SIHIR MELALUI GELOMBANG TELEFON

1. Sihir boleh bergerak melalui gelombang telefon samada melalui perbualan atau teks. Di dalam udara ini mempunyai gelombang-gelombang (waves) samada yang baik atau tidak. Jika “gelombang jahat” dituju kepada seseorang ia adalah tepat kerana orang tersebut mempunyai hanset dan dia yang memegang hanset itu. Maka gelombang jahat itu tepat kena kepada penerima.

2. Orang Melayu telah lama mengenali sihir cara ini. Ia dipanggil “santau angin”. Mengikut Dr Amran Kasimin dalam bukunya “AMALAN SIHIR MASYARAKAT MELAYU: Satu Analisis”; “Santau hikmat juga dikenali sebagai “santau seru” ataupun “santau angin”. Dinamakan demikian kerana santau jenis ini boleh dihantar atau dikenakan kepada mangsanya dengan menyeru jin supaya membawa bahan tersebut kepada mangsanya. Santau ini akan dimasukkan ke dalam makanan atau minum (mukasurat: 175-176). Beliau takrifkan “santau hikmat” sebagai “bahan-bahan ini [bahan bisa, gatal dan pedih] disertakan dengan pemujaan terhadap jin-jin” (mukasurat:174). Oleh itu “gelombang jahat” yang bergerak melalui gelombang telefon adalah disertai dengan (1)bahan bisa, gatal dan pedih (2)pemujaan terhadap jin-jin”. Sebelum ia dilepaskan maka unsur pertama dan kedua itu diadun. Ia boleh diletakkan dihanset sebagai suatu contoh dan disertai mentera yang memuja jin. Kemudian ia dilepaskan. Gelombang jahat itu bergerak di udara melalui gelombang telefon. Apabila telah sampai maka mangsa akan terkena samada secara panggilan atau teks (tulisan atau gambar). Tanda-tandanya ialah telefon akan menjadi “hang”.

3. Cara santau merebak boleh jadi santau angin atau santau hakikat. “Santau hakikat” ditakrifkan oleh Dr Amran Kasimin sebagai santau yang “tanpa melibatkan pemujaan jin-jin (mukasurat:174.” Apabila mangsa terkena maka apabila seseorang berhubung dengan hanset dengan mangsa secara teks atau telefon maka orang itu akan terkena. Ia boleh merebak melalui gelombang telefon. Saya telah beberapa kali merawat mangsa secara gelombang telefon samada meminta agar mangsa menghantar gambar atau berbual dengan mangsa secara telefon. Tubuh saya menyerap bisa sihir. Saya dapat merasakan bisa sihir samada selepas saya menerima gambar melalui hanset atau berbual secara telefon. Ia bergantung kepada kekuatan sihir jika lemah senang disembuhkan tetapi jika kuat ia mengambil masa.

4. Hanset kita ini umpama diri kita. Pemerhati-pemerhati keris sudah lama memerhati keris. Ia penuh hakikat keinsanan pada keris. Lihat tulisan saya bertajuk “Mengapa Keris Perlu Diperasapkan?” . Begitu juga hanset yang sekarang ini adalah perkara wajib dalam kehidupan kita. Ia di bawa ke mana-mana. Ia sarat dengan falsafah keinsanan. Terutama bahagian suara (perbualan) dan penglihatan (teks dan juga video). Kita boleh pening kepala jika ada orang menghantar sesuatu yang buruk secara gelombang jahat. Cara untuk menghadapinya adalah dengan memasang bacaan al-Quran. InsyaAllah ia akan menyembuhkan.

img_1672

5. Ada satu lagi disiplin yang diajar kepada saya ialah dengan “membersihkan” hanset kita dengan secara frekuensi. Ia adalah kerana gelombang jahat itu dihantar menggunakan frekuensi. Saya menggunakan frekuensi 4738Hz bagi membersih hanset saya selepas menyerap bisa sihir yang sangat kuat ke atas seorang mangsa. Alhamdulillah, semakin sembuh setakat tulisan ini dibuat.

Bagi disiplin ini mereka berdalil kepada Surah ar-Ra’du:13 ;

وَيُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِ وَالْمَلَائِكَةُ مِنْ خِيفَتِهِ وَيُرْسِلُ الصَّوَاعِقَ فَيُصِيبُ بِهَا مَن يَشَاءُ وَهُمْ يُجَادِلُونَ فِي اللَّهِ وَهُوَ شَدِيدُ الْمِحَالِ

Dan Dia lah juga yang guruh dan malaikat bertasbih memujiNya, kerana takut kepadaNya. Dan Dia lah juga yang menghantarkan petir, lalu Ia mengenakan dengan panahannya kepada sesiapa yang dikehendakinya Dan mereka yang ingkar itu membantah (serta mendustakan Rasul) mengenai perkara yang berhubung dengan Allah (dan kuat kuasaNya) Padahal Ia Amat keras azab seksanya.

6. Guruh (الرَّعْدُ) itu sebenar bertasbih kepada Allah. Ia adalah bunyi. Lantas bunyi guruh itu menghasilka petir (الصَّوَاعِقَ) yang memusnahkan. Ada yang berkata ia memberi cas-cas positif kepada bumi. Begitu juga dengan kita memasang frekuensi kepada hanset kita. Ia membuang cas-cas negatif. Contoh frekuensi 4738Hz ia adalah kod dalam Surah Muhammad iaitu surah ke 47 dan 38 ayat. Begitulah surah-surah lain ia mempunyai kod-kod. Setiap atom mempunyai frekuensi. Bahkan otak kita mempunyai frekuensi tersendiri. Apa frekuensinya sama maka ia akan bersama dan kita boleh mengesannya. Juga kita boleh berdepan dengan orang yang mempunyai frekuensi yang sama dengan kita.

7. Teks atau video atau gambar yang dihantar boleh menyebabkan telefon seseorang “hang”. Ia boleh dijampi dengan mentera. Saya pernah diadu oleh seseorang bahawa hansetnya hang selepas menerima gambar. Ia juga boleh berlaku dengan samada Linkedin atau Facebook friend request. Hanset seseorang boleh hang. Bukan semua request itu bergerak secara gelombang jahat. Tujuannya bagi merosakkan hanset seseorang.

8. Semasa kita berbual kita sebenar dalam tiga minda;(1) minda sedar – conscious mind (2)separa sedar – subconscious mind (3) minda tidak sedar – unconscious mind. Kategori yang kedua dan ketiga ini adalah sihir. Ia dikenali sebagai pukau. Dalam yang pertama itu kita mengawal diri kita. Dalam yang kedua itu berselang seli antara diri kita dan qarin jin kita dan dalam yang ketiga itu keseluruhannya adalah qarin jin kita. Ia dipanggil pukau. Tubuh kita telah digodam. Pukau ditakrifkan oleh Dr Amran Kasimin sebagai “amalan menguasai diri seseorang yang dilakukan melalui cara-cara tertentu, yang boleh menyebabkan seseorang itu seumpama terkaku, tidak berupaya bertindak, berada dalam penguasaan seseorang, membolehkan mangsa melakukan sesuatu menurut arahan-arahan yang diberi (mukasurat:161).”

9. Kadang-kadang ia disertai sertaan gelombang jahat dengan kerja-kerja siber secara zahir di belakang tabir. Perkara ini saya telah kupas secara mendalam dalam tulisan saya bertajuk “Perang Siber”.

10. Oleh itu wajarlah kita celik teknologi komunikasi dan disiplin sihir yang disebut dalam al-Quran. Walau kita memejam mata dan tidak peduli dengan gelombang jahat hanset kita tetap kita bawa ke mana-mana dan tidak berpisah. Kita jika alpa kita akan menjadi mangsa.

Advertisements

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: SIAPAKAH IFRIT?

1. Ifrit (عِفْرِيتٌ) atau jamaknya afārit (عَفَارِيْت) bagi jin lelaki dan Ifrītah (عِفْرِيْتَة) atau jamaknya ifrītāt (عِفْرِيْتَاْت) bagi jin perempuan. Mereka adalah jin-jin yang kuat dan memiliki sifat amanah. Mereka juga memiliki ilmu yang tinggi khususnya dari sudut ghaib dan rohani. Sebagaimana firman Allah:

قَالَ عِفْرِيتٌ مِنَ الْجِنِّ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَنْ تَقُومَ مِنْ مَقَامِكَ ۖ وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Berkatalah Ifrit dari golongan jin: “Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu, dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah”. (An-Naml:39)

2. Ayat 39 di atas menunjukkan ifrit adalah spesis jin. Mereka kuat kerana memiliki ilmu yang tinggi serta saiz mereka sebenar di alam ghaib yang besar. Saiz mereka yang besar kerana ketinggian ilmu mereka. Mereka juga bersifat ‘gagah dan juga amanah’ (وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ). Dapat membawa singgahsana Ratu Saba’ dengan cepat walau dikawal dan jarak jauh (Yaman ke Jerusalem) iaitu lebih kurang 2265.24 kilometer memerlukan kekuatan dan ilmu yang tinggi.

3. Bagaimana untuk mengenali ifrit jika mereka berdepan dengan kita di alam zahir secara mereka menyamar rupa manusia? Jika mereka ingin memberitahu kita akan siapa mereka yakni mereka adalah ifrit maka mereka akan menunjukkan warna mata mereka adalah KUNING. Lagi pekat kuning warna mata mereka maka lagi besar saiz mereka dan tinggi ilmu mereka.

4. Kita harus ingat bahawa jin ini berpuak-puak dan berkabilah-kabilah (هُوَ وَقَبِيلُهُ)[al-A’raf: 27]. Secara dasarnya ada jin yang menghuni udara. Ada jin yang menghuni daratan. Ada jin yang menghuni lautan. Bukan setakat itu sahaja, yang menghuni udara pula ada sub-spesis. Begitulah pada yang menghuni lautan dan daratan. Sebagaimana firman Allah ( كُنَّا طَرَائِقَ قِدَدًا)(Kami ini pelbagai)[al-Jin:11]. Di alam jin ada yang bertubuh naga, singa, harimau, gajah, naga bersayap, gorila, duyung dan lain-lain.

5. Kajian saya dalam Sunan Sittah mendapati hanya Sahih Bukhari dan Muslim sahaja meriwayatkan tentang ifrit. Dalam Sahih Bukhari adalah hadis no.: 461, 3423 & 4808. Manakala dalam Sahih Muslim adalah hadis no. 1237. Makna hadis-hadis ini hampir sama melainkan berbeza sanad dan matan.

6. Di dalam Sahih Bukhari hadis no.: 3423, diriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda:

حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ زِيَادٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِنَّ عِفْرِيتًا مِنَ الْجِنِّ تَفَلَّتَ الْبَارِحَةَ لِيَقْطَعَ عَلَيَّ صَلاَتِي، فَأَمْكَنَنِي اللَّهُ مِنْهُ، فَأَخَذْتُهُ، فَأَرَدْتُ أَنْ أَرْبُطَهُ عَلَى سَارِيَةٍ مِنْ سَوَارِي الْمَسْجِدِ حَتَّى تَنْظُرُوا إِلَيْهِ كُلُّكُمْ فَذَكَرْتُ دَعْوَةَ أَخِي سُلَيْمَانَ رَبِّ هَبْ لِي مُلْكًا لاَ يَنْبَغِي لأَحَدٍ مِنْ بَعْدِي. فَرَدَدْتُهُ خَاسِئًا)). عِفْرِيتٌ مُتَمَرِّدٌ مِنْ إِنْسٍ أَوْ جَانٍّ، مِثْلُ زِبْنِيَةٍ جَمَاعَتُهَا الزَّبَانِيَةُ. Sahih Bukhari. Hadis No: 3423

((Sesungguhnya ada seorang ifrit dari jin dilepaskan semalam untuk menganggu solatku, maka Allah telah memenangi ku ke atasnya, maka aku mengambilnya, maka aku sesungguhnya ingin mengikatnya di tiang salah satu tiang-tiang masjid sehingga kamu semua dapat melihatnya. Namun aku teringat doa saudara ku Sulaiman ‘Ya Allah kurniakan lah daku kekuasaan yang tidak diperolehi oleh sesiapa pun selepasku.’ Maka aku lepaskannya dalam ketakutan. Berkata Bukhari: ifrit adalah yang degil di kalangan orang atau jin. Contoh زِبْنِيَةٍ maka jamaknya الزَّبَانِيَةُ. ))

7. Begitu juga dalam Muwatta’ Malik.

موطأ مالك  كِتَابٌ : الْجَامِعُ  مَا يُؤْمَرُ بِهِ مِنَ التَّعَوُّذِ

2738 (المجلد : 2 الصفحة : 540)
وَحَدَّثَنِي عَنْ مَالِكٍ، عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ أَنَّهُ قَالَ : أُسْرِيَ بِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَرَأَى عِفْرِيتًا مِنَ الْجِنِّ يَطْلُبُهُ بِشُعْلَةٍ مِنْ نَارٍ كُلَّمَا الْتَفَتَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَآهُ، فَقَالَ لَهُ جِبْرِيلُ : أَفَلَا أُعَلِّمُكَ كَلِمَاتٍ تَقُولُهُنَّ، إِذَا قُلْتَهُنَّ طَفِئَتْ شُعْلَتُهُ وَخَرَّ لِفِيهِ ؟ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” بَلَى “. فَقَالَ جِبْرِيلُ : فَقُلْ : أَعُوذُ بِوَجْهِ اللَّهِ الْكَرِيمِ، وَبِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّاتِ، الَّتِي لَا يُجَاوِزُهُنَّ بَرٌّ وَلَا فَاجِرٌ، مِنْ شَرِّ مَا يَنْزِلُ مِنَ السَّمَاءِ، وَشَرِّ مَا يَعْرُجُ فِيهَا، وَمِنْ شَرِّ مَا ذَرَأَ فِي الْأَرْضِ، وَشَرِّ مَا يَخْرُجُ مِنْهَا، وَمِنْ فِتَنِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ، وَمِنْ طَوَارِقِ اللَّيْلِ، إِلَّا طَارِقًا يَطْرُقُ بِخَيْرٍ يَا رَحْمَنُ.

8. Hadis Sahih no.: 3423 dan Muwatta’ Mālik no: 2738 ini menunjukkan bahawa ada di kalangan ifrit yang melakukan kerja-kerja yang dimurkai oleh Allah. Hadis ini juga menunjukkan bahawa Rasulullah berjaya melawan ifrit bahkan menangkapnya walau ia sedang ghaib.

9. Ifrit sebenarnya mahu berkhidmat kepada manusia. Dalam an-naml:39 menunjukkan ada ifrit dalam majlis Sulaiman. Tetapi dinasihatkan jika ingin mengguna khidmat ifrit seseorang harus lebih tinggi ilmunya dari ifrit yang hendak dipergunakannya.

10. Tampaknya dalam an-namlu:39, tiada sebarang permintaan ganjaran dari ifrit untuk melakukan khidmat itu. Namun difahami bahawa berada dalam majlis Sulaiman di saat getir (perang) itu menunjukkan bahawa ifrit ini agak spesial. Mungkin menteri atau askar kanan Sulaiman.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: JIN MENCURI BERITA-BERITA GHAIB

1. Jin diizinkan oleh Allah mempunyai kebolehan untuk mencuri komunikasi samada mereka terbang ke langit [al-Jin:8] atau mereka duduk di tempat-tempat tertentu untuk mencuri perbualan malaikat [al-Jin:9]. Perkara ini berlaku sebelum Muhammad s.a.w. dibangkitkan sebagai nabi. Bagi yang boleh terbang itu mereka terbang ke langit mendengar perbualan-perbualan malaikat yang bersifat futuristik dan maklumat tepat tentang sesuatu. Bagi yang tidak boleh terbang mereka duduk di tempat-tempat strategik dan mencuri berita bersifat futuristik dan maklumat tepat tentang sesuatu.

2. Perbualan malaikat-malaikat adalah sesuatu yang bersifat encryptions atau coded dan jin-jin yang telah berhasil mencuri berita-berita dan perkhabaran-perkhabaran ghaib itu mereka melakukan decryptions atau decoded. Hasil dari berita-berita dan perkhabaran-perkhabaran ghaib yang telah dinyah-inkripkan dan dipecah kod itu mereka gunakan untuk kegunaan-kegunaan tertentu. Samada baik atau sebaliknya. Maklumat-maklumat yang dicuri dari malaikat adalah tepat kerana ia datang dari Allah. Malaikat-malaikat adalah tentera-tentera Allah yang menjalankan tugas. Jin yang bersifat boleh halimunan [al-A’raf:27], boleh mengubah bentuk menjadi haiwan pelbagai dan menjadi rupa manusia pelbagai adalah satu perkara yang unik. Inilah sebabnya Iblis menjadi takbur [al-A’raf:13][Sad:74] untuk engkar perintah arahan Allah untuk sujud kepada Adam, kerana merasakan kejadiannya dari api lebih baik dari kejadian Adam dari tanah [Al-Araf:12][Sad:76]. Sedangkan dalam ‘kepala’ Adam itu terkandung maklumat-maklumat tentang segala asma’ (nama-nama) [al-Baqarah:31] sehinggakan malaikat gagal untuk menyebutnya selepas dipertontonkan kepada mereka [al-Baqarah:31-32] dan selepas itu mereka sujud kepada Adam [al-Baqarah:34][al-A’raf:11][al-Hijr:30][al-Isra’:61][al-Kahf:50][Ta Ha:116][Sad:73].

3. Tetapi selepas Muhammad s.a.w. dibangkitkan jin-jin tidak boleh lagi mencuri berita-berita ghaib dari perbualan-perbualan malaikat. Jika mereka mencuri berita-berita ghaib maka mereka akan ‘diekori oleh tembakan yang menembusi’ [as-Shofat:10], ‘diekori oleh tembakan yang nyata’ [al-Hijr:18]. Mereka juga dapati di langit, ia dipenuhi dengan ‘pengawal-pengawal yang keras dan tembakan-tembakan’ [al-Jin:8] serta ‘tembakan yang merejam’ [al-Jin:9]. Ada hikmahnya sebegini kerana batang-tubuh Muhammad s.a.w. itu mempunyai wahyu dan ‘dia tidak bercakap melainkan apa yang diwahyukan’ [an-Najm: 3-4]. Oleh itu jin-jin tidak perlu lagi terbang ke langit atau duduk di tempat-tempat tertentu untuk mencuri berita-berita ghaib kerana pada batang-tubuh Muhammad s.a.w. itu mempunyai wahyu. Muhammad s.a.w. pula ada bersifat insan biasa melainkan baginda di wahyukan [al-Kahf:110][al-Anbiya’:3][Fussilat:6]. Wahyu itu pula mempunyai tingkatan-tingkatannya; ada yang lemah, sederhana dan kuat bergantung kepada kekuatan malaikat menyampaikannya atas arahan Allah. Klasifikasi hadis-hadis dhoif, hasan dan sahih bukan sahaja bergantung kepada ilmu sanad dan matan tetapi bagaimana kekuatan wahyu itu kepada Muhammad s.a.w.

4. Wujudnya Alam Ghaib [al-Jin:26][ar-Rad:9][al-Mukminun:92][as-Sajdah:6][az-Zumar:46][al-Hasyr:22][al-Jumua:8][at-Taghabun:18] menunjukkan juga adanya ‘surat-surat khabar Alam Ghaib’. Alam Ghaib seperti malakut, jabarut dan yaqozoh yang merupakan duplikasi Alam Syahadah ini. Bagaimankah caranya untuk membaca surat-surat khabar Alam Ghaib? Otak kita mempunyai dua bahagian iaitu otak kanan dan kiri. Otak kanan mentafsirkan secara logik dan nyata. Manakala otak kiri mentafsirkan secara abstrak dan ghaib. Oleh itu jika akhbar itu melaporkan sesuatu gambar ikan besar dan satu lagi berkenaan dadah, maka bagi peguam yang mengendalikan kes dadah itu menunjukkan suatu rezki atau kes besar! Begitu juga bagi merungkai permasalahan seseorang dengan melihat dan mentafsir berita akhbar.

5. Sesuatu itu bermula dari ghaib dahulu sebelum nyata. Sebagaimana kejadian kita di Alam Arwah ketika ditanya ‘Adakah Aku Rab kamu? Maka kita semua menjawabnya: Bahkan! [al-A’raf:172]. Begitu juga jin mereka selepas berjaya menguasai teknik-teknik mencuri berita-berita ghaib, maka mereka mencipta teknologi-teknologi berasaskan sains untuk mengembangkan teknologi maklumat. Alat seperti komputer dan handset adalah alatan sains yang dikembangkan berdasarkan ilmu-ilmu ghaib mereka yang mereka dijadikan oleh Allah. Teknik encryptions dan coded serta decryptions dan decoded adalah ilmu-ilmu silam mereka. Perlu diingat semua ini boleh dilakukan dengan usaha-sama dengan Bani Adam yang mempunyai chip tentang asma’ di dalam kepala mereka. Gabungan perkahwinan Bani Adam dengan jin menghasilkan bunian. Spesis ini adalah satu spesis baru yang juga pelik kerana genetik tanah bergaul dengan genetik api. Spesis yang separa basyar dan separa jin.

6. Apabila teknologi maklumat dikembangkan maka ia penuh dengan formula-formula sains untuk dinyatakan di Alam Zahir agar Bani Adam dan jin dapat mengguna-pakai ketika mereka merupa manusia. Oleh kerana jin telah memahaminya dan menguasainya ketika mereka bersifat jin maka mereka cuba menterjemahkannya secara zahir melalui sains. Teknologi seperti encryptions dan coded serta decryptions dan decoded adalah berasal dari malaikat. Jin belajar dari pencurian khabar langit. Oleh itu mereka menghayatinya dan cuba untuk menterjemahkannya secara sains dan praktikal. Teknologi stealth adalah halimunannya malaikat dan jin. Maka saintis jin cuba menterjemahkannya secara sains. Teknologi stealth adalah penuh dengan formula matematik dan sains [Introduction to RF STEALTH, David Lynch,Jr. SciTech Publishing Inc, 2004].

7. Teknik mencuri berita-berita ghaib itu dikembangkan menjadi satu teknologi intercept dalam sistem mengesan gelombang. Oleh kerana jika sesuatu gelombang itu boleh dipintas (intercept), maka bagaimanakah untuk menjadi halimunan pula. Sistem processor yang terdapat dalam chip komputer dan peralatan komunikasi adalah berasaskan batu permata kerana batu permata boleh menarik dan menolak. Begitu juga processor boleh menerima input dan mengeluarkan output. Oleh itu bahan untuk membuat processor adalah dari bahan galian bumi. Teknik hacking dan intercept juga adalah teknik jin mencuri berita-berita langit. Oleh itu tidak mustahil kerja-kerja hacking dan mencuri maklumat-maklumat komunikasi adalah kerja-kerja golongan mereka. Mereka berpuak-puak dan berkabilah-kabilah [al-A’raf:27] untuk kepentingan puak-puak dan kabilah-kabilah mereka.

8. Sebenarnya Bani Adam juga boleh menyaingi jin jika mereka membangkitkan hikmat qarin jin yang ada dalam tubuh mereka. Qarin jin ini boleh mengesan gelombang dan bersifat seperti jin. Tetapi Bani Adam harus ingat bahawa mereka harus pagar diri mereka terlebih dahulu sebelum membangkitkan tenaga dalam mereka agar yang mereka sedang berhubung itu bukan dengan jin luar dan yang lebih aula lagi bukan jin kafir atau syaitan!

9. Teknik berhubung dengan qarin jin adalah dengan mengamalkan zikir Surah al-Jin dan memohon kepada Allah untuk menzahirkan qarin jin diri sendiri. Ia juga boleh dikomunikasi dengan secara qarin jin itu dalam keadaan ghaib. Matahati perlu tajam agar bisikan itu bukan bisikan jin luar atau syaitan. Jin juga mempunyai qarin jin. Mereka juga boleh mengguna-pakai qarin jin mereka. Jin lagi memahami jin. Oleh itu bertarunglah secara ilmu hikmat putih. Jika menggunakan ilmu hikmat hitam atau sihir maka kita akan dihukum oleh Allah.

10. Saya pernah diperlihatkan bagaimana dua orang jin berhubung secara teknik jin, iaitu yang seorang itu menghantar gelombang melalui mulut kepada yang seorang lagi kepada telinganya. Saya menggunakan telinga kiri untuk hack atau intercept komunikasi dua orang jin ini. Maka saya mendengar komunikasi mereka berdua adalah dalam bentuk kod.

11. Oleh itu adalah elok samada jin atau bunian atau manusia harus memperkembangkan lagi teknik atau skil mencuri berita-berita ghaib ini diperkembangkan untuk dunia yang lebih terkehadapan dan maju samada melalui teknologi sains atau hikmat-hikmat dan potensi diri yang dikurniakan Allah.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB PADA MEMBAHASKAN FEKAH JIN

1. Tentang kebolehan spesis ini untuk menyamar rupa manusia pelbagai, haiwan pelbagai dan menyingkap diri dari pandangan zahir tidak perlu dibincangkan lagi.

2. Dalil-dalil bahawa jin juga mempunyai taklif sepertimana manusia :

Surah Al-Rahman, Verse 31:
سَنَفْرُغُ لَكُمْ أَيُّهَ الثَّقَلَانِ

Kami hanya akan menguruskan hitungan dan balasan amal kamu sahaja (pada hari kiamat,) wahai manusia dan jin!
(Melayu)

via iQuran

Surah Adh-Dhariyat, Verse 56:
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.
(Melayu)

via iQuran

3. Persoalannya mudah jika jin merupa sebagai manusia maka mereka beribadat sebagaimana manusia.

4. Apa pula ibadat mereka jika mereka merupa haiwan-haiwan?

5. Kita merujuk kepada ayat ini:

Surah An-Noor, Verse 41:
أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يُسَبِّحُ لَهُ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالطَّيْرُ صَافَّاتٍ كُلٌّ قَدْ عَلِمَ صَلَاتَهُ وَتَسْبِيحَهُ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِمَا يَفْعَلُونَ

Tidakkah engkau mengetahui bahawasanya Allah (Yang Maha Esa dan Maha Kuasa) sentiasa bertasbih kepadaNya sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi serta burung-burung yang terbang berbaris di angkasa? Masing-masing sedia mengetahui (menurut keadaan semulajadinya) akan cara mengerjakan ibadatnya kepada Allah dan memujiNya; dan Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka lakukan.
(Melayu)

via iQuran

6. Bagaimana pula ibadat mereka dalam keadaan mereka menyingkap diri? Jawapannya adalah sama seperti manusia biasa.

ANTARA KASYAF DAN HALUSINASI

1. Kita bermula dengan definisi ‘kasyaf’ dari perkataan (كشف) dan ‘halusinasi’ (hallucination), dari sudut perubatan, terlebih dahulu agar mempunyai gambaran yang jelas tentang istilah-istilah yang kita gunakan.

2. Kasyaf dari segi kata perbuatan adalah bermaksud:

Di dalam  معجم المعاني الجامع – معجم عربي عربي

كشَف الشّيءَ / كشَف عن الشّيء : رفَع عنه ما يغطِّيه ، أظهره وبيّنه ، عرّاه ،

(Terjemahan: Mendedahkan sesuatu/mendedahkan berkenaan sesuatu: mengangkat darinya apa yang melindunginya, menzahirkannya dan menerangkannya, mendedahkannya)

Di dalam  قاموس المعاني. قاموس عربي انجليزي

كَشَفَ :

bare
– uncover something; reveal; show; make known
– uncover;allow to be seen;make known
– to give informations about something secret
– bring to light or into view
– to uncover or disclose someone or something
– remove a cover or covering from or disclose
– reveal; disclose; uncover

3. Ayat ini menggunakan ‘kasyaf’:

Surah Qaf, Verse 22:
لَّقَدْ كُنتَ فِي غَفْلَةٍ مِّنْ هَٰذَا فَكَشَفْنَا عَنكَ غِطَاءَكَ فَبَصَرُكَ الْيَوْمَ حَدِيدٌ

(Serta dikatakan kepadanya): “Demi sesungguhnya! Engkau di dunia dahulu berada dalam keadaan lalai tentang (perkara hari) ini, maka kami hapuskan kelalaian yang menyelubungimu itu, lalu pandanganmu pada hari ini menjadi tajam (dapat menyaksikan dengan jelasnya perkara-perkara hari akhirat)”.
(Melayu)

via iQuran

4. Halusinasi (hallucination) pula adalah:

‘FALSE sensory perception occurring in the absence of any relevant external stimulation of the sensory modality involved.’: Kaplan & Sadock’s Synopsis Of Psychiatry


5. Saya merujuk kepada definisi perubatan kerana halusinasi ini merupakan satu simptom penyakit dan ia adalah lebih tepat dirujuk kepada maksud perubatan.

6. Halusinasi adalah satu imaginasi yang PALSU dan TIDAK WUJUD.

7. Kasyaf dan halusinasi adalah perkara yang berbeza sama sekali.

8. Kasyaf walaupun gagal dibuktikan oleh pacaindera yang enam ia tetap BENAR dan WUJUD.

9. Halusinasi adalah satu simpton psikotik dari sudut perubatan. Atau gila dalam bahasa kasar Melayunya.

10. Dari sini kita bermula perbincangan kita kerana ia menjadi satu silap faham dalam masyarakat kita tentang perkara ini iaitu ‘antara kasyaf dan halusinasi’.

11. Kasyaf adalah satu pengistilahan bagi mereka yang melihat, mendegar dan merasa sesuatu yang gagal dibuktikan oleh pancaindera yang enam namun tetap dilihat, didengar dan dirasa benar oleh orang tersebut.

12. Apabila dilihat kepelikan akibat dilihat, didengar dan dirasa oleh orang itu kepada orang lain maka orang yang melihat, mendengar dan merasa itu dituduh “gila”. Maka wujudnya pertembungan antara “orang waras” yang tidak melihat, mendengar dan merasa dan “orang gila” yang melihat, mendengar dan merasa itu.

13. Dari sini kita mulakan perbincangan kita. Dengan merujuk kepada dalil-dalil al-Quran dan hadis-hadis.

14. Para rasul dan nabi adalah kasyaf dan bebas dari halusinasi. Manakala orang biasa boleh jadi juga kasyaf namun mereka mungkin juga kadang-kadang berhalusinasi. Orang gila yang sebenar-benarnya memang sentiasa berhalusinasi.

15. Kita mulakan dengan dalil ini:

Surah As-Saaffat, Verse 36:
وَيَقُولُونَ أَئِنَّا لَتَارِكُو آلِهَتِنَا لِشَاعِرٍ مَّجْنُونٍ

Serta mereka berkata: ” Patutkah kami mesti meninggalkan tuhan-tuhan yang kami sembah, kerana mendengar ajakan seorang penyair gila?”
(Melayu)

via iQuran

16. Di dalam Tafsir al-Quran al-Azim Ibnu Kathir mentafsirkan ayat ini dengan:

« ويقولون أئنا لتاركوا آلهتنا لشاعر مجنون » أي نحن نترك عبادة آلهتنا وآلهة آبائنا عن قول هذا الشاعر المجنون يعنون رسول الله صلى الله عليه وسلم
Yang dimaksudkan dengan penyair gila itu adalah Rasulullah s.a.w.

17. Di dalam Surah Ad-Dukhan, Verse 14:
ثُمَّ تَوَلَّوْا عَنْهُ وَقَالُوا مُعَلَّمٌ مَّجْنُونٌ

Sekalipun demikian, mereka juga berpaling ingkar daripada menerima keterangannya sambil berkata (sesama sendiri): “Dia seorang yang diajar (oleh bangsa asing), dia juga seorang yang gila!”
(Melayu)

via iQuran

18. Di dalam معجم المعاني الجامع – معجم عربي عربي

مُعلّم :

يعلـّـمه بشر
سورة : الدخان ، آية رقم : 14

المعجم: كلمات القران
19. Jika ل pada معلم dibaca dengan baris bawah (كسرة) maka معلم bermaksud “pengajar yang gila” tetapi jika ل dibaca dengan baris atas (فتحة) maka معلم bermaksud “orang yang diajar gila”. Kesemuanya mempunyai maksud tersendiri. Tetapi di dalam teks Uthmani yang rasmi ia (ل) dibaca baris atas.

20. Ibnu Kathir mentafsir ayat ini seperti berikut:

« أنى لهم الذكرى وقد جاءهم رسول مبين ثم تولوا عنه وقالوا معلم مجنون » يقول كيف لهم بالتذكر وقد أرسلنا إليهم رسولا بين الرسالة والنذارة ومع هذا تولوا عنه وما وافقوه بل كذبوه وقالوا معلم مجنون

21. Maknanya setiap rasul dituduh sebagai “orang yang diajar gila.”

22. Di sini satu tuduhan Firaun terhadap Nabi Isa a.s.:

Surah Adh-Dhariyat, Verse 39:
فَتَوَلَّىٰ بِرُكْنِهِ وَقَالَ سَاحِرٌ أَوْ مَجْنُونٌ

Maka Firaun berpaling ingkar dengan berdasarkan kekuasaannya sambil berkata: “(Musa itu) adalah seorang ahli sihir, atau seorang gila!”
(Melayu)

via iQuran

23. Ibnu Kathir mentafsir sebagai:

« وقال ساحر أو مجنون » أي لا يخلو أمرك فيما جئتني به من أن تكون ساحرا أو مجنونا

24. Nabi Musa a.s. pula dituduh sebagai tukang sihir selain baginda dituduh gila. Sedangkan yang melakukan sihir itu tukang-tukang sihir Firaun sendiri bukannya Nabi Musa a.s. Tongkat menjadi ular itu adalah satu “mukjizat” bukan sihir.

25. Di dalam ayat ini pula:

Surah Adh-Dhariyat, Verse 52:
كَذَٰلِكَ مَا أَتَى الَّذِينَ مِن قَبْلِهِم مِّن رَّسُولٍ إِلَّا قَالُوا سَاحِرٌ أَوْ مَجْنُونٌ

Demikianlah (keadaan tiap-tiap kaum terhadap Rasulnya samalah seperti keadaan kaummu wahai Muhammad) – tidak ada seorang Rasul pun yang datang kepada kaum-kaum yang terdahulu dari mereka, melainkan ada yang berkata: “Dia adalah seorang ahli sihir, atau seorang gila”.
(Melayu)

via iQuran

26. Manakala ayat ini pula:

Surah At-tur, Verse 29:
فَذَكِّرْ فَمَا أَنتَ بِنِعْمَتِ رَبِّكَ بِكَاهِنٍ وَلَا مَجْنُونٍ

Maka hendaklah engkau (wahai Muhammad) tetap tekun memberi peringatan (dengan ajaran-ajaran Al-Quran yang diturunkan kepadamu, dan janganlah dihiraukan golongan yang ingkar), kerana engkau dengan nikmat Tuhanmu (yang dilimpahkanNya kepadamu itu) bukanlah seorang pawang dan bukan pula seorang gila.
(Melayu)

via iQuran

27. Allah s.w.t sendiri menafikan bahawa Rasulullah s.a.w. itu bukan pawang atau gila.

28. Ibnu Kathir mentafsir seperti berikut:

يقول تعالى آمرا رسوله صلى الله عليه وسلم بأن يبلغ رسالته إلى عباده وأن يذكرهم بما أنزل الله عليه ثم نفى عنه ما يرميه به أهل البهتان والفجور فقال « فذكر فما أنت بنعمة ربك بكاهن ولا مجنون » أي لست بحمد الله بكاهن كما تقول الجهلة من كفار قريش والكاهن الذي يأتيه الرئي من الجان بالكلمة يتلقاها من خبر السماء « ولا مجنون » وهو الذي يتخبطه الشيطان من المس

29. Ayat ini pula tuduhan terhadap Nabi Nuh a.s.:

Surah Al-Qamar, Verse 9:
كَذَّبَتْ قَبْلَهُمْ قَوْمُ نُوحٍ فَكَذَّبُوا عَبْدَنَا وَقَالُوا مَجْنُونٌ وَازْدُجِرَ

Sebelum mereka, kaum Nabi Nuh juga telah mendustakan (Rasulnya); iaitu mereka mendustakan hamba Kami (Nabi Nuh) serta mereka menuduhnya dengan berkata: Dia seorang gila dan dia telah diancam (dan dihalang daripada menjalankan dakwah agama).
(Melayu)

via iQuran

30. Ini Tafsir Ibnu Kathir tentang ayat di atas:

يقول تعالى كذبت قبل قومك يا محمد قوم نوح « فكذبوا عبدنا » إي صرحوا له بالتكذيب واتهموه بالجنون « وقالوا مجنون وازدجر » قال مجاهد وازدجر أي استطير جنونا وقيل وازدجر أي انتهروه وزجروهوتواعدوه لئن لم تنته يا نوح لتكونن من المرجومين

31. Allah s.w.t sendiri menafikan bahawa Radulullah s.a.w. itu seorang yang gila:

Surah Al-Qalam, Verse 2:
مَا أَنتَ بِنِعْمَةِ رَبِّكَ بِمَجْنُونٍ

Engkau (wahai Muhammad) – dengan sebab nikmat pemberian Tuhanmu – bukanlah seorang gila (sebagaimana yang dituduh oleh kaum musyrik, bahkan engkau adalah seorang yang bijaksana).
(Melayu)

via iQuran

32. Di sokong lagi oleh ayat ini:

Surah At-Takwir, Verse 22:
وَمَا صَاحِبُكُم بِمَجْنُونٍ

Dan sebenarnya sahabat kamu (Nabi Muhammad) itu (wahai golongan yang menentang Islam), bukanlah ia seorang gila (seperti yang kamu tuduh);
(Melayu)

via iQuran

33. Barat melihat gila itu dari sudut logik manakala Islam melihat gila itu dari sudut logik dan rohani. Namun kita cuba sedaya upaya rapatkan antara penemuan-penemuan sains Barat dalam ilmu psikiatri dengan pandangan Islam tentang hakikat kasyaf.

34. Betapa di sana ada ubat-ubatan Barat yang dapat menyembuhkan masalah halusinasi. Tribut dan sokongan harus diberikan kepada sains Barat.

35. Adakah Barat menafikan wujudnya apa yang dilihat, didengar dan dirasa oleh mereka yang kasyaf? Tidak semua. Mereka hanya cuba untuk menyelesaikan orang yang mempunyai masalah “halusinasi” sahaja bukannya “kasyaf”.

36. Perkataan (مجنون) berasal dari (جن). Menurut Mu’jam al-Maani (معجم المعاني):

مَجنون ( اسم ):

الجمع : مَجَانِينُ
مفعول مِنْ أَجَنَّ عَلَى غَيْرِ قِيَاسٍ ، أَيْ جَنَّ جُنَّ
المجْنُون : الذَّاهب العقْل أَو فاسده

37. Sebab itulah dalam Islam; gila itu dikaitkan dengan “jin” atau lebih tepatnya ‘rasukan jin’.

38. Di dalam ayat ini menyebut ((يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ)) atau ‘dirasuk syaitan’.

Surah Al-Baqara, Verse 275:
الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبَا لَا يَقُومُونَ إِلَّا كَمَا يَقُومُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُوا إِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبَا وَأَحَلَّ اللَّهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَا فَمَن جَاءَهُ مَوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّهِ فَانتَهَىٰ فَلَهُ مَا سَلَفَ وَأَمْرُهُ إِلَى اللَّهِ وَمَنْ عَادَ فَأُولَٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Orang-orang yang memakan (mengambil) riba itu tidak dapat berdiri betul melainkan seperti berdirinya orang yang dirasuk Syaitan dengan terhuyung-hayang kerana sentuhan (Syaitan) itu. Yang demikian ialah disebabkan mereka mengatakan: “Bahawa sesungguhnya berniaga itu sama sahaja seperti riba”. Padahal Allah telah menghalalkan berjual-beli (berniaga) dan mengharamkan riba. Oleh itu sesiapa yang telah sampai kepadanya peringatan (larangan) dari Tuhannya lalu ia berhenti (dari mengambil riba), maka apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum pengharaman itu) adalah menjadi haknya, dan perkaranya terserahlah kepada Allah. Dan sesiapa yang mengulangi lagi (perbuatan mengambil riba itu) maka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.
(Melayu)

via iQuran

39. Orang yang dirasuk oleh syaitan (الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ) itu adalah fenomena “gila sebenar” menurut al-Quran. Namun begitu bolehkan alat-alat sains moden membuktikan jin-jin atau syaitan-syaitan itu wujud? Setakat ini tiada pendedahan kepada umum lagi. Oleh itu kita anggap tiada. Hanya dalam cerita-cerita novel dan wayang sahaja.

40. Maknanya dari sudut Bahasa Arab; gila itu dilihat dari sudut rohani dan logik.

41. Kasyaf tidak terhenti kepada melihat, mendengar dan merasa kewujudan jin-jin sahaja tetapi juga malaikat-malaikat.

42. Bagaimanakah Rasulullah s.a.w. boleh membezakan seorang menyamar orang tak dikenali itu sebagai malaikat Jibril? Tentu ada ilmu khas.

43. Ada kalanya malaikat memperkenalkan diri. Surah Maryam: 17-19.

44. Bandingkan ayat-ayat dalam Surah Maryam dengan hadis lelaki tak dikenali yang mengajar Rasulullah s.a.w. tentang Islam, iman dan ehsan. Bagaimanakah Rasulullah s.a.w. memberitahu sahabat-sahabatnya bahawa dia adalah Jibril? Saya sudah menjawabnya melalui ilmu khas.

45. Boleh jadi orang-orang kafir Quraisy menuduh Rasulullah s.a.w. “gila” kerana baginda membincang tentang perkara-perkara ghaib yang mereka gagal tangkapi dan tanggapi dengan aqal dan pancaindera enam mereka.

46. Saya telah ujarkan bahawa kita mempunyai “pancaindera yang enam”. Ada yang berpandangan bahawa kita hanya mempunyai lima pancaindera sahaja iaitu : sentuhan, pendengaran, penglihatan, rasa mulut, hidu. Ada satu lagi pancaindera iaitu hati.

47. Al-Qu’ran menyebut bahawa hati juga (‎قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ)(hati-hati yang berfikir)[al-Hajj:46];(‎وَلَٰكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ)(akan tetapi buta hati-hati yang berada di dalam dada)[al-Hajj:46]; (‎مَا كَذَبَ الْفُؤَادُ مَا رَأَىٰ)(Tiadalah hati membohongi apa yang dilihatnya)[an-Najm:11]. Hati boleh melihat dan berfikir. Ayat an-Najm:11 ini menunjukkan bahawa Rasulullah s.a.w. melihat Jibril dengan hati.

48. Berbeza dengan melihat jin di Alam Ghaib mereka tidak berpakaian iaitu mereka sedang ghaib atau halimunan. Sebab itu orang yang ‘terganggu’ dengan bercakap seorang diri kerana sedang berkomunikasi dengan jin yang sedang ghaib atau halimunan. Jika mereka (jin) berpakaian maka jin itu sedang ‘bertasyakkul’. Berbeza dengan melihat malaikat. Malaikat berpakaian dan bersuara serta berjisim namun tidak dapat dikesan oleh orang lain. Malaikat juga boleh menjelma dengan rupa asal mereka kepada Rasulullah s.a.w. Hati Rasulullah s.a.w. yang melihatnya.

49. Satu perkara lagi, yang dimaksud dengan (Tiadalah hati membohongi apa yang dilihat)[an-Najm:11] bukanlah melihat Allah, tetapi bermaksud melihat malaikat. Selama-lamanya kita tidak akan dapat melihat Allah. Saya mempunyai dalil al-Quran dan hadis bagi mempertahankan pendirian ini.

50. Otak kita adalah juga satu pancaindera. Maka pancaidera kita tujuh sebenarnya. Oleh itu harus dibeza Antara Kasyaf Dan Halusinasi.

47. Di situlah perbezaan antara kasyaf dan halusinasi.