DONATION

$1.00

Advertisements

MABUK

Termangau aku
Di kaki langit; sebuah surau.
Puluhan tahun aku mabuk –
Mencari Diri dan Dia.
Tiada Dia, tiada Diri.

Solat ku sepi –
Ditipu bajingan agama;
Punah, rosak dan fitnah
Atas topeng agama.

Kelamnya jahiliyyah –
Ku jumpa cerahnya Islam.
Apakah aku mengerti Islam;
Tanpa aku teroka jahiliyyah?

Kini ku sedari;
mereka juga mabuk.
Mabuk kuasa, agama, harta –
Tak sedar Diri.

Sedar Diri, bila telah mati.
Mati sebelum mati suatu acahan.
Tiada mati. Tiada budi. Tiada maknawi.
Diri ku, keluarga ku, rakan ku itu dipenuhi.

Ke mana mahu pergi?
Kalau tidak di perigi?
Belum insafi?

KITAB PENGUKUHAN (كتاب الإثبات)

PADA MENGISBATKAN (وَمَا مِنَّا إِلَّا لَهُ مَقَامٌ مَعْلُومٌ)(“Dan tiada sesiapapun dari kalangan kami melainkan ada baginya maqam kedudukan yang tertentu)(as-Sōfāt:164).

1. Para malaikat itu mempunyai maqam tertentu di sisi Allah. Ketua segala para malaikat adalah Jibril yang cerdas dan kuat [an-Najm: 5-6]. Di bawahnya mempunyai ketua-ketua malaikat lain. Ada yang tugasnya mencabut nyawa, hafazah, sebagai qarin manusia, jin dan bunian, menjaga neraka dan syurga, meniup sangkakala, mencatat amalan baik dan buruk, memikul arasy, menurun dan menjaga al-Quran dll.

2. Masing-masing mempunyai nama. Ada yang kita diberitahu dan ada yang tak diberitahu. Jibril, Raqib dan ‘Atid, Izrael, Israfil, Munkar dan Nakir, Malik dan Ridhuan, Safarah, Harut dan Marut, Orso dll.

3. Mereka itu tidak lelaki dan tidak perempuan [as-Sōfāt:150] tetapi bila mereka bertasyakkul atau menyamar maka mereka hanya akan mengambil bentuk lelaki [al-An’ām:8]. Namun mereka bukan lelaki.

4. Jika mereka menyamar lelaki mereka akan memiliki pakaian lelaki yang dia sedang bertasyakkul atau menyamar itu [al-An’ām:8]. Mereka hanya hanya boleh memberi syafaat jika diizin dan diredhai oleh Allah [an-Najm:26].

5. Bilangan mereka hanya diketahui oleh Allah [al-Mudathir:31]. Mereka merupakan tentera-tentera Allah [al-Mudathir:31]. Mereka boleh ghaib dan boleh menzahirkan diri sebagai lelaki [al-An’ām:8]. Ketika mereka bertasyakkul dan menyamar sebagai lelaki mereka cukup sifat sebagai lelaki [Maryam:17]. Mereka tidak bernafsu, tidak makan minum [az-Zāriyāt:24-28] dan tidak beranak-pinak. Namun mereka mempunyai perasaan.

6. Mereka diciptakan dari cahaya.

«7687» حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ رَافِعٍ وَعَبْدُ بْنُ حُمَيْدٍ قَالَ عَبْدٌ أَخْبَرَنَا وَقَالَ ابْنُ رَافِعٍ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُرْوَةَ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ((خُلِقَتِ الْمَلاَئِكَةُ مِنْ نُورٍ وَخُلِقَ الْجَانُّ مِنْ مَارِجٍ مِنْ نَارٍ وَخُلِقَ آدَمُ مِمَّا وُصِفَ لَكُمْ)).

Dari ‘Aisyah r.a.: ( Diciptakan para malaikat dari cahaya, dan diciptakan jin dari api membara, diciptakan Adam dari apa yang aku telah sifatkan kepada kamu)- Sahih Muslim.

7. Kita harus tidak bermusuh dengan mereka [al-Baqarah:97-98].

8. Saya selalu mendoakan agar malaikat-malaikat yang membantu saya agar dinaikkan maqam mereka oleh Allah di sisi-Nya.

KITAB PENGUKUHAN (كتاب الإثبات).

PADA MENGISBATKAN “KHILAFAH” DAN “IMAMAH”.

1. Sebelum tamadun manusia wujud telah wujud tamadun jin. Tetapi mengapa hanya selepas iradah (kemahuan) Allah mencipta manusia baharu wujud istilah “khalifah”? Adakah kepada istimewa manusia pada asma’ seluruhnya [al-Baqarah:31-33] , rahsia tiupan ‘ruh-Ku’ [al-Hijr:29; Sad:72] dan dijadikan dari ‘kedua tangan-Ku’ [Sad:75] kepada Adam maka melayakkan spesisnya sebagai khalifah?

‎وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Dan ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi”. Mereka bertanya : “Adakah Engkau hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah, padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?”. Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”. [al-Baqarah:30]

2. Persoalan di sini ialah apa maksud “khalifah”? Jika al-basyar itu istimewa pada asma’, ruh-Ku dan dijadikan dari kedua tangan-Ku maka melayakkan mereka sebagai khalifah maka spesis lain adalah tertolak. Adakah bangsa al-basyar mampu secara realiti atau sekadar perlambangan? Adam sendiri ketika keseorangan bukanlah khalifah kerana tamadun manusia belum wujud. Adakah Adam memimpin juga tamadun jin ketika itu? Khalifah akan sempurna dengan wujudnya bentuk yang statik dan rekaan-rekaan pada asma’. Di samping pemurnian ruh.

3. Hanya Daud yang diiktiraf secara sarih sebagai khalifah. Dia memimpin negara. Tanpa “kuasa” asma’ Allah yang lain sukar dicerna seperti “kuasa menghukum” dan menegakkan “hukum Allah”.

‎يَا دَاوُودُ إِنَّا جَعَلْنَاكَ خَلِيفَةً فِي الْأَرْضِ فَاحْكُم بَيْنَ النَّاسِ بِالْحَقِّ وَلَا تَتَّبِعِ الْهَوَىٰ فَيُضِلَّكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ إِنَّ الَّذِينَ يَضِلُّونَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ لَهُمْ عَذَابٌ شَدِيدٌ بِمَا نَسُوا يَوْمَ الْحِسَابِ

Wahai Daud, sesungguhnya Kami telah menjadikanmu khalifah di bumi, maka jalankanlah hukum di antara manusia dengan yang benar dan janganlah engkau menurut hawa nafsu, kerana yang demikian itu akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah, akan beroleh azab yang berat pada hari hitungan amal, disebabkan mereka melupakan itu. [Sad:26]

4. Janji untuk khalifah itu hanya untuk yang beriman dan beramal soleh. Barulah keamanan wujud. Negara tanpa keamanan adalah negara yang anarki.

‎ وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَىٰ لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُم مِّن بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لَا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَن كَفَرَ بَعْدَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

Allah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu (wahai umat Muhammad) bahawa Ia akan menjadikan mereka khalifah-khalifah yang memegang kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana Ia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka: khalifah-khalifah yang berkuasa; dan Ia akan menguatkan dan mengembangkan ugama mereka (ugama Islam) yang telah diredhaiNya untuk mereka; dan Ia juga akan menggantikan bagi mereka keamanan setelah mereka mengalami ketakutan (dari ancaman musuh). Mereka terus beribadat kepadaKu dengan tidak mempersekutukan sesuatu yang lain denganKu. Dan (ingatlah) sesiapa yang kufur ingkar sesudah itu, maka mereka itulah orang-orang yang derhaka. [an-Nur:55]

‎وَجَعَلْنَا مِنْهُمْ أَئِمَّةً يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا لَمَّا صَبَرُوا وَكَانُوا بِآيَاتِنَا يُوقِنُونَ

Dan Kami jadikan dari kalangan mereka beberapa pemimpin, yang membimbing kaum masing-masing kepada hukum ugama Kami, selama mereka bersikap sabar (dalam menjalankan tugas itu) serta mereka tetap yakin akan ayat-ayat keterangan Kami. [as-Sajda:24]

5. Di sana ada satu lagi pengistilahan iaitu “A’immah” (أَئِمَّةً)[al-Anbiya:73; al-Qasas:5; as-Sajda:24]. Ia adalah soal kepimpinan dan kuasa. Pemimpin tanpa kuasa adalah pemimpin yang tak berkuasa. Kuasa itu sendiri adalah satu yang amat luas. Ia bukan terhad kepada kuasa politik. Ia boleh merangkumi kuasa ekonomi, persenjataan, kuasa menghukum, kuasa menggubal undang-undang. Bahkan kuasa kerohanian. Dengan kuasa kerohanian maka sesuatu kuasa kerohanian yang lain dapat ditundukkan. Kuasa kerohanian ini yang paling ditakuti dan digeruni. Mengatasi kuasa ekonomi, persenjataan, kuasa menghukum dan undang-undang. Sakralnya spesis al-basyar adalah pada penciptaannya dari ‘kedua tangan-Ku’ dan tiupan ‘ruh-Ku’. Inilah kuasa kerohanian. Kuasa penciptaan pada asma’ juga mempunyai kaitan dengan kuasa kerohanian. Kesakralan. Kesaktian. Tongkat menjadi ular. Tongkat membelah laut dan mengeluarkan air.

6. Asma’ bukan sahaja pada benda tetapi pada rahsia Ketuhanan. Iaitu pada nama-nama Allah kerana di situ tersembunyi rahsia ruh-Ku.

An Impure Soul

Impure soul
contaminated with souls.
Self-within with selves
With selves not to be Self.

Within self should two selves.
With two souls. Two Selves.
Impure souls are crying.
Many selves are dying.

Pure soul is sobbing.
Self failed for Meanings.
Like rain from the Sky.
Trees and water to Purify.

Secrets of Souls not far.
Not Without. Within. In Jars.
Walking in dark without Light.
As impure soul for Truth to fight!

KERTAS PUTIH: UNIT PENCEGAHAN JENAYAH MASA HADAPAN (PreCrime Prevention Unit) POLIS DIRAJA MALAYSIA

1. Sesuatu yang berlaku pada masa hadapan adalah dapat diramal. Ia boleh dicegah, jika apa yang berlaku itu adalah mendatangkan keburukan. Apa yang ingin saya bahaskan di sini adalah berkenaan cadangan penubuhan Unit Pencegahan Jenayah Masa Hadapan POLIS DIRAJA MALAYSIA (PDRM), agar Malaysia menjadi suatu tempat yang aman untuk sebuah kehidupan. PDRM yang menjunjung nama Allah dan Muhammad ﷺ, harus menggalas tugas ini.

2. Apa yang ingin saya sambung di sini adalah dalam meramal jenayah-jenayah dan peperangan-peperangan yang bakal terjadi persis filem Minority Report arahan Steven Spielberg. Menurut Wikipedia “In April 2054, Washington, DC’s PreCrime police stops murderers before they act, reducing the murder rate to zero. Murders are predicted using three mutated humans, called “Precogs”, who “previsualize” crimes by receiving visions of the future. Would-be murderers are imprisoned in their own happy virtual reality.”

3. Kadang-kadang saya menyamar rupa-rupa orang tertentu untuk melakukan ‘jenayah masa hadapan’. Dari situ orang di sekitar saya melihat orang manakah yang sebenarnya ingin melakukan jenayah itu.

4. Saya perhatikan para malaikat ingin mengetahui sesuatu pada masa hadapan dengan menarik qarin jin tubuh manusia,bunian dan jin. Berbual dengan mereka.

5. Ia adalah ilmu al-Quran dan hadis-hadis. Di dalam Surah al-Kahfi diceritakan bagaimana seorang hamba Allah yang diberi “ilmu laduni” boleh mencegah jenayah masa hadapan. Beliau secara masyhur di kalangan kita bernama “Khidhir”.

6. Kita lihat beberapa petikan ini bagaimana Khidhir mencegah jenayah yang akan berlaku pada masa hadapan dengan “melakukan jenayah” pada mata kasar Musa a.s.:

 

فَانْطَلَقَا حَتَّىٰ إِذَا رَكِبَا فِي السَّفِينَةِ خَرَقَهَا ۖ قَالَ أَخَرَقْتَهَا لِتُغْرِقَ أَهْلَهَا لَقَدْ جِئْتَ شَيْئًا إِمْرًا

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Lalu berjalanlah keduanya sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, ia membocorkannya. Nabi Musa berkata: “Patutkah engkau membocorkannya sedang akibat perbuatan itu menenggelamkan penumpang-penumpangnya? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perkara yang besar”.

• Yusuf Ali:

So they both proceeded: until, when they were in the boat, he scuttled it. Said Moses: “Hast thou scuttled it in order to drown those in it? Truly a strange thing hast thou done!”

[al-Kahfi:71]

فَانْطَلَقَا حَتَّىٰ إِذَا لَقِيَا غُلَامًا فَقَتَلَهُ قَالَ أَقَتَلْتَ نَفْسًا زَكِيَّةً بِغَيْرِ نَفْسٍ لَقَدْ جِئْتَ شَيْئًا نُكْرًا

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Kemudian keduanya berjalan lagi sehingga apabila mereka bertemu dengan seorang pemuda lalu ia membunuhnya. Nabi Musa berkata “Patutkah engkau membunuh satu jiwa yang bersih, yang tidak berdosa membunuh orang? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perbuatan yang mungkar!”

• Yusuf Ali:

Then they proceeded: until, when they met a young man, he slew him. Moses said: “Hast thou slain an innocent person who had slain none? Truly a foul (unheard of) thing hast thou done!”

[al-Kahfi:74]

7. Kemudian Khidhir menceritakan kepada Musa a.s. mengapa beliau melakukan “jenayah” untuk menghindar jenayah masa hadapan yang lebih besar.

أَمَّا السَّفِينَةُ فَكَانَتْ لِمَسَاكِينَ يَعْمَلُونَ فِي الْبَحْرِ فَأَرَدْتُ أَنْ أَعِيبَهَا وَكَانَ وَرَاءَهُمْ مَلِكٌ يَأْخُذُ كُلَّ سَفِينَةٍ غَصْبًا

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Adapun perahu itu adalah ia dipunyai oleh orang-orang miskin yang bekerja di laut; oleh itu, aku bocorkan dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat.

• Yusuf Ali:

“As for the boat, it belonged to certain men in dire want: they plied on the water: I but wished to render it unserviceable, for there was after them a certain king who seized on every boat by force.

[al-Kahfi:79]

وَأَمَّا الْغُلَامُ فَكَانَ أَبَوَاهُ مُؤْمِنَيْنِ فَخَشِينَا أَنْ يُرْهِقَهُمَا طُغْيَانًا وَكُفْرًا

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Adapun pemuda itu, kedua ibu bapanya adalah orang-orang yang beriman, maka kami bimbang bahawa ia akan mendesak mereka melakukan perbuatan yang zalim dan kufur.

• Yusuf Ali:

“As for the youth, his parents were people of Faith, and we feared that he would grieve them by obstinate rebellion and ingratitude (to Allah and man).

[al-Kahfi:80]

فَأَرَدْنَا أَنْ يُبْدِلَهُمَا رَبُّهُمَا خَيْرًا مِنْهُ زَكَاةً وَأَقْرَبَ رُحْمًا

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Oleh itu, kami ingin dan berharap, supaya Tuhan mereka gantikan bagi mereka anak yang lebih baik daripadanya tentang kebersihan jiwa, dan lebih mesra kasih sayangnya.

• Yusuf Ali:

“So we desired that their Lord would give them in exchange (a son) better in purity (of conduct) and closer in affection.

[al-Kahfi:81]

8. Jika kita kaji hadis Rasulullah ‎ﷺ , Rasulullah ﷺ adalah seorang ‘peramal’ dan ‘eskatologis’ (atau secara tepatnya boleh mengetahui sesuatu yang terjadi pada masa hadapan) terutamanya bagi pengkaji (الملاحم و الفتن) dalam kitab-kitab hadis. Bagaimana Rasulullah ﷺ boleh meramal sesuatu masa hadapan? Adakah melalui secara langsung dengan Allah atau para malaikat atau ada ilmu khusus yang di miliki oleh Rasulullah ﷺ atau gabungan kesemuanya? Ilmu meramal apa akan terjadi secara tepat adalah milik Allah secara mutlak. Ini dapat dilihat dalam al-Quran. Kita hanya mendapat cebisan-cebisannya.

9. Satu disiplin lagi ilmu meramal sesuatu yang bakal terjadi pada masa hadapan adalah dengan wasilah mimpi para nabi. Nabi Yusuf dan Muhammad ﷺ dikurniakan ilmu ini. Orang mukmin juga dikurniakan tetapi harus diguna-pakai secara berhati-hati.

10. Cara lain adalah dengan menggunakan “bola kristal” (crystal ball). Ia memancarkan tenaga secara psikik yang boleh membaca dan meramal sesuatu yang bakal terjadi pada masa hadapan.

11. Dengan bola kristal saya ‘Batu Filosofer’ (The Philosopher’s Stone), ‘Batu Astrologis’ (The Astrologist’s Stone) dan ‘Batu Ulamak’ (The Scholar’s Stone) saya akan kaji lebih mendalam lagi kegunaan-kegunaanya.

12. Wajarlah pihak PDRM menubuhkan unit ini untuk menjadikan Malaysia sebagai sebuah negara aman dan sifar jenayah. PDRM harus memperkasa unit-unit mereka.

FALSAFAH MATEMATIK: PERBAHASAN TENTANG ANGKA-ANGKA PRIMA (PRIME NUMBERS)

1. Angka-angka prima adalah satu teknik dalam falsafah matematik untuk menghasilkan sesuatu keputusan dengan tepat. Bergantung kepada apa tujuan kita. Jika kita gagal dalam menggunakan angka prima maka keputusan dari penggunaan bukan angka prima maka ia akan mewujudkan suatu keputusan yang ‘chaotic’ (kacau) dalam segenap hal. Sebagai suatu contoh jika membuat keputusan dalam entri, bukan dengan angka prima, dagangan saham atau pembelian matawang digital samada digital atau kripto maka keputusannya adalah ‘kacau’.

2. Saya tidak jumpa satu sumber terbaik dalam menarik keuntungan, dalam menjana angka-angka prima melainkan dari sumber al-Quran. Tiada. Melainkan al-Quran. Yakin lah saudara-saudari hanya al-Quran. Di dalam al-Quran penuh dengan penyelesaian angka-angka prima yang boleh mencorak pergerakan hidup kita dengan lebih sempurna dalam segenap hal. Bukan terhenti dalam masalah entri dagangan saham atau pembelian matawang digital samada digital atau kripto tetapi juga dalam segenap hal. Jodoh, sebagai satu contoh lain. Jika kita salah memilih jodoh maka zuriat kita akan mudah terkena penyakit atau kacau. Genetik kita mempunyai kod-kod yang jika salah dikodkan maka akan mewujudkan ‘kekacauan’.

3. Hal matematik ini saya merujuk al-Quran, di mana al-Quran menyebut matematik sebagai (al-hisab)(الْحِسَابَ):

هُوَ الَّذِي جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالْقَمَرَ نُورًا وَقَدَّرَهُ مَنَازِلَ لِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ ۚ مَا خَلَقَ اللَّهُ ذَٰلِكَ إِلَّا بِالْحَقِّ ۚ يُفَصِّلُ الْآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Dia lah yang menjadikan matahari bersinar-sinar (terang-benderang) dan bulan bercahaya, dan Dia lah yang menentukan perjalanan tiap-tiap satu itu (berpindah-randah) pada tempat-tempat peredarannya masing-masing) supaya kamu dapat mengetahui bilangan tahun dan kiraan masa. Allah tidak menjadikan semuanya itu melainkan dengan adanya faedah dan gunanya yang sebenar. Allah menjelaskan ayat-ayatNya (tanda-tanda kebesaranNya) satu persatu bagi kaum yang mahu mengetahui (hikmat sesuatu yang dijadikanNya). [Yunus:5]

4. Al-hisab atau kiraan atau matematik adalah cara kita mengira sesuatu. Dalam segenap hal. Allah sendiri menyebut bahawa wujud suatu disiplin yang dalam mencorakkan sesuatu yang dipanggil al-hisab. Jika disiplin ini tidak wujud, bagaimanakah kita untuk mengira sesuatu? Sedangkan al-Quran menyatakannya ia wujud? Adakah kita ingin mewujudkan kekacauan di dalam hidup? Atau lebih teruk lagi, kita menafikan satu disiplin ilmu dalam al-Quran. Kita mengingkari al-Quran! Kita mengingkari Allah! Siapakah kita untuk mengingkari firman Allah dan Allah sendiri? Adakah kita bersedia untuk menerima hukuman di akhirat? Bahkan di dunia ini kita sudah menerima hukumannya, contohnya, kekacauan dalam pasaran saham dan ekonomi. Kacau bilau hidup.

5. Jika kita sudah menerima hakikat ini maka kita cuba menyelongkar dalam al-Quran tentang angka-angka prima. Semua ‘kalam’ Allah dalam al-Quran adalah tepat. Cuma sahaja kita belum dapat ‘nyahinkrip’ atau dekod. Kita perlu menelitinya bagi mengetahui aplikasinya dalam hidup. Saya bagi satu contoh angka prima iaitu angka 47 dan angka 38. Bagi merungkainya kita perlu membaca ditempat lain dalam al-Quran bagi nyahinkrip atau dekod. Setiap umat itu diutuskan Rasul (‎وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَّسُولًا)(Dan sesungguhnya kami telah bangkitkan bagi setiap umat itu Rasul)[an-Nahlu:36] ‘dengan bahasa kaum mereka’ (بِلِسَانِ قَوْمِهِ)[Ibrahim:4]. ‘Ada di kalangan mereka yang tak diceritakan kepada kamu’ (وَمِنْهُم مَّن لَّمْ نَقْصُصْ عَلَيْكَ)[Ghāfir:78];[an-Nisā’:164]. Ilmu-ilmu yang berlegar di dalam dunia sekarang adalah saki-baki peninggalan nabi-nabi dan rasul-rasul terdahulu. Cuma kita kena bandingkan dengan al-Quran dan hadis sejauh mana ia tepat dan jitu. Muhammad s.a.w. itu penutup para nabi dan rasul. Menyempurnakan risalah.

6. Nah, sekarang kita sudah memahaminya kenapa kita perlu merujuk kepada al-Quran bagi menyelesaikan persoalan-persoalan matematik atau al-hisab dalam mengelak ‘kekacauan’. Tadi saya ada menyebut bahawa angka prima 47 dan 38. Angka prima 47 dan 38 adalah angka-angka yang merentas masa dan zaman. Ia juga mempunyai keunikan tersendiri berbanding angka-angka lain. Saya jelaskan bahawa angka 47 dan angka 38 adalah angka prima dalam al-Quran iaitu bersumber Surah Muhammad. Turutan Surah Muhammad dalam al-Quran adalah Surah ke 47 dan ia mempunyai 38 ayat. Angka 47 adalah angka dalam bentuk TEORI SUSUNAN NOMBOR TERBALIK atau REVERSE ARRANGEMENTS OF NUMBERS THEORY. Angka ini merentas masa dan zaman. Jika dikaji tentang angka 4 maka ia adalah seperti angka orang sedang bersilang kaki. Angka 7 pula seperti seorang yang bertongkat. Angka 47 bermaksud angka ‘orang senang’ atau ‘orang berkuasa’. Manakala angka 38 bermaksud angka “hidup kaya’. 3 dalam bahasa Cina bermaksud ‘hidup’. Manakala 8 bermaksud ‘kaya’ atau ‘untung’. Angka 8 juga bermaksud dalam hidup ini ada ketika ia berputar naik dan turun. Persis teori ‘Anti-Piramid-VV‘ yang saya kembangkan. Ia menepati standard disiplin Surah Yusuf iaitu ada 7 tahun subur dan ada 7 tahun gersang. [Yusuf: 43 – 46]. Saya dalam banyak hal bila dalam membuat keputusan perniagaan adalah dalam bentuk Cina. Qarin jin yang ada dalam tubuh saya merupa Cina. Sebenarnya banyak lagi angka prima dalam al-Quran. Setiap kod-kod dalam al-Quran mempunyai maksud dan makna. Al-Quran bukan setakat bahasa sahaja tetapi mempunyai nombor-nombor. Semuanya mempunyai maksud dan makna mendalam.

8. Saya nyatakan bahawa dengan memilih angka-angka tidak sepatutnya maka ia akan mewujudkan kekacauan. Sebaliknya jika memilih angka-angka prima maka keputusan kita adalah tepat dan bijaksana. Kita orang cerdik. Satu perkara lagi yang ingin saya nyatakan bahawa pemilihan angka adalah mencorak hidup kita. Ia mempunyai interpretasi kepada qarin jin kita untuk bersifat. Kita mahu rugi atau untung maka kita sendiri yang membuat keputusannya. Kita memerlukan ilmu bagi mengelak ‘kekacauan’.

9. Saya ada sentuh tentang jodoh. Angka perjodohan yang tepat adalah bila ia nyatakan angka 77. Tetapi harus ingat ada dan wujud penyamaran-penyamaran ‘ayam’. Dalam dialek Melayu ‘ayam’ bermaksud ‘pelacur’. ‘Bapak ayam’ dan ‘ibu ayam’ adalah gambaran bahawa ini bukan perjodohan yang sebenar. Dalam hadis wujud konotasi bahawa seorang pelacur masuk syurga gara-gara memberi seekor anjing yang dahaga minum. Ia adalah ibarat dan perlambangan. ‘Pengaliran air’ yang tidak sempurna disifatkan dapat diselesaikan dengan cara mendapat air dari pelacur. Hakikatnya mungkin yang menyekat ‘pengaliran air’ itu adalah ‘syaitan-syaitan’ dalam pelbagai wajah. Isteri kita atau hamba sahaya kita atau khadam kita boleh menyamar sebagai pelacur. Bagi mengelak pelacur hakiki adalah dengan menyembelih ayam atau membanyakkan memakan ayam. Selesai masalah. Mengapa begitu? Bukankah di dalam al-Quran mengisahkan bahawa Ibrahim a.s. mendapat mimpi bahawa beliau menyembelih Ismail a.s.? Tetapi Ismail telah ditukar menjadi kambing. [as-Saafat: 102-107]. Qarin jin oleh kerana ia jin maka ia boleh menjadi binatang. Begitu juga pelacur-pelacur hakiki hanya boleh dilumpuhkan dengan memakan ayam. Atau kita terpaksa merentas disiplin feqah Syiah iaitu ‘nikah mut’ah’!

10. Rasanya saya telah menjelaskan kenapa angka prima mempengaruhi hidup kita. Jadi kita harus meneliti al-Quran di manakah dan apakah angka-angka prima.

Falsafah Levi’s®

1. Dengan nama Allah daku mula menulis posting ini. Dia lah yang menciptakan hamba-hamba-Nya. Dilahirkan tanpa berbaju. Pakaian taqwa itu lah yang terbaik. Dari berpakaian Adam dan Hawa di syurga. Akhirnya tercabut pakaian bila memakan buah dari pokok terlarang. Tulisan ini adalah dari hamba-Mu yang mengharapkan rahmat-Mu dan belas-kasihan-Mu. Serta pedoman untuk hamba-hamba-Mu di luar sana yang mencari petunjuk dan sinar-Mu. Agak menongkah arus tulisan ini. Mungkin tidak sama maksudnya dari pengasas Levi’s®. Namun daku sebagai pengguna di saat kesusahan dapat memahami falsafahnya dan kaitannya dengan firman-firman-Mu. Kepada lelaki dan wanita yang menjaga kehormatan diri, kutujukan tulisan ini.

2. Allah menyantuni hamba-hamba-Nya yang bertaqwa:

‎وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ

Dan mereka yang menjaga kehormatannya,

إِلَّا عَلَىٰ أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ

Kecuali kepada isterinya atau kepada hambanya, maka sesungguhnya mereka tidak tercela;

فَمَنِ ابْتَغَىٰ وَرَاءَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْعَادُونَ

Kemudian sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas;

[al-Ma’ārij: 29-31] & [al-Mu’minun:5-7]

4. Jadi bagaimana kaitannya antara firman-firman Allah dengan Levi’s®? Baik jika dikau telah tertanya-tertanya marilah kita meneroka suatu petunjuk yang aku lihatnya dalam penggunaan produk-produk Levi’s® dan firman-firman Allah di atas dengan keanehan produk ini. Secara ringkasnya Levi’s® diasaskan pada 1890 di San Francisco. Buangkan kebencian kita kepada Bangsa Yahudi. Kita sendiri tidak dapat membezakan antara Yahudi dan Bani Israel. Bagaimana kita harus membenci orang tak tentu pasal? Sedangkan ‘hakikat insan’ kita tidak mendalami. Kebencian tidak berasas.

5. Daku telah beri petunjuk di atas bahawa dengan sebab makan maka Adam dan Hawa telah dibogelkan dan menutup kemaluan mereka dengan daun-daun syurga akhirnya tercampak keluar dari syurga. Tidakkah dikau melihat betapa berkaitnya makanan dan pakaian? Jika kamu masih berpinar maka daku cadangkan silalah makan di kedai-kedai makan tanpa membayar, melainkan dibelanja orang yang bermurah hati. Maka kamu akan dapati bahawa ada usaha untuk membogelkan kamu.

6. Kita kembali kepada Levi’s®. Falsafah Levi’s® cukup unik. Seluar denim pertamanya adalah 501®. Awas dengan barang tiruan! Bukan setakat kamu ditipu dengan kualiti tetapi juga mengkhianati syarikat yang dibina dengan kesusahan oleh pengasasnya.

7. Seluar jeans 501® mempunyai 5 butang berbeza dengan denim yang lain berzip. Jika asli ini akan terpampang di koceknya.

8. Keunikan 501® adalah dalam melawan angka basah. Angka 50 itu adalah angka basah. Barangkali jika dikau membaca di pertemuan-pertemuan dahulu kamu sudah menemui perbahasan “wang kering” dan “wang basah” serta “aset kering” dan “aset basah”. Pemuda dan pemudi yang baru membina kehidupan harus memahami makna-makna ini, jika kamu berhasrat mencari rezeki yang berkat.

9. Tidak kah kamu lihat keindahan angka 29 dalam Surah al-Ma’ārij? Bukan kah itu bermaksud “two-nine”? Atau “tunai”? Kamu mahu tunai kan? Biar otak kiri kami berfungsi dengan baik. Al-Quran itu diturunkan dalam Bahasa Arab agar kamu berfikir.

10. Cara kita menarik rezeki harus menjaga maruah dan kehormatan diri kita bagi menarik tunai. Dengan memiliki tunai kita menarik emas bagi kekuatan diri kita. Ada makhluk-makhluk “nakal” persis syaitan yang menimbulkan was-was dan tipu-daya bagi membogelkan kamu semasa mencari tunai, tanpa kamu sedari. Mungkin kamu seorang lelaki yang tampan. Mungkin kamu seorang dara yang cantik. Atau orang kaya. Atau apa sahaja alasan. Sedangkan daku menasihati kamu tentang kebenaran dan kesabaran. Kamu terbogel lantaran cetek ilmu dan keras hati menerima nasihat orang. Kononnya Sang Blogger ini tidak berfikir seperti orang lain. Apa aku mahu menulis seperti ini? Adakah aku secara terangnya memiliki saham Levi’s®? Setahu aku tidak. Tak tahu lah kalau alter ego aku pelbagai itu memilikinya. Apa yang aku dapat? Pahala menasihati orang lagi besar dari habuan dunia.

11. Levi’s® 501® seperti telah daku sebut berbutang 5. Ya, jika kamu berhutang maka sukar makhluk nakal untuk kemaluan kamu tersepit oleh zip. Namun, kadang-kadang kamu alpa untuk membutangkan dengan sempurna sehingga kemaluan kamu dapat diintai. Itulah seninya 501®.

12. Daku dapati 501® juga ada dalam bentuk topi sudu. Kepala daku dapat mentafsir simbolik-simbolik “basah” dan “hutang” dalam sesuatu urusan.

13. Tak cukup dengan seluar jeans 501® dan topi sudu 501® kamu juga harus memiliki tali-pinggang ini bagi menambah “kekuatan” dari “dibogelkan”.

14. Barangkali kamu sudah melihat Trade Mark Levi’s® iaitu sepasang seluar denim yang ditarik oleh dua ekor kuda dengan dicemeti tapi tak terkoyak. Sekuat mana usaha untuk membogelkan kamu tiada daya dan upaya bagi yang “nakal” tersebut.

15. Dapatkah dikau mengerti bahawa jika dikau tidak menjaga kehormatan diri dengan “membogelkan” diri mu bersama lelaki atau wanita (yang bukan isteri kamu atau hamba atau khadam kamu) di pejabat atau kereta atau tempat tidak sewajar maka usaha mendapat “tunai” itu sukar? Kamu telah melanggar pantang larang dalam [al-Ma’ārij: 29-31] & [al-Mu’minun:5-7].

16. Sudah banyak daku berbicara. Cuba kaji tentang dirimu dan pakaianmu sebelum Levi’s® dan selepas mengguna Levi’s®. Selamat mencuba!

鸟儿之歌

鸟儿的歌声提醒着我,
诗的歌声能融化人心。

没有箭可以穿透心灵,
只有美丽的话语才能抚慰我们的梦想。

哦, 上帝, 如果我不明白这优美的语言,
我怎么能找到我以前的化身?

为了吹走智慧之风,
我需要破译意义之美.