RISALAH LENGKAP TENTANG ILMU-ILMU MALAIKAT (الْرِسَاْلَةُ الْكَاْفَةُ فِي عُلُوْمِ الْمَلَائِكَةِ)

BAB: PADA MEMBAHASKAN ILMU MALAIKAT

1. Malaikat juga mempunyai ilmu samada mereka diajar oleh Allah atau secara mereka memahami sesuatu. Mereka juga berhubungan dengan salah seorang malaikat lain untuk memahami sesuatu ilmu.

a. Dalil Malaikat Berilmu Apabila Diajar Oleh Allah

قَالُوا سُبْحَانَكَ لَا عِلْمَ لَنَا إِلَّا مَا عَلَّمْتَنَا إِنَّكَ أَنتَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ

Malaikat itu menjawab: “Maha suci Engkau ! Kami tidak mempunyai pengetahuan selain dari apa yang Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkau jualah yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana”. [al-Baqarah:32]

b. Dalil Malaikat Berilmu Dengan Memahami Sesuatu

ذُو مِرَّةٍ فَاسْتَوَىٰ

Lagi yang mempunyai kebijaksanaan; kemudian ia memperlihatkan dirinya dengan rupanya asal, – [an-Najm:6]

c. Dalil Malaikat Berilmu Dengan Berhubung Dengan Malaikat Lain

ذُو مِرَّةٍ فَاسْتَوَىٰ

Lagi yang mempunyai kebijaksanaan; kemudian ia memperlihatkan dirinya dengan rupanya asal, – [an-Najm:6]

2. Jadi adalah jelas malaikat diajar oleh Allah akan sesuatu ilmu. Ketika Allah meminta malaikat menyatakan asma’ suatu di awal kejadian Adam. Pada pendapat saya perkataan (وَعَلَّمَ)[al-Baqarah:31] itu bermaksud Jibril yang mengajar kepada Adam tentang asma’ kerana ada persamaan kepada (عَلَّمَهُ)[an-Najm:5] iaitu Jibril yang mengajar Rasulullah ﷺ.

وَعَلَّمَ آدَمَ الْأَسْمَاءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى الْمَلَائِكَةِ فَقَالَ أَنبِئُونِي بِأَسْمَاءِ هَٰؤُلَاءِ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ

Dan Ia telah mengajarkan Nabi Adam, akan segala nama benda-benda dan gunanya, kemudian ditunjukkannya kepada malaikat lalu Ia berfirman: “Terangkanlah kepadaKu nama benda-benda ini semuanya jika kamu golongan yang benar”.[al-Baqarah:31]

عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ

wahyu itu diajarkan kepadanya oleh yang amat kuat gagah, -[an-Najm:5]

3. Begitu juga mereka (malaikat) saling bertukar maklumat dan ilmu sesama mereka berkenaan kisah ini jin mencuri berita-berita ghaib maka mereka akan ‘diekori oleh tembakan yang menembusi’ [as-Shofat:10], ‘diekori oleh tembakan yang nyata’ [al-Hijr:18]. Mereka juga dapati di langit, ia dipenuhi dengan ‘pengawal-pengawal yang keras dan tembakan-tembakan’ [al-Jin:8] serta ‘tembakan yang merejam’ [al-Jin:9]. Jin cuba mencuri maklumat dan perkhabaran ghaib melalui perbualan malaikat.

4. Dalam hal sesuatu ada malaikat yang menjadi ketuanya. Manakala ketua-ketua ini berguru dengan Jibril; jika mereka ingin menambah ilmu selain mereka juga mempunyai ilmu dengan memahami sesuatu dan mempunyai ilmu apa yang diajarkan oleh Allah kepada mereka.

5. Mereka bukanlah ‘robot’ atau dengan kata lain tidak mempunyai pilihan dalam sesuatu. Mereka juga berkomunikasi dengan Allah dengan menanyakan apakah “maksud” di sebalik apa yang diarah dan diputuskan oleh Allah. Sebagaimana disebut di awal mereka mempunyai kecerdasan dan daya fikir. Namun difahami mereka hanya bertindak apa yang disuruh oleh Allah serta tidak mengingkari-Nya :

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Dan ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi”. Mereka bertanya : “Adakah Engkau hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah, padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?“. Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”.[al-Baqarah:30]

يَخَافُونَ رَبَّهُم مِّن فَوْقِهِمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

Mereka takut kepada Tuhan mereka yang mengatasi mereka (dengan kekuasaanNya), serta mereka mengerjakan apa yang diperintahkan.[an-Nahl:50]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَّا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu ; neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar ; mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan. [at-Tahrim:6]

6. Mereka berhubung antara satu-sama lain dengan ‘tanda’ atau ‘kod-kod’. Ini adalah kerana mereka berupaya menyamar sebagai manusia sempurna sebagaimana halnya dengan jin dan bunian.

بَلَىٰ إِن تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا وَيَأْتُوكُم مِّن فَوْرِهِمْ هَٰذَا يُمْدِدْكُمْ رَبُّكُم بِخَمْسَةِ آلَافٍ مِّنَ الْمَلَائِكَةِ مُسَوِّمِينَ

Bahkan (mencukupi. Dalam pada itu) jika kamu bersabar dan bertaqwa, dan mereka (musuh) datang menyerang kamu dengan serta-merta, nescaya Allah membantu kamu dengan lima ribu malaikat yang bertanda masing-masing.[āl-e-‘Imrān:125]

فَاتَّخَذَتْ مِن دُونِهِمْ حِجَابًا فَأَرْسَلْنَا إِلَيْهَا رُوحَنَا فَتَمَثَّلَ لَهَا بَشَرًا سَوِيًّا

Kemudian Maryam membuat dinding untuk melindungi dirinya dari mereka maka Kami hantarkan kepadanya: Roh dari kami lalu ia menyamar diri kepadanya sebagai seorang lelaki yang sempurna bentuk kejadiannya. [Maryam:17]

7. Malaikat pula boleh bertasyakkul (mengambil rupa) manusia sebagaimana kepada Maryam, nabi-nabi dan orang awam. Tujuan mereka tasyakkul kepada nabi-nabi adalah kerana ingin menurunkan wahyu. Tapi hal wahyu ini boleh sahaja mereka ghaib dalam mata kasar nabi-nabi dan ia juga boleh secara diperlihatkan wajah mereka ketika tasyakkul itu kepada nabi. Begitu juga orang awam. Namun orang awam tidak menyedarinya. Melainkan malaikat itu mengkhabarinya. Sebagaimana perempuan tiada nabi dibangkitkan dari kalangan mereka maka ibu Musa [al-Qasas:7]dan Maryam itu diwahyukan tapi ia bukan ‘wahyu kenabian’.

8. Jika dikaji hadis-hadis tentang isra’ dan mikraj; Rasulullah ﷺ asyik bertanya kepada Jibril. Ini menunjukkan ilmu Jibril mengatasi ilmu Rasulullah ﷺ. Namun bila Rasulullah ﷺ boleh naik ke Sidratul Muntaha itu bermakna dari segi kerohanian; kerohanian Rasulullah ﷺ mengatasi Jibril.

9. Begitu juga dalam kisah Musa diarahkan oleh Allah untuk berguru dengan seorang yang diajar ilmu laduni. Yang menjelma sebagai Khidhir ketika itu pada pendapat saya adalah Jibril.

10. Oleh itu dapatlah disimpulkan bahawa golongan malaikat adalah sangat berilmu kerana mereka mendapat ilmu secara langsung dari Allah. Mereka juga boleh memahami sendiri dan bertukar-tukar ilmu sesama mereka.

Advertisements

2 thoughts on “RISALAH LENGKAP TENTANG ILMU-ILMU MALAIKAT (الْرِسَاْلَةُ الْكَاْفَةُ فِي عُلُوْمِ الْمَلَائِكَةِ)

  1. Assalamualaikum.

    Terima kasih tuan Rozhan Radzi atas perkongsian ilmu yang tuan papar melalui laman web ‘Warkah Serating’.

    Moga usaha tuan mendapat keredaan Allah kerana manfaatnya kepada manusia.

    Sekuan, terima kasih daun keladi.

    Samsudin Ahmad. 13032019.

Leave a Reply to Rohan Razi Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s