Mengapa Keris Perlu Diperasapkan?

1. Keris adalah satu senjata yang sakral di Alam Melayu. Bilahnya adalah besi. Besi itu berkait dengan perkara ghaib (‎بِالْغَيْبِ) [al-Hadid:25]. Ia bukan sahaja berkait dengan perkara yang ghaib tetapi juga mempunyai manfaat-manfaat kepada manusia. Ghaib itu lah yang hendak kita perbahaskan di sini. Ada yang mempertikaikan mengapa keris itu perlu diperasap pada malam-malam tertentu. Sehingga Orang-Orang Melayu telah hilang hujah apabila diserang bertubi-tubi tentang mengapa keris itu perlu diperasapkan dari sudut pandangan Islam. Sehingga Orang-Orang Melayu sudah tidak menganggap keris satu senjata yang sakral. Saya akan jawabnya dari sudut al-Quran dan hadis.

2. Keris itu oleh kerana ia besi maka ia ada kaitan dengan perkara ghaib [al-Hadid:25]. Apa yang ghaibnya? Pertama, kita akan bahaskan tentang khadam keris. Kedua, kita akan bahaskan tentang qarin dan penyatuan qarin dengan empunya badan. Bukan semua keris mempunyai khadam. Tetapi dengan memperasapkannya ia akan mengundang khadam jin untuk menghuni. Ada jin yang memang telah ditugaskan untuk menjaga keris-keris tertentu. Ada keris yang diisi dengan khadam jin. Keris ini dinamakan keris ‘isian’. Ada yang memang telah asal khadam diikat dengan keris oleh empu atau tukang keris. Sejauh mana ikatan ini berfungsi dan kuat ikatannya?

3. Khadam keris adalah spesis jin yang memang mengetahui tentang ilmu kependekaran dan pertahanan diri samada zahir atau ghaib. Oleh itu memiliki keris yang berkhadam maka ia akan mewujudkan pagar ghaib. Dia juga boleh menzahirkan diri dalam menjaga tuannya. Oleh kerana mereka jin maka mereka boleh mengambil bentuk pelbagai. Kekuatan mereka bergantung kepada saiz mereka di Alam Ghaib. Saiz mereka di Alam Ghaib dipengaruhi oleh ketinggian ilmu mereka. Jika saiz mereka di Alam Ghaib lebih besar dari jin-jin lain maka mereka boleh menundukkan jin-jin lain yang bersaiz kecil. Jin juga seperti manusia berhajat kepada pengajian ilmu-ilmu, makan-minum, berkeluarga, bersosial dan mencari harta. Mereka boleh ghaib kerana sifat jin ini adalah ghaib. Mereka juga boleh menjadi haiwan. Maka dari sinilah kita perlu bahaskan tentang mengapa keris perlu diperasapkan.

4. Di dalam hadis Sahih Muslim:

«1035» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنَا عَبْدُ الأَعْلَى عَنْ دَاوُدَ عَنْ عَامِرٍ قَالَ: سَأَلْتُ عَلْقَمَةَ هَلْ كَانَ ابْنُ مَسْعُودٍ شَهِدَ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ الْجِنِّ قَالَ: فَقَالَ عَلْقَمَةُ أَنَا سَأَلْتُ ابْنَ مَسْعُودٍ فَقُلْتُ هَلْ شَهِدَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ الْجِنِّ قَالَ لاَ وَلَكِنَّا كُنَّا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ لَيْلَةٍ فَفَقَدْنَاهُ فَالْتَمَسْنَاهُ فِي الأَوْدِيَةِ وَالشِّعَابِ فَقُلْنَا اسْتُطِيرَ أَوِ اغْتِيلَ- قَالَ- فَبِتْنَا بِشَرِّ لَيْلَةٍ بَاتَ بِهَا قَوْمٌ فَلَمَّا أَصْبَحْنَا إِذَا هُوَ جَاءٍ مِنْ قِبَلِ حِرَاءٍ- قَالَ- فَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَدْنَاكَ فَطَلَبْنَاكَ فَلَمْ نَجِدْكَ فَبِتْنَا بِشَرِّ لَيْلَةٍ بَاتَ بِهَا قَوْمٌ. فَقَالَ: ((أَتَانِي دَاعِي الْجِنِّ فَذَهَبْتُ مَعَهُ فَقَرَأْتُ عَلَيْهِمُ الْقُرْآنَ)). قَالَ فَانْطَلَقَ بِنَا فَأَرَانَا آثَارَهُمْ وَآثَارَ نِيرَانِهِمْ وَسَأَلُوهُ الزَّادَ فَقَالَ: ((لَكُمْ كُلُّ عَظْمٍ ذُكِرَ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ يَقَعُ فِي أَيْدِيكُمْ أَوْفَرَ مَا يَكُونُ لَحْمًا وَكُلُّ بَعَرَةٍ عَلَفٌ لِدَوَابِّكُمْ)). فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((فَلاَ تَسْتَنْجُوا بِهِمَا فَإِنَّهُمَا طَعَامُ إِخْوَانِكُمْ)).

Dari Amir berkata: Aku bertanya ‘Alqamah: Adakah Ibnu Mas’ud r.a. menyaksikan bersama Rasulullah ‎ﷺ malam jin (لَيْلَةَ الْجِنِّ)? Berkata: Maka berkata ‘Alqamah: Aku bertanya Ibnu Mas’ud: Maka aku berkata : Adakah menyaksikan salah seorang dari kamu bersama Rasulullah ‎ﷺ malam jin?: Berkata: Tidak, akan tetapi kami bersama Rasulullah ‎ﷺ suatu malam maka kami kehilangannya. Maka kami mencarinya di setiap lembah dan gunung maka kami berkata Istutir atau Ightil -berkata- maka kami tidur dengan kesejukan malam dengannya bersama kaum. Maka apabila paginya Baginda ‎ﷺ datang dari arah Gua Hira’ -berkata- Maka kami berkata: Wahai Rasulullah ‎ﷺ! Kami kehilangan kamu, maka kami mencari kamu dan kami tidak jumpai kamu. Kami tidur dalam kesejukan dengan kaum. Maka Baginda ‎ﷺ bersabda: ((Aku didatangi oleh pendakwah-pendakwah jin, maka aku pergi bersama mereka. Maka aku baca kepada mereka al-Qur’an)). Berkata: Maka kami bertolak maka kami mendapati kesan-kesan mereka dan api-api mereka dan mereka bertanya kepada Rasulullah ‎ﷺ makanan maka Baginda ‎ﷺ bersabda: ((Bagi kamu setiap tulang yang disebut nama Allah yang jatuh dari tangan kamu atau yang tersisa daging dan setiap najis binatang kamu)). Maka bersabda Rasulullah ‎ﷺ: ((Maka janganlah kamu beristinjak dengan keduanya kerana sesungguhnya keduanya itu makanan saudara-saudara kamu))

5. Kita harus memahami hadis sahih ini bahawa Rasulullah ‎ﷺ mengambil cakna tentang makanan jin-jin yang Rasulullah ‎ﷺ sifatkan sebagai saudara-saudara kamu (إِخْوَانِكُمْ). Bagaimana dengan asap setanggi atau kemenyan? Asap setanggi atau kemenyan adalah makanan jin ketika mereka ghaib. Qarin jin kita sendiri ketika menghidu bau setanggi atau kemenyan akan sendawa. Seolah-olah kita makan sesuatu. Jika kita tidak menjaga khadam keris maka ibarat seorang Jeneral yang tidak menjaga kebajikan tentera-tenteranya. Atau seorang ibu dan ayah yang tidak menjaga makan minum anaknya. Mengamuklah tentera-tentera atau anak-anak. Lebih-lebih lagi di saat peperangan maka mereka akan kelaparan sedangkan ada musuh yang perlu dilawan. Maka Jeneral seperti ini harus menerima kekalahan. Lebih bahaya lagi jika khadam keris akan mengamuk kerana kebajikan mereka tidak terjaga. Maka Sang Jeneral akan diserang oleh tentera-tentera sendiri. Bukan lagi musuh yang  mengalahkan mereka tetapi tentera sendiri yang memberontak.

6. Saya ada sentuh tentang qarin jin. Qarin jin kita oleh kerana dia jin maka dia bersifat seperti jin. Tubuh kita inilah sarangnya. Ada ketika dia keluar dari sarangnya. Samada dalam keadaan ghaib atau menzahirkan dirinya. Ia disebut ‘bertasyakkul’. Qarin jin kita memerlukan besi untuk membentuk semangatnya yang kental. Begitu juga ketika dia masuk ke sarangnya (tubuh kita) maka kita mempunyai semangat kental. Kita mungkin diserang sihir. Sihir dapat ditangkis dengan kuasa ghaib besi. Cuma sahaja perjanjian kita dengan khadam keris adalah seperti dalam Surah al-Jin iaitu tidak menyengutukan Allah (‎وَلَنْ نُشْرِكَ بِرَبِّنَا أَحَدًا)[al-Jin:2]. Bantu membantu. Itu sahaja. Syirik bila sembah keris atau melanggari hukum-hukum dan ‘aqidah Islam.

7. Semangat keris boleh bersatu dengan kita secara baik jika kita menjaga dengan baik keris kita termasuk memperasapkannya. Ibarat kita menjaga makan-minumnya. Anak-anak akan berbakti kepada ibu-bapa jika kedua mereka menjaga dengan baik anak-anak mereka. Begitu juga tentera akan berperang dengan sesungguh hati jika kebajikan mereka dijaga oleh Sang Jeneral. Begitulah dengan halnya khadam keris. Qarin jin seseorang adalah berbeza saiznya dengan seseorang yang lain bergantung kepada ketinggian ilmu qarin jin itu. Oleh itu kita perlu mempunyai jawapan bagi mereka yang menyerang secara bertubi-tubi mengapa keris perlu disakralkan termasuk memperasapkannya.

8. Saya sebenarnya mendalami dan menghayati ilmu besi terutama keris. Menghubungi beberapa kenalan yang arif besi dan keris. Saya tandus tentang suatu maksud “pendokok” pada sebilah keris. Tanya di situ dan tanya di sini. Setelah saya pasang “pendokok” pada bilah keris saya ‘Keris Muhammad’, saya dapat merasakan satu energi ghaib pada tengkok saya. Tahulah saya, saya sedang bersatu dengan kerisku Keris Muhammad. Menangis saya, ceteknya ilmu saya tentang hakikat sebuah makna besi. Oleh kerana ada satu tugasan kerja litigasi emas, saya hubungi peguam defendan yang mewakili syarikat emas. Dulu sakit tengkok saya bila berbicara dengannya. Sekarang tidak lagi. Fahamlah saya pada keris itu penuh “falsafah keinsanan”. Bertikam secara suara ini lagi bahaya dari bertikam secara fizikal, dalam keadaan tertentu. Serangan Iblis dan bala tenteranya (وَجُنُودُ إِبْلِيسَ أَجْمَعُونَ)[as-Shu’ara:95] yang PALING BAHAYA adalah pada SUARANYA (‎بِصَوْتِكَ)[al-Isra’:64]. Hulu Keris Muhammad itu Hulu Pekaka/Tajong. Ukiran motif kompleks itu menunjukkan falsafah “pemikiran kompleks” kepada saya bila bersatu dengannya dan bagi khadamnya. Kamus Dewan 4 : sebab pulut santan binasa sebab mulut badan binasa peribahasa perkataan yang tajam itu kerap kali mendatangkan kecelakaan kepada diri sendiri. Pendokok itu bagai penyangga kepada empunya besi yang cuba mengganggu tutur-bicara. Musa bukan setakat berdoa (وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِي)[Ta Ha: 27] tetapi juga menggunakan asma’ tongkat [al-A’raf: 107;117][as-Shura:32;45][Ta Ha:18][an-Naml:10][al-Qasas:31]. Hulu Pekaka bagaikan pengintip yang memerhati sebuah rumah jika ada mara-bahaya. Menyambar musuh bila perlu. Mengejar mangsa hatta ke dalam air. Berwajah bengis bila perlu. Hulu adalah ibarat kepala mentafsir segala sesuatu. Jika perlu bertikam maka bertikamlah ia.

9. Kita boleh bersatu dengan qarin jin kita apabila qarin jin kita masuk ke sarangnya (tubuh kita). Dia akan mengolah pergerakan kita, cara fikir kita, bertutur-kata dan lain-lain mengikut sifat keris kita. Tutur-kata kita itu mungkin tusukan atau libasan keris yang boleh mematahkan hujah-hujah lawan. Begitulah juga khadam keris dia akan bersifat seperti mana sifat keris seseorang. Oleh itu warisan bangsa ini harus dijaga dengan elok-elok dan kita sendiri harus mengetahui cara ia berfungsi. Cuma jangan terlalu taksub dengan keris. Yang penting kita harus ada ilmu-ilmu tentang besi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s