FALSAFAH PISAU SEMBELIH DAN LAPAH

1. Pisau sembelih dan lapah mempunyai falsafahnya kerana ia mempunyai rahsia-rahsia tersendiri. Ia berkait dengan sembelihan dan korban. Dalam al-Quran ada disebut tentang korban dan sembelihan. Begitu juga dalam hadis-hadis ada babnya berkenaan sembelihan dan korban. Ia terkandung dalam asma’ yang diajarkan oleh Jibril kepada Adam [al-Baqarah:31].

2. Bahkan anak-anak Adam sendiri melakukan korban [al-Maeda:27]. Ada korban yang diterima oleh Allah dan ada korban yang tidak diterima oleh Allah [al-Maeda:27]. Kita tidak dapat menyembelih binatang korban jika kita tidak mempunyai pisau sembelih.

3. Kita tidak boleh menyembelih jika kita tidak memiliki pisau sembelih. Kita tidak boleh makan dagingnya jika kita dapat meleraikan bahagian-bahagian binatang korban jika kita tidak mempunyai pisau lapah.

4. Bahagian-bahagian binatang korban semuanya mempunyai kegunaan. Ada sebagai makanan kepada kita termasuk kulit bagi Orang Minang (Indonesia) untuk digoreng sebagai keropok. Hanya najisnya sahaja kita buang. Mungkin bagi orang yang ada ilmu najisnya boleh dibuat kegunaan tertentu. Kulitnya juga untuk dibuat dompet, kasut dan barang-barang tertentu.

5. Jadi apa falsafah pisau lapah dan pisau sembelih? Masih ingatkah kita bagaimana permulaan upacara korban? Ya ia bermula dengan dua anak Adam iaitu Habil dan Qabil seperti yang disebut dalam ayat al-Maeda:27. Ia menunjukkan bahawa ada korban yang diterima dan ada korban yang tak diterima oleh Allah. Bukan dagingnya dan bukan darahnya yang menyebabkan korban kita diterima oleh Allah tetapi TAQWA [al-Hajj:27].

6. Kita telah bertanya tadi tentang falsafah pisau sembelih dan pisau lapah. Cuba kita meneliti ayat al-Quran tentang korban Ibrahim. Ia bermula mimpi Ibrahim yang melihat bahawa baginda diarahkan untuk menyembelih anaknya Ismail [as-Sofat:102]. Beliau telah mengkhabari mimpinya kepada anaknya Ismail. Dan Ismail tanpa rasa ingkar dan ragu mengalakkan ayahnya untuk menyembelihnya.

7. Apabila Ibrahim menyembelih anaknya Ismail maka Allah telah menukar Ismail menjadi kibasy. Bukan kita ingin menggalakkan penyembelihan sesama manusia tetapi ini menunjukkan falsafah sembelih iaitu bahawa “binatang korban” itu bermaksud manusia. Jika manusia bermaksud binatang. Maka binatang boleh bermaksud manusia.

8. Pisau sembelih adalah kegunaan polis untuk “mematikan” penjenayah. Pisau lapah pula adalah satu “bedah-siasat“. Jika pisau sembelih dan lapah kita berbunga hulu dan sarungnya maka kata-kata kita adalah berbunga semasa menyembelih atau lapah. Jika tiada motif bunga maka kata-kata kita adalah ‘straightforward’. Itu lah rahsia “sembelih” dan “lapah”. Manakala bahagian-bahagian binatang korban yang dimakan adalah mempunyai maksud dan makna. Jika kita makan daging maka ia bertujuan untuk “mematikan” atau “memudaratkan” orang. Jika kita makan ususnya maka kita mahu memburaikan perutnya. Dia akan kelaparan. Manakala jika kita makan otaknya maka ia untuk menyiasat otak penjenayah. Jika “perut kitab” berkaitan kertas dan buku. Jika hidungnya bermaksud kita mahu mengesan. Jika lidah itu bermaksud untuk tuturkata.

9. Sekarang kita akan membincangkan tentang pisau lapah dan sembelih berkhadam. Daging adalah makanan “rimau”. Oleh itu pisau sembelih dan lapah berkhadam mestilah khadamnya adalah khadam harimau jadian. Ia hanya diperolehi di Alam Melayu. Cuba lihat emblem Polis DiRaja Malaysia (PDRM). Logonya adalah kepala rimau. Pisau sembelih dan pisau lapah berkhadam boleh menarik rezeki makanan daging segar kepada kita. Kita perlu makan daging kerana ada khasiatnya dari sudut perubatan dan ada kegunaannya dari sudut metafizik.

10. Khadamnya mesti bekerja dalam kepolisan. Itulah kegunaan pisau sembelih dan pisau lapah berkhadam. Ia boleh menarik daging segar kepada kita. Ia juga boleh menarik kerezkian dari sudut duit. Saya telah mengalaminya apabila mendapat duit dari bank purba yang ditarik oleh polis. Ia juga boleh menarik emas. Lagi banyak emas kita dan khadam pisau sembelih dan lapah menarik emas maka kita dan khadam kita semakin kuat.

11. Satu lagi ia mesti berpasang. PISAU SEMBELIH DAN PISAU LAPAH.

 

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: PADA MEMBAHASKAN SAIZ MAKHLUK GHAIB AKAN BESAR APABILA ILMUNYA SEMAKIN TINGGI

1. Makhluk-makhluk ghaib adalah terdiri dari malaikat dan jin. Jin pula terdiri dari jin dan qarin jin. Di pertemuan-pertemuan lepas kita telah membahaskan bahawa samada jin, bunian dan manusia masing-masing mempunyai qarin jin.

2. Kita harus merujuk kepada al-Quran bagi mengesahkan perkara ini kerana ini adalah urusan ghaib. Bagi memahami hal ini yang memerlukan sokongan al-Quran walau ia diketahui oleh seseorang perbezaan yang dirasakan pada dirinya bila ilmunya semakin bertambah. Bagi malaikat dan jin ini adalah kemestian kerana kategori kedua-dua ini adalah makhluk ghaib.

3. Kita melihat ayat ini:

Surah An-Najm, ayat 5:

عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ

wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (malaikat jibril) yang amat kuat gagah, –
(Melayu)

via iQuran

4. Perkataan (عَلَّمَهُ)(mengajarnya). Sudah pasti orang yang mengajar itu lagi tinggi ilmunya dari yang diajar. Jadi yang mengajar itu adalah Jibril maka ia sangat kuat (شَدِيدُ الْقُوَىٰ).

5. Saiz Jibril pula disifatkan begini:

مسند أحمد  مُسْنَدُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ

3862  (المجلد : 6 الصفحة : 410)
حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ حُبَابٍ ، حَدَّثَنِي حُسَيْنٌ ، حَدَّثَنِي عَاصِمُ بْنُ بَهْدَلَةَ قَالَ : سَمِعْتُ شَقِيقَ بْنَ سَلَمَةَ يَقُولُ : سَمِعْتُ ابْنَ مَسْعُودٍ يَقُولُ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” رَأَيْتُ جِبْرِيلَ عَلَى سِدْرَةِ الْمُنْتَهَى، وَلَهُ سِتُّمِائَةِ جَنَاحٍ “. قَالَ : سَأَلْتُ عَاصِمًا عَنِ الْأَجْنِحَةِ، فَأَبَى أَنْ يُخْبِرَنِي، قَالَ : فَأَخْبَرَنِي بَعْضُ أَصْحَابِهِ أَنَّ الْجَنَاحَ مَا بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ. 

Musnad Ahmad : Musnad Abdullah Bin Mas’ud

3862 (Jilid : 6 Muka Surat: 410)

Menceritakan kepada kami Zaid Bin Hubab, menceritakan kepadaku Husain, menceritakan kepadaku Asim Bin Bahdalah berkata: Aku mendengar Syaqiq Bin Salamah berkata: Aku dengar Ibnu Mas’ud berkata: Bersabda Rasulullah ﷺ : “Aku melihat Jibril di atas Sidratul Muntaha, baginya 600 sayap”. Berkata: Aku bertanya Asim berkenaan sayap-sayap, maka dia enggan memberitahuku, berkata: Maka memberitahuku sebahagian sahabatnya sesungguhnya sayapnya (Jibril) di antara Timur dan Barat. 

5. Itu saiz satu sayap sahaja. Memenuhi ufuk Timur dan Barat. Inilah saiz Jibril yang disifatkan oleh al-Quran (عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ)(wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (malaikat jibril) yang amat kuat gagah,)[an-Najm:5].

6. Begitu juga bagi jin jika ingin mencapai taraf “ifrit” maka dia memerlukan ilmu yang tinggi. Di dalam pertemuan lepas kita telah mengupaskan “siapakah ifrit“. Untuk mencapai taraf ifrit yang bersifat kuat dan amanah memerlukan ilmu yang tinggi.

7. Begitu juga jika ingin mencabar ifrit maka memerlukan ilmu juga. Lelaki misteri yang dinyatakan oleh al-Quran mampu mengalahkan ifrit itu disifatkan:

Surah An-Naml, ayat 40:


قَالَ الَّذِي عِندَهُ عِلْمٌ مِّنَ الْكِتَابِ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَن يَرْتَدَّ إِلَيْكَ طَرْفُكَ فَلَمَّا رَآهُ مُسْتَقِرًّا عِندَهُ قَالَ هَٰذَا مِن فَضْلِ رَبِّي لِيَبْلُوَنِي أَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ وَمَن شَكَرَ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ رَبِّي غَنِيٌّ كَرِيمٌ

Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: “Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!” Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: “Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”.
(Melayu)

via iQuran

8. Jika seseorang jin atau bunian atau manusia lagi tinggi ilmunya dari yang lain maka dia dapat mengalahkan orang lain yang lagi kecil saiznya kerana ilmunya tidak dapat mengatasi ilmu orang yang lagi tinggi dan bersaiz besar.

9. Al-Quran menyebut:

Surah Yusuf, ayat 76:
فَبَدَأَ بِأَوْعِيَتِهِمْ قَبْلَ وِعَاءِ أَخِيهِ ثُمَّ اسْتَخْرَجَهَا مِن وِعَاءِ أَخِيهِ كَذَٰلِكَ كِدْنَا لِيُوسُفَ مَا كَانَ لِيَأْخُذَ أَخَاهُ فِي دِينِ الْمَلِكِ إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ نَرْفَعُ دَرَجَاتٍ مَّن نَّشَاءُ وَفَوْقَ كُلِّ ذِي عِلْمٍ عَلِيمٌ

Maka Yusuf pun mulailah memeriksa tempat-tempat barang mereka sebelum memeriksa tempat barang saudara kandungnya (Bunyamin) kemudian ia mengeluarkan benda yang hilang itu dari tempat simpanan barang saudara kandungnya. Demikianlah Kami jayakan rancangan untuk (menyampaikan hajat) Yusuf. Tidaklah ia akan dapat mengambil saudara kandungnya menurut undang-undang raja, kecuali jika dikehendaki oleh Allah. (Dengan ilmu pengetahuan), Kami tinggikan pangkat kedudukan sesiapa yang Kami kehendaki, dan tiap-tiap orang yang berilmu pengetahuan, ada lagi di atasnya yang lebih mengetahui,
(Melayu)

via iQuran

10. Ifrit dalam majlis Sulaiman tidak menyangka ada orang lain dalam majlis itu yang lagi tinggi ilmunya darinya [an-Naml:39-40]. Orang itu adalah lagi misteri kerana tidak dinyatakan identitinya. Ini menunjukkan bahawa lagi berilmu seseorang maka dia menjadi lagi merendah diri. Inilah sebenar-benar sifat orang berilmu. Jika kita menunjuk-nunjuk ilmu kita ini mendedahkan kita kepada risiko yang boleh menyebabkan kita kalah. Dengan berdiam kita boleh mengintip ilmu orang lain. Bukankah al-Quran sendiri menyebut (وَفَوْقَ كُلِّ ذِي عِلْمٍ عَلِيمٌ)(dan tiap-tiap orang yang berilmu pengetahuan, ada lagi di atasnya yang lebih mengetahui)[Yusuf:76].

11. Dengan berilmu kita menjadi semakin takut kepada Allah:

Surah Fatir, ayat 28:
وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَابِّ وَالْأَنْعَامِ مُخْتَلِفٌ أَلْوَانُهُ كَذَٰلِكَ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

Dan demikian pula di antara manusia dan binatang-binatang yang melata serta binatang-binatang ternak, ada yang berlainan jenis dan warnanya? Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun.
(Melayu)

via iQuran

12. Malaikat juga disifatkan mempunyai ilmu melalui pelbagai cara sebagaimana di bahaskan di pertemuan lain yang membicarakan “ilmu malaikat“. Malaikat bukan setakat bersaiz besar bergantung kepada ilmu mereka tetapi juga “bertambah sayap jika dikehendaki oleh Allah”:

Surah Fatir, ayat 1:
الْحَمْدُ لِلَّهِ فَاطِرِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ جَاعِلِ الْمَلَائِكَةِ رُسُلًا أُولِي أَجْنِحَةٍ مَّثْنَىٰ وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ يَزِيدُ فِي الْخَلْقِ مَا يَشَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Segala puji tertentu bagi Allah yang menciptakan langit dan bumi, yang menjadikan malaikat utusan-utusan yang bersayap: dua, tiga dan empat; Ia menambah pada bentuk kejadian makhluk yang diciptakanNya apa jua yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.
(Melayu)

via iQuran

13. Oleh itu keterangan di atas menunjukkan peri penting ilmu kepada malaikat, jin, bunian dan manusia. Untuk kebaikan diri kita juga. Kita harus berusaha keras untuk menimba ilmu yang bermanfaat. Tiada kompromi. Dengan ilmu kita berbahagia di dunia dan akhirat.

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN ( الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: PADA MENGHADIRKAN QARIN JIN

1. Dalam pertemuan-pertemuan lepas kita telah membincangkan pada diri jin, bunian dan manusia mempunyai qarin jin. Kita juga telah membincangkan bahawa qarin jin adalah juga hidup dan mempunyai rohnya tersendiri selain dari tuannya. Qarin jin seseorang boleh berada dalam tubuh seseorang dan boleh keluar dari tubuh seseorang serta bertasyakkul (mengambil bentuk dan rupa).

2. Tubuh seseorang boleh diresapi oleh qarin jin seseorang. Namun ada orang yang mempunyai pertahanan yang lemah maka jin luar boleh masuk ke dalam tubuh seseorang dengan menghalau qarin jin seseorang. Adalah perkara yang semesti tubuh seseorang adalah sarang kepada qarin jin seseorang. Tetapi hukumnya adalah “haram” bagi jin luar masuk ke dalam tubuh seseorang melainkan dalam keadaan tertentu yang dibolehkan oleh syarak.

3. Qarin jin seseorang boleh jadi adalah syaitan yakni bukan Islam. Maka dalam keadaan ini qarin jin seseorang adalah seburuk-buruk qarin. Lihat [an-Nisa’:4]

Surah An-Nisa, Verse 38:
وَالَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ رِئَاءَ النَّاسِ وَلَا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَا بِالْيَوْمِ الْآخِرِ وَمَن يَكُنِ الشَّيْطَانُ لَهُ قَرِينًا فَسَاءَ قَرِينًا

Dan juga orang-orang yang membelanjakan hartanya dengan menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak), dan mereka tidak pula beriman kepada Allah dan tidak juga beriman kepada hari akhirat. Dan sesiapa yang (mengambil) Syaitan itu menjadi kawannya, maka seburuk-buruk kawan ialah syaitan.
(Melayu)

via iQuran

4. Jika kita tidak cakna di dunia ini akan kewujudan qarin jin maka di akhirat maka kita semua akan mengakuinya Lihat [as-Sofat:51].

Surah As-Saaffat, Verse 51:
قَالَ قَائِلٌ مِّنْهُمْ إِنِّي كَانَ لِي قَرِينٌ

Seorang di antaranya berkata: ” Sesungguhnya aku (di dunia) dahulu, ada seorang rakan (yang menempelak daku).
(Melayu)

via iQuran

5. Jika kita tidak berzikir dan mengingati Allah atau menjauhi al-Qur’an maka kita akan diikat dengan qarin jin syaitan. Lihat [az-Zukhruf:36].

Surah Az-Zukhruf, Verse 36:
وَمَن يَعْشُ عَن ذِكْرِ الرَّحْمَٰنِ نُقَيِّضْ لَهُ شَيْطَانًا فَهُوَ لَهُ قَرِينٌ

Dan sesiapa yang tidak mengindahkan pengajaran (Al-Quran yang diturunkan oleh Allah) Yang maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu temannya yang tidak renggang daripadanya.
(Melayu)

via iQuran

6. Pada akhirat kelak seseorang akan mengharapkan dia dan qarin jinnya dipisahkan. Ini adalah mustahil kerana keberadaan qarin jin seseorang pada seseorang itu adalah hokum biologi yang wajib samada secara zahir atau batin. Lihat [az-Zukhruf:38]

Surah Az-Zukhruf, Verse 38:
حَتَّىٰ إِذَا جَاءَنَا قَالَ يَا لَيْتَ بَيْنِي وَبَيْنَكَ بُعْدَ الْمَشْرِقَيْنِ فَبِئْسَ الْقَرِينُ

Sehingga apabila ia (yang terjerumus dalam kesesatan itu) datang kepada Kami (pada hari kiamat), berkatalah ia (kepada Syaitannya): “Alangkah baiknya (kalau di dunia dahulu ada sekatan yang memisahkan) antaraku denganmu sejauh timur dengan barat! Kerana (engkau) adalah sejahat-jahat teman”.
(Melayu)

via iQuran

7. Qarin jin seseorang sentiasa bersama seseorang. Lihat [Qaf:23].

Surah Qaf, Verse 23:
وَقَالَ قَرِينُهُ هَٰذَا مَا لَدَيَّ عَتِيدٌ

Dan berkatalah malaikat yang sentiasa ada bersama-samanya: “Inilah (Kitab catitan iman dan amal) orang yang terletak dalam jagaanku, siap sedia (untuk dibicarakan)”.
(Melayu)

via iQuran

8. Apabila menerima azab di akhirat seseorang saling membantah dan menunding jari dengan qarin jinnya lantaran menerima siksa akibat sesat semasa di dunia. Lihat [Qaf:27].

Surah Qaf, Verse 27:
قَالَ قَرِينُهُ رَبَّنَا مَا أَطْغَيْتُهُ وَلَٰكِن كَانَ فِي ضَلَالٍ بَعِيدٍ

(Semasa ia dihumbankan ke dalam neraka Jahannam, ia mendakwa bahawa Syaitanlah yang menjadikan dia sesat; pada saat itu) Syaitan yang sentiasa menyertainya (di dunia dahulu) berkata: “Wahai Tuhan kami, aku tidak menyesatkannya tetapi sememangnya dia sendiri berada di dalam kesesatan yang jauh terpesong”.
(Melayu)

via iQuran

9. Maka kita seharusnya mencari kaedah untuk berhubung dengan qarin jin kita bagaimana untuk menghadirkannya di dunia ini serta berinteraksi dengannya sebelum segalanya terlambat.

10. Adalah jelas bahawa jin lain boleh mengambil rupa seseorang melainkan Rasulullah yang tidak dapat ditiru wajahnya oleh syaitan atau jin. Maka seafdalnya yang mengambil rupa kita adalah qarin jin kita. Kita boleh hidup senang jika qarin jin kita melakukan kerja untuk kita. Maka dalam menghadirkan qarin jin kita, kita perlu berhati-hati kerana jin luar juga boleh mengambil wajah kita melainkan Rasulullah sahaja yang tidak dapat ditiru wajahnya oleh jin atau syaitan.

11. Saya tidak menjumpai formula dalam menghadirkan qarin jin kita melainkan dengan selalu mengamalkan zikir Surah al-Jin. Surah ini sangat mujarab untuk memahami hal ehwal jin serta jika diratib akan dapat menghadirkan qarin jin kita. Qarin jin kita oleh kerana dia adalah jin maka dia boleh bertasyakkul dengan wajah siapa sahaja melainkan wajah Rasulullah. Kita juga mempunyai qarin dari malaikat maka ambillah syafa’at dari qarin malaikat kita agar membantu kita dalam menghadirkan qarin jin kita. Perlu diingat ketika qarin jin kita keluar dari badan badan kita maka kita telah hilang antibody atau pertahanan kita melainkan dengan bantuan Allah melalui qarin malaikat kita. Selamat beramal dan moga qarin jin kita boleh menjelma untuk kebaikan kita juga.

SUMPAH MUBAHALAH

Surah Aal-e-Imran, Ayat 61:
فَمَنْ حَاجَّكَ فِيهِ مِن بَعْدِ مَا جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ فَقُلْ تَعَالَوْا نَدْعُ أَبْنَاءَنَا وَأَبْنَاءَكُمْ وَنِسَاءَنَا وَنِسَاءَكُمْ وَأَنفُسَنَا وَأَنفُسَكُمْ ثُمَّ نَبْتَهِلْ فَنَجْعَل لَّعْنَتَ اللَّهِ عَلَى الْكَاذِبِينَ

Kemudian sesiapa yang membantahmu (wahai Muhammad) mengenainya, sesudah engkau beroleh pengetahuan yang benar, maka katakanlah kepada mereka: “Marilah kita menyeru anak-anak kami serta anak-anak kamu, dan perempuan-perempuan kami serta perempuan-perempuan kamu, dan diri kami serta diri kamu, kemudian kita memohon kepada Allah dengan bersungguh-sungguh, serta kita meminta supaya laknat Allah ditimpakan kepada orang-orang yang berdusta”.
(Melayu)

via iQuran

1. Sumpah Mubāhalah memang wujud dalam Islam seperti disebut dalam ayat di atas.

2. Rukun Sumpah Mubahalah

1) Mesti ada kedua belah pihak bertelagah.
2) Mesti ajak kesemua ahli keluarga.
3) Mesti meminta kepada Allah pihak yang benar dalam hal yang disangsikan.
4) Mesti meminta pihak yang berbohong/salah/dusta dilaknat oleh Allah.

3. Oleh itu sumpah laknat yang tular sekarang ini masih belum mencukupi rukun-rukun sebagaimana yang dikehendaki dalam ayat di atas. Namun paling kurang pihak yang merasa dirinya benar itu telah sedia dilaknat jika dia berbohong/salah/dusta walau tak mencukupi rukun-rukun Sumpah Mubahalah. Ia selayaknya sumpah (al-yamīn)(الْيَمِينُ).

سنن الترمذي | أَبْوَابُ الْأَحْكَامِ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. | بَابٌ : الْبَيِّنَةُ عَلَى الْمُدَّعِي، وَالْيَمِينُ عَلَى الْمُدَّعَى عَلَيْهِ.

الجزء رقم :3، الصفحة رقم:18

1341 حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ ، قَالَ : حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ مُسْهِرٍ وَغَيْرُهُ ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ ، عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ ، عَنْ أَبِيهِ ، عَنْ جَدِّهِ ، أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فِي خُطْبَتِهِ : ” الْبَيِّنَةُ عَلَى الْمُدَّعِي، وَالْيَمِينُ عَلَى الْمُدَّعَى عَلَيْهِ “. هَذَا حَدِيثٌ فِي إِسْنَادِهِ مَقَالٌ، وَمُحَمَّدُ بْنُ عُبَيْدِ اللَّهِ الْعَرْزَمِيُّ يُضَعَّفُ فِي الْحَدِيثِ مِنْ قِبَلِ حِفْظِهِ، ضَعَّفَهُ ابْنُ الْمُبَارَكِ وَغَيْرُهُ.

حكم الحديث: صحيح
SUNAN AT-TIRMIZI | BAB-BAB HUKUM DARI RASULULLAH | BAB: KETERANGAN KE ATAS ORANG MENDAKWA, SUMPAH KE ATAS ORANG YANG DIDAKWA

JUZUK BIL: 3, MUKASURAT NO: 18

1341 Diceritakan kepada kami Ali bin Hujr, berkata: menceritakan kepada kami Ali bin Musyhir dan selainya, dari Muhammad bin Ubaidillah, dari Amru bin Syuaib, dari ayahnya, dari datuknya, sesungguhnya Rasulullah s.a.w. bersabda dalam khutbahnya: “Keterangan atas orang mendakwa, dan sumpah ke atas orang yang didakwa.” Hadis ini dalam sanadnya ada orang yang dipertikaikan dan Muhammad bin Ubaidillah al-Arzami dilemahkan di dalam hadis kerana hafazannya dan dilemahkan oleh al-Mubarak dan selainnya.

Hukum hadis: Sahih.

4. Cara memberi keterangan ini pelbagai termasuk mengemukakan saksi-saksi di Mahkamah. Manakala sumpah dalam bentuk moden adalah statutory declaration/sumpah berkanun.

5. Sejak 1400 dahulu Islam telah menetapkan piawai bagi sesuatu kekhilafah iaitu “keterangan” dan “sumpah” sebelum perundangan lain menetapkannya.

6. Piawai ini menyerap dalam perundangan-perundangan lain. Samada kebetulan pada persamaan ada didebatkan oleh pakar undang-undang.

7. Tapi konsep “mubahalah” ini hanya unik dan ada dalam Islam sahaja.

RISALAH LENGKAP TENTANG ILMU-ILMU MALAIKAT ‎( ‎الرِسَالَةُ الكٓافَةُ فِيْ عُلُوْمِ الْمَلآئِكَةِ)

BAB: ADAKAH JIBRIL JUGA NAIK KE SIDRATUL MUNTAHA KETIKA MIKRAJ?

1. Persoalan ini agak penting kerana Jibril itu disifatkan sebagai malaikat yang menjadi mahaguru kepada penutup nabi (عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ)(Dia diajar oleh yang amat kuat) [an-Najm:5]. Jikalah hanya Rasulullah yang naik ke Sidratul Muntaha maka kita akan sangsi dengan “keilmuan” Jibril sebagai mahaguru Rasulullah.

2. Pertamanya, apakah Sidratul Muntaha? Keduanya, bilakah ia berlaku? Sidratul Muntaha adalah penyudah alam semesta di mana wujudnya Alam Nyata dan Ghaib kerana di situ juga mempunyai syurga yang merupakan sebahagian dari Dimensi Ghaib. Ia berlaku ketika Mikraj Rasulullah. Mikraj berasal dari kata (عرج) bermakna (صعد) atau “naik”.

3. Saya juga telah meneliti autoriti yang kuat dari al-Qur’an iaitu Rasulullah telah melihat Jibril dalam rupa asalnya di sisi Sidratul Muntaha. Ini bermakna Jibril juga berada di situ (Sidratul Muntaha).

وَلَقَدْ رَآهُ نَزْلَةً أُخْرَىٰ عِندَ سِدْرَةِ الْمُنتَهَىٰ

Dan demi sesungguhnya! (Nabi Muhammad) telah melihat (malaikat Jibril, dalam bentuk rupanya yang asal) sekali lagi, Di sisi “Sidratul-Muntaha”; [an-Najm:14-15]

4. Saya juga cuba melihat hal ini di dalam hadis tentang Sidratul Muntaha. Ini hadis yang saya jumpa di dalam hadis yang panjang:-

صحيح مسلم كِتَابٌ : الْإِيمَانُ بَابٌ : الْإِسْرَاءُ بِالرَّسُولِ

163 ( 263 ) (المجلد : 1 الصفحة : 102)

وَحَدَّثَنِي حَرْمَلَةُ بْنُ يَحْيَى التُّجِيبِيُّ ، أَخْبَرَنَا ابْنُ وَهْبٍ ، قَالَ : أَخْبَرَنِي يُونُسُ ، عَنِ ابْنِ شِهَابٍ ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ ، قَالَ : كَانَ أَبُو ذَرٍّ يُحَدِّثُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : ” فُرِجَ سَقْفُ بَيْتِي، وَأَنَا بِمَكَّةَ، فَنَزَلَ جِبْرِيلُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَفَرَجَ صَدْرِي، ثُمَّ غَسَلَهُ مِنْ مَاءِ زَمْزَمَ، ثُمَّ جَاءَ بِطَسْتٍ مِنْ ذَهَبٍ مُمْتَلِئٍ حِكْمَةً وَإِيمَانًا، فَأَفْرَغَهَا فِي صَدْرِي، ثُمَّ أَطْبَقَهُ، ثُمَّ أَخَذَ بِيَدِي، فَعَرَجَ بِي إِلَى السَّمَاءِ، فَلَمَّا جِئْنَا السَّمَاءَ الدُّنْيَا. قَالَ جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السَّلَامُ لِخَازِنِ السَّمَاءِ الدُّنْيَا : افْتَحْ. قَالَ : مَنْ هَذَا ؟ قَالَ : هَذَا جِبْرِيلُ. قَالَ : هَلْ مَعَكَ أَحَدٌ ؟ قَالَ : نَعَمْ مَعِيَ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. قَالَ : فَأُرْسِلَ إِلَيْهِ ؟ قَالَ : نَعَمْ، فَفَتَحَ. قَالَ : فَلَمَّا عَلَوْنَا السَّمَاءَ الدُّنْيَا، فَإِذَا رَجُلٌ عَنْ يَمِينِهِ أَسْوِدَةٌ وَعَنْ يَسَارِهِ أَسْوِدَةٌ. قَالَ : فَإِذَا نَظَرَ قِبَلَ يَمِينِهِ ضَحِكَ، وَإِذَا نَظَرَ قِبَلَ شِمَالِهِ بَكَى. قَالَ : فَقَالَ : مَرْحَبًا بِالنَّبِيِّ الصَّالِحِ وَالِابْنِ الصَّالِحِ. قَالَ : قُلْتُ : يَا جِبْرِيلُ، مَنْ هَذَا ؟ قَالَ : هَذَا آدَمُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَهَذِهِ الْأَسْوِدَةُ عَنْ يَمِينِهِ وَعَنْ شِمَالِهِ نَسَمُ بَنِيهِ، فَأَهْلُ الْيَمِينِ أَهْلُ الْجَنَّةِ، وَالْأَسْوِدَةُ الَّتِي عَنْ شِمَالِهِ أَهْلُ النَّارِ، فَإِذَا نَظَرَ قِبَلَ يَمِينِهِ ضَحِكَ، وَإِذَا نَظَرَ قِبَلَ شِمَالِهِ بَكَى. قَالَ : ثُمَّ عَرَجَ بِي جِبْرِيلُ حَتَّى أَتَى السَّمَاءَ الثَّانِيَةَ. فَقَالَ لِخَازِنِهَا : افْتَحْ. قَالَ : فَقَالَ لَهُ خَازِنُهَا مِثْلَ مَا قَالَ خَازِنُ السَّمَاءِ الدُّنْيَا، فَفَتَحَ. فَقَالَ أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ : فَذَكَرَ أَنَّهُ وَجَدَ فِي السَّمَاوَاتِ آدَمَ وَإِدْرِيسَ وَعِيسَى وَمُوسَى وَإِبْرَاهِيمَ صَلَوَاتُ اللَّهِ عَلَيْهِمْ أَجْمَعِينَ، وَلَمْ يُثْبِتْ كَيْفَ مَنَازِلُهُمْ، غَيْرَ أَنَّهُ ذَكَرَ أَنَّهُ قَدْ وَجَدَ آدَمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ فِي السَّمَاءِ الدُّنْيَا وَإِبْرَاهِيمَ فِي السَّمَاءِ السَّادِسَةِ. قَالَ : فَلَمَّا مَرَّ جِبْرِيلُ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِإِدْرِيسَ صَلَوَاتُ اللَّهِ عَلَيْهِ. قَالَ : مَرْحَبًا بِالنَّبِيِّ الصَّالِحِ وَالْأَخِ الصَّالِحِ. قَالَ : ثُمَّ مَرَّ. فَقُلْتُ : مَنْ هَذَا ؟ فَقَالَ : هَذَا إِدْرِيسُ. قَالَ : ثُمَّ مَرَرْتُ بِمُوسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ. فَقَالَ : مَرْحَبًا بِالنَّبِيِّ الصَّالِحِ وَالْأَخِ الصَّالِحِ. قَالَ : قُلْتُ : مَنْ هَذَا ؟ قَالَ : هَذَا مُوسَى. قَالَ : ثُمَّ مَرَرْتُ بِعِيسَى. فَقَالَ : مَرْحَبًا بِالنَّبِيِّ الصَّالِحِ وَالْأَخِ الصَّالِحِ. قُلْتُ : مَنْ هَذَا ؟ قَالَ : هَذَا عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ. قَالَ : ثُمَّ مَرَرْتُ بِإِبْرَاهِيمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ. فَقَالَ : مَرْحَبًا بِالنَّبِيِّ الصَّالِحِ وَالِابْنِ الصَّالِحِ. قَالَ : قُلْتُ : مَنْ هَذَا ؟ قَالَ : هَذَا إِبْرَاهِيمُ “. قَالَ ابْنُ شِهَابٍ : وَأَخْبَرَنِي ابْنُ حَزْمٍ أَنَّ ابْنَ عَبَّاسٍ ، وَأَبَا حَبَّةَ الْأَنْصَارِيَّ يَقُولَانِ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” ثُمَّ عَرَجَ بِي حَتَّى ظَهَرْتُ لِمُسْتَوًى أَسْمَعُ فِيهِ صَرِيفَ الْأَقْلَامِ “. قَالَ ابْنُ حَزْمٍ ، وَأَنَسُ بْنُ مَالِكٍ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” فَفَرَضَ اللَّهُ عَلَى أُمَّتِي خَمْسِينَ صَلَاةً “. قَالَ : ” فَرَجَعْتُ بِذَلِكَ حَتَّى أَمُرَّ بِمُوسَى، فَقَالَ مُوسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ : مَاذَا فَرَضَ رَبُّكَ عَلَى أُمَّتِكَ ؟ قَالَ : قُلْتُ : فَرَضَ عَلَيْهِمْ خَمْسِينَ صَلَاةً، قَالَ لِي مُوسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ : فَرَاجِعْ رَبَّكَ، فَإِنَّ أُمَّتَكَ لَا تُطِيقُ ذَلِكَ. قَالَ : فَرَاجَعْتُ رَبِّي، فَوَضَعَ شَطْرَهَا، قَالَ : فَرَجَعْتُ إِلَى مُوسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ، فَأَخْبَرْتُهُ. قَالَ : رَاجِعْ رَبَّكَ، فَإِنَّ أُمَّتَكَ لَا تُطِيقُ ذَلِكَ. قَالَ : فَرَاجَعْتُ رَبِّي، فَقَالَ : هِيَ خَمْسٌ، وَهِيَ خَمْسُونَ، لَا يُبَدَّلُ الْقَوْلُ لَدَيَّ. قَالَ : فَرَجَعْتُ إِلَى مُوسَى، فَقَالَ : رَاجِعْ رَبَّكَ. فَقُلْتُ : قَدِ اسْتَحْيَيْتُ مِنْ رَبِّي. قَالَ : ثُمَّ انْطَلَقَ بِي جِبْرِيلُ حَتَّى نَأْتِيَ سِدْرَةَ الْمُنْتَهَى، فَغَشِيَهَا أَلْوَانٌ، لَا أَدْرِي مَا هِيَ. قَالَ :

ثُمَّ أُدْخِلْتُ الْجَنَّةَ، فَإِذَا فِيهَا جَنَابِذُ اللُّؤْلُؤَ، وَإِذَا تُرَابُهَا الْمِسْكُ “.

(ثُمَّ انْطَلَقَ بِي جِبْرِيلُ حَتَّى نَأْتِيَ سِدْرَةَ الْمُنْتَهَى)

(Terjemahan: Kemudian aku bertolak bersama Jibril sehingga kami sampai ke Sidratul Muntaha)

4. Oleh itu berdasarkan dalil-dalil di atas; Jibril juga naik bersama Rasulullah ke Sidratul Muntaha.

KITAB PENGUKUHAN (كِتَابُ الإِثْبَاتِ)

BAB: PADA MENGUKUHKAN PERI PENTING & KEGUNAAN BERINTERAKSI DENGAN MALAIKAT

1. Timbul persoalan mengapakah kita perlu mengambil cakna dan mengambil berat tentang perkara berkait dengan malaikat. Mengapakah kita hanya berhenti setakat beriman bahawa malaikat wujud. Itu saja. Tanpa perlu berinteraksi dengan malaikat.

2. Bagi menjawab ini; jika kita beriman kita hanya “berhenti” setakat (عِلْمُ اليَقِيْنِ)(ilmu al-yaqin) [at-Takāthur:5] kita tidak mencuba untuk satu tahap lagi iaitu (عَيْنُ اليَقِنِ)(ainu al-yaqin) [at-Takāthur: 7] dan lebih tinggi lagi kepada (حَقُّ اليَقِيْنِ)(haqqu al-yaqin)[al-Waqiah:95][al-Haqqah:55].

3. Imām Ibnu Qayyim al-Jauziyyah di dalam kitabnya Madāriju as-Sālikīn Jilid:2 muka surat 324-325 menjelaskan tentang tingkatan-tingkatan yaqin (يقين). Bagi beliau (عِلْمُ اليَقِيْنِ)(ilmu al-yaqin) bermaksud وهو قبول ما ظهر من الحق . وقبول ما غاب للحق .والوقوف على ما قام بالحق

4. Beliau memberi contoh (عِلْمُ اليَقِيْنِ) (ilmu al-yaqin) beriman dan meninggalkan apa yang dilarang-Nya dan melaksanakan apa yang disuruh-Nya serta mrnghayati nama-nama-Nya, sifat-sifat-Nya dan af’al-af’al-Nya.

5. Beliau memberi penjelasan (عِيْنُ اليَقِنِ)(ainu al-yaqin) sebagai وهو المغنى بالاستدلال عن الاستدلال. وعن الخبر بالعيان. وخرق الشهود حجاب العلم.

6. Beliau memberi contoh (اليَقِنِ)(al-yaqin) sebagai madu bahawa ada orang beritahu ia manis. Maka itu (عِلْمُ اليَقِيْنِ)(ilmu al-yaqin) . Bila dah lihat madu maka itu (عَيْنُ اليَقِنِ)(ainu al-yaqin). Bila sudah rasa madu itu dan dapati bahawa ia manis maka itu (حَقُّ اليَقِيْنِ)(haqqu al-yaqin).

7. Adapun (حَقُّ اليَقِيْنِ)(haqqu al-yaqin) pula beliau jelaskan وهو إسفار صبح الكشف. ثم الخلاص من كلفة اليقين. ثم الفناء في حق اليقين

8. Begitulah juga berkenaan ilmu malaikat maka kita perlu melalui tahap ini. Sebagaimana dalam satu hadis bahawa malaikat itu bertebaran di bumi:

سنن النسائي كِتَابُ السَّهْوِ بَابٌ : السَّلَامُ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى

اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

. 1282 (المجلد : 3 الصفحة : 43)

أَخْبَرَنَا عَبْدُ الْوَهَّابِ بْنُ عَبْدِ الْحَكَمِ الْوَرَّاقُ ، قَالَ : حَدَّثَنَا مُعَاذُ بْنُ مُعَاذٍ ، عَنْ سُفْيَانَ بْنِ سَعِيدٍ ح وَأَخْبَرَنَا مَحْمُودُ بْنُ غَيْلَانَ ، قَالَ : حَدَّثَنَا وَكِيعٌ وَعَبْدُ الرَّزَّاقِ ، عَنْ سُفْيَانَ ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ السَّائِبِ ، عَنْ زَاذَانَ ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إِنَّ لِلَّهِ مَلَائِكَةً سَيَّاحِينَ فِي الْأَرْضِ يُبَلِّغُونِي مِنْ أُمَّتِيَ السَّلَامَ “

. حكم الحديث: صحيح

9. Di dalam satu hadis lain menjelaskan bahawa fungsi malaikat. Jibril sebagai ( يَنْزِلُ بِالْحَرْبِ وَالْقِتَالِ وَالْعَذَابِ). Manakala Mīkāl sebagai (يَنْزِلُ بِالرَّحْمَةِ وَالنَّبَاتِ وَالْقَطْرِ )

مسند أحمد وَمِنْ مُسْنَدِ بَنِي هَاشِمٍ مُسْنَدُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ

‎الْعَبَّاسِ.

‎2483 (المجلد : 4 الصفحة : 284)

‎حَدَّثَنَا أَبُو أَحْمَدَ ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْوَلِيدِ الْعِجْلِيُّ ، وَكَانَتْ لَهُ هَيْئَةٌ رَأَيْنَاهُ عِنْدَ حَسَنٍ، عَنْ بُكَيْرِ بْنِ شِهَابٍ ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ : أَقْبَلَتْ يَهُودُ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالُوا : يَا أَبَا الْقَاسِمِ، إِنَّا نَسْأَلُكَ عَنْ خَمْسَةِ أَشْيَاءَ، فَإِنْ أَنْبَأْتَنَا بِهِنَّ عَرَفْنَا أَنَّكَ نَبِيٌّ، وَاتَّبَعْنَاكَ، فَأَخَذَ عَلَيْهِمْ مَا أَخَذَ إِسْرَائِيلُ عَلَى بَنِيهِ إِذْ قَالُوا : اللَّهُ عَلَى مَا نَقُولُ وَكِيلٌ. قَالَ : ” هَاتُوا “. قَالُوا : أَخْبِرْنَا عَنْ عَلَامَةِ النَّبِيِّ. قَالَ : ” تَنَامُ عَيْنَاهُ، وَلَا يَنَامُ قَلْبُهُ “. قَالُوا : أَخْبِرْنَا كَيْفَ تُؤْنِثُ الْمَرْأَةُ وَكَيْفَ تُذْكِرُ ؟ قَالَ : ” يَلْتَقِي الْمَاءَانِ، فَإِذَا عَلَا مَاءُ الرَّجُلِ مَاءَ الْمَرْأَةِ أَذْكَرَتْ، وَإِذَا عَلَا مَاءُ الْمَرْأَةِ مَاءَ الرَّجُلِ آنَثَتْ “. قَالُوا : أَخْبِرْنَا مَا حَرَّمَ إِسْرَائِيلُ عَلَى نَفْسِهِ. قَالَ : ” كَانَ يَشْتَكِي عِرْقَ النَّسَا، فَلَمْ يَجِدْ شَيْئًا يُلَائِمُهُ إِلَّا أَلْبَانَ كَذَا وَكَذَا “. قَالَ أَبِي : قَالَ بَعْضُهُمْ : يَعْنِي الْإِبِلَ، ” فَحَرَّمَ لُحُومَهَا “. قَالُوا : صَدَقْتَ. قَالُوا : أَخْبِرْنَا، مَا هَذَا الرَّعْدُ ؟ قَالَ : ” مَلَكٌ مِنْ مَلَائِكَةِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ مُوَكَّلٌ بِالسَّحَابِ بِيَدِهِ، أَوْ فِي يَدِهِ مِخْرَاقٌ مِنْ نَارٍ يَزْجُرُ بِهِ السَّحَابَ يَسُوقُهُ حَيْثُ أَمَرَ اللَّهُ “. قَالُوا : فَمَا هَذَا الصَّوْتُ الَّذِي نَسْمَعُ ؟ قَالَ : ” صَوْتُهُ “. قَالُوا : صَدَقْتَ إِنَّمَا بَقِيَتْ وَاحِدَةٌ، وَهِيَ الَّتِي نُبَايِعُكَ إِنْ أَخْبَرْتَنَا بِهَا ؛ فَإِنَّهُ لَيْسَ مِنْ نَبِيٍّ إِلَّا لَهُ مَلَكٌ يَأْتِيهِ بِالْخَبَرِ، فَأَخْبِرْنَا مَنْ صَاحِبُكَ ؟ قَالَ : ” جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السَّلَامُ “. قَالُوا : جِبْرِيلُ ذَاكَ الَّذِي يَنْزِلُ بِالْحَرْبِ وَالْقِتَالِ وَالْعَذَابِ عَدُوُّنَا، لَوْ قُلْتَ مِيكَائِيلَ الَّذِي يَنْزِلُ بِالرَّحْمَةِ وَالنَّبَاتِ وَالْقَطْرِ لَكَانَ، فَأَنْزَلَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ : { مَنْ كَانَ عَدُوًّا لِجِبْرِيلَ } إِلَى آخِرِ الْآيَةِ.

1. حكم الحديث: حديث حسن دونَ قصة الرعد.

10. Oleh itu dengan melalui tiga tahap atau tingkatan di atas maka kita boleh berinteraksi dengan malaikat berdasarkan tugas-tugasnya. Kita juga yang dapat manfaat-manfaatnya.

KITAB PENGUKUHAN (كِتَابُ الْإِثْبَاتِ)

BAB: PADA MENGUKUHKAN WUJUDNYA QARIN JIN

صحيح مسلم | كِتَابٌ : صِفَةُ الْقِيَامَةِ وَالْجَنَّةِ وَالنَّارِ | بَابٌ : تَحْرِيشُ الشَّيْطَانِ وَبَعْثُهُ سَرَايَاهُ لِفِتْنَةِ النَّاسِ

الجزء رقم :8، الصفحة رقم:139

2814 ( 69 ) حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ ، وَإِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ ، قَالَ إِسْحَاقُ : أَخْبَرَنَا، وَقَالَ عُثْمَانُ : حَدَّثَنَا جَرِيرٌ ، عَنْ مَنْصُورٍ ، عَنْ سَالِمِ بْنِ أَبِي الْجَعْدِ ، عَنْ أَبِيهِ ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” مَا مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ إِلَّا وَقَدْ وُكِّلَ بِهِ قَرِينُهُ مِنَ الْجِنِّ “. قَالُوا : وَإِيَّاكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ ؟ قَالَ : ” وَإِيَّايَ، إِلَّا أَنَّ اللَّهَ أَعَانَنِي عَلَيْهِ فَأَسْلَمَ، فَلَا يَأْمُرُنِي إِلَّا بِخَيْرٍ “.
(… ) حَدَّثَنَا ابْنُ الْمُثَنَّى ، وَابْنُ بَشَّارٍ ، قَالَا : حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ – يَعْنِيَانِ ابْنَ مَهْدِيٍّ – عَنْ سُفْيَانَ ح وَحَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ ، حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ آدَمَ ، عَنْ عَمَّارِ بْنِ رُزَيْقٍ ، كِلَاهُمَا عَنْ مَنْصُورٍ ، بِإِسْنَادِ جَرِيرٍ ، مِثْلَ حَدِيثِهِ، غَيْرَ أَنَّ فِي حَدِيثِ سُفْيَانَ ” وَقَدْ وُكِّلَ بِهِ قَرِينُهُ مِنَ الْجِنِّ، وَقَرِينُهُ مِنَ الْمَلَائِكَةِ “.

Sahih Muslim | Kitab: Sifat Kiamat dan Syurga dan Neraka | Bab: Ganguan Syaitan dan Menghantar Pasukannya bagi Menganggu Manusia

Juzuk No: 8 Muka Surat No: 139

2814 (69)

Dari ‘Abdullah Bin Mas’ud, berkata: Bersabda Rasulullah “Tidak ada seorang pun dari kamu melainkan baginya diwakilkan qarinnya dari jin”. Sahabat bertanya : Dan bagi kamu juga wahai Rasulullah? Bersabda: Dan bagiku juga, melainkan Allah telah menolongku sehingga dia telah Islam, tidak ia mengarahkanku melainkan kepada kebaikan.”

Sanad Sufyan “Telah diwakilkan dengannya qarinnya dari jin, dan qarinnya dari malaikat.”

1. Hadis-hadis di atas mempunyai petunjuk yang amat besar di dalam disiplin pelbagai. Ia bukan setakat membahaskan Hakikat Diri tetapi juga kegunasn pelbagai samada dunia atau akhirat.

2. Kita lihat apa yang disebut Allah dalam ayat ini sebagai peringatan kepada orang yang menjauhkan diri dari al-Quran.

Surah Az-Zukhruf, Ayat 36:

وَمَن يَعْشُ عَن ذِكْرِ الرَّحْمَٰنِ نُقَيِّضْ لَهُ شَيْطَانًا فَهُوَ لَهُ قَرِينٌ

Dan sesiapa yang tidak mengindahkan pengajaran (Al-Quran yang diturunkan oleh Allah) Yang maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu temannya yang tidak renggang daripadanya.
(Melayu)

via iQuran

3. Mempunyai syaitan sebagai qarin adalah satu liabiliti yang berat dan menyusahkan.

4. Jelas, jika merujuk kepada hadis-hadis di atas kita bukan setakat mempunyai qarin dari jin tetapi juga dari malaikat. Dengan kata lain “pendamping dari malaikat”.

5. Qarin jin kita adalah kita, kita adalah qarin jin kita. Kita yang mengemudi qarin jin kita. Ada kegunaannya qarin jin kita ini. Kita sebenarnya mempunyai dua roh; roh kita dan roh qarin jin kita. Qarin jin kita, oleh kerana dia sebahagian dari kita, maka dia boleh meresap di dalam tubuh kita, sebagaimana sifat jin. Ketika kita tidur dia boleh keluar dari jasad kita dan berjalan ke alamnya. Bayangan mimpi ketika kita tidur itu adalah apa yang dia lalui.

6. Bahkan bila dia keluar dari tubuh kita dia boleh tasyakkul (mengambil rupa) samada dalam rumah kita atau di mana-mana tempat.

7. Ketika kita beraktiviti contohnya membawa kereta kita dalam minda sedar jika kita 100% mengendalikan kereta. Ini adalah minda sedar (conscious mind). Jika sekejap sedar sekejap tak sedar itu adalah minda separa sedar (sub-conscious). Jika kita tak sedar langsung ketika kita membawa kereta maka itu adalah minda tak sedar (unconscious mind). Kita mungkin menggunakan laluan Alam Ghaib.

8. Itu adalah sebahagian dari memahami qarin jin kita dan menggunakannya. Banyak lagi kegunaannya. Contohnya dalam menghadapi sihir maka kita menggunakan qarin jin dan qarin malaikat kita.

9. Soalnya qarin jin kita ini anak siapa? Hadis di atas menjelaskan kita “diwakilkan” tanpa menyebut dari mana dia berasal. Dia sebenarnya lahir bilamana kita lahir. Dia anak ibu dan ayah kita juga. Bukankah ibu dan ayah kita juga mempunyai qarin masing-masing?