KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: PADA MEMBAHASKAN SAIZ MAKHLUK GHAIB AKAN BESAR APABILA ILMUNYA SEMAKIN TINGGI

1. Makhluk-makhluk ghaib adalah terdiri dari malaikat dan jin. Jin pula terdiri dari jin dan qarin jin. Di pertemuan-pertemuan lepas kita telah membahaskan bahawa samada jin, bunian dan manusia masing-masing mempunyai qarin jin.

2. Kita harus merujuk kepada al-Quran bagi mengesahkan perkara ini kerana ini adalah urusan ghaib. Bagi memahami hal ini yang memerlukan sokongan al-Quran walau ia diketahui oleh seseorang perbezaan yang dirasakan pada dirinya bila ilmunya semakin bertambah. Bagi malaikat dan jin ini adalah kemestian kerana kategori kedua-dua ini adalah makhluk ghaib.

3. Kita melihat ayat ini:

Surah An-Najm, ayat 5:

عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ

wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (malaikat jibril) yang amat kuat gagah, –
(Melayu)

via iQuran

4. Perkataan (عَلَّمَهُ)(mengajarnya). Sudah pasti orang yang mengajar itu lagi tinggi ilmunya dari yang diajar. Jadi yang mengajar itu adalah Jibril maka ia sangat kuat (شَدِيدُ الْقُوَىٰ).

5. Saiz Jibril pula disifatkan begini:

مسند أحمد  مُسْنَدُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ

3862  (المجلد : 6 الصفحة : 410)
حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ حُبَابٍ ، حَدَّثَنِي حُسَيْنٌ ، حَدَّثَنِي عَاصِمُ بْنُ بَهْدَلَةَ قَالَ : سَمِعْتُ شَقِيقَ بْنَ سَلَمَةَ يَقُولُ : سَمِعْتُ ابْنَ مَسْعُودٍ يَقُولُ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” رَأَيْتُ جِبْرِيلَ عَلَى سِدْرَةِ الْمُنْتَهَى، وَلَهُ سِتُّمِائَةِ جَنَاحٍ “. قَالَ : سَأَلْتُ عَاصِمًا عَنِ الْأَجْنِحَةِ، فَأَبَى أَنْ يُخْبِرَنِي، قَالَ : فَأَخْبَرَنِي بَعْضُ أَصْحَابِهِ أَنَّ الْجَنَاحَ مَا بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ. 

Musnad Ahmad : Musnad Abdullah Bin Mas’ud

3862 (Jilid : 6 Muka Surat: 410)

Menceritakan kepada kami Zaid Bin Hubab, menceritakan kepadaku Husain, menceritakan kepadaku Asim Bin Bahdalah berkata: Aku mendengar Syaqiq Bin Salamah berkata: Aku dengar Ibnu Mas’ud berkata: Bersabda Rasulullah ﷺ : “Aku melihat Jibril di atas Sidratul Muntaha, baginya 600 sayap”. Berkata: Aku bertanya Asim berkenaan sayap-sayap, maka dia enggan memberitahuku, berkata: Maka memberitahuku sebahagian sahabatnya sesungguhnya sayapnya (Jibril) di antara Timur dan Barat. 

5. Itu saiz satu sayap sahaja. Memenuhi ufuk Timur dan Barat. Inilah saiz Jibril yang disifatkan oleh al-Quran (عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ)(wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (malaikat jibril) yang amat kuat gagah,)[an-Najm:5].

6. Begitu juga bagi jin jika ingin mencapai taraf “ifrit” maka dia memerlukan ilmu yang tinggi. Di dalam pertemuan lepas kita telah mengupaskan “siapakah ifrit“. Untuk mencapai taraf ifrit yang bersifat kuat dan amanah memerlukan ilmu yang tinggi.

7. Begitu juga jika ingin mencabar ifrit maka memerlukan ilmu juga. Lelaki misteri yang dinyatakan oleh al-Quran mampu mengalahkan ifrit itu disifatkan:

Surah An-Naml, ayat 40:


قَالَ الَّذِي عِندَهُ عِلْمٌ مِّنَ الْكِتَابِ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَن يَرْتَدَّ إِلَيْكَ طَرْفُكَ فَلَمَّا رَآهُ مُسْتَقِرًّا عِندَهُ قَالَ هَٰذَا مِن فَضْلِ رَبِّي لِيَبْلُوَنِي أَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ وَمَن شَكَرَ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ رَبِّي غَنِيٌّ كَرِيمٌ

Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: “Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!” Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: “Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”.
(Melayu)

via iQuran

8. Jika seseorang jin atau bunian atau manusia lagi tinggi ilmunya dari yang lain maka dia dapat mengalahkan orang lain yang lagi kecil saiznya kerana ilmunya tidak dapat mengatasi ilmu orang yang lagi tinggi dan bersaiz besar.

9. Al-Quran menyebut:

Surah Yusuf, ayat 76:
فَبَدَأَ بِأَوْعِيَتِهِمْ قَبْلَ وِعَاءِ أَخِيهِ ثُمَّ اسْتَخْرَجَهَا مِن وِعَاءِ أَخِيهِ كَذَٰلِكَ كِدْنَا لِيُوسُفَ مَا كَانَ لِيَأْخُذَ أَخَاهُ فِي دِينِ الْمَلِكِ إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ نَرْفَعُ دَرَجَاتٍ مَّن نَّشَاءُ وَفَوْقَ كُلِّ ذِي عِلْمٍ عَلِيمٌ

Maka Yusuf pun mulailah memeriksa tempat-tempat barang mereka sebelum memeriksa tempat barang saudara kandungnya (Bunyamin) kemudian ia mengeluarkan benda yang hilang itu dari tempat simpanan barang saudara kandungnya. Demikianlah Kami jayakan rancangan untuk (menyampaikan hajat) Yusuf. Tidaklah ia akan dapat mengambil saudara kandungnya menurut undang-undang raja, kecuali jika dikehendaki oleh Allah. (Dengan ilmu pengetahuan), Kami tinggikan pangkat kedudukan sesiapa yang Kami kehendaki, dan tiap-tiap orang yang berilmu pengetahuan, ada lagi di atasnya yang lebih mengetahui,
(Melayu)

via iQuran

10. Ifrit dalam majlis Sulaiman tidak menyangka ada orang lain dalam majlis itu yang lagi tinggi ilmunya darinya [an-Naml:39-40]. Orang itu adalah lagi misteri kerana tidak dinyatakan identitinya. Ini menunjukkan bahawa lagi berilmu seseorang maka dia menjadi lagi merendah diri. Inilah sebenar-benar sifat orang berilmu. Jika kita menunjuk-nunjuk ilmu kita ini mendedahkan kita kepada risiko yang boleh menyebabkan kita kalah. Dengan berdiam kita boleh mengintip ilmu orang lain. Bukankah al-Quran sendiri menyebut (وَفَوْقَ كُلِّ ذِي عِلْمٍ عَلِيمٌ)(dan tiap-tiap orang yang berilmu pengetahuan, ada lagi di atasnya yang lebih mengetahui)[Yusuf:76].

11. Dengan berilmu kita menjadi semakin takut kepada Allah:

Surah Fatir, ayat 28:
وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَابِّ وَالْأَنْعَامِ مُخْتَلِفٌ أَلْوَانُهُ كَذَٰلِكَ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

Dan demikian pula di antara manusia dan binatang-binatang yang melata serta binatang-binatang ternak, ada yang berlainan jenis dan warnanya? Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun.
(Melayu)

via iQuran

12. Malaikat juga disifatkan mempunyai ilmu melalui pelbagai cara sebagaimana di bahaskan di pertemuan lain yang membicarakan “ilmu malaikat“. Malaikat bukan setakat bersaiz besar bergantung kepada ilmu mereka tetapi juga “bertambah sayap jika dikehendaki oleh Allah”:

Surah Fatir, ayat 1:
الْحَمْدُ لِلَّهِ فَاطِرِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ جَاعِلِ الْمَلَائِكَةِ رُسُلًا أُولِي أَجْنِحَةٍ مَّثْنَىٰ وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ يَزِيدُ فِي الْخَلْقِ مَا يَشَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Segala puji tertentu bagi Allah yang menciptakan langit dan bumi, yang menjadikan malaikat utusan-utusan yang bersayap: dua, tiga dan empat; Ia menambah pada bentuk kejadian makhluk yang diciptakanNya apa jua yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.
(Melayu)

via iQuran

13. Oleh itu keterangan di atas menunjukkan peri penting ilmu kepada malaikat, jin, bunian dan manusia. Untuk kebaikan diri kita juga. Kita harus berusaha keras untuk menimba ilmu yang bermanfaat. Tiada kompromi. Dengan ilmu kita berbahagia di dunia dan akhirat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s