ADAB BERGURU

1. Seorang penuntut perlu memahami adab berguru kerana bagi menuntut ilmu samada ilmu dunia atau ilmu akhirat memerlukan guru. Kita tidak dapat ilmu melalui seorang diri. Walau di sana ada pengecualian kepada hamba-hamba Allah yang diberi ilmu laduni (فَوَجَدَا عَبْدًا مِنْ عِبَادِنَا آتَيْنَاهُ رَحْمَةً مِنْ عِنْدِنَا وَعَلَّمْنَاهُ مِنْ لَدُنَّا عِلْمًا) (Lalu mereka dapati seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat dari Kami, dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu; dari sisi Kami.)[al-Kahfi:65] sebagaimana saya telah bahaskan sebelum ini di dalam ‘PERBAHASAN TENTANG ILMU LADUNI’. Perlu kita memahami dalam kisah Khidhir ini ada ahli tafsir yang berpendapat ia adalah bukan manusia tetapi malaikat. Jika dia adalah malaikat maka dia adalah Jibril. Selayaknya bagi Musa a.s. seorang nabi yang boleh berbicara secara langsung dengan Allah (وَكَلَّمَ اللَّهُ مُوسَىٰ تَكْلِيمًا)(Dan Allah telah berkata-kata kepada Nabi Musa dengan kata-kata (secara langsung, tidak ada perantaraan)[an-Nisa’:164). Iblis juga sebelum dia dilaknat oleh Allah, dia boleh berbicara dengan Allah secara langsung [Lihat: al-Baqarah:34; al-Araf:11; al-Hijr: 31 & 32; al-Isra: 61; al-Kahf: 50; Taha: 116; Sad: 74 & 75] itupun ketika al-Quran masih di Luh Mahfuz [al-Buruj:22].

2. Adab berguru ini adalah seperti kisah Musa a.s. berguru dengan Khidhir. Tentang hakikat Khidhir ini ramai yang sangsi dan keliru. Siapakah Khidhir? Saya telah katakan di awal tulisan ini bahawa ia berkemungkinan besar adalah malaikat. Kisah Musa a.s. berguru ini menjadi panduan kepada kita tentang adab berguru. Kisahnya bermula apabila Musa a.s. berkhutbah pada Bani Israel maka baginda telah ditanya; Siapakah yang paling berilmu? Maka dia (Musa a.s.) menjawab: Aku! Maka Allah murka kepadanya kerana tidak diberi ilmu kepadanya. Maka Allah berkata kepada Musa a.s. bahkan bagi-Ku seorang hamba di pertemuan dua laut. Dia lebih berilmu dari kamu.

صحيح البخاري  كِتَابٌ : أَحَادِيثُ الْأَنْبِيَاءِ صَلَوَاتُ اللَّهِ عَلَيْهِمْ.  بَابُ حَدِيثِ الْخَضِرِ مَعَ مُوسَى عَلَيْهِمَا السَّلَامُ.

3401 (المجلد : 4 الصفحة : 154)

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ ، حَدَّثَنَا سُفْيَانُ ، حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ دِينَارٍ ، قَالَ : أَخْبَرَنِي سَعِيدُ بْنُ جُبَيْرٍ ، قَالَ : قُلْتُ لِابْنِ عَبَّاسٍ : إِنَّ نَوْفًا الْبِكَالِيَّ يَزْعُمُ أَنَّ مُوسَى صَاحِبَ الْخَضِرِ لَيْسَ هُوَ مُوسَى بَنِي إِسْرَائِيلَ، إِنَّمَا هُوَ مُوسَى آخَرُ. فَقَالَ : كَذَبَ عَدُوُّ اللَّهِ، حَدَّثَنَا أُبَيُّ بْنُ كَعْبٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، أَنَّ مُوسَى قَامَ خَطِيبًا فِي بَنِي إِسْرَائِيلَ، فَسُئِلَ : أَيُّ النَّاسِ أَعْلَمُ ؟ فَقَالَ : أَنَا. فَعَتَبَ اللَّهُ عَلَيْهِ إِذْ لَمْ يَرُدَّ الْعِلْمَ إِلَيْهِ، فَقَالَ لَهُ : بَلَى، لِي عَبْدٌ بِمَجْمَعِ الْبَحْرَيْنِ هُوَ أَعْلَمُ مِنْكَ

3. Adab pertama, adalah seorang murid harus mencari guru. Bukan guru mencari murid. Kisah Musa a.s. itu adalah dia sanggup berjalan jauh mencari Khidhir walau tersesat sehingga berjumpa dengannya di dua pertemuan laut. Adalah tidak wajar guru mencari murid. Atau perigi mencari timba, kata pepatah Melayu. Ini menunjukkan kesungguhan murid dalam menuntut ilmu. Maka murid akan menjadi lebih menghargai ilmu yang diperolehi. Di sini juga ada keperluan, dimana jika murid yang ‘tersesat jalan’ maka wajarlah orang yang berilmu atau guru mencari dan membantu murid yang tersesat itu. Kebuntuan murid dalam mendapat petunjuk adalah wajar bagi seorang guru membantunya. Ini adalah kes kecemasan sahaja. Namun prinsip asasnya murid harus mencari guru. Tetapi guru yang macamana harus dicari oleh murid? Ia bergantung kepada keadaan. Apa ilmu yang dikehendaki oleh murid? Jika murid sudah ada ilmu tentang sesuatu maka murid harus mencari guru bagi mengajarnya tentang ilmu yang belum dimilikinya lagi. Dalam kisah Musa a.s. baginda tandus ‘ilmu hakikat’. Maka sebab itu Allah mengarahkan Musa mencari Khidhir bagi memahami ilmu hakikat.

4. Adab kedua, seorang murid harus meminta izin dari guru untuk berguru. (قَالَ لَهُ مُوسَىٰ هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَىٰ أَنْ تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا)(Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?”)[al-Kahfi:66]. Keizinan ini adalah kemestian kerana seorang guru boleh memahami seseorang murid tentang apa yang murid itu perlukan. Seorang guru akan menolak jika dia dapati murid itu tidak layak untuk berguru dengannya.

5. Adab ketiga, seorang guru boleh meletakkan syarat kepada murid (قَالَ فَإِنِ اتَّبَعْتَنِي فَلَا تَسْأَلْنِي عَنْ شَيْءٍ حَتَّىٰ أُحْدِثَ لَكَ مِنْهُ ذِكْرًا)(Ia menjawab: “Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu”.)(al-Kahfi:70). Inilah disiplin dalam ilmu hakikat iaitu memerlukan kesabaran dalam menuntutnya. Seperti yang telah awal-awal diberitahu oleh Khidhir (قَالَ إِنَّكَ لَنْ تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا)(Ia menjawab: “Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku.)[al-Kahfi: 67].

5. Adab keempat, murid bukan setakat meminta izin untuk berguru dengan seorang guru namun dia harus menunjukkan kesungguhan untuk berguru walau ditolak oleh guru untuk berguru dengannya. [al-Kahfi:67 & 68].

6. Adab kelima, harus ada perpisahan antara guru dan murid apabila murid telah melanggar syarat berguru.(قَالَ هَٰذَا فِرَاقُ بَيْنِي وَبَيْنِكَ)(Ia menjawab: “Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya.) [al-Kahfi:78]

7. Adab keenam, jika murid telah khatam sesuatu ilmu dari guru maka dia harus tidak mendakwa dirinya lah paling berilmu. Jika tidak dia akan dihukum seperti mana Musa dihukum iaitu terpaksa menuntut ilmu dari hamba Allah yang mengajar erti ilmu yang belum dikuasainya. Kerana ilmu Allah ini adalah sangat luas. Apa yang ‘seluruh kita’ ada ini hanya sedikit sahaja. Seorang yang telah berilmu itu harus mengikut resmi padi, semakin berisi semakin tunduk. Jangan angkuh dan sombong dengan ilmu kita kerana Allah tidak suka kepada orang yang angkuh dan sombong.

DIMENSI GHAIB

1. Perjalanan hidup kita bukan setakat menempuh Alam Syahadah tetapi juga Alam Ghaib [al-Anaam:73][al-Tawba:94 & 105][al-Rad:9][al-Mumenoon:92][as-Sajda:6][az-Zumar:46][al-Hasr:22][al-Jumua:8][at-Taghabun:18].

2. Di sana ada pemisah antara Alam Syahadah dengan Alam Ghaib. Pemisah itu adalah ‘barzakh‘ (بَرْزَخٌ)[al-Mumenoon:100][al-Furqan:25][ar-Rahman:20].

 البَرْزَخ : الحاجز بين شيئيْن (Sumber : المعاني عربي – عربي)

3. Walaupun wujud halangan atau barzakh antara Alam Syahadah dan Alam Ghaib kita sebenarnya boleh menempuh juga Alam Ghaib. Mimpi sebagai satu contoh; kita sebenarnya menyaksikan simbolik-simbolik tentang huraian apa yang telah, sedang dan akan berlaku. Kita menggunakan perantaraan roh kita atau lebih tepat qarin jin kita untuk berhubung dengan Alam Mimpi atau dimensi ghaib ini.

5. Badan kita sendiri boleh menempuh Demensi Ghaib bukan setakat akan datang seperti Alam Kubur, Alam Kiamat, Alam Syurga dan Alam Neraka. Bahkan kita sebenarnya dari Alam Arwah. Ketika Allah berfirman (أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ قَالُوا بَلَىٰ شَهِدْنَا)(Bukankah Aku Rab kamu? Mereka berkata: Bahkan kami menyaksikan)[al-A’raf:172].

6. Di atas dunia ini semasa kita hidup, jiwa yang suci juga boleh memasuki Alam Malakut dan Alam Jabarut. Alam Malakut ini disebut dalam al-Quran [al-Anaam:75][al-Araf:185][al-Mumenoon:88][Ya Seen:83]. Alam Jabarut pula disebut dalam hadis Rasulullah s.a.w. yang diriwayatkan oleh Abu Daud, at-Tirmizi di dalam الشمائل dan an-Nasaei; bahawa Huzaifah r.a. melihat Rasulullah s.a.w sembahyang pada waktu malam dan baginda membaca (الله أكبر – ثلاثا – ذى الملكوت والجبروت والكبرياء والعظمة). Ini adalah dalil atau hujah mengukuhkan bahawa Alam Malakut dan Alam Jabarut itu wujud.

7. Tujuan kita untuk memasuki Dimensi Ghaib ini adalah untuk menjadi orang yang lebih yakin  kepada kekuasaan Allah:

Surah al-Anaam:75:

وَكَذَٰلِكَ نُرِي إِبْرَاهِيمَ مَلَكُوتَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلِيَكُونَ مِنَ الْمُوقِنِينَ

Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Nabi Ibrahim (Alam Malakut langit dan bumi) kebesaran dan kekuasaan (Kami) di langit dan di bumi, dan supaya menjadilah ia dari orang-orang yang percaya dengan sepenuh-penuh yakin.

8. Peristiwa Ibrahim a.s. memasuki Alam Malakut ini adalah semasa hayat baginda. Ini bermaksud walau kita masih hidup maka kita juga layak untuk memasuki Alam Malakut. Begitu juga Alam Jabarut ia berlaku ketika hayat kita.

9. Di sana ada juga Alam Qarin, Alam Khadam, Alam Ifrit, Alam Bank, Alam Kad, Alam Kenderaan, Alam Senjata, Alam Cincin, Alam Tumbuhan, Alam Haiwan, Alam Buku, Alam Pakaian dll kerana Dia lah Tuhan sekian alam [al-Fatihah:1].

10. Apa tujuan wujudnya Dimensi Ghaib? Seperti pendalilan yang dibawa melalui ayat [Surah al-Anaam:75] agar kita menjadi orang yang lebih yakin. Sebenarnya kita tak usah tergoda dengan Dimensi Ghaib jika kita memasukinya semasa hayat kita, walau sebenarnya jika kita memasuki Dimensi Ghaib kita boleh mengambil manfaat apabila memasuki Dimensi Ghaib seperti melakukan transaksi perniagaan, mengambil barang-barang sakti, mencari jodoh dll. Ia juga boleh menyelesaikan kerumitan di Alam Syahadah melalui kebijaksanaan kita menyelesaikannya di Dimensi Ghaib.

11. Banyak peristiwa-peristiwa bermakna berlaku di Dimensi Ghaib. Seseorang ‘bertarung’ dengan seterunya di Dimensi Ghaib tersebut. Kita memerlukan ilmu dan barang-barang sakti untuk menyelesaikan problematika di Alam Syahadah bila ia ‘menyerang’ kita di Dimensi Ghaib.

12. Di Dimensi Ghaib mempunyai banyak godaan. Jika kita tidak berhati-hati maka kita tertarik dengan godaan yang wujud di Dimensi Ghaib. Pegang petua ini: ‘Bila kita masuk ke Dimensi Ghaib kita perlu menarik bukan ditarik.’

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: JIN MENCURI BERITA-BERITA GHAIB

1. Jin diizinkan oleh Allah mempunyai kebolehan untuk mencuri komunikasi samada mereka terbang ke langit [al-Jin:8] atau mereka duduk di tempat-tempat tertentu untuk mencuri perbualan malaikat [al-Jin:9]. Perkara ini berlaku sebelum Muhammad s.a.w. dibangkitkan sebagai nabi. Bagi yang boleh terbang itu mereka terbang ke langit mendengar perbualan-perbualan malaikat yang bersifat futuristik dan maklumat tepat tentang sesuatu. Bagi yang tidak boleh terbang mereka duduk di tempat-tempat strategik dan mencuri berita bersifat futuristik dan maklumat tepat tentang sesuatu.

2. Perbualan malaikat-malaikat adalah sesuatu yang bersifat encryptions atau coded dan jin-jin yang telah berhasil mencuri berita-berita dan perkhabaran-perkhabaran ghaib itu mereka melakukan decryptions atau decoded. Hasil dari berita-berita dan perkhabaran-perkhabaran ghaib yang telah dinyah-inkripkan dan dipecah kod itu mereka gunakan untuk kegunaan-kegunaan tertentu. Samada baik atau sebaliknya. Maklumat-maklumat yang dicuri dari malaikat adalah tepat kerana ia datang dari Allah. Malaikat-malaikat adalah tentera-tentera Allah yang menjalankan tugas. Jin yang bersifat boleh halimunan [al-A’raf:27], boleh mengubah bentuk menjadi haiwan pelbagai dan menjadi rupa manusia pelbagai adalah satu perkara yang unik. Inilah sebabnya Iblis menjadi takbur [al-A’raf:13][Sad:74] untuk engkar perintah arahan Allah untuk sujud kepada Adam, kerana merasakan kejadiannya dari api lebih baik dari kejadian Adam dari tanah [Al-Araf:12][Sad:76]. Sedangkan dalam ‘kepala’ Adam itu terkandung maklumat-maklumat tentang segala asma’ (nama-nama) [al-Baqarah:31] sehinggakan malaikat gagal untuk menyebutnya selepas dipertontonkan kepada mereka [al-Baqarah:31-32] dan selepas itu mereka sujud kepada Adam [al-Baqarah:34][al-A’raf:11][al-Hijr:30][al-Isra’:61][al-Kahf:50][Ta Ha:116][Sad:73].

3. Tetapi selepas Muhammad s.a.w. dibangkitkan jin-jin tidak boleh lagi mencuri berita-berita ghaib dari perbualan-perbualan malaikat. Jika mereka mencuri berita-berita ghaib maka mereka akan ‘diekori oleh tembakan yang menembusi’ [as-Shofat:10], ‘diekori oleh tembakan yang nyata’ [al-Hijr:18]. Mereka juga dapati di langit, ia dipenuhi dengan ‘pengawal-pengawal yang keras dan tembakan-tembakan’ [al-Jin:8] serta ‘tembakan yang merejam’ [al-Jin:9]. Ada hikmahnya sebegini kerana batang-tubuh Muhammad s.a.w. itu mempunyai wahyu dan ‘dia tidak bercakap melainkan apa yang diwahyukan’ [an-Najm: 3-4]. Oleh itu jin-jin tidak perlu lagi terbang ke langit atau duduk di tempat-tempat tertentu untuk mencuri berita-berita ghaib kerana pada batang-tubuh Muhammad s.a.w. itu mempunyai wahyu. Muhammad s.a.w. pula ada bersifat insan biasa melainkan baginda di wahyukan [al-Kahf:110][al-Anbiya’:3][Fussilat:6]. Wahyu itu pula mempunyai tingkatan-tingkatannya; ada yang lemah, sederhana dan kuat bergantung kepada kekuatan malaikat menyampaikannya atas arahan Allah. Klasifikasi hadis-hadis dhoif, hasan dan sahih bukan sahaja bergantung kepada ilmu sanad dan matan tetapi bagaimana kekuatan wahyu itu kepada Muhammad s.a.w.

4. Wujudnya Alam Ghaib [al-Jin:26][ar-Rad:9][al-Mukminun:92][as-Sajdah:6][az-Zumar:46][al-Hasyr:22][al-Jumua:8][at-Taghabun:18] menunjukkan juga adanya ‘surat-surat khabar Alam Ghaib’. Alam Ghaib seperti malakut, jabarut dan yaqozoh yang merupakan duplikasi Alam Syahadah ini. Bagaimankah caranya untuk membaca surat-surat khabar Alam Ghaib? Otak kita mempunyai dua bahagian iaitu otak kanan dan kiri. Otak kanan mentafsirkan secara logik dan nyata. Manakala otak kiri mentafsirkan secara abstrak dan ghaib. Oleh itu jika akhbar itu melaporkan sesuatu gambar ikan besar dan satu lagi berkenaan dadah, maka bagi peguam yang mengendalikan kes dadah itu menunjukkan suatu rezki atau kes besar! Begitu juga bagi merungkai permasalahan seseorang dengan melihat dan mentafsir berita akhbar.

5. Sesuatu itu bermula dari ghaib dahulu sebelum nyata. Sebagaimana kejadian kita di Alam Arwah ketika ditanya ‘Adakah Aku Rab kamu? Maka kita semua menjawabnya: Bahkan! [al-A’raf:172]. Begitu juga jin mereka selepas berjaya menguasai teknik-teknik mencuri berita-berita ghaib, maka mereka mencipta teknologi-teknologi berasaskan sains untuk mengembangkan teknologi maklumat. Alat seperti komputer dan handset adalah alatan sains yang dikembangkan berdasarkan ilmu-ilmu ghaib mereka yang mereka dijadikan oleh Allah. Teknik encryptions dan coded serta decryptions dan decoded adalah ilmu-ilmu silam mereka. Perlu diingat semua ini boleh dilakukan dengan usaha-sama dengan Bani Adam yang mempunyai chip tentang asma’ di dalam kepala mereka. Gabungan perkahwinan Bani Adam dengan jin menghasilkan bunian. Spesis ini adalah satu spesis baru yang juga pelik kerana genetik tanah bergaul dengan genetik api. Spesis yang separa basyar dan separa jin.

6. Apabila teknologi maklumat dikembangkan maka ia penuh dengan formula-formula sains untuk dinyatakan di Alam Zahir agar Bani Adam dan jin dapat mengguna-pakai ketika mereka merupa manusia. Oleh kerana jin telah memahaminya dan menguasainya ketika mereka bersifat jin maka mereka cuba menterjemahkannya secara zahir melalui sains. Teknologi seperti encryptions dan coded serta decryptions dan decoded adalah berasal dari malaikat. Jin belajar dari pencurian khabar langit. Oleh itu mereka menghayatinya dan cuba untuk menterjemahkannya secara sains dan praktikal. Teknologi stealth adalah halimunannya malaikat dan jin. Maka saintis jin cuba menterjemahkannya secara sains. Teknologi stealth adalah penuh dengan formula matematik dan sains [Introduction to RF STEALTH, David Lynch,Jr. SciTech Publishing Inc, 2004].

7. Teknik mencuri berita-berita ghaib itu dikembangkan menjadi satu teknologi intercept dalam sistem mengesan gelombang. Oleh kerana jika sesuatu gelombang itu boleh dipintas (intercept), maka bagaimanakah untuk menjadi halimunan pula. Sistem processor yang terdapat dalam chip komputer dan peralatan komunikasi adalah berasaskan batu permata kerana batu permata boleh menarik dan menolak. Begitu juga processor boleh menerima input dan mengeluarkan output. Oleh itu bahan untuk membuat processor adalah dari bahan galian bumi. Teknik hacking dan intercept juga adalah teknik jin mencuri berita-berita langit. Oleh itu tidak mustahil kerja-kerja hacking dan mencuri maklumat-maklumat komunikasi adalah kerja-kerja golongan mereka. Mereka berpuak-puak dan berkabilah-kabilah [al-A’raf:27] untuk kepentingan puak-puak dan kabilah-kabilah mereka.

8. Sebenarnya Bani Adam juga boleh menyaingi jin jika mereka membangkitkan hikmat qarin jin yang ada dalam tubuh mereka. Qarin jin ini boleh mengesan gelombang dan bersifat seperti jin. Tetapi Bani Adam harus ingat bahawa mereka harus pagar diri mereka terlebih dahulu sebelum membangkitkan tenaga dalam mereka agar yang mereka sedang berhubung itu bukan dengan jin luar dan yang lebih aula lagi bukan jin kafir atau syaitan!

9. Teknik berhubung dengan qarin jin adalah dengan mengamalkan zikir Surah al-Jin dan memohon kepada Allah untuk menzahirkan qarin jin diri sendiri. Ia juga boleh dikomunikasi dengan secara qarin jin itu dalam keadaan ghaib. Matahati perlu tajam agar bisikan itu bukan bisikan jin luar atau syaitan. Jin juga mempunyai qarin jin. Mereka juga boleh mengguna-pakai qarin jin mereka. Jin lagi memahami jin. Oleh itu bertarunglah secara ilmu hikmat putih. Jika menggunakan ilmu hikmat hitam atau sihir maka kita akan dihukum oleh Allah.

10. Saya pernah diperlihatkan bagaimana dua orang jin berhubung secara teknik jin, iaitu yang seorang itu menghantar gelombang melalui mulut kepada yang seorang lagi kepada telinganya. Saya menggunakan telinga kiri untuk hack atau intercept komunikasi dua orang jin ini. Maka saya mendengar komunikasi mereka berdua adalah dalam bentuk kod.

11. Oleh itu adalah elok samada jin atau bunian atau manusia harus memperkembangkan lagi teknik atau skil mencuri berita-berita ghaib ini diperkembangkan untuk dunia yang lebih terkehadapan dan maju samada melalui teknologi sains atau hikmat-hikmat dan potensi diri yang dikurniakan Allah.

GERAK DAN GERAH

1. Mengikut Kamus Dewan 4; ‘gerak’ bermaksud ‘perpindahan tempat’ yang mana lawan bagi perkataan ini adalah ‘diam’, manakala ‘gerah’ bermaksud (1)(Jawa) berasa panas badan (kerana hari hendak hujan) (2)(Kelantan) kemalangan, kecelakaan, nahas. Maksud-maksud ini menjelaskan tentang perbahasan tajuk di atas yang saya akan kupas. Dalam gerak itu menyebabkan gerah tetapi jika diam pun gerah tetap datang walaupun kita di ‘benteng yang kukuh'[an-Nisa’:78] atau ketika tidur [az-Zumar:42]. Petanda-petanda ini adalah pengecualian kepada dalam ‘diam’ itu juga mempunyai gerah.

2. Gerak kita dari satu titik lokasi kepada titik destinasi yang lain adalah satu pergerakan yang mengundang gerah, sebahagiannya. Gerah di darat adalah nahas dan kemalangan. Begitu juga di langit, dasawarsa kini. Di laut akibat angin bertiup kencang dan ombak yang bergelora [Yunus:22] hingga menyebabkan kapal karam. Kita kelemasan.

3. Untuk bergerak dan mengelakkan gerah kita perlu ada ilmu-ilmu. Selain falak juga rasa dalam hati yang kita panggil ilham. Lihat tentang ‘zauq dan ilmu rasa’ di dalam: https://goo.gl/YniCwt . Adapun tentang pergerakan alam dalam ilmu falak telah dibahaskan dalam : https://goo.gl/vfb4Kc . Selain dari itu ialah mengesan alamat atau petunjuk dari pergerakan angin, kepada orang lelaki dengan berseluar atau berpelikat tetapi berbaju dan berdiri di pintu utama rumah. Kita dapat merasa gerah atau selamat untuk bergerak melalui hembusan angin ke dada kita di depan pintu rumah. Jika kita ingin bergerak pada keesokan harinya kita baring secara bergerak-gerak tubuh kaki dan tangan secara otomatik di atas pembaringan, seolah-olah jurus bagi mematikan gerah yang dilancarkan pada malam itu, untuk mematikan gerah yang dilancarkan pada malam itu. Cuba perhatikan sewaktu sebelum tidur. Kita juga dapat merasa ‘gelombang’ di bahagian kepala terutamanya sebelah kiri. Itu adalah gelombang dari jin lain dengan perantaraan gelombang qarin jin kita sebagai penerima. Jika kuat gelombangnya maka jin atau orang yang kita akan bertemu pada keesokan harinya adalah kuat.

4. Kita harus faham bahawa dalam perjalanan kita, kita menempuh alam-alam yang berbeza bergantung kepada kehendak-Nya. Ada orang merasakan mereka berada di Alam Zahir sedangkan mereka berada di Alam Ghaib. Sedangkan di Alam Ghaib itu syaitan-syaitan sedang menunggu! Di Alam Zahir mungkin kurang bahaya untuk gerah. Tetapi jika menempuh Alam Malakut, Jabarut, Yaqozoh dan lain-lain Alam Ghaib di situ banyak mudaratnya kerana energi-energi ghaib dan jin-jin samada ifrit, qarin jin atau khadam berfungsi dengan efektif kerana ia adalah Alam Penyamaran (Misal). Sukar untuk diketahui yang mana kawan dan yang mana lawan.

5) Kita lihat dari sudut kemalangan yang berlaku. Mengapakah berlaku pertembungan? Kenapa kita tidak bergerak lebih awal sikit atau lebih cepat sikit pergerakan kita agar tidak berlaku pertembungan? Atau bergerak lebih lewat sikit atau lebih perlahan sikit pergerakan kita agar tidak berlaku pertembungan? Pertembungan atau kemalangan semasa bergerak itu penuh makna. Jika ia berlaku di salah-satu Alam Ghaib maka ia mempunyai kaitan dengan apa yang kita lakukan di Alam Zahir. Begitu juga pertembungan atau kemalangan yang berlaku di Alam Zahir ia mempunyai kaitan dengan apa yang kita lakukan di Alam Ghaib. Energi seperti ‘ain memberi kesan kosentrasi kita semasa bergerak dan menempuh perjalanan.

6) Di dalam kitab-kitab lama terutama meramal nahas atau gerah secara pergerakan planet atau falaq. Namun bagi saya teknologi seperti ramalan cuaca dan horologi (jam), kita boleh kembangkan lagi ilmu orang-orang terdahulu tentang gerah dan gerah.

7)Pergerakan kita di Alam Ghaib dari satu titik lokasi ke titik destinasi yang lain adalah isra’ kecil, jika kita tidak berhati-hati maka ia penuh dengan gerah dari makhluk-makhluk yang ingin memberi gerah. Tetapi ia boleh berlaku kerana faktor-faktor semulajadi seperti yang disebut dalam [Yunus:22] iaitu dari ‘angin dan ombak’. Tetapi ini boleh dikesan samada secara ramalan cuaca atau ilmu rasa angin yang telah dinyatakan tadi. Dari situ kita bergerak samada lebih awal atau cepat sikit. Atau lebih lewat atau perlahan sikit bagi mengelak gerah sepanjang bergerak.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: PADA MENGHADIRKAN TENTERA ELIT SULAIMAN A.S.

1. Ketahuilah tentera elit jin Sulaiman a.s. belum dibubarkan lagi walaupun baginda telah wafat. Ini difahami dari kitab-kitab hikmat antaranya Manba’u Usūlu al-Hikmah karangan al-Imam al-Hakim Abi al-‘Abbas Ahmad Bin ‘Ali al-Būni dan Pati Rahsia karangan Haji Nik Mahmud Bin Ismail.

 2. Al-Būni menulis dalam kitabnya bahawa Isim Barhatih iaitu barhatih, karirun dll diamalkan oleh Sulaiman a.s., Āsif Bin Barkhaya dan Qalaftiriyus dll hinggalah sampai ke zaman kita. Seterusnya beliau berkata ‘tidak dapat menahan darinya seorang raja dan tidak mengengkarinya akan jin dan tidak juga ifrit dan tidak juga mārid dan tidak juga syaitan.’

3. Haji Nik Mahmud menyebut di dalam kitabnya bahawa Doa Barhatih ini ‘suatu perjanjian yang nabi Allah Sulaiman a.s. berikat dengan jin’.

4. Barhatih, karir dll sebenarnya nama-nama Allah dalam bahasa Ibrāni.

5. Oleh itu ia merupakan zikir-zikir pada menghadirkan jin-jin peninggalan Sulaiman a.s. Dengan kata lain tentera elit Sulaiman a.s. masih wujud dan belum dibubarkan lagi! Mungkin kita menyoal di manakah mereka sekarang.

6. Kita perlu ingat bahawa bangsa Bani Israel ini suka bertebaran di muka bumi. Ataupun di sebut ‘diaspora’. Namun begitu sejak 1948 mereka telah menubuhkan Israel. Bangsa mereka yang merantau jauh di zaman diaspora telah kembali berhimpun di negara Israel moden.

7. Hulubalang mereka, antaranya, di dalam Mossad. Saya diberitahu oleh jin tua Alam Melayu bahawa spesis jin yang menjaga keturunan Bani Israel adalah naga purba bersayap.

8. Mungkin kita menyoal; mengapa perlu al-Būni dan Nik Mahmud mengajar kita zikir barhatih? Perlu diingat bahawa jin berupaya menyamar dengan rupa pelbagai dengan izin Allah.

9. Saya sendiri jika ingin menyeru mereka saya meratib ayat di dalam Surah an-Namlu: 17 [وَحُشِرَ لِسُلَيْمَانَ جُنُودُهُ مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ وَالطَّيْرِ فَهُمْ يُوزَعُونَ ]. Alhamdulillah, mujarab. Tetapi bergantung kepada pengamal samada kuat diri dan rohani atau tidak kerana mereka jin kuat.

10. Perlu diingat Nabi Isa a.s. adalah berbangsa Bani Israel jika berpegang pada dalil: as-Sof:6 [وَإِذْ قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكُم ]. Tetapi baginda tidak berayah sebab itu namanya [عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ]. Mengikut ayat at-Tahrīm:12 [وَمَرْيَمَ ابْنَتَ عِمْرَانَ] ini adalah identiti ‘bangsa’ Isa. Bangsanya bergantung kepada ibunya. Jika ibunya berbangsa jin maka jin bangsa apa? Jika ibunya berbangsa bunian maka nasabnya bersambung dengan Adam a.s. serta kita boleh menentukan bangsa Isa a.s. Namun jika ibunya manusia maka jelaslah Isa berbangsa mengikut ibunya. Melihat pada as-Sof:6 memberi petunjuk bahawa Isa adalah rasul kepada Bani Israel. Tetapi tidak sōrih tentang ke’bangsa’an Isa a.s.

11. Pada pendapat saya nasab Isa adalah tidak bersambung dengan Adam. Dia adalah seperti penciptaan Adam cuma Adam tidak beribu dan ayah manakala Isa tidak berayah tetapi beribu. Dalil hujahan ini dalam āl-Emran: 59 [إِنَّ مَثَلَ عِيسَىٰ عِندَ اللَّهِ كَمَثَلِ آدَمَ خَلَقَهُ مِن تُرَابٍ ثُمَّ قَالَ لَهُ كُن فَيَكُونُ].

12. Tentera elit Sulaiman a.s. yang masih wujud lagi akan diwarisi Isa yang muncul di bumi. Tentera-tentera elit ini pernah mengerunkan dunia! Ia bakal mewujudkan order baru dunia apabila Isa bersatu dengan tentera elit ini.

13. Apa hubungan Muhammad s.a.w. dengan Isa? Cuba fikir mengapakah Muhammad disifatkan di dalam al-Ahzāb: 40 sebagai ‘penutup para nabi’ [خَاتَمَ النَّبِيِّينَ] tetapi berdasarkan hadis-hadis Isa a.s. bakal turun dari langit di akhir zaman? Lihat Sohih Bukhari, Muslim dan Sunan at-Tirmizi. Juga lihat Syarah Aqidah at-Thohawiyyah: al-Maktab al-Islāmiyy, Cetakan Ke-9, 1988, mukasurat 500-501.

SAINS ATAU PENEMUAN SAINS YANG MACAMANA YANG DIKATAKAN TEPAT DAN JITU ITU?

1. Sains bagaimanakah yang tepat dan jitu? Ia bergantung kepada aliran manakah orang yang menjawab ini. Jika yang menjawabnya orang yang beraliran etisma, sekularisma dan falsafah yang mempertuhankan aqal maka jawapannya adalah sains yang berasaskan kajian dan penemuan aqal semata-mata. Tetapi bagi yang beraliran agama maka jawapannya adalah sains yang membuktikan bahawa pernyataan-pernyataan al-Qur’an dan hadis-hadis yang belum dijumpai dan atau telah dijumpai itulah sepatutnya menepati kebenaran.

2. Seperti saya selalu tegaskan bahawa al-Qur’an dan hadis-hadis itu bersifat KEBENARAN MUTLAK. Banyak kajian-kajian sains yang menemui bahawa pernyataan-pernyataan al-Qur’an dan hadis-hadis itu menepati sains yang mana pernyataan-pernyataan al-Qur’an dan hadis-hadis sebelum itu hanya bersifat teori dan telahan. Dr Maurice Bucaille contohnya menemui bahawa beberapa teori dan telahan al-Qur’an menepati kajian-kajian sains yang tidak diketahui sebelum itu.

3. Saya memegang prinsip bahawa mana-mana pernyataan-pernyataan sains dalam al-Qur’an dan hadis yang belum dijumpai kebenarannya adalah bersifat KEBENARAN MUTLAK dan hanya diketahui selepas manusia membuat kajian-kajian dan penemuan-penemuan. Dengan kata lain bahawa sains manusia belum menjumpainya lagi!

4. Pada awalnya saya bersangka keseluruhannya hadis-hadis itu bersifat “relatif” dalam kebenarannya dengan kata lain HANYA al-Qur’an yang bersifat KEBENARAN MUTLAK. Namun, selepas saya yang mengkaji tentang hal-hal ghaib terutamanya tentang jin dan malaikat spesifiknya tentang malaikat bahawa asul-usul kejadiannya (malaikat) adalah dari “cahaya”. Ini hanyalah pernyataan yang dijumpai dalam hadis sahih BUKANNYA dalam al-Qur’an. Al-Qur’an di banyak tempat menggunakan ayat-ayat mutashābihāt tentang malaikat. Mengundang ‘kesamaran’ dan ‘kekeliruan’ dalam pentafsiran dan pemahamannnya. Jika begitu dari manakah Muhammad s.a.w. mengetahui semua ini? Dapatkah sains membuktikannya? Adakah mereka perlu “menangkap” satu malaikat untuk dibuat ujian klinikal dalam makmal bagi membedah siasat tentang pernyataan asul-usul kejadiannya? Atau bagi menafikankannya, kerana sains gagal membuktikan kewujudannya, maka mengatakan malaikat itu tidak wujud?

5. Ia adalah satu cabaran kepada saintis jin, bunian dan manusia tentang asal-usul dan kejadian malaikat. Jikalah saintis itu adalah jin atau bunian maka boleh berta’akkul bahawa malaikat itu memang wujud kerana mereka (jin dan bunian) sendiri adalah makhluk ghaib yang boleh tasyakkul dan mumāthālah. Tetapi bagaimana dengan saintis manusia atau spesis basyar? 

6. Kita belum membentangkan lagi tentang ‘teori-teori’ al-Qur’an dan hadis tentang ilmu angkasa dan perubatan. Betapa banyak ayat al-Qur’an dan hadis yang membentangkan tentang pernyataan-pernyataan tentang ‘teori’ ilmu angkasa yang sehingga kini saintis hanya berteori sahaja dan belum membuktikan kesahihannya secara tajrubah dan ekplorasi. Seperti contoh Big Bang saintis hanya berteori dan al-Qur’an telah lama membuat pernyataan ini. Sepatutnya saintis membuktikan secara tajrubah dan ekplorasi. Seolah-olah mereka hanya plagiat dan ciplak teori al-Qur’an. Jika hendak plagiat dan ciplak teori al-Qur’an maka ikutlah keseluruhannya tanpa berhati-hati dalam membuat seleksi mana satu hendak diikut dan mana satu hendak ditolak tentang pernyataan-pernyataan al-Qur’an dan hadis tentang sains!

7. Sedangkan sesama ahli falsafah sains pun mereka saling mengkritik sesama mereka bahawa yang satu lagi berpegang pada asal teori dan praktis yang salah. Lihat konsep ‘falsifiability’ oleh Sir Karl Popper dalam The Logic of Scientific Discovery. Sehingga bila ketepatan sains dan penemuan sains yang tepat dan jitu dapat ditemui? Memang kita menerima hakikat sementara solusi mutlak kepada masalah yang berdiri atas asas sains itu ditemui solusi yang bersifat sementara dan masih boleh dikritik tentang penyelesaiaannya harus dipegangi sementara waktu. Sehinggalah kita membuat ekplorasi-eksplorasi bagi penyelesaian mutlak.


8. Al-Qur’an dan hadis-hadis telah memberi teori-teori (pada sangkaan kita ia satu teori kerana belum ada tajrubah dan ekplorasi) tentang pernyataan-pernyataan sains namun kita ingin membuat ekplorasi dan tajrubah sendiri. Ini bergantung kepada niat seseorang. Niat itu pula bergantung kepada cara fikir seseorang jika dia seorang bertuhankan aqal, seperti kita sebut di awal artikel ini, maka jika penemuan sains yang ditajrubah atau diekplorasi itu bersamaan dengan al-Qur’an dan hadis-hadis bukan semestinya dia beriman dengan al-Qur’an dan hadis-hadis tetapi kerana tajrubah dan ekplorasi itu logik dari segi aqal. Metodologi logik yang berasaskan aqal. Tetapi jika seseorang itu bergerak tajrubah dan ekplorasi mereka berasaskan iman atau aqidah maka penemuan berdasarkan ekplorasi dan tajrubah itu bertepatan dengan al-Qur’an dan hadis-hadis maka itu akan menambah iman dan memperkukuhkan aqidah mereka jua. Walaupun tanpa ekplorasi atau tajrubah mereka tetap menyakini bahawa pernyataan-pernyataan sains di dalam al-Qur’an dan hadis-hadis dalah tepat dan jitu kerana ia bersifat KEBENARAN MUTLAK!

9. Bahayanya berpegang bahawa kebenaran yang dapat difikir dan dibuktikan adalah pengetahuan manusia adalah terhad. Bukan semua dapat difikir dengan aqal. Aqal itu sendiri adalah suatu abstrak. Ia bukan otak tetapi aqal. Otak hanyalah tepat memproses aqal. Lihatlah orang gila. Dia mempunyai otak tetapi aqal yang tidak stabil. Itu yang membeza antara kita orang yang waras dengan orang gila. Namun, aqal itu penting dalam menghubungkan dengan wahyu. Aqal merupakan satu alat untuk memahami maksud wahyu.

10. Konklusi, jika ditutup lubang cahaya wahyu untuk memasuki otak kita melalui aqal kita maka kita seolah-olah menolak sains dan penemuan sains yang bersifat tepat dan jitu. Jika kita salah dalam mentafsir maksud wahyu itu kesalahan kita sehingga menyebabkan kita gagal memahami sains dan membuat penemuan sains yang tepat dan jitu.