PUAK-PUAK YANG PANJANG USIA

Petikan di bawah adalah dari jilid 1 halaman 55 Kitab al-Bidayah Wa an-Nihayah dari Ibnu Kathir yang menceritakan tentang al-Hin dan al-Bin iaitu dua kelompok yang ada sebelum jin pertama diciptakan. Ibnu Kathir menceritakan berlaku peperangan antara Puak Jin dan al-Hin serta al-Bin.

Cerita yang sampai kepada saya jin pertama diciptakan adalah al-Jan dijadikan dalam tiub hijau. Jikalah salsilah al-Masih Isa Ibnu Maryam Ibnatu ‘Imran itu adalah keluarga jin (melainkan Isa) maka berkemungkinan ‘Imran itu adalah al-Jan yang disebut dalam al-Quran al-Hijr: 27 dan ar-Rahman:15. Keluarga ‘Imran itu adalah Keluarga Jin melainkan Isa. Maryam itu sendiri adalah dari Bangsa Jin melainkan Isa yang diciptakan bersifat manusia (al-basyar) tapi tanpa ayah. Bagi mengukuhkan ini dalam al-e-‘Imran:37 menceritakan Maryam sudah ada pada masa Nabi Zakariya iaitu lebih kurang 2500 tahun dahulu. ‘Imran itu adalah induk utama Kaum Jin.

Para pengkaji jin mengatakan bahawa jin kebanyakannya berusia panjang. Kes Iblis yang memohon dari Allah agar ditangguhkan usia hingga Hari Kebangkitan tetapi dia ditangguhkan hingga Hari Tertentu [al-A’raf:14-15][al-Hijr:37-38]. Perkataan ‘al-Munzhorin’ (الْمُنظَرِينَ) menunjukkan ramai yang ditangguhkan usia termasuk Iblis, Maryam, al-Masih Isa Ibnu Maryam. Cerita yang sampai kepada saya selain al-Masih Isa Ibnu Maryam termasuk Golongan al-Munzhorin adalah juga Nabi Khidhir, Nabi Idris dan Nabi Ilyas. Cuma sahaja di manakah keberadaan mereka sekarang? Itu sahaja. Lihat perbahasan lanjut di sini: https://rohanrazi.org/2013/11/08/diskusi-tentang-panjang-usia/

Apa yang hendak dihujahkan di sini ialah ‘Imran itu adalah al-Jan yang dimaksudkan dalam al-Hijr: 27 dan ar-Rahman:15. Oleh itu al-Jan atau ‘Imran itu sempat ketika peperangan Puak Jin dan al-Hin serta al-Bin. Jikalah al-Jan itu adalah ‘Imran maka dia mengetahui sifat al-Hin dan al-Bin.

Al-Quran menggunakan istilah (وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ)(Dan menumpahkan darah)[al-Baqarah:30]. Jikalah makhluk yang berdarah itu dirujuk kepada Kaum Jin dan al-Hin serta al-Bin maka al-Hin dan al-Bin adalah makhluk berdarah juga. Di manakah keberadaan mereka sekarang? Ibnu Kathir tidak menjelaskan bahawa mereka telah pupus akibat perang dengan Kaum Jin atau masih tersisa. Jika mereka masih tersisa maka di manakah mereka? Di manakah tempat tinggal mereka?

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi”. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): “Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?”. Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”. [al-Baqarah:30]

KITAB PENGUKUHAN (كتاب الإثبات)

Pada Mengukuhkan Wujudnya al-Hawariyyun (Sahabat-sahabat al-Masih Isa Ibnu Maryam)

Sebelum kita memberi definisi al-hawariyyun marilah kita lihat ayat-ayat al-Quran dan hadis berkenaan al-hawariyyun terlebih dahulu:

A- AL-QURAN

فَلَمَّا أَحَسَّ عِيسَىٰ مِنْهُمُ الْكُفْرَ قَالَ مَنْ أَنصَارِي إِلَى اللَّهِ قَالَ الْحَوَارِيُّونَ نَحْنُ أَنصَارُ اللَّهِ آمَنَّا بِاللَّهِ وَاشْهَدْ بِأَنَّا مُسْلِمُونَ

Maka ketika Nabi Isa merasa (serta mengetahui dengan yakin) akan kekufuran dari mereka (kaum Yahudi), berkatalah ia:” Siapakah penolong-penolongku (dalam perjalananku) kepada Allah (dengan menegakkan ugamaNya)?”. Orang-orang “Hawariyyuun” (Penyokong-penyokong Nabi Isa) berkata: “Kamilah penolong-penolong (utusan) Allah. Kami telah beriman kepada Allah, dan saksikanlah (wahai Nabi Allah) sesungguhnya kami ialah orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah). [al-e-‘Imran:52]

وَإِذْ أَوْحَيْتُ إِلَى الْحَوَارِيِّينَ أَنْ آمِنُوا بِي وَبِرَسُولِي قَالُوا آمَنَّا وَاشْهَدْ بِأَنَّنَا مُسْلِمُونَ

Dan (ingatlah) ketika Aku ilhamkan kepada orang-orang Hawariyyiin (sahabat-sahabat karib nabi Isa): “Berimanlah kamu kepadaku dan kepada RasulKu!” Mereka menjawab: “Kami telah beriman, dan saksikanlah, bahawa sesungguhnya kami orang-orang Islam (yang menyerah diri kepada Allah)” [al-Maedah:111]

إِذْ قَالَ الْحَوَارِيُّونَ يَا عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ هَلْ يَسْتَطِيعُ رَبُّكَ أَن يُنَزِّلَ عَلَيْنَا مَائِدَةً مِّنَ السَّمَاءِ قَالَ اتَّقُوا اللَّهَ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

Dan (ingatlah) ketika orang orang Hawariyyiin berkata: “Wahai Isa Ibni Maryam! Dapatkah kiranya Tuhanmu berkenan menurunkan kepada kami satu hidangan dari langit?” Nabi Isa menjawab: “Bertaqwalah kamu kepada Allah jika benar kamu orang-orang yang beriman”. [al-Maedah:112]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا أَنصَارَ اللَّهِ كَمَا قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ لِلْحَوَارِيِّينَ مَنْ أَنصَارِي إِلَى اللَّهِ قَالَ الْحَوَارِيُّونَ نَحْنُ أَنصَارُ اللَّهِ فَآمَنَت طَّائِفَةٌ مِّن بَنِي إِسْرَائِيلَ وَكَفَرَت طَّائِفَةٌ فَأَيَّدْنَا الَّذِينَ آمَنُوا عَلَىٰ عَدُوِّهِمْ فَأَصْبَحُوا ظَاهِرِينَ

Wahai orang-orang yang beriman! Jadikanlah diri kamu pembela-pembela (ugama) Allah sebagaimana (keadaan penyokong-penyokong) Nabi Isa ibni Maryam (ketika ia) berkata kepada penyokong-penyokongnya itu: “Siapakah penolong-penolongku (dalam perjalananku) kepada Allah (dengan menegakkan ugamaNya)?” Mereka menjawab: “Kamilah pembela-pembela (ugama) Allah!” (Setelah Nabi Isa tidak berada di antara mereka) maka sepuak dari kaum Bani Israil beriman, dan sepuak lagi (tetap) kafir. Lalu Kami berikan pertolongan kepada orang-orang yang beriman untuk mengalahkan musuhnya, maka menjadilah mereka orang-orang yang menang. [as-Saf:14]

B-HADIS

سنن الترمذي أَبْوَابُ الْمَنَاقِبِ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَابٌ

3744 (المجلد : 6 الصفحة : 98)

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مَنِيعٍ ، قَالَ : حَدَّثَنَا مُعَاوِيَةُ بْنُ عَمْرٍو ، قَالَ : حَدَّثَنَا زَائِدَةُ ، عَنْ عَاصِمٍ ، عَنْ زِرٍّ ، عَنْ عَلِيٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إِنَّ لِكُلِّ نَبِيٍّ حَوَارِيًّا، وَإِنَّ حَوَارِيَّ الزُّبَيْرُ بْنُ الْعَوَّامِ “.
هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ، وَيُقَالُ الْحَوَارِيُّ : هُوَ النَّاصِرُ.

حكم الحديث: حسن صحيح

(Terjemahan)

Sunan al-Tirmidzi, bab keutamaan dari Rasulullah saw, 3744 (Jilid: 6 Halaman: 98)

Menceritakan kami Ahmad Bin Mani’, berkata: menceritakan kami Muawiyah Bin Amru, berkata: menceritakan kami Zaidah, dari Asin, dari Zarr, dari Ali r.a., berkata: berkata Rasulullah s.a.w.:”Sesungguhnya bagi setiap nabi ada hawiriyy, sesungguhnya hawariyy ku adalah az-Zubir bin Awam”.

Ini adalah hadis hasan sahih, dan dikatakan bahawa hawariyy: dia adalah penyokong.

Hukum hadis: Hassan Sahih

DEFINISI AL-HAWARIYYUN

Al-Hawariyyun (الْحَوَارِيُّونَ) adalah jamak bagi al-hawariyy (الْحَوَارِيُّ).

Kita lihat dulu definisi kamus bagi maksud al-hawariyy.

Lihat di sini: https://www.almaany.com/en/dict/ar-en/الحواري/

Kita lihat pula definisi al-hawariyy bagi kata dasar حور:

قَدْ سَمِعَ اللَّهُ قَوْلَ الَّتِي تُجَادِلُكَ فِي زَوْجِهَا وَتَشْتَكِي إِلَى اللَّهِ وَاللَّهُ يَسْمَعُ تَحَاوُرَكُمَا إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ بَصِيرٌ

Sesungguhnya Allah telah mendengar (dan memperkenan) aduan perempuan yang bersoal jawab denganmu (wahai Muhammad) mengenai suaminya, sambil ia berdoa merayu kepada Allah (mengenai perkara yang menyusahkannya), sedang Allah sedia mendengar perbincangan kamu berdua. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Melihat. [al-Mujadala:1]

Kata (تَحَاوُرَكُمَا) “tahawurakuma” bermaksud ‘perbincangan kamu berdua’.

Jadi jelas bahawa definisi yang hendak dibawa oleh al-Quran bagi maksud al-hawariyy adalah (1) ‘orang yang berbincang’ dengan al-Masih Isa Ibnu Maryam;

(2) ‘penolong’ al-Masih Isa Ibnu Maryam ( نَحْنُ أَنصَارُ اللَّهِ)(kami penolong Allah)[al-e-‘Imran:52];[as-Saf:14];

(3) ‘Aku (Allah) ilhamkan'(أَوْحَيْتُ)[al-Maedah:111];

(4) ‘beriman kepada al-Masih Isa Ibnu Maryam dan kerasulannya’ ( أَنْ آمِنُوا بِي وَبِرَسُولِي قَالُوا آمَنَّا وَاشْهَدْ بِأَنَّنَا مُسْلِمُونَ)[al-Maedah:111];

(5) ‘orang Islam'( أَنْ آمِنُوا بِي وَبِرَسُولِي قَالُوا آمَنَّا وَاشْهَدْ بِأَنَّنَا مُسْلِمُونَ)[al-Maedah:111];

(6) ‘menikmati hidangan dari langit’
(إِذْ قَالَ الْحَوَارِيُّونَ يَا عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ هَلْ يَسْتَطِيعُ رَبُّكَ أَن يُنَزِّلَ عَلَيْنَا مَائِدَةً مِّنَ السَّمَاءِ قَالَ اتَّقُوا اللَّهَ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ) [al-Maedah:112]

(7) ‘mengatasi orang-orang kafir’

إِذْ قَالَ اللَّهُ يَا عِيسَىٰ إِنِّي مُتَوَفِّيكَ وَرَافِعُكَ إِلَيَّ وَمُطَهِّرُكَ مِنَ الَّذِينَ كَفَرُوا وَجَاعِلُ الَّذِينَ اتَّبَعُوكَ فَوْقَ الَّذِينَ كَفَرُوا إِلَىٰ يَوْمِ الْقِيَامَةِ ثُمَّ إِلَيَّ مَرْجِعُكُمْ فَأَحْكُمُ بَيْنَكُمْ فِيمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ

(Ingatlah) ketika Allah berfirman: “Wahai Isa! Sesungguhnya Aku akan mengambilmu dengan sempurna, dan akan mengangkatmu ke sisiKu, dan akan membersihkanmu dari orang-orang kafir, dan juga akan menjadikan orang-orang yang mengikutmu mengatasi orang-orang kafir (yang tidak beriman kepadamu), hingga ke hari kiamat. Kemudian kepada Akulah tempat kembalinya kamu, lalu Aku menghukum (memberi keputusan) tentang apa yang kamu perselisihkan”. [al-e-Imran:55]

Jadi itulah maksud al-hawariyyun seperti yang dijelaskan oleh al-Quran. Ketujuh-tujuh elemen ini mesti ada untuk dikira sebagai ‘al-hawariyy’.

Manusia Akan Menetap Di Planet Jauh?

Persoalan ini cukup mencabar minda manusia. Kita dihantui dengan ketakutan kiamat. Soalah-olah ia akan terjadi besok. Lalu kita menyangkal kata ‘manusia akan menetap di planet jauh’.

Jika dikaji al-Quran dan Injil betapa banyak pernyataan-pernyataan tentang penerokaan angkasa terutama al-Quran. Israk dan Mikraj itu sendiri adalah penerokaan angkasa. Wajarkah dengan menaiki haiwan seperti keldai tapi bersayap dapat meneroka angkasa? Sains menjelaskan oksigen kurang di angkasa. Sains menjelaskan pergerakan laju tanpa diselubungi adakah pakaian tak tertanggal. Kita terima itu hadis. Saya telah dan pernah berdoa kepada Tuhan untuk diturunkan buraq. Malaikat berkata kalau nak turunkan sekarang boleh tapi tak sampai masa lagi. Saya diberitahu buraq itu adalah sejenis malaikat yang bertubuh begitu. Kita di zaman langit terbuka. Kita bukan menolaknya tapi diperdebatkan antara sains dan nas agama. Sedangkan nas agama itu asas permulaan sains contohnya Letupan Besar itu wujud dalam al-Quran dan Bible. Injil lebih kepada penyataan tentang Diri Isa.

أَوَلَمْ يَرَ الَّذِينَ كَفَرُوا أَنَّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ كَانَتَا رَتْقًا فَفَتَقْنَاهُمَا وَجَعَلْنَا مِنَ الْمَاءِ كُلَّ شَيْءٍ حَيٍّ أَفَلَا يُؤْمِنُونَ

Dan tidakkah orang-orang kafir itu memikirkan dan mempercayai bahawa sesungguhnya langit dan bumi itu pada asal mulanya bercantum (sebagai benda yang satu), lalu Kami pisahkan antara keduanya? Dan Kami jadikan dari air, tiap-tiap benda yang hidup? Maka mengapa mereka tidak mahu beriman? [al-Anbiya’:30]

Titik mula israk itu di Masjid al-Haram ke Masjid al-Aqsa. Kita masih berkelahi berkenaan Masjid al-Aqsa. Kalau Muhammad memulakan Mikraj (naik ke atas) dari Masjid al-Aqsa siapa pula yang mengajar solat dan mengembang Islam di situ (Masjid al-Aqsa)? Sedangkan Muhammad baru sahaja berdakwah? Ini tradisi penceritaan lama. Berbincang ini bukan setakat menentukan GPS penerokaan angkasa tapi Masjid al-Haram dan Masjid al-Aqsa sebenar. Kalau GPS sekarang benar maka Masjid al-Aqsa mesti dipertahankan kerana ia aset umat Islam.

Surah al-Isra’ sendiri adalah Surah Angkasa:

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَىٰ بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِّنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آيَاتِنَا إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjid Al-Haraam (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. [al-Isra’:1]

Al-Quran mencabar manusia dan jin untuk meneroka angkasa:

يَا مَعْشَرَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ إِنِ اسْتَطَعْتُمْ أَن تَنفُذُوا مِنْ أَقْطَارِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ فَانفُذُوا لَا تَنفُذُونَ إِلَّا بِسُلْطَانٍ

Wahai sekalian jin dan manusia! Kalau kamu dapat menembus keluar dari kawasan-kawasan langit dan bumi (untuk melarikan diri dari kekuasaan dan balasan Kami), maka cubalah kamu menembus keluar. Kamu tidak akan menembus keluar melainkan dengan satu kekuasaan (yang mengatasi kekuasaan Kami; masakan dapat)! [ar-Rahman:33]

Begitu juga al-Quran menyatakan bahawa manusia ‘boleh’ berada di Buruj Jauh ( بُرُوجٍ مُّشَيَّدَةٍ):

أَيْنَمَا تَكُونُوا يُدْرِككُّمُ الْمَوْتُ وَلَوْ كُنتُمْ فِي بُرُوجٍ مُّشَيَّدَةٍ وَإِن تُصِبْهُمْ حَسَنَةٌ يَقُولُوا هَٰذِهِ مِنْ عِندِ اللَّهِ وَإِن تُصِبْهُمْ سَيِّئَةٌ يَقُولُوا هَٰذِهِ مِنْ عِندِكَ قُلْ كُلٌّ مِّنْ عِندِ اللَّهِ فَمَالِ هَٰؤُلَاءِ الْقَوْمِ لَا يَكَادُونَ يَفْقَهُونَ حَدِيثًا

Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh. Dan kalau mereka beroleh kebaikan (kemewahan hidup), mereka berkata: “Ini adalah dari sisi Allah”, dan kalau pula mereka ditimpa bencana, mereka berkata:” Ini adalah dari (sesuatu nahas) yang ada padamu”. Katakanlah (wahai Muhammad): “Semuanya itu (kebaikan dan bencana) adalah (berpunca) dari sisi Allah”. Maka apakah yang menyebabkan kaum itu hampir-hampir tidak memahami perkataan (nasihat dan pengajaran)?[an-Nisa’: 78]

Seperti dikatakan kita takut dengan kiamat. Tanda kedatangan al-Masih Isa Ibnu Maryam itu sendiri adalah tanda kiamat yang besar:

وَإِنَّهُ لَعِلْمٌ لِّلسَّاعَةِ فَلَا تَمْتَرُنَّ بِهَا وَاتَّبِعُونِ هَٰذَا صِرَاطٌ مُّسْتَقِيمٌ

Dan sesungguhnya Nabi Isa menjadi tanda kedatangan hari kiamat, maka janganlah kamu ragu-ragu tentang (hari kiamat) itu, dan turutlah (petunjukKu); inilah jalan yang lurus. [az-Zukhruf:61]

Saya berbual dengan malaikat bukannya berbual dengan kawan saya. Kali terakhir saya berbual dengan mereka memberitahu puak malaikat juga menggunakan alat untuk meneroka angkasa. Ini difahami ketika mereka merupa manusia mereka menggunakan alat. Mereka ingin mengajar sesuatu. Bukan setakat mengajar angkasaraya boleh diteroka dengan menggunakan alat tapi sampai satu masa telahan-telahan al-Quran tentang angkasa itu satu Kebenaran.

Dalam rupa asal mereka yakni tanpa membentuk manusia sempurna mereka tidak berhajat kepada alat:

تَعْرُجُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ فِي يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ

Yang dilalui oleh malaikat-malaikat dan Jibril ke pusat pemerintahanNya (untuk menerima dan menyempurnakan tugas masing-masing, terutama) pada satu masa yang adalah tempohnya (dirasai oleh orang-orang yang bersalah) sungguh panjang, (kerana banyak hitungan hisab dan berat soal jawabnya). [al-Ma’arij:4]

1 hari bagi mereka adalah 50,000 tahun kita. Dengan sayap-sayap mereka yang Allah ciptakan untuk mereka kelajuan mereka begitu. Kelajuan cahaya.

Mampukah kita meneroka angkasa dan tinggal di planet-planet jauh? Telahan ini bukan menidakkan akan berlaku kiamat tetapi mengapa al-Quran mengajar kita teori angkasa? Adakah ia setakat teori? Nabi Muhammad sendiri naik ke angkasa. Beliau seorang angkasawan. Jika ia telah berlaku bukan umat Kristian yang hebat ilmu angkasa tapi Arab Saudi.

Jadi di mana tidak kena dengan umat Islam dalam ilmu angkasa? Mereka dihantui dengan tafsiran yang menyeleweng. Tidaklah bermakna dengan untuk menetap di Marikh maka kita menidakkan kiamat. Kiamat tetap berlaku. Adakah kita menjual rumah kita di Bumi kerana besok kiamat?

HUJAN SEBAGAI BENTUK KEMURKAAN ALLAH

Jika kita mengkaji al-Quran berkenaan hujan ia adalah dalam dua bentuk; (pertama) rahmat Allah (kedua) ia kemurkaan Allah.

Ia rahmat Allah jika hujan itu turun membawa keberkatan pada Bumi. Al-Quran menggunakan frasa ‘diturunkan dari langit, air'[al-Baqarah:22;164][al-Anaam:98][al-Araf:57][al-Anfal:11][Yunus:24][al-Rad:17][Ibrahim:32][al-Kahfi:45][Ta Ha:53][al-Hajj:5;63][al-Mumenoon:18][al-Furqan:48][an-Naml:40][al-Ankaboot:63][ar-Room:24][Luqman:10][as-Sajda:27][Fatir:27][az-Zumar:21][Fussilat:39][az-Zukhruf:11][Qaf:9]

Allah menunjukkan kemurkaan-Nya bila menggunakan lafaz ‘wa amthorna’ (وَأَمْطَرْنَا)(Dan kami hujani mereka’)[al-Araf:84][Hud:82][al-Hijr:74][as-Shuara:173][an-Naml:58]

Terutama Hud:82 yang berbunyi:

فَلَمَّا جَاءَ أَمْرُنَا جَعَلْنَا عَالِيَهَا سَافِلَهَا وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهَا حِجَارَةً مِّن سِجِّيلٍ مَّنضُودٍ

Maka apabila datang (masa perlaksanaan) perintah Kami, Kami jadikan negeri kaum Lut itu diterbalikkan (tertimbus segala yang ada di muka buminya) dan kami menghujaninya dengan batu-batu dari tanah yang dibakar, menimpanya bertalu-talu.

Kaum Lut yang mendustai Nabi Lut dihujani dengan batu-batu dari tanah yang dibakar dan negeri mereka diterbalikkan atas ke bawah dan bawah ke atas oleh Jibril dengan sayapnya.

Hujan dalam bentuk ini adalah satu bala’ dari Allah. Begitu juga kaum Nuh yang ditenggelamkan dengan banjir yang dahsyat bila kaumnya mendustainya.

فَفَتَحْنَا أَبْوَابَ السَّمَاءِ بِمَاءٍ مُّنْهَمِرٍ

Maka Kami bukakan pintu-pintu langit, dengan menurunkan hujan yang mencurah-curah. [al-Qamar:11]

Banjir adalah satu bentuk azab juga jika diperhati bila ia berlaku di beberapa negara termasuk Negara kita. Walau dulunya hanya di musim tengkujuh di Pantai Timur tetapi sekarang ia telah merebak ke beberapa negeri lain. Tempat yang tak pernah banjir dilanda banjir. Ia harus dilihat azab jika tidak kita berpandangan ia satu perubahan musim dan iklim. Faktor cuaca begini kerana musim dan iklim menyebabkan kita berfikir perlu kepada projek tebat air. Saliran terancang. Tapi banjir tetap juga berlaku. Perlu berbincang dengan dengan jurutera air untuk merancang sistem perparitan dan tebatan kalau perlu. Juga ahli khawas untuk mencari punca kemurkaan Allah.

Kita harus melihat ia kemurkaan Allah. Al-Quran menjadi petunjuk. Petunjuk ini menyebabkan kita berfikir apa yang menyebabkan Allah murka?

Di China purba suatu kita dahulu mereka melakukan upacara agama agar tidak banjir. Selepas manusia makin maju maka nereka berfikir untuk membina perparitan tersusun (A Source Book In Chinese Philosophy:Wing-Tsit Chan].

Di Negara kita ia harus bermula dengan Kerajaan, samada Kerajaan Negeri atau Kerajaan Pusat, kerana mereka mempunyai kuasa dan wang.

Dengan kata lain selain kita berdoa agar kita tidak dimurkai Allah yang membanjirkan kita maka kita perlu juga untuk menghadapi banjir dengan sistem perparitan dan tembatan terancang.

Wahai! Tuhan yang sedang murka, jangan lah kemurkaan Mu menyebabkan kami diazab. Hanya pada Mu kami memohon.

PERMASALAHAN ROH: DERITA ROH YANG DITANGGUNG OLEH AL-MASIH ISA IBNU MARYAM

“who his own self bare our sins in his own body on the tree, that we, being dead to sins, should live unto righteousness: by whose stripes ye were healed.”
‭‭1 Peter‬ ‭2‬:‭24‬ ‭KJV‬‬

Roh itu urusan Tuhan. Ia bukan urusan Allah semata-mata. Sebab itu roh-roh yang telah menyaksikan bahawa Tuhan itu Allah suatu ketika dahulu di Alam Roh bila mereka datang ke Dunia ada yang menyaksikan Allah sebagai Tuhan. Ada yang menyaksikan Yahweh sebagai Tuhan. Ada yang menyaksikan ‘Father’ sebagai Tuhan. Elohim, El-Shaddai, dan Adonai. Brahma. Serta lain-lain nama Tuhan. Ini adalah urusan Tuhan.

Isa berkata :

وَإِنَّ اللَّهَ رَبِّي وَرَبُّكُمْ فَاعْبُدُوهُ هَٰذَا صِرَاطٌ مُّسْتَقِيمٌ

Dan sesungguhnya Allah ialah Tuhanku dan Tuhan kamu maka sembahlah kamu akan Dia inilah jalan yang betul – lurus “. [Maryam: 36]

Di sisi Islam hanya Allah itu Tuhan. Dalam hal permasalahan roh-roh yang telah datang ke Dunia, ada yang menjadikan Tuhan selain Allah. Adakah ia setakat penamaan yang berbeza dan merujuk kepada zat atau Diri yang sama? Atau penamaan dan zat atau Diri yang berbeza? Soal ini bukan untuk yang Islam semata-mata tetapi juga kepada yang beragama Yahudi, Kristian, Hindu, Buddha DLL setelah roh itu bersemadi dalam jasad agama berbeza itu.

Perjanjian Baru atau Injil bukan setakat mengajukan Diri Isa secara terperinci tapi juga masalah roh. Saya belum meneliti Pali Tipitaka dan Veda. Tapi saya ada Bhagavad Gita yang dikatakan umpama Perjanjian Baru bagi Veda dalam Hindu.

Menanggung dosa-dosa roh yang telah bersemadi dalam tubuh-tubuh lain seperti yang diungkap dalam ‭‭1 Peter‬ ‭2‬:‭24‬ itu ialah urusan kedatangan Isa selepas ‘turun dari langit’ (Islam) atau ‘resurrection’ (Kristian).

Dosa orang itu dia yang menanggung.

أَلَّا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَىٰ

(Dalam Kitab-kitab itu ditegaskan): Bahawa sesungguhnya seseorang yang boleh memikul tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain (bahkan dosa usahanya sahaja); [an-Najm:38]

Tapi kekuatan beban untuk menanggung dosa dengan menyerupai wajah pendosa itu datang dengan semangat dosa mereka. Melainkan ada sesuatu yang dapat menahan dan mengawal Diri. Kekuatan ini adalah tidak lain dan tidak bukan kekuatan roh orang yang menyerupai itu. Roh itu milik masing-masing walau bersumber yang sama yakni Tuhan. Sakit sebenarnya menyerupai wajah bagi tubuh yang dihuni oleh roh yang menderita.

Injil ada menyebut ‘resurrection’ dengan wajah berbeza.

“After that ‘he appeared in another form’ unto two of them, as they walked, and went into the country.”
‭‭Mark‬ ‭16‬:‭12‬ ‭KJV‬‬

“[H]e appeared in another form”[Mark‬ ‭16‬:‭12‬ ‭KJV‬‬] menjelaskan Isa boleh bertukar wajah. Sebagaimana Khidhir dan Idris juga mampu menukar wajah.

Jadi mereka yang bertuhankan Yahweh sebagai Tuhan. ‘Father’ sebagai Tuhan. Elohim, El-Shaddai, dan Adonai. Brahma. Serta lain-lain nama Tuhan. Ini adalah urusan Tuhan. Tepat seperti kata al-Quran:

وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الرُّوحِ قُلِ الرُّوحُ مِنْ أَمْرِ رَبِّي وَمَا أُوتِيتُم مِّنَ الْعِلْمِ إِلَّا قَلِيلًا

Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: “Roh itu dari perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan sedikit sahaja”. [al-Isra’:85]

Bagi orang Islam, ‘Kristian’ hanya penamaan agama. Mereka mengakui Injil itu kitab wahyu. Mereka tidak membezakan kitab-kitab wahyu antara satu samalain sebagaimana larangan membezakan satu rasul dengan rasul yang lain.

قُولُوا آمَنَّا بِاللَّهِ وَمَا أُنزِلَ إِلَيْنَا وَمَا أُنزِلَ إِلَىٰ إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ وَالْأَسْبَاطِ وَمَا أُوتِيَ مُوسَىٰ وَعِيسَىٰ وَمَا أُوتِيَ النَّبِيُّونَ مِن رَّبِّهِمْ لَا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْهُمْ وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ

Katakanlah (wahai orang-orang yang beriman): “Kami beriman kepada Allah, dan kepada apa yang diturunkan kepada kami (Al-Quran), dan kepada apa yang diturunkan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail dan Nabi Ishak dan Nabi Yaakub serta anak-anaknya, dan juga kepada apa yang diberikan kepada Nabi Musa (Taurat) dan Nabi Isa (Injil), dan kepada apa yang diberikan kepada Nabi-nabi dari Tuhan mereka; kami tidak membeza-bezakan antara seseorang dari mereka (sebagaimana yang kamu – Yahudi dan Nasrani – membeza-bezakannya); dan kami semua adalah Islam (berserah diri, tunduk taat) kepada Allah semata-mata”. [al-Baqarah:136 & 285][al-e-‘Imran: 84].

Beban roh-roh yang menderita ditanggung oleh Isa seperti disebut 1 Peter‬ ‭2‬:‭24‬ ‭KJV‬‬ dalam kata menahan dan mengawal Diri dari dosa. Jika dosa telah berlalu tanpa meminta ampun dari Tuhan, dosa itu dipikul oleh yang melakukan dosa.

PENDIRIAN ORANG ISLAM TENTANG KITAB TAURAH DAN INJIL

Orang Islam pegangan mereka adalah al-Quran sebagai kitab samawi yang diturunkan oleh Allah. Mereka yakin bahawa kitab ini tidak diubah. Mereka juga beriman bahawa Taurah dan Injil adalah kitab samawi juga tetapi ia telah dipinda dan diubah. Orang Islam stigma tentang Taurah dan Injil. Kitab samawi bermakna kitab yang diturunkan oleh Allah.

Orang Kristian percaya kepada ‘the Resurrection’ iaitu (in Christian belief) the rising of Christ from the dead. Begitu juga Orang Islam bahawa Nabi Isa a.s. akan diturunkan dari langit di Menara Putih, Syria.

Bagi Nabi Isa a.s. dia diajar ‘al-Kitab’, hikmat, Taurah dan Injil. ( وَإِذْ عَلَّمْتُكَ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَالتَّوْرَاةَ وَالْإِنجِيلَ)(Dan ingatlah ketika Aku mengajar kamu al-Kitab dan hikmat dan Taurah dan Injil).[al-Maedah:110].

Persoalan (الْكِتَابَ)(al-Kitab) itu menjadi perdebatan bahawa ditakwil oleh ahli tafsir Islam sebagai ‘menulis’ [Lihat Tafsir Ibnu Kathir]. Jika berpegang kepada hadis Isa akan diturunkan di Menara Putih, Syria [Sahih Muslim: 2937 ( 110 ) (Jilid : 8 Mukasurat : 196)]maka adakah selepas ia datang semula ke Bumi maka dia tidak mengetahui tentang al-Quran? Juga dia solat di belakang imam [Sahih Muslim: 156 ( 247 ) (Jilid : 1 Mukasurat : 95)]. Bahkan banyak ayat-ayat al-Quran yang menyebut bahawa (الْكِتَابَ)(al-Kitab) itu ialah al-Quran. Contohnya al-Baqarah:2. Maka jika ditafsir al-Maedah:110 perkataan (الْكِتَابَ)(al-Kitab) secara tafsir makna al-Quran dengan al-Quran memberi makna ‘al-Quran’ yakni Nabi Isa bukan setakat diajar hikmat, Taurah dan Injil tetapi juga al-Quran. Perkataan (الْكِتَابَ)(al-Kitab) dalam al-Maedah:110 adalah al-Quran.

Al-Quran sendiri mengiktiraf ahli Injil. Tentang ini al-Quran menegaskan dan menggunakan istilah (أَهْلُ الْإِنجِيلِ)(ahlu al-Injil).

وَلْيَحْكُمْ أَهْلُ الْإِنجِيلِ بِمَا أَنزَلَ اللَّهُ فِيهِ وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَا أَنزَلَ اللَّهُ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

Dan hendaklah Ahli Kitab Injil menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah di dalamnya; dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah, maka mereka itulah orang-orang yang fasik. [al-Maedah:47].

Soalnya adakah ahli al-Injil itu puak an-Nasara yang disebut oleh al-Quran? Perkataan an-Nasara disebut sembilan tempat dalam al-Quran. Sedangkan Ibrahim itu sendiri seorang Islam. Dia bukan Yahudi dan Nasrani. Rujuk al-e-‘Imran:67. Bahkan Nabi Isa a.s. dan pengikut-pengikutnya (al-Hawariyyun) adalah Islam. Rujuk al-Maedah:111. Jadi jika ditafsir ‘Islam’ itu “menyerah Diri” dan mencakupi agama Yahudi dan Nasrani maka ia bertentangan dengan bahasa dan maksud al-e-‘Imran:67. Tetapi kita harus ingat al-Quran mengiktiraf ahli al-Injil sebagaimana yang ditegaskan (أَهْلُ الْإِنجِيلِ)(ahlu al-Injil)[al-Maedah:47].

Perdebatan tentang naskah Taurah dan Injil menjadi hangat bila al-Quran menegaskan ahli-ahli agama Yahudi dan Kristian mengubahnya. Al-Quran menggunakan istilah (يُحَرِّفُونَهُ)(mengubahnya)[al-Baqarah:75][an-Nisa’:46][an-Nisa’:13][al-Maedah:41]. Tetapi kita harus ingat Nabi Isa a.s. yang dikatakan ‘akan turun dari langit'[Sahih Muslim: 2901 ( 39 ) (Jilid : 8 Mukasurat : 178)] dan resurrection (Kristian) itu menguasai al-Kitab, hikmat, Taurah dan Injil [al-Maedah:110] bagi Orang Islam. Jadi jelas pertengkaran di antara Islam, Yahudi dan Kristian selesai selepas Isa datang.

Al-Quran memandang suci tempat ibadat Kristian dan Yahudi kerana di situ disebut nama Allah [al-Hajj:40].

أَفَتَطْمَعُونَ أَن يُؤْمِنُوا لَكُمْ وَقَدْ كَانَ فَرِيقٌ مِّنْهُمْ يَسْمَعُونَ كَلَامَ اللَّهِ ثُمَّ يُحَرِّفُونَهُ مِن بَعْدِ مَا عَقَلُوهُ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

(Sesudah kamu – wahai Muhammad dan pengikut-pengikutmu – mengetahui tentang kerasnya hati orang-orang Yahudi itu) maka bolehkah kamu menaruh harapan bahawa mereka akan beriman kepada seruan Islam yang kamu sampaikan itu, padahal sesungguhnya telah ada satu puak dari mereka yang mendengar Kalam Allah (Taurat), kemudian mereka mengubah dan memutarkan maksudnya sesudah mereka memahaminya, sedang mereka mengetahui (bahawa perbuatan itu salah)?[al-Baqarah:75]

مِّنَ الَّذِينَ هَادُوا يُحَرِّفُونَ الْكَلِمَ عَن مَّوَاضِعِهِ وَيَقُولُونَ سَمِعْنَا وَعَصَيْنَا وَاسْمَعْ غَيْرَ مُسْمَعٍ وَرَاعِنَا لَيًّا بِأَلْسِنَتِهِمْ وَطَعْنًا فِي الدِّينِ وَلَوْ أَنَّهُمْ قَالُوا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا وَاسْمَعْ وَانظُرْنَا لَكَانَ خَيْرًا لَّهُمْ وَأَقْوَمَ وَلَٰكِن لَّعَنَهُمُ اللَّهُ بِكُفْرِهِمْ فَلَا يُؤْمِنُونَ إِلَّا قَلِيلًا

Di antara orang-orang Yahudi ada yang mengubah (atau menukar ganti) Kalamullah (isi Kitab Taurat), dari tempat dan maksudnya yang sebenar, dan berkata (kepada Nabi Muhammad): “Kami dengar”, (sedang mereka berkata dalam hati): “Kami tidak akan menurut”. (Mereka juga berkata): “Tolonglah dengar, tuan tidak diperdengarkan sesuatu yang buruk”, serta (mereka mengatakan): “Raaeina”; (Tujuan kata-kata mereka yang tersebut) hanya memutar belitkan perkataan mereka dan mencela ugama Islam. Dan kalaulah mereka berkata: “Kami dengar dan kami taat, dan dengarlah serta berilah perhatian kepada kami”, tentulah yang demikian itu lebih baik bagi mereka dan lebih betul. Akan tetapi Allah melaknat mereka dengan sebab kekufuran mereka. Oleh itu, mereka tidak beriman kecuali sedikit sahaja (di antara mereka). [an-Nisa’:46]

فَبِمَا نَقْضِهِم مِّيثَاقَهُمْ لَعَنَّاهُمْ وَجَعَلْنَا قُلُوبَهُمْ قَاسِيَةً يُحَرِّفُونَ الْكَلِمَ عَن مَّوَاضِعِهِ وَنَسُوا حَظًّا مِّمَّا ذُكِّرُوا بِهِ وَلَا تَزَالُ تَطَّلِعُ عَلَىٰ خَائِنَةٍ مِّنْهُمْ إِلَّا قَلِيلًا مِّنْهُمْ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاصْفَحْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

Maka dengan sebab mereka mencabuli perjanjian setia mereka, Kami laknatkan mereka, dan Kami jadikan hati mereka keras membatu (tidak mahu menerima kebenaran). Mereka sentiasa mengubah Kalimah-kalimah (yang ada di dalam kitab Taurat dengan memutarnya) dari tempat-tempatnya (dan maksudnya) yang sebenar, dan mereka melupakan (meninggalkan) sebahagian dari apa yang diperingatkan mereka mereka dengannya. Dan engkau (wahai Muhammad) sentiasa dapat melihat perbuatan khianat yang mereka lakukan, kecuali sedikit dari mereka (yang tidak berlaku khianat). Oleh itu, maafkanlah mereka (jika mereka sedia bertaubat) dan janganlah dihiraukan, kerana sesungguhnya Allah suka kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalannya. [an-Nisa’:13]

يَا أَيُّهَا الرَّسُولُ لَا يَحْزُنكَ الَّذِينَ يُسَارِعُونَ فِي الْكُفْرِ مِنَ الَّذِينَ قَالُوا آمَنَّا بِأَفْوَاهِهِمْ وَلَمْ تُؤْمِن قُلُوبُهُمْ وَمِنَ الَّذِينَ هَادُوا سَمَّاعُونَ لِلْكَذِبِ سَمَّاعُونَ لِقَوْمٍ آخَرِينَ لَمْ يَأْتُوكَ يُحَرِّفُونَ الْكَلِمَ مِن بَعْدِ مَوَاضِعِهِ يَقُولُونَ إِنْ أُوتِيتُمْ هَٰذَا فَخُذُوهُ وَإِن لَّمْ تُؤْتَوْهُ فَاحْذَرُوا وَمَن يُرِدِ اللَّهُ فِتْنَتَهُ فَلَن تَمْلِكَ لَهُ مِنَ اللَّهِ شَيْئًا أُولَٰئِكَ الَّذِينَ لَمْ يُرِدِ اللَّهُ أَن يُطَهِّرَ قُلُوبَهُمْ لَهُمْ فِي الدُّنْيَا خِزْيٌ وَلَهُمْ فِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ

Wahai Rasul Allah! Janganlah engkau menanggung dukacita disebabkan orang-orang yang segera menceburkan diri dalam kekufuran, iaitu dari orang-orang yang berkata dengan mulutnya: “Kami tetap beriman”, padahal hatinya tidak beriman; demikian juga dari orang-orang Yahudi, mereka orang-orang yang sangat suka mendengar berita-berita dusta; mereka sangat suka mendengar perkataan golongan lain (pendita-pendita Yahudi) yang tidak pernah datang menemuimu; mereka ini mengubah serta meminda perkataan-perkataan (dalam Kitab Taurat) itu dari tempat-tempatnya yang sebenar. Mereka berkata: “Jika disampaikan kepada kamu hukum seperti ini maka terimalah dia, dan jika tidak disampaikannya kepada kamu, maka jagalah diri baik-baik”. Dan sesiapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, maka engkau tidak berkuasa sama sekali (menolak) sesuatu apapun (yang datang) dari Allah untuknya. Mereka ialah orang-orang yang Allah tidak mahu membersihkan hati mereka; bagi mereka kehinaan di dunia, dan di akhirat kelak mereka beroleh azab seksa yang besar. [al-Maedah:41]

الَّذِينَ أُخْرِجُوا مِن دِيَارِهِم بِغَيْرِ حَقٍّ إِلَّا أَن يَقُولُوا رَبُّنَا اللَّهُ وَلَوْلَا دَفْعُ اللَّهِ النَّاسَ بَعْضَهُم بِبَعْضٍ لَّهُدِّمَتْ صَوَامِعُ وَبِيَعٌ وَصَلَوَاتٌ وَمَسَاجِدُ يُذْكَرُ فِيهَا اسْمُ اللَّهِ كَثِيرًا وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَن يَنصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ

Iaitu mereka yang diusir dari kampung halamannya dengan tidak berdasarkan sebarang alasan yang benar, (mereka diusir) semata-mata kerana mereka berkata: “Tuhan kami ialah Allah”. Dan kalaulah Allah tidak mendorong setengah manusia menentang pencerobohan setengahnya yang lain, nescaya runtuhlah tempat-tempat pertapaan serta gereja-gereja (kaum Nasrani), dan tempat-tempat sembahyang (kaum Yahudi), dan juga masjid-masjid (orang Islam) yang sentiasa disebut nama Allah banyak-banyak padanya dan sesungguhnya Allah akan menolong sesiapa yang menolong ugamaNya (ugama Islam); sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha Kuasa; -[al-Hajj:40]

مَا كَانَ إِبْرَاهِيمُ يَهُودِيًّا وَلَا نَصْرَانِيًّا وَلَٰكِن كَانَ حَنِيفًا مُّسْلِمًا وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Bukanlah Nabi Ibrahim itu seorang pemeluk ugama Yahudi, dan bukanlah ia seorang pemeluk ugama Kristian, tetapi ia seorang yang tetap di atas dasar Tauhid sebagai seorang Muslim (yang taat dan berserah bulat-bulat kepada Allah), dan ia pula bukanlah dari orang-orang musyrik. [al-e-‘Imran:67]

إِذْ قَالَ اللَّهُ يَا عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ اذْكُرْ نِعْمَتِي عَلَيْكَ وَعَلَىٰ وَالِدَتِكَ إِذْ أَيَّدتُّكَ بِرُوحِ الْقُدُسِ تُكَلِّمُ النَّاسَ فِي الْمَهْدِ وَكَهْلًا وَإِذْ عَلَّمْتُكَ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَالتَّوْرَاةَ وَالْإِنجِيلَ وَإِذْ تَخْلُقُ مِنَ الطِّينِ كَهَيْئَةِ الطَّيْرِ بِإِذْنِي فَتَنفُخُ فِيهَا فَتَكُونُ طَيْرًا بِإِذْنِي وَتُبْرِئُ الْأَكْمَهَ وَالْأَبْرَصَ بِإِذْنِي وَإِذْ تُخْرِجُ الْمَوْتَىٰ بِإِذْنِي وَإِذْ كَفَفْتُ بَنِي إِسْرَائِيلَ عَنكَ إِذْ جِئْتَهُم بِالْبَيِّنَاتِ فَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْهُمْ إِنْ هَٰذَا إِلَّا سِحْرٌ مُّبِينٌ

(Ingatlah) ketika Allah berfirman: “Wahai Isa ibni Maryam! Kenanglah nikmatKu kepadamu dan kepada ibumu, ketika Aku menguatkanmu dengan Ruhul-Qudus (Jibril), iaitu engkau dapat berkata-kata dengan manusia (semasa engkau masih kecil) dalam buaian dan sesudah dewasa; dan (ingatlah) ketika Aku mengajarmu menulis membaca, dan hikmat pengetahuan, khasnya Kitab Taurat dan Kitab Injil; dan (ingatlah) ketika engkau jadikan dari tanah seperti bentuk burung dengan izinKu, kemudian engkau tiupkan padanya, lalu menjadilah ia seekor burung dengan izinku; dan (ingatlah ketika) engkau menyembuhkan orang buta dan orang sopak dengan izinku; dan (ingatlah) ketika engkau menghidupkan orang-orang yang mati dengan izinKu; dan (ingatlah) ketika Aku menghalangi Bani Israil daripada membunuhmu, ketika engkau datang kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan (mukjizat), lalu orang-orang yang kafir di antara mereka berkata: “Bahawa ini hanyalah sihir yang terang nyata”[al-Maedah:110]

وَإِذْ أَوْحَيْتُ إِلَى الْحَوَارِيِّينَ أَنْ آمِنُوا بِي وَبِرَسُولِي قَالُوا آمَنَّا وَاشْهَدْ بِأَنَّنَا مُسْلِمُونَ

Dan (ingatlah) ketika Aku ilhamkan kepada orang-orang Hawariyyiin (sahabat-sahabat karib nabi Isa): “Berimanlah kamu kepadaku dan kepada RasulKu!” Mereka menjawab: “Kami telah beriman, dan saksikanlah, bahawa sesungguhnya kami orang-orang Islam (yang menyerah diri kepada Allah)”[al-Maedah:111]

AYAT AL-QURAN DALAM MEMAGAR KEDAI, RUMAH DAN PENYEMBUHAN DARI SIHIR DAN SANTAU

Percayalah al-Quran adalah sebuah kitab dari Tuhan yang mencipta kita. Ia adalah 100% kalam Allah yang bersifat berkata-kata. Tuhan menciptakan kita. Ada dari kita yang baik dan ada dari kita yang tak baik. Orang yang baik dari kita mengamal al-Quran dan orang yang tak baik dari makhluk mengamalkan sihir dan santau.

Ayat al-Quran bukan sahaja mengajar solat, puasa dan haji DLL tapi mengajar kita cara merawat dan menyembuhkan dari sihir dan santau. Ia boleh diguna untuk memagar kedai, rumah dan pejabat agar orang yang datang dan berada di situ dalam keadaan selamat. Dengan syarat kita mesti yakin dengan keberkesanan al-Quran.

Al-Quran menyatakan:

وَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْآنَ جَعَلْنَا بَيْنَكَ وَبَيْنَ الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ بِالْآخِرَةِ حِجَابًا مَّسْتُورًا

Dan apabila engkau membaca Al-Quran (wahai Muhammad), Kami jadikan perasaan ingkar dan hasad dengki orang-orang yang tidak beriman kepada hari akhirat itu sebagai dinding yang tidak dapat dilihat, yang menyekat mereka daripada memahami bacaanmu.[al-Isra’:45]

Jika kita tidak yakin al-Quran dalam berfungsi melindungi kita maka ia satu “hijaban mastura” (hijab yang melindungi). Dengan kata lain ia tidak berfungsi. Keyakinan kepada al-Quran menyebabkan ia berfungsi.

Orang yang mengamalkan sihir dan santau adalah menggunakan jin (syaitan) dan bahan yang kotor. Ia menyakitkan kita bila terkena sihir dan santau. Santau boleh menyebabkan gangguan kepada saraf otak dan sistem tubuh yang lain. Ayat al-Quran tiada kos untuk kita mengamalkannya. Bahkan kita mendapat pahala bila mengamalkannya.

Cara memagar kedai, rumah dan pejabat adalah dengan membaca:

(Pertama)

وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ وَلَا يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إِلَّا خَسَارًا

Dan Kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran Aya-ayat Suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua. [al-Isra’:82]

Ayat ini dipanggil sebagai ayat syifa’ atau ayat penyembuh. Baca sebanyak 7 kali kepada air.

(Kedua)

أَوَلَمْ يَرَ الَّذِينَ كَفَرُوا أَنَّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ كَانَتَا رَتْقًا فَفَتَقْنَاهُمَا وَجَعَلْنَا مِنَ الْمَاءِ كُلَّ شَيْءٍ حَيٍّ أَفَلَا يُؤْمِنُونَ

Dan tidakkah orang-orang kafir itu memikirkan dan mempercayai bahawa sesungguhnya langit dan bumi itu pada asal mulanya bercantum (sebagai benda yang satu), lalu Kami pisahkan antara keduanya? Dan Kami jadikan dari air, tiap-tiap benda yang hidup? Maka mengapa mereka tidak mahu beriman? [al-Anbiya’:30]

Ayat ini adalah ayat teknologi air dalam al-Quran. Baca 3 kali dengan niat untuk ia menggerakkan 2 atom hidrogen dan 1 atom oksigen dengan kekuatan yang sesuai untuk tujuan kita, dalam air.

(Ketiga)

إِذْ قَالَ اللَّهُ يَا عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ اذْكُرْ نِعْمَتِي عَلَيْكَ وَعَلَىٰ وَالِدَتِكَ إِذْ أَيَّدتُّكَ بِرُوحِ الْقُدُسِ تُكَلِّمُ النَّاسَ فِي الْمَهْدِ وَكَهْلًا وَإِذْ عَلَّمْتُكَ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَالتَّوْرَاةَ وَالْإِنجِيلَ وَإِذْ تَخْلُقُ مِنَ الطِّينِ كَهَيْئَةِ الطَّيْرِ بِإِذْنِي فَتَنفُخُ فِيهَا فَتَكُونُ طَيْرًا بِإِذْنِي وَتُبْرِئُ الْأَكْمَهَ وَالْأَبْرَصَ بِإِذْنِي وَإِذْ تُخْرِجُ الْمَوْتَىٰ بِإِذْنِي وَإِذْ كَفَفْتُ بَنِي إِسْرَائِيلَ عَنكَ إِذْ جِئْتَهُم بِالْبَيِّنَاتِ فَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْهُمْ إِنْ هَٰذَا إِلَّا سِحْرٌ مُّبِينٌ

(Ingatlah) ketika Allah berfirman: “Wahai Isa ibni Maryam! Kenanglah nikmatKu kepadamu dan kepada ibumu, ketika Aku menguatkanmu dengan Ruhul-Qudus (Jibril), iaitu engkau dapat berkata-kata dengan manusia (semasa engkau masih kecil) dalam buaian dan sesudah dewasa; dan (ingatlah) ketika Aku mengajarmu menulis membaca, dan hikmat pengetahuan, khasnya Kitab Taurat dan Kitab Injil; dan (ingatlah) ketika engkau jadikan dari tanah seperti bentuk burung dengan izinKu, kemudian engkau tiupkan padanya, lalu menjadilah ia seekor burung dengan izinku; dan (ingatlah ketika) engkau menyembuhkan orang buta dan orang sopak dengan izinku; dan (ingatlah) ketika engkau menghidupkan orang-orang yang mati dengan izinKu; dan (ingatlah) ketika Aku menghalangi Bani Israil daripada membunuhmu, ketika engkau datang kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan (mukjizat), lalu orang-orang yang kafir di antara mereka berkata: “Bahawa ini hanyalah sihir yang terang nyata” [al-Maedah:110]

Baca ayat ini sebanyak 3 kali pada air.

Ayat ini adalah mukjizat-mukjizat nabi Isa.

Bacaan (pertama), (kedua) dan (ketiga) itu ditiup pada air dan diminum. Untuk memagar kedai, rumah dan pejabat.

Jika rumah selalu berkelahi antara ahli keluarga maka renjis dalam rumah atau curah sekeliling rumah. Mana yang senang dan sesuai.

InsyaAllah, ia menyembuhkan. Syaitan tak akan penat melakukan kekejian termasuk sihir dan santau.

DANA ALAM GHAIB: PENZAHIRAN MELALUI BATU DELIMA MERAH

Molekul Chromium yang terkandung dalam Batu Delima Merah

Pendahuluan

1. Delima berwarna merah kerana ia mengandungi corundum dan ia keras sekitar 9 mohs kerana ia mengandungi chromium. Ini dari sudut sains. Saudara-saudari boleh google seterusnya jika ingin mengetahui tentang ‘inti’ zahir berkenaan batu delima merah. Apa yang ingin kita kongsi di sini adalah berkenaan delima dalam menzahirkan Dana Alam Ghaib. Oleh kerana ia Dana Alam Ghaib maka ia harus diterokai secara ghaib yakni mengetahui bagaimanakah delima digunakan dan dapat membantu menzahirkan Dana Alam Ghaib. Soalnya mengapa delima tidak batuan lain? Mengapa delima?

Delima Si Raja milik saya ia datang dengan saiz sekitar 42 carat dan warna merahnya terserlah dengan banyak corundum

al-Quran & Hadis

2. Delima atau yakut adalah batuan mulia yang disebut di dalam al-Quran :

كَأَنَّهُنَّ الْيَاقُوتُ وَالْمَرْجَانُ

Bidadari-bidadari itu seperti permata delima dan marjan [ar-Rahman: 58]. Batuan delima adalah batuan syurga. Di dalam satu hadis diceritakan bahawa di dalam syurga mempunyai pasar. Ahli-ahli syurga juga bersifat membeli-belah. Bagaimanakah cara mereka membeli-belah di dalam syurga? Mereka bukan menggunakan matawang atau duit tapi membeli-belah menggunakan amalan di Dunia mereka. Diceritakan di dalam al-Quran bahawa pakaian ahli syurga adalah gelang dari emas dan pakaian mereka sutera [al-Kahfi:31]. Delima dikaitkan dengan ‘dal yang lima’. Sebab itu ia dipanggil delima oleh Orang Melayu. Huruf dal (د) yang lima itu terkandung dalam Surah al-Ikhlas. Bidadari-bidadari syurga disifatkan seperti delima dan marjan kerana kemerahan tubuh mereka itu dapat dilihat di sebalik litupan 70 helai kain. Delima dan marjan itu merah warnanya.

3. Di dalam hadis banyak menceritakan bahawa delima adalah tempat mengalirnya air-air sungai syurga:-

سنن أبي داود
‎ أَوْلُ كِتَابِ السُّنَّةِ
‎ بَابٌ : فِي الْحَوْضِ

‎4748 (المجلد : 5 الصفحة : 73)
‎حَدَّثَنَا عَاصِمُ بْنُ النَّضْرِ ، حَدَّثَنَا الْمُعْتَمِرُ ، قَالَ : سَمِعْتُ أَبِي قَالَ : حَدَّثَنَا قَتَادَةُ ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ : لَمَّا عُرِجَ بِنَبِيِّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْجَنَّةِ – أَوْ كَمَا قَالَ – عُرِضَ لَهُ نَهْرٌ حَافَتَاهُ الْيَاقُوتُ الْمُجَيَّبُ – أَوْ قَالَ : الْمُجَوَّفُ – فَضَرَبَ الْمَلَكُ الَّذِي مَعَهُ يَدَهُ فَاسْتَخْرَجَ مِسْكًا، فَقَالَ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِلْمَلَكِ الَّذِي مَعَهُ : ” مَا هَذَا ؟ “. قَالَ : هَذَا الْكَوْثَرُ الَّذِي أَعْطَاكَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ.
‎حكم الحديث: صحيح

Sunan Abu Daud : Kitab as-Sunnah : Bab: Sungai

(Jilid : 5 Mukasurat: 73) 4748

Menceritakan kami Āsim Bin An-Nadr, menceritakan kami al-Mu’tamir, berkata: aku mendengar ayahku berkata: menceritakan kami Qatadah, dari Anas Bin Malik berkata, bilamana di naikkan Nabi s.a.w. ke syurga – atau sebagaimana ia berkata – dibentangkan padanya sungai dasarnya delima yang berlubang atau berkata : dilubangkan – maka menanya malaikat bersamanya : Apa ini? Berkata (malaikat itu): Ini ialah al-Kaustar (sungai) yang diberi oleh Allah ta’ala kepada kamu.

Hukum hadis: Sahih.

سنن الترمذي أَبْوَابُ صِفَةِ الْجَنَّةِ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

بَابٌ : فِي صِفَةِ نِسَاءِ أَهْلِ الْجَنَّةِ


2533 (المجلد : 4 الصفحة : 298)


حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ ، قَالَ : حَدَّثَنَا فَرْوَةُ بْنُ أَبِي الْمَغْرَاءِ ، قَالَ : أَخْبَرَنَا عَبِيدَةُ بْنُ حُمَيْدٍ ، عَنْ عَطَاءِ بْنِ السَّائِبِ ، عَنْ عَمْرِو بْنِ مَيْمُونٍ ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : ” إِنَّ الْمَرْأَةَ مِنْ نِسَاءِ أَهْلِ الْجَنَّةِ لَيُرَى بَيَاضُ سَاقِهَا مِنْ وَرَاءِ سَبْعِينَ حُلَّةً، حَتَّى يُرَى مُخُّهَا ؛ وَذَلِكَ بِأَنَّ اللَّهَ يَقُولُ : { كَأَنَّهُنَّ الْيَاقُوتُ وَالْمَرْجَانُ } ، فَأَمَّا الْيَاقُوتُ، فَإِنَّهُ حَجَرٌ لَوْ أَدْخَلْتَ فِيهِ سِلْكًا، ثُمَّ اسْتَصْفَيْتَهُ ؛ لَأُرِيتَهُ مِنْ وَرَائِهِ “.
حكم الحديث: ضعيف

Sunan at-Tirmizi : Bab Sifat Syurga : Dari Rasulullah s.a.w.

Bab: Sifat bidadari-bidadari syurga

2533 (Jilid : 4 Mukasurat 298)

Menceritakan kami Abdullah Bin Abdul Rahman, berkata : menceritakan kami Farwah Bin Abi Maghra’, berkata : menceritakan kami Abidah Bin Humaid, dari Ata’ Bin Sa’ib dari Amru Bin Maimun, dari Abdullah Bin Mas’ud, dari Nabi s.a.w. berkata “Sesungguhnya wanita ahli syurga akan dilihat putih betis mereka dari belakang 70 pakaian, sehingga dilihat saraf otak mereka, Allah berfirman (Seakan-akan mereka itu delima dan marjan), adapun delima, ia adalah batu jika dimasukkan sesuatu penyucuk akan dapat menembusinya dilihat dibelakangnya.” (Penulis: tubuh mereka bersifat telus)

Hukum hadis: Dhaif (Penulis: Semua perawi adalah terpercaya tetapi saya bersoal mengapa ia dihukumkan hadis lemah)

Sisi Gelap

4. Hal tarik duit ini adakah ia hal rekaan dan diada-adakan? Tidak sebenarnya. Memang ada scammers yang berhati syaitan di luar sana memperdaya orang ramai. Contohnya ‘ilmu sesat‘ yang berlegar-legar di kalangan orang awam bahawa ada batu delima merah tujuh gelas air. Ia sebenarnya cahaya merah delima itu dijana secara elektronik atau bateri yang mengeluarkan cahaya merah. ‘Batu delima’ itu sendiri adalah batuan buatan yang di dalamnya ada peralatan elektronik yang mengeluarkan cahaya merah sehingga tujuh gelas air terpantul cahaya merah. Lagi kuat baterinya maka lagi kuat cahaya merah yang dijana. Tapi ada di kalangan kita yang terpedaya hingga puluhan dan ratusan ribu ringgit. Kita boleh berkata dengan kes-kes yang terjadi sebegini maka hal tarikan Dana Alam Ghaib menggunakan batu delima adalah satu ilmu yang baharu. Ramai tertipu kerana kekurangan ilmu dan pengalaman.

Mukjizat & Mencarik Adat

5. Bagi saya ia telah didedahkan sejak 2004 kepada saya. Ia bermula dengan saya membeli cincin permata kokka. Kemudian ia telah disentap oleh seseorang. Seseorang datang berjumpa saya dan memberitahu bahawa ia adalah delima yang telah diuji di lab dengan memancarkan cahaya laser kepada permata delima tersebut. Maka delima tersebut telah melawan tembakan laser tersebut. Bagaimana kokka boleh menjadi delima? Ia adalah satu kaedah penukaran jisim sesuatu benda kepada jisim yang lain yang lagi bernilai. Dari kokka ia telah ditukar kepada jisim delima. Ia bukan satu misteri. Kerana menzahirkan Dana Alam Ghaib ia adalah melalui kaedah menukar jisim sesuatu benda kepada jisim yang lain lagi bernilai. Duit kertas ringgit Malaysia yang ditukar kepada cek yang bernilai. Begitu juga pindahan elektronik. Mengapakan ritual tarik duit sebegini memerlukan batu delima?

Rawatan delima merah menggunakan 3 kuntum bunga ros merah

Unik & Persoalan-Persoalan

6. Tadi kita telah bersoal: Mengapakan ritual tarik duit Dana Alam Ghaib sebegini memerlukan batu delima? Batu delima itu suatu benda yang misteri. Mengapakah suatu ketika dahulu kokka saya bertukar menjadi delima? Tidak kepada zamrud atau batuan mulia yang lain? Saya pada saat itu memerlukan Dana untuk saya berkahwin dan membina syarikat guaman saya serta membina hidup. Sebelum itu saya diajak untuk menguruskan balak seluas 40,000 ekar lebih di Terengganu. Delima sebagaimana telah dijelaskan mengandungi corundum dan chromium. Ia sesuai dengan cakra jantung yang mengepam darah. Planet yang berkait dengannya adalah matahari. Warna merah ia itu sendiri menunjukkan ia berkait dengan darah. Sunrise ruby seberat 25 carat lebih dengan mempunyai warna pigeon blood terjual oleh agensi lelongan Christie sekitar USD30 juta.

Mistik & Alam Ghaib

7. Pengkisahan kokka itu ialah saya telah bertemu dengan penjaganya dari kaum jin. Sekitar 2004 dahulu saya telah diberitahu bahawa salah seorang anak jin telah terseliuh bahu ketika ia disentap. Jadi ‘anak jin’ itu adalah yang telah ditugaskan untuk menjaga keselamatan batu delima ini. Saya telah berjumpa dengan malaikat yang menjaga delima ini pada 2022. Dia melahirkan rasa sedih dengan anak jin tersebut yang tercedera akibat peristiwa 2004 dahulu. Saya berdoa kepada Tuhan untuk diberitahu nama ketua malaikat yang menjaga delima Si Raja. ‘Jagat Raya‘. Jika dilihat namanya adalah Melayu. Ia akan melemahkan kerja-kerja berkait tarik duit Dana Alam Ghaib jika jin-jin yang menjaga delima ini sakit. Saya yakin yang menyentap itu adalah Jibril dan yang menceritakan kokka itu telah bertukar jisimnya kepada delima adalah juga Jibril. Jika ia tidak dibuat begitu – sentap – selama-lamanya ia dilihat oleh saya sebagai kokka sedangkan ia telah bertukar jisim kepada delima. Untuk merawat dan memberinya caj ia telah disarankan oleh seorang tua di Ulu Tiram, Johor Bahru dengan disegari oleh 3 kuntum bunga ros merah. Khadam Jin tidak boleh masuk ke dalam delima termasuk batuan lain tapi khadam suci malaikat boleh masuk ke dalam batuan delima untuk mereka mendapat wahyu dan ilham. Struktur delima bukan bersifat nano. Wahyu dan ilham satu ilmu bagi mereka. Bila mereka bertambah ilmu maka saiz mereka makin membesar. Allah boleh menambahkan bilangan sayap mereka.

Kemampuan & Ritual Tarik Duit

8. Ritual tarik duit Dana Alam Ghaib memerlukan delima merah kerana delima berupaya menukar gelombang otak. Lagi tinggi gelombang otak maka lagi tinggi perkara di luar adat atau mencarik adat berlaku. Khadam-khadam suci yang terdiri dari malaikat dan jin akan menarik dan melakukan kerja-kerja proses untuk ‘melabuhkan‘ dan ‘mendaratkan‘ duit di suatu lokasi. Kemampuan delima Si Raja ini boleh hingga tahap ratusan bilion ringgit Malaysia. Pemilik delima umpama tukang sembelih lembu di hari raya korban. Juak-juak lain lah yang melakukan lapah, menyiang dan memasak serta menghidangnya. Ahli-ahli yang hadir dalam ritual tarik duit Dana Alam Ghaib berkongsi sama. Lagi besar Dana Alam Ghaib yang hendak ditarik maka ahli-ahli harus menjemput raja-raja jin yang sepuluh. Makhluk jin adalah makhluk Alam Ghaib yang memahami ritual tarik duit Dana Alam Ghaib. Saiz besar mereka itu menunjukkan mereka menguasai ilmu ghaib. Bahkan ada yang dapat berhubung dengan khadam suci (jin) delima merah. Lagi merah maka lagi banyak kandungan corundum dalamnya. Pigeon blood atau panca delima lebih cerah kerana kandungan corundumnya kurang. Delima boleh mengubah dan mengawal gelombang otak. Mengapa? Kita perlu kepada gelombang otak yang berbeza untuk tujuan berbeza: gelombang; theta, beta, gamma dan alpha contohnya untuk aktiviti-aktiviti berbeza.

Gelombang otak yang dihasilkan menerusi delima ini (pigeon blood / panca delima) tidak sekuat Si Raja kerana ia tersangat merah. Begitu juga dengan kita menghasilkan gelombang melalui delima Si Raja maka kita boleh mengetahui seseorang itu boleh membawa duit pada tahap mana mengikut kekuatan dan ilmunya. Delima Si Raja menyerang dengan kaedah gelombang ke dada. Biasanya jika seseorang tidak mampu membawa sesuatu jumlah wang contohnya RM100,000,000 maka dia tidak dapat menanggung gelombang yang datang menyerang di dadanya kerana dia boleh pengsan bila duit RM100,000,000 itu masuk dalam akaunnya. Ini bukan gurauan. Begitu juga dalam berdoa pada Allah dia boleh sekak dada dengan gelombang Si Raja. Bila dia hendak berdoa RM1 Bilion bila serangan pada dadanya datang maka dia akan hanya mampu berdoa setakat RM10,000,000 sebagai contohnya. Mengapa begini? Sudah dijawab; dia tak mampu membawanya. Situasi ini saya panggil serangan merah. Oleh itu bagi pemburu Dana Alam Ghaib disarankan banyak berzikir Ya Ghani! secara berterusan. Si Raja juga boleh menerawang yakni membaca sesuai yang tersembunyi dan sesuatu yang berada di jarak jauh. Saya boleh guna untuk meramal sesuatu.

Di sebelah kanan delima retak seribu yang saya namakan sebagai Si Tarik Duit. Tahapnya Tan Sri di Alam Zahir. Ia bergantung kepada anda jika anda hendak bincang bab tarik duit saya bawa kedua-dua ini. Si Raja lebih kepada kemampuan dan hiraki anda dalam menarik duit. Si Tarik Duit lebih fokus kepada tarik duit. Dikaitkan dengan *Barkon. *Apabila mendapat wahyu saya akan memperihalkannya. Kemampuannya dalam hal bank dan kewangan. Bangsa Bani Israel. Kalau anda nak bincang pasal ilmu maka saya gandingkan dengan zamrud yang saya namakan Si Alim. Kalau tempat anda keras dan penuh santau serta sihir maka saya bawa Si Mistik iaitu cincin 21 teras kayu.

Peraturan & Undang-Undang

9. Selepas upacara menarik Dana Alam Ghaib maka proses seterusnya adalah menyatakannya atau menzahirkannya. Ahli-ahli yang turut serta harus menyatakannya. Menyatakannya atau menzahirkannya maka ia harus bersebab. Bukan laundering terutama AMLATFAPUAA (Anti-Money Laundering, Anti-Terrorism Financing and Proceeds of Unlawful Activities Act 2001 (Act 613) pihak Bank Negara boleh menahan jika ia masuk ke akaun tertentu tanpa bersebab. Di sini perlu ia harus diuruskan oleh ahli-ahli jemaah. Ia kerana projek bernilai ratusan juta contohnya. Pihak yang hadir dalam majlis itu ada yang bertaraf ahli politik berjawatan tinggi. Ia harus dikongsi secara adil dan saksama bagi mengelak ada yang menikam dari belakang yang boleh menyebabkan Dana Alam Ghaib ini tersekat.

Kesahihan

10. Apa yang paling penting adalah ilmu yang tinggi ahli-ahli jemaah. Jika tidak memahami maka bertanya. Tarik Duit Alam Ghaib ini sanadnya bersambung hingga Jibril. Ia diperturunkan kepada kita semua. Ia memang wujud. Masalah anda terjerat dengan scammer itu berpunca dari anda kurang ilmu. Menolak dan menafikannya mungkin berpunca dari kejahilan. Masalah ia dihantui scammer itu bagi menolaknya kerana belum melihat keberhasilannya. Bukti ia wujud ialah bukti delima merah itu memang wujud. Si Raja itu sendiri tersangat merah dan seberat sekitar 42 carat itu bukti zahir yang ada. Berhubung dengan khadam-khadam sucinya itu suatu disiplin yang lain yang harus diterokai.

Masa & Kesesuaian

11. Dari segi falak, ritual tarik duit sangat sesuai dibuat ketika bulan mengambang penuh. Ini adalah kerana kerohanian suci aktif di saat ini. Penurunan para malaikat untuk datang membantu di saat ini dan falak begini adalah sangat efektif. Lebih spesifiknya pada 15 haribulan Islam atau Hijriyyah. Bulan mengambang penuh ketika ini. Kerohanian kotor lemah ketika ini. Perasaan kita juga menjadi indah dan sinar ketika ini. Kita dapat menghayatinya dengan lebih bermakna kerohanian suci dan perkara-perkara ghaib ketika ini. Dalam hal tarik duit perkara Sirr Jasmani, Sirr Ruhani, Sirr Nurani dan Sirr Rabbani harus dikuasai untuk ritual tarik duit ke arah lebih efektif.

Penutup

12. Si Raja, khadam sucinya bertahap puteri di Istana Pahang. Ia lambang perkahwinan saya dengan seseorang dari negeri ini. Ia pernah dikisahkan sekitar 2004 ketika itu hanya dilihat oleh saya dalam bentuk kokka. Sekarang di depan saya ia delima merah seberat 42 carat.

13. Dana Alam Ghaib boleh dinyatakan dan dizahirkan melalui delima merah. Delima itu sendiri penuh dengan formula sains. Selain mistiknya cukup misteri. Hasil itu yang lebih penting. Si Raja telah membuktikan bertahap ratusan bilion ringgit. Untuk menjadi kaya itu senang. Untuk menjadi miskin itu susah. Faham?

RISALAH LENGKAP PADA MEMBAHASKAN ILMU MALAIKAT (الرسالة الكافة في علوم الملائكة)

BAB: PENYERUAN JIBRIL: Cahaya Yang Bersifat Ilmu Dalam Memberi Wahyu

1. Surah an-Najm (bintang) umpama ‘Surah Jibril’ untuk menyeru malaikat Jibril paling berkesan dalam menurunkan wahyu. Mengapa ‘bintang’? Bintang juga adalah panduan bagi pelayaran kapal dalam gelap gelita.

2. (Dan dia berada di ufuk yang tinggi)(وَهُوَ بِالْأُفُقِ الْأَعْلَىٰ)[an-Najm:7]. Keberadaan para malaikat adalah di langit (وَكَم مِّن مَّلَكٍ فِي السَّمَاوَاتِ)(Dan betapa ramai malaikat di langit-langit)[an-Najm:26]. Permainan mereka – para malaikat – adalah di langit. Sedangkan langit itu sendiri ada ketika bersifat ‘kayangan atas kayangan’. Kemudian ia diseru agar turun ke Bumi melalui Surah an-Najm. (ثُمَّ دَنَا فَتَدَلَّىٰ)(Kemudian ia mendekatkan dirinya)[an-Najm:8]. Menerima ilmu – wahyu – dari Jibril adalah ‘satu kejutan’ kerana tahap ilmunya adalah teramat tinggi. Bahasa Melangit yang telah dipermudahkan agar hamba-Nya memahaminya. Ilmu yang tiada di buku. Maka keberadaannya lebih hampir (فَكَانَ قَابَ قَوْسَيْنِ أَوْ أَدْنَىٰ)(Sehingga menjadilah jarak sekadar dua hujung busaran panah, atau lebih dekat lagi)[an-Najm:9].

3. Urusan Jibril dan hamba-Nya bukanlah masalah agama sahaja tetapi pelbagai ilmu. Batu asas yang diletakkan oleh pendahulu محمد bukan dalam masalah agama sahaja. Tak terkata dengan ilmu Jibril. Professor Serbatahu. Kalah professor-professor atas Dunia. Entah lah mengapa begitu. Cahaya itu adalah satu ilmu. Tiada kegelapan. Kegelapan dalam memahami sesuatu. Tiada. (نَقْتَبِسْ مِن نُّورِكُمْ)(Kami mengambil sedikit dari cahaya kamu)[al-Hadid:13]. (يَسْعَىٰ نُورُهُم)(memancar cahaya mereka)[al-Hadid:12]. Permainan Alam Tinggi adalah permainan ‘cahaya’. Allah sendiri memancar ‘cahaya-Nya’. (اللَّهُ نُورُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ)(Allah lah cahaya langit-langit dan Bumi)[an-Nur:35]. Roh itu sendiri adalah bersifat cahaya. Roh Qudus. Roh Amanah. Malaikat tercipta dari cahaya. Dalam tubuh asal malaikat adalah bersifat cahaya yang mempunyai bentuk. Ada struktur sayap, kepala, tangan dan kaki yang terbentuk dari cahaya. Permainan cahaya adalah permainan tinggi. Untuk mengenal dan kembali kepada-Nya.

4. Dengan jarak dekat Jibril dan hamba-Nya maka makanan roh yakni ilmu maka terhasillah salah satu bentuk wahyu melalui perantaraan malaikat.

5. Cahaya ilmu itu dibias kepada umat. Macam satu liabiliti dalam membiaskan cahaya kepada roh-roh lain. Ibarat orang-orang lapar yang perlu diberi makanan.

PERBAHASAN TENTANG HUKUM MUZIK

Saya pada awalnya ingin menulis tentang rahsia dan falsafah muzik tapi saya selesaikan dulu isu berkenaan hukum hakam muzik kerana saya seorang Muslim yang memiliki alat muzik dan menggunakannya serta bernyanyi jika sudah menjiwai muzik itu.

Saya memiliki gitar, violin, serunai berbagai jenis dan keyboard.

Muzik bagi orang tak memahaminya mereka berkata ia satu hiburan atau halwa telinga sahaja. Sebenarnya ia lebih dari itu. Memang ada hadis yang menyebut alat muzik bertali tidak dibenarkan dalam Islam. Hadis itu hanya sepintas lalu berkata begitu tanpa menyebut asbabnya atau illahnya. Adalah tidak wajar seorang berfatwa tentang muzik tapi dia sendiri tidak pakar dalam bab muzik. Al-Quran hanya menyebut tentang (لَهْوَ الْحَدِيثِ)(Lah Wa al-Hadis)[Luqman:6]. Di dalam Tafsir Ibnu Kathir ia dinyatakan sebagai (الغناء)(nyanyian).

Hukum-Hakam Muzik

Jadi Luqman:6 hanya menyebut sepintas lalu berkenaan istilah “Lah Wa al-Hadis”. Lantas Imam Ibnu Kathir mentafsirkannya sebagai “nyanyian” serta dibawa hadis-hadisnya. Jikalah ia adalah nyanyian maka mesti Lah Wa al-Hadis itu berbentuk nyanyian iaitu ada senikatanya atau lirik serta alunan alat-alat muzik. Sudah pasti nyanyian itu haram. Jadi Imam Ibnu Kathir ‘berijtihad’ tentang Lah Wa al-Hadis itu nyanyian berdasarkan hadis. Seperti yang saya kata jika Lah Wa al-Hadis itu nyanyian maka sudah semesti wujud lirik atau senikata. Adakah illah atau asbab diharamkan nyanyian per se kerana ia nyanyian? Tidak, kerana senikata. Di manakah pendalilannya secara jelas dan nyata? Di dalam al-Quran juga. Baca Surah al-Syuara’: 221-225 terutama ayat (تَنَزَّلُ عَلَىٰ كُلِّ أَفَّاكٍ أَثِيمٍ)(Ia -syaitan- turun kepada pendusta dan pendosa)[al-Syuara’:222]. Lirik ia yang menjadi haram kerana satu pendustaan dan dosa kerana wujud elemen ‘penurunan syaitan’ dalam nyanyian itu. Bagaimanakah ingin mengetahui wujud ‘penurunan syaitan’ dalam sesuatu nyanyian? Ayat itu sudah menjawab kerana wujud ‘pendustaan dan dosa’. Menceritakan mesej cinta, siasah, agama DLL dalam senikata bukanlah satu pendustaan dan dosa bahkan digalakkan kerana ia memberi manfaat dan pahala.

Bagaimana pula tentang alatan muzik? Tok Imam pun di zaman sekarang telefonnya berdering nada muzik. Jadi Tok Imam hendak tukar not dering apa? Zikir atau bacaan al-Quran? Jika dia bawa telefon dalam tandas dan berdering alunan Quran dalam tandas bagaimana pula?

Senang sahaja untuk menjawab.