KITAB PENGUKUHAN (كِتَابُ الْإِثْبَاتِ)

BAB: PADA MENGUKUHKAN WUJUDNYA QARIN JIN

صحيح مسلم | كِتَابٌ : صِفَةُ الْقِيَامَةِ وَالْجَنَّةِ وَالنَّارِ | بَابٌ : تَحْرِيشُ الشَّيْطَانِ وَبَعْثُهُ سَرَايَاهُ لِفِتْنَةِ النَّاسِ

الجزء رقم :8، الصفحة رقم:139

2814 ( 69 ) حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ ، وَإِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ ، قَالَ إِسْحَاقُ : أَخْبَرَنَا، وَقَالَ عُثْمَانُ : حَدَّثَنَا جَرِيرٌ ، عَنْ مَنْصُورٍ ، عَنْ سَالِمِ بْنِ أَبِي الْجَعْدِ ، عَنْ أَبِيهِ ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” مَا مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ إِلَّا وَقَدْ وُكِّلَ بِهِ قَرِينُهُ مِنَ الْجِنِّ “. قَالُوا : وَإِيَّاكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ ؟ قَالَ : ” وَإِيَّايَ، إِلَّا أَنَّ اللَّهَ أَعَانَنِي عَلَيْهِ فَأَسْلَمَ، فَلَا يَأْمُرُنِي إِلَّا بِخَيْرٍ “.
(… ) حَدَّثَنَا ابْنُ الْمُثَنَّى ، وَابْنُ بَشَّارٍ ، قَالَا : حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ – يَعْنِيَانِ ابْنَ مَهْدِيٍّ – عَنْ سُفْيَانَ ح وَحَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ ، حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ آدَمَ ، عَنْ عَمَّارِ بْنِ رُزَيْقٍ ، كِلَاهُمَا عَنْ مَنْصُورٍ ، بِإِسْنَادِ جَرِيرٍ ، مِثْلَ حَدِيثِهِ، غَيْرَ أَنَّ فِي حَدِيثِ سُفْيَانَ ” وَقَدْ وُكِّلَ بِهِ قَرِينُهُ مِنَ الْجِنِّ، وَقَرِينُهُ مِنَ الْمَلَائِكَةِ “.

Sahih Muslim | Kitab: Sifat Kiamat dan Syurga dan Neraka | Bab: Ganguan Syaitan dan Menghantar Pasukannya bagi Menganggu Manusia

Juzuk No: 8 Muka Surat No: 139

2814 (69)

Dari ‘Abdullah Bin Mas’ud, berkata: Bersabda Rasulullah “Tidak ada seorang pun dari kamu melainkan baginya diwakilkan qarinnya dari jin”. Sahabat bertanya : Dan bagi kamu juga wahai Rasulullah? Bersabda: Dan bagiku juga, melainkan Allah telah menolongku sehingga dia telah Islam, tidak ia mengarahkanku melainkan kepada kebaikan.”

Sanad Sufyan “Telah diwakilkan dengannya qarinnya dari jin, dan qarinnya dari malaikat.”

1. Hadis-hadis di atas mempunyai petunjuk yang amat besar di dalam disiplin pelbagai. Ia bukan setakat membahaskan Hakikat Diri tetapi juga kegunasn pelbagai samada dunia atau akhirat.

2. Kita lihat apa yang disebut Allah dalam ayat ini sebagai peringatan kepada orang yang menjauhkan diri dari al-Quran.

Surah Az-Zukhruf, Ayat 36:

وَمَن يَعْشُ عَن ذِكْرِ الرَّحْمَٰنِ نُقَيِّضْ لَهُ شَيْطَانًا فَهُوَ لَهُ قَرِينٌ

Dan sesiapa yang tidak mengindahkan pengajaran (Al-Quran yang diturunkan oleh Allah) Yang maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu temannya yang tidak renggang daripadanya.
(Melayu)

via iQuran

3. Mempunyai syaitan sebagai qarin adalah satu liabiliti yang berat dan menyusahkan.

4. Jelas, jika merujuk kepada hadis-hadis di atas kita bukan setakat mempunyai qarin dari jin tetapi juga dari malaikat. Dengan kata lain “pendamping dari malaikat”.

5. Qarin jin kita adalah kita, kita adalah qarin jin kita. Kita yang mengemudi qarin jin kita. Ada kegunaannya qarin jin kita ini. Kita sebenarnya mempunyai dua roh; roh kita dan roh qarin jin kita. Qarin jin kita, oleh kerana dia sebahagian dari kita, maka dia boleh meresap di dalam tubuh kita, sebagaimana sifat jin. Ketika kita tidur dia boleh keluar dari jasad kita dan berjalan ke alamnya. Bayangan mimpi ketika kita tidur itu adalah apa yang dia lalui.

6. Bahkan bila dia keluar dari tubuh kita dia boleh tasyakkul (mengambil rupa) samada dalam rumah kita atau di mana-mana tempat.

7. Ketika kita beraktiviti contohnya membawa kereta kita dalam minda sedar jika kita 100% mengendalikan kereta. Ini adalah minda sedar (conscious mind). Jika sekejap sedar sekejap tak sedar itu adalah minda separa sedar (sub-conscious). Jika kita tak sedar langsung ketika kita membawa kereta maka itu adalah minda tak sedar (unconscious mind). Kita mungkin menggunakan laluan Alam Ghaib.

8. Itu adalah sebahagian dari memahami qarin jin kita dan menggunakannya. Banyak lagi kegunaannya. Contohnya dalam menghadapi sihir maka kita menggunakan qarin jin dan qarin malaikat kita.

9. Soalnya qarin jin kita ini anak siapa? Hadis di atas menjelaskan kita “diwakilkan” tanpa menyebut dari mana dia berasal. Dia sebenarnya lahir bilamana kita lahir. Dia anak ibu dan ayah kita juga. Bukankah ibu dan ayah kita juga mempunyai qarin masing-masing?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s