Disangka Pasir Emas, Rupanya Pasir Pantai

BAB 2: NIAGA EMAS (SIRI 1) [Klik di sini untuk BAB 1: SIRI 1] 

‘Tuttt! Tuttt! Tuttt! Tuttt!’ Hanset Leha berdering. ‘Kadir!’ ‘Kadir! Jerit Leha dari bilik mandi. ‘Hanset siapa yang berdering tu?’

‘Hanset mama!’ Kadir yang sedang bermain hanset lantas pergi melihat missed call di hanset Mamanya. ‘Ayah, Mama!’ Laung Kadir yang berada di ruang tamu.

‘Apa pula laki aku ni telefon di pagi hari?’ Fikir Leha sambil mengelap tubuhnya yang mongél dalam bilik mandi. Leha keluar dari bilik air dengan berkemban batik Jawa dan kepalanya dilitupi tuala putih.

Leha menuju ke ruang tamu. Mengambil hansetnya. Dia menekan nombor lakinya yang telah disimpan.

‘Ya, Bang. Ada apa call saya ni?’

‘Sudin dah macam mana?’

‘Sihat Bang, dia makan ubat dari hospital’

‘Sayang, abang ada pelan untuk niaga mas’

‘Abang dah fikir masak-masak ker?’ Jauh dari sudut hati Leha dia gembira. Namun dia bimbang jika lakinya gagal lagi.

‘Banyak kali abang gagal dalam bisnes. Kalau abang tak meniaga macam mana abang nak bayar instalment rumah. Nak bayar kad kredit lagi. Bimbang juga muflis’.

‘Tahu pun. Pilih yang terbaik bang. Jangan orang agah, abang terus naik semangat.’

‘Nanti bila sayang balik, kita bincang’.

‘Ok.’ Leha terus meletakkan hansetnya.

………………….

Nizam cuba tidur selepas meditasi. Namun tidurnya terganggu seperti ada orang menolak-nolaknya. Dia sendiri tak terlelap. Perasaan letih dan mengantuk hilang selepas dia membaring di atas katil. Katil ini menyaksikan hubungan kelaminnya dengan Leha sudah tak  semesra dulu.

Dia kenal Leha semasa berkerja sebagai kerani pejabat 26 tahun lepas. Leha berkulit putih. Bertubuh ramping, pada masa itu. Ramai juga lelaki bujang cuba himpit Leha. Dia juga yang dapat. Dia sapu minyak pelet yang diberi oleh bekas rakan sekolahnya di Pontian, pada tangan Leha sewaktu dia buat-buat tertanya masalah kerja pejabat. Sewaktu Leha mula-mula masuk ofis itu dia seperti rusa masuk kampung. Selepas 5 minggu Leha menyingga. Puncanya ada orang letak surat cinta dalam lacinya ketika dia keluar makan tengahari.

Dia pernah mengajak Leha keluar makan. Suatu hari bosnya panggil dia masuk ke bilik. ‘Kau nak kerja atau mencari jodoh di sini?’. Cukup halus soal bosnya, tertusuk hati dia yang sudah jatuh cinta dengan Leha. Sejak hari itu dia tidak menyapa Leha. Dia terfikir siapa dalang yang membocor hal dia dan Leha kepada bosnya. Selepas kahwin dia ada tanya Leha tentang hal ini. Leha kata tak tahu. Dia keluar ofis itu sebulan selepas disergah bos. Sudah nak jadi jodohnya dengan Leha, bakal bininya itu mencarinya di rumah flat bujangnya. Bawa kek harijadinya yang ke 25. Setahun selepas itu mereka kahwin di Pantai Remis.

Malam itu Nizam google lagi tentang emas. Tiada yang menarik melalui google. ‘Ah, cuba di facebook!’ Fikir Nizam yang sudah 2 tahun tak buka facebook. Asyik ditanya rakan-rakan buat apa sekarang bila dia buat posting di facebook. Dia taip ‘niaga emas’. Ada bermacam-macam tentang niaga emas samada di posts from friends, places, groups, pages, public posts dan people. Dia amat tertarik dengan seorang komen seorang pengamal mistik yang berujar bahawa ada ritual ‘tarik emas’ di ruang posting ustaz yang menulis pasal emas seperti dalam al-Quran dan hadis. Ada juga yang komen bahawa emas mempunyai masa depan yang cerah bagi menstabilkan ekonomi berbanding fiat money. Nizam buka Wikipedia dan cari makna fiat money dan dia copy-paste di google translate. Dia yang belajar setakat Tingkatan 6 dan lulus STPM tahu juga bahasa Inggeris dalam 70% kandungan Wikipedia. Dia kembali kepada facebook. Dia membaca semua yang berkait dengan niaga emas.

‘Apa kata kalau aku cari pelabur. Kemudian beli emas terpakai dari peniaga emas terpakai dan pembeli surat pajak. Kemudian jual kepada kilang emas di Pulau Pinang?’ Fikir Nizam. Dia tahu ada kilang di Pulau Pinang selepas dia pergi ke kedai emas di Pontian untuk beli gelang emas kepada Leha. Dia ada tanya tokey emas itu beli di mana. Dia jawab dari Pulau Pinang.

Nizam tak dapat tidur malam itu selepas menemui cara untuk berniaga emas. Dalam benaknya berapa aku akan untung. Lagi penting bagaimana untuk dapat modal. Seolah-olah dia sudah tokey emas. Dalam kepalanya sarat tentang emas. Leha tiada untuk dia luahkan. Kawan-kawan sudah lama tidak menghubungi dia. Tiada teman bicara. Melainkan Lutfi. Lutfi bukan tahu pasal emas. AP dia tahulah. Itu pun dia sendiri pakai kereta Proton Saga buruk. Hanya Leha dia percaya. Rawatan Islam, madu dan lauk-pauk segar adalah cerita lama. Dia ingin menguak pintu rumah baharu dalam hidupnya. Leha.

——————- Bersambung ———————-

Klik di sini untuk siri sebelumnya.

Advertisements