Mengapa Keris Perlu Diperasapkan?

1. Keris adalah satu senjata yang sakral di Alam Melayu. Bilahnya adalah besi. Besi itu berkait dengan perkara ghaib (‎بِالْغَيْبِ) [al-Hadid:25]. Ia bukan sahaja berkait dengan perkara yang ghaib tetapi juga mempunyai manfaat-manfaat kepada manusia. Ghaib itu lah yang hendak kita perbahaskan di sini. Ada yang mempertikaikan mengapa keris itu perlu diperasap pada malam-malam tertentu. Sehingga Orang-Orang Melayu telah hilang hujah apabila diserang bertubi-tubi tentang mengapa keris itu perlu diperasapkan dari sudut pandangan Islam. Sehingga Orang-Orang Melayu sudah tidak menganggap keris satu senjata yang sakral. Saya akan jawabnya dari sudut al-Quran dan hadis.

2. Keris itu oleh kerana ia besi maka ia ada kaitan dengan perkara ghaib [al-Hadid:25]. Apa yang ghaibnya? Pertama, kita akan bahaskan tentang khadam keris. Kedua, kita akan bahaskan tentang qarin dan penyatuan qarin dengan empunya badan. Bukan semua keris mempunyai khadam. Tetapi dengan memperasapkannya ia akan mengundang khadam jin untuk menghuni. Ada jin yang memang telah ditugaskan untuk menjaga keris-keris tertentu. Ada keris yang diisi dengan khadam jin. Keris ini dinamakan keris ‘isian’. Ada yang memang telah asal khadam diikat dengan keris oleh empu atau tukang keris. Sejauh mana ikatan ini berfungsi dan kuat ikatannya?

3. Khadam keris adalah spesis jin yang memang mengetahui tentang ilmu kependekaran dan pertahanan diri samada zahir atau ghaib. Oleh itu memiliki keris yang berkhadam maka ia akan mewujudkan pagar ghaib. Dia juga boleh menzahirkan diri dalam menjaga tuannya. Oleh kerana mereka jin maka mereka boleh mengambil bentuk pelbagai. Kekuatan mereka bergantung kepada saiz mereka di Alam Ghaib. Saiz mereka di Alam Ghaib dipengaruhi oleh ketinggian ilmu mereka. Jika saiz mereka di Alam Ghaib lebih besar dari jin-jin lain maka mereka boleh menundukkan jin-jin lain yang bersaiz kecil. Jin juga seperti manusia berhajat kepada pengajian ilmu-ilmu, makan-minum, berkeluarga, bersosial dan mencari harta. Mereka boleh ghaib kerana sifat jin ini adalah ghaib. Mereka juga boleh menjadi haiwan. Maka dari sinilah kita perlu bahaskan tentang mengapa keris perlu diperasapkan.

4. Di dalam hadis Sahih Muslim:

«1035» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنَا عَبْدُ الأَعْلَى عَنْ دَاوُدَ عَنْ عَامِرٍ قَالَ: سَأَلْتُ عَلْقَمَةَ هَلْ كَانَ ابْنُ مَسْعُودٍ شَهِدَ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ الْجِنِّ قَالَ: فَقَالَ عَلْقَمَةُ أَنَا سَأَلْتُ ابْنَ مَسْعُودٍ فَقُلْتُ هَلْ شَهِدَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ الْجِنِّ قَالَ لاَ وَلَكِنَّا كُنَّا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ لَيْلَةٍ فَفَقَدْنَاهُ فَالْتَمَسْنَاهُ فِي الأَوْدِيَةِ وَالشِّعَابِ فَقُلْنَا اسْتُطِيرَ أَوِ اغْتِيلَ- قَالَ- فَبِتْنَا بِشَرِّ لَيْلَةٍ بَاتَ بِهَا قَوْمٌ فَلَمَّا أَصْبَحْنَا إِذَا هُوَ جَاءٍ مِنْ قِبَلِ حِرَاءٍ- قَالَ- فَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَدْنَاكَ فَطَلَبْنَاكَ فَلَمْ نَجِدْكَ فَبِتْنَا بِشَرِّ لَيْلَةٍ بَاتَ بِهَا قَوْمٌ. فَقَالَ: ((أَتَانِي دَاعِي الْجِنِّ فَذَهَبْتُ مَعَهُ فَقَرَأْتُ عَلَيْهِمُ الْقُرْآنَ)). قَالَ فَانْطَلَقَ بِنَا فَأَرَانَا آثَارَهُمْ وَآثَارَ نِيرَانِهِمْ وَسَأَلُوهُ الزَّادَ فَقَالَ: ((لَكُمْ كُلُّ عَظْمٍ ذُكِرَ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ يَقَعُ فِي أَيْدِيكُمْ أَوْفَرَ مَا يَكُونُ لَحْمًا وَكُلُّ بَعَرَةٍ عَلَفٌ لِدَوَابِّكُمْ)). فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((فَلاَ تَسْتَنْجُوا بِهِمَا فَإِنَّهُمَا طَعَامُ إِخْوَانِكُمْ)).

Dari Amir berkata: Aku bertanya ‘Alqamah: Adakah Ibnu Mas’ud r.a. menyaksikan bersama Rasulullah ‎ﷺ malam jin (لَيْلَةَ الْجِنِّ)? Berkata: Maka berkata ‘Alqamah: Aku bertanya Ibnu Mas’ud: Maka aku berkata : Adakah menyaksikan salah seorang dari kamu bersama Rasulullah ‎ﷺ malam jin?: Berkata: Tidak, akan tetapi kami bersama Rasulullah ‎ﷺ suatu malam maka kami kehilangannya. Maka kami mencarinya di setiap lembah dan gunung maka kami berkata Istutir atau Ightil -berkata- maka kami tidur dengan kesejukan malam dengannya bersama kaum. Maka apabila paginya Baginda ‎ﷺ datang dari arah Gua Hira’ -berkata- Maka kami berkata: Wahai Rasulullah ‎ﷺ! Kami kehilangan kamu, maka kami mencari kamu dan kami tidak jumpai kamu. Kami tidur dalam kesejukan dengan kaum. Maka Baginda ‎ﷺ bersabda: ((Aku didatangi oleh pendakwah-pendakwah jin, maka aku pergi bersama mereka. Maka aku baca kepada mereka al-Qur’an)). Berkata: Maka kami bertolak maka kami mendapati kesan-kesan mereka dan api-api mereka dan mereka bertanya kepada Rasulullah ‎ﷺ makanan maka Baginda ‎ﷺ bersabda: ((Bagi kamu setiap tulang yang disebut nama Allah yang jatuh dari tangan kamu atau yang tersisa daging dan setiap najis binatang kamu)). Maka bersabda Rasulullah ‎ﷺ: ((Maka janganlah kamu beristinjak dengan keduanya kerana sesungguhnya keduanya itu makanan saudara-saudara kamu))

5. Kita harus memahami hadis sahih ini bahawa Rasulullah ‎ﷺ mengambil cakna tentang makanan jin-jin yang Rasulullah ‎ﷺ sifatkan sebagai saudara-saudara kamu (إِخْوَانِكُمْ). Bagaimana dengan asap setanggi atau kemenyan? Asap setanggi atau kemenyan adalah makanan jin ketika mereka ghaib. Qarin jin kita sendiri ketika menghidu bau setanggi atau kemenyan akan sendawa. Seolah-olah kita makan sesuatu. Jika kita tidak menjaga khadam keris maka ibarat seorang Jeneral yang tidak menjaga kebajikan tentera-tenteranya. Atau seorang ibu dan ayah yang tidak menjaga makan minum anaknya. Mengamuklah tentera-tentera atau anak-anak. Lebih-lebih lagi di saat peperangan maka mereka akan kelaparan sedangkan ada musuh yang perlu dilawan. Maka Jeneral seperti ini harus menerima kekalahan. Lebih bahaya lagi jika khadam keris akan mengamuk kerana kebajikan mereka tidak terjaga. Maka Sang Jeneral akan diserang oleh tentera-tentera sendiri. Bukan lagi musuh yang  mengalahkan mereka tetapi tentera sendiri yang memberontak.

6. Saya ada sentuh tentang qarin jin. Qarin jin kita oleh kerana dia jin maka dia bersifat seperti jin. Tubuh kita inilah sarangnya. Ada ketika dia keluar dari sarangnya. Samada dalam keadaan ghaib atau menzahirkan dirinya. Ia disebut ‘bertasyakkul’. Qarin jin kita memerlukan besi untuk membentuk semangatnya yang kental. Begitu juga ketika dia masuk ke sarangnya (tubuh kita) maka kita mempunyai semangat kental. Kita mungkin diserang sihir. Sihir dapat ditangkis dengan kuasa ghaib besi. Cuma sahaja perjanjian kita dengan khadam keris adalah seperti dalam Surah al-Jin iaitu tidak menyengutukan Allah (‎وَلَنْ نُشْرِكَ بِرَبِّنَا أَحَدًا)[al-Jin:2]. Bantu membantu. Itu sahaja. Syirik bila sembah keris atau melanggari hukum-hukum dan ‘aqidah Islam.

7. Semangat keris boleh bersatu dengan kita secara baik jika kita menjaga dengan baik keris kita termasuk memperasapkannya. Ibarat kita menjaga makan-minumnya. Anak-anak akan berbakti kepada ibu-bapa jika kedua mereka menjaga dengan baik anak-anak mereka. Begitu juga tentera akan berperang dengan sesungguh hati jika kebajikan mereka dijaga oleh Sang Jeneral. Begitulah dengan halnya khadam keris. Qarin jin seseorang adalah berbeza saiznya dengan seseorang yang lain bergantung kepada ketinggian ilmu qarin jin itu. Oleh itu kita perlu mempunyai jawapan bagi mereka yang menyerang secara bertubi-tubi mengapa keris perlu disakralkan termasuk memperasapkannya.

8. Saya sebenarnya mendalami dan menghayati ilmu besi terutama keris. Menghubungi beberapa kenalan yang arif besi dan keris. Saya tandus tentang suatu maksud “pendokok” pada sebilah keris. Tanya di situ dan tanya di sini. Setelah saya pasang “pendokok” pada bilah keris saya ‘Keris Muhammad’, saya dapat merasakan satu energi ghaib pada tengkok saya. Tahulah saya, saya sedang bersatu dengan kerisku Keris Muhammad. Menangis saya, ceteknya ilmu saya tentang hakikat sebuah makna besi. Oleh kerana ada satu tugasan kerja litigasi emas, saya hubungi peguam defendan yang mewakili syarikat emas. Dulu sakit tengkok saya bila berbicara dengannya. Sekarang tidak lagi. Fahamlah saya pada keris itu penuh “falsafah keinsanan”. Bertikam secara suara ini lagi bahaya dari bertikam secara fizikal, dalam keadaan tertentu. Serangan Iblis dan bala tenteranya (وَجُنُودُ إِبْلِيسَ أَجْمَعُونَ)[as-Shu’ara:95] yang PALING BAHAYA adalah pada SUARANYA (‎بِصَوْتِكَ)[al-Isra’:64]. Hulu Keris Muhammad itu Hulu Pekaka/Tajong. Ukiran motif kompleks itu menunjukkan falsafah “pemikiran kompleks” kepada saya bila bersatu dengannya dan bagi khadamnya. Kamus Dewan 4 : sebab pulut santan binasa sebab mulut badan binasa peribahasa perkataan yang tajam itu kerap kali mendatangkan kecelakaan kepada diri sendiri. Pendokok itu bagai penyangga kepada empunya besi yang cuba mengganggu tutur-bicara. Musa bukan setakat berdoa (وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِي)[Ta Ha: 27] tetapi juga menggunakan asma’ tongkat [al-A’raf: 107;117][as-Shura:32;45][Ta Ha:18][an-Naml:10][al-Qasas:31]. Hulu Pekaka bagaikan pengintip yang memerhati sebuah rumah jika ada mara-bahaya. Menyambar musuh bila perlu. Mengejar mangsa hatta ke dalam air. Berwajah bengis bila perlu. Hulu adalah ibarat kepala mentafsir segala sesuatu. Jika perlu bertikam maka bertikamlah ia.

9. Kita boleh bersatu dengan qarin jin kita apabila qarin jin kita masuk ke sarangnya (tubuh kita). Dia akan mengolah pergerakan kita, cara fikir kita, bertutur-kata dan lain-lain mengikut sifat keris kita. Tutur-kata kita itu mungkin tusukan atau libasan keris yang boleh mematahkan hujah-hujah lawan. Begitulah juga khadam keris dia akan bersifat seperti mana sifat keris seseorang. Oleh itu warisan bangsa ini harus dijaga dengan elok-elok dan kita sendiri harus mengetahui cara ia berfungsi. Cuma jangan terlalu taksub dengan keris. Yang penting kita harus ada ilmu-ilmu tentang besi.

Advertisements

BERGEDIL IKAN ‘ALA TOK MINAH’

1. Apabila saya kelapangan biasanya aku memasak gulai kambing atau bergedil ikan. Dua makanan kegemaran saya. Petang ini saya masak bergedil ikan resepi peninggalan arwah Tok Minah (nenek sebelah bapa).

2. Bahan-Bahan Resepi Bergedil Ikan Arwah Tok Minah;

i- ikan selayang/sardin putih atau hitam 10 ekor

ii- kelapa parut sebutir (sebaik2nya kelapa berkulit tua 3 tapang sebab lebih manis)

iii- bawang merah kecil 10 ulas

iv- halia 2 inci

v- 3 helai daun kunyit

vi- garam halus secukup rasa

vii- telur ayam kampung 2 biji

viii- minyak untuk mengoreng

3. Ikan dilolohkan isinya. Buang tulang. Ambil isi sahaja. Jangan buang kepala kerana untuk dimasukkan isi. (Lihat seperti dalam gambar)

4. Daun kunyit dihiris halus.

5. Masukkan isi ikan, bawang, halia dan daun kunyit ke dalam blender.

6. Selepas telah hancur bahan-bahan ini diblender, taburkan garam dan gaulkan dengan kelapa parut dan telur.

7. Apabila bahan-bahan telah sebati maka buat bulat-bulat seperti cengkodok.

8. Goreng secukup masak.

Nah telah siap!!!!

TARIK DUIT 2017 : PADA MEMBAHASKAN PENGERTIAN WANG KERING DAN WANG BASAH

1. ‘Wang Kering’ dan ‘Wang Basah’ adalah satu pendefinisian bagi memudahkan kita mengerti tentang maksud dan makna rezeki yang datang kepada kita. Seperti yang saya telah bahaskan dalam TARIK DUIT 2017 (BAB: MAKAN). Makanan dan cara kita makan mengundang seribu makna tentang rezeki yang akan kita dapat.

2. Kebanyakkan kita tidak memahami hal-hal sebegini. Itulah yang menyebabkan samada kita sukar mendapat rezeki atau mendapat rezeki tetapi tidak berkat. Kita sebenarnya berurus dengan perantaraan orang lain untuk mendapatkan rezeki. Orang yang kita berurus itu mempunyai nawaitu atau maksud tersendiri samada dia nyatakan maksud dan terma-terma untuk dia berurus dengan kita. Atau dia sembunyikan dari kita. Jika rezeki yang Allah hendak sampaikan kepada kita itu mempunyai maksud rezeki basah atau kering maka dia akan nyatakan. Ada rezeki yang hendak dia sampaikan itu adalah bermaksud Wang Kering ada juga bermaksud Wang Basah. Kadang-kadang dia menyata secara langsung atau terang. Kadang-kadang dia menyatakan secara tersembunyi.

3. Saya sudah beri bayangan tentang apa maksud ‘wang kering’ dan ‘wang basah’. ‘Wang basah’ biasanya angka ia ‘35’ atau ‘53’ atau ‘69’. ‘Wang kering’ biasanya angka ia ‘29’ atau ‘96’. Qarin jin kita akan mentafsirkan angka ‘35’ atau ‘53’ sebagai ‘50’. Pertahan kita telah bocor. Qarin jin merupakan antibodi kita. Cuba lihat wang RM50. Mengapa ia samada ‘wang minyak laut’ atau ‘wang minyak sawit’? Jin sensitif dengan perlambangan-perlambangan, termasuk qarin jin. Kita yang mengemudi qarin jin kita. Berani buat, berani tanggung. Itulah rahsia atau hijab di sebalik rezeki yang kita dapat.

4. Rezeki kita berkaitan dengan makhluk lain. Kadang-kadang yang membawa itu adalah jin-jin. Samada ifrit atau khadam atau qarin jin. Ada juga bunian. Ada juga malaikat. Pengecualian kepada ‘hidangan dari langit’ seperti yang berlaku pada sahabat-sahabat Isa a.s. Semua ini adalah kaedah menarik duit. Kita kadang-kadang alpa duit yang kita tarik itu sebenarnya adalah wang basah. Sedangkan kita menyangka ia adalah wang yang tiada maksud tersembunyi atau saya istilahkan sebagai wang kering.

5. Bagaimana untuk kita mengesan rezeki yang kita dapat itu kering atau basah? Ia pada awalnya bermula dengan apa yang kita makan dan bagaimana kita makan. Jika kita makan sesuatu yang basah maka kita akan mendapat rezeki atau wang basah. Jika kita memakan sesuatu yang kering maka kita akan mendapat rezeki atau wang kering. Kadang-kadang kita boleh melihat kepada angkanya samada dalam transaksinya atau kod-kod dalam wang atau resit-resit. Apakah kod-kod transaksi kita.

6. Jika rezeki yang kita dapat itu adalah rezeki kering maka kita usah meroyan untuk mencari wanita/lelaki dalam transaksi itu. Begitu juga kita mendapat rezeki basah maka kita usah menjauh diri dari wanita/lelaki di sebalik transaksi itu. Ia adalah terma-terma dalam sesuatu transaksi. Kita harus peka dalam hal-hal sebegini kerana Allah ciptakan kita bersama dalam tubuh kita ini qarin jin.

7. Bagi pemuda-pemudi yang baru memulakan mencari rezeki maka dinasihatkan memahami hal-hal sebegini kerana ada maksud di sebalik rezeki-rezeki yang datang kepada kamu. Begitu juga yang berlaku kepada Musa a.s. adalah jelas dia ditawarkan anak perempuan pengembala kambing sebagai isteri dan bekerjasama mengembala kambing milik bakal mertuanya. Akhirnya Musa a.s. mempunyai kambing-kambing dan seorang isteri.

8. Jangan takut jika rezeki tidak datang kepada kita. Jangan membuat jenayah bagi mencari rezeki. Akan berlaku perkara-perkara yang tidak diingini jika kita melakukan jenayah. Kita harus ingat bahawa Adam a.s. dan Hawa tercampak keluar dari syurga kerana memakan buah dari pokok terlarang.

9. Jangan main-main dengan hal makan. Ia menyimpulkan seribu makna dan maksud. Kita hendaklah berhati-hati dalam hal makan dan minum kerana ia boleh mengundang kepada kita seribu masalah jika tidak memahami tentang hal-hal makan dan minum.

10. Oleh itu jika wang dalam poket kita kecil sahaja maka janganlah takut kerana kita sebenarnya bekerja bersama qarin jin kita. Mungkin duit dalam poket kita hanyalah RM10 sahaja namun bagi qarin jin kita ia mentafsirkan RM10,000 sebagai contohnya. Sebagai satu contoh transaksi ialah jika kita melakukan secara online maka ia keluar di skrin komputer atau gajet orang lain dengan angka yang lebih besar. Kita perlu ilmu untuk menarik duit sebenarnya. Lama-lama qarin jin kita akan membawa rezeki atau wang kepada kita, apa yang dia lakukan di sebalik transaksi-transaksi kita.

11. Kita lah yang mengemudi qarin jin kita. Oleh itu kita harus tajam minda dalam memahami rezeki atau wang yang akan sampai kepada kita. Oleh kerana qarin jin kita itu adalah JIN maka sifatnya adalah seperti jin. Ia boleh bertasyakkul dengan samada orang-orang dalam rumah kita atau di luar rumah ketika di dimensi ghaib atau zahir. Kita harus mendalami tentang jin. Dia akan mengajar kita siapa diri dia sebenarnya kepada kita. Tapi harus ingat dan berhati-hati dengan mainan jin-jin lain atau syaitan-syaitan yang cuba memperdaya kita. Yakinlah perkara-perkara yang dibincangkan dalam al-Quran dan hadis itu benar-benar wujud. Cuma sahaja kita harus memahaminya dan bagaimana ia berfungsi.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: MEMBANGKIT TENAGA DALAM AL-‘AIN DAN MENENTANGNYA

Muqadimah

1. Kewujudan tenaga dalam al-‘ain itu adalah satu perkara yang thabit dalam beberapa nas al-Quran dan Sunnah. Memungkirinya jatuh kufur. Seolah-olah tidak beriman dengan Allah dan Rasul-Nya. Samada kita ingin mengetahui ia wujud atau memanipulasi satu tenaga dalam al-‘ain ini bergantung kepada kita. Jika kita tidak mempercayainya ia wujud maka kita bukan setakat mengingkari Allah dan Rasul-Nya, tetapi mendedahkan diri kita kepada bahaya!

Pendefinisian

Di dalam Surah al-Qalam: 51 Allah berfirman seperti berikut:

وَإِنْ يَكَادُ الَّذِينَ كَفَرُوا لَيُزْلِقُونَكَ بِأَبْصَارِهِمْ لَمَّا سَمِعُوا الذِّكْرَ وَيَقُولُونَ إِنَّهُ لَمَجْنُونٌ

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Dan sesungguhnya orang-orang yang kafir itu, hampir-hampir menggelincir dan menjatuhkanmu dengan pandangan mereka (yang penuh dengan permusuhan dan kebencian), semasa mereka mendengar Al-Quran sambil berkata: “Sebenarnya (Muhammad) itu, sungguh-sungguh orang gila”.

2. Dalam ayat ini disebut sebagai (بِأَبْصَارِهِمْ)(dengan pandangan-pandangan mereka). Di dalam hadis-hadis yang akan dipetik selepas ini dengan perkataan (الْعَيْنُ)(mata).

3. Dengan matalah kita memandang. Ia umpama satu kekuatan minda dan tenaga dalam tubuh yang dihantar melalui mata kepada objek yang hendak dimudaratkan. Dalam Surah al-Qalam: 51 disebut (لَيُزْلِقُونَكَ)(menggelincir dan menjatuhkanmu). Ia walau bukan serangan fizikal dari empunya al-‘ain namun tenaganya dapat mewujudkan satu serangan fizikal kepada mangsa. Ia boleh membunuh sebenarnya! Ia boleh menyebabkan seorang perempuan yang mengandung gugur kandungannya!

Hadis-Hadis Tentang Al-‘Ain

Berikut adalah beberapa hadis yang menyebut tentang al-‘ain:

«2199» حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ عَمْرِو بْنِ دِينَارٍ عَنْ عُرْوَةَ وَهُوَ أَبُو حَاتِمِ بْنُ عَامِرٍ عَنْ عُبَيْدِ بْنِ رِفَاعَةَ الزُّرَقِيِّ أَنَّ أَسْمَاءَ بِنْتَ عُمَيْسٍ قَالَتْ: يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ وَلَدَ جَعْفَرٍ تُسْرِعُ إِلَيْهِمُ الْعَيْنُ أَفَأَسْتَرْقِي لَهُمْ فَقَالَ: ((نَعَمْ فَإِنَّهُ لَوْ كَانَ شَيْءٌ سَابَقَ الْقَدَرَ لَسَبَقَتْهُ الْعَيْنُ)).

قَالَ أَبُو عِيسَى: وَفِي الْبَابِ عَنْ عِمْرَانَ بْنِ حُصَيْنٍ وَبُرَيْدَةَ. وَهَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ.

Sunan at-Tirmizi

Dari Ubaid Bin Rifa’ah az-Zurqi, sesungguhnya Asma’ Binti ‘Umaisy berkata: Wahai Rasulullah sesungguhnya anak Ja’far diserang oleh al-‘ain. Adakah aku melindunginya bagi mereka. Maka Rasulullah ﷺ bersabda: ((Ya, maka sesungguhnya jika ada sesuatu mendahului taqdir maka yang mendahuluinya adalah al-‘ain))

«2203» حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ الْحَسَنِ بْنِ خِرَاشٍ الْبَغْدَادِيُّ حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ إِسْحَاقَ الْحَضْرَمِيُّ حَدَّثَنَا وُهَيْبٌ عَنِ ابْنِ طَاوُسٍ عَنْ أَبِيهِ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((لَوْ كَانَ شَيْءٌ سَابَقَ الْقَدَرَ لَسَبَقَتْهُ الْعَيْنُ وَإِذَا اسْتُغْسِلْتُمْ فَاغْسِلُوا)).

قَالَ أَبُو عِيسَى: وَفِي الْبَابِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو.

وَهَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ غَرِيبٌ. وَحَدِيثُ حَيَّةَ بْنِ حَابِسٍ حَدِيثٌ غَرِيبٌ. وَرَوَى شَيْبَانُ عَنْ يَحْيَى بْنِ أَبِي كَثِيرٍ عَنْ حَيَّةَ بْنِ حَابِسٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَعَلِيُّ بْنُ الْمُبَارَكِ وَحَرْبُ بْنُ شَدَّادٍ لاَ يَذْكُرَانِ فِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ.

Sunan at-Tirmizi

Dari Ibnu Thawus dari ayahnya dari Ibnu Abbas berkata: Bersabda Rasulullah ﷺ: ((Jika ada sesuatu mendahului taqdir maka yang mendahuluinya adalah al-‘ain. Dan bila kamu membasuh maka basuhlah mereka)).

«3635» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ نُمَيْرٍ حَدَّثَنَا مُعَاوِيَةُ بْنُ هِشَامٍ حَدَّثَنَا عَمَّارُ بْنُ رُزَيْقٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عِيسَى عَنْ أُمَيَّةَ بْنِ هِنْدٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَامِرِ بْنِ رَبِيعَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ((الْعَيْنُ حَقٌّ)).

Sunan Ibnu Majah

Dari Abdullah Bin ‘Amir Bin Rabi’ah Dari ayahnya Dari Rasulullah ﷺ bersabda: ((Al-‘Ain adalah suatu yang benar wujud)).

«3638» حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ عَمَّارٍ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ أَبِي أُمَامَةَ بْنِ سَهْلِ بْنِ حُنَيْفٍ قَالَ مَرَّ عَامِرُ بْنُ رَبِيعَةَ بِسَهْلِ بْنِ حُنَيْفٍ وَهُوَ يَغْتَسِلُ فَقَالَ لَمْ أَرَ كَالْيَوْمِ وَلاَ جِلْدَ مُخَبَّأَةٍ. فَمَا لَبِثَ أَنْ لُبِطَ بِهِ فَأُتِيَ بِهِ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقِيلَ لَهُ أَدْرِكْ سَهْلاً صَرِيعًا. قَالَ: ((مَنْ تَتَّهِمُونَ بِهِ)). قَالُوا عَامِرَ بْنَ رَبِيعَةَ. قَالَ: ((عَلاَمَ يَقْتُلُ أَحَدُكُمْ أَخَاهُ إِذَا رَأَى أَحَدُكُمْ مِنْ أَخِيهِ مَا يُعْجِبُهُ فَلْيَدْعُ لَهُ بِالْبَرَكَةِ)). ثُمَّ دَعَا بِمَاءٍ فَأَمَرَ عَامِرًا أَنْ يَتَوَضَّأَ فَيَغْسِلَ وَجْهَهُ وَيَدَيْهِ إِلَى الْمِرْفَقَيْنِ وَرُكْبَتَيْهِ وَدَاخِلَةَ إِزَارِهِ وَأَمَرَهُ أَنْ يَصُبَّ عَلَيْهِ. قَالَ سُفْيَانُ قَالَ مَعْمَرٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ وَأَمَرَهُ أَنْ يَكْفَأَ الإِنَاءَ مِنْ خَلْفِهِ.

Sunan Ibnu Majah

Dari Abi Umamah Bin Sahl Bin Hunaif, berkata : ‘Aamir Bin Rabi’ah r.a. telah melihat Sahl bin Hunaif r.a. sedang mandi, maka dia berkata : Aku tidak pernah melihat seperti hari ini suatu kulit yang putih melepak! Maka dia (Sahl) telah rebah. Maka dibawa kepada Nabi ﷺ maka baginda diberitahu bahawa : Ketahuilah Sahl telah jatuh. Baginda telah bertanya: “Siapakah yang telah menyerangnya?”. Mereka berkata: ‘Aamir Bin Rabi’ah. Baginda bersabda: “Atas dasar apa seseorang dari kamu mahu membunuh sahabatnya? Jika melihat seorang dari kamu yang ditakjubnya maka hendaklah mendoanya dengan keberkatan.” Kemudian baginda menyuruh membawa air dan mengarah ‘Aamir untuk berwudhuk. Maka dibasuhkan wajahnya dan kedua tangannya sehingga kedua siku dan kedua buku lali serta dalam bajunya. Dan diarahkan kepadanya untuk dijirus ke atasnya.”

«3882» حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ عَنِ الأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنِ الأَسْوَدِ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ: كَانَ يُؤْمَرُ الْعَائِنُ فَيَتَوَضَّأُ ثُمَّ يَغْتَسِلُ مِنْهُ الْمَعِينُ.

Sunan Abu Daud

Dari ‘Aisyah r.a. Berkata: Adalah Rasullullah ﷺ mengarahkan orang yang menyerang dengan al-‘ain berwudhuk kemudian membasuh dengannya orang yang diserang al-‘ain.

Penangkisan

4. Imam Ibnu Qayyim al-Jawziyyah di dalam Zād al-Ma’ād Fi Hadyi Khairal Ibād menyaran untuk mengamalkan potongan Surah Al-Mulk: 3 – 4 seperti berikut bagi menangkis al-‘ain:

فَارْجِعِ الْبَصَرَ هَلْ تَرَىٰ مِنْ فُطُورٍ

ثُمَّ ارْجِعِ الْبَصَرَ كَرَّتَيْنِ يَنْقَلِبْ إِلَيْكَ الْبَصَرُ خَاسِئًا وَهُوَ حَسِيرٌ

5. Pengalaman saya jika tenaga al-‘ain diserang itu tidak berapa kuat maka boleh lah dan sempat lah kita membaca potongan Surah Al-Mulk: 3 – 4 ini. Namun jika kuat maka kita tidak sempat lagi untuk menangkisnya.

«3640» حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ سُلَيْمَانَ عَنْ عَبَّادٍ عَنِ الْجُرَيْرِيِّ عَنْ أَبِي نَضْرَةَ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ قَالَ: كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَعَوَّذُ مِنْ عَيْنِ الْجَانِّ وَأَعْيُنِ الإِنْسِ فَلَمَّا نَزَلَتِ الْمُعَوِّذَتَانِ أَخَذَهُمَا وَتَرَكَ مَا سِوَى ذَلِكَ.

Sunan Ibnu Majah

Dari Abi Said berkata: Adalah Rasulullah ﷺ meminta perlindungan dari ‘ain jin dan mata-mata manusia. Bilamana diturunkan al-muawizatain (al-falaq) dan (al-nas) maka Rasulullah ﷺ meninggalkan amalan-amalan lain. Al-muawizatain ini elok dibaca ketika solat atau wirid selepas sembahyang.

6. Pengalaman saya diserang al-‘ain ialah saya dapati penyerang mempunyai gelombang berbeza. Ada yang menyakitkan minda dan tubuh. Ada yang penuh hasad dan memusnahkan apa di sekitar. Gelombang al-‘ain adalah berbeza dari seorang dengan orang yang lain. Umpama bisa ular bergantung kepada spesisnya.

7. Ular memerlukan sengatan yang menyentuh untuk memindahkan bisanya. Namun al-‘ain boleh menyerang tanpa sentuhan walau dari jarak beribu-ribu kilometer seperti gelombang komunikasi yang dapat berhubung walau dari jauh.

Hukum Penceraian Di Bawah Pengaruh al-‘Ain

8. Oleh itu hukum penceraian bagi seorang lelaki yang melafazkan cerai di bawah pengaruh al-‘ain adalah tidak sah kerana ia bukanlah atas kehendaknya namun di bawah pengaruh luar.

Memanipulasi Al-‘Ain

9. Kita sebenarnya boleh memanipulasi serangan al-‘ain dengan menyerap tenaganya dan menyimpannya dalam tubuh kita. Kita kemudian boleh mempergunakannya semula. Ibarat caj bateri ke satu bateri yang lain. Apabila kita selalu terdedah dengan al-‘ain maka kita akan kalih atau lali dengan serangannya.

10. Kita juga boleh memanipulasi al-‘ain dengan secara mengarahkan dan mengawal seseorang dari jarak jauh. Jika kita selalu menghayati dan memperhalusi al-‘ain kita boleh membaca minda seseorang.

Hakikat Al-‘Ain

11. Mengapakah Rasulullah ﷺ menyuruh al-‘a’in (الْعَائِنُ) (orang yang menyerang secara ‘ain) berwudhuk dan membasuhkan al-ma’in (الْمَعِينُ) (orang yang diserang ‘ain) dengan air wudhuk tersebut? Ia adalah kerana tenaga itu adalah tenaga dalam sertaan seseorang dengan qarin jinnya yang diciptakan dari api. Maka untuk menghilangkan ‘kepanasan’ api adalah dengan menggunakan air.

12. Kita biasanya mengenali orang yang mempunyai al-‘ain ini ia mempunyai tanda hitam di sekitar matanya dan mempunyai renungan yang tajam.

Kesimpulan

13. Orang-orang yang mempunyai al-‘ain ibarat pakar-pakar tenaga nuklear. Ada yang menggunakannya untuk kebaikan. Ada yang menggunakannya untuk keburukan. Dicadangkan kepada sesebuah negara apabila mendapati seseorang mempunyai al-‘ain maka hendaklah diserapkan ke dalam satu unit khas untuk misi-misi negara. Ilmu tenaga dalam ini jika dilihat negatifnya ia adalah memudaratkan. Namun ia suatu yang positif jika diguna ke arah kebaikan.

MENYELUSURI ILMU SYARIAT, TAREQAT, HAKIKAT DAN MAKRIFAT DALAM KELOMPOK SUFI MELAYU

1.  Saya dapati bahawa klasifikasi-klasifikasi syariat, tareqat, hakikat dan makrifat  ini hanya wujud di kalangan kelompok sufi Melayu. Saya tak dapati dari teks karangan bangsa-bangsa lain. Klasifikasi yang disebut itu hanya wujud itu secara serangkai syariat, tareqat, hakikat dan makrifat. Namun isi-isi perbincangan ini iaitu syariat, tareqat, hakikat dan makrifat memang wujud dalam teks bangsa lain tetapi tidak secara pengkelasannya secara serangkai.

2. Agak unik juga rupanya Bangsa Melayu ini. Saya menduga sebelum Rasulullah ‎ﷺ diutuskan wujud di kalangan Bangsa Melayu rasul yang mengajar tentang ilmu empat serangkai ini. Jika kita kaji al-Quran memang Allah menegaskan bahawa setiap umat itu diutuskan rasul dan nabi dengan bahasa kaum mereka.

SYARIAT

3. Bagi permulaan anak-anak Melayu diajar dengan syariat. Batu Bersurat Terengganu adalah bukti terawal penegakkan syariat. Ia adalah menepati standard al-Quran. Hukum-hakam Islam menjadi landasan kepada menyusun hal-ehwal dan urus tadbir Bangsa Melayu. Bangsa Melayu sangat menghargai dan menjunjung tinggi penegakkan syariat. Ini dapat dilihat kepada cubaan Kerajaan Bangsa Melayu di Kelantan dan Terengganu (suatu ketika dahulu) khususnya di bawah PAS. Walaupun hukum-hakam atau syariat ini belum ditaqninkan ia dilihat mendasari perjalanan hidup Bangsa Melayu. Bangsa Melayu adalah bangsa yang beradab setelah diajar hukum syariat. Orang Melayu agak sensitif tentang syariat. Mereka akan berdemo dan berarak jika berlaku perlanggaran syariat di Alam Melayu. Contohnya tentang pesta arak.

TAREQAT

4. Apabila telah kemas pegangan anak-anak Melayu tentang syariat maka anak-anak Melayu diajar supaya bertareqat. Walau istilah tareqat ini mempunyai pelbagai interpretasi seperti adakah ia kumpulan-kumpulan tareqat sufi atau boleh dibahaskan lebih luas lagi? Mengajar menyertai partai politik atau NGOs itu satu disiplin tareqat. Maka dalam kelompok ini samada tareqat sufi atau partai politik atau NGOs itu adalah satu tareqat. Di dalamnya anak-anak Melayu diajar dan dipandu kepada disiplin yang lebih jauh lagi. Tareqat ulung ialah “jalan” al-Quran dan Sunnah. Tekstual al-Quran dan hadis mengundang pentafsiran literal dan figuratif di kalangan Bangsa Melayu. Bagi yang berdisiplin Ahlu Sunnah Wal Jamaah mereka berpegang kepada sesuatu yang figuratif. Maka wujudlah Sifat 20 dalam mengenal Allah. Bab ini sesuai dalam MAKRIFAT. Bagi yang berdisiplin Salafi atau bahasa kasarnya Wahabi maka mereka berpegang secara literal. Maka disiplin mereka mengenal Allah atau MAKRIFAT itu ialah Tauhid al-Asma’ Wa al-Siffah, Tauhid Rububiyyah dan Tauhid Uluhiyyah. Dewasa kini ada segelintir anak-anak Melayu yang cenderung kepada disiplin Syiah. Saya tak mahu komen tentang disiplin ini kerana saya kekurangan teks original membahaskan tentang Syiah. Ia agak kontroversi.

HAKIKAT

5. Selepas menjalani syariat dan tareqat anak-anak Melayu diajar tentang hakikat. Hakikat ialah bermaksud apa itu yang tersembunyi di sebalik yang diharamkan syariat. Hakikat itu mempunyai takwil. Ada keindahan di antara berpegang kepada syariat dan melanggarnya. Ada maksud tersembunyi di sebalik perlanggaran syariat. Ia ibarat kisah Musa dengan Khidhir (Jibril) yang mengajar Musa ilmu hakikat. Orang awam ditegah menjalani disiplin hakikat jika mereka belum menempuh dan menguasai disiplin syariat dan tareqat. Perlaksanaan syariat juga adalah mesti menepati ruh hakikat. Jika syariat tidak menepati ruh hakikat maka ia bukanlah syariat yang berdasar al-Quran dan hadis. Penguasa-penguasa dan pelaksana-pelaksana syariat harus menguasai syariat, tareqat dan hakikat sebelum melaksanakan hukuman dalam syariat. Jiwa akan tenteram bila menguasai ilmu hakikat dan memahami apa yang terselindung di sebalik syariat. Kita lebih bijaksana di dalam bertindak dan memutuskan sesuatu apabila memahami dan menguasai hakikat.

MAKRIFAT

6. Secara turun-temurun Bangsa Melayu di ajar dengan (أول الدين معرفة الله)(Awal-awal agama adalah mengenal Allah). Di dalam Batu Bersurat Terengganu tertulis “Dewata Mulia Raya”. Ia adalah bahasa Melayu kuno. Tulisannya walaupun Jawi (pengaruh Arab)  namun pengistilahan Allah dengan nama Dewata Mulia Raya mengambarkan Melayu belum diArabkan tentang makrifat. Jikalah Awal-awal agama adalah mengenal Allah mengapakah disiplin makrifat ini diklasifikasi dan disusun akhir sekali dari 4 serangkai ini? Ini menunjukkan bahawa yang sebenarnya syariat itu yang terutama dan diajar kepada anak-anak Melayu. Bagi saya (أول الدين معرفة نفسك)(Awal-awal agama adalah mengenal diri mu). Saya rasa ini yang paling tepat. Seakan-akan ada kebenaran kepada ‘hadis’ ini (من عرف نفسه فقد عرف ربه)(Barang siapa mengenali dirinya, maka dia mengenal Tuhannya). Lagipun kata-kata Awal-awal agama adalah mengenal Allah tidak dijumpai dalam hadis. Jika adapun ia adalah dalam hadis Jibril berjumpa Rasulullah ﷺ di mana baginda ditanya apa itu iman, Islam dan ihsan. Ihsan secara tekstual dalam hadis tersebut adalah berkenaan makrifat. Ia adalah ikatan antara syariat dan makrifat iaitu mengabdikan diri kepada Allah seolah-olah melihat-Nya, jika tidak dapat melihat-Nya sesungguhnya Allah melihat kita. Berbagai-bagai lagi ‘keanehan’ dalam kelompok sufi Melayu. Kita tidak pasti samada ia berasal dari rasul-rasul Melayu sebelum Muhammad ﷺ diutuskan atau rekaan-rekaan anak-anak Melayu. Oleh itu adalah terbaik bagi Bangsa Melayu menyelusuri disiplin tareqat al-Quran dan hadis dalam mengenal pasti samada ia benar atau tidak. Satu lagi makrifat Melayu ialah tentang hakikat Muhammad ﷺ. Saya dapati ia tidak wujud dalam kitab atau bangsa lain. Iaitu konsep Muhammad Awal dan Muhammad Akhir. Muhammad Zahir dan Muhammad Batin. Orang Melayu agak serius dalam cubaan memahami atau makrifat Allah dan Rasul-Nya.

KESIMPULAN

7. Bangsa Melayu adalah unik kerana mereka memperturun secara mulut-ke mulut sesuatu ilmu suatu ketika dahulu. Ini mengundang kesamaran kepada kita tentang autentik sesuatu ilmu yang wujud di rumpun Melayu khususnya kelompok sufi Melayu. Ledakan internet maka Melayu berbahas sesama mereka tentang peninggalan datuk-nenek mereka tentang syariat, tareqat, hakikat dan makrifat. Pengaruh luar terutama Arab juga melahirkan Melayu yang cenderung mendasari secara fikiran dan tindakan Arab. Seperti saya selalu tegaskan usah mengArabkan Melayu tetapi mengIslamkan Melayu. Ada ilmu-ilmu datuk-nenek mereka yang sesuai dengan Bangsa Melayu dengan syarat ia tidak bertentangan dengan al-Quran dan Sunnah.

FEQAH RASUAH

1. Allah berfirman di dalam Surah al-Baqarah:188:

وَلَا تَأْكُلُوا أَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ وَتُدْلُوا بِهَا إِلَى الْحُكَّامِ لِتَأْكُلُوا فَرِيقًا مِنْ أَمْوَالِ النَّاسِ بِالْإِثْمِ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ

• Abdullah Muhammad Basmeih:
Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah, dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim-hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui (salahnya).

2. Allah telah menegah kita (1) memakan harta di antara kita secara batil (2) memberi rasuah kepada hakim-hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan dosa secara kita sedar.

3. Mengapakah rasuah itu dikaitan dengan makan? Ya, sesuatu yang kita perolehi itu bermula dengan makan. Kerana cara kita makan itu mentafsirkan sesuatu apa yang akan kita buat. Kalau cara kita makan tidak betul maka cara kita buat pun tidak betul.

4. Seterusnya rasuah di dalam ayat di atas dikaitkan dengan hakim-hakim. Negara yang maju (developed) adalah negara yang menegakkan ‘RULE OF LAWS’ atau ‘NEGARA HUKUM’. Khilaf di kalangan warganegara atau bukan warganegara diselesaikan secara undang-undang. Samada nasihat orang yang mengetahui undang-undang di luar Mahkamah atau dirujuk kepada hakim-hakim di Mahkamah.

5. Di sinilah bermula bahayanya atau jenayah rasuah. Iaitu dengan memberi rasuah kepada para hakim untuk memutuskan sesuatu keputusan agar berpihak kepada kita. Sedangkan keputusan sepatutnya berpihak kepada orang lain.

6. Rasulullah mencela orang memberi dan menerima rasuah. Lihat hadis Sunan at-Tirmizi:

«1386» حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ عُمَرَ بْنِ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الرَّاشِي وَالْمُرْتَشِي فِي الْحُكْمِ.

Dari Abu Hurairah berkata ((Rasulullah ‎ﷺ mencela orang yang memberi rasuah dan menerima rasuah dalam sistem kehakiman))

7. Di Malaysia, akta yang mengawal hal-ehwal rasuah adalah Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2009 (Akta 694).

5. Dua elemen penting yang perlu ada dalam kes rasuah iaitu (1) suapan (2) penyalahgunaan kuasa. Jika wujud “suapan” tapi tidak wujud “penyalahgunaan kuasa” maka ia bukan rasuah. Begitu juga jika wujud “penyalahgunaan kuasa” tapi tiada “suapan” ia bukanlah rasuah. “Penyalahgunaan kuasa” tanpa “suapan” adalah kes terasing yang tidak cukup elemen rasuah.

6. Ini dapat dilihat dalam BAHAGIAN IV (KESALAHAN DAN PENALTI) Akta SPRM. Setiap suapan mesti disertai dengan kesalahan “penyalahgunaan kuasa”  di dalam Seksyen 16(A) dan (B). Begitulah juga peruntukan di bawah seksyen-seksyen lain BAHAGIAN IV (KESALAHAN DAN PENALTI).

7. HAKIKAT RASUAH seperti yang kita bangkitkan dalam Surah al-Baqarah:188 itu menjelaskan bermula dengan (تَأْكُلُوا)(makan) atau bahasa Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2009 (Akta 694) adalah SUAPAN. Manakala PENYALAHGUNAAN KUASA pula adalah ( وَتُدْلُوا بِهَا إِلَى الْحُكَّامِ لِتَأْكُلُوا فَرِيقًا مِنْ أَمْوَالِ النَّاسِ بِالْإِثْمِ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ) iaitu [1](وَتُدْلُوا)(merasuah) [2] (إِلَى الْحُكَّامِ)(kepada hakim-hakim) iaitu penerima rasuah atau suapan [3] ( لِتَأْكُلُوا فَرِيقًا مِنْ أَمْوَالِ النَّاسِ) (untuk kamu makan sebahagian dari harta-harta orang lain). Ini bermaksud bukan setakat hakim menerima suapan tetapi juga telah memberi keputusan yang menyalah guna kuasa bertentangan prinsip-prinsip undang-undang sepatutnya. Menyisihkan PRINSIP KEADILAN. [4] ( بِالْإِثْمِ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ)(dengan dosa dan dalam keadaan kamu mengetahui). (بِالْإِثْمِ)(secara dosa) atau secara berjenayah. Jika tiada peruntukan atau lacunae dalam Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2009 (Akta 694) maka tertuduh boleh bebas. [5]( وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ)(dalam keadaan kamu mengetahui) iaitu inilah prinsip mens rea yakni mempunyai minda jenayah. Elemen [1] hingga [4] adalah actus reus yakni perbuatan jenayah.

8. Perlu ditegaskan bahawa pelaku rasuah bukan setakat litigan dan hakim-hakim namun juga pihak-pihak lain. Perkataan ‘mana-mana orang’ dalam Seksyen 16 Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2009 (Akta 694) adalah cukup luas merangkumi mana-mana pihak. Begitu juga perkataan ‘melalui atau bersama dengan mana-mana orang lain’ adalah accomplice dalam bahasa undang-undang moden.

9. Kekayaan dunia akan berganda-ganda jika dapat menghindari rasuah dalam urusan-urusan kita.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: SIAPAKAH IFRIT?

1. Ifrit (عِفْرِيتٌ) atau jamaknya afārit (عَفَارِيْت) bagi jin lelaki. Ifrītah (عِفْرِيْتَة) atau jamaknya ifrītāt (عِفْرِيْتَاْت) bagi jin perempuan adalah jin-jin yang kuat dan memiliki sifat amanah. Mereka juga memiliki ilmu yang tinggi khususnya dari sudut ghaib dan rohani. Sebagaimana firman Allah:

قَالَ عِفْرِيتٌ مِنَ الْجِنِّ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَنْ تَقُومَ مِنْ مَقَامِكَ ۖ وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Berkatalah Ifrit dari golongan jin: “Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu, dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah”. (An-Naml:39)

2. Ayat 39 di atas menunjukkan ifrit adalah spesis jin. Mereka kuat kerana memiliki ilmu yang tinggi serta saiz mereka sebenar di alam ghaib yang besar. Saiz mereka yang besar kerana ketinggian ilmu mereka. Mereka juga bersifat ‘gagah dan juga amanah’ (وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ). Dapat membawa singgahsana Ratu Saba’ dengan cepat walau dikawal dan jarak jauh (Yaman ke Jerusalem) iaitu lebih kurang 2265.24 kilometer memerlukan kekuatan dan ilmu yang tinggi.

3. Bagaimana untuk mengenali ifrit jika mereka berdepan dengan kita di alam zahir secara mereka menyamar rupa manusia? Jika mereka ingin memberitahu kita akan siapa mereka yakni mereka adalah ifrit maka mereka akan menunjukkan warna mata mereka adalah KUNING. Lagi pekat kuning warna mata mereka maka lagi besar saiz mereka dan tinggi ilmu mereka.

4. Kita harus ingat bahawa jin ini berpuak-puak dan berkabilah-kabilah (هُوَ وَقَبِيلُهُ)[al-A’raf: 27]. Secara dasarnya ada jin yang menghuni udara. Ada jin yang menghuni daratan. Ada jin yang menghuni lautan. Bukan setakat itu sahaja, yang menghuni udara pula ada sub-spesis. Begitulah pada yang menghuni lautan dan daratan. Sebagaimana firman Allah ( كُنَّا طَرَائِقَ قِدَدًا)(Kami ini pelbagai)[al-Jin:11]. Di alam jin ada yang bertubuh naga, singa, harimau, gajah, naga bersayap, gorila, duyung dan lain-lain.

5. Kajian saya dalam Sunan Sittah mendapati hanya Sahih Bukhari dan Muslim sahaja meriwayatkan tentang ifrit. Dalam Sahih Bukhari adalah hadis no.: 461, 3423 & 4808. Manakala dalam Sahih Muslim adalah hadis no. 1237. Makna hadis-hadis ini hampir sama melainkan berbeza sanad dan matan.

6. Di dalam Sahih Bukhari hadis no.: 3423, diriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda:

حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ زِيَادٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِنَّ عِفْرِيتًا مِنَ الْجِنِّ تَفَلَّتَ الْبَارِحَةَ لِيَقْطَعَ عَلَيَّ صَلاَتِي، فَأَمْكَنَنِي اللَّهُ مِنْهُ، فَأَخَذْتُهُ، فَأَرَدْتُ أَنْ أَرْبُطَهُ عَلَى سَارِيَةٍ مِنْ سَوَارِي الْمَسْجِدِ حَتَّى تَنْظُرُوا إِلَيْهِ كُلُّكُمْ فَذَكَرْتُ دَعْوَةَ أَخِي سُلَيْمَانَ رَبِّ هَبْ لِي مُلْكًا لاَ يَنْبَغِي لأَحَدٍ مِنْ بَعْدِي. فَرَدَدْتُهُ خَاسِئًا)). عِفْرِيتٌ مُتَمَرِّدٌ مِنْ إِنْسٍ أَوْ جَانٍّ، مِثْلُ زِبْنِيَةٍ جَمَاعَتُهَا الزَّبَانِيَةُ. Sahih Bukhari. Hadis No: 3423

((Sesungguhnya ada seorang ifrit dari jin dilepaskan semalam untuk menganggu solatku, maka Allah telah memenangi ku ke atasnya, maka aku mengambilnya, maka aku sesungguhnya ingin mengikatnya di tiang salah satu tiang-tiang masjid sehingga kamu semua dapat melihatnya. Namun aku teringat doa saudara ku Sulaiman ‘Ya Allah kurniakan lah daku kekuasaan yang tidak diperolehi oleh sesiapa pun selepasku.’ Maka aku lepaskannya dalam ketakutan. Berkata Bukhari: ifrit adalah yang degil di kalangan orang atau jin. Contoh زِبْنِيَةٍ maka jamaknya الزَّبَانِيَةُ. ))

7. Hadis Sahih no.: 3423 ini menunjukkan bahawa ada di kalangan ifrit yang melakukan kerja-kerja yang dimurkai oleh Allah. Hadis ini juga menunjukkan bahawa Rasulullah berjaya melawan ifrit bahkan menangkapnya walau ia sedang ghaib.

8. Ifrit sebenarnya mahu berkhidmat kepada manusia. Dalam an-naml:39 menunjukkan ada ifrit dalam majlis Sulaiman. Tetapi dinasihatkan jika ingin mengguna khidmat ifrit seseorang harus lebih tinggi ilmunya dari ifrit yang hendak dipergunakannya.

9. Tampaknya dalam an-namlu:39, tiada sebarang permintaan ganjaran dari ifrit untuk melakukan khidmat itu. Namun difahami bahawa berada dalam majlis Sulaiman di saat getir (perang) itu menunjukkan bahawa ifrit ini agak spesial. Mungkin menteri atau askar kanan Sulaiman.

ADAB BERGURU

1. Seorang penuntut perlu memahami adab berguru kerana bagi menuntut ilmu samada ilmu dunia atau ilmu akhirat memerlukan guru. Kita tidak dapat ilmu melalui seorang diri. Walau di sana ada pengecualian kepada hamba-hamba Allah yang diberi ilmu laduni (فَوَجَدَا عَبْدًا مِنْ عِبَادِنَا آتَيْنَاهُ رَحْمَةً مِنْ عِنْدِنَا وَعَلَّمْنَاهُ مِنْ لَدُنَّا عِلْمًا) (Lalu mereka dapati seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat dari Kami, dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu; dari sisi Kami.)[al-Kahfi:65] sebagaimana saya telah bahaskan sebelum ini di dalam ‘PERBAHASAN TENTANG ILMU LADUNI’. Perlu kita memahami dalam kisah Khidhir ini ada ahli tafsir yang berpendapat ia adalah bukan manusia tetapi malaikat. Jika dia adalah malaikat maka dia adalah Jibril. Selayaknya bagi Musa a.s. seorang nabi yang boleh berbicara secara langsung dengan Allah (وَكَلَّمَ اللَّهُ مُوسَىٰ تَكْلِيمًا)(Dan Allah telah berkata-kata kepada Nabi Musa dengan kata-kata (secara langsung, tidak ada perantaraan)[an-Nisa’:164). Iblis juga sebelum dia dilaknat oleh Allah, dia boleh berbicara dengan Allah secara langsung [Lihat: al-Baqarah:34; al-Araf:11; al-Hijr: 31 & 32; al-Isra: 61; al-Kahf: 50; Taha: 116; Sad: 74 & 75] itupun ketika al-Quran masih di Luh Mahfuz [al-Buruj:22].

2. Adab berguru ini adalah seperti kisah Musa a.s. berguru dengan Khidhir. Tentang hakikat Khidhir ini ramai yang sangsi dan keliru. Siapakah Khidhir? Saya telah katakan di awal tulisan ini bahawa ia berkemungkinan besar adalah malaikat. Kisah Musa a.s. berguru ini menjadi panduan kepada kita tentang adab berguru. Kisahnya bermula apabila Musa a.s. berkhutbah pada Bani Israel maka baginda telah ditanya; Siapakah yang paling berilmu? Maka dia (Musa a.s.) menjawab: Aku! Maka Allah murka kepadanya kerana tidak diberi ilmu kepadanya. Maka Allah berkata kepada Musa a.s. bahkan bagi-Ku seorang hamba di pertemuan dua laut. Dia lebih berilmu dari kamu. Seperti yang diriwayat oleh Ubai bin Ka’ab dari Rasulullah s.a.w.: (حدثنا أبي بن كعب عن النبي صلى الله عليه وسلم أن موسى قام خطيبا في بني إسرائيل فسئل أي الناس أعلم فقال أنا فعتب الله عليه إذ لم يرد العلم إليه فقال له بلى لي عبد بمجمع البحرين هو أعلم منك) (Dipetik dari Tafsir Ibnu Kathir).

3. Adab pertama, adalah seorang murid harus mencari guru. Bukan guru mencari murid. Kisah Musa a.s. itu adalah dia sanggup berjalan jauh mencari Khidhir walau tersesat sehingga berjumpa dengannya di dua pertemuan laut. Adalah tidak wajar guru mencari murid. Atau perigi mencari timba, kata pepatah Melayu. Ini menunjukkan kesungguhan murid dalam menuntut ilmu. Maka murid akan menjadi lebih menghargai ilmu yang diperolehi. Di sini juga ada keperluan, dimana jika murid yang ‘tersesat jalan’ maka wajarlah orang yang berilmu atau guru mencari dan membantu murid yang tersesat itu. Kebuntuan murid dalam mendapat petunjuk adalah wajar bagi seorang guru membantunya. Ini adalah kes kecemasan sahaja. Namun prinsip asasnya murid harus mencari guru. Tetapi guru yang macamana harus dicari oleh murid? Ia bergantung kepada keadaan. Apa ilmu yang dikehendaki oleh murid? Jika murid sudah ada ilmu tentang sesuatu maka murid harus mencari guru bagi mengajarnya tentang ilmu yang belum dimilikinya lagi. Dalam kisah Musa a.s. baginda tandus ‘ilmu hakikat’. Maka sebab itu Allah mengarahkan Musa mencari Khidhir bagi memahami ilmu hakikat.

4. Adab kedua, seorang murid harus meminta izin dari guru untuk berguru. (قَالَ لَهُ مُوسَىٰ هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَىٰ أَنْ تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا)(Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?”)[al-Kahfi:66]. Keizinan ini adalah kemestian kerana seorang guru boleh memahami seseorang murid tentang apa yang murid itu perlukan. Seorang guru akan menolak jika dia dapati murid itu tidak layak untuk berguru dengannya.

5. Adab ketiga, seorang guru boleh meletakkan syarat kepada murid (قَالَ فَإِنِ اتَّبَعْتَنِي فَلَا تَسْأَلْنِي عَنْ شَيْءٍ حَتَّىٰ أُحْدِثَ لَكَ مِنْهُ ذِكْرًا)(Ia menjawab: “Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu”.)(al-Kahfi:70). Inilah disiplin dalam ilmu hakikat iaitu memerlukan kesabaran dalam menuntutnya. Seperti yang telah awal-awal diberitahu oleh Khidhir (قَالَ إِنَّكَ لَنْ تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا)(Ia menjawab: “Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku.)[al-Kahfi: 67].

5. Adab keempat, murid bukan setakat meminta izin untuk berguru dengan seorang guru namun dia harus menunjukkan kesungguhan untuk berguru walau ditolak oleh guru untuk berguru dengannya. [al-Kahfi:67 & 68].

6. Adab kelima, harus ada perpisahan antara guru dan murid apabila murid telah melanggar syarat berguru.(قَالَ هَٰذَا فِرَاقُ بَيْنِي وَبَيْنِكَ)(Ia menjawab: “Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya.) [al-Kahfi:78]

7. Adab keenam, jika murid telah khatam sesuatu ilmu dari guru maka dia harus tidak mendakwa dirinya lah paling berilmu. Jika tidak dia akan dihukum seperti mana Musa dihukum iaitu terpaksa menuntut ilmu dari hamba Allah yang mengajar erti ilmu yang belum dikuasainya. Kerana ilmu Allah ini adalah sangat luas. Apa yang ‘seluruh kita’ ada ini hanya sedikit sahaja. Seorang yang telah berilmu itu harus mengikut resmi padi, semakin berisi semakin tunduk. Jangan angkuh dan sombong dengan ilmu kita kerana Allah tidak suka kepada orang yang angkuh dan sombong.

DIMENSI GHAIB

1. Perjalanan hidup kita bukan setakat menempuh Alam Syahadah tetapi juga Alam Ghaib [al-Anaam:73][al-Tawba:94 & 105][al-Rad:9][al-Mumenoon:92][as-Sajda:6][az-Zumar:46][al-Hasr:22][al-Jumua:8][at-Taghabun:18].

2. Di sana ada pemisah antara Alam Syahadah dengan Alam Ghaib. Pemisah itu adalah ‘barzakh‘ (بَرْزَخٌ)[al-Mumenoon:100][al-Furqan:25][ar-Rahman:20].

 البَرْزَخ : الحاجز بين شيئيْن (Sumber : المعاني عربي – عربي)

3. Walaupun wujud halangan atau barzakh antara Alam Syahadah dan Alam Ghaib kita sebenarnya boleh menempuh juga Alam Ghaib. Mimpi sebagai satu contoh; kita sebenarnya menyaksikan simbolik-simbolik tentang huraian apa yang telah, sedang dan akan berlaku. Kita menggunakan perantaraan roh kita atau lebih tepat qarin jin kita untuk berhubung dengan Alam Mimpi atau dimensi ghaib ini.

5. Badan kita sendiri boleh menempuh Demensi Ghaib bukan setakat akan datang seperti Alam Kubur, Alam Kiamat, Alam Syurga dan Alam Neraka. Bahkan kita sebenarnya dari Alam Arwah. Ketika Allah berfirman (أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ قَالُوا بَلَىٰ شَهِدْنَا)(Bukankah Aku Rab kamu? Mereka berkata: Bahkan kami menyaksikan)[al-A’raf:172].

6. Di atas dunia ini semasa kita hidup, jiwa yang suci juga boleh memasuki Alam Malakut dan Alam Jabarut. Alam Malakut ini disebut dalam al-Quran [al-Anaam:75][al-Araf:185][al-Mumenoon:88][Ya Seen:83]. Alam Jabarut pula disebut dalam hadis Rasulullah s.a.w. yang diriwiyatkan oleh Abu Daud, at-Tirmizi di dalam الشمائل, an-Nasaei, bahawa Huzaifah r.a. melihat Rasulullah s.a.w sembahyang pada waktu malam dan baginda membaca (الله أكبر – ثلاثا – ذى الملكوت والجبروت والكبرياء والعظمة). Ini adalah dalil atau hujah mengukuhkan bahawa Alam Malakut dan Alam Jabarut itu wujud.

7. Tujuan kita untuk memasuki Dimensi Ghaib ini adalah untuk menjadi orang yang lebih yakin  kepada kekuasaan Allah:

Surah al-Anaam:75:

وَكَذَٰلِكَ نُرِي إِبْرَاهِيمَ مَلَكُوتَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلِيَكُونَ مِنَ الْمُوقِنِينَ

Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Nabi Ibrahim (Alam Malakut langit dan bumi) kebesaran dan kekuasaan (Kami) di langit dan di bumi, dan supaya menjadilah ia dari orang-orang yang percaya dengan sepenuh-penuh yakin.

8. Peristiwa Ibrahim a.s. memasuki Alam Malakut ini adalah semasa hayat baginda. Ini bermaksud walau kita masih hidup maka kita juga layak untuk memasuki Alam Malakut. Begitu juga Alam Jabarut ia berlaku ketika hayat kita.

9. Di sana ada juga Alam Qarin, Alam Khadam, Alam Ifrit, Alam Bank, Alam Kad, Alam Kenderaan, Alam Senjata, Alam Cincin, Alam Tumbuhan, Alam Haiwan, Alam Buku, Alam Pakaian dll kerana Dia lah Tuhan sekian alam [al-Fatihah:1].

10. Apa tujuan wujudnya Dimensi Ghaib? Seperti pendalilan yang dibawa melalui ayat [Surah al-Anaam:75] agar kita menjadi orang yang lebih yakin. Sebenarnya kita tak usah tergoda dengan Dimensi Ghaib jika kita memasukinya semasa hayat kita, walau sebenarnya jika kita memasuki Dimensi Ghaib kita boleh mengambil manfaat apabila memasuki Dimensi Ghaib seperti melakukan transaksi perniagaan, mengambil barang-barang sakti, mencari jodoh dll. Ia juga boleh menyelesaikan kerumitan di Alam Syahadah melalui kebijaksanaan kita menyelesaikannya di Dimensi Ghaib.

11. Banyak peristiwa-peristiwa bermakna berlaku di Dimensi Ghaib. Seseorang ‘bertarung’ dengan seterunya di Dimensi Ghaib tersebut. Kita memerlukan ilmu dan barang-barang sakti untuk menyelesaikan problematika di Alam Syahadah bila ia ‘menyerang’ kita di Dimensi Ghaib.

12. Di Dimensi Ghaib mempunyai banyak godaan. Jika kita tidak berhati-hati maka kita tertarik dengan godaan yang wujud di Dimensi Ghaib. Pegang petua ini: ‘Bila kita masuk ke Dimensi Ghaib kita perlu menarik bukan ditarik.’

HOROLOGI: FALSAFAH & METAFIZIK ROLEX®

1. Jam Rolex® adalah igauan setiap orang samada lelaki atau perempuan. Sedangkan di sana ada jenama-jenama jam lain. Kenapa? Adakah kerana ia selalu terpapar di akhbar-akhbar? Atau kerana metafizik dan keunikannya? Kita cuba memahami falsafah dan metafizik Rolex® terlebih dahulu bagi kita mengetahui jawapan-jawapan bagi persoalan itu.

2. Masih ingatkah tuan-puan tentang Paul the Octopus yang meramal dengan tepat tentang keputusan 2010 World Cup ?


3. Pertamanya Rolex® mempunyai lambang sotong kurita (Octopus) dan perkataan Oyster (tiram). Ia adalah kod bahawa Rolex® sinonim dengan dua haiwan air ini. Oleh kerana Rolex® ada lambang sotong kurita maka jenama jam ini jika asli dan kuat maka ia mempunyai khadam jin spesis air yang bersifat sotong kurita. Anda boleh sken dengan cara bagaimana anda mendapat dan balik ke rumah selepas mendapatnya.

4. Pengalaman saya mendapatnya ialah saya menaiki kereta Uber yang pemandunya seorang penyelam dan keretanya penuh lambang-lambang laut dan hari tersebut adalah lembab dan hujan renyai-renyai. Kami berbual tentang khazanah-khazanah laut. Harta-harta karun dalam kapal laut yang karam.”Kita memerlukan Rolex® untuk mencari Rolex®.” Ketika saya balik juga begitu.

5. Rolex® bukan setakat keras besinya dan mistik pergerakan jarumnya. Ia juga waterproof. Ada beza antara ‘water resist‘ dan ‘waterproof‘. Water resist hanya menentang air, tetapi waterproof kalis air. Water resist menentang air dari masuk ke dalam jam kita. Tetapi waterproof air TIDAK BOLEH MASUK LANGSUNG. Ia kebal air sebenarnya! Anda juga, jika memakai Rolex®, TIADA PEREMPUAN YANG BOLEH “MEMBASAHKAN” ANDA! Anda faham apa yang saya maksudkan?

6. Lokasi ‘Bakkah’ [Surah Aal-e-Imran:96] adalah di dalam air. Untuk ke Mekah anda harus ‘menyelam’. Anda memerlukan Rolex® untuk menyelam bagi membuat umrah dan haji. Ya anda melihat pada zahirnya Mekah dan Ka’bah atas darat. Alam Metafiziknya Bakkah dan Ka’bah adalah dalam air! Alam Ghaib bersifat begitu.

7. Rolex® mempunyai berbagai-bagai warna. Jika biru maka ia bermaksud anda mendapatkannya di Lautan Biru. Jika hijau bermaksud anda mendapatnya di Lautan Hijau. Jika merah anda mendapatnya di Lautan Merah. Biru bermaksud BLUE OCEAN STRATEGIES® (Strategi-Strategi Lautan Biru®). Begitulah seterusnya.

8. Bagaimanakah untuk mengeraskan besi dan menambah hikmat Rolex® anda? Selepas di bawa balik ke rumah Rolex® anda anda letak Rolex® anda dalam bungkusan kain dua lapis: kuning dan merah yang mengandungi keris (atau apa sahaja senjata besi) dan al-Quran.  Perasapkannya. InsyaAllah Rolex® semakin keras dan tinggi hikmatnya.

9. Cara mengguna Rolex® adalah jangan pulas jarumnya selalu kerana ia boleh rosak. Biarkan ia begitu kerana jika anda memulas jarumnya ibarat anda memulas telinga khadamnya. Fahami kod-kod dari pergerakan Rolex® anda. Ia akan bergerak apabila anda pakai. Rolex® boleh bersatu dengan anda. Anda merasakan detik pergerakan jarumnya di jantung anda! Fahamilah rahsia-rahsia masa dan kod-kod di Rolex® anda!.