SIHIR MELALUI GELOMBANG TELEFON

1. Sihir boleh bergerak melalui gelombang telefon samada melalui perbualan atau teks. Di dalam udara ini mempunyai gelombang-gelombang (waves) samada yang baik atau tidak. Jika “gelombang jahat” dituju kepada seseorang ia adalah tepat kerana orang tersebut mempunyai hanset dan dia yang memegang hanset itu. Maka gelombang jahat itu tepat kena kepada penerima.

2. Orang Melayu telah lama mengenali sihir cara ini. Ia dipanggil “santau angin”. Mengikut Dr Amran Kasimin dalam bukunya “AMALAN SIHIR MASYARAKAT MELAYU: Satu Analisis”; “Santau hikmat juga dikenali sebagai “santau seru” ataupun “santau angin”. Dinamakan demikian kerana santau jenis ini boleh dihantar atau dikenakan kepada mangsanya dengan menyeru jin supaya membawa bahan tersebut kepada mangsanya. Santau ini akan dimasukkan ke dalam makanan atau minum (mukasurat: 175-176). Beliau takrifkan “santau hikmat” sebagai “bahan-bahan ini [bahan bisa, gatal dan pedih] disertakan dengan pemujaan terhadap jin-jin” (mukasurat:174). Oleh itu “gelombang jahat” yang bergerak melalui gelombang telefon adalah disertai dengan (1)bahan bisa, gatal dan pedih (2)pemujaan terhadap jin-jin”. Sebelum ia dilepaskan maka unsur pertama dan kedua itu diadun. Ia boleh diletakkan dihanset sebagai suatu contoh dan disertai mentera yang memuja jin. Kemudian ia dilepaskan. Gelombang jahat itu bergerak di udara melalui gelombang telefon. Apabila telah sampai maka mangsa akan terkena samada secara panggilan atau teks (tulisan atau gambar). Tanda-tandanya ialah telefon akan menjadi “hang”.

3. Cara santau merebak boleh jadi santau angin atau santau hakikat. “Santau hakikat” ditakrifkan oleh Dr Amran Kasimin sebagai santau yang “tanpa melibatkan pemujaan jin-jin (mukasurat:174.” Apabila mangsa terkena maka apabila seseorang berhubung dengan hanset dengan mangsa secara teks atau telefon maka orang itu akan terkena. Ia boleh merebak melalui gelombang telefon. Saya telah beberapa kali merawat mangsa secara gelombang telefon samada meminta agar mangsa menghantar gambar atau berbual dengan mangsa secara telefon. Tubuh saya menyerap bisa sihir. Saya dapat merasakan bisa sihir samada selepas saya menerima gambar melalui hanset atau berbual secara telefon. Ia bergantung kepada kekuatan sihir jika lemah senang disembuhkan tetapi jika kuat ia mengambil masa.

4. Hanset kita ini umpama diri kita. Pemerhati-pemerhati keris sudah lama memerhati keris. Ia penuh hakikat keinsanan pada keris. Lihat tulisan saya bertajuk “Mengapa Keris Perlu Diperasapkan?” . Begitu juga hanset yang sekarang ini adalah perkara wajib dalam kehidupan kita. Ia di bawa ke mana-mana. Ia sarat dengan falsafah keinsanan. Terutama bahagian suara (perbualan) dan penglihatan (teks dan juga video). Kita boleh pening kepala jika ada orang menghantar sesuatu yang buruk secara gelombang jahat. Cara untuk menghadapinya adalah dengan memasang bacaan al-Quran. InsyaAllah ia akan menyembuhkan.

img_1672

5. Ada satu lagi disiplin yang diajar kepada saya ialah dengan “membersihkan” hanset kita dengan secara frekuensi. Ia adalah kerana gelombang jahat itu dihantar menggunakan frekuensi. Saya menggunakan frekuensi 4738Hz bagi membersih hanset saya selepas menyerap bisa sihir yang sangat kuat ke atas seorang mangsa. Alhamdulillah, semakin sembuh setakat tulisan ini dibuat.

Bagi disiplin ini mereka berdalil kepada Surah ar-Ra’du:13 ;

وَيُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِ وَالْمَلَائِكَةُ مِنْ خِيفَتِهِ وَيُرْسِلُ الصَّوَاعِقَ فَيُصِيبُ بِهَا مَن يَشَاءُ وَهُمْ يُجَادِلُونَ فِي اللَّهِ وَهُوَ شَدِيدُ الْمِحَالِ

Dan Dia lah juga yang guruh dan malaikat bertasbih memujiNya, kerana takut kepadaNya. Dan Dia lah juga yang menghantarkan petir, lalu Ia mengenakan dengan panahannya kepada sesiapa yang dikehendakinya Dan mereka yang ingkar itu membantah (serta mendustakan Rasul) mengenai perkara yang berhubung dengan Allah (dan kuat kuasaNya) Padahal Ia Amat keras azab seksanya.

6. Guruh (الرَّعْدُ) itu sebenar bertasbih kepada Allah. Ia adalah bunyi. Lantas bunyi guruh itu menghasilka petir (الصَّوَاعِقَ) yang memusnahkan. Ada yang berkata ia memberi cas-cas positif kepada bumi. Begitu juga dengan kita memasang frekuensi kepada hanset kita. Ia membuang cas-cas negatif. Contoh frekuensi 4738Hz ia adalah kod dalam Surah Muhammad iaitu surah ke 47 dan 38 ayat. Begitulah surah-surah lain ia mempunyai kod-kod. Setiap atom mempunyai frekuensi. Bahkan otak kita mempunyai frekuensi tersendiri. Apa frekuensinya sama maka ia akan bersama dan kita boleh mengesannya. Juga kita boleh berdepan dengan orang yang mempunyai frekuensi yang sama dengan kita.

7. Teks atau video atau gambar yang dihantar boleh menyebabkan telefon seseorang “hang”. Ia boleh dijampi dengan mentera. Saya pernah diadu oleh seseorang bahawa hansetnya hang selepas menerima gambar. Ia juga boleh berlaku dengan samada Linkedin atau Facebook friend request. Hanset seseorang boleh hang. Bukan semua request itu bergerak secara gelombang jahat. Tujuannya bagi merosakkan hanset seseorang.

8. Semasa kita berbual kita sebenar dalam tiga minda;(1) minda sedar – conscious mind (2)separa sedar – subconscious mind (3) minda tidak sedar – unconscious mind. Kategori yang kedua dan ketiga ini adalah sihir. Ia dikenali sebagai pukau. Dalam yang pertama itu kita mengawal diri kita. Dalam yang kedua itu berselang seli antara diri kita dan qarin jin kita dan dalam yang ketiga itu keseluruhannya adalah qarin jin kita. Ia dipanggil pukau. Tubuh kita telah digodam. Pukau ditakrifkan oleh Dr Amran Kasimin sebagai “amalan menguasai diri seseorang yang dilakukan melalui cara-cara tertentu, yang boleh menyebabkan seseorang itu seumpama terkaku, tidak berupaya bertindak, berada dalam penguasaan seseorang, membolehkan mangsa melakukan sesuatu menurut arahan-arahan yang diberi (mukasurat:161).”

9. Kadang-kadang ia disertai sertaan gelombang jahat dengan kerja-kerja siber secara zahir di belakang tabir. Perkara ini saya telah kupas secara mendalam dalam tulisan saya bertajuk “Perang Siber”.

10. Oleh itu wajarlah kita celik teknologi komunikasi dan disiplin sihir yang disebut dalam al-Quran. Walau kita memejam mata dan tidak peduli dengan gelombang jahat hanset kita tetap kita bawa ke mana-mana dan tidak berpisah. Kita jika alpa kita akan menjadi mangsa.

Advertisements

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: SIAPAKAH IFRIT?

1. Ifrit (عِفْرِيتٌ) atau jamaknya afārit (عَفَارِيْت) bagi jin lelaki dan Ifrītah (عِفْرِيْتَة) atau jamaknya ifrītāt (عِفْرِيْتَاْت) bagi jin perempuan. Mereka adalah jin-jin yang kuat dan memiliki sifat amanah. Mereka juga memiliki ilmu yang tinggi khususnya dari sudut ghaib dan rohani. Sebagaimana firman Allah:

قَالَ عِفْرِيتٌ مِنَ الْجِنِّ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَنْ تَقُومَ مِنْ مَقَامِكَ ۖ وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Berkatalah Ifrit dari golongan jin: “Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu, dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah”. (An-Naml:39)

2. Ayat 39 di atas menunjukkan ifrit adalah spesis jin. Mereka kuat kerana memiliki ilmu yang tinggi serta saiz mereka sebenar di alam ghaib yang besar. Saiz mereka yang besar kerana ketinggian ilmu mereka. Mereka juga bersifat ‘gagah dan juga amanah’ (وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ). Dapat membawa singgahsana Ratu Saba’ dengan cepat walau dikawal dan jarak jauh (Yaman ke Jerusalem) iaitu lebih kurang 2265.24 kilometer memerlukan kekuatan dan ilmu yang tinggi.

3. Bagaimana untuk mengenali ifrit jika mereka berdepan dengan kita di alam zahir secara mereka menyamar rupa manusia? Jika mereka ingin memberitahu kita akan siapa mereka yakni mereka adalah ifrit maka mereka akan menunjukkan warna mata mereka adalah KUNING. Lagi pekat kuning warna mata mereka maka lagi besar saiz mereka dan tinggi ilmu mereka.

4. Kita harus ingat bahawa jin ini berpuak-puak dan berkabilah-kabilah (هُوَ وَقَبِيلُهُ)[al-A’raf: 27]. Secara dasarnya ada jin yang menghuni udara. Ada jin yang menghuni daratan. Ada jin yang menghuni lautan. Bukan setakat itu sahaja, yang menghuni udara pula ada sub-spesis. Begitulah pada yang menghuni lautan dan daratan. Sebagaimana firman Allah ( كُنَّا طَرَائِقَ قِدَدًا)(Kami ini pelbagai)[al-Jin:11]. Di alam jin ada yang bertubuh naga, singa, harimau, gajah, naga bersayap, gorila, duyung dan lain-lain.

5. Kajian saya dalam Sunan Sittah mendapati hanya Sahih Bukhari dan Muslim sahaja meriwayatkan tentang ifrit. Dalam Sahih Bukhari adalah hadis no.: 461, 3423 & 4808. Manakala dalam Sahih Muslim adalah hadis no. 1237. Makna hadis-hadis ini hampir sama melainkan berbeza sanad dan matan.

6. Di dalam Sahih Bukhari hadis no.: 3423, diriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda:

حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ زِيَادٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِنَّ عِفْرِيتًا مِنَ الْجِنِّ تَفَلَّتَ الْبَارِحَةَ لِيَقْطَعَ عَلَيَّ صَلاَتِي، فَأَمْكَنَنِي اللَّهُ مِنْهُ، فَأَخَذْتُهُ، فَأَرَدْتُ أَنْ أَرْبُطَهُ عَلَى سَارِيَةٍ مِنْ سَوَارِي الْمَسْجِدِ حَتَّى تَنْظُرُوا إِلَيْهِ كُلُّكُمْ فَذَكَرْتُ دَعْوَةَ أَخِي سُلَيْمَانَ رَبِّ هَبْ لِي مُلْكًا لاَ يَنْبَغِي لأَحَدٍ مِنْ بَعْدِي. فَرَدَدْتُهُ خَاسِئًا)). عِفْرِيتٌ مُتَمَرِّدٌ مِنْ إِنْسٍ أَوْ جَانٍّ، مِثْلُ زِبْنِيَةٍ جَمَاعَتُهَا الزَّبَانِيَةُ. Sahih Bukhari. Hadis No: 3423

((Sesungguhnya ada seorang ifrit dari jin dilepaskan semalam untuk menganggu solatku, maka Allah telah memenangi ku ke atasnya, maka aku mengambilnya, maka aku sesungguhnya ingin mengikatnya di tiang salah satu tiang-tiang masjid sehingga kamu semua dapat melihatnya. Namun aku teringat doa saudara ku Sulaiman ‘Ya Allah kurniakan lah daku kekuasaan yang tidak diperolehi oleh sesiapa pun selepasku.’ Maka aku lepaskannya dalam ketakutan. Berkata Bukhari: ifrit adalah yang degil di kalangan orang atau jin. Contoh زِبْنِيَةٍ maka jamaknya الزَّبَانِيَةُ. ))

7. Begitu juga dalam Muwatta’ Malik.

موطأ مالك  كِتَابٌ : الْجَامِعُ  مَا يُؤْمَرُ بِهِ مِنَ التَّعَوُّذِ

2738 (المجلد : 2 الصفحة : 540)
وَحَدَّثَنِي عَنْ مَالِكٍ، عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ أَنَّهُ قَالَ : أُسْرِيَ بِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَرَأَى عِفْرِيتًا مِنَ الْجِنِّ يَطْلُبُهُ بِشُعْلَةٍ مِنْ نَارٍ كُلَّمَا الْتَفَتَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَآهُ، فَقَالَ لَهُ جِبْرِيلُ : أَفَلَا أُعَلِّمُكَ كَلِمَاتٍ تَقُولُهُنَّ، إِذَا قُلْتَهُنَّ طَفِئَتْ شُعْلَتُهُ وَخَرَّ لِفِيهِ ؟ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” بَلَى “. فَقَالَ جِبْرِيلُ : فَقُلْ : أَعُوذُ بِوَجْهِ اللَّهِ الْكَرِيمِ، وَبِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّاتِ، الَّتِي لَا يُجَاوِزُهُنَّ بَرٌّ وَلَا فَاجِرٌ، مِنْ شَرِّ مَا يَنْزِلُ مِنَ السَّمَاءِ، وَشَرِّ مَا يَعْرُجُ فِيهَا، وَمِنْ شَرِّ مَا ذَرَأَ فِي الْأَرْضِ، وَشَرِّ مَا يَخْرُجُ مِنْهَا، وَمِنْ فِتَنِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ، وَمِنْ طَوَارِقِ اللَّيْلِ، إِلَّا طَارِقًا يَطْرُقُ بِخَيْرٍ يَا رَحْمَنُ.

8. Hadis Sahih no.: 3423 dan Muwatta’ Mālik no: 2738 ini menunjukkan bahawa ada di kalangan ifrit yang melakukan kerja-kerja yang dimurkai oleh Allah. Hadis ini juga menunjukkan bahawa Rasulullah berjaya melawan ifrit bahkan menangkapnya walau ia sedang ghaib.

9. Ifrit sebenarnya mahu berkhidmat kepada manusia. Dalam an-naml:39 menunjukkan ada ifrit dalam majlis Sulaiman. Tetapi dinasihatkan jika ingin mengguna khidmat ifrit seseorang harus lebih tinggi ilmunya dari ifrit yang hendak dipergunakannya.

10. Tampaknya dalam an-namlu:39, tiada sebarang permintaan ganjaran dari ifrit untuk melakukan khidmat itu. Namun difahami bahawa berada dalam majlis Sulaiman di saat getir (perang) itu menunjukkan bahawa ifrit ini agak spesial. Mungkin menteri atau askar kanan Sulaiman.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB PADA MEMBAHASKAN FEKAH JIN

1. Tentang kebolehan spesis ini untuk menyamar rupa manusia pelbagai, haiwan pelbagai dan menyingkap diri dari pandangan zahir tidak perlu dibincangkan lagi.

2. Dalil-dalil bahawa jin juga mempunyai taklif sepertimana manusia :

Surah Al-Rahman, Verse 31:
سَنَفْرُغُ لَكُمْ أَيُّهَ الثَّقَلَانِ

Kami hanya akan menguruskan hitungan dan balasan amal kamu sahaja (pada hari kiamat,) wahai manusia dan jin!
(Melayu)

via iQuran

Surah Adh-Dhariyat, Verse 56:
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.
(Melayu)

via iQuran

3. Persoalannya mudah jika jin merupa sebagai manusia maka mereka beribadat sebagaimana manusia.

4. Apa pula ibadat mereka jika mereka merupa haiwan-haiwan?

5. Kita merujuk kepada ayat ini:

Surah An-Noor, Verse 41:
أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ يُسَبِّحُ لَهُ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالطَّيْرُ صَافَّاتٍ كُلٌّ قَدْ عَلِمَ صَلَاتَهُ وَتَسْبِيحَهُ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِمَا يَفْعَلُونَ

Tidakkah engkau mengetahui bahawasanya Allah (Yang Maha Esa dan Maha Kuasa) sentiasa bertasbih kepadaNya sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi serta burung-burung yang terbang berbaris di angkasa? Masing-masing sedia mengetahui (menurut keadaan semulajadinya) akan cara mengerjakan ibadatnya kepada Allah dan memujiNya; dan Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka lakukan.
(Melayu)

via iQuran

6. Bagaimana pula ibadat mereka dalam keadaan mereka menyingkap diri? Jawapannya adalah sama seperti manusia biasa.

DISERTASI TENTANG BARANG-BARANG SAKTI

1. Beberapa petunjuk dalam al-Qur’an yang membuat kita berfikir bahawa ada barang-barang yang mempunyai kesaktian. 2. Jika kesaktian pada barang-barang yang dimiliki oleh seorang nabi maka ia dipanggil “mukjizat” tetapi kepada orang biasa ia adalah darjat “karomah” kewalian. 3. Ayat-ayat yang saya maksudkan adalah: a. Tongkat Nabi Musa a.s. yang boleh bertukar menjadi ular, membelah […]

ILMU MIMPI

1) Surah As-Saaffat, Verse 102:

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَىٰ فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانظُرْ مَاذَا تَرَىٰ قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِن شَاءَ اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ

Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: “Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?”. Anaknya menjawab: “Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar”.
(Melayu)

via iQuran

2) Surah Yusuf, Verse 4:

إِذْ قَالَ يُوسُفُ لِأَبِيهِ يَا أَبَتِ إِنِّي رَأَيْتُ أَحَدَ عَشَرَ كَوْكَبًا وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ رَأَيْتُهُمْ لِي سَاجِدِينَ

(Ingatlah peristiwa) ketika Nabi Yusuf berkata kepada bapanya: “Wahai ayahku! Sesungguhnya aku mimpi melihat sebelas bintang dan matahari serta bulan; aku melihat mereka tunduk memberi hormat kepadaku”.
(Melayu)

via iQuran

3) Hadis Sahih Bukhari: 6993.

«6993» حَدَّثَنَا عَبْدَانُ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ عَنْ يُونُسَ عَنِ الزُّهْرِيِّ حَدَّثَنِي أَبُو سَلَمَةَ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ: سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: ((مَنْ رَآنِي فِي الْمَنَامِ فَسَيَرَانِي فِي الْيَقَظَةِ، وَلاَ يَتَمَثَّلُ الشَّيْطَانُ بِي)). قَالَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ قَالَ ابْنُ سِيرِينَ إِذَا رَآهُ فِي صُورَتِهِ.

Sesungguhnya Abu Hurairah r.a. berkata: Aku mendengar sesungguhnya Nabi s.a.w. bersabda: ((Sesiapa melihatku di dalam tidur maka dia akan melihatku waktu jaga, syaitan tidak menyerupaiku)).

4) Hadis Sahih Muslim: 6057

«6057» وَحَدَّثَنِي أَبُو الطَّاهِرِ وَحَرْمَلَةُ قَالاَ: أَخْبَرَنَا ابْنُ وَهْبٍ أَخْبَرَنِي يُونُسُ عَنِ ابْنِ شِهَابٍ حَدَّثَنِي أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: ((مَنْ رَآنِي فِي الْمَنَامِ فَسَيَرَانِي فِي الْيَقَظَةِ أَوْ لَكَأَنَّمَا رَآنِي فِي الْيَقَظَةِ لاَ يَتَمَثَّلُ الشَّيْطَانُ بِي)).

Abu Hurairah r.a. berkata : Aku mendengar Rasululullah s.a.w. bersabda : ((Sesiapa melihatku di dalam tidur maka dia akan melihatku pada waktu jaga atau seolah-olah melihatku pada waktu jaga, syaitan tidak dapat menyerupaiku)).

5) Mimpi itu ada dua kategori. Pertama mimpi secara ‘melihat ketika tidur’ . Kedua, mimpi secara ‘yaqozoh’.

6) Bagi mimpi kategori pertama “مَنْ رَآنِي فِي الْمَنَامِ” —> siapa yang melihatku di waktu tidur. Ini adalah mimpi yang biasa di alami oleh orang awam.

7) Bagi mimpi kategori kedua “فَسَيَرَانِي فِي الْيَقَظَةِ أَوْ لَكَأَنَّمَا رَآنِي فِي الْيَقَظَةِ” —-> maka dia akan melihatku di dalam yaqozoh (jaga) atau seolah-seolah dia dia melihatku di dalam yaqozoh. Petikan ini mempunyai makna yang berlapik dan berlapis. Mimpi kategori kedua ini hanya dialami oleh orang yang mempunyai maqom yang tinggi. Ia juga bermaksud yaqozoh atau mimpi secara roh dan jasad masuk ke alam mimpi. Perkara ini sudah berkali-kali terjadi kepada saya. Sesiapa yang bermimpi melihat Rasulullah saw di dalam tidur maka dia akan melihatnya di dalam yaqozoh atau jaga. Yaqozoh ini mempunyai dua maksud pertama; mimpi secara jaga sebagai mana yang telah saya sebutkan tadi dan kedua memang akan melihat secara langsung di alam sedar. Jika berpegang kepada pendapat kedua ini bermaksud Nabi saw masih hidup.

8) Bagi yang faham bahawa Baginda s.a.w. telah wafat seperti manusia biasa kita hidangkan dengan hadis Sahih Bukhari 4463 ini:

«4463» حَدَّثَنَا بِشْرُ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ قَالَ يُونُسُ قَالَ الزُّهْرِيُّ أَخْبَرَنِي سَعِيدُ بْنُ الْمُسَيَّبِ فِي رِجَالٍ مِنْ أَهْلِ الْعِلْمِ أَنَّ عَائِشَةَ قَالَتْ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ وَهْوَ صَحِيحٌ: ((إِنَّهُ لَمْ يُقْبَضْ نَبِيٌّ حَتَّى يَرَى مَقْعَدَهُ مِنَ الْجَنَّةِ، ثُمَّ يُخَيَّرَ)). فَلَمَّا نَزَلَ بِهِ وَرَأْسُهُ عَلَى فَخِذِي غُشِيَ عَلَيْهِ، ثُمَّ أَفَاقَ، فَأَشْخَصَ بَصَرَهُ إِلَى سَقْفِ الْبَيْتِ ثُمَّ قَالَ: ((اللَّهُمَّ الرَّفِيقَ الأَعْلَى)). فَقُلْتُ إِذًا لاَ يَخْتَارُنَا. وَعَرَفْتُ أَنَّهُ الْحَدِيثُ الَّذِي كَانَ يُحَدِّثُنَا وَهْوَ صَحِيحٌ قَالَتْ فَكَانَتْ آخِرَ كَلِمَةٍ تَكَلَّمَ بِهَا: ((اللَّهُمَّ الرَّفِيقَ الأَعْلَى)).

9) Jelas bahawa kata-kata terakhir Rasulullah s.a.w. adalah ((اللَّهُمَّ الرَّفِيقَ الأَعْلَى)). “Wahai Allah! Kawan-kawan di alam atas”. Ini bermakna Rasulullah s.a.w hidup bersama kawan-kawan di alam atas.