَصَرُ خَاسِئًا وَهُوَ حَسِيرٌ

5. Pengalaman saya jika tenaga al-‘ain diserang itu tidak berapa kuat maka boleh lah dan sempat lah kita membaca potongan Surah Al-Mulk: 3 – 4 ini. Namun jika kuat maka kita tidak sempat lagi untuk menangkisnya.

«3640» حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ عَبَّادٍ عَنِ الْجُرَيْرِيِّ عَنْ أَبِي نَضْرَةَ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ قَالَ: كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَعَوَّذُ مِنْ عَيْنِ الْجَانِّ وَأَعْيُنِ الإِنْسِ فَلَمَّا نَزَلَتِ الْمُعَوِّذَتَانِ أَخَذَهُمَا وَتَرَكَ مَا سِوَى ذَلِكَ.

Sunan Ibnu Majah

Dari Abi Said berkata: Adalah Rasulullah ﷺ meminta perlindungan dari ‘ain jin dan mata-mata manusia. Bilamana diturunkan al-muawizatain (al-falaq) dan (al-nas) maka Rasulullah ﷺ meninggalkan amalan-amalan lain. Al-muawizatain ini elok dibaca ketika solat atau wirid selepas sembahyang.

6. Pengalaman saya diserang al-‘ain ialah saya dapati penyerang mempunyai gelombang berbeza. Ada yang menyakitkan minda dan tubuh. Ada yang penuh hasad dan memusnahkan apa di sekitar. Gelombang al-‘ain adalah berbeza dari seorang dengan orang yang lain. Umpama bisa ular bergantung kepada spesisnya.

7. Ular memerlukan sengatan yang menyentuh untuk memindahkan bisanya. Namun al-‘ain boleh menyerang tanpa sentuhan walau dari jarak beribu-ribu kilometer seperti gelombang komunikasi yang dapat berhubung walau dari jauh.

Hukum Penceraian Di Bawah Pengaruh al-‘Ain

8. Oleh itu hukum penceraian bagi seorang lelaki yang melafazkan cerai di bawah pengaruh al-‘ain adalah tidak sah kerana ia bukanlah atas kehendaknya namun di bawah pengaruh luar.

Memanipulasi Al-‘Ain

9. Kita sebenarnya boleh memanipulasi serangan al-‘ain dengan menyerap tenaganya dan menyimpannya dalam tubuh kita. Kita kemudian boleh mempergunakannya semula. Ibarat caj bateri ke satu bateri yang lain. Apabila kita selalu terdedah dengan al-‘ain maka kita akan kalih atau lali dengan serangannya.

10. Kita juga boleh memanipulasi al-‘ain dengan secara mengarahkan dan mengawal seseorang dari jarak jauh. Jika kita selalu menghayati dan memperhalusi al-‘ain kita boleh membaca minda seseorang.

Hakikat Al-‘Ain

11. Mengapakah Rasulullah ﷺ menyuruh al-‘a’in (الْعَائِنُ) (orang yang menyerang secara ‘ain) berwudhuk dan membasuhkan al-ma’in (الْمَعِينُ) (orang yang diserang ‘ain) dengan air wudhuk tersebut? Ia adalah kerana tenaga itu adalah tenaga dalam sertaan seseorang dengan qarin jinnya yang diciptakan dari api. Maka untuk menghilangkan ‘kepanasan’ api adalah dengan menggunakan air.

12. Kita biasanya mengenali orang yang mempunyai al-‘ain ini ia mempunyai tanda hitam di sekitar matanya dan mempunyai renungan yang tajam.

Kesimpulan

13. Orang-orang yang mempunyai al-‘ain ibarat pakar-pakar tenaga nuklear. Ada yang menggunakannya untuk kebaikan. Ada yang menggunakannya untuk keburukan. Dicadangkan kepada sesebuah negara apabila mendapati seseorang mempunyai al-‘ain maka hendaklah diserapkan ke dalam satu unit khas untuk misi-misi negara. Ilmu tenaga dalam ini jika dilihat negatifnya ia adalah memudaratkan. Namun ia suatu yang positif jika diguna ke arah kebaikan.

Advertisements

MENYELUSURI ILMU SYARIAT, TAREQAT, HAKIKAT DAN MAKRIFAT DALAM KELOMPOK SUFI MELAYU

1.  Saya dapati bahawa klasifikasi-klasifikasi syariat, tareqat, hakikat dan makrifat  ini hanya wujud di kalangan kelompok sufi Melayu. Saya tak dapati dari teks karangan bangsa-bangsa lain. Klasifikasi yang disebut itu hanya wujud itu secara serangkai syariat, tareqat, hakikat dan makrifat. Namun isi-isi perbincangan ini iaitu syariat, tareqat, hakikat dan makrifat memang wujud dalam teks bangsa lain tetapi tidak secara pengkelasannya secara serangkai.

2. Agak unik juga rupanya Bangsa Melayu ini. Saya menduga sebelum Rasulullah ‎ﷺ diutuskan wujud di kalangan Bangsa Melayu rasul yang mengajar tentang ilmu empat serangkai ini. Jika kita kaji al-Quran memang Allah menegaskan bahawa setiap umat itu diutuskan rasul dan nabi dengan bahasa kaum mereka.

SYARIAT

3. Bagi permulaan anak-anak Melayu diajar dengan syariat. Batu Bersurat Terengganu adalah bukti terawal penegakkan syariat. Ia adalah menepati standard al-Quran. Hukum-hakam Islam menjadi landasan kepada menyusun hal-ehwal dan urus tadbir Bangsa Melayu. Bangsa Melayu sangat menghargai dan menjunjung tinggi penegakkan syariat. Ini dapat dilihat kepada cubaan Kerajaan Bangsa Melayu di Kelantan dan Terengganu (suatu ketika dahulu) khususnya di bawah PAS. Walaupun hukum-hakam atau syariat ini belum ditaqninkan ia dilihat mendasari perjalanan hidup Bangsa Melayu. Bangsa Melayu adalah bangsa yang beradab setelah diajar hukum syariat. Orang Melayu agak sensitif tentang syariat. Mereka akan berdemo dan berarak jika berlaku perlanggaran syariat di Alam Melayu. Contohnya tentang pesta arak.

TAREQAT

4. Apabila telah kemas pegangan anak-anak Melayu tentang syariat maka anak-anak Melayu diajar supaya bertareqat. Walau istilah tareqat ini mempunyai pelbagai interpretasi seperti adakah ia kumpulan-kumpulan tareqat sufi atau boleh dibahaskan lebih luas lagi? Mengajar menyertai partai politik atau NGOs itu satu disiplin tareqat. Maka dalam kelompok ini samada tareqat sufi atau partai politik atau NGOs itu adalah satu tareqat. Di dalamnya anak-anak Melayu diajar dan dipandu kepada disiplin yang lebih jauh lagi. Tareqat ulung ialah “jalan” al-Quran dan Sunnah. Tekstual al-Quran dan hadis mengundang pentafsiran literal dan figuratif di kalangan Bangsa Melayu. Bagi yang berdisiplin Ahlu Sunnah Wal Jamaah mereka berpegang kepada sesuatu yang figuratif. Maka wujudlah Sifat 20 dalam mengenal Allah. Bab ini sesuai dalam MAKRIFAT. Bagi yang berdisiplin Salafi atau bahasa kasarnya Wahabi maka mereka berpegang secara literal. Maka disiplin mereka mengenal Allah atau MAKRIFAT itu ialah Tauhid al-Asma’ Wa al-Siffah, Tauhid Rububiyyah dan Tauhid Uluhiyyah. Dewasa kini ada segelintir anak-anak Melayu yang cenderung kepada disiplin Syiah. Saya tak mahu komen tentang disiplin ini kerana saya kekurangan teks original membahaskan tentang Syiah. Ia agak kontroversi.

HAKIKAT

5. Selepas menjalani syariat dan tareqat anak-anak Melayu diajar tentang hakikat. Hakikat ialah bermaksud apa itu yang tersembunyi di sebalik yang diharamkan syariat. Hakikat itu mempunyai takwil. Ada keindahan di antara berpegang kepada syariat dan melanggarnya. Ada maksud tersembunyi di sebalik perlanggaran syariat. Ia ibarat kisah Musa dengan Khidhir (Jibril) yang mengajar Musa ilmu hakikat. Orang awam ditegah menjalani disiplin hakikat jika mereka belum menempuh dan menguasai disiplin syariat dan tareqat. Perlaksanaan syariat juga adalah mesti menepati ruh hakikat. Jika syariat tidak menepati ruh hakikat maka ia bukanlah syariat yang berdasar al-Quran dan hadis. Penguasa-penguasa dan pelaksana-pelaksana syariat harus menguasai syariat, tareqat dan hakikat sebelum melaksanakan hukuman dalam syariat. Jiwa akan tenteram bila menguasai ilmu hakikat dan memahami apa yang terselindung di sebalik syariat. Kita lebih bijaksana di dalam bertindak dan memutuskan sesuatu apabila memahami dan menguasai hakikat.

MAKRIFAT

6. Secara turun-temurun Bangsa Melayu di ajar dengan (أول الدين معرفة الله)(Awal-awal agama adalah mengenal Allah). Di dalam Batu Bersurat Terengganu tertulis “Dewata Mulia Raya”. Ia adalah bahasa Melayu kuno. Tulisannya walaupun Jawi (pengaruh Arab)  namun pengistilahan Allah dengan nama Dewata Mulia Raya mengambarkan Melayu belum diArabkan tentang makrifat. Jikalah Awal-awal agama adalah mengenal Allah mengapakah disiplin makrifat ini diklasifikasi dan disusun akhir sekali dari 4 serangkai ini? Ini menunjukkan bahawa yang sebenarnya syariat itu yang terutama dan diajar kepada anak-anak Melayu. Bagi saya (أول الدين معرفة نفسك)(Awal-awal agama adalah mengenal diri mu). Saya rasa ini yang paling tepat. Seakan-akan ada kebenaran kepada ‘hadis’ ini (من عرف نفسه فقد عرف ربه)(Barang siapa mengenali dirinya, maka dia mengenal Tuhannya). Lagipun kata-kata Awal-awal agama adalah mengenal Allah tidak dijumpai dalam hadis. Jika adapun ia adalah dalam hadis Jibril berjumpa Rasulullah ﷺ di mana baginda ditanya apa itu iman, Islam dan ihsan. Ihsan secara tekstual dalam hadis tersebut adalah berkenaan makrifat. Ia adalah ikatan antara syariat dan makrifat iaitu mengabdikan diri kepada Allah seolah-olah melihat-Nya, jika tidak dapat melihat-Nya sesungguhnya Allah melihat kita. Berbagai-bagai lagi ‘keanehan’ dalam kelompok sufi Melayu. Kita tidak pasti samada ia berasal dari rasul-rasul Melayu sebelum Muhammad ﷺ diutuskan atau rekaan-rekaan anak-anak Melayu. Oleh itu adalah terbaik bagi Bangsa Melayu menyelusuri disiplin tareqat al-Quran dan hadis dalam mengenal pasti samada ia benar atau tidak. Satu lagi makrifat Melayu ialah tentang hakikat Muhammad ﷺ. Saya dapati ia tidak wujud dalam kitab atau bangsa lain. Iaitu konsep Muhammad Awal dan Muhammad Akhir. Muhammad Zahir dan Muhammad Batin. Orang Melayu agak serius dalam cubaan memahami atau makrifat Allah dan Rasul-Nya.

KESIMPULAN

7. Bangsa Melayu adalah unik kerana mereka memperturun secara mulut-ke mulut sesuatu ilmu suatu ketika dahulu. Ini mengundang kesamaran kepada kita tentang autentik sesuatu ilmu yang wujud di rumpun Melayu khususnya kelompok sufi Melayu. Ledakan internet maka Melayu berbahas sesama mereka tentang peninggalan datuk-nenek mereka tentang syariat, tareqat, hakikat dan makrifat. Pengaruh luar terutama Arab juga melahirkan Melayu yang cenderung mendasari secara fikiran dan tindakan Arab. Seperti saya selalu tegaskan usah mengArabkan Melayu tetapi mengIslamkan Melayu. Ada ilmu-ilmu datuk-nenek mereka yang sesuai dengan Bangsa Melayu dengan syarat ia tidak bertentangan dengan al-Quran dan Sunnah.

FEQAH RASUAH

1. Allah berfirman di dalam Surah al-Baqarah:188:

وَلَا تَأْكُلُوا أَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ وَتُدْلُوا بِهَا إِلَى الْحُكَّامِ لِتَأْكُلُوا فَرِيقًا مِنْ أَمْوَالِ النَّاسِ بِالْإِثْمِ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ

• Abdullah Muhammad Basmeih:
Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah, dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim-hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui (salahnya).

2. Allah telah menegah kita (1) memakan harta di antara kita secara batil (2) memberi rasuah kepada hakim-hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan dosa secara kita sedar.

3. Mengapakah rasuah itu dikaitan dengan makan? Ya, sesuatu yang kita perolehi itu bermula dengan makan. Kerana cara kita makan itu mentafsirkan sesuatu apa yang akan kita buat. Kalau cara kita makan tidak betul maka cara kita buat pun tidak betul.

4. Seterusnya rasuah di dalam ayat di atas dikaitkan dengan hakim-hakim. Negara yang maju (developed) adalah negara yang menegakkan ‘RULE OF LAWS’ atau ‘NEGARA HUKUM’. Khilaf di kalangan warganegara atau bukan warganegara diselesaikan secara undang-undang. Samada nasihat orang yang mengetahui undang-undang di luar Mahkamah atau dirujuk kepada hakim-hakim di Mahkamah.

5. Di sinilah bermula bahayanya atau jenayah rasuah. Iaitu dengan memberi rasuah kepada para hakim untuk memutuskan sesuatu keputusan agar berpihak kepada kita. Sedangkan keputusan sepatutnya berpihak kepada orang lain.

6. Rasulullah mencela orang memberi dan menerima rasuah. Lihat hadis Sunan at-Tirmizi:

«1386» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ عُمَرَ بْنِ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الرَّاشِي وَالْمُرْتَشِي فِي الْحُكْمِ.

Dari Abu Hurairah berkata ((Rasulullah ‎ﷺ mencela orang yang memberi rasuah dan menerima rasuah dalam sistem kehakiman))

7. Di Malaysia, akta yang mengawal hal-ehwal rasuah adalah Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2009 (Akta 694).

5. Dua elemen penting yang perlu ada dalam kes rasuah iaitu (1) suapan (2) penyalahgunaan kuasa. Jika wujud “suapan” tapi tidak wujud “penyalahgunaan kuasa” maka ia bukan rasuah. Begitu juga jika wujud “penyalahgunaan kuasa” tapi tiada “suapan” ia bukanlah rasuah. “Penyalahgunaan kuasa” tanpa “suapan” adalah kes terasing yang tidak cukup elemen rasuah.

6. Ini dapat dilihat dalam BAHAGIAN IV (KESALAHAN DAN PENALTI) Akta SPRM. Setiap suapan mesti disertai dengan kesalahan “penyalahgunaan kuasa”  di dalam Seksyen 16(A) dan (B). Begitulah juga peruntukan di bawah seksyen-seksyen lain BAHAGIAN IV (KESALAHAN DAN PENALTI).

7. HAKIKAT RASUAH seperti yang kita bangkitkan dalam Surah al-Baqarah:188 itu menjelaskan bermula dengan (تَأْكُلُوا)(makan) atau bahasa Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2009 (Akta 694) adalah SUAPAN. Manakala PENYALAHGUNAAN KUASA pula adalah ( وَتُدْلُوا بِهَا إِلَى الْحُكَّامِ لِتَأْكُلُوا فَرِيقًا مِنْ أَمْوَالِ النَّاسِ بِالْإِثْمِ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ) iaitu [1](وَتُدْلُوا)(merasuah) [2] (إِلَى الْحُكَّامِ)(kepada hakim-hakim) iaitu penerima rasuah atau suapan [3] ( لِتَأْكُلُوا فَرِيقًا مِنْ أَمْوَالِ النَّاسِ) (untuk kamu makan sebahagian dari harta-harta orang lain). Ini bermaksud bukan setakat hakim menerima suapan tetapi juga telah memberi keputusan yang menyalah guna kuasa bertentangan prinsip-prinsip undang-undang sepatutnya. Menyisihkan PRINSIP KEADILAN. [4] ( بِالْإِثْمِ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ)(dengan dosa dan dalam keadaan kamu mengetahui). (بِالْإِثْمِ)(secara dosa) atau secara berjenayah. Jika tiada peruntukan atau lacunae dalam Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2009 (Akta 694) maka tertuduh boleh bebas. [5]( وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ)(dalam keadaan kamu mengetahui) iaitu inilah prinsip mens rea yakni mempunyai minda jenayah. Elemen [1] hingga [4] adalah actus reus yakni perbuatan jenayah.

8. Perlu ditegaskan bahawa pelaku rasuah bukan setakat litigan dan hakim-hakim namun juga pihak-pihak lain. Perkataan ‘mana-mana orang’ dalam Seksyen 16 Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2009 (Akta 694) adalah cukup luas merangkumi mana-mana pihak. Begitu juga perkataan ‘melalui atau bersama dengan mana-mana orang lain’ adalah accomplice dalam bahasa undang-undang moden.

9. Kekayaan dunia akan berganda-ganda jika dapat menghindari rasuah dalam urusan-urusan kita.