DIMENSI YAQOZOH

1. Dimensi Yaqozoh adalah satu dimensi di mana jasad kita dan qarin jin kita memasuki Alam Mimpi. Ia sertaan dengan qarin jin kita. Ia berlaku kepada saya banyak kali. Siapakah penghuni Dimensi Yaqozoh? Penghuni Dimensi Yaqozoh adalah qarin-qarin jin orang bermimpi dan malaikat-malaikat serta benda-benda. Ia adalah refleksi Alam Zahir. Ada sedikit kelainannya. Oleh kerana qarin jin itu bersifat jin maka ia boleh bergerak secara laju dan begitu juga malaikat yang lebih laju pergerakannya dari jin kerana malaikat diciptakan dari cahaya.

2. Apa yang kita lihat sewaktu jasad kita tidur itu adalah apa yang qarin jin kita lihat. Baik. Oleh kerana qarin jin kita melihatnya maka ia boleh dizahirkan bila kita beryaqozoh. Dengan syarat jasad kita dan qarin jin kita memasuki Dimensi Yaqozoh. Jika kita tidak memasuki Dimensi Yaqozoh ia boleh berlaku di Alam Zahir. Begitu juga bila kita memasuki Dimensi Yaqozoh, di mana apa yang kita buat di Dimensi Yaqozoh penuh dengan perlambangan-perlambangan. Kita boleh melakukan apa sahaja dengan syarat ia mesti mematuhi hukum-hukum Dimensi Yaqozoh. Ada peraturannya. Jika kita melanggar peraturannya kita akan menanggung akibat.

3. Kita bukan setakat wajib memahami tentang jin dan malaikat tetapi ia multi disiplin. Oleh kerana Dimensi Yaqozoh adalah “duplikasi” kepada Alam Zahir (dengan sedikit kelainan) maka ia persis Alam Zahir. Jika kita tersalah langkah maka kita akan terjerat. Oleh itu kita harus bersifat siaga dan sentiasa berhati-hati dalam membuat sesuatu. Kita juga hendaklah memahami ibarat-ibarat di Dimensi Yaqozoh. Ia ibarat kita bermimpi. Penuh dengan perlambangan-perlambangan. Sebagaimana kita bermimpi ketika tidur. Pentafsirannya ia adalah dengan apa ibarat-ibarat yang kita lihat. Jika kita memasuki Dimensi Yaqozoh maka segala tindak-tanduk adalah penuh makna dan ibarat. Ia mempunyai refleksi kepada apa yang berlaku di Alam Zahir.

4. Masa pula di Dimensi Yaqozoh adalah bersifat “rawak”. Walau kita melihatnya statik. Ia boleh pergi ke masa hadapan. Sekarang. Dan sebelumnya. Namun refleksi apa yang kita lihat adalah statik. Pada pendapat saya “Badar al-Qubro” adalah insan-insan yang berjaya memasuki Dimensi Yaqozoh secara jasad dan qarin jin. Namun memasuki Dimensi Yaqozoh ini tidak terhad kepada Badar al-Qubro tetapi apa situasi lain dengan syarat telah berjaya memasuki Dimensi Yaqozoh secara jasad dan qarin jin. Inilah apa yang saya lihat melalui pengalaman-pengalaman saya.

5. Mimpi ini tidak boleh diceritakan kepada sesiapa dengan sesuka hati melainkan kepada orang terpercaya sahaja. Sebagaimana firman Allah:

(وَمَا جَعَلْنَا الرُّؤْيَا الَّتِي أَرَيْنَاكَ إِلَّا فِتْنَةً لِّلنَّاسِ)(Tidaklah kami jadikan mimpi yang kami perlihatkan kepada kamu melainkan fitnah kepada manusia)[al-Isra’:60]. 

(لَا تَقْصُصْ رُؤْيَاكَ عَلَىٰ إِخْوَتِكَ فَيَكِيدُوا لَكَ كَيْدًا )(Jangan kamu ceritakan mimpi kamu kepada saudara-saudara kamu kerana mereka akan melakukan tipu-daya kepada kamu)[Yusuf:5]

6. Kita juga boleh menzahirkan benda-benda di Dimensi Yaqozoh ke dalam Alam Zahir. Namun ia harus secara “suka sama suka”. Jika tidak kita akan dihukum samada ketika kita di Dimensi Yaqozoh atau Dimensi Zahir. Oleh itu kita harus berhati-hati. Kita juga boleh menyelesaikan permasalahan kita di Dimensi Zahir dengan memasuki Dimensi Yaqozoh. Sebagaimana saya sebutkan ia penuh dengan ibarat-ibarat. Kita harus melakukan sulingan tentang apakah maksudnya apa yang berlaku di Dimensi Yaqozoh itu. Oleh itu kita harus bertindak di Alam Zahir apa yang kita lihat di Dimensi Yaqozoh.

7. Seterusnya, adalah tentang barang-barang yang kita perolehi di Dimensi Yaqozoh “kebanyakkannya” adalah berkhadam. Ia adalah sangat bernilai. Oleh itu ia penuh makna. Walau barang-barang yang kita lihat itu murah atau kecil. Ia adalah sarat dengan perlambangan. Saya sudah banyak bincang di lain-lain tempat tentang rahsia barang-barang berkhadam. Kita boleh menarik emas, duit dan lain-lain faedah dengan barang-barang berkhadam yang kita perolehi di Dimensi Yaqozoh. Makin lama barang kita dan khadam yang kita perolehi di Dimensi Yaqozoh adalah lagi bermakna. Kuat.

8. Seterusnya, penyamaran di Dimensi Yaqozoh adalah sangat tinggi. Syaitan hanya tidak dapat menyerupai Rasulullah ﷺ. Ini banyak disebut di dalam hadis-hadis. Selain dari Rasulullah ﷺ, syaitan dapat menyerupainya. Sebagaimana penyamaran jin-jin, ia mempunyai ‘5% errors’. Qarin jin orang yang bermimpi juga dapat difahami melalui tingkah lakunya. Ia bersifat 5% errors. Ia boleh jadi sesiapa sahaja siapa yang kita jumpa di Dimensi Yaqozoh. Kita harus melakukan sulingan dan tapisan. Seterusnya kita harus membaiki cara tindak kita jika kita memasuki lagi Dimensi Yaqozoh.

9. Akhbar Dimensi Yaqozoh adalah sangat bermakna. Ia boleh jadi memberitahu apa yang akan berlaku dan apa yang sedang berlaku dan apa yang telah berlaku. Ia mengandungi kod-kod. Kita harus bijak mentafsirkan makna-makna berita dalam akhbar Dimensi Yaqozoh. Oleh kerana masa itu bergerak secara rawak di Dimensi Yaqozoh maka begitulah tafsiran apa berita dalam akhbar yang kita perolehi di Dimensi Yaqozoh. Ia sangat berharga.

10. Kita harus berhati dengan apa yang apa yang kita lakukan dan perolehi dari Dimensi Yaqozoh. Ia sangat sensitif. Kita harus menjaganya dengan baik. Kita tidak harus menceritakan kepada orang apa yang kita buat dan perolehi di Dimensi Yaqozoh. Ibarat pesan Ya’aqub kepada Yusuf agar tidak menceritakan apa yang dia lihat dalam tidur kerana syaitan akan melakukan rancangan bagi menggagalkannya. Namun kerana ia mimpi, maka ia tetap akan berlaku sejauh mana rancangan menggagalkannya.

سنن أبي داود أَوْلُ كِتَابِ الْأَدَبِ بَابٌ : مَا جَاءَ فِي الرُّؤْيَا
5023 (المجلد : 5 الصفحة : 179)
حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ صَالِحٍ ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ وَهْبٍ ، قَالَ : أَخْبَرَنِي يُونُسُ ، عَنِ ابْنِ شِهَابٍ ، قَالَ : أَخْبَرَنِي أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ ، أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ : سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ : ” مَنْ رَآنِي فِي الْمَنَامِ فَسَيَرَانِي فِي الْيَقَظَةِ – أَوْ : لَكَأَنَّمَا رَآنِي فِي الْيَقَظَةِوَلَا يَتَمَثَّلُ الشَّيْطَانُ بِي “.
حكم الحديث: صحيح

Sunan Abi Daud. Awal Kitab Adab. Bab: Apa yang didatangi di dalam mimpi. (Jilid: 5. Mukasurat: 179) 5023.

Diceritakan kepada kami Ahmad Bin Soleh, diceritakan kepada kami Abdullah Bin Wahab, berkata: Mengkhabarkan aku Yunus, dari Ibnu Syihab, berkata: Mengkhabarkan aku Abu Salamah bin Abdul Rahman, sesungguhnya Abu Hurairah berkata: Aku mendengar Rasulullah ﷺ bersabda: Sesiapa melihatku di dalam tidur maka dia akan melihatku di waktu jaga – atau: Seolah-oleh melihatku di dalam jagadan syaitan tidak dapat menyerupai ku. Hukum hadis: Sahih.

11. Maka orang yang melihat Rasulullah s.a.w. ketika tidur itu maka dia akan melihat Rasulullah ﷺ ketika jaga. Bagi maksud yang kedua “Seolah-oleh melihatku di dalam jaga” kerana Rasulullah ﷺ itu sendiri memasuki Dimensi Yaqozoh secara jasad dan qarin jinnya. Apa yang dilihat oleh orang bermimpi itu adalah melalui qarin jinnya.

Advertisements

MENYELUSURI ILMU SYARIAT, TAREQAT, HAKIKAT DAN MAKRIFAT DALAM KELOMPOK SUFI MELAYU

1.  Saya dapati bahawa klasifikasi-klasifikasi syariat, tareqat, hakikat dan makrifat  ini hanya wujud di kalangan kelompok sufi Melayu. Saya tak dapati dari teks karangan bangsa-bangsa lain. Klasifikasi yang disebut itu hanya wujud itu secara serangkai syariat, tareqat, hakikat dan makrifat. Namun isi-isi perbincangan ini iaitu syariat, tareqat, hakikat dan makrifat memang wujud dalam teks bangsa lain tetapi tidak secara pengkelasannya secara serangkai.

2. Agak unik juga rupanya Bangsa Melayu ini. Saya menduga sebelum Rasulullah ‎ﷺ diutuskan wujud di kalangan Bangsa Melayu rasul yang mengajar tentang ilmu empat serangkai ini. Jika kita kaji al-Quran memang Allah menegaskan bahawa setiap umat itu diutuskan rasul dan nabi dengan bahasa kaum mereka.

SYARIAT

3. Bagi permulaan anak-anak Melayu diajar dengan syariat. Batu Bersurat Terengganu adalah bukti terawal penegakkan syariat. Ia adalah menepati standard al-Quran. Hukum-hakam Islam menjadi landasan kepada menyusun hal-ehwal dan urus tadbir Bangsa Melayu. Bangsa Melayu sangat menghargai dan menjunjung tinggi penegakkan syariat. Ini dapat dilihat kepada cubaan Kerajaan Bangsa Melayu di Kelantan dan Terengganu (suatu ketika dahulu) khususnya di bawah PAS. Walaupun hukum-hakam atau syariat ini belum ditaqninkan ia dilihat mendasari perjalanan hidup Bangsa Melayu. Bangsa Melayu adalah bangsa yang beradab setelah diajar hukum syariat. Orang Melayu agak sensitif tentang syariat. Mereka akan berdemo dan berarak jika berlaku perlanggaran syariat di Alam Melayu. Contohnya tentang pesta arak.

TAREQAT

4. Apabila telah kemas pegangan anak-anak Melayu tentang syariat maka anak-anak Melayu diajar supaya bertareqat. Walau istilah tareqat ini mempunyai pelbagai interpretasi seperti adakah ia kumpulan-kumpulan tareqat sufi atau boleh dibahaskan lebih luas lagi? Mengajar menyertai partai politik atau NGOs itu satu disiplin tareqat. Maka dalam kelompok ini samada tareqat sufi atau partai politik atau NGOs itu adalah satu tareqat. Di dalamnya anak-anak Melayu diajar dan dipandu kepada disiplin yang lebih jauh lagi. Tareqat ulung ialah “jalan” al-Quran dan Sunnah. Tekstual al-Quran dan hadis mengundang pentafsiran literal dan figuratif di kalangan Bangsa Melayu. Bagi yang berdisiplin Ahlu Sunnah Wal Jamaah mereka berpegang kepada sesuatu yang figuratif. Maka wujudlah Sifat 20 dalam mengenal Allah. Bab ini sesuai dalam MAKRIFAT. Bagi yang berdisiplin Salafi atau bahasa kasarnya Wahabi maka mereka berpegang secara literal. Maka disiplin mereka mengenal Allah atau MAKRIFAT itu ialah Tauhid al-Asma’ Wa al-Siffah, Tauhid Rububiyyah dan Tauhid Uluhiyyah. Dewasa kini ada segelintir anak-anak Melayu yang cenderung kepada disiplin Syiah. Saya tak mahu komen tentang disiplin ini kerana saya kekurangan teks original membahaskan tentang Syiah. Ia agak kontroversi.

HAKIKAT

5. Selepas menjalani syariat dan tareqat anak-anak Melayu diajar tentang hakikat. Hakikat ialah bermaksud apa itu yang tersembunyi di sebalik yang diharamkan syariat. Hakikat itu mempunyai takwil. Ada keindahan di antara berpegang kepada syariat dan melanggarnya. Ada maksud tersembunyi di sebalik perlanggaran syariat. Ia ibarat kisah Musa dengan Khidhir (Jibril) yang mengajar Musa ilmu hakikat. Orang awam ditegah menjalani disiplin hakikat jika mereka belum menempuh dan menguasai disiplin syariat dan tareqat. Perlaksanaan syariat juga adalah mesti menepati ruh hakikat. Jika syariat tidak menepati ruh hakikat maka ia bukanlah syariat yang berdasar al-Quran dan hadis. Penguasa-penguasa dan pelaksana-pelaksana syariat harus menguasai syariat, tareqat dan hakikat sebelum melaksanakan hukuman dalam syariat. Jiwa akan tenteram bila menguasai ilmu hakikat dan memahami apa yang terselindung di sebalik syariat. Kita lebih bijaksana di dalam bertindak dan memutuskan sesuatu apabila memahami dan menguasai hakikat.

MAKRIFAT

6. Secara turun-temurun Bangsa Melayu di ajar dengan (أول الدين معرفة الله)(Awal-awal agama adalah mengenal Allah). Di dalam Batu Bersurat Terengganu tertulis “Dewata Mulia Raya”. Ia adalah bahasa Melayu kuno. Tulisannya walaupun Jawi (pengaruh Arab)  namun pengistilahan Allah dengan nama Dewata Mulia Raya mengambarkan Melayu belum diArabkan tentang makrifat. Jikalah Awal-awal agama adalah mengenal Allah mengapakah disiplin makrifat ini diklasifikasi dan disusun akhir sekali dari 4 serangkai ini? Ini menunjukkan bahawa yang sebenarnya syariat itu yang terutama dan diajar kepada anak-anak Melayu. Bagi saya (أول الدين معرفة نفسك)(Awal-awal agama adalah mengenal diri mu). Saya rasa ini yang paling tepat. Seakan-akan ada kebenaran kepada ‘hadis’ ini (من عرف نفسه فقد عرف ربه)(Barang siapa mengenali dirinya, maka dia mengenal Tuhannya). Lagipun kata-kata Awal-awal agama adalah mengenal Allah tidak dijumpai dalam hadis. Jika adapun ia adalah dalam hadis Jibril berjumpa Rasulullah ﷺ di mana baginda ditanya apa itu iman, Islam dan ihsan. Ihsan secara tekstual dalam hadis tersebut adalah berkenaan makrifat. Ia adalah ikatan antara syariat dan makrifat iaitu mengabdikan diri kepada Allah seolah-olah melihat-Nya, jika tidak dapat melihat-Nya sesungguhnya Allah melihat kita. Berbagai-bagai lagi ‘keanehan’ dalam kelompok sufi Melayu. Kita tidak pasti samada ia berasal dari rasul-rasul Melayu sebelum Muhammad ﷺ diutuskan atau rekaan-rekaan anak-anak Melayu. Oleh itu adalah terbaik bagi Bangsa Melayu menyelusuri disiplin tareqat al-Quran dan hadis dalam mengenal pasti samada ia benar atau tidak. Satu lagi makrifat Melayu ialah tentang hakikat Muhammad ﷺ. Saya dapati ia tidak wujud dalam kitab atau bangsa lain. Iaitu konsep Muhammad Awal dan Muhammad Akhir. Muhammad Zahir dan Muhammad Batin. Orang Melayu agak serius dalam cubaan memahami atau makrifat Allah dan Rasul-Nya.

KESIMPULAN

7. Bangsa Melayu adalah unik kerana mereka memperturun secara mulut-ke mulut sesuatu ilmu suatu ketika dahulu. Ini mengundang kesamaran kepada kita tentang autentik sesuatu ilmu yang wujud di rumpun Melayu khususnya kelompok sufi Melayu. Ledakan internet maka Melayu berbahas sesama mereka tentang peninggalan datuk-nenek mereka tentang syariat, tareqat, hakikat dan makrifat. Pengaruh luar terutama Arab juga melahirkan Melayu yang cenderung mendasari secara fikiran dan tindakan Arab. Seperti saya selalu tegaskan usah mengArabkan Melayu tetapi mengIslamkan Melayu. Ada ilmu-ilmu datuk-nenek mereka yang sesuai dengan Bangsa Melayu dengan syarat ia tidak bertentangan dengan al-Quran dan Sunnah.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: SIAPAKAH IFRIT?

1. Ifrit (عِفْرِيتٌ) atau jamaknya afārit (عَفَارِيْت) bagi jin lelaki dan Ifrītah (عِفْرِيْتَة) atau jamaknya ifrītāt (عِفْرِيْتَاْت) bagi jin perempuan. Mereka adalah jin-jin yang kuat dan memiliki sifat amanah. Mereka juga memiliki ilmu yang tinggi khususnya dari sudut ghaib dan rohani. Sebagaimana firman Allah:

قَالَ عِفْرِيتٌ مِنَ الْجِنِّ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَنْ تَقُومَ مِنْ مَقَامِكَ ۖ وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Berkatalah Ifrit dari golongan jin: “Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu, dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah”. (An-Naml:39)

2. Ayat 39 di atas menunjukkan ifrit adalah spesis jin. Mereka kuat kerana memiliki ilmu yang tinggi serta saiz mereka sebenar di alam ghaib yang besar. Saiz mereka yang besar kerana ketinggian ilmu mereka. Mereka juga bersifat ‘gagah dan juga amanah’ (وَإِنِّي عَلَيْهِ لَقَوِيٌّ أَمِينٌ). Dapat membawa singgahsana Ratu Saba’ dengan cepat walau dikawal dan jarak jauh (Yaman ke Jerusalem) iaitu lebih kurang 2265.24 kilometer memerlukan kekuatan dan ilmu yang tinggi.

3. Bagaimana untuk mengenali ifrit jika mereka berdepan dengan kita di alam zahir secara mereka menyamar rupa manusia? Jika mereka ingin memberitahu kita akan siapa mereka yakni mereka adalah ifrit maka mereka akan menunjukkan warna mata mereka adalah KUNING. Lagi pekat kuning warna mata mereka maka lagi besar saiz mereka dan tinggi ilmu mereka.

4. Kita harus ingat bahawa jin ini berpuak-puak dan berkabilah-kabilah (هُوَ وَقَبِيلُهُ)[al-A’raf: 27]. Secara dasarnya ada jin yang menghuni udara. Ada jin yang menghuni daratan. Ada jin yang menghuni lautan. Bukan setakat itu sahaja, yang menghuni udara pula ada sub-spesis. Begitulah pada yang menghuni lautan dan daratan. Sebagaimana firman Allah ( كُنَّا طَرَائِقَ قِدَدًا)(Kami ini pelbagai)[al-Jin:11]. Di alam jin ada yang bertubuh naga, singa, harimau, gajah, naga bersayap, gorila, duyung dan lain-lain.

5. Kajian saya dalam Sunan Sittah mendapati hanya Sahih Bukhari dan Muslim sahaja meriwayatkan tentang ifrit. Dalam Sahih Bukhari adalah hadis no.: 461, 3423 & 4808. Manakala dalam Sahih Muslim adalah hadis no. 1237. Makna hadis-hadis ini hampir sama melainkan berbeza sanad dan matan.

6. Di dalam Sahih Bukhari hadis no.: 3423, diriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda:

حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ زِيَادٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((إِنَّ عِفْرِيتًا مِنَ الْجِنِّ تَفَلَّتَ الْبَارِحَةَ لِيَقْطَعَ عَلَيَّ صَلاَتِي، فَأَمْكَنَنِي اللَّهُ مِنْهُ، فَأَخَذْتُهُ، فَأَرَدْتُ أَنْ أَرْبُطَهُ عَلَى سَارِيَةٍ مِنْ سَوَارِي الْمَسْجِدِ حَتَّى تَنْظُرُوا إِلَيْهِ كُلُّكُمْ فَذَكَرْتُ دَعْوَةَ أَخِي سُلَيْمَانَ رَبِّ هَبْ لِي مُلْكًا لاَ يَنْبَغِي لأَحَدٍ مِنْ بَعْدِي. فَرَدَدْتُهُ خَاسِئًا)). عِفْرِيتٌ مُتَمَرِّدٌ مِنْ إِنْسٍ أَوْ جَانٍّ، مِثْلُ زِبْنِيَةٍ جَمَاعَتُهَا الزَّبَانِيَةُ. Sahih Bukhari. Hadis No: 3423

((Sesungguhnya ada seorang ifrit dari jin dilepaskan semalam untuk menganggu solatku, maka Allah telah memenangi ku ke atasnya, maka aku mengambilnya, maka aku sesungguhnya ingin mengikatnya di tiang salah satu tiang-tiang masjid sehingga kamu semua dapat melihatnya. Namun aku teringat doa saudara ku Sulaiman ‘Ya Allah kurniakan lah daku kekuasaan yang tidak diperolehi oleh sesiapa pun selepasku.’ Maka aku lepaskannya dalam ketakutan. Berkata Bukhari: ifrit adalah yang degil di kalangan orang atau jin. Contoh زِبْنِيَةٍ maka jamaknya الزَّبَانِيَةُ. ))

7. Begitu juga dalam Muwatta’ Malik.

موطأ مالك  كِتَابٌ : الْجَامِعُ  مَا يُؤْمَرُ بِهِ مِنَ التَّعَوُّذِ

2738 (المجلد : 2 الصفحة : 540)
وَحَدَّثَنِي عَنْ مَالِكٍ، عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ أَنَّهُ قَالَ : أُسْرِيَ بِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَرَأَى عِفْرِيتًا مِنَ الْجِنِّ يَطْلُبُهُ بِشُعْلَةٍ مِنْ نَارٍ كُلَّمَا الْتَفَتَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَآهُ، فَقَالَ لَهُ جِبْرِيلُ : أَفَلَا أُعَلِّمُكَ كَلِمَاتٍ تَقُولُهُنَّ، إِذَا قُلْتَهُنَّ طَفِئَتْ شُعْلَتُهُ وَخَرَّ لِفِيهِ ؟ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” بَلَى “. فَقَالَ جِبْرِيلُ : فَقُلْ : أَعُوذُ بِوَجْهِ اللَّهِ الْكَرِيمِ، وَبِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّاتِ، الَّتِي لَا يُجَاوِزُهُنَّ بَرٌّ وَلَا فَاجِرٌ، مِنْ شَرِّ مَا يَنْزِلُ مِنَ السَّمَاءِ، وَشَرِّ مَا يَعْرُجُ فِيهَا، وَمِنْ شَرِّ مَا ذَرَأَ فِي الْأَرْضِ، وَشَرِّ مَا يَخْرُجُ مِنْهَا، وَمِنْ فِتَنِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ، وَمِنْ طَوَارِقِ اللَّيْلِ، إِلَّا طَارِقًا يَطْرُقُ بِخَيْرٍ يَا رَحْمَنُ.

8. Hadis Sahih no.: 3423 dan Muwatta’ Mālik no: 2738 ini menunjukkan bahawa ada di kalangan ifrit yang melakukan kerja-kerja yang dimurkai oleh Allah. Hadis ini juga menunjukkan bahawa Rasulullah berjaya melawan ifrit bahkan menangkapnya walau ia sedang ghaib.

9. Ifrit sebenarnya mahu berkhidmat kepada manusia. Dalam an-naml:39 menunjukkan ada ifrit dalam majlis Sulaiman. Tetapi dinasihatkan jika ingin mengguna khidmat ifrit seseorang harus lebih tinggi ilmunya dari ifrit yang hendak dipergunakannya.

10. Tampaknya dalam an-namlu:39, tiada sebarang permintaan ganjaran dari ifrit untuk melakukan khidmat itu. Namun difahami bahawa berada dalam majlis Sulaiman di saat getir (perang) itu menunjukkan bahawa ifrit ini agak spesial. Mungkin menteri atau askar kanan Sulaiman.