鸟儿之歌

鸟儿的歌声提醒着我,
诗的歌声能融化人心。

没有箭可以穿透心灵,
只有美丽的话语才能抚慰我们的梦想。

哦, 上帝, 如果我不明白这优美的语言,
我怎么能找到我以前的化身?

为了吹走智慧之风,
我需要破译意义之美.

Advertisements

Of Broken Heart

A glass was thrown
on floor before dawn;
scattered into pieces
cut the heart to slices.

A mad poet is weeping,
hasn’t have a nice sleeping;
His heart can’t be dreaming
Injured. Broken. Sad. Crying.

No threads can sew the pieces.
No glues can tie the slices.
No pills can cure the heart.
A mad poet’s heart isn’t hard!

CARA MENILAI ASET-ASET BERKHADAM

1. Seperti yang saya telah bahaskan di dalam ‘Penilaian Aset-Aset Dari Sudut Metodologi Ekstrinsik Dan Intrinsik‘ saya telah mengatakan bahawa ‘Mengapakah sesuatu benda-benda atau aset-aset itu harus dinilai dari sudut ekstrinsik dan intrinsik? Benda-benda atau aset-aset itu seperti manusia juga yang mana mempunyai nilai ekstrinsik dan intrinsik. Bagaimana itu? Secara lahiriyyah/ zahir atau ekstrinsik, manusia mempunyai jasad yang dapat dinilai oleh mata-kasar. Oleh itu penilaian ekstrinsik, manusia adalah pada warna kulitnya, kecantikannya dan ketampanannya, fizikal tubuhnya dan lain-lain. Manakala, nilai intrinsik, manusia adalah pada qarin jinnya, rohnya, hatinya, budi-pekertinya, kecerdikannya dan yang lebih penting pada keimanan dan ketaqwaannya [al-Hujuraat: 13]. Begitulah, benda-benda atau aset-aset, ia dilihat dari segi lahiriyyahnya atau zahir dan batin. Ekstrinsik dan intrinsik.’

2. Cara penilaian aset-aset itu adalah melihat secara ekstrinsik dan intrinsik. Luaran dan dalaman. Saya juga menulis seperti berikut ‘Di antara aset-aset atau benda-benda yang bernilai adalah wujud khadam-khadam jin yang menjaga aset-aset atau benda-benda tersebut. Khadam-khadam jin tersebut hendaklah secara alami bukan perjanjian syirik antara pemilik dan jin yang disebut dalam ayat ke-enam Surah al-Jin. Perlu dingat bahawa bukan semua aset-aset atau benda-benda mempunyai khadam.

3. Ramai yang masih gagal menilai aset-aset yang mereka miliki sehingga melepaskan aset-aset bernilai mereka dengan begitu sahaja. Mungkin kerana ketandusan ilmu atau mereka tertekan dengan hidup sehingga hendak makan dan minum pun sukar. Tak mengapa, biar saya suluh kamu dengan cahaya mentari yang redup di siang hari dan cahaya rembulan damai di malam hari hingga saudara-saudari memahami kaedah menilai aset-aset benilai yang saudara-saudari miliki.

4. Sesuatu aset-aset berkhadam yang kita miliki itu bukan harus dinilai berapa harga pasarannya sahaja namun apakah di sebalik aset-aset berkhadam yang saudara-saudari miliki itu. Oleh kerana khadam adalah dari spesis jin maka khadam juga memerlukan pekerjaan, keluarga, bersosial, bahkan mereka juga memiliki aset-aset mereka sendiri. Mereka juga mempunyai keupayaan-keupayaan tertentu. Mereka secara hakikat dan ghaibnya boleh membantu tuan mereka ketika tuan mereka mengalami kesusahan. Bahkan oleh kerana khadam itu dimiliki oleh tuannya maka aset-aset khadam itu adalah dimiliki oleh tuannya. Namun saudara-saudari harus memahami bahawa ada batasnya tentang pemilikan tuan terhadap aset-aset khadamnya. Jangan terjebak dengan ‘Wang Kering’ dan ‘Wang Basah’. Ia bermula dengan cara kita makan. Jika kita hendak kepada ‘sesuatu yang basah’ maka boleh sahaja kerana khadam itu adalah ‘apa yang kita miliki dengan tangan kanan kita'[an-Nisa’: 3; 24; 25; 36] [an-Nahl: 71] [al-Mukminun: 6] [an-Nur: 31; 33; 58] ar-Rum: 28] [al-Ahzab: 50; 55] [al-Maarij: 30]. Hukum jika anak khadam perempuan mengandung dan melahirkan anak maka adalah wajib mengambilnya sebagai isteri. Hukum cerai juga terpakai. Begitu juga hukum-hukum yang lain dalam masalah kekeluargaan.

5. Kita mudahkan perbincangan kita. Contohnya kita memiliki satu butir batu permata yang kita beli sepuluh (10) tahun lepas dengan harga RM1,290. Batu permata itu mempunyai khadam. Seperti yang saya telah sebutkan bahawa ‘khadam juga memerlukan pekerjaan, keluarga, bersosial, bahkan mereka juga memiliki aset-aset mereka sendiri. Mereka juga mempunyai keupayaan-keupayaan tertentu.’ Maka begitulah juga cara menilai batu permata itu. Ia bukan lagi berharga RM1,290. Ia adalah kerana khadam itu mungkin telah mempunyai syarikat atau perniagaan dia sendiri. Keluarga dan rakan-rakannya mungkin telah ramai. Saiznya di Alam Ghaib mungkin sudah membesar dari mula-mula kita miliki. Katakan syarikatnya yang dia miliki itu sudah bernilai RM10,000,000. Maka cara menilai batu permata itu bukan lagi RM1,290. Nilainya mungkin sudah RM40,000,000. Sebagai satu contoh. Bagi menguatkan ini, jika syarikat yang dimiliki oleh khadam itu boleh menjana pendapatan keuntungan bersih setahun dalam RM1,000,000. Maka jika saudara-saudari hendak menjualnya maka RM1,000,000 dikali dengan 20 tahun maka nilai syarikat itu sahaja sudah RM20,000,000. Ini belum diambil kira aset-aset lain yang dimiliki oleh khadam serta-serta nilai ekstrinsik dan intrinsik lain.

6. Kita lah tuannya, maka kita lah yang harus menghargai aset-aset berkhadam dan khadam yang kita miliki. Jangan menjadi orang yang jahil dalam menilai sesuatu. Memang wujud teknik-teknik bagi merampas barang-barang bersakti. Samada dengan mengepung, menyakiti, memporak-peranda keluarga khadam atau tuannya atau bincang secara baik. Kita sebagai tuan harus juga memiliki ilmu yang tinggi. Jika tidak bagaimana kita hendak mengawal sesuatu dan menilai apa yang kita miliki.

7. Khadam boleh sahaja dilepaskan kepada orang lain. Tetapi harganya haruslah menepati dengan nilainya. Mungkin juga dia tertarik dengan kita atas apa sebab dia tidak mahu dilepaskan. Dia boleh lari dari batu permata kita apabila ia berpindah tangan. Para ahli sebut ‘khadam lari’.

8. Mungkin orang yang hendak miliki itu lebih tinggi ilmunya berbanding kita yang tak memahami erti nilai batu permata kita maka khadam akan boleh sahaja berpindah kepada tangan pemilik baharu.

9. Kita sudah boleh hidup senang dengan memiliki khadam. Cuma jangan gelojoh dalam membina empayar. Kita harus lalui rahsia-rahsia Alam Ghaib serta ilmu-ilmu dalam pelbagai disiplin terutama penilaian aset-aset berkhadam. Kita juga harus bijak menilai barang-barang bersakti kita. Usah sesal kemudian hari bila melepaskan sesuatu yang berharga dengan harga tidak sepatutnya.

 

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: PADA MEMBAHASKAN JATUH BANGUN SANG PENGUASA KERANA KONSPIRASI-KONSPIRASI JIN

Surah 38, Verse 34:

وَلَقَدْ فَتَنَّا سُلَيْمَانَ وَأَلْقَيْنَا عَلَىٰ كُرْسِيِّهِ جَسَدًا ثُمَّ أَنَابَ

1. Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji Nabi Sulaiman (dengan satu kejadian), dan Kami letakkan di atas takhta kebesarannya satu jasad (syaitan jin yang menyerupainya) kemudian ia kembali meminta ampun.

2. Pentafsir-pentafsir al-Quran yang besar seperti Imam Ibnu Kathir dan Imam at-Tabari ketika mentafsirkan ayat di atas menukilkan bahawa Nabi Allah Sulaiman diuji dengan jin yang menyamarnya dan duduk di atas takhtanya.

3. Ada yang menukilkan bahawa syaitan jin yang berupaya menyerupai Nabi Allah Sulaiman itu adalah dengan mengambil cincin Nabi Sulaiman.

4. Apa yang saya ingin bahaskan di sini bahawa di kalangan jin ada ‘konspirator-konspirator’ yang menjatuh dan menaikkan mereka yang berpangkat.

5. Ini adalah suatu perkara yang benar yang menjadi mafhum dari ayat di atas.

6. Bagi mereka yang berurus dengan kuasa mereka harus mengambil iktibar dari mafhum ayat diatas.

7. Ayat di atas sepertimana warid dalam tafsir-tafsir muktabar bahawa syaitan jin boleh menyerupai Nabi Sulaiman. Jika kita mengira Nabi Sulaiman adalah antara sehebat-hebat Nabi yang boleh memerintahkan angin, binatang dan jin-jin tunduk kepadanya. Tetapi baginda tidak terlepas dengan ujian penyamaran jin yang merampas kekuasaannya.

8. Sepertimana sebuah hadis sahih إنا الشيطان لا يتمثل بي (sesungguhnya syaitan tidak dapat menyerupaiku).

9. Walaupun Nabi Muhammad saw hanyalah نبيا عبدا (nabi hamba) dan Nabi Sulaiman ملكا نبيا (nabi raja) tetapi istimewanya Nabi Muhammad ini adalah jin tidak dapat menyerupai Nabi Muhammad.

10. Nabi Muhammad saw tidak teruji dengan konspirator jin yang menyamarnya dan merampas tempat duduknya. Ini adalah satu mukjizat Nabi Muhammad saw yang mengesahkan bahawa setiap apa yang datang darinya adalah wahyu bukannya syaitan yang menyamarnya. Serta mengikat umat-umatnya dalam kata-katanya.

11. Konspirator-konspirator jin ini dengan menyamar akan mencari peluang untuk menjatuhkan sesiapa sahaja dengan ilmu penyamaran mereka.

12. Adakah anda pasti orang yang menelefon anda itu adalah rakan, ahli keluarga atau pekerja anda? Saya katakan bahawa ia mungkin penyamaran-penyamaran makhluk seni.

13. Seperti di dalam tafsir-tafsir muktabar yang saya sebutkan di atas, Nabi Sulaiman kembali menduduki takhtanya selepas mendapat kembali cincinnya.