KEAGUNGAN AKAL

1. Akal adalah suatu kejadian yang amat mulia diciptakan oleh Allah pada tubuh manusia. Dengan akal manusia dapat berfikir dan dapat membina hidup di bumi ini. Dengan akal juga manusia menjadi lebih bertamadun dalam segenap hal. Akal dapat menyelesaikan banyak masalah. Namun akal seseorang adalah tidak sama dengan dengan akal seseorang yang lain. Begitu juga tamadun yang dibina oleh sesuatu kelompok adalah tidak sama dengan sesuatu tamadun yang dibina oleh kelompok yang lain. Ini adalah kerana akal seseorang adalah tidak sama dengan akal seseorang yang lain.

2. Akal harus dibina mendasari ilmu-ilmu yang merentas setiap disiplin. Ilmu sesuatu kelompok adalah tidak sama dengan kelompok yang lain. Lalu mereka mengguna akal maka mewujudkan perbezaan antara sesuatu kelompok dengan kelompok yang lain.

3. Akal letaknya difikiran kita terutamanya di otak. Berbeza dengan fahaman ramai hanya otak sahaja yang memproses akal tetapi hati juga memain peranan dalam membuat keputusan berdasarkan akal. Dengan kata lain akal bukan hanya di otak.

4. Al-Qu’ran menyebut bahawa hati juga (‎قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ)(hati-hati yang berfikir)[al-Hajj:46];(‎وَلَٰكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ)(akan tetapi buta hati-hati yang berada di dalam dada)[al-Hajj:46]; (‎مَا كَذَبَ الْفُؤَادُ مَا رَأَىٰ)(Tiadalah hati membohongi apa yang dilihatnya)[an-Najm:11]. Hati boleh melihat dan berfikir. Ayat an-Najm:11 ini menunjukkan bahawa Rasulullah s.a.w. melihat Jibril dengan hati.

5. Di dalam satu hadis dinyatakan bahawa kita harus bertanya kepada hati kita dalam membuat keputusan dalam hidup kita. Maka kata-kata ‘tepuk dada tanyalah selera’ adalah bukan sesuatu yang bertentangan dengan prinsip Islam.

سنن الدارمي  وَمِنْ كِتَابِ الْبُيُوعِ.  بَابٌ : دَعْ مَا يَرِيبُكَ إِلَى مَا لَا يَرِيبُكَ.

2575  (المجلد : 3 الصفحة : 1649)
حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ حَرْبٍ ، حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ ، عَنِ الزُّبَيْرِ أَبِي عَبْدِ السَّلَامِ ، عَنْ أَيُّوبَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مِكْرَزٍ الْفِهْرِيِّ ، عَنْ وَابِصَةَ بْنِ مَعْبَدٍ الْأَسَدِيِّ ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لِوَابِصَةَ : ” جِئْتَ تَسْأَلُ عَنِ الْبِرِّ وَالْإِثْمِ ؟ “. قَالَ : قُلْتُ : نَعَمْ. قَالَ : فَجَمَعَ أَصَابِعَهُ فَضَرَبَ بِهَا صَدْرَهُ، وَقَالَ : “اسْتَفْتِ نَفْسَكَ، اسْتَفْتِ قَلْبَكَ يَا وَابِصَةُ – ثَلَاثًا – الْبِرُّ مَا اطْمَأَنَّتْ إِلَيْهِ النَّفْسُ وَاطْمَأَنَّ إِلَيْهِ الْقَلْبُ، وَالْإِثْمُ مَا حَاكَ فِي النَّفْسِ وَتَرَدَّدَ فِي الصَّدْرِ، وَإِنْ أَفْتَاكَ النَّاسُ وَأَفْتَوْكَ “.

حكم الحديث: إسناده ضعيف

Sunan ad-Darimi dan dari Kitab Jual-Beli. Bab: Tingalkan apa yang yang tidak disukai kepada apa yang disukai

(Jilid: 3: Muka surat 1649) 2575

Menceritakan kepada kami Sulaiman Bin Harb, menceritakan kepada kami Hamad Bin Salamah, Dari Az-Zubair Bin Salam, dari Ayub Bin Abdullah Bin Mikraz al-Fihri, dari Wabisah Bin Ma’bad al-Asadi, sesungguhnya Rasulullah s.a.w. bersabda kepada Wabisah: ” Adakah kamu mendatangi ku untuk bertanya berkenaan kebaikan dan dosa?” Berkata: Aku berkata: “Ya” Berkata: Maka menyusun jari-jemarinya dan menepuk dadanya seraya bersabda: “Bertanyalah (kepada) dirimu sendiri, bertanyalah hatimu sendiri wahai Wabisah!” – 3 kali- Kebaikan adalah apa yang menenangkan dirimu dirimu dan apa yang menenangkan hatimu dan dosa adalah apa yang mencurigakan dirimu dan berteligkah di dalam dadamu dan jika kamu menanya manusia maka mereka menjawab apa yang mereka rasa.”

Hukum hadis: Sanad Dhoif

6. Al-Quran sendiri banyak menggunakan dan mengajak kita menggunakan akal. Sekali lagi akal bukanlah di “fikiran” kita sahaja. Ia juga bermaksud hati kita yang mana ia juga boleh berfikir. Bagaimanakah ini? Hati kita itu mempunyai perasaan. Adalah ketika ia mempunyai rasa cinta. Ada ketika ia mempunyai rasa benci. Ada ketika ia mempunyai rasa dendam. Ada ketika ia mempunyai rasa ketidaktenteraman. Apa-apa sahaja perasaan. Kita dalam membuat keputusan haruslah juga bertanya akal yang terletak dalam hati kita dan fikiran kita. Namun setiap perasaan kita yang dirasai dalam hati ini harus menepati ilmu kita. Kerana akal yang mana hati juga boleh berfikir itu haruslah didasari oleh ilmu. Tiada ilmu yang maha agung melainkan al-Quran dan Sunnah.

7. Hadis di atas menunjukkan bahawa hati memainkan peranan yang amat besar dalam membuat keputusan. Hati yang dipenuhi cahaya iman dan taqwa maka ia akan menyuruh kita membuat kepada kebaikan. Mungkin Wabisah ketika berjumpa Rasulullah mempunyai kerumitan dalam membuat keputusan dalam hidupnya maka dia bertanya Rasulullah s.a.w. bagaimana untuk membuat keputusan dalam hidupnya. Rasulullah s.a.w. telah memberi keluasan bertanya hati walaupun dalam masalah kebaikan dan dosa.

8. Akal yang terletak difikiran otak kita adalah amat penting. Ia haruslah sihat dan tenang dalam membuat keputusan. Ia juga harus waras. Otak dan hati haruslah serentak dalam membuat keputusan. Tanyalah akal di otak. Tanyalah akal di hati. Dengan jaminan yang telah diberi oleh Rasulullah s.a.w. maka kita akan selamat.

9. Tamadun yang dibina dari keputusan yang dibuat oleh otak yang cemerlang dan hati yang gemerlap akan membuahkan suatu tamadun yang cemerlang. Manusia akan lebih ke depan dan bergerak maju. Banyak kebaikan yang ditinggalkan di dunia dengan membina tamadun yang diasaskan pada keputusan akal yang cemerlang tak kira samada dari fikiran yang sihat atau hati yang gemerlap.

10. Secara individu pula; seseorang akan lebih maju dari seorang yang lain dalam hidupnya jika membuat keputusan berdasarkan fikiran dan hati yang cemerlang. Kita sendiri yang menanggung akibat dari apa yang kita putuskan dalam hidup maka keita sendiri harus menghalakan hidup kita ke arah kebaikan kepada diri kita sendiri.

 

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: PADA MEMBAHASKAN SAIZ MAKHLUK GHAIB AKAN BESAR APABILA ILMUNYA SEMAKIN TINGGI

1. Makhluk-makhluk ghaib adalah terdiri dari malaikat dan jin. Jin pula terdiri dari jin dan qarin jin. Di pertemuan-pertemuan lepas kita telah membahaskan bahawa samada jin, bunian dan manusia masing-masing mempunyai qarin jin.

2. Kita harus merujuk kepada al-Quran bagi mengesahkan perkara ini kerana ini adalah urusan ghaib. Bagi memahami hal ini yang memerlukan sokongan al-Quran walau ia diketahui oleh seseorang perbezaan yang dirasakan pada dirinya bila ilmunya semakin bertambah. Bagi malaikat dan jin ini adalah kemestian kerana kategori kedua-dua ini adalah makhluk ghaib.

3. Kita melihat ayat ini:

Surah An-Najm, ayat 5:

عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ

wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (malaikat jibril) yang amat kuat gagah, –
(Melayu)

via iQuran

4. Perkataan (عَلَّمَهُ)(mengajarnya). Sudah pasti orang yang mengajar itu lagi tinggi ilmunya dari yang diajar. Jadi yang mengajar itu adalah Jibril maka ia sangat kuat (شَدِيدُ الْقُوَىٰ).

5. Saiz Jibril pula disifatkan begini:

مسند أحمد  مُسْنَدُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ

3862  (المجلد : 6 الصفحة : 410)
حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ حُبَابٍ ، حَدَّثَنِي حُسَيْنٌ ، حَدَّثَنِي عَاصِمُ بْنُ بَهْدَلَةَ قَالَ : سَمِعْتُ شَقِيقَ بْنَ سَلَمَةَ يَقُولُ : سَمِعْتُ ابْنَ مَسْعُودٍ يَقُولُ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” رَأَيْتُ جِبْرِيلَ عَلَى سِدْرَةِ الْمُنْتَهَى، وَلَهُ سِتُّمِائَةِ جَنَاحٍ “. قَالَ : سَأَلْتُ عَاصِمًا عَنِ الْأَجْنِحَةِ، فَأَبَى أَنْ يُخْبِرَنِي، قَالَ : فَأَخْبَرَنِي بَعْضُ أَصْحَابِهِ أَنَّ الْجَنَاحَ مَا بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ. 

Musnad Ahmad : Musnad Abdullah Bin Mas’ud

3862 (Jilid : 6 Muka Surat: 410)

Menceritakan kepada kami Zaid Bin Hubab, menceritakan kepadaku Husain, menceritakan kepadaku Asim Bin Bahdalah berkata: Aku mendengar Syaqiq Bin Salamah berkata: Aku dengar Ibnu Mas’ud berkata: Bersabda Rasulullah ﷺ : “Aku melihat Jibril di atas Sidratul Muntaha, baginya 600 sayap”. Berkata: Aku bertanya Asim berkenaan sayap-sayap, maka dia enggan memberitahuku, berkata: Maka memberitahuku sebahagian sahabatnya sesungguhnya sayapnya (Jibril) di antara Timur dan Barat. 

5. Itu saiz satu sayap sahaja. Memenuhi ufuk Timur dan Barat. Inilah saiz Jibril yang disifatkan oleh al-Quran (عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ)(wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (malaikat jibril) yang amat kuat gagah,)[an-Najm:5].

6. Begitu juga bagi jin jika ingin mencapai taraf “ifrit” maka dia memerlukan ilmu yang tinggi. Di dalam pertemuan lepas kita telah mengupaskan “siapakah ifrit“. Untuk mencapai taraf ifrit yang bersifat kuat dan amanah memerlukan ilmu yang tinggi.

7. Begitu juga jika ingin mencabar ifrit maka memerlukan ilmu juga. Lelaki misteri yang dinyatakan oleh al-Quran mampu mengalahkan ifrit itu disifatkan:

Surah An-Naml, ayat 40:


قَالَ الَّذِي عِندَهُ عِلْمٌ مِّنَ الْكِتَابِ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَن يَرْتَدَّ إِلَيْكَ طَرْفُكَ فَلَمَّا رَآهُ مُسْتَقِرًّا عِندَهُ قَالَ هَٰذَا مِن فَضْلِ رَبِّي لِيَبْلُوَنِي أَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ وَمَن شَكَرَ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ رَبِّي غَنِيٌّ كَرِيمٌ

Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: “Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!” Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: “Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”.
(Melayu)

via iQuran

8. Jika seseorang jin atau bunian atau manusia lagi tinggi ilmunya dari yang lain maka dia dapat mengalahkan orang lain yang lagi kecil saiznya kerana ilmunya tidak dapat mengatasi ilmu orang yang lagi tinggi dan bersaiz besar.

9. Al-Quran menyebut:

Surah Yusuf, ayat 76:
فَبَدَأَ بِأَوْعِيَتِهِمْ قَبْلَ وِعَاءِ أَخِيهِ ثُمَّ اسْتَخْرَجَهَا مِن وِعَاءِ أَخِيهِ كَذَٰلِكَ كِدْنَا لِيُوسُفَ مَا كَانَ لِيَأْخُذَ أَخَاهُ فِي دِينِ الْمَلِكِ إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ نَرْفَعُ دَرَجَاتٍ مَّن نَّشَاءُ وَفَوْقَ كُلِّ ذِي عِلْمٍ عَلِيمٌ

Maka Yusuf pun mulailah memeriksa tempat-tempat barang mereka sebelum memeriksa tempat barang saudara kandungnya (Bunyamin) kemudian ia mengeluarkan benda yang hilang itu dari tempat simpanan barang saudara kandungnya. Demikianlah Kami jayakan rancangan untuk (menyampaikan hajat) Yusuf. Tidaklah ia akan dapat mengambil saudara kandungnya menurut undang-undang raja, kecuali jika dikehendaki oleh Allah. (Dengan ilmu pengetahuan), Kami tinggikan pangkat kedudukan sesiapa yang Kami kehendaki, dan tiap-tiap orang yang berilmu pengetahuan, ada lagi di atasnya yang lebih mengetahui,
(Melayu)

via iQuran

10. Ifrit dalam majlis Sulaiman tidak menyangka ada orang lain dalam majlis itu yang lagi tinggi ilmunya darinya [an-Naml:39-40]. Orang itu adalah lagi misteri kerana tidak dinyatakan identitinya. Ini menunjukkan bahawa lagi berilmu seseorang maka dia menjadi lagi merendah diri. Inilah sebenar-benar sifat orang berilmu. Jika kita menunjuk-nunjuk ilmu kita ini mendedahkan kita kepada risiko yang boleh menyebabkan kita kalah. Dengan berdiam kita boleh mengintip ilmu orang lain. Bukankah al-Quran sendiri menyebut (وَفَوْقَ كُلِّ ذِي عِلْمٍ عَلِيمٌ)(dan tiap-tiap orang yang berilmu pengetahuan, ada lagi di atasnya yang lebih mengetahui)[Yusuf:76].

11. Dengan berilmu kita menjadi semakin takut kepada Allah:

Surah Fatir, ayat 28:
وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَابِّ وَالْأَنْعَامِ مُخْتَلِفٌ أَلْوَانُهُ كَذَٰلِكَ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

Dan demikian pula di antara manusia dan binatang-binatang yang melata serta binatang-binatang ternak, ada yang berlainan jenis dan warnanya? Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun.
(Melayu)

via iQuran

12. Malaikat juga disifatkan mempunyai ilmu melalui pelbagai cara sebagaimana di bahaskan di pertemuan lain yang membicarakan “ilmu malaikat“. Malaikat bukan setakat bersaiz besar bergantung kepada ilmu mereka tetapi juga “bertambah sayap jika dikehendaki oleh Allah”:

Surah Fatir, ayat 1:
الْحَمْدُ لِلَّهِ فَاطِرِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ جَاعِلِ الْمَلَائِكَةِ رُسُلًا أُولِي أَجْنِحَةٍ مَّثْنَىٰ وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ يَزِيدُ فِي الْخَلْقِ مَا يَشَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Segala puji tertentu bagi Allah yang menciptakan langit dan bumi, yang menjadikan malaikat utusan-utusan yang bersayap: dua, tiga dan empat; Ia menambah pada bentuk kejadian makhluk yang diciptakanNya apa jua yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.
(Melayu)

via iQuran

13. Oleh itu keterangan di atas menunjukkan peri penting ilmu kepada malaikat, jin, bunian dan manusia. Untuk kebaikan diri kita juga. Kita harus berusaha keras untuk menimba ilmu yang bermanfaat. Tiada kompromi. Dengan ilmu kita berbahagia di dunia dan akhirat.

KITAB PENGUKUHAN (كِتَابُ الإِثْبَاتِ)

BAB: PADA MENGUKUHKAN PERI PENTING & KEGUNAAN BERINTERAKSI DENGAN MALAIKAT

1. Timbul persoalan mengapakah kita perlu mengambil cakna dan mengambil berat tentang perkara berkait dengan malaikat. Mengapakah kita hanya berhenti setakat beriman bahawa malaikat wujud. Itu saja. Tanpa perlu berinteraksi dengan malaikat.

2. Bagi menjawab ini; jika kita beriman kita hanya “berhenti” setakat (عِلْمُ اليَقِيْنِ)(ilmu al-yaqin) [at-Takāthur:5] kita tidak mencuba untuk satu tahap lagi iaitu (عَيْنُ اليَقِنِ)(ainu al-yaqin) [at-Takāthur: 7] dan lebih tinggi lagi kepada (حَقُّ اليَقِيْنِ)(haqqu al-yaqin)[al-Waqiah:95][al-Haqqah:55].

3. Imām Ibnu Qayyim al-Jauziyyah di dalam kitabnya Madāriju as-Sālikīn Jilid:2 muka surat 324-325 menjelaskan tentang tingkatan-tingkatan yaqin (يقين). Bagi beliau (عِلْمُ اليَقِيْنِ)(ilmu al-yaqin) bermaksud وهو قبول ما ظهر من الحق . وقبول ما غاب للحق .والوقوف على ما قام بالحق

4. Beliau memberi contoh (عِلْمُ اليَقِيْنِ) (ilmu al-yaqin) beriman dan meninggalkan apa yang dilarang-Nya dan melaksanakan apa yang disuruh-Nya serta mrnghayati nama-nama-Nya, sifat-sifat-Nya dan af’al-af’al-Nya.

5. Beliau memberi penjelasan (عِيْنُ اليَقِنِ)(ainu al-yaqin) sebagai وهو المغنى بالاستدلال عن الاستدلال. وعن الخبر بالعيان. وخرق الشهود حجاب العلم.

6. Beliau memberi contoh (اليَقِنِ)(al-yaqin) sebagai madu bahawa ada orang beritahu ia manis. Maka itu (عِلْمُ اليَقِيْنِ)(ilmu al-yaqin) . Bila dah lihat madu maka itu (عَيْنُ اليَقِنِ)(ainu al-yaqin). Bila sudah rasa madu itu dan dapati bahawa ia manis maka itu (حَقُّ اليَقِيْنِ)(haqqu al-yaqin).

7. Adapun (حَقُّ اليَقِيْنِ)(haqqu al-yaqin) pula beliau jelaskan وهو إسفار صبح الكشف. ثم الخلاص من كلفة اليقين. ثم الفناء في حق اليقين

8. Begitulah juga berkenaan ilmu malaikat maka kita perlu melalui tahap ini. Sebagaimana dalam satu hadis bahawa malaikat itu bertebaran di bumi:

سنن النسائي كِتَابُ السَّهْوِ بَابٌ : السَّلَامُ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى

اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

. 1282 (المجلد : 3 الصفحة : 43)

أَخْبَرَنَا عَبْدُ الْوَهَّابِ بْنُ عَبْدِ الْحَكَمِ الْوَرَّاقُ ، قَالَ : حَدَّثَنَا مُعَاذُ بْنُ مُعَاذٍ ، عَنْ سُفْيَانَ بْنِ سَعِيدٍ ح وَأَخْبَرَنَا مَحْمُودُ بْنُ غَيْلَانَ ، قَالَ : حَدَّثَنَا وَكِيعٌ وَعَبْدُ الرَّزَّاقِ ، عَنْ سُفْيَانَ ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ السَّائِبِ ، عَنْ زَاذَانَ ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إِنَّ لِلَّهِ مَلَائِكَةً سَيَّاحِينَ فِي الْأَرْضِ يُبَلِّغُونِي مِنْ أُمَّتِيَ السَّلَامَ “

. حكم الحديث: صحيح

9. Di dalam satu hadis lain menjelaskan bahawa fungsi malaikat. Jibril sebagai ( يَنْزِلُ بِالْحَرْبِ وَالْقِتَالِ وَالْعَذَابِ). Manakala Mīkāl sebagai (يَنْزِلُ بِالرَّحْمَةِ وَالنَّبَاتِ وَالْقَطْرِ )

مسند أحمد وَمِنْ مُسْنَدِ بَنِي هَاشِمٍ مُسْنَدُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ

‎الْعَبَّاسِ.

‎2483 (المجلد : 4 الصفحة : 284)

‎حَدَّثَنَا أَبُو أَحْمَدَ ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْوَلِيدِ الْعِجْلِيُّ ، وَكَانَتْ لَهُ هَيْئَةٌ رَأَيْنَاهُ عِنْدَ حَسَنٍ، عَنْ بُكَيْرِ بْنِ شِهَابٍ ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ : أَقْبَلَتْ يَهُودُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالُوا : يَا أَبَا الْقَاسِمِ، إِنَّا نَسْأَلُكَ عَنْ خَمْسَةِ أَشْيَاءَ، فَإِنْ أَنْبَأْتَنَا بِهِنَّ عَرَفْنَا أَنَّكَ نَبِيٌّ، وَاتَّبَعْنَاكَ، فَأَخَذَ عَلَيْهِمْ مَا أَخَذَ إِسْرَائِيلُ عَلَى بَنِيهِ إِذْ قَالُوا : اللَّهُ عَلَى مَا نَقُولُ وَكِيلٌ. قَالَ : ” هَاتُوا “. قَالُوا : أَخْبِرْنَا عَنْ عَلَامَةِ النَّبِيِّ. قَالَ : ” تَنَامُ عَيْنَاهُ، وَلَا يَنَامُ قَلْبُهُ “. قَالُوا : أَخْبِرْنَا كَيْفَ تُؤْنِثُ الْمَرْأَةُ وَكَيْفَ تُذْكِرُ ؟ قَالَ : ” يَلْتَقِي الْمَاءَانِ، فَإِذَا عَلَا مَاءُ الرَّجُلِ مَاءَ الْمَرْأَةِ أَذْكَرَتْ، وَإِذَا عَلَا مَاءُ الْمَرْأَةِ مَاءَ الرَّجُلِ آنَثَتْ “. قَالُوا : أَخْبِرْنَا مَا حَرَّمَ إِسْرَائِيلُ عَلَى نَفْسِهِ. قَالَ : ” كَانَ يَشْتَكِي عِرْقَ النَّسَا، فَلَمْ يَجِدْ شَيْئًا يُلَائِمُهُ إِلَّا أَلْبَانَ كَذَا وَكَذَا “. قَالَ أَبِي : قَالَ بَعْضُهُمْ : يَعْنِي الْإِبِلَ، ” فَحَرَّمَ لُحُومَهَا “. قَالُوا : صَدَقْتَ. قَالُوا : أَخْبِرْنَا، مَا هَذَا الرَّعْدُ ؟ قَالَ : ” مَلَكٌ مِنْ مَلَائِكَةِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ مُوَكَّلٌ بِالسَّحَابِ بِيَدِهِ، أَوْ فِي يَدِهِ مِخْرَاقٌ مِنْ نَارٍ يَزْجُرُ بِهِ السَّحَابَ يَسُوقُهُ حَيْثُ أَمَرَ اللَّهُ “. قَالُوا : فَمَا هَذَا الصَّوْتُ الَّذِي نَسْمَعُ ؟ قَالَ : ” صَوْتُهُ “. قَالُوا : صَدَقْتَ إِنَّمَا بَقِيَتْ وَاحِدَةٌ، وَهِيَ الَّتِي نُبَايِعُكَ إِنْ أَخْبَرْتَنَا بِهَا ؛ فَإِنَّهُ لَيْسَ مِنْ نَبِيٍّ إِلَّا لَهُ مَلَكٌ يَأْتِيهِ بِالْخَبَرِ، فَأَخْبِرْنَا مَنْ صَاحِبُكَ ؟ قَالَ : ” جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السَّلَامُ “. قَالُوا : جِبْرِيلُ ذَاكَ الَّذِي يَنْزِلُ بِالْحَرْبِ وَالْقِتَالِ وَالْعَذَابِ عَدُوُّنَا، لَوْ قُلْتَ مِيكَائِيلَ الَّذِي يَنْزِلُ بِالرَّحْمَةِ وَالنَّبَاتِ وَالْقَطْرِ لَكَانَ، فَأَنْزَلَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ : { مَنْ كَانَ عَدُوًّا لِجِبْرِيلَ } إِلَى آخِرِ الْآيَةِ.

1. حكم الحديث: حديث حسن دونَ قصة الرعد.

10. Oleh itu dengan melalui tiga tahap atau tingkatan di atas maka kita boleh berinteraksi dengan malaikat berdasarkan tugas-tugasnya. Kita juga yang dapat manfaat-manfaatnya.

Bolehkah Malaikat Menyamar Perempuan?

1. Merujuk kepada tajuk yang saya ajukan: Bolehkah Malaikat Menyamar Perempuan? Ia adalah satu topik yang masih samar hingga kini kerana kebanyakkan nas dalam al-Qur’an dan hadis menyarankan malaikat ketika bertasyakkul (mengambil rupa) mereka menyamar lelaki. Rujuk kisah dua malaikat yang mengunjungi Luth a.s dan kisah lelaki yang tidak dikenali bertemu Rasulullah s.a.w. mengajar iman, Islam dah ihsan. Serta rupa Dihyah al-Kalbi. Kesemuanya dalam rupa lelaki. Begitu juga malaikat ketika berjumpa Maryām dengan wajah lelaki. Ia merupakan pandangan yang dipegang oleh jumhur ulama’.

2. Adalah telah dipersetujui; walaupun malaikat menyamar lelaki mereka bukanlah lelaki. Mereka hanya mengambil rupa lelaki.

3. Namun di sana ada pandangan minoriti bahawa malaikat juga berupaya menyamar ‘perempuan’. Bagaimana perkara ini boleh terjadi? Kita akan menyelesaikan permasalahan ini dengan merujuk kepada dalil terkuat yang ada yakni: al-Qur’an.

4. Ini dalil yang ada bersama kita tentang penyamaran malaikat:

وَقَالُوا لَوْلَا أُنزِلَ عَلَيْهِ مَلَكٌ وَلَوْ أَنزَلْنَا مَلَكًا لَّقُضِيَ الْأَمْرُ ثُمَّ لَا يُنظَرُونَ

Dan mereka berkata: “Mengapa tidak diturunkan malaikat kepadanya? ” padahal kalau Kami turunkan malaikat nescaya selesailah perkara itu (kerana mereka tetap berdegil dan tidak akan beriman), kemudian mereka tidak diberi tempoh (lalu dibinasakan dengan bala bencana secara mengejut).

وَلَوْ جَعَلْنَاهُ مَلَكًا لَّجَعَلْنَاهُ رَجُلًا وَلَلَبَسْنَا عَلَيْهِم مَّا يَلْبِسُونَ

Dan kalau (Rasul) itu Kami jadikan malaikat, tentulah Kami jadikan dia berupa seorang lelaki (supaya mereka dapat melihatnya), dan tentulah Kami (dengan yang demikian) menyebabkan mereka kesamaran sebagaimana mereka sengaja membuat-buat kesamaran (tentang kebenaran Nabi Muhammad s.a.w).

[An-An’ām:8-9]

5. Terjemahan ini adalah diperolehi dari iQuran Pro. Saya tidak kata salah terjemahan Melayu iQuran Pro ini. Namun interpretasi (وَلَلَبَسْنَا عَلَيْهِم مَّا يَلْبِسُونَ)[An-An’ām:9]. Khilaf wujud di sini. Apa yang jelas ayat An-An’ām:9 telah menyebut jika malaikat mahu menyamar maka mereka menyamar ‘lelaki’ (رَجُلًا). Apa pula interpretasi (وَلَلَبَسْنَا عَلَيْهِم مَّا يَلْبِسُونَ)[An-An’ām:9]? iQuran Pro terjemah dan takwil: ‘dan tentulah Kami (dengan yang demikian) menyebabkan mereka kesamaran sebagaimana mereka sengaja membuat-buat kesamaran (tentang kebenaran Nabi Muhammad s.a.w).’

6. Satu lagi wajah untuk terjemah (وَلَلَبَسْنَا عَلَيْهِم مَّا يَلْبِسُونَ)[An-An’ām:9] ialah ‘Dan kami pakaikan kepada mereka apa yang mereka pakai.’ Malaikat ketika menyamar samada lelaki atau perempuan mereka sebenarnya memakai pakaian. Jika mereka berkuda maka mereka berkuda. Jika mereka berkereta maka mereka berkereta. Saya tak hendak memperpanjangkan tentang ‘pakaian malaikat’. Kita fokus kepada topik kita : Bolehkah Malaikat Menyamar Perempuan?

7. Saya pada awalnya sukar menerima hakikat juga boleh menyamar perempuan. Setelah saya amati perjalanan hidup saya dan lebih-lebih lagi dalil di atas maka saya akur bahawa malaikat juga berupaya menyamar perempuan. Bagaimana ini?

8. Jawapannya letak kepada ayat interpretasi (وَلَلَبَسْنَا عَلَيْهِم مَّا يَلْبِسُونَ)[An-An’ām:9]. PAKAIAN yang dipakai oleh malaikat itu yang menyebabkan mereka dilihat rupa perempuan! Inilah jawapannya. Bahkan dengan mengambil iQuran Pro terjemah dan takwil: ‘dan tentulah Kami (dengan yang demikian) menyebabkan mereka kesamaran sebagaimana mereka sengaja membuat-buat kesamaran (tentang kebenaran Nabi Muhammad s.a.w).’ Kita sebenarnya samar-samar dengan penyamaran malaikat.

9. Sekarang saya telah jawab bahawa malaikat juga berupaya menyamar perempuan. Kita kena teliti tentang orang yang kita berdepan. Kadang-kadang yang bercakap dengan kita itu empunya badan. Kadang-kadang qarin jinnya yang bercakap sepertimana saya telah bahaskan tentang minda separa sedar (subconscious mind) dan minda tidak sedar (unconscious mind). Bila di dua minda ini maka yang bercakap itu adalah qarin jinnya. Selain dari empunya badan dan qarin jinnya maka yang bercakap itu adalah malaikat.

10. Begitulah juga jika kita berdepan dengan perempuan maka yang bercakap itu adalah dia, qarin jinnya dan mungkin malaikat yang sedang mengambil wajah perempuan yang sedang berdepan dengan kita. Begitu juga dalam wajah 100% wanita ia boleh jadi malaikat yang sedang bertasyakkul.

ROH KETUHANAN: ANTARA REALITI DAN FANTASI

Muqadimah

1. Roh adalah rahsia tuhan. Namun kita diberi ilmunya tetapi sedikit [al-Isra’:86]. Roh Ketuhanan pula adalah pada rahsia penciptaan Adam yang mana ‘diciptakan dengan dua tangan-Ku [Sād:75]’ dan ‘Aku tiupkan padanya roh-Ku [al-Hijr:29] [Sād:72]’. Begitu juga pada rahsia kejadian Isa Ibnu Maryam dimana ‘Kami tiupkan padanya roh Kami [al-Anbiya’:91][at-Tahrim:12]’. Malaikat Jibril itu sendiri disifatkan sebagai ‘Roh Qudus'[al-Baqarah:87 & 253][al-Maeda:110][an-Nahl:102] dan ‘roh Kami’ [Maryam:17]. Oleh itu kita mempunyai sedikit kefahaman bahawa roh itu ada pada manusia (Adam), pada Isa yang tak mempunyai bapa kandung dan pada malaikat (Jibril).

2. Ada yang berilusi dan berdelusi bahawa pada diri mereka mempunyai ‘roh ketuhanan’; lantas melatah bahawa ‘tiada dalam jubahku melainkan Allah’ (ما في جبتي إلا الله) dan ‘aku al-haq’ (أنا الحق). Dikatakan orang yang terawal ‘melatah’ ini adalah Abu Yazid al-Bastami (848M) dan juga Mansur al-Hallaj (922M). Saya terangkan (bold) dikatakan kerana tiada bukti bertulis dari penulisan mereka berdua ini bahawa mereka berkata sedemikian. Namun bukti sejarah yang diperturunkan mengesahkan perkara ini. Dari sini lahirnya satu fahaman bahawa ‘penyatuan makhluk dengan pencipta’ atau yang dinamakan ‘wahdatul wujud’ (وحدة الوجود).

Wahdatul Wujud

3. Dari segi bahasa wahdatul wujud (وحدة الوجود):

قاموس المعاني

وحدة: مصدر وَحَد

إتحاد

الوجود: ضِدّ العَدَم، وهو ذِهني وخارجيّ .

Jadi dari segi bahasa wahdatul wujud (وحدة الوجود) bermaksud ‘penyatuan wujud‘.

4. Ada yang mempertahankan bahawa wahdatul wujud adalah bukan satu kesalahan kerana ia doktrin kesufian; bukan doktrin tauhid. Juga mereka (penganut Wahdatul Wujud) menyanggah bahawa wahdatul wujud bukan penyatuan makhluk dengan pencipta sebagaimana difahami oleh pengkritik. Jika wahdatul wujud itu dinisbahkan kepada Abu Yazid al-Bastami dan juga Mansur al-Hallaj maka itulah wajah sebenar Wahdatul Wujud bahawa ‘tiada dalam jubahku melainkan Allah’ (ما في جبتي إلا الله) dan ‘aku al-haq’ (أنا الحق).

5. Berbagai lagi kefahaman ketuhanan bagi mempertahankan doktrin ini seperti Wahdatul Syuhud (وحدة الشهود). Apa sahaja wajahnya kenapakah kita terlampau memikir Zat Ketuhanan? Dari arah mana kita lihat kita; kita tetap makhluk. Dari arah mana kita lihat Allah; Dia tetap Pencipta. ‘Dia tidak  melahirkan dan dilahirkan[al-Ikhlas:3]’. Kita pula dilahirkan dan melahirkan maka kita bukan Dia. Inilah yang dikatakan ilusi dan delusi.

6. Dari awal saya nyatakan bahawa Adam, Isa dan Jibril mempunyai roh pada penciptaaan mereka. Terutama Adam dan Isa mempunyai roh ketuhanan. Khususnya secara jelas Adam ‘aku tiupkan padanya roh-Ku’. Hal ini tercatat dalam al-Quran. Ada pengakuan secara jelas bahawa Adam mengaku bahawa ‘tiada dalam jubahku melainkan Allah’ (ما في جبتي إلا الله) dan ‘aku al-haq’ (أنا الحق)? Ada pengakuan dari Isa bahawa dia adalah tuhan? Ada pengakuan dari Jibril bahawa dia tuhan? Oleh itu hal ini [‘tiada dalam jubahku melainkan Allah’ (ما في جبتي إلا الله) dan ‘aku al-haq’ (أنا الحق)] adalah diada-adakan.

7. Isa sendiri ditanya oleh Allah:

وَإِذْ قَالَ اللَّهُ يَا عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ أَأَنتَ قُلْتَ لِلنَّاسِ اتَّخِذُونِي وَأُمِّيَ إِلَٰهَيْنِ مِن دُونِ اللَّهِ قَالَ سُبْحَانَكَ مَا يَكُونُ لِي أَنْ أَقُولَ مَا لَيْسَ لِي بِحَقٍّ إِن كُنتُ قُلْتُهُ فَقَدْ عَلِمْتَهُ تَعْلَمُ مَا فِي نَفْسِي وَلَا أَعْلَمُ مَا فِي نَفْسِكَ إِنَّكَ أَنتَ عَلَّامُ الْغُيُوبِ

Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: “Wahai Isa ibni Maryam! Engkaukah yang berkata kepada manusia: `Jadikanlah daku dan ibuku dua tuhan selain dari Allah? ‘ ” Nabi `Isa menjawab: “Maha Suci Engkau (wahai Tuhan)! Tidaklah layak bagiku mengatakan sesuatu yang aku tidak berhak (mengatakannya). Jika aku ada mengatakannya, maka tentulah Engkau telah mengetahuinya. Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku, sedang aku tidak mengetahui apa yang ada pada diriMu; kerana sesungguhnya Engkau jualah Yang Maha Mengetahui perkara-perkara yang ghaib.[al-Maeda:116]

Fana’ Dan Baqa’ (Hakikat Wujud)

7. Memang benar bahawa semua kita ini ‘musnah’ (fān)(فان) dan yang ‘kekal’ (baqa’)(بقى) hanyalah ‘wajah Allah’ [ar-Rahman:26-27]. Fana’ di sini bermaksud yang wujud hanyalah Allah iaitu sebelum penciptaan kita tiada yang wujud melainkan Dia yang wujud. Jika selepas kita diciptakan maka kita adalah ada dan jika fān di situ bermaksud kiamat bagaimana harus kita tak ada sedang kita ada yang masuk ke syurga dan ada yang ke neraka. Jelas bahawa di sini bermaksud sebelum penciptaan kita. Bukannya selepas penciptaan kita.

8. Ada satu kekeliruan tentang ayat ini:

وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Dan Allah jualah yang memiliki timur dan barat, maka ke mana sahaja kamu arahkan diri (ke kiblat untuk mengadap Allah) maka di situlah arah yang diredhai Allah; sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmatNya dan limpah kurniaNya), lagi sentiasa Mengetahui. [al-Baqarah:115]

Kita mahu fahamnya secara literal atau figuratif? Jika literal; maka Allah itu tidak bertempat. Kalaulah Allah itu ‘ada di mana-mana’ maka kita tidak mempunyai kiblat. Sedangkan kita harus menghadap Dia ketika solat ke arah Bakkah yang berada di Mekah. Jika kita fahamnya secara figuratif maka maksudnya seperti mana yang saya petik dari terjemahan iQuran. Ia telah ditakwilkan.

قَدْ نَرَىٰ تَقَلُّبَ وَجْهِكَ فِي السَّمَاءِ فَلَنُوَلِّيَنَّكَ قِبْلَةً تَرْضَاهَا فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَحَيْثُ مَا كُنتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُ وَإِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ لَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِن رَّبِّهِمْ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا يَعْمَلُونَ

Kerap kali Kami melihat engkau (wahai Muhammad), berulang-ulang menengadah ke langit, maka Kami benarkan engkau berpaling mengadap kiblat yang engkau sukai. Oleh itu palingkanlah mukamu ke arah masjid Al-Haraam (tempat letaknya Kaabah); dan di mana sahaja kamu berada maka hadapkanlah muka kamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah diberikan Kitab, mereka mengetahui bahawa perkara (berkiblat ke Kaabah) itu adalah perintah yang benar dari Tuhan mereka; dan Allah tidak sekali-kali lalai akan apa yang mereka lakukan. [al-Baqarah:144]

9. Oleh itu kita tidak boleh sesuka hati mengatakan Allah boleh dihadap dari arah mana dalam ibadat. Namun ayat al-Baqarah:115 itu mengatakan bahawa Allah berada di mana-mana. Jika kita mengatakan Allah wujud dalam kita maka ia sudah bertempat. Lantas membolehkan kita mengatakan bahawa ada roh ketuhanan dalam diri kita. Maka melatahlah : ‘tiada dalam jubahku melainkan Allah’ (ما في جبتي إلا الله) dan ‘aku al-haq’ (أنا الحق).

10. Allah itu dekat dengan kita dari urat leher kita (وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ)[Qaf:16]. Jika Dia berada dalam kita maka ayat ini akan jelas mengatakan bahawa Dia di dalam kita. Namun ayat ini hanya mengekspresi bahawa (Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya,). Oleh itu Dia berada di mana-mana tetapi bukan dalam makhluk-Nya. Kita diarahkan untuk menghadap ke Ka’abah ketika beribadat bukan kerana Dia berada di situ tetapi sebagai keseragaman.

Kesimpulan

12. Wahdatul wujud (وحدة الوجود) ini berasal dari Firaun ketika dia berkata:

فَقَالَ أَنَا رَبُّكُمُ الْأَعْلَىٰ

Dengan berkata: “Akulah tuhan kamu, yang tertinggi”.[an-Nāzi’at:24]. Jikalah Firaun adalah orang yang dimurkai oleh Allah adakah kita sanggup mengikutinya?

RISALAH LENGKAP TENTANG ILMU-ILMU MALAIKAT (الْرِسَاْلَةُ الْكَاْفَةُ فِي عُلُوْمِ الْمَلَائِكَةِ)

BAB: PADA MEMBAHASKAN ILMU MALAIKAT

1. Malaikat juga mempunyai ilmu samada mereka diajar oleh Allah atau secara mereka memahami sesuatu. Mereka juga berhubungan dengan salah seorang malaikat lain untuk memahami sesuatu ilmu.

a. Dalil Malaikat Berilmu Apabila Diajar Oleh Allah

قَالُوا سُبْحَانَكَ لَا عِلْمَ لَنَا إِلَّا مَا عَلَّمْتَنَا إِنَّكَ أَنتَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ

Malaikat itu menjawab: “Maha suci Engkau ! Kami tidak mempunyai pengetahuan selain dari apa yang Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkau jualah yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana”. [al-Baqarah:32]

b. Dalil Malaikat Berilmu Dengan Memahami Sesuatu

ذُو مِرَّةٍ فَاسْتَوَىٰ

Lagi yang mempunyai kebijaksanaan; kemudian ia memperlihatkan dirinya dengan rupanya asal, – [an-Najm:6]

c. Dalil Malaikat Berilmu Dengan Berhubung Dengan Malaikat Lain

ذُو مِرَّةٍ فَاسْتَوَىٰ

Lagi yang mempunyai kebijaksanaan; kemudian ia memperlihatkan dirinya dengan rupanya asal, – [an-Najm:6]

2. Jadi adalah jelas malaikat diajar oleh Allah akan sesuatu ilmu. Ketika Allah meminta malaikat menyatakan asma’ suatu di awal kejadian Adam. Pada pendapat saya perkataan (وَعَلَّمَ)[al-Baqarah:31] itu bermaksud Jibril yang mengajar kepada Adam tentang asma’ kerana ada persamaan kepada (عَلَّمَهُ)[an-Najm:5] iaitu Jibril yang mengajar Rasulullah ﷺ.

وَعَلَّمَ آدَمَ الْأَسْمَاءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى الْمَلَائِكَةِ فَقَالَ أَنبِئُونِي بِأَسْمَاءِ هَٰؤُلَاءِ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ

Dan Ia telah mengajarkan Nabi Adam, akan segala nama benda-benda dan gunanya, kemudian ditunjukkannya kepada malaikat lalu Ia berfirman: “Terangkanlah kepadaKu nama benda-benda ini semuanya jika kamu golongan yang benar”.[al-Baqarah:31]

عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ

wahyu itu diajarkan kepadanya oleh yang amat kuat gagah, -[an-Najm:5]

3. Begitu juga mereka (malaikat) saling bertukar maklumat dan ilmu sesama mereka berkenaan kisah ini jin mencuri berita-berita ghaib maka mereka akan ‘diekori oleh tembakan yang menembusi’ [as-Shofat:10], ‘diekori oleh tembakan yang nyata’ [al-Hijr:18]. Mereka juga dapati di langit, ia dipenuhi dengan ‘pengawal-pengawal yang keras dan tembakan-tembakan’ [al-Jin:8] serta ‘tembakan yang merejam’ [al-Jin:9]. Jin cuba mencuri maklumat dan perkhabaran ghaib melalui perbualan malaikat.

4. Dalam hal sesuatu ada malaikat yang menjadi ketuanya. Manakala ketua-ketua ini berguru dengan Jibril; jika mereka ingin menambah ilmu selain mereka juga mempunyai ilmu dengan memahami sesuatu dan mempunyai ilmu apa yang diajarkan oleh Allah kepada mereka.

5. Mereka bukanlah ‘robot’ atau dengan kata lain tidak mempunyai pilihan dalam sesuatu. Mereka juga berkomunikasi dengan Allah dengan menanyakan apakah “maksud” di sebalik apa yang diarah dan diputuskan oleh Allah. Sebagaimana disebut di awal mereka mempunyai kecerdasan dan daya fikir. Namun difahami mereka hanya bertindak apa yang disuruh oleh Allah serta tidak mengingkari-Nya :

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Dan ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi”. Mereka bertanya : “Adakah Engkau hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah, padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?“. Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”.[al-Baqarah:30]

يَخَافُونَ رَبَّهُم مِّن فَوْقِهِمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

Mereka takut kepada Tuhan mereka yang mengatasi mereka (dengan kekuasaanNya), serta mereka mengerjakan apa yang diperintahkan.[an-Nahl:50]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَّا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu ; neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar ; mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan. [at-Tahrim:6]

6. Mereka berhubung antara satu-sama lain dengan ‘tanda’ atau ‘kod-kod’. Ini adalah kerana mereka berupaya menyamar sebagai manusia sempurna sebagaimana halnya dengan jin dan bunian.

بَلَىٰ إِن تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا وَيَأْتُوكُم مِّن فَوْرِهِمْ هَٰذَا يُمْدِدْكُمْ رَبُّكُم بِخَمْسَةِ آلَافٍ مِّنَ الْمَلَائِكَةِ مُسَوِّمِينَ

Bahkan (mencukupi. Dalam pada itu) jika kamu bersabar dan bertaqwa, dan mereka (musuh) datang menyerang kamu dengan serta-merta, nescaya Allah membantu kamu dengan lima ribu malaikat yang bertanda masing-masing.[āl-e-‘Imrān:125]

فَاتَّخَذَتْ مِن دُونِهِمْ حِجَابًا فَأَرْسَلْنَا إِلَيْهَا رُوحَنَا فَتَمَثَّلَ لَهَا بَشَرًا سَوِيًّا

Kemudian Maryam membuat dinding untuk melindungi dirinya dari mereka maka Kami hantarkan kepadanya: Roh dari kami lalu ia menyamar diri kepadanya sebagai seorang lelaki yang sempurna bentuk kejadiannya. [Maryam:17]

7. Malaikat pula boleh bertasyakkul (mengambil rupa) manusia sebagaimana kepada Maryam, nabi-nabi dan orang awam. Tujuan mereka tasyakkul kepada nabi-nabi adalah kerana ingin menurunkan wahyu. Tapi hal wahyu ini boleh sahaja mereka ghaib dalam mata kasar nabi-nabi dan ia juga boleh secara diperlihatkan wajah mereka ketika tasyakkul itu kepada nabi. Begitu juga orang awam. Namun orang awam tidak menyedarinya. Melainkan malaikat itu mengkhabarinya. Sebagaimana perempuan tiada nabi dibangkitkan dari kalangan mereka maka ibu Musa [al-Qasas:7]dan Maryam itu diwahyukan tapi ia bukan ‘wahyu kenabian’.

8. Jika dikaji hadis-hadis tentang isra’ dan mikraj; Rasulullah ﷺ asyik bertanya kepada Jibril. Ini menunjukkan ilmu Jibril mengatasi ilmu Rasulullah ﷺ. Namun bila Rasulullah ﷺ boleh naik ke Sidratul Muntaha itu bermakna dari segi kerohanian; kerohanian Rasulullah ﷺ mengatasi Jibril.

9. Begitu juga dalam kisah Musa diarahkan oleh Allah untuk berguru dengan seorang yang diajar ilmu laduni. Yang menjelma sebagai Khidhir ketika itu pada pendapat saya adalah Jibril.

10. Oleh itu dapatlah disimpulkan bahawa golongan malaikat adalah sangat berilmu kerana mereka mendapat ilmu secara langsung dari Allah. Mereka juga boleh memahami sendiri dan bertukar-tukar ilmu sesama mereka.

KEPENTINGAN MEMAHAMI HAKIKAT

Definisi

1. Hakikat itu saya definisikan apa sebenarnya yang tersembunyi di sebalik sesuatu. Ia adalah satu disiplin dalam memahami sesuatu secara abstrak. Ia adalah penggunaan otak kiri. Ia berdisiplin pelbagai dalam memahami “hakikat” sesuatu. Contohnya, kita melihat kerusi maka kita akan berfikir bahawa kerusi ini berasal dari kayu. Kayu pula berasal dari pokok boleh jadi jati atau merbau. Ia tumbuh di hutan. Itulah cara orang berhakikat berfikir. Mereka (orang berhakikat) berfikiran jauh.

Kaitan Syariat dan Hakikat

2. Saya telah bincang dengan panjang lebar dalam tulisan saya bertajuk “MENYELUSURI ILMU SYARIAT, TAREQAT, HAKIKAT DAN MAKRIFAT DALAM KELOMPOK SUFI MELAYU”. Saya menulis “Hakikat ialah bermaksud apa itu yang tersembunyi di sebalik yang diharamkan syariat. Hakikat itu mempunyai takwil. Ada keindahan di antara berpegang kepada syariat dan melanggarnya. Ada maksud tersembunyi di sebalik perlanggaran syariat. Ia ibarat kisah Musa dengan Khidhir (Jibril) yang mengajar Musa ilmu hakikat. Orang awam ditegah menjalani disiplin hakikat jika mereka belum menempuh dan menguasai disiplin syariat dan tareqat. Perlaksanaan syariat juga adalah mesti menepati ruh hakikat. Jika syariat tidak menepati ruh hakikat maka ia bukanlah syariat yang berdasar al-Quran dan hadis. Penguasa-penguasa dan pelaksana-pelaksana syariat harus menguasai syariat, tareqat dan hakikat sebelum melaksanakan hukuman dalam syariat. Jiwa akan tenteram bila menguasai ilmu hakikat dan memahami apa yang terselindung di sebalik syariat. Kita lebih bijaksana di dalam bertindak dan memutuskan sesuatu apabila memahami dan menguasai hakikat.”

3. Pada saya, “hakikat” adalah diajar kepada mereka yang sudah matang. Mereka telah menguasai “syariat”. Orang yang berjaya adalah orang bersyariat dan berhakikat. Samada berangkai antara kedua ini atau berselang seli. Jika kita tak berhakikat maka kita akan menjadi sempit dalam tempurung syariat. Itulah maksud bahawa Islam itu luas. Umat Islam akan gagal jika mereka tidak berhakikat. 

Perdebatan Dalam Menghukum Bagi Hakim Dan Litigan

4. Ada satu “hadis” yang masyhur dikatakan berasal dari Rasulullah berbunyi «إنما نحكم بالظاهر والله يتولى السرائر» (Sesungguhnya kami berhukum dengan yang zahir, Allah lah yang mengetahui yang tersembunyi). Lihat: https://ar.islamway.net/fatwa/55721/حديث-نحكم-بالظاهر

5. Menurut kajian saya “hadis” ini merupakan “fekah Imam an-Nasaei”.  Beliau menulis “الْحُكْمُ بِالظَّاهِرِ”. Berhukum dengan yang zahir. Sedang lafaz hadis yang dirujuknya berbeza. Bahayanya bagi hakim atau litigan berhukum secara “zahir” dan mengenepikan “hakikat” adalah pertama hakim dan litigan adalah gagal dalam memahami maksud sebenar kes yang mereka berdepan. Kedua, tiada keadilan dalam menyelesaikan pertikaian. Ketiga, dimanakah fungsi seorang hakim dan litigan dalam kepentingan “memahami” (فَفَهَّمْنَاهَا)[al-Anbiya’:79] kes yang datang kepada mereka. 

6. SUNAN AN-NASAEI

كِتَابُ آدَابِ الْقُضَاةِ  الْحُكْمُ بِالظَّاهِرِ

5401 (المجلد : 8 الصفحة : 233)

أَخْبَرَنَا عَمْرُو بْنُ عَلِيٍّ ، قَالَ : حَدَّثَنَا يَحْيَى ، قَالَ : حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ عُرْوَةَ ، قَالَ : حَدَّثَنِي أَبِي ، عَنْ زَيْنَبَ بِنْتِ أَبِي سَلَمَةَ ، عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : ” إِنَّكُمْ تَخْتَصِمُونَ إِلَيَّ، وَإِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ، وَلَعَلَّ بَعْضَكُمْ أَلْحَنُ بِحُجَّتِهِ مِنْ بَعْضٍ، فَمَنْ قَضَيْتُ لَهُ مِنْ حَقِّ أَخِيهِ شَيْئًا فَلَا يَأْخُذْهُ ؛ فَإِنَّمَا أَقْطَعُهُ بِهِ قِطْعَةً مِنَ النَّارِ “.

حكم الحديث: صحيح

Kitab Adab Penghakiman : Berhukum Dengan Yang Zahir

Dari Ummu Salamah, Sesungguhnya Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya kamu bertelingkah kepadaku, sesungguhnya aku seorang manusia, boleh jadi sebahagian kamu lebih bagus hujah dari yang lain, maka sesiapa aku beri penghakiman berpihak padanya dalam mengambil hak saudaranya, maka usah diambil; sesungguhnya aku telah memberi satu bahagian dari api neraka.” 

Hukum hadis: Sahih

7. Jika diselidik kata-kata ini maka kita akan dapati bahawa orang yang menang kes itu kerana hujah mereka kuat. Saya sebagai peguam telah melalui bermacam-macam kes dan pengalaman. Ada orang mencari jalan belakang untuk memenangkan kes mereka. Tidak dinafikan ada yang mencari kebenaran dan keadilan. 

Hakikat Diri

8. Berhakikat dalam sistem keadilan bukan setakat memahami maksud sebenar kes. Tetapi juga mengetahui “Hakikat Diri”. Hakikat Diri ini bukan setakat dalam sistem keadilan tetapi juga dalam kesufian. Iaitu kita mengetahui Hakikat Diri itu malaikat kah, jin kah atau manusia? Jika dia malaikat maka apa tugas mereka dan apa nama mereka. Jika jin, ifritkah, khadamkah dan apa nama mereka dan dari puak mana? Jika manusia maka bangsa mana dan asal usulnya. Dengan kita mengetahui Hakikat Diri maka senang untuk kita berurus dengan seseorang. Al-Qur’an dalam banyak ayat mengajar kita dalam memahami “Hakikat Diri”.

Penutup

9. Seperti yang saya sebut bahawa “hakikat” mengundang kita mengguna semaksima mungkin otak kiri dan sertaan disiplin ilmu pelbagai. Namun, berzahir yang menggunakan logik akal kanan jangan ditinggalkan. Ia harus berselang-seli. Kita bukan setakat menggunakannya dalam sistem kehakiman tapi perniagaan, pelajaran, kekeluargaan dalam berbagai bidang lagi. 

ADAB BERGURU

1. Seorang penuntut perlu memahami adab berguru kerana bagi menuntut ilmu samada ilmu dunia atau ilmu akhirat memerlukan guru. Kita tidak dapat ilmu melalui seorang diri. Walau di sana ada pengecualian kepada hamba-hamba Allah yang diberi ilmu laduni (فَوَجَدَا عَبْدًا مِنْ عِبَادِنَا آتَيْنَاهُ رَحْمَةً مِنْ عِنْدِنَا وَعَلَّمْنَاهُ مِنْ لَدُنَّا عِلْمًا) (Lalu mereka dapati seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat dari Kami, dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu; dari sisi Kami.)[al-Kahfi:65] sebagaimana saya telah bahaskan sebelum ini di dalam ‘PERBAHASAN TENTANG ILMU LADUNI’. Perlu kita memahami dalam kisah Khidhir ini ada ahli tafsir yang berpendapat ia adalah bukan manusia tetapi malaikat. Jika dia adalah malaikat maka dia adalah Jibril. Selayaknya bagi Musa a.s. seorang nabi yang boleh berbicara secara langsung dengan Allah (وَكَلَّمَ اللَّهُ مُوسَىٰ تَكْلِيمًا)(Dan Allah telah berkata-kata kepada Nabi Musa dengan kata-kata (secara langsung, tidak ada perantaraan)[an-Nisa’:164). Iblis juga sebelum dia dilaknat oleh Allah, dia boleh berbicara dengan Allah secara langsung [Lihat: al-Baqarah:34; al-Araf:11; al-Hijr: 31 & 32; al-Isra: 61; al-Kahf: 50; Taha: 116; Sad: 74 & 75] itupun ketika al-Quran masih di Luh Mahfuz [al-Buruj:22].

2. Adab berguru ini adalah seperti kisah Musa a.s. berguru dengan Khidhir. Tentang hakikat Khidhir ini ramai yang sangsi dan keliru. Siapakah Khidhir? Saya telah katakan di awal tulisan ini bahawa ia berkemungkinan besar adalah malaikat. Kisah Musa a.s. berguru ini menjadi panduan kepada kita tentang adab berguru. Kisahnya bermula apabila Musa a.s. berkhutbah pada Bani Israel maka baginda telah ditanya; Siapakah yang paling berilmu? Maka dia (Musa a.s.) menjawab: Aku! Maka Allah murka kepadanya kerana tidak diberi ilmu kepadanya. Maka Allah berkata kepada Musa a.s. bahkan bagi-Ku seorang hamba di pertemuan dua laut. Dia lebih berilmu dari kamu.

صحيح البخاري  كِتَابٌ : أَحَادِيثُ الْأَنْبِيَاءِ صَلَوَاتُ اللَّهِ عَلَيْهِمْ.  بَابُ حَدِيثِ الْخَضِرِ مَعَ مُوسَى عَلَيْهِمَا السَّلَامُ.

3401 (المجلد : 4 الصفحة : 154)

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ ، حَدَّثَنَا سُفْيَانُ ، حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ دِينَارٍ ، قَالَ : أَخْبَرَنِي سَعِيدُ بْنُ جُبَيْرٍ ، قَالَ : قُلْتُ لِابْنِ عَبَّاسٍ : إِنَّ نَوْفًا الْبِكَالِيَّ يَزْعُمُ أَنَّ مُوسَى صَاحِبَ الْخَضِرِ لَيْسَ هُوَ مُوسَى بَنِي إِسْرَائِيلَ، إِنَّمَا هُوَ مُوسَى آخَرُ. فَقَالَ : كَذَبَ عَدُوُّ اللَّهِ، حَدَّثَنَا أُبَيُّ بْنُ كَعْبٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، أَنَّ مُوسَى قَامَ خَطِيبًا فِي بَنِي إِسْرَائِيلَ، فَسُئِلَ : أَيُّ النَّاسِ أَعْلَمُ ؟ فَقَالَ : أَنَا. فَعَتَبَ اللَّهُ عَلَيْهِ إِذْ لَمْ يَرُدَّ الْعِلْمَ إِلَيْهِ، فَقَالَ لَهُ : بَلَى، لِي عَبْدٌ بِمَجْمَعِ الْبَحْرَيْنِ هُوَ أَعْلَمُ مِنْكَ

3. Adab pertama, adalah seorang murid harus mencari guru. Bukan guru mencari murid. Kisah Musa a.s. itu adalah dia sanggup berjalan jauh mencari Khidhir walau tersesat sehingga berjumpa dengannya di dua pertemuan laut. Adalah tidak wajar guru mencari murid. Atau perigi mencari timba, kata pepatah Melayu. Ini menunjukkan kesungguhan murid dalam menuntut ilmu. Maka murid akan menjadi lebih menghargai ilmu yang diperolehi. Di sini juga ada keperluan, dimana jika murid yang ‘tersesat jalan’ maka wajarlah orang yang berilmu atau guru mencari dan membantu murid yang tersesat itu. Kebuntuan murid dalam mendapat petunjuk adalah wajar bagi seorang guru membantunya. Ini adalah kes kecemasan sahaja. Namun prinsip asasnya murid harus mencari guru. Tetapi guru yang macamana harus dicari oleh murid? Ia bergantung kepada keadaan. Apa ilmu yang dikehendaki oleh murid? Jika murid sudah ada ilmu tentang sesuatu maka murid harus mencari guru bagi mengajarnya tentang ilmu yang belum dimilikinya lagi. Dalam kisah Musa a.s. baginda tandus ‘ilmu hakikat’. Maka sebab itu Allah mengarahkan Musa mencari Khidhir bagi memahami ilmu hakikat.

4. Adab kedua, seorang murid harus meminta izin dari guru untuk berguru. (قَالَ لَهُ مُوسَىٰ هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَىٰ أَنْ تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا)(Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?”)[al-Kahfi:66]. Keizinan ini adalah kemestian kerana seorang guru boleh memahami seseorang murid tentang apa yang murid itu perlukan. Seorang guru akan menolak jika dia dapati murid itu tidak layak untuk berguru dengannya.

5. Adab ketiga, seorang guru boleh meletakkan syarat kepada murid (قَالَ فَإِنِ اتَّبَعْتَنِي فَلَا تَسْأَلْنِي عَنْ شَيْءٍ حَتَّىٰ أُحْدِثَ لَكَ مِنْهُ ذِكْرًا)(Ia menjawab: “Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu”.)(al-Kahfi:70). Inilah disiplin dalam ilmu hakikat iaitu memerlukan kesabaran dalam menuntutnya. Seperti yang telah awal-awal diberitahu oleh Khidhir (قَالَ إِنَّكَ لَنْ تَسْتَطِيعَ مَعِيَ صَبْرًا)(Ia menjawab: “Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku.)[al-Kahfi: 67].

5. Adab keempat, murid bukan setakat meminta izin untuk berguru dengan seorang guru namun dia harus menunjukkan kesungguhan untuk berguru walau ditolak oleh guru untuk berguru dengannya. [al-Kahfi:67 & 68].

6. Adab kelima, harus ada perpisahan antara guru dan murid apabila murid telah melanggar syarat berguru.(قَالَ هَٰذَا فِرَاقُ بَيْنِي وَبَيْنِكَ)(Ia menjawab: “Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya.) [al-Kahfi:78]

7. Adab keenam, jika murid telah khatam sesuatu ilmu dari guru maka dia harus tidak mendakwa dirinya lah paling berilmu. Jika tidak dia akan dihukum seperti mana Musa dihukum iaitu terpaksa menuntut ilmu dari hamba Allah yang mengajar erti ilmu yang belum dikuasainya. Kerana ilmu Allah ini adalah sangat luas. Apa yang ‘seluruh kita’ ada ini hanya sedikit sahaja. Seorang yang telah berilmu itu harus mengikut resmi padi, semakin berisi semakin tunduk. Jangan angkuh dan sombong dengan ilmu kita kerana Allah tidak suka kepada orang yang angkuh dan sombong.

RISALAH LENGKAP TENTANG ILMU-ILMU MALAIKAT (الرسالة الكافة في علوم الملآئكة)

BAB: HAKIKAT WAHYU

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ: أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّ الْحَارِثَ بْنَ هِشَامٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ يَأْتِيكَ الْوَحْيُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((أَحْيَانًا يَأْتِينِي مِثْلَ صَلْصَلَةِ الْجَرَسِ- وَهُوَ أَشَدُّهُ عَلَيَّ- فَيُفْصَمُ عَنِّي وَقَدْ وَعَيْتُ عَنْهُ مَا قَالَ، وَأَحْيَانًا يَتَمَثَّلُ لِيَ الْمَلَكُ رَجُلاً فَيُكَلِّمُنِي فَأَعِي مَا يَقُولُ)). قَالَتْ عَائِشَةُ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا وَلَقَدْ رَأَيْتُهُ يَنْزِلُ عَلَيْهِ الْوَحْيُ فِي الْيَوْمِ الشَّدِيدِ الْبَرْدِ، فَيَفْصِمُ عَنْهُ وَإِنَّ جَبِينَهُ لَيَتَفَصَّدُ

Terjemahan: Dari Ummu al-Mukminin Aisyah r.a. : Sesungguhnya al-Harith Bin Hisyam r.a. bertanya Rasulullah s.a.w.: “Bagaimanakah datangnya wahyu kepada kamu? Maka Rasulullah s.a.w.: ((Kadang-kadang wahyu itu datang kepadaku seperti bunyi loceng -bentuk ini yang paling kuat kepadaku-maka aku mendengar maka aku mengingati apa yang yang dikatakan (wahyukan), kadang-kadang malaikat menyamar seorang lelaki dan berbicara dengan ku maka aku mengingatinya apa yang dikatakan)). Maka berkata Aisyah r.a. “Demi sesungguhnya aku pernah melihatnya diturunkan wahyu pada hari yang sangat sejuk, maka dahinya akan berpeluh.”-Hadis Riwayat al-Bukhari; Hadis No. 2.

1. Perbahasan tentang bagaimana ‘Hakikat Wahyu’ ini saya masukkan di bawah topik ‘Risalah Lengkap Tentang Ilmu-Ilmu Malaikat’ kerana wahyu itu datang melalui perantaraan malaikat. Bagaimana dengan wahyu yang secara langsung dengan Allah? Atau disebut hadis qudsi? Sebagaimana Musa a.s. yang boleh berbicara secara langsung dengan Allah (وَكَلَّمَ اللَّهُ مُوسَىٰ تَكْلِيمًا) [an-Nisa’:164]? Ini ditegaskan bahawa wujudnya wahyu itu dengan secara langsung antara Rasul dengan Allah.

Surah as-Syūra, Verse 51:

((وَمَا كَانَ لِبَشَرٍ أَن يُكَلِّمَهُ اللَّهُ إِلَّا وَحْيًا أَوْ مِن وَرَاءِ حِجَابٍ أَوْ يُرْسِلَ رَسُولًا فَيُوحِيَ بِإِذْنِهِ مَا يَشَاءُ إِنَّهُ عَلِيٌّ حَكِيمٌ))

Dan tidaklah layak bagi seseorang manusia bahawa Allah berkata-kata dengannya kecuali dengan jalan wahyu (dengan diberi ilham atau mimpi), atau dari sebalik dinding (dengan mendengar suara sahaja), atau dengan mengutuskan utusan (malaikat) lalu utusan itu menyampaikan wahyu kepadanya dengan izin Allah akan apa yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi keadaanNya, lagi Maha Bijaksana.

2. Ayat di atas menunjukkan ada 3 bentuk wahyu iaitu:

 أَن يُكَلِّمَهُ اللَّهُ إِلَّا وَحْيًا   (2) أَوْ مِن وَرَاءِ حِجَابٍ  (3) أَوْ يُرْسِلَ رَسُولًا فَيُوحِيَ بِإِذْنِهِ مَا يَشَاءُ (satu)

3. Dari sudut sumbernya ia dibahagikan kepada dua kategori. Bentuk pertama itu dan kedua itu adalah hadis qudsi. Manakala bentuk ketiga itu adalah wahyu (dari malaikat) dalam bentuk hadis marfu’, mauquf dan maqto’. Lihat Ulum al-Hadis Asiluha Wa Mu’asiruha oleh Professor Dr Abu Laith al-Khairi Abadi, muka surat 121, Cetakan Ketujuh, Dar al-Kitab al-Maghribi,2015.

4. Oleh itu fahamlah kita bahawa hadis no. 2 dari riwayat al-Bukhari di atas adalah hadis kategori kedua iaitu samada marfu’, mauquf atau maqto’.

5. Persoalan wahyu ini adalah satu perkara yang mustahak kerana ia mengikat umat Islam. Allah menyifatkan seorang yang mengakui menerima wahyu tetapi sebenarnya tidak adalah seorang yang paling zalim [al-Anam:93]

Surah al-An’am, Verse 93:

وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرَىٰ عَلَى اللَّهِ كَذِبًا أَوْ قَالَ أُوحِيَ إِلَيَّ وَلَمْ يُوحَ إِلَيْهِ شَيْءٌ وَمَن قَالَ سَأُنزِلُ مِثْلَ مَا أَنزَلَ اللَّهُ وَلَوْ تَرَىٰ إِذِ الظَّالِمُونَ فِي غَمَرَاتِ الْمَوْتِ وَالْمَلَائِكَةُ بَاسِطُو أَيْدِيهِمْ أَخْرِجُوا أَنفُسَكُمُ الْيَوْمَ تُجْزَوْنَ عَذَابَ الْهُونِ بِمَا كُنتُمْ تَقُولُونَ عَلَى اللَّهِ غَيْرَ الْحَقِّ وَكُنتُمْ عَنْ آيَاتِهِ تَسْتَكْبِرُونَ

Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang mereka-reka perkara yang dusta terhadap Allah, atau orang yang berkata: “Telah diberi wahyu kepadaku”, padahal tidak diberikan sesuatu wahyupunr kepadanya; dan orang yang berkata: “Aku akan menurunkan seperti apa yang diturunkan Allah”. Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang zalim itu dalam penderitaan “sakratul-maut” (ketika hendak putus nyawa), sedang malaikat-malaikat pula menghulurkan tangan mereka (memukul dan menyeksa orang-orang itu) sambil berkata (dengan menengking dan mengejek): “Keluarkanlah nyawa kamu (dari tubuh kamu sendiri); pada hari ini kamu dibalas dengan azab seksa yang menghina (kamu) sehina-hinanya, disebabkan apa yang telah kamu katakan terhadap Allah dengan tidak benar, dan kamu pula (menolak dengan) sombong takbur akan ayat-ayat keteranganNya”.

6. Sedangkan Rasulullah s.a.w. diberi kebenaran (arahan) oleh Allah untuk menyampaikan bahawa baginda menerima wahyu (قُلْ أُوحِيَ إِلَيَّ)[al-Jin: 1]. Wahyu itu hanyalah dari malaikat Jibril iaitu malaikat yang ditugaskan untuk menyampaikan wahyu. Bahkan Jibril ini juga lah yang mengajar Rasulullah s.a.w. [an-Najm:5].

 Surah an-Najm, Verse 5:

عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ

wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (malaikat jibril) yang amat kuat gagah, –

7. Hadis dari Sahih Bukhari yang dipetik itu perlu dikupaskan lagi. Keadaan Rasulullah s.a.w. seperti yang disebut itu menunjukkan kekuatan wahyu. Lagi kuat wahyu itu maka lagi kuat sesuatu hadis. Kekuatan hadis bukan setakat pada ilmu sanad dan matan sahaja dalam ilmu mustholah hadis. Hanya Rasulullah memahaminya dan mungkin orang-orang di sekitarnya yang memerhatinya.

8. Oleh kerana kuatnya wahyu maka Rasulullah s.a.w. ‘tidak menuturkan dari hawa-nafsu, melainkan apa yang diwahyukan’  ( وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوَىٰ إِنْ هُوَ إِلَّا وَحْيٌ يُوحَىٰ ) [an-Najm: 3-4]. Ia adalah percakapan basyar namun ‘tekanan kepada kepala terutama ubun-ubun dan dahi’ dari wahyu oleh malaikat yang menyampaikan wahyu iaitu Jibril. Saya tidak mahu menghuraikan tentang kekuatan hadis dari sudut ilmu sanad dan matan. Tuan-puan boleh membacanya dalam kitab-kitab yang ditulis oleh ahli-ahli hadis dalam disiplin mustholah hadis.

Surah an-Najm, Verse 3:

وَمَا يَنطِقُ عَنِ الْهَوَىٰ

Dan ia tidak memperkatakan (sesuatu yang berhubung dengan ugama Islam) menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri.

Surah an-Najm, Verse 4:

إِنْ هُوَ إِلَّا وَحْيٌ يُوحَىٰ

Segala yang diperkatakannya itu (sama ada Al-Quran atau hadis) tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya.

9. Seterusnya saya ingin menyebutkan tentang keberadaan Isa a.s. Perlu kita fahami bahawa Isa a.s. juga seperti lain-lain rasul, menerima wahyu juga. Ruh al-Qudus itu adalah Jibril (وَأَيَّدْنَاهُ بِرُوحِ الْقُدُسِ )[al-Baqarah:87; 253].

Surah al-Baqarah, Verse 87:

وَلَقَدْ آتَيْنَا مُوسَى الْكِتَابَ وَقَفَّيْنَا مِن بَعْدِهِ بِالرُّسُلِ وَآتَيْنَا عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ الْبَيِّنَاتِ وَأَيَّدْنَاهُ بِرُوحِ الْقُدُسِ أَفَكُلَّمَا جَاءَكُمْ رَسُولٌ بِمَا لَا تَهْوَىٰ أَنفُسُكُمُ اسْتَكْبَرْتُمْ فَفَرِيقًا كَذَّبْتُمْ وَفَرِيقًا تَقْتُلُونَ

Dan sesungguhnya Kami telah memberikan kepada Nabi Musa Kitab Taurat, dan Kami iringi kemudian daripadanya dengan beberapa orang Rasul, dan Kami berikan kepada Nabi Isa Ibni Maryam beberapa mukjizat serta Kami teguhkan kebenarannya dengan Ruhul-Qudus (Jibril). Maka patutkah, tiap-tiap kali datang kepada kamu seorang Rasul membawa sesuatu (kebenaran) yang tidak disukai oleh hawa nafsu kamu, kamu (dengan) sombong takbur (menolaknya), sehingga sebahagian dari Rasul-rasul itu kamu dustakan, dan sebahagian yang lain pula kamu membunuhnya?

Surah al-Baqarah, Verse 253:

تِلْكَ الرُّسُلُ فَضَّلْنَا بَعْضَهُمْ عَلَىٰ بَعْضٍ مِّنْهُم مَّن كَلَّمَ اللَّهُ وَرَفَعَ بَعْضَهُمْ دَرَجَاتٍ وَآتَيْنَا عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ الْبَيِّنَاتِ وَأَيَّدْنَاهُ بِرُوحِ الْقُدُسِ وَلَوْ شَاءَ اللَّهُ مَا اقْتَتَلَ الَّذِينَ مِن بَعْدِهِم مِّن بَعْدِ مَا جَاءَتْهُمُ الْبَيِّنَاتُ وَلَٰكِنِ اخْتَلَفُوا فَمِنْهُم مَّنْ آمَنَ وَمِنْهُم مَّن كَفَرَ وَلَوْ شَاءَ اللَّهُ مَا اقْتَتَلُوا وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يَفْعَلُ مَا يُرِيدُ

Rasul-rasul Kami lebihkan sebahagian daripada mereka atas sebahagian yang lain (dengan kelebihan-kelebihan yang tertentu). Di antara mereka ada yang Allah berkata-kata dengannya, dan ditinggikanNya (pangkat) sebahagian daripada mereka beberapa darjat kelebihan. Dan Kami berikan Nabi Isa ibni Maryam beberapa keterangan kebenaran (mukjizat), serta Kami kuatkan dia dengan Ruhul-Qudus (Jibril). Dan sekiranya Allah menghendaki nescaya orang-orang yang datang kemudian daripada Rasul-rasul itu tidak berbunuh-bunuhan sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan (yang dibawa oleh Rasul mereka). Tetapi mereka bertelingkah, maka timbulah di antara mereka: orang yang beriman, dan orang yang kafir. Dan kalaulah Allah menghendaki tentulah mereka tidak berbunuh-bunuhan; tetapi Allah melakukan apa yang dikehendakiNya.

10. Oleh kerana Jibril itu menyampai wahyu maka ketika Jibril bersama dengan Isa a.s. Bolehkah wujudnya bentuk-bentuk wahyu kepada Isa a.s.? Selain dari kita cuba memahami ‘Hakikat Wahyu’, jika juga harus memahami ‘Hakikat Muhammad’. Saya berhenti setakat ini dengan meninggalkan persoalan-persoalan untuk tuan-puan berfikir.

SAINS ATAU PENEMUAN SAINS YANG MACAMANA YANG DIKATAKAN TEPAT DAN JITU ITU?

1. Sains bagaimanakah yang tepat dan jitu? Ia bergantung kepada aliran manakah orang yang menjawab ini. Jika yang menjawabnya orang yang beraliran etisma, sekularisma dan falsafah yang mempertuhankan aqal maka jawapannya adalah sains yang berasaskan kajian dan penemuan aqal semata-mata. Tetapi bagi yang beraliran agama maka jawapannya adalah sains yang membuktikan bahawa pernyataan-pernyataan al-Qur’an dan hadis-hadis yang belum dijumpai dan atau telah dijumpai itulah sepatutnya menepati kebenaran.

2. Seperti saya selalu tegaskan bahawa al-Qur’an dan hadis-hadis itu bersifat KEBENARAN MUTLAK. Banyak kajian-kajian sains yang menemui bahawa pernyataan-pernyataan al-Qur’an dan hadis-hadis itu menepati sains yang mana pernyataan-pernyataan al-Qur’an dan hadis-hadis sebelum itu hanya bersifat teori dan telahan. Dr Maurice Bucaille contohnya menemui bahawa beberapa teori dan telahan al-Qur’an menepati kajian-kajian sains yang tidak diketahui sebelum itu.

3. Saya memegang prinsip bahawa mana-mana pernyataan-pernyataan sains dalam al-Qur’an dan hadis yang belum dijumpai kebenarannya adalah bersifat KEBENARAN MUTLAK dan hanya diketahui selepas manusia membuat kajian-kajian dan penemuan-penemuan. Dengan kata lain bahawa sains manusia belum menjumpainya lagi!

4. Pada awalnya saya bersangka keseluruhannya hadis-hadis itu bersifat “relatif” dalam kebenarannya dengan kata lain HANYA al-Qur’an yang bersifat KEBENARAN MUTLAK. Namun, selepas saya yang mengkaji tentang hal-hal ghaib terutamanya tentang jin dan malaikat spesifiknya tentang malaikat bahawa asul-usul kejadiannya (malaikat) adalah dari “cahaya”. Ini hanyalah pernyataan yang dijumpai dalam hadis sahih BUKANNYA dalam al-Qur’an. Al-Qur’an di banyak tempat menggunakan ayat-ayat mutashābihāt tentang malaikat. Mengundang ‘kesamaran’ dan ‘kekeliruan’ dalam pentafsiran dan pemahamannnya. Jika begitu dari manakah Muhammad s.a.w. mengetahui semua ini? Dapatkah sains membuktikannya? Adakah mereka perlu “menangkap” satu malaikat untuk dibuat ujian klinikal dalam makmal bagi membedah siasat tentang pernyataan asul-usul kejadiannya? Atau bagi menafikankannya, kerana sains gagal membuktikan kewujudannya, maka mengatakan malaikat itu tidak wujud?

5. Ia adalah satu cabaran kepada saintis jin, bunian dan manusia tentang asal-usul dan kejadian malaikat. Jikalah saintis itu adalah jin atau bunian maka boleh berta’akkul bahawa malaikat itu memang wujud kerana mereka (jin dan bunian) sendiri adalah makhluk ghaib yang boleh tasyakkul dan mumāthālah. Tetapi bagaimana dengan saintis manusia atau spesis basyar? 

6. Kita belum membentangkan lagi tentang ‘teori-teori’ al-Qur’an dan hadis tentang ilmu angkasa dan perubatan. Betapa banyak ayat al-Qur’an dan hadis yang membentangkan tentang pernyataan-pernyataan tentang ‘teori’ ilmu angkasa yang sehingga kini saintis hanya berteori sahaja dan belum membuktikan kesahihannya secara tajrubah dan ekplorasi. Seperti contoh Big Bang saintis hanya berteori dan al-Qur’an telah lama membuat pernyataan ini. Sepatutnya saintis membuktikan secara tajrubah dan ekplorasi. Seolah-olah mereka hanya plagiat dan ciplak teori al-Qur’an. Jika hendak plagiat dan ciplak teori al-Qur’an maka ikutlah keseluruhannya tanpa berhati-hati dalam membuat seleksi mana satu hendak diikut dan mana satu hendak ditolak tentang pernyataan-pernyataan al-Qur’an dan hadis tentang sains!

7. Sedangkan sesama ahli falsafah sains pun mereka saling mengkritik sesama mereka bahawa yang satu lagi berpegang pada asal teori dan praktis yang salah. Lihat konsep ‘falsifiability’ oleh Sir Karl Popper dalam The Logic of Scientific Discovery. Sehingga bila ketepatan sains dan penemuan sains yang tepat dan jitu dapat ditemui? Memang kita menerima hakikat sementara solusi mutlak kepada masalah yang berdiri atas asas sains itu ditemui solusi yang bersifat sementara dan masih boleh dikritik tentang penyelesaiaannya harus dipegangi sementara waktu. Sehinggalah kita membuat ekplorasi-eksplorasi bagi penyelesaian mutlak.


8. Al-Qur’an dan hadis-hadis telah memberi teori-teori (pada sangkaan kita ia satu teori kerana belum ada tajrubah dan ekplorasi) tentang pernyataan-pernyataan sains namun kita ingin membuat ekplorasi dan tajrubah sendiri. Ini bergantung kepada niat seseorang. Niat itu pula bergantung kepada cara fikir seseorang jika dia seorang bertuhankan aqal, seperti kita sebut di awal artikel ini, maka jika penemuan sains yang ditajrubah atau diekplorasi itu bersamaan dengan al-Qur’an dan hadis-hadis bukan semestinya dia beriman dengan al-Qur’an dan hadis-hadis tetapi kerana tajrubah dan ekplorasi itu logik dari segi aqal. Metodologi logik yang berasaskan aqal. Tetapi jika seseorang itu bergerak tajrubah dan ekplorasi mereka berasaskan iman atau aqidah maka penemuan berdasarkan ekplorasi dan tajrubah itu bertepatan dengan al-Qur’an dan hadis-hadis maka itu akan menambah iman dan memperkukuhkan aqidah mereka jua. Walaupun tanpa ekplorasi atau tajrubah mereka tetap menyakini bahawa pernyataan-pernyataan sains di dalam al-Qur’an dan hadis-hadis dalah tepat dan jitu kerana ia bersifat KEBENARAN MUTLAK!

9. Bahayanya berpegang bahawa kebenaran yang dapat difikir dan dibuktikan adalah pengetahuan manusia adalah terhad. Bukan semua dapat difikir dengan aqal. Aqal itu sendiri adalah suatu abstrak. Ia bukan otak tetapi aqal. Otak hanyalah tepat memproses aqal. Lihatlah orang gila. Dia mempunyai otak tetapi aqal yang tidak stabil. Itu yang membeza antara kita orang yang waras dengan orang gila. Namun, aqal itu penting dalam menghubungkan dengan wahyu. Aqal merupakan satu alat untuk memahami maksud wahyu.

10. Konklusi, jika ditutup lubang cahaya wahyu untuk memasuki otak kita melalui aqal kita maka kita seolah-olah menolak sains dan penemuan sains yang bersifat tepat dan jitu. Jika kita salah dalam mentafsir maksud wahyu itu kesalahan kita sehingga menyebabkan kita gagal memahami sains dan membuat penemuan sains yang tepat dan jitu.