KE ARAH KELUARGA BERKASIH-SAYANG & RAHMAT (SIRI 1)

1. Hukum kekeluargaan Islam berkitar berkenaan hubungan suami dan isteri. Islam menentang hubungan sesama jantina. Bahkan Islam melarang keras hubungan secara sesama jantina. Perkara ini jelas dalam al-Quran iaitu berkenaan Kaum Nabi Luth a.s.

2. Sebelum wujudnya kekeluargaan; Islam mengajar seseorang itu terlebih dahulu perlu dididik oleh kedua ibu-bapanya. Sehinggalah seseorang itu telah aqil baligh, maka lepaslah tanggung-jawab ibu-bapanya. Namun di didikan ibu-bapanya masih diperlukan. Ia bukanlah bermaksud didikan ibu-bapa telah tamat. Ibu-bapanya sebagai kaunselor jika anaknya yang telah baligh perlu tunjuk-ajar kerana ibu-bapanya adalah orang yang paling hampir dan terpercaya kepada anaknya.

3. Al-Quran mengajar supaya wujud keluarga yang berkasih-sayang dan penuh kerahmatan. Kasih-sayang itu adalah kunci kepada keluarga bahagia. Tanpa kasih-sayang maka wujud kekeluargaan yang anarki atau kacau-bilau. Unit-unit kekeluargaan itu diikat melalui hati. Jika diputuskan ikatan itu maka sesebuah unit kekeluargaan akan dahagakan kasih-sayang.

4. Seterusnya, sesebuah kekeluargaan harus penuh rahmat. Dengan kerahmatan maka Alam Atas akan menurunkan rahmat yang pelbagai melalui kerahmatan. Antara kerahmatan itu ialah rezeki yang selalu didambakan oleh sesiapa sahaja tak kira samada seseorang itu beriman atau tidak. Dengan kerahmatan maka wujudnya kasih-sayang juga.

5. Kekeluargaan itu dibina melalui kasih-sayang suami-isteri. Sebelum wujudnya keluarga maka ada beberapa langkah untuk mewujudkan satu unit keluarga baharu. Pertama biasanya melalui mana-mana tradisi adalah “meminang” terlebih dahulu. Setepatnya, langkah pertama dalam tradisi Melayu adalah “merisik” sebelum melakukan peminangan yang secara formal.

6. Selepas peminangan maka dilakukan upacara perkahwinan. Bagi saya semasa acara perkahwinan adalah tidak salah dilakukan upacara bersanding. Bahkan saya dahulu ketika berkahwin kami juga bersanding. Ia telah menjadi adat Melayu. Adat ini diterima oleh Islam dengan syarat tidak bercanggah dengan norma-norma dan hukum-hukum Islam.

7. Ada beberapa perkara yang harus diambil-kira dalam perkahwinan iaitu; (1) al-zauj (suami) (2) al-zaujah (isteri) (3) wali (4) as-sighah ijab wa qabul (lafaz tawaran dan penerimaan (5) syahidain an nikah (dua orang saksi nikah) dan (6) mahr (mahar). Ini adalah elemen-elemen yang penting bagi perkahwinan.

8. Oleh itu bagi bakal suami dan isteri WAJIB mematuhi syarat-syarat ini. Jika dilanggar ia akan menyebabkan terbatalnya suatu perkahwinan menurut Islam. Islam mengajar umatnya mengikuti peraturan dan prosedur agar sebuah keluarga yang berkasih-sayang dan rahmat itu wujud. Perkara-perkara ini adalah perlu untuk mewujudkan sebuah keluarga yang harmoni. Penulis akan membincang dengan lebih lanjut dalam siri seterusnya bagi menjelaskan lagi mengapa perkara-perkara ini adalah wajib.

Advertisements

KEPENTINGAN MEMAHAMI HAKIKAT

Definisi

1. Hakikat itu saya definisikan apa sebenarnya yang tersembunyi di sebalik sesuatu. Ia adalah satu disiplin dalam memahami sesuatu secara abstrak. Ia adalah penggunaan otak kiri. Ia berdisiplin pelbagai dalam memahami “hakikat” sesuatu. Contohnya, kita melihat kerusi maka kita akan berfikir bahawa kerusi ini berasal dari kayu. Kayu pula berasal dari pokok boleh jadi jati atau merbau. Ia tumbuh di hutan. Itulah cara orang berhakikat berfikir. Mereka (orang berhakikat) berfikiran jauh.

Kaitan Syariat dan Hakikat

2. Saya telah bincang dengan panjang lebar dalam tulisan saya bertajuk “MENYELUSURI ILMU SYARIAT, TAREQAT, HAKIKAT DAN MAKRIFAT DALAM KELOMPOK SUFI MELAYU”. Saya menulis “Hakikat ialah bermaksud apa itu yang tersembunyi di sebalik yang diharamkan syariat. Hakikat itu mempunyai takwil. Ada keindahan di antara berpegang kepada syariat dan melanggarnya. Ada maksud tersembunyi di sebalik perlanggaran syariat. Ia ibarat kisah Musa dengan Khidhir (Jibril) yang mengajar Musa ilmu hakikat. Orang awam ditegah menjalani disiplin hakikat jika mereka belum menempuh dan menguasai disiplin syariat dan tareqat. Perlaksanaan syariat juga adalah mesti menepati ruh hakikat. Jika syariat tidak menepati ruh hakikat maka ia bukanlah syariat yang berdasar al-Quran dan hadis. Penguasa-penguasa dan pelaksana-pelaksana syariat harus menguasai syariat, tareqat dan hakikat sebelum melaksanakan hukuman dalam syariat. Jiwa akan tenteram bila menguasai ilmu hakikat dan memahami apa yang terselindung di sebalik syariat. Kita lebih bijaksana di dalam bertindak dan memutuskan sesuatu apabila memahami dan menguasai hakikat.”

3. Pada saya, “hakikat” adalah diajar kepada mereka yang sudah matang. Mereka telah menguasai “syariat”. Orang yang berjaya adalah orang bersyariat dan berhakikat. Samada berangkai antara kedua ini atau berselang seli. Jika kita tak berhakikat maka kita akan menjadi sempit dalam tempurung syariat. Itulah maksud bahawa Islam itu luas. Umat Islam akan gagal jika mereka tidak berhakikat. 

Perdebatan Dalam Menghukum Bagi Hakim Dan Litigan

4. Ada satu “hadis” yang masyhur dikatakan berasal dari Rasulullah berbunyi «إنما نحكم بالظاهر والله يتولى السرائر» (Sesungguhnya kami berhukum dengan yang zahir, Allah lah yang mengetahui yang tersembunyi). Lihat: https://ar.islamway.net/fatwa/55721/حديث-نحكم-بالظاهر

5. Menurut kajian saya “hadis” ini merupakan “fekah Imam an-Nasaei”.  Beliau menulis “الْحُكْمُ بِالظَّاهِرِ”. Berhukum dengan yang zahir. Sedang lafaz hadis yang dirujuknya berbeza. Bahayanya bagi hakim atau litigan berhukum secara “zahir” dan mengenepikan “hakikat” adalah pertama hakim dan litigan adalah gagal dalam memahami maksud sebenar kes yang mereka berdepan. Kedua, tiada keadilan dalam menyelesaikan pertikaian. Ketiga, dimanakah fungsi seorang hakim dan litigan dalam kepentingan “memahami” (فَفَهَّمْنَاهَا)[al-Anbiya’:79] kes yang datang kepada mereka. 

6. SUNAN AN-NASAEI

كِتَابُ آدَابِ الْقُضَاةِ  الْحُكْمُ بِالظَّاهِرِ

5401 (المجلد : 8 الصفحة : 233)

أَخْبَرَنَا عَمْرُو بْنُ عَلِيٍّ ، قَالَ : حَدَّثَنَا يَحْيَى ، قَالَ : حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ عُرْوَةَ ، قَالَ : حَدَّثَنِي أَبِي ، عَنْ زَيْنَبَ بِنْتِ أَبِي سَلَمَةَ ، عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : ” إِنَّكُمْ تَخْتَصِمُونَ إِلَيَّ، وَإِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ، وَلَعَلَّ بَعْضَكُمْ أَلْحَنُ بِحُجَّتِهِ مِنْ بَعْضٍ، فَمَنْ قَضَيْتُ لَهُ مِنْ حَقِّ أَخِيهِ شَيْئًا فَلَا يَأْخُذْهُ ؛ فَإِنَّمَا أَقْطَعُهُ بِهِ قِطْعَةً مِنَ النَّارِ “.

حكم الحديث: صحيح

Kitab Adab Penghakiman : Berhukum Dengan Yang Zahir

Dari Ummu Salamah, Sesungguhnya Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya kamu bertelingkah kepadaku, sesungguhnya aku seorang manusia, boleh jadi sebahagian kamu lebih bagus hujah dari yang lain, maka sesiapa aku beri penghakiman berpihak padanya dalam mengambil hak saudaranya, maka usah diambil; sesungguhnya aku telah memberi satu bahagian dari api neraka.” 

Hukum hadis: Sahih

7. Jika diselidik kata-kata ini maka kita akan dapati bahawa orang yang menang kes itu kerana hujah mereka kuat. Saya sebagai peguam telah melalui bermacam-macam kes dan pengalaman. Ada orang mencari jalan belakang untuk memenangkan kes mereka. Tidak dinafikan ada yang mencari kebenaran dan keadilan. 

Hakikat Diri

8. Berhakikat dalam sistem keadilan bukan setakat memahami maksud sebenar kes. Tetapi juga mengetahui “Hakikat Diri”. Hakikat Diri ini bukan setakat dalam sistem keadilan tetapi juga dalam kesufian. Iaitu kita mengetahui Hakikat Diri itu malaikat kah, jin kah atau manusia? Jika dia malaikat maka apa tugas mereka dan apa nama mereka. Jika jin, ifritkah, khadamkah dan apa nama mereka dan dari puak mana? Jika manusia maka bangsa mana dan asal usulnya. Dengan kita mengetahui Hakikat Diri maka senang untuk kita berurus dengan seseorang. Al-Qur’an dalam banyak ayat mengajar kita dalam memahami “Hakikat Diri”.

Penutup

9. Seperti yang saya sebut bahawa “hakikat” mengundang kita mengguna semaksima mungkin otak kiri dan sertaan disiplin ilmu pelbagai. Namun, berzahir yang menggunakan logik akal kanan jangan ditinggalkan. Ia harus berselang-seli. Kita bukan setakat menggunakannya dalam sistem kehakiman tapi perniagaan, pelajaran, kekeluargaan dalam berbagai bidang lagi. 

PERMASALAHAN NIKAH MUT’AH (SYIAH) DAN NIKAH MISYAR (SUNNI)

1. Syiah mengharuskan nikah mut’ah. Manakala Sunni mengharuskan nikah misyar. Jika dikaji nikah mut’ah ini berasal dari disiplin fiqh hadis Sunni juga iaitu fiqh Imam Muslim; periwayat hadis sahih Sunni ketiga terkuat selepas al-Quran dan Sahih Bukhari.

2. Kita lihat apa yang Imam Muslim tulis dalam Sahih Muslim tentang nikah mut’ah:

باب نِكَاحِ الْمُتْعَةِ وَبَيَانِ أَنَّهُ أُبِيحَ ثُمَّ نُسِخَ ثُمَّ أُبِيحَ ثُمَّ نُسِخَ وَاسْتَقَرَّ تَحْرِيمُهُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ:

Terjemahan: Bab nikah al-mut’ah dan diterangkan ia sesungguhnya diharuskan, kemudian dinasakhkan, kemudian diharuskan, kemudian dinasakhkan dan kekal pengharamannya hingga Kiamat.

3. Pandangan atau fiqh Imam Muslim tentang nikah mut’ah ini selepas beliau meneliti 26 hadis-hadis sahih tentang nikah mut’ah.

4. Jika kita meneliti tentang pandangan atau fiqh Imam Muslim ini ia adalah sekejap diharuskan sekejap dinasakhkan (dibatalkan keharusannya).

5. Hadis ke 3486 dalam bab di atas, menyebut keharusan nikah mut’ah semasa (يَوْمُ الْفَتْحِ)(Pembukaan Kota Mekah) manakala hadis ke 3493 menyebut penghalangannya. Mungkin pada awal Pembukaan Kota Mekah Rasulullah mengharusnya selepas itu beberapa ketika dihalangnya.

6. Kita lihat hadis ini dalam Sahih Muslim:

«3479» وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ عَمْرِو بْنِ دِينَارٍ قَالَ: سَمِعْتُ الْحَسَنَ بْنَ مُحَمَّدٍ يُحَدِّثُ عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ وَسَلَمَةَ بْنِ الأَكْوَعِ قَالاَ خَرَجَ عَلَيْنَا مُنَادِي رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ أَذِنَ لَكُمْ أَنْ تَسْتَمْتِعُوا. يَعْنِي مُتْعَةَ النِّسَاءِ.

Menceritakan kami Muhammad bin Basyar, menceritakan kami Muhammad bin Jaafar, menceritakan kami Syu’bah bin Dinar, Berkata: Aku mendengar al-Hasan bin Muhammad menceritakan dari Jabir bin Abdullah dan Salamah bin Akwa’, kedua-duanya berkata: Keluar bagi kami pengisytihar Rasulullah maka berkata: Sesungguhnya Rasulullah telah sesungguhnya mengizinkan bagi kamu untuk berseronok-seronok. Iaitu nikah mut’ah bagi wanita-wanita.

7. Kita lihat hadis ini dalam Sahih Muslim yang menyebut bahawa Rasulullah mengharamkan nikah mut’ah hingga kiamat:

«3496» وَحَدَّثَنِي سَلَمَةَ بْنُ شَبِيبٍ حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ أَعْيَنَ حَدَّثَنَا مَعْقِلٌ عَنِ ابْنِ أَبِي عَبْلَةَ عَنْ عُمَرَ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيزِ قَالَ: حَدَّثَنَا الرَّبِيعُ بْنُ سَبْرَةَ الْجُهَنِيُّ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنِ الْمُتْعَةِ وَقَالَ: ((أَلاَ إِنَّهَا حَرَامٌ مِنْ يَوْمِكُمْ هَذَا إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ كَانَ أَعْطَى شَيْئًا فَلاَ يَأْخُذْهُ)).

Menceritakan kepada aku Salamah bin Syabib, menceritakan kepada kami al-Hasan bin A’yan, menceritakan kepada kami Ma’qal dari Ibn Abi ‘Ablah dari Umar bin Abdul Aziz, berkata: menceritakan ar-Rabi’ bin Sabrah al-Juhaini dari Rasulullah melarang nikah mut’ah berkata :((Bahkan sesungguhnya haram dari hari kamu ini hingga kiamat dan sesiapa beri sesuatu maka jangan menerimanya)).

8. Hatta, jika ia diharam pun dalam disiplin Sunni, yang mungkin dipengaruhi oleh fiqh Imam Muslim, ulamak-ulamak Sunni Salafi terkenal seperti Dr Yusuf al-Qaradhawi, Syeikh at-Tantawi, Syeikh Ibn Uthaimeen, Syeikh Al-Albani dan Syeikh Ibn Baaz mengharuskan nikah misyar yang seakan sama dengan nikah mut’ah, walau ada sedikit perbezaan. Dari manakah dalil pengharusan nikah misyar. Adakah berasal dari hadis-hadis yang mengharuskan nikah mut’ah walau bersifat keharusan sementara suatu ketika dahulu? Atau ada dalil-dalil lain yang mengharuskannya?

8. Bagi saya wujudnya konflik antara 26 hadis-hadis dalam Sahih Muslim dalam Bab Nikah Mut’ah itu sendiri boleh dilihat menjadi alasan untuk nikah misyar. Jika tidak begitu mengapa ulamak-ulamak Sunni Salafi yang begitu tegas dalam disiplin hadis boleh mengharuskan nikah misyar.