Disangka Pasir Emas, Rupanya Pasir Pantai

BAB 1:  SULUK (SIRI 2)

Hujan turun berderai di Pantai Remis. Langit di Pantai Remis selalu menangis. Rumah kampung peninggalan arwah orang tuanya beratap bata mengalunkan muzik yang menenangkan jiwanya yang bergelodak. Leha tipu Nizam balik kampung kononnya adik dia, Sudin, sakit. Pusaka beserta tanah 1 ekar ini jatuh kepada Sudin. Leha dapat bahagian lebih besar tanah nenek mereka, Tijah, sebagai penyelesaian pembahagian pusaka. Mereka selesai pusaka secara baik.

Alhamdulillah, hal pusaka keluarga mereka selesai secara baik. Tanah nenek mereka 3 ekar lebih dijual dalam RM746,000. Adik beradik mereka 6 orang. Leha dapat dalam RM200,000. Karim, Sulaiman, Tipah, Latif dan adik bongsu mereka Sudin masing-masing dapat dalam RM100,000. Selepas tolak kos peguam. Ada adik-adiknya yang dapat kebun durian di Slim River, ada yang dapat tanah getah dan ada yang dapat kereta Volvo 120 B18. Bagi Latif Volvo antik peninggalan ayahnya lebih bermakna dari duit dan aset lain. Dia cukup rindu dengan ayahnya yang banyak mengajar dia erti hidup. Dia mahu agar Volvo itu bergerak sebagaimana arwah ayahnya bergerak dalam menongkah arus hidup. Volvo antik itu pun masih hidup.

Dengan duit ini Leha simpan. Dia tidak pernah beritahu Nizam. Walau Nizam tanya dia bohong Nizam kata duit itu dia guna untuk bayar anak-anak belajar universiti. Dolah belajar arkitek di UiTM. Kadir belajar civil engineering di UM. Anak kembar mereka ini telah grad tahun ini. Tapi masih mencari kerja. Dolah ditawar kerja di Sepang tapi Leha tak benarkan kerana jauh. Dia bimbang jika ketika bermotosikal, anak kembar sulungnya jatuh motosikal. Kadir pula ada pergi interview di sebuah syarikat pembinaan di The Intermark tapi sehingga kini tiada panggilan dari syarikat itu samada dapat atau tak dapat kerja.

Leha amat faham perangai lakinya. Jika dia tidak WhatsApp minta bayar instalment, Nizam tak akan berusaha cari kerja. Dia hanya mahu lakinya menjadi seperti dulu. Dalam RM5,000 sebulan, Nizam boleh dapat semasa menjadi perawat Islam.

Leha tahu Nizam sakit. Dia agak kecewa selepas lakinya menjadi mangsa tuju-tuju. Ada orang lebih power darinya. Mungkin pesakit-pesakit yang datang kepadanya angkara buatan bomoh lebih power darinya. Lakinya sejak kebelakangan ini menjurus kepada memahami kebatinan Melayu dan Jawa. Dia belajar sendiri cara merawat orang dengan membaca buku-buku Harun Din dan Amran Kasimin. Tok Ngah pula bukan orang sembarangan. Silat Melayu, 5 jenis dikuasainya. Dia juga memiliki senapang patah. Tengku Hitam kerabat Istana Bukit Chandan ada juga mengajaknya memburu rusa. Dia tahu ‘kerasnya’ hutan.

Nizam ada mewarisi sebilah keris dari Tok Ngah. Katanya, pernah diguna oleh Hang Tuah. Leha pernah lihat ketika Nizam bersuluk, pintu bilik terbuka bila Kadir yang berumur 12 tahun mencari ayahnya, Nizam sedang memperasapkan keris dengan dupa. Nizam lupa kunci bilik suluknya. Selalunya dia kunci dan menyendiri.

Hasil kerja sebagai pembantu kedai makan bawah flat, Leha dapat dalam RM800 sebulan. Sejak Nizam jatuh dalam niaga Nizam selalu minta duit dengan Leha. Dia kadang-kadang marah dan terusik dengan perangai lakinya. Perasaan cintanya pada Nizam tak pernah berubah. Marah dan terusik bertukar menjadi kesian bila melihat nasib Nizam. Pernah dia ajak Nizam berubat namun Nizam menolaknya. ‘Bang, jangan ego sangat yang abang tu perawat juga’. Tegur Leha. ‘Biar saya rawat sendiri’. Jawab Nizam. Dulu Nizam ada muntah-muntah darah. Tubuhnya yang gempal menjadi kurus. Mereka ada ke hospital tapi pakar kata tak jumpa puncanya. Leha lihat Nizam sudah tidak muntah darah. ‘Hebat juga laki aku ini’. Telah Leha.

Dia yang nasihatkan Nizam berhenti jadi perawat Islam. Dia bimbang keselamatan lakinya. Nizam terpaksa akur bila dia terkena. Lagi pun sakit dia sudah menjadi bualan ramai orang. Pada awalnya dia cuba menghadapinya dengan merawat sendiri. Pesakit makin berkurang bila cerita dia sakit tersebar.

Leha pernah nasihatkan lakinya jadi pengawal keselamatan bila muntah darahnya semakin berkurang. Nizam pula tak mahu. ‘Buat apa jadi pengawal keselamatan. Gaji tak setimpal.’ Gaji yang ditawarkan RM1,500. ‘Lebih baik berniaga sendiri.’ Sambung Nizam. Nizam memang kaki bisnes. Pernah dia cuba berniaga madu. Madu tak asli pula runggut orang. Dicubanya pula jadi pengedar lauk-pauk segar ke kedai makan. Ramai pesaing pula. Ada yang dah ada supplier.

Leha tahu lakinya akan bangkit. Kebolehannya merawat diri sendiri itu meyakinkan Leha bahawa lakinya bukan orang sembarangan. Darah Tok Ngah mengalir dalam dirinya. Dalam diam dia akan guna duit pusaka RM200,000 jika lakinya ingin berniaga lagi.

—————— Bersambung —————

Klik di sini untuk siri sebelumnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s