RISALAH LENGKAP TENTANG ILMU-ILMU MALAIKAT (الرسالة الكافة في علوم الملآئكة)

BAB: HAKIKAT WAHYU

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ: أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّ الْحَارِثَ بْنَ هِشَامٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ يَأْتِيكَ الْوَحْيُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((أَحْيَانًا يَأْتِينِي مِثْلَ صَلْصَلَةِ الْجَرَسِ- وَهُوَ أَشَدُّهُ عَلَيَّ- فَيُفْصَمُ عَنِّي وَقَدْ وَعَيْتُ عَنْهُ مَا قَالَ، وَأَحْيَانًا يَتَمَثَّلُ لِيَ الْمَلَكُ رَجُلاً فَيُكَلِّمُنِي فَأَعِي مَا يَقُولُ)). قَالَتْ عَائِشَةُ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا وَلَقَدْ رَأَيْتُهُ يَنْزِلُ عَلَيْهِ الْوَحْيُ فِي الْيَوْمِ الشَّدِيدِ الْبَرْدِ، فَيَفْصِمُ عَنْهُ وَإِنَّ جَبِينَهُ لَيَتَفَصَّدُ

Terjemahan: Dari Ummu al-Mukminin Aisyah r.a. : Sesungguhnya al-Harith Bin Hisyam r.a. bertanya Rasulullah s.a.w.: “Bagaimanakah datangnya wahyu kepada kamu? Maka Rasulullah s.a.w.: ((Kadang-kadang wahyu itu datang kepadaku seperti bunyi loceng -bentuk ini yang paling kuat kepadaku-maka aku mendengar maka aku mengingati apa yang yang dikatakan (wahyukan), kadang-kadang malaikat menyamar seorang lelaki dan berbicara dengan ku maka aku mengingatinya apa yang dikatakan)). Maka berkata Aisyah r.a. “Demi sesungguhnya aku pernah melihatnya diturunkan wahyu pada hari yang sangat sejuk, maka dahinya akan berpeluh.”-Hadis Riwayat al-Bukhari; Hadis No. 2.

1. Perbahasan tentang bagaimana ‘Hakikat Wahyu’ ini saya masukkan di bawah topik ‘Risalah Lengkap Tentang Ilmu-Ilmu Malaikat’ kerana wahyu itu datang melalui perantaraan malaikat. Bagaimana dengan wahyu yang secara langsung dengan Allah? Atau disebut hadis qudsi? Sebagaimana Musa a.s. yang boleh berbicara secara langsung dengan Allah (وَكَلَّمَ اللَّهُ مُوسَىٰ تَكْلِيمًا) [an-Nisa’:164]? Ini ditegaskan bahawa wujudnya wahyu itu dengan secara langsung antara Rasul dengan Allah.

Surah as-Syūra, Verse 51:

((وَمَا كَانَ لِبَشَرٍ أَن يُكَلِّمَهُ اللَّهُ إِلَّا وَحْيًا أَوْ مِن وَرَاءِ حِجَابٍ أَوْ يُرْسِلَ رَسُولًا فَيُوحِيَ بِإِذْنِهِ مَا يَشَاءُ إِنَّهُ عَلِيٌّ حَكِيمٌ))

Dan tidaklah layak bagi seseorang manusia bahawa Allah berkata-kata dengannya kecuali dengan jalan wahyu (dengan diberi ilham atau mimpi), atau dari sebalik dinding (dengan mendengar suara sahaja), atau dengan mengutuskan utusan (malaikat) lalu utusan itu menyampaikan wahyu kepadanya dengan izin Allah akan apa yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi keadaanNya, lagi Maha Bijaksana.

2. Ayat di atas menunjukkan ada 3 bentuk wahyu iaitu:

 أَن يُكَلِّمَهُ اللَّهُ إِلَّا وَحْيًا   (2) أَوْ مِن وَرَاءِ حِجَابٍ  (3) أَوْ يُرْسِلَ رَسُولًا فَيُوحِيَ بِإِذْنِهِ مَا يَشَاءُ (satu)

3. Dari sudut sumbernya ia dibahagikan kepada dua kategori. Bentuk pertama itu dan kedua itu adalah hadis qudsi. Manakala bentuk ketiga itu adalah wahyu (dari malaikat) dalam bentuk hadis marfu’, mauquf dan maqto’. Lihat Ulum al-Hadis Asiluha Wa Mu’asiruha oleh Professor Dr Abu Laith al-Khairi Abadi, muka surat 121, Cetakan Ketujuh, Dar al-Kitab al-Maghribi,2015.

4. Oleh itu fahamlah kita bahawa hadis no. 2 dari riwayat al-Bukhari di atas adalah hadis kategori kedua iaitu samada marfu’, mauquf atau maqto’.

5. Persoalan wahyu ini adalah satu perkara yang mustahak kerana ia mengikat umat Islam. Allah menyifatkan seorang yang mengakui menerima wahyu tetapi sebenarnya tidak adalah seorang yang paling zalim [al-Anam:93]

Surah al-An’am, Verse 93:

وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرَىٰ عَلَى اللَّهِ كَذِبًا أَوْ قَالَ أُوحِيَ إِلَيَّ وَلَمْ يُوحَ إِلَيْهِ شَيْءٌ وَمَن قَالَ سَأُنزِلُ مِثْلَ مَا أَنزَلَ اللَّهُ وَلَوْ تَرَىٰ إِذِ الظَّالِمُونَ فِي غَمَرَاتِ الْمَوْتِ وَالْمَلَائِكَةُ بَاسِطُو أَيْدِيهِمْ أَخْرِجُوا أَنفُسَكُمُ الْيَوْمَ تُجْزَوْنَ عَذَابَ الْهُونِ بِمَا كُنتُمْ تَقُولُونَ عَلَى اللَّهِ غَيْرَ الْحَقِّ وَكُنتُمْ عَنْ آيَاتِهِ تَسْتَكْبِرُونَ

Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang mereka-reka perkara yang dusta terhadap Allah, atau orang yang berkata: “Telah diberi wahyu kepadaku”, padahal tidak diberikan sesuatu wahyupunr kepadanya; dan orang yang berkata: “Aku akan menurunkan seperti apa yang diturunkan Allah”. Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang zalim itu dalam penderitaan “sakratul-maut” (ketika hendak putus nyawa), sedang malaikat-malaikat pula menghulurkan tangan mereka (memukul dan menyeksa orang-orang itu) sambil berkata (dengan menengking dan mengejek): “Keluarkanlah nyawa kamu (dari tubuh kamu sendiri); pada hari ini kamu dibalas dengan azab seksa yang menghina (kamu) sehina-hinanya, disebabkan apa yang telah kamu katakan terhadap Allah dengan tidak benar, dan kamu pula (menolak dengan) sombong takbur akan ayat-ayat keteranganNya”.

6. Sedangkan Rasulullah s.a.w. diberi kebenaran (arahan) oleh Allah untuk menyampaikan bahawa baginda menerima wahyu (قُلْ أُوحِيَ إِلَيَّ)[al-Jin: 1]. Wahyu itu hanyalah dari malaikat Jibril iaitu malaikat yang ditugaskan untuk menyampaikan wahyu. Bahkan Jibril ini juga lah yang mengajar Rasulullah s.a.w. [an-Najm:5].

 Surah an-Najm, Verse 5:

عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ

wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (malaikat jibril) yang amat kuat gagah, –

7. Hadis dari Sahih Bukhari yang dipetik itu perlu dikupaskan lagi. Keadaan Rasulullah s.a.w. seperti yang disebut itu menunjukkan kekuatan wahyu. Lagi kuat wahyu itu maka lagi kuat sesuatu hadis. Kekuatan hadis bukan setakat pada ilmu sanad dan matan sahaja dalam ilmu mustholah hadis. Hanya Rasulullah memahaminya dan mungkin orang-orang di sekitarnya yang memerhatinya.

8. Oleh kerana kuatnya wahyu maka Rasulullah s.a.w. ‘tidak menuturkan dari hawa-nafsu, melainkan apa yang diwahyukan’  ( وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوَىٰ إِنْ هُوَ إِلَّا وَحْيٌ يُوحَىٰ ) [an-Najm: 3-4]. Ia adalah percakapan basyar namun ‘tekanan kepada kepala terutama ubun-ubun dan dahi’ dari wahyu oleh malaikat yang menyampaikan wahyu iaitu Jibril. Saya tidak mahu menghuraikan tentang kekuatan hadis dari sudut ilmu sanad dan matan. Tuan-puan boleh membacanya dalam kitab-kitab yang ditulis oleh ahli-ahli hadis dalam disiplin mustholah hadis.

Surah an-Najm, Verse 3:

وَمَا يَنطِقُ عَنِ الْهَوَىٰ

Dan ia tidak memperkatakan (sesuatu yang berhubung dengan ugama Islam) menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri.

Surah an-Najm, Verse 4:

إِنْ هُوَ إِلَّا وَحْيٌ يُوحَىٰ

Segala yang diperkatakannya itu (sama ada Al-Quran atau hadis) tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya.

9. Seterusnya saya ingin menyebutkan tentang keberadaan Isa a.s. Perlu kita fahami bahawa Isa a.s. juga seperti lain-lain rasul, menerima wahyu juga. Ruh al-Qudus itu adalah Jibril (وَأَيَّدْنَاهُ بِرُوحِ الْقُدُسِ )[al-Baqarah:87; 253].

Surah al-Baqarah, Verse 87:

وَلَقَدْ آتَيْنَا مُوسَى الْكِتَابَ وَقَفَّيْنَا مِن بَعْدِهِ بِالرُّسُلِ وَآتَيْنَا عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ الْبَيِّنَاتِ وَأَيَّدْنَاهُ بِرُوحِ الْقُدُسِ أَفَكُلَّمَا جَاءَكُمْ رَسُولٌ بِمَا لَا تَهْوَىٰ أَنفُسُكُمُ اسْتَكْبَرْتُمْ فَفَرِيقًا كَذَّبْتُمْ وَفَرِيقًا تَقْتُلُونَ

Dan sesungguhnya Kami telah memberikan kepada Nabi Musa Kitab Taurat, dan Kami iringi kemudian daripadanya dengan beberapa orang Rasul, dan Kami berikan kepada Nabi Isa Ibni Maryam beberapa mukjizat serta Kami teguhkan kebenarannya dengan Ruhul-Qudus (Jibril). Maka patutkah, tiap-tiap kali datang kepada kamu seorang Rasul membawa sesuatu (kebenaran) yang tidak disukai oleh hawa nafsu kamu, kamu (dengan) sombong takbur (menolaknya), sehingga sebahagian dari Rasul-rasul itu kamu dustakan, dan sebahagian yang lain pula kamu membunuhnya?

Surah al-Baqarah, Verse 253:

تِلْكَ الرُّسُلُ فَضَّلْنَا بَعْضَهُمْ عَلَىٰ بَعْضٍ مِّنْهُم مَّن كَلَّمَ اللَّهُ وَرَفَعَ بَعْضَهُمْ دَرَجَاتٍ وَآتَيْنَا عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ الْبَيِّنَاتِ وَأَيَّدْنَاهُ بِرُوحِ الْقُدُسِ وَلَوْ شَاءَ اللَّهُ مَا اقْتَتَلَ الَّذِينَ مِن بَعْدِهِم مِّن بَعْدِ مَا جَاءَتْهُمُ الْبَيِّنَاتُ وَلَٰكِنِ اخْتَلَفُوا فَمِنْهُم مَّنْ آمَنَ وَمِنْهُم مَّن كَفَرَ وَلَوْ شَاءَ اللَّهُ مَا اقْتَتَلُوا وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يَفْعَلُ مَا يُرِيدُ

Rasul-rasul Kami lebihkan sebahagian daripada mereka atas sebahagian yang lain (dengan kelebihan-kelebihan yang tertentu). Di antara mereka ada yang Allah berkata-kata dengannya, dan ditinggikanNya (pangkat) sebahagian daripada mereka beberapa darjat kelebihan. Dan Kami berikan Nabi Isa ibni Maryam beberapa keterangan kebenaran (mukjizat), serta Kami kuatkan dia dengan Ruhul-Qudus (Jibril). Dan sekiranya Allah menghendaki nescaya orang-orang yang datang kemudian daripada Rasul-rasul itu tidak berbunuh-bunuhan sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan (yang dibawa oleh Rasul mereka). Tetapi mereka bertelingkah, maka timbulah di antara mereka: orang yang beriman, dan orang yang kafir. Dan kalaulah Allah menghendaki tentulah mereka tidak berbunuh-bunuhan; tetapi Allah melakukan apa yang dikehendakiNya.

10. Oleh kerana Jibril itu menyampai wahyu maka ketika Jibril bersama dengan Isa a.s. Bolehkah wujudnya bentuk-bentuk wahyu kepada Isa a.s.? Selain dari kita cuba memahami ‘Hakikat Wahyu’, jika juga harus memahami ‘Hakikat Muhammad’. Saya berhenti setakat ini dengan meninggalkan persoalan-persoalan untuk tuan-puan berfikir.

Advertisements

GERAK DAN GERAH

1. Mengikut Kamus Dewan 4; ‘gerak’ bermaksud ‘perpindahan tempat’ yang mana lawan bagi perkataan ini adalah ‘diam’, manakala ‘gerah’ bermaksud (1)(Jawa) berasa panas badan (kerana hari hendak hujan) (2)(Kelantan) kemalangan, kecelakaan, nahas. Maksud-maksud ini menjelaskan tentang perbahasan tajuk di atas yang saya akan kupas. Dalam gerak itu menyebabkan gerah tetapi jika diam pun gerah tetap datang walaupun kita di ‘benteng yang kukuh'[an-Nisa’:78] atau ketika tidur [az-Zumar:42]. Petanda-petanda ini adalah pengecualian kepada dalam ‘diam’ itu juga mempunyai gerah.

2. Gerak kita dari satu titik lokasi kepada titik destinasi yang lain adalah satu pergerakan yang mengundang gerah, sebahagiannya. Gerah di darat adalah nahas dan kemalangan. Begitu juga di langit, dasawarsa kini. Di laut akibat angin bertiup kencang dan ombak yang bergelora [Yunus:22] hingga menyebabkan kapal karam. Kita kelemasan.

3. Untuk bergerak dan mengelakkan gerah kita perlu ada ilmu-ilmu. Selain falak juga rasa dalam hati yang kita panggil ilham. Lihat tentang ‘zauq dan ilmu rasa’ di dalam: https://goo.gl/YniCwt . Adapun tentang pergerakan alam dalam ilmu falak telah dibahaskan dalam : https://goo.gl/vfb4Kc . Selain dari itu ialah mengesan alamat atau petunjuk dari pergerakan angin, kepada orang lelaki dengan berseluar atau berpelikat tetapi berbaju dan berdiri di pintu utama rumah. Kita dapat merasa gerah atau selamat untuk bergerak melalui hembusan angin ke dada kita di depan pintu rumah. Jika kita ingin bergerak pada keesokan harinya kita baring secara bergerak-gerak tubuh kaki dan tangan secara otomatik di atas pembaringan, seolah-olah jurus bagi mematikan gerah yang dilancarkan pada malam itu, untuk mematikan gerah yang dilancarkan pada malam itu. Cuba perhatikan sewaktu sebelum tidur. Kita juga dapat merasa ‘gelombang’ di bahagian kepala terutamanya sebelah kiri. Itu adalah gelombang dari jin lain dengan perantaraan gelombang qarin jin kita sebagai penerima. Jika kuat gelombangnya maka jin atau orang yang kita akan bertemu pada keesokan harinya adalah kuat.

4. Kita harus faham bahawa dalam perjalanan kita, kita menempuh alam-alam yang berbeza bergantung kepada kehendak-Nya. Ada orang merasakan mereka berada di Alam Zahir sedangkan mereka berada di Alam Ghaib. Sedangkan di Alam Ghaib itu syaitan-syaitan sedang menunggu! Di Alam Zahir mungkin kurang bahaya untuk gerah. Tetapi jika menempuh Alam Malakut, Jabarut, Yaqozoh dan lain-lain Alam Ghaib di situ banyak mudaratnya kerana energi-energi ghaib dan jin-jin samada ifrit, qarin jin atau khadam berfungsi dengan efektif kerana ia adalah Alam Penyamaran (Misal). Sukar untuk diketahui yang mana kawan dan yang mana lawan.

5) Kita lihat dari sudut kemalangan yang berlaku. Mengapakah berlaku pertembungan? Kenapa kita tidak bergerak lebih awal sikit atau lebih cepat sikit pergerakan kita agar tidak berlaku pertembungan? Atau bergerak lebih lewat sikit atau lebih perlahan sikit pergerakan kita agar tidak berlaku pertembungan? Pertembungan atau kemalangan semasa bergerak itu penuh makna. Jika ia berlaku di salah-satu Alam Ghaib maka ia mempunyai kaitan dengan apa yang kita lakukan di Alam Zahir. Begitu juga pertembungan atau kemalangan yang berlaku di Alam Zahir ia mempunyai kaitan dengan apa yang kita lakukan di Alam Ghaib. Energi seperti ‘ain memberi kesan kosentrasi kita semasa bergerak dan menempuh perjalanan.

6) Di dalam kitab-kitab lama terutama meramal nahas atau gerah secara pergerakan planet atau falaq. Namun bagi saya teknologi seperti ramalan cuaca dan horologi (jam), kita boleh kembangkan lagi ilmu orang-orang terdahulu tentang gerah dan gerah.

7)Pergerakan kita di Alam Ghaib dari satu titik lokasi ke titik destinasi yang lain adalah isra’ kecil, jika kita tidak berhati-hati maka ia penuh dengan gerah dari makhluk-makhluk yang ingin memberi gerah. Tetapi ia boleh berlaku kerana faktor-faktor semulajadi seperti yang disebut dalam [Yunus:22] iaitu dari ‘angin dan ombak’. Tetapi ini boleh dikesan samada secara ramalan cuaca atau ilmu rasa angin yang telah dinyatakan tadi. Dari situ kita bergerak samada lebih awal atau cepat sikit. Atau lebih lewat atau perlahan sikit bagi mengelak gerah sepanjang bergerak.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: PADA MENGHADIRKAN TENTERA ELIT SULAIMAN A.S.

1. Ketahuilah tentera elit jin Sulaiman a.s. belum dibubarkan lagi walaupun baginda telah wafat. Ini difahami dari kitab-kitab hikmat antaranya Manba’u Usūlu al-Hikmah karangan al-Imam al-Hakim Abi al-‘Abbas Ahmad Bin ‘Ali al-Būni dan Pati Rahsia karangan Haji Nik Mahmud Bin Ismail.

 2. Al-Būni menulis dalam kitabnya bahawa Isim Barhatih iaitu barhatih, karirun dll diamalkan oleh Sulaiman a.s., Āsif Bin Barkhaya dan Qalaftiriyus dll hinggalah sampai ke zaman kita. Seterusnya beliau berkata ‘tidak dapat menahan darinya seorang raja dan tidak mengengkarinya akan jin dan tidak juga ifrit dan tidak juga mārid dan tidak juga syaitan.’

3. Haji Nik Mahmud menyebut di dalam kitabnya bahawa Doa Barhatih ini ‘suatu perjanjian yang nabi Allah Sulaiman a.s. berikat dengan jin’.

4. Barhatih, karir dll sebenarnya nama-nama Allah dalam bahasa Ibrāni.

5. Oleh itu ia merupakan zikir-zikir pada menghadirkan jin-jin peninggalan Sulaiman a.s. Dengan kata lain tentera elit Sulaiman a.s. masih wujud dan belum dibubarkan lagi! Mungkin kita menyoal di manakah mereka sekarang.

6. Kita perlu ingat bahawa bangsa Bani Israel ini suka bertebaran di muka bumi. Ataupun di sebut ‘diaspora’. Namun begitu sejak 1948 mereka telah menubuhkan Israel. Bangsa mereka yang merantau jauh di zaman diaspora telah kembali berhimpun di negara Israel moden.

7. Hulubalang mereka, antaranya, di dalam Mossad. Saya diberitahu oleh jin tua Alam Melayu bahawa spesis jin yang menjaga keturunan Bani Israel adalah naga purba bersayap.

8. Mungkin kita menyoal; mengapa perlu al-Būni dan Nik Mahmud mengajar kita zikir barhatih? Perlu diingat bahawa jin berupaya menyamar dengan rupa pelbagai dengan izin Allah.

9. Saya sendiri jika ingin menyeru mereka saya meratib ayat di dalam Surah an-Namlu: 17 [وَحُشِرَ لِسُلَيْمَانَ جُنُودُهُ مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ وَالطَّيْرِ فَهُمْ يُوزَعُونَ ]. Alhamdulillah, mujarab. Tetapi bergantung kepada pengamal samada kuat diri dan rohani atau tidak kerana mereka jin kuat.

10. Perlu diingat Nabi Isa a.s. adalah berbangsa Bani Israel jika berpegang pada dalil: as-Sof:6 [وَإِذْ قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكُم ]. Tetapi baginda tidak berayah sebab itu namanya [عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ]. Mengikut ayat at-Tahrīm:12 [وَمَرْيَمَ ابْنَتَ عِمْرَانَ] ini adalah identiti ‘bangsa’ Isa. Bangsanya bergantung kepada ibunya. Jika ibunya berbangsa jin maka jin bangsa apa? Jika ibunya berbangsa bunian maka nasabnya bersambung dengan Adam a.s. serta kita boleh menentukan bangsa Isa a.s. Namun jika ibunya manusia maka jelaslah Isa berbangsa mengikut ibunya. Melihat pada as-Sof:6 memberi petunjuk bahawa Isa adalah rasul kepada Bani Israel. Tetapi tidak sōrih tentang ke’bangsa’an Isa a.s.

11. Pada pendapat saya nasab Isa adalah tidak bersambung dengan Adam. Dia adalah seperti penciptaan Adam cuma Adam tidak beribu dan ayah manakala Isa tidak berayah tetapi beribu. Dalil hujahan ini dalam āl-Emran: 59 [إِنَّ مَثَلَ عِيسَىٰ عِندَ اللَّهِ كَمَثَلِ آدَمَ خَلَقَهُ مِن تُرَابٍ ثُمَّ قَالَ لَهُ كُن فَيَكُونُ].

12. Tentera elit Sulaiman a.s. yang masih wujud lagi akan diwarisi Isa yang muncul di bumi. Tentera-tentera elit ini pernah mengerunkan dunia! Ia bakal mewujudkan order baru dunia apabila Isa bersatu dengan tentera elit ini.

13. Apa hubungan Muhammad s.a.w. dengan Isa? Cuba fikir mengapakah Muhammad disifatkan di dalam al-Ahzāb: 40 sebagai ‘penutup para nabi’ [خَاتَمَ النَّبِيِّينَ] tetapi berdasarkan hadis-hadis Isa a.s. bakal turun dari langit di akhir zaman? Lihat Sohih Bukhari, Muslim dan Sunan at-Tirmizi. Juga lihat Syarah Aqidah at-Thohawiyyah: al-Maktab al-Islāmiyy, Cetakan Ke-9, 1988, mukasurat 500-501.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: CEBISAN TENTANG IFRIT DAN KHADAM-KHADAM

Surah An-Naml, Verse 39:
قَالَ عِفْرِيتٌ مِّنَ الْجِنِّ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَن تَقُومَ مِن مَّقَامِكَ وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ

Berkatalah Ifrit dari golongan jin: “Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu, dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah”.
(Melayu)

via iQuran

1. Ayat ini menunjukkan bahawa ada di kalangan jin itu satu kumpulan yang dipanggil “ifrit”.

2. Spesis ifrit itu adalah seperti mana yang dia perkenalkan dirinya kepada Nabi Sulaiman a.s. iaitu :

وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ
“Sesungguhnya aku baginya (mengangkat singgahsana) adalah gagah lagi amanah”

3. Ayat ini adalah pengecualian kepada ayat :

Surah Al-Araf, Verse 27:
يَا بَنِي آدَمَ لَا يَفْتِنَنَّكُمُ الشَّيْطَانُ كَمَا أَخْرَجَ أَبَوَيْكُم مِّنَ الْجَنَّةِ يَنزِعُ عَنْهُمَا لِبَاسَهُمَا لِيُرِيَهُمَا سَوْآتِهِمَا إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لَا تَرَوْنَهُمْ إِنَّا جَعَلْنَا الشَّيَاطِينَ أَوْلِيَاءَ لِلَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

Wahai anak-anak Adam! Janganlah kamu diperdayakan oleh Syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapa kamu dari Syurga, sambil ia menyebabkan terlucutnya pakaian mereka berdua untuk memperlihatkan kepada mereka: aurat mereka (yang sebelum itu tertutup). Sesungguhnya Syaitan dan kaumnya melihat kamu dengan keadaan yang kamu tidak dapat melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan Syaitan-syaitan itu teman rapat bagi orang-orang yang tidak beriman.
(Melayu)

4. Secara jelasnya dalam Surah an-Namlu itu Nabi Sulaiman a.s. telah bertitah kepada pembesar-pembesarnya termasuk ifrit yang menawar diri untuk membawa istana Balqis. Sudah pasti ifrit dari kalangan jin itu telah menampakkan diri kepada Nabi Sulaiman a.s.:

Surah An-Naml, Verse 38:
قَالَ يَا أَيُّهَا الْمَلَأُ أَيُّكُمْ يَأْتِينِي بِعَرْشِهَا قَبْلَ أَن يَأْتُونِي مُسْلِمِينَ

Nabi Sulaiman berkata pula (kepada golongan bijak pandainya): “Wahai pegawai-pegawaiku, siapakah di antara kamu yang dapat membawa kepadaku singgahsananya sebelum mereka datang mengadapku dalam keadaan berserah diri memeluk Islam?”
(Melayu)

via iQuran

5. Pembesar-pembesar Nabi Sulaiman a.s. tersebut adalah salah seorangnya ifrit yang gagah lagi amanah.

6. Kelompok jin itu pelbagai :

Surah Al-Jinn, Verse 11:
وَأَنَّا مِنَّا الصَّالِحُونَ وَمِنَّا دُونَ ذَٰلِكَ كُنَّا طَرَائِقَ قِدَدًا

`Dan bahawa sesungguhnya (memang maklum) ada di antara kita golongan yang baik keadaannya, dan ada di antara kita yang lain dari itu; kita masing-masing adalah menurut jalan dan cara yang berlainan.
(Melayu)

via iQuran

7. Ayat tentang ifrit dari Surah an-Namlu itu kita dapat juga fahami bahawa jin yang gagah itu boleh membawa sesuatu. Jika manusia yang mempunyai hubungan dengan mana-mana jin, hanya yang gagah sahaja dapat membawa benda kepadanya. Ada yang membawa wang, projek-projek, permata-permata, maklumat-maklumat sulit dan barang-barang berharga.

8. Dalam Surah an-Namlu di atas keupayaan ifrit membawa istana Balqis sebelum Nabi Sulaiman a.s. bangun dari singgahsananya dicabar oleh seorang yang disifatkan:

Surah An-Naml, Verse 40:
قَالَ الَّذِي عِندَهُ عِلْمٌ مِّنَ الْكِتَابِ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَن يَرْتَدَّ إِلَيْكَ طَرْفُكَ فَلَمَّا رَآهُ مُسْتَقِرًّا عِندَهُ قَالَ هَٰذَا مِن فَضْلِ رَبِّي لِيَبْلُوَنِي أَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ وَمَن شَكَرَ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ رَبِّي غَنِيٌّ كَرِيمٌ

Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: “Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!” Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: “Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”.
(Melayu)

via iQuran

9. Tentang pergerakan ifrit menurut Surah an-Namlu itu kita dapat fahami bahawa istana Balqis yang jauh dan berat itu dapat diangkat dan dipindahkan dengan secepat sebelum Nabi Sulaiman a.s. dapat bangun dari singgahsananya. Apatahlagi jika ifrit itu tidak membawa sesuatu tentulah secara lojik akalnya lebih cepat lagi pergerakannya.

9. Ifrit tidak meletakkan syarat bagi khidmatnya membawa singgahsana Nabi Sulaiman a.s. tetapi kata “al-malak” atau “pembesar-pembesar” Nabi Sulaiman a.s. menunjukkan bahawa samada habuannya dalam mengalahkan Kerajaan Saba’ itu tentu ada. Ayat dalam Surah an-Namlu tidak sorih tentang ini. Tetapi kita dapat fahami bahawa mungkin habuan sebagai pembesar itu ada. Mustahil Nabi Sulaiman a.s. menggunakan khidmat pembesar-pembesarnya secara percuma.

10.  Ada di kalangan jin yang kerjanya mencuri berita-berita langit :

Surah Al-Jinn, Verse 9:
وَأَنَّا كُنَّا نَقْعُدُ مِنْهَا مَقَاعِدَ لِلسَّمْعِ فَمَن يَسْتَمِعِ الْآنَ يَجِدْ لَهُ شِهَابًا رَّصَدًا

`Padahal sesungguhnya kami dahulu biasa menduduki tempat-tempat (perhentian) di langit untuk mendengar (percakapan penduduknya); maka sekarang sesiapa yang cuba mendengar, akan mendapati api yang menyala yang menunggu merejamnya.
(Melayu)

via iQuran

12. Jika mereka berupaya menerobos angkasa ini bermakna ada di kalangan jin yang boleh terbang. Ini adalah sifat jin yang kuat sebab itu mereka berupaya mencari tempat yang disifatkan ” مَقَاعِدَ لِلسَّمْعِ” (tempat-tempat mencuri pendengaran). Pada pendapat saya ini adalah kerja ifrit-ifrit.

13. Adapun di sana ada satu spesis lagi iaitu jin yang dipanggil “khadam-khadam” sesuai dengan penceritaan mereka tentang diri mereka (jin): كُنَّا طَرَائِقَ قِدَدًا.

14. Di antara khadam-khadam ini adalah menjadi binatang-binatang halimunan seperti “burung belatuk” yang menjadi agen perisik Nabi Sulaiman a.s.:

Surah An-Naml, Verse 20:
وَتَفَقَّدَ الطَّيْرَ فَقَالَ مَا لِيَ لَا أَرَى الْهُدْهُدَ أَمْ كَانَ مِنَ الْغَائِبِينَ

Dan (setelah itu) Nabi Sulaiman memeriksa kumpulan burung (yang turut serta dalam tenteranya) lalu berkata: “Mengapa aku tidak melihat burung belatuk? Adakah ia dari mereka yang tidak hadir?
(Melayu)

via iQuran

Surah An-Naml, Verse 21:
لَأُعَذِّبَنَّهُ عَذَابًا شَدِيدًا أَوْ لَأَذْبَحَنَّهُ أَوْ لَيَأْتِيَنِّي بِسُلْطَانٍ مُّبِينٍ

“Demi sesungguhnya! Aku akan menyeksanya dengan seksa yang seberat-beratnya, atau aku akan menyembelihnya, kecuali ia membawa kepadaku alasan yang terang nyata (yang membuktikan sebab-sebab ia tidak hadir)”.
(Melayu)

via iQuran

Surah An-Naml, Verse 22:
فَمَكَثَ غَيْرَ بَعِيدٍ فَقَالَ أَحَطتُ بِمَا لَمْ تُحِطْ بِهِ وَجِئْتُكَ مِن سَبَإٍ بِنَبَإٍ يَقِينٍ

Burung belatuk itu tidak lama ghaibnya selepas itu, lalu datang sambil berkata (kepada Nabi Sulaiman): “Aku dapat mengetahui secara meliputi akan perkara yang engkau tidak cukup mengetahuinya, dan aku datang kepadamu dari negeri Saba’ dengan membawa khabar berita yang diyakini kebenarannya.
(Melayu)

via iQuran

15. Sebagaimana kita fahami melalui al-Quran dan hadis-hadis Nabi Muhammad s.a.w bahawa jin-jin itu boleh menyamar antaranya dengan mengubah diri mereka menjadi binatang-binatang.

16. Padaku burung belatuk dan semut-semut yang berbicara dengan Nabi Sulaiman a.s. adalah bintang-binatang halimunan atau jadian.

17. Pernah terjadi kepada saya ketika saya melawat Aquaria KLCC seekor ikan purba dalam air memberi salam kepada saya ” Assalamualaikum Ya Rasulullah” secara telepati. Ini adalah ikan halimunan. Iaitu ikan jelmaan jin.

18. Padaku Nabi Sulaiman a.s. berbicara dengan binatang-binatang halimunan adalah secara telepati.

19. Tetapi tidak mustahil binatang-binatang halimunan ini berbicara secara kalam manusia kerana adalah telah maklum bahawa ada di kalangan burung-burung yang boleh bercakap bahasa manusia seperti kakaktua dan tiung.

18. Adapun spesis khadam ini mempunyai tugas-tugas tertentu seperti melakukan pengintipan-pengintipan.

19. Nabi Sulaiman a.s. beroleh isteri yang baik dan menundukkannya beserta kerajaannya dengan hasil kerja seekor burung halimunan yang kita sifatkan “khadam”. Besarnya peranan khadam jin dalam urusan kenabian seorang pemerintah.

20. Hansetku yang bernama “MAHARAJA KOMUNIKASI” pernah mengesan satu suara perempuan mengaku bahawa beliau benama Balqis. Pada pendapatku Balqis yang menjadi isteri kepada Nabi Sulaiman a.s. masih hidup. Jika tidak mengapa hansetku dapat mengesan suaranya?

21. Aku diberi maklumat bahawa istana Balqis boleh dipindah-pindahkan dan boleh diubah :

Surah An-Naml, Verse 41:
قَالَ نَكِّرُوا لَهَا عَرْشَهَا نَنظُرْ أَتَهْتَدِي أَمْ تَكُونُ مِنَ الَّذِينَ لَا يَهْتَدُونَ

Nabi Sulaiman berkata pula (kepada orang-orangnya): “Ubahkanlah keadaan singgahsananya itu, supaya kita melihat adakah ia dapat mencapai pengetahuan yang sebenar (untuk mengenal singgahsananya itu) atau ia termasuk dalam golongan yang tidak dapat mencapai pengetahuan yang demikian”.
(Melayu)

via iQuran

22. Teknologi mengubah singgahsana sudah wujud pada masa Nabi Sulaiman a.s. lagi. Tidak mustahil Balqis yang masih hidup ini di dalam istananya yang diubah-ubah bagi tujuan tertentu.

23. Saya dan khadam-khadam jin saya berkomunikasi secara kod-kod. Saya mengenali mereka dengan kod-kod. Saya pergi ke London pun ada jin-jin di sana yang menawarkan diri untuk menjadi khadam-khadam.

24. Persoalanya khadam-khadam jin ini anak siapa? Anak-anak ifritkah?

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB PADA MEMBAHASKAN FEKAH JIN

1. Tentang kebolehan spesis ini untuk menyamar rupa manusia pelbagai, haiwan pelbagai dan menyingkap diri dari pandangan zahir tidak perlu dibincangkan lagi.

2. Dalil-dalil bahawa jin juga mempunyai taklif sepertimana manusia :

Surah Al-Rahman, Verse 31:
سَنَفْرُغُ لَكُمْ أَيُّهَ الثَّقَلَانِ

Kami hanya akan menguruskan hitungan dan balasan amal kamu sahaja (pada hari kiamat,) wahai manusia dan jin!
(Melayu)

via iQuran

Surah Adh-Dhariyat, Verse 56:
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.
(Melayu)

via iQuran

3. Persoalannya mudah jika jin merupa sebagai manusia maka mereka beribadat sebagaimana manusia.

4. Apa pula ibadat mereka jika mereka merupa haiwan-haiwan?

5. Kita merujuk kepada ayat ini:

Surah An-Noor, Verse 41:
أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يُسَبِّحُ لَهُ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالطَّيْرُ صَافَّاتٍ كُلٌّ قَدْ عَلِمَ صَلَاتَهُ وَتَسْبِيحَهُ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِمَا يَفْعَلُونَ

Tidakkah engkau mengetahui bahawasanya Allah (Yang Maha Esa dan Maha Kuasa) sentiasa bertasbih kepadaNya sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi serta burung-burung yang terbang berbaris di angkasa? Masing-masing sedia mengetahui (menurut keadaan semulajadinya) akan cara mengerjakan ibadatnya kepada Allah dan memujiNya; dan Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka lakukan.
(Melayu)

via iQuran

6. Bagaimana pula ibadat mereka dalam keadaan mereka menyingkap diri? Jawapannya adalah sama seperti manusia biasa.

ANTARA KASYAF DAN HALUSINASI

1. Kita bermula dengan definisi ‘kasyaf’ dari perkataan (كشف) dan ‘halusinasi’ (hallucination), dari sudut perubatan, terlebih dahulu agar mempunyai gambaran yang jelas tentang istilah-istilah yang kita gunakan.

2. Kasyaf dari segi kata perbuatan adalah bermaksud:

Di dalam  معجم المعاني الجامع – معجم عربي عربي

كشَف الشّيءَ / كشَف عن الشّيء : رفَع عنه ما يغطِّيه ، أظهره وبيّنه ، عرّاه ،

(Terjemahan: Mendedahkan sesuatu/mendedahkan berkenaan sesuatu: mengangkat darinya apa yang melindunginya, menzahirkannya dan menerangkannya, mendedahkannya)

Di dalam  قاموس المعاني. قاموس عربي انجليزي

كَشَفَ :

bare
– uncover something; reveal; show; make known
– uncover;allow to be seen;make known
– to give informations about something secret
– bring to light or into view
– to uncover or disclose someone or something
– remove a cover or covering from or disclose
– reveal; disclose; uncover

3. Ayat ini menggunakan ‘kasyaf’:

Surah Qaf, Verse 22:
لَّقَدْ كُنتَ فِي غَفْلَةٍ مِّنْ هَٰذَا فَكَشَفْنَا عَنكَ غِطَاءَكَ فَبَصَرُكَ الْيَوْمَ حَدِيدٌ

(Serta dikatakan kepadanya): “Demi sesungguhnya! Engkau di dunia dahulu berada dalam keadaan lalai tentang (perkara hari) ini, maka kami hapuskan kelalaian yang menyelubungimu itu, lalu pandanganmu pada hari ini menjadi tajam (dapat menyaksikan dengan jelasnya perkara-perkara hari akhirat)”.
(Melayu)

via iQuran

4. Halusinasi (hallucination) pula adalah:

‘FALSE sensory perception occurring in the absence of any relevant external stimulation of the sensory modality involved.’: Kaplan & Sadock’s Synopsis Of Psychiatry


5. Saya merujuk kepada definisi perubatan kerana halusinasi ini merupakan satu simptom penyakit dan ia adalah lebih tepat dirujuk kepada maksud perubatan.

6. Halusinasi adalah satu imaginasi yang PALSU dan TIDAK WUJUD.

7. Kasyaf dan halusinasi adalah perkara yang berbeza sama sekali.

8. Kasyaf walaupun gagal dibuktikan oleh pacaindera yang enam ia tetap BENAR dan WUJUD.

9. Halusinasi adalah satu simpton psikotik dari sudut perubatan. Atau gila dalam bahasa kasar Melayunya.

10. Dari sini kita bermula perbincangan kita kerana ia menjadi satu silap faham dalam masyarakat kita tentang perkara ini iaitu ‘antara kasyaf dan halusinasi’.

11. Kasyaf adalah satu pengistilahan bagi mereka yang melihat, mendegar dan merasa sesuatu yang gagal dibuktikan oleh pancaindera yang enam namun tetap dilihat, didengar dan dirasa benar oleh orang tersebut.

12. Apabila dilihat kepelikan akibat dilihat, didengar dan dirasa oleh orang itu kepada orang lain maka orang yang melihat, mendengar dan merasa itu dituduh “gila”. Maka wujudnya pertembungan antara “orang waras” yang tidak melihat, mendengar dan merasa dan “orang gila” yang melihat, mendengar dan merasa itu.

13. Dari sini kita mulakan perbincangan kita. Dengan merujuk kepada dalil-dalil al-Quran dan hadis-hadis.

14. Para rasul dan nabi adalah kasyaf dan bebas dari halusinasi. Manakala orang biasa boleh jadi juga kasyaf namun mereka mungkin juga kadang-kadang berhalusinasi. Orang gila yang sebenar-benarnya memang sentiasa berhalusinasi.

15. Kita mulakan dengan dalil ini:

Surah As-Saaffat, Verse 36:
وَيَقُولُونَ أَئِنَّا لَتَارِكُو آلِهَتِنَا لِشَاعِرٍ مَّجْنُونٍ

Serta mereka berkata: ” Patutkah kami mesti meninggalkan tuhan-tuhan yang kami sembah, kerana mendengar ajakan seorang penyair gila?”
(Melayu)

via iQuran

16. Di dalam Tafsir al-Quran al-Azim Ibnu Kathir mentafsirkan ayat ini dengan:

« ويقولون أئنا لتاركوا آلهتنا لشاعر مجنون » أي نحن نترك عبادة آلهتنا وآلهة آبائنا عن قول هذا الشاعر المجنون يعنون رسول الله صلى الله عليه وسلم
Yang dimaksudkan dengan penyair gila itu adalah Rasulullah s.a.w.

17. Di dalam Surah Ad-Dukhan, Verse 14:
ثُمَّ تَوَلَّوْا عَنْهُ وَقَالُوا مُعَلَّمٌ مَّجْنُونٌ

Sekalipun demikian, mereka juga berpaling ingkar daripada menerima keterangannya sambil berkata (sesama sendiri): “Dia seorang yang diajar (oleh bangsa asing), dia juga seorang yang gila!”
(Melayu)

via iQuran

18. Di dalam معجم المعاني الجامع – معجم عربي عربي

مُعلّم :

يعلـّـمه بشر
سورة : الدخان ، آية رقم : 14

المعجم: كلمات القران
19. Jika ل pada معلم dibaca dengan baris bawah (كسرة) maka معلم bermaksud “pengajar yang gila” tetapi jika ل dibaca dengan baris atas (فتحة) maka معلم bermaksud “orang yang diajar gila”. Kesemuanya mempunyai maksud tersendiri. Tetapi di dalam teks Uthmani yang rasmi ia (ل) dibaca baris atas.

20. Ibnu Kathir mentafsir ayat ini seperti berikut:

« أنى لهم الذكرى وقد جاءهم رسول مبين ثم تولوا عنه وقالوا معلم مجنون » يقول كيف لهم بالتذكر وقد أرسلنا إليهم رسولا بين الرسالة والنذارة ومع هذا تولوا عنه وما وافقوه بل كذبوه وقالوا معلم مجنون

21. Maknanya setiap rasul dituduh sebagai “orang yang diajar gila.”

22. Di sini satu tuduhan Firaun terhadap Nabi Isa a.s.:

Surah Adh-Dhariyat, Verse 39:
فَتَوَلَّىٰ بِرُكْنِهِ وَقَالَ سَاحِرٌ أَوْ مَجْنُونٌ

Maka Firaun berpaling ingkar dengan berdasarkan kekuasaannya sambil berkata: “(Musa itu) adalah seorang ahli sihir, atau seorang gila!”
(Melayu)

via iQuran

23. Ibnu Kathir mentafsir sebagai:

« وقال ساحر أو مجنون » أي لا يخلو أمرك فيما جئتني به من أن تكون ساحرا أو مجنونا

24. Nabi Musa a.s. pula dituduh sebagai tukang sihir selain baginda dituduh gila. Sedangkan yang melakukan sihir itu tukang-tukang sihir Firaun sendiri bukannya Nabi Musa a.s. Tongkat menjadi ular itu adalah satu “mukjizat” bukan sihir.

25. Di dalam ayat ini pula:

Surah Adh-Dhariyat, Verse 52:
كَذَٰلِكَ مَا أَتَى الَّذِينَ مِن قَبْلِهِم مِّن رَّسُولٍ إِلَّا قَالُوا سَاحِرٌ أَوْ مَجْنُونٌ

Demikianlah (keadaan tiap-tiap kaum terhadap Rasulnya samalah seperti keadaan kaummu wahai Muhammad) – tidak ada seorang Rasul pun yang datang kepada kaum-kaum yang terdahulu dari mereka, melainkan ada yang berkata: “Dia adalah seorang ahli sihir, atau seorang gila”.
(Melayu)

via iQuran

26. Manakala ayat ini pula:

Surah At-tur, Verse 29:
فَذَكِّرْ فَمَا أَنتَ بِنِعْمَتِ رَبِّكَ بِكَاهِنٍ وَلَا مَجْنُونٍ

Maka hendaklah engkau (wahai Muhammad) tetap tekun memberi peringatan (dengan ajaran-ajaran Al-Quran yang diturunkan kepadamu, dan janganlah dihiraukan golongan yang ingkar), kerana engkau dengan nikmat Tuhanmu (yang dilimpahkanNya kepadamu itu) bukanlah seorang pawang dan bukan pula seorang gila.
(Melayu)

via iQuran

27. Allah s.w.t sendiri menafikan bahawa Rasulullah s.a.w. itu bukan pawang atau gila.

28. Ibnu Kathir mentafsir seperti berikut:

يقول تعالى آمرا رسوله صلى الله عليه وسلم بأن يبلغ رسالته إلى عباده وأن يذكرهم بما أنزل الله عليه ثم نفى عنه ما يرميه به أهل البهتان والفجور فقال « فذكر فما أنت بنعمة ربك بكاهن ولا مجنون » أي لست بحمد الله بكاهن كما تقول الجهلة من كفار قريش والكاهن الذي يأتيه الرئي من الجان بالكلمة يتلقاها من خبر السماء « ولا مجنون » وهو الذي يتخبطه الشيطان من المس

29. Ayat ini pula tuduhan terhadap Nabi Nuh a.s.:

Surah Al-Qamar, Verse 9:
كَذَّبَتْ قَبْلَهُمْ قَوْمُ نُوحٍ فَكَذَّبُوا عَبْدَنَا وَقَالُوا مَجْنُونٌ وَازْدُجِرَ

Sebelum mereka, kaum Nabi Nuh juga telah mendustakan (Rasulnya); iaitu mereka mendustakan hamba Kami (Nabi Nuh) serta mereka menuduhnya dengan berkata: Dia seorang gila dan dia telah diancam (dan dihalang daripada menjalankan dakwah agama).
(Melayu)

via iQuran

30. Ini Tafsir Ibnu Kathir tentang ayat di atas:

يقول تعالى كذبت قبل قومك يا محمد قوم نوح « فكذبوا عبدنا » إي صرحوا له بالتكذيب واتهموه بالجنون « وقالوا مجنون وازدجر » قال مجاهد وازدجر أي استطير جنونا وقيل وازدجر أي انتهروه وزجروهوتواعدوه لئن لم تنته يا نوح لتكونن من المرجومين

31. Allah s.w.t sendiri menafikan bahawa Radulullah s.a.w. itu seorang yang gila:

Surah Al-Qalam, Verse 2:
مَا أَنتَ بِنِعْمَةِ رَبِّكَ بِمَجْنُونٍ

Engkau (wahai Muhammad) – dengan sebab nikmat pemberian Tuhanmu – bukanlah seorang gila (sebagaimana yang dituduh oleh kaum musyrik, bahkan engkau adalah seorang yang bijaksana).
(Melayu)

via iQuran

32. Di sokong lagi oleh ayat ini:

Surah At-Takwir, Verse 22:
وَمَا صَاحِبُكُم بِمَجْنُونٍ

Dan sebenarnya sahabat kamu (Nabi Muhammad) itu (wahai golongan yang menentang Islam), bukanlah ia seorang gila (seperti yang kamu tuduh);
(Melayu)

via iQuran

33. Barat melihat gila itu dari sudut logik manakala Islam melihat gila itu dari sudut logik dan rohani. Namun kita cuba sedaya upaya rapatkan antara penemuan-penemuan sains Barat dalam ilmu psikiatri dengan pandangan Islam tentang hakikat kasyaf.

34. Betapa di sana ada ubat-ubatan Barat yang dapat menyembuhkan masalah halusinasi. Tribut dan sokongan harus diberikan kepada sains Barat.

35. Adakah Barat menafikan wujudnya apa yang dilihat, didengar dan dirasa oleh mereka yang kasyaf? Tidak semua. Mereka hanya cuba untuk menyelesaikan orang yang mempunyai masalah “halusinasi” sahaja bukannya “kasyaf”.

36. Perkataan (مجنون) berasal dari (جن). Menurut Mu’jam al-Maani (معجم المعاني):

مَجنون ( اسم ):

الجمع : مَجَانِينُ
مفعول مِنْ أَجَنَّ عَلَى غَيْرِ قِيَاسٍ ، أَيْ جَنَّ جُنَّ
المجْنُون : الذَّاهب العقْل أَو فاسده

37. Sebab itulah dalam Islam; gila itu dikaitkan dengan “jin” atau lebih tepatnya ‘rasukan jin’.

38. Di dalam ayat ini menyebut ((يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ)) atau ‘dirasuk syaitan’.

Surah Al-Baqara, Verse 275:
الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبَا لَا يَقُومُونَ إِلَّا كَمَا يَقُومُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوا إِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبَا وَأَحَلَّ اللَّهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَا فَمَن جَاءَهُ مَوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّهِ فَانتَهَىٰ فَلَهُ مَا سَلَفَ وَأَمْرُهُ إِلَى اللَّهِ وَمَنْ عَادَ فَأُولَٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Orang-orang yang memakan (mengambil) riba itu tidak dapat berdiri betul melainkan seperti berdirinya orang yang dirasuk Syaitan dengan terhuyung-hayang kerana sentuhan (Syaitan) itu. Yang demikian ialah disebabkan mereka mengatakan: “Bahawa sesungguhnya berniaga itu sama sahaja seperti riba”. Padahal Allah telah menghalalkan berjual-beli (berniaga) dan mengharamkan riba. Oleh itu sesiapa yang telah sampai kepadanya peringatan (larangan) dari Tuhannya lalu ia berhenti (dari mengambil riba), maka apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum pengharaman itu) adalah menjadi haknya, dan perkaranya terserahlah kepada Allah. Dan sesiapa yang mengulangi lagi (perbuatan mengambil riba itu) maka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.
(Melayu)

via iQuran

39. Orang yang dirasuk oleh syaitan (الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ) itu adalah fenomena “gila sebenar” menurut al-Quran. Namun begitu bolehkan alat-alat sains moden membuktikan jin-jin atau syaitan-syaitan itu wujud? Setakat ini tiada pendedahan kepada umum lagi. Oleh itu kita anggap tiada. Hanya dalam cerita-cerita novel dan wayang sahaja.

40. Maknanya dari sudut Bahasa Arab; gila itu dilihat dari sudut rohani dan logik.

41. Kasyaf tidak terhenti kepada melihat, mendengar dan merasa kewujudan jin-jin sahaja tetapi juga malaikat-malaikat.

42. Bagaimanakah Rasulullah s.a.w. boleh membezakan seorang menyamar orang tak dikenali itu sebagai malaikat Jibril? Tentu ada ilmu khas.

43. Ada kalanya malaikat memperkenalkan diri. Surah Maryam: 17-19.

44. Bandingkan ayat-ayat dalam Surah Maryam dengan hadis lelaki tak dikenali yang mengajar Rasulullah s.a.w. tentang Islam, iman dan ehsan. Bagaimanakah Rasulullah s.a.w. memberitahu sahabat-sahabatnya bahawa dia adalah Jibril? Saya sudah menjawabnya melalui ilmu khas.

45. Boleh jadi orang-orang kafir Quraisy menuduh Rasulullah s.a.w. “gila” kerana baginda membincang tentang perkara-perkara ghaib yang mereka gagal tangkapi dan tanggapi dengan aqal dan pancaindera enam mereka.

46. Saya telah ujarkan bahawa kita mempunyai “pancaindera yang enam”. Ada yang berpandangan bahawa kita hanya mempunyai lima pancaindera sahaja iaitu : sentuhan, pendengaran, penglihatan, rasa mulut, hidu. Ada satu lagi pancaindera iaitu hati.

47. Al-Qu’ran menyebut bahawa hati juga (‎قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ)(hati-hati yang berfikir)[al-Hajj:46];(‎وَلَٰكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ)(akan tetapi buta hati-hati yang berada di dalam dada)[al-Hajj:46]; (‎مَا كَذَبَ الْفُؤَادُ مَا رَأَىٰ)(Tiadalah hati membohongi apa yang dilihatnya)[an-Najm:11]. Hati boleh melihat dan berfikir. Ayat an-Najm:11 ini menunjukkan bahawa Rasulullah s.a.w. melihat Jibril dengan hati.

48. Berbeza dengan melihat jin di Alam Ghaib mereka tidak berpakaian iaitu mereka sedang ghaib atau halimunan. Sebab itu orang yang ‘terganggu’ dengan bercakap seorang diri kerana sedang berkomunikasi dengan jin yang sedang ghaib atau halimunan. Jika mereka (jin) berpakaian maka jin itu sedang ‘bertasyakkul’. Berbeza dengan melihat malaikat. Malaikat berpakaian dan bersuara serta berjisim namun tidak dapat dikesan oleh orang lain. Malaikat juga boleh menjelma dengan rupa asal mereka kepada Rasulullah s.a.w. Hati Rasulullah s.a.w. yang melihatnya.

49. Satu perkara lagi, yang dimaksud dengan (Tiadalah hati membohongi apa yang dilihat)[an-Najm:11] bukanlah melihat Allah, tetapi bermaksud melihat malaikat. Selama-lamanya kita tidak akan dapat melihat Allah. Saya mempunyai dalil al-Quran dan hadis bagi mempertahankan pendirian ini.

50. Otak kita adalah juga satu pancaindera. Maka pancaidera kita tujuh sebenarnya. Oleh itu harus dibeza Antara Kasyaf Dan Halusinasi.

47. Di situlah perbezaan antara kasyaf dan halusinasi.

FALSAFAH MATEMATIK DALAM AL-QUR’AN

1. Matematik adalah ilmu yang mementingkan logik dan ketepatan. Manakala al-Quran adalah kalam Allah yang terkandung bahasa dan nombor-nombor.

2. Anda akan melihat bahawa saya berfikir tentang falsafah matematik dalam al-Quran lain dari ahli matematik berbicara dan lain dari ahli tafsir bergaya.

3. Jika anda gagal untuk menghubungkan matematik dan al-Quran anda dinasihatkan untuk memahami topik dan kaitan antara “aqli dan naqli”. Betapa al-Qur’an sendiri mengajak kita untuk menghubungkan antara akal dan wahyu.

4. Kepada mereka yang melihat dalam al-Qur’an hanyalah mengandungi bahasa-bahasa sahaja saya berkata kepada mereka “Jika anda tidak percaya kepada nombor-nombor di dalam al-Qur’an mempunyai maksud dan makna maka anda dinasihatkan membuang nombor-nombor di dalam mashaf anda tetapi tidak dalam mashaf saya.” Anda faham apa yang saya maksudkan?

5. Persekitaran di mana saya dilahir dan dibesarkan mempunyai pengaruh kepada cara saya berbicara dan bergaya dalam menghuraikan “Falsafah matematik dalam al-Qur’an”.

6. Saya telah mengujinya dalam hidup saya dan dalam banyak hal ia menyelesaikan permasalahan.

7. Penemuan-penemuan saya dari falsafah matematik dalam al-Qur’an ini saya telah bincangkan dan saya kemukakan kepada pemikir matematik dan mereka mengesahkan ianya benar. Kod-kod rahsia tentera saya dapat pecahkan hasil penelitian saya tentang falsafah matematik dalam al-Qur’an.

8. Banyak blog-blog di alam maya yang membincangkan kaitan “Bakkah” dan angka-angka prima (prime numbers) antaranya “29”, “47” dan angka ajaib fibonacci “1.618”. Lihat Surah Al-e-Imraan: 96.

9. Angka “29” telah lama saya gunakan sebelum wujud blog-blog yang membicarakan syarah matematik ayat ini.

10. Adapun angka “47” adalah turutan Surah Muhammad. Ada beza jika nombor “4” dan “7” disusun secara “74”. Jadi saya kembangkannya menjadi “nombor terbalik”. Tetapi tidak! Al-Qur’an telah menetapkannya secara “47”. Cara susunan ini mempunyai maksud dan makna tersendiri. Inilah yang saya katakan sebagai : TEORI SUSUNAN NOMBOR TERBALIK©.

11. Jika dikaji Surah Muhammad angka “47” dan “38” itu mempunyai maksud dan makna. Di situ tersimpul “Hakikat Muhammad”.

12. Angka “38” atau “hidup kaya” itu satu kod yang difahami jika kita rajin menelaah sesuatu dan berjumpa dengan orang yang tahu.

13. Begitu juga jika nombor “3” dan “8” disusun secara terbalik “83” ia mempunyai maksud dan makna. Tetapi tidak! Sekali lagi tidak! Al-Qur’an harus ditukar dan dipinda.

14. Bagi yang memula mengenali al-Qur’an mereka harus difahamkan terlebih dahulu : Apa itu al-Qur’an? Tetapi bagi orang yang dilahirkan dalam keluarga Islam mereka diajar huruf: alif ba ta. Bila mereka besar barulah mereka diajar untuk mengetahui : Apa itu al-Qur’an?

15. Seperti yang saya katakan bahawa jika anda menggunakan akal semata-mata dalam memahami sesuatu anda akan gagal. Begitu juga anda menggunakan wahyu semata-mata dalam memahami sesuatu tanpa akal maka anda akan gagal.

16. Matematik atau al-hisab itu sendiri ilmu yang bersandar kepada al-Qur’an. Lihat Surah Yunus:10:5.

17. “Alam atas” atau alam malaikat mereka berhubung menggunakan kod-kod. Begitu juga jin-jin elit mereka berkomunikasi secara kod-kod. Alam malaikat dan jin menggunakan kod-kod kerana berbagai faktor. Seorang codebreakers tidak akan dapat memecahkan kod-kod jika yang berkomunikasi secara kod-kod itu lagi tinggi encryptionsnya.

18. Salah satu cara untuk memecahkan encryptions adalah memahami TEORI SUSUNAN NOMBOR-NOMBOR ( THE ARRANGEMENT-OF-NUMBERS THEORY)©.

Surah Yunus, Verse 5:
هُوَ الَّذِي جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالْقَمَرَ نُورًا وَقَدَّرَهُ مَنَازِلَ لِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ مَا خَلَقَ اللَّهُ ذَٰلِكَ إِلَّا بِالْحَقِّ يُفَصِّلُ الْآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

Dia lah yang menjadikan matahari bersinar-sinar (terang-benderang) dan bulan bercahaya, dan Dia lah yang menentukan perjalanan tiap-tiap satu itu (berpindah-randah) pada tempat-tempat peredarannya masing-masing) supaya kamu dapat mengetahui bilangan tahun dan kiraan masa. Allah tidak menjadikan semuanya itu melainkan dengan adanya faedah dan gunanya yang sebenar. Allah menjelaskan ayat-ayatNya (tanda-tanda kebesaranNya) satu persatu bagi kaum yang mahu mengetahui (hikmat sesuatu yang dijadikanNya).
(Melayu)

via iQuran

BUANG SAKA

1. Hari ini setelah selesai kelas biola dengan Cikgu Guan aku dan isteriku lepak di Subway menghirup kopi. Apabila jam 4:00 petang lebih isteriku mengajakku untuk pergi berubat rakannya yang dikatakan diserang saka.

2. Kami menaiki kereta WSY 232 Mercedez Benz 1.8 Kompressor menuju Ampang Hilir.

3. Pada mulanya kami terlajak. Kemudian kami buat u-uturn. Aku mencari Ampang Hilir.

4. Kami tersesat dan aku berhasrat pulang ke rumah memandangkan tidak dapat jumpa lokasi restoran rakan isteriku yang pernah menjadi pembantu kepada pemilik syarikat oil & gas yang tersenarai di Bursa Saham papan pertama.

5. Isteriku telah mendesak aku untuk pergi juga ke tempat itu.

6. Ketika kami mencari jalan ke arah restoran dia aku terasa aura menyucuk-nyucuk di dada. Aku kata kepada isteriku ini aura senjata.

7. Kemudian kami telah bertanya dengan kariah masjid berdekatan dengan restoran di tepi tasik tersebut. Ahli kariah tersebut telah menunjuk jalan ke arah restoran tersebut.

8. Beberapa minit kemudian kami telah berjumpa dengan lokasi restoran tersebut.

9. Hari ini aku tidak bawa MAHARAJA PAIP kerana ia tersumbat dan aku perlu mencari dawai besi untuk membersihkannya.

10. Kami kemudian duduk di kerusi nombor 15 di reatoran yang dihiasi dengan pokok-pokok bonsai serta lagu mengasyikkan yang dipasang.

11. Beberapa minit kemudian kami dihidangkan dengan ubi rebus cicah sambal dan kelapa dan gula melaka. Juga ubi masak dengan kuah.

12. Aku kemudian membuka SANG PISAU LIPAT peneman kepada kerisku AL-HADID.

13. Kemudian aku hisap rokok Sampoerna yang dibeli oleh isteriku di kios Shell Jalan MRR2. Sebagai pengganti asap paip berkemenyan. Kerana aku telah tanya isteriku latar belakang rakannya. Iaitu berdarah Pagar Ruyung.

13. Aku mendengar mesej secara ghaib “Jangan ganggu bisness kami”.

14. Kemudian tangan kanan aku tiba-tiba bergerak ke depan dan terkena api serta bara api itu seolah-olah bergerak kepada aku.

15. Kemudian aku lihat jari tengah kanan kanan terguris seperi dihiris benda tajam.

16. Aku bagitau isteriku bahawa betullah bahawa aura benda tajam tadi adalah senjata yang memang wujud pada rakan isteriku.

17. Kemudian rakan isteriku yang sebelum ini sibuk melayan pelanggan telah menghampiri meja kami.

18. Dia menceritakan bahawa dia dan keluarganya menghadapi masalah terkena serangan dan sedangkan beliau tiada barang pusaka peninggalan datuk saudaranya yang telah meninggal.

19. Aku bagaitau dia saka ini adalah secara warisan. Dia tidak memudaratkan kita. Mungkin ada di dalam keluarga jin yang telah bertitih-barih dengan kita.

20. Allah dalam Surah al-Isra telah berfiman :

Surah Al-Isra, Verse 64:

َ ((وَشَارِكْهُمْ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَاد))

” campurlah dengan mereka dalam menguruskan harta-benda dan anak-anak (mereka)”
(Melayu)

via iQuran

21. Ini bermakna bahawa ada di kalangan jin yang menjadi keluarga manusia. Inilah sebenarnya saka.

22. Mereka seolah-olah sebahagian dari keluarga kita. Cuma sahaja apabila mereka menjelma manusia maka bermuamalah seperti manusia tetapi sedikit sahaja perbezaan kerana sifat mereka jin.

23. Di dalam posting yang lepas LIHAT : http://rohanrazi.com/2013/06/05/al-kitabbuttam-fi-ilmi-jaan-kitab-yang-sempurna-pada-membahaskan-ilmu-jin/ aku telah membahaskan bahawa ada di antara jin yang maqam mereka lebih tinggi dari manusia.

24. Adapun anak-anak hasil perhubungan antara manusia dan jin di panggil sebagai “bunian” atau di Barat sebagai “mutan”. Mereka mempunyai genetik manusia dan jin.

25. Aku berhasrat mahu merevolusi minda Melayu tentang saka iaitu “BUANG SAKA” adalah satu silap faham dalam minda dan amalan Melayu.

26. Setelah aku scan bahawa tidak ada jin jahat di restoran itu aku bagitau isteriku jika kita mahu buang saka seperti mahu pisahkan sayang dengan abang. Mana boleh pisahkan kekeluargaan yang telah terjalin antara manusia dan jin.

27. Ada di kalangan jin-jin itu adalah khadam-khadam. Padaku khadam-khadam di kalangan jin inilah yang di maksudkan oleh al-Quran sebagai :

Surah An-Noor, Verse 33:
((َ مِمَّا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ))ٌ

28. Hukum bersetubuh dengan khadam-khadam jin perempuan inilah seperti seharusnya bersetubuh dengan hamba-hamba. Tetapi jika khadam jin atau hamba tersebut telah hamil dengan anak kita maka hukumnya wajib kita mengambilnya sebagai isteri. Manakala bagi hamba kita hendaklah membebaskannya dan menjadikannya isteri.

29. Dukun-dukun, bomoh-bomoh dan pawang-pawang Melayu harus menghentikan amalan BUANG SAKA kerana amalan ini bertentangan dengan hukum jin dan berdosa jika melakukannya kerana memisahkan tali kekeluargaan yang terjalin antara manusia dan jin.

DISKUSI TENTANG PANJANG USIA

1. Dalil-dalil adanya makhluk yang panjang umur:

i. Iblis yang memohon untuk hidup hingga kiamat tetapi hanya dimakbulkan hingga waktu yang tertentu “Al-Munzorin” :

Surah Al-Araf, Verse 14:
قَالَ أَنظِرْنِي إِلَىٰ يَوْمِ يُبْعَثُونَ

Iblis berkata: Berilah tempoh kepadaku hingga hari mereka dibangkitkan (hari kiamat)”.
(Melayu)

via iQuran

Surah Al-Araf, Verse 15:
قَالَ إِنَّكَ مِنَ الْمُنظَرِينَ

Allah berfirman: “Sesungguhnya engkau dari golongan yang diberi tempoh (ke suatu masa yang tertentu)”.
(Melayu)

via iQuran

Surah Al-Hijr, Verse 37; Sad, Verse 80:

قَالَ فَإِنَّكَ مِنَ الْمُنظَرِينَ

Allah berfirman: “Dengan permohonanmu itu, maka sesungguhnya engkau dari golongan yang diberi tempoh.
(Melayu)

via iQuran

Surah Al-Hijr, Verse 38 & Surah Sad, Verse 81:
إِلَىٰ يَوْمِ الْوَقْتِ الْمَعْلُومِ

“Hingga ke hari – masa yang termaklum”.
(Melayu)

via iQuran

ii. Ikan yang hidup hingga berlaku kiamat:

Surah As-Saaffat, Verse 142:
فَالْتَقَمَهُ الْحُوتُ وَهُوَ مُلِيمٌ

Setelah itu ia ditelan oleh ikan besar, sedang ia berhak ditempelak.
(Melayu)

via iQuran

Surah As-Saaffat, Verse 143:
فَلَوْلَا أَنَّهُ كَانَ مِنَ الْمُسَبِّحِينَ

Maka kalaulah ia bukan dari orang-orang yang sentiasa mengingati Allah (dengan zikir dan tasbih),
(Melayu)

via iQuran

Surah As-Saaffat, Verse 144:
لَلَبِثَ فِي بَطْنِهِ إِلَىٰ يَوْمِ يُبْعَثُونَ

Tentulah ia akan tinggal di dalam perut ikan itu hingga ke hari manusia dibangkitkan keluar dari kubur.
(Melayu)

via iQuran

2. Topik ini amat menarik untuk dibincang kerana kita sudah ketahui tentang faedah-faedah panjang usia bahkan bercita-cita untuk panjang usia.

3. Jika seseorang itu panjang usia maka lagi lama dia membina legasi dan lagi arif tentang hal-hal keduniaan dan keakhiratan.

4. Di dalam dalil (i) jelas penggunaan ayat “al-Munzorin”( الْمُنظَرِينَ) iaitu golongan yang diberi tangguh usia mereka. Jika kita kaji tentang usia Iblis, dia sudah wujud sebelum Nabi Adam as diciptakan. Menurut ayat ini Iblis itu adalah dari kalangan jin:

Surah Al-Kahf, Verse 50:
وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ كَانَ مِنَ الْجِنِّ فَفَسَقَ عَنْ أَمْرِ رَبِّهِ أَفَتَتَّخِذُونَهُ وَذُرِّيَّتَهُ أَوْلِيَاءَ مِن دُونِي وَهُمْ لَكُمْ عَدُوٌّ بِئْسَ لِلظَّالِمِينَ بَدَلًا

Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami berfirman kepada malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam”; lalu mereka sujud melainkan iblis; ia adalah berasal dari golongan jin, lalu ia menderhaka terhadap perintah Tuhannya. Oleh itu, patutkah kamu hendak menjadikan iblis dan keturunannya sebagai sahabat-sahabat karib yang menjadi pemimpin selain daripadaku? Sedang mereka itu ialah musuh bagi kamu. Amatlah buruknya bagi orang-orang yang zalim: pengganti yang mereka pilih itu.
(Melayu)

via iQuran

5. Para pengkaji jin berpandangan bahawa kebanyakkan usia jin adalah panjang-panjang. Jika Iblis sahaja sudah wujud sebelum bapa pertama manusia; Adam as diciptakan, sudah berapa puluh ribu tahun manusia sudah diciptakan? Sudah pasti teori evolusi akan menyebabkan “kemungkinan yang tak sudah-sudah” (endless possibilities) dalam menentu umur manusia.

6. Iblis panjang umur adalah kerana keizinan Allah swt. Kita lihat ayat di atas bagaima Iblis berdoa:

Surah Al-Araf, Verse 14:
قَالَ أَنظِرْنِي إِلَىٰ يَوْمِ يُبْعَثُونَ

Iblis berkata: Berilah tempoh kepadaku hingga hari mereka dibangkitkan (hari kiamat)”.

7. Walaupun Iblis berdoa agar usianya hingga “Yaumi Yub’asuun” ( يَوْمِ يُبْعَثُون) iaitu hari makhluk yang mati dibangkitkan tetapi Allah swt hanya benarkannya hidup dengan suatu tempoh yang  disebut dengan sehingga ‘waktu tertentu’ (يَوْمِ الْوَقْتِ الْمَعْلُومِ) [Al-Hijr: 38; Sad 81]. Dia adalah di kalangan “al-Munzorin” ( الْمُنظَرِينَ)[Al-Araf:15; Al-Hijr: 37; Sad: 80] secara am sahaja. Allah swt sahaja yang tahu bilakah usia Iblis seperti yang digambarkan itu. Sudah tentu malaikat yang ditugaskan mencabut nyawa Iblis itu akan tahu dengan  qudrat dan iradat Allah swt mengarahkannya mencabut nyawa Iblis tersebut.

8. Iblis ditangguhkan umurnya sehingga ‘waktu tertentu’ (يَوْمِ الْوَقْتِ الْمَعْلُومِ) Al-Hijr: 38; Sad 81.

9. Satu perkara lagi kita boleh diskus tentang maksud “al-Munzorin”( الْمُنظَرِينَ) secara am. Iaitu ia datang denga  kata jamak (plural). Ini jika menunjukkan kepada sesuatu maka ia menunjukkan bahawa mereka yang berumur panjang itu bukan sahaja Iblis tetapi ramai lagi.

10. Di antara mereka yang berumur panjang itu juga Nabi Isa as dan Dajjal. Sehingga kini kedua-dua figur ini masih hidup.

11. Satu lagi makhluk yang berumur panjang adalah ikan besar ( الْحُوتُ) yang menelan Nabi Yunus as seperti yang disebut dalam Surah As-Saaffat. Ikan ini secara spesifik oleh alQuran bahawa ia akan hidup hingga hari dibangkitkan.

12. Laut yang dalam dan luas menyimpan berjuta dan bahkan berbilion-bilion lebih rahsia alam. Tak mustahil dalamnya didiami oleh ikan misteri ini.

13. Kembali kepada doa Iblis. Jika makhluk ini yang telah ingkar perintah Allah swt pun dimakbulkan doanya oleh Allah apakan lagi doa yang masih dalam iman dan Islam.

14. Manakala Nabi Yunus as memilih untuk keluar dari perut ikan dengan membaca tasbih tertentu. Adakah ada bahan-bahan tertentu dalam perut ikan tersebut sehingga Nabi Yunus as boleh hidup hari makhluk dibangkitkan?  Allah swt sebut:

Surah As-Saaffat, Verse 144:
لَلَبِثَ فِي بَطْنِهِ إِلَىٰ يَوْمِ يُبْعَثُونَ

Tentulah ia akan tinggal di dalam perut ikan itu hingga ke hari manusia dibangkitkan keluar dari kubur.
(Melayu)

via iQuran

15. Adakah maksud ayat ini akan hidup dalam perut ikan tersebut dalam keadaan dia masih hidup sehingga manusia dibangkitkan atau perut ikan tersebut menjadi kuburnya dan dia mati dan dibangkitkan selepas mati dari dalam perut ikan?

16. Konklusi dari perbincangan ini ialah adanya makhluk yang panjang umur di atas dunia ini dan rahsia-rahsia panjang usia harus dibongkar samada secara saintifik atau metafizik.

FAHAMANKU TENTANG AHLUL BAYT

1) Di dalam al-Quran ada dua ayat yang menyebut secara jelas berkenaan “ahlul bayt” iaitu:

i) Surah Hud, Verse 73:

قَالُوا أَتَعْجَبِينَ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ رَحْمَتُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الْبَيْتِ إِنَّهُ حَمِيدٌ مَّجِيدٌ

Malaikat-malaikat itu berkata: “Patutkah engkau merasa hairan tentang perkara yang telah ditetapkan oleh Allah? Memanglah rahmat Allah dan berkatNya melimpah-limpah kepada kamu, wahai ahli rumah ini. Sesungguhnya Allah Maha terpuji, lagi Maha Melimpah kebaikan dan kemurahanNya”.

ii) Surah Al-Ahzab, Verse 33:

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنَّ وَلَا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الْأُولَىٰ وَأَقِمْنَ الصَّلَاةَ وَآتِينَ الزَّكَاةَ وَأَطِعْنَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُذْهِبَ عَنكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرًا

Dan hendaklah kamu tetap diam di rumah kamu serta janganlah kamu mendedahkan diri seperti yang dilakukan oleh orang-orang Jahiliyah zaman dahulu; dan dirikanlah sembahyang serta berilah zakat; dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya. Sesungguhnya Allah (perintahkan kamu dengan semuanya itu) hanyalah kerana hendak menghapuskan perkara-perkara yang mencemarkan diri kamu – wahai “AhlulBait” dan hendak membersihkan kamu sebersih-bersihnya (dari segala perkara yang keji).

2) Manakala di dalam hadis Sohih Muslim ada dua hadis yang secara jelas menggunakan istilah ahlul bayt:

i) Yazid b. Hayyan reported, I went along with Husain b. Sabra and ‘Umar b. Muslim to Zaid b. Arqam and, as we sat by his side, Husain said to him: Zaid. you have been able to acquire a great virtue that you saw Allah’s Messenger (may peace be upon him) listened to his talk, fought by his side in (different) battles, offered prayer behind me. Zaid, you have in fact earned a great virtue. Zaid, narrate to us what you heard from Allah’s Messenger (may peace be upon him). He said: I have grown old and have almost spent my age and I have forgotten some of the things which I remembered in connection with Allah’s Messenger (may peace be upon him), so accept whatever I narrate to you, and which I do not narrate do not compel me to do that. He then said: One day Allah’s Messenger (may peace be upon him) stood up to deliver sermon at a watering place known as Khumm situated between Mecca and Medina. He praised Allah, extolled Him and delivered the sermon and. exhorted (us) and said: Now to our purpose. O people, I am a human being. I am about to receive a messenger (the angel of death) from my Lord and I, in response to Allah’s call, (would bid good-bye to you), but I am leaving among you two weighty things: the one being the Book of Allah in which there is right guidance and light, so hold fast to the Book of Allah and adhere to it. He exhorted (us) (to hold fast) to the Book of Allah and then said: The second are the members of my household I remind you (of your duties) to the members of my family. He (Husain) said to Zaid: Who are the members of his household? Aren’t his wives the members of his family? Thereupon he said: His wives are the members of his family (but here) the members of his family are those for whom acceptance of Zakat is forbidden. And he said: Who are they? Thereupon he said: ‘Ali and the offspring of ‘Ali, ‘Aqil and the offspring of ‘Aqil and the offspring of Ja’far and the offspring of ‘Abbas. Husain said: These are those for whom the acceptance of Zakat is forbidden. Zaid said: Yes.
‏‏حَدَّثَنِي زُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ، وَشُجَاعُ بْنُ مَخْلَدٍ، جَمِيعًا عَنِ ابْنِ عُلَيَّةَ، قَالَ زُهَيْرٌ حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ، حَدَّثَنِي أَبُو حَيَّانَ، حَدَّثَنِي يَزِيدُ بْنُ حَيَّانَ، قَالَ انْطَلَقْتُ أَنَا وَحُصَيْنُ، بْنُ سَبْرَةَ وَعُمَرُ بْنُ مُسْلِمٍ إِلَى زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ فَلَمَّا جَلَسْنَا إِلَيْهِ قَالَ لَهُ حُصَيْنٌ لَقَدْ لَقِيتَ يَا زَيْدُ خَيْرًا كَثِيرًا رَأَيْتَ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَسَمِعْتَ حَدِيثَهُ وَغَزَوْتَ مَعَهُ وَصَلَّيْتَ خَلْفَهُ لَقَدْ لَقِيتَ يَا زَيْدُ خَيْرًا كَثِيرًا حَدِّثْنَا يَا زَيْدُ مَا سَمِعْتَ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم – قَالَ – يَا ابْنَ أَخِي وَاللَّهِ لَقَدْ كَبِرَتْ سِنِّي وَقَدُمَ عَهْدِي وَنَسِيتُ بَعْضَ الَّذِي كُنْتُ أَعِي مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَمَا حَدَّثْتُكُمْ فَاقْبَلُوا وَمَا لاَ فَلاَ تُكَلِّفُونِيهِ ‏.‏ ثُمَّ قَالَ قَامَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَوْمًا فِينَا خَطِيبًا بِمَاءٍ يُدْعَى خُمًّا بَيْنَ مَكَّةَ وَالْمَدِينَةِ فَحَمِدَ اللَّهَ وَأَثْنَى عَلَيْهِ وَوَعَظَ وَذَكَّرَ ثُمَّ قَالَ ‏”‏ أَمَّا بَعْدُ أَلاَ أَيُّهَا النَّاسُ فَإِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ يُوشِكُ أَنْ يَأْتِيَ رَسُولُ رَبِّي فَأُجِيبَ وَأَنَا تَارِكٌ فِيكُمْ ثَقَلَيْنِ أَوَّلُهُمَا كِتَابُ اللَّهِ فِيهِ الْهُدَى وَالنُّورُ فَخُذُوا بِكِتَابِ اللَّهِ وَاسْتَمْسِكُوا بِهِ ‏”‏ ‏.‏ فَحَثَّ عَلَى كِتَابِ اللَّهِ وَرَغَّبَ فِيهِ ثُمَّ قَالَ ‏”‏ وَأَهْلُ بَيْتِي أُذَكِّرُكُمُ اللَّهَ فِي أَهْلِ بَيْتِي أُذَكِّرُكُمُ اللَّهَ فِي أَهْلِ بَيْتِي أُذَكِّرُكُمُ اللَّهَ فِي أَهْلِ بَيْتِي ‏”‏ ‏.‏ فَقَالَ لَهُ حُصَيْنٌ وَمَنْ أَهْلُ بَيْتِهِ يَا زَيْدُ أَلَيْسَ نِسَاؤُهُ مِنْ أَهْلِ بَيْتِهِ قَالَ نِسَاؤُهُ مِنْ أَهْلِ بَيْتِهِ وَلَكِنْ أَهْلُ بَيْتِهِ مَنْ حُرِمَ الصَّدَقَةَ بَعْدَهُ ‏.‏ قَالَ وَمَنْ هُمْ قَالَ هُمْ آلُ عَلِيٍّ وَآلُ عَقِيلٍ وَآلُ جَعْفَرٍ وَآلُ عَبَّاسٍ ‏.‏ قَالَ كُلُّ هَؤُلاَءِ حُرِمَ الصَّدَقَةَ قَالَ نَعَمْ ‏.‏ ‏‏
Sent via Soheh Muslim iOS App

ii) Yazid b. Hayyan reported: We went to him (Zaid b. Arqam) and said to him. You have found goodness (for you had the honour) to live in the company of Allah’s Messenger (may peace be upon him) and offered prayer behind him, and the rest of the hadith is the same but with this variation of wording that lie said: Behold, for I am leaving amongst you two weighty things, one of which is the Book of Allah, the Exalted and Glorious, and that is the rope of Allah. He who holds it fast would be on right guidance and he who abandons it would be in error, and in this (hadith) these words are also found: We said: Who are amongst the members of the household? Aren’t the wives (of the Holy Prophet) included amongst the members of his house hold? Thereupon he said: No, by Allah, a woman lives with a man (as his wife) for a certain period; he then divorces her and she goes back to her parents and to her people; the members of his household include his ownself and his kith and kin (who are related to him by blood) and for him the acceptance of Zakat is prohibited.
‏‏حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَكَّارِ بْنِ الرَّيَّانِ، حَدَّثَنَا حَسَّانُ، – يَعْنِي ابْنَ إِبْرَاهِيمَ – عَنْ سَعِيدٍ، – وَهُوَ ابْنُ مَسْرُوقٍ – عَنْ يَزِيدَ بْنِ حَيَّانَ، عَنْ زَيْدِ بْنِ أَرْقَمَ، قَالَ دَخَلْنَا عَلَيْهِ فَقُلْنَا لَهُ لَقَدْ رَأَيْتَ خَيْرًا ‏.‏ لَقَدْ صَاحَبْتَ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَصَلَّيْتَ خَلْفَهُ ‏.‏ وَسَاقَ الْحَدِيثَ بِنَحْوِ حَدِيثِ أَبِي حَيَّانَ غَيْرَ أَنَّهُ قَالَ ‏”‏ أَلاَ وَإِنِّي تَارِكٌ فِيكُمْ ثَقَلَيْنِ أَحَدُهُمَا كِتَابُ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ هُوَ حَبْلُ اللَّهِ مَنِ اتَّبَعَهُ كَانَ عَلَى الْهُدَى وَمَنْ تَرَكَهُ كَانَ عَلَى ضَلاَلَةٍ ‏”‏ ‏.‏ وَفِيهِ فَقُلْنَا مَنْ أَهْلُ بَيْتِهِ نِسَاؤُهُ قَالَ لاَ وَايْمُ اللَّهِ إِنَّ الْمَرْأَةَ تَكُونُ مَعَ الرَّجُلِ الْعَصْرَ مِنَ الدَّهْرِ ثُمَّ يُطَلِّقُهَا فَتَرْجِعُ إِلَى أَبِيهَا وَقَوْمِهَا أَهْلُ بَيْتِهِ أَصْلُهُ وَعَصَبَتُهُ الَّذِينَ حُرِمُوا الصَّدَقَةَ بَعْدَهُ ‏.‏ ‏‏
Sent via Soheh Muslim iOS App

3) Jika dibaca secara keseluruhan termasuk ayat 73 dalam Surah Hud bermaksud bahawa ahlul bayt adalah keluarga nabi-nabi.

4) Tetapi jika dibaca ayat 33 Surah Al-Ahzab dan hadis-hadis sohih Muslim di atas ahlul bayt bermaksud keluarga Nabi Muhammad saw. Lagipun keturunan Muhammad saw adalah dari keturunan Nabi Ibrahim as.

5) Permasalahan keturunan ini harus diteliti dari jurai manakah manusia itu boleh berketurunan. Pada pendapatku manusia boleh berkembang biak bukan sahaja dengan berlakunya perkahwinan sesama manusia tetapi juga dari jin. Dalil kepada pandangan ini adalah:

Surah al-Isra, Verse 64:

وَاسْتَفْزِزْ مَنِ اسْتَطَعْتَ مِنْهُم بِصَوْتِكَ وَأَجْلِبْ عَلَيْهِم بِخَيْلِكَ وَرَجِلِكَ وَشَارِكْهُمْ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ وَعِدْهُمْ وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيْطَانُ إِلَّا غُرُورًا

Dan desak serta pujuklah sesiapa yang engkau dapat memujuknya dengan suaramu; dan kerahlah penyokong-penyokongmu yang berkuda serta yang berjalan kaki untuk mengalahkan mereka; dan turut – campurlah dengan mereka dalam menguruskan harta-benda dan anak-anak (mereka); dan janjikanlah mereka (dengan janji-janjimu)”. Padahal tidak ada yang dijanjikan oleh Syaitan itu melainkan tipu daya semata-mata.

6) وَشَارِكْهُمْ فِي الْأَمْوَالِ وَالْأَوْلَادِ bermaksud jin dan manusia boleh berkerjasama dalam menghasilkan harta-benda dan keturunan. Bahkah ada yang menaqalkan bahawa Balqis yang menjadi isteri Nabi Sulaiman itu adalah berketurunan jin. Imam Malik sendiri berpendapat bolehnya berlaku perkahwinan antara manusia dan jin.

7) Oleh kerana maksud jin itu bermaksud sesuatu yang “tersembunyi” maka ia tidak boleh diwar-warkan dan bagi menjaga beberapa maslahat.

8) Adapun permasalahan ahlul bayt ini adalah bukanlah sama dengan syiah. Syiah adalah satu kumpulan yang taksub dengan ahlul bayt sehingga ada di kalangan mereka yang sesat dari segi aqidah dan syariat.

9) Ayat ke 33 Surah al-Ahzab menunjukkan bahawa ahlul bayt adalah terpelihara oleh Allah dari segala dosa nista. Cuma sahaja dalam satu hadis lain Rasullah saw menggunakan perkataan “لو” bagi suatu jenayah yang belum dilakukan oleh Fatimah ra :

(( أَتَشْفَعُ فِي حَدٍّ مِنْ حُدُودِ اللَّهِ ثُمَّ قَامَ فخَْطَبَ ثُمَّ قَالَ إِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِينَ قَبْلَكُمْ أَنَّهُمْ كَانُوا إِذَا سَرَقَ فِيهِمْ الشَّرِيفُ تَرَكُوهُ وَإِذَا سَرَقَ فِيهِمْ الضَّعِيفُ أَقَامُوا عَلَيْهِ الْحَدَّ وَايْمُ اللَّهِ لَوْ أَنَّ فَاطِمَةَ بِنْتَ مُحَمَّدٍ سَرَقَتْ لَقَطَعْتُ يَدَهَا))
[ متفق عليه ]

” Jika Fatimah ra mencuri maka aku akan potong tangannya”.

10) Hadis di atas menunjukkan bahawa kemungkinan boleh berlaku jenayah di kalangan ahlul bayt tetapi jika dibaca dengan ayat-ayat alQuran di atas bahawa ahlul bayt telah dibersihkan oleh Allah swt. Kita boleh faham bahawa mereka tidak dibersihkan jika tidak melakukan dosa(الرجس).

11) Jikalah kita mengatakan bahawa ahlul bayt itu semua terpelihara dari dosa maka kita salah bahawa berapa ramai ahli-ahli keluarga Nabi saw yang tidak beriman. Jadi ayat yang mengatakan bahawa ahlul bayt yang dibersihkan dan dilindungi oleh Allah itu hanyalah mereka yang beriman.

12) Ayat-ayat di atas menunjukkan bahawa bahawa betapa istimewanya ahlul bayt.

13) Kita juga digalakkan untuk berselawat kepada Nabi saw dan Ibrahim as beserta keluarga mereka:

قال الإمام مسلم رحمه الله في كتاب الصلاة من صحيحه:حدثنا محمد بن المثنى ومحمد بن بشار ـ واللفظ لابن المثنى ـ قالا حدثنا محمد بن جعفر حدثنا شعبة عن الحكم قال: سمعت ابن أبي ليلى قال: لقيني كعب بن عجرة فقال: ألا أهدي لك هدية، خرج رسول الله صلى الله عليه وسلم فقلنا: قد عرفنا كيف نسلم عليك فكيف نصلي عليك؟ قال: قولوا: اللهم صلِ على محمد وعلى آل محمد كما صليت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد، اللهم بارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد.

” Kami berkata: Kami telah ketahui bahawa bagaimana untuk mengucapkan salam kepada kamu. Bagaimanakah pula untuk kami berselawat ke atas kamu? اللهم صلِ على محمد وعلى آل محمد كما صليت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد، اللهم بارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد.