GHANIMAH POLITIK: ANTARA HAK & KEBATILAN

1. Saya pernah ditanya tentang komisyen-komisyen yang diambil oleh ahli-ahli politik yang menang dalam pilihanraya dan berjaya menubuhkan Kerajaan. Saya kata negara-negara maju lain seperti USA juga berlaku hal ini seperti pemberian kontrak persenjataan kepada syarikat yang mempunyai hubungan dengan ahli-ahli politik Amerika. Saya sebut ia merupakan ‘ghanimah’. Mereka jawab ini berlaku zaman Rasulullah bila tamat perang dan dapat harta-harta rampasan perang. Saya kata ‘perang politik’, jika tidak ia akan membibitkan ‘terrorisme’. Amat tidak sesuai dengan suasana di Malaysia.

2. Di dalam Kamus al-Ma’āni (المعاني) perkataan ghanimah (غنيمة) berasal dari kata dasar غَنِمَ bermaksud فاز به (telah berjaya dengannya). Bahasa mudah dalam konteks Malaysia ialah parti yang telah menang pilihanraya. Wujudkah ghanimah politik?

غَنِمَ: غَنِمَ الشيءَ غَنِمَ غَنْمًا: فاز به.|غَنِمَ الغازي في الحرب: ظَفِرَ بمال عدوّه.، وفي التنزيل العزيز: الأنفال آية 69فَكُلُوا مِمَّا غَنِمْتُمْ حَلاَلاً طَيِّبًا ) ) .

3. Kita telah menyaksikan sejak sekian lama samada dalam negara tercinta atau di luar negara apabila sesuatu parti itu menang pilihanraya maka akan ada isu selepas pembahagian hasil kerajaan kepada sekutu-sekutu parti yang menang sehingga timbul istilah-istilah seperti kronisma, nepotisma, kleptokrat DLL. Sehingga mencalar reputasi individu dan parti yang menang itu. Bahkan menumbang kerajaan yang berpaksi kepada parti yang menang.

4. Persoalannya haruskah diperluaskan konteks atau bolehkah kita mentakrifkan wujud ghanimah politik? Dengan kata lain amalan sesuatu parti yang menang pilihanraya itu boleh membahagikan hasil kekayaan negara kepada sekutu-sekutu dan mereka yang rapat dengan mereka. Maka tiada istilah kronisma, nepotisma, kleptokrat DLL. Jika dirujuk dalam tafsir-tafsir muktabar seperti At-Thabari, Ibnu Kathir DLL ghanimah hanya dikaitkan dengan perang bersenjata atau al-qitāl (القتال). Bolehkah kita memperluaskan konsep perang bersenjata kepada perang politik? Bahkan jika dirujuk secara harfiah ayat-ayat al-Quran yang mempunyai kaitan dengan ghanimah tidak menyata pun bahawa ia adalah perang bersenjata.

5. Jika dirujuk kepada pengistilahan dalam Kamus al-Ma’āni; ghanimah adalah (ظَفِرَ بمال عدوّه)(apa yang diperolehi dari harta musuhnya). Tetapi dalam perang politik; bukan harta musuh yang menjadi isu tetapi harta kekayaan negara seperti jawatan, projek dan peluang-peluang perniagaan DLL. Ini yang menimbulkan tandatanya kerana tiada suatu undang-undang yang jelas dan nyata menghalangnya. Jika dirujuk kepada Perlembagaan Malaysia parti yang menang berhak kepada jawatan Perdana Menteri, menteri-menteri dan lain-lain jawatan. Undang-undang yang jelas hanya menyatakan jika berlaku rasuah maka ia suatu perlanggaran kepada undang-undang yang boleh didakwa di Mahkamah. Adalah suatu yang mantap bahawa rasuah secara teorinya adalah salah menurut undang-undang Malaysia. Ia adalah untuk ‘kesihatan‘ kepada ekonomi negara. Tapi ini hanya kepada rasuah bukan kepada ghanimah perang.

6. Maka kita perlu mewujudkan batas-batas antara ghanimah politik (jika ia diharuskan) dengan rasuah sebagai satu contohnya. Kita bukan ada ghanimah tetapi juga fai dan khumus. Dalam hadis-hadis banyak lagi sistem pendapatan yang berkait dengan perang (perang politik?). Oleh itu dari mana hendak kita mulakan tentang keharusan ghanimah politik; jika ia wujud.

7. Negara kita adalah salah menegakkan kerajaan secara perang. Pilihan yang ada kepada kita ia secara politik kepartian. Saya telah bahaskan tentang konsep kepartian bahawa ‘[t]eori kepartian moden diasaskan oleh Barat menekankan kepartian politik. Sedangkan konsepsi kepartian dalam al-Quran lebih menekankan tentang aqidah dan nilai-nilai kerohanian.’ Dengan kata lain dalam iklim negara kita teori kepartian yang diasaskan oleh undang-undang kepartian moden harus menekankan tentang ‘aqidah dan nilai-nilai kerohanian‘. Samada kerajaan yang memerintah telah melanggar prinsip ini serta di eranya rasuah bermaharajalela. Oleh itu jika wujud pencemaran ini dalam parti yang menjadi tunjang kepada negara atau kerajaan maka ia wajib dijatuhkan secara politik. Oleh itu timbulnya perang politik yang mengharuskan ghanimah politik.

8. Perkara seterusnya yang harus diambil kira adalah permasalahan fiqh ghanimah. Harus ada studi khusus tentang perkara ini. Suasana dan iklim negara khususnya dan dunia amnya telah berubah. Maka hukumnya telah berubah. Jika tidak hukum-hakam dalam Islam menjadi tidak relevan lagi. Ia bukan hukum-hakam Islam tidak pragmatik tetapi para mujtahid Islam dihantui kelesuan minda.

9. Harus ada kajian khusus tentang fiqh ghanimah dalam suasana dan iklim dunia yang telah berubah. Namun kita tidak menafikan teori ghanimah secara perang bersenjata kerana itu wujud jika ayat-ayat al-Quran ditafsir secara literalis. Jika ditafsir secara figuratif maka inilah yang menjelma iaitu ghanimah politik.

10. Islam adalah sesuai di setiap masa dan tempat. Kita harus meletakkan Islam pada tempatnya yang sesuai terutama dalam masalah kenegaraan yang melibatkan kekhalifahan. Tujuan kita datang ke dunia adalah kerana hadaf amanah dan khalifah. Kenegaraan secara skala besarnya menyentuh setiap aspek hidup mereka dalam negara termasuk pemimpin-pemimpin dan kesemua rakyat. Konsep ghanimah harus dicerna dalam suasana persekitaran dan dinobatkan bahawa Islam lah juara dalam segenap hal. Ia sudah menjadi kemestian bagi orang yang memperjuangkan Islam.

يَسْأَلُونَكَ عَنِ الْأَنفَالِ قُلِ الْأَنفَالُ لِلَّهِ وَالرَّسُولِ (الأنفال: 1)

Artinya: “Mereka menanyakan kepadamu tentang (pembagian) harta rampasan perang, Katakanlah: “Harta rampasan perang kepunyaan Allah dan Rasul”. [Al-Anfal: 1]

وَاعْلَمُوا أَنَّمَا غَنِمْتُم مِّن شَيْءٍ فَأَنَّ لِلَّهِ خُمُسَهُ وَلِلرَّسُولِ وَلِذِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ (الأنفال: 41)

“Ketahuilah, sesungguhnya apa saja yang dapat kamu peroleh sebagai rampasan perang, maka sesungguhnya seperlima untuk Allah, Rasul, kerabat Rasul, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan ibnussabil”. [Al-Anfal: 41]

وَمَا أَفَاءَ اللَّهُ عَلَىٰ رَسُولِهِ مِنْهُمْ فَمَا أَوْجَفْتُمْ عَلَيْهِ مِنْ خَيْلٍ وَلَا رِكَابٍ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يُسَلِّطُ رُسُلَهُ عَلَىٰ مَن يَشَاءُ ۚ وَاللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. مَّا أَفَاءَ اللَّهُ عَلَىٰ رَسُولِهِ مِنْ أَهْلِ الْقُرَىٰ فَلِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ وَلِذِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ كَيْ لَا يَكُونَ دُولَةً بَيْنَ الْأَغْنِيَاءِ مِنكُم (الحشر: 6-7)

“Dan apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada Rasul-Nya (dari harta benda) mereka, maka untuk mendapatkan itu kamu tidak mengerahkan seekor kudapun dan (tidak pula) seekor untapun, tetapi Allah yang memberikan kekuasaan kepada Rasul-Nya terhadap apa saja yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada Rasul-Nya (dari harta benda) yang berasal dari penduduk kota-kota maka adalah untuk Allah, untuk Rasul, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan, supaya harta itu jangan beredar di antara orang-orang kaya saja di antara kamu”. [Al-Hasyr: 6-7]

PENGGODAM EKONOMI

1. Penggodam ekonomi atau “economics hackers” atau ringkasnya “econohackers” adalah satu istilah baru bagi menggambarkan satu profesyen ahli ekonomi yang tugasnya untuk menyerang ekonomi satu-satu organisasi samada besar atau kecil bagi tujuan lebih memantapkan praktikal ekonomi organisasi tersebut.

2. Seorang econohacker harus dilatih tentang selok belok asas-asas ekonomi dan undang-undang kerana jika tidak memahami kedua-dua disiplin ini dia akan gagal.

3. Dia perlu dilatih tentang ilmu ekonomi kerana dengan ilmu ekonomilah dia akan mendalami dengan mendalam hal-hal berkaitan teori-teori terpakai oleh organisasi di luar sana tentang ekonomi praktikal.

4. Dia harus dilatih dengan prinsip undang-undang kerana jika tanpa memahami undang-undang maka dia apabila mengamalkan serangan ekonomi maka dia akan terdedah dengan saman dan dakwaan.

5. Khazanah-khazanah dunia yang diperlukan dalam dunia hanya boleh diambilmanfaat jika ekonomi diurus dengan baik. Jika diurus dengan lemah maka banyak masalah akan menghantui satu-satu organisasi dan memberi impak kepada individu-individu sebagai pengecap terakhir khazanah dunia.

6. Bebas hutang adalah impian setiap organisasi dan individu yang hanya menjadi igauan kerana tak pernah tercapai dek ekonomi diurus dengan lemah dan tidak bijaksana.

7. Eric D. Beinhocker dalam bukunya THE ORIGIN OF WEALTH: Evolution, Complexity, and the Radical Remaking of Economics berkata “The economy is a marvel of complexity. Yet no one designed it and no one runs it.” Kita faham keinsananlah yang menggerakkan ekonomi kerana kebutuhan naluri insani kepada keperluan ekonomi. Itulah bagaimana ekonomi itu bergerak.

8. Sebenarnya cerdikpandai ekonomi memahami teori ini dan mempraktikkannya secara tidak sedar dan membuat keuntungan dengan godamannya jika bernasib baik dan rugi jika tidak bernasib baik.

9. Pasca-modernisma ini telah lama dipraktikkan oleh seorang pelabur kaya yang kita semua kenal iaitu George Soros. Beliau tahu bagaimana mewujudkan ‘shock‘ dalam sistem ekonomi dan ‘menangguk ikan di air yang keruh’.

image

George Soros
Digelar “the man who broke the Bank of England”

10. Mangsa-mangsa yang terdiri dari organisasi yang mengalami serangan econohackers akan sedar di mana kesilapan mereka setelah menerima serangan econohackers.

11. Bagi mempertahankan diri selepas serangan econohackers mereka harus ada pakar yang boleh memperkukuhkan ruang-ruang rapuh yang telah diserang.

12. Jika seorang econohacker itu cekap dan terlatih dia akan melakukan serangan secara stealth dan kalis undang-undang tersenyum lebar dengan keuntungan yang diperolehi.

13. Sebagai kajian kes ialah krisis kewangan 1997. Di dalam buku NOTES TO THE PRIME MINISTER: The Untold Story of How Malaysia Beat the Currency Speculators, Wong Sulong menulis ‘It was then that Dr Mahathir launched a blistering attack against foreign currency speculators calling them “rouge speculators”. A few days later, he[ Dr Mahathir] identified George Soros as the principal culprit. Soros denied the charge.’

image

Tun Dr Mahathir Mohamad

14. Seperti yang saya katakan econohackers terbaik adalah melakukan kerjanya secara stealth dan kalis undang-undang. Bolehkah Dr Mahathir membuktikan bahawa Soros adalah seorang rough speculator dan principal culprit tersebut?

15. Bahkan dalam grup penasihat Dr Mahathir bagi menangani serangan econohackers ini beliau mengambil nasihat peguam untuk mengelakkan dari disaman oleh proksi-proksi econohackers.

16. Apabila satu-satu serangan econohacker telah selesai maka organisasi tersebut akan memperbetulkan praktikal ekonominya untuk keluar dari masalah yang dicipta oleh praktikal ekonominya sendiri dan kesan serangan econohackers.

17. Dari situlah praktikal ekonomi akan lebih mantap dan khazanah-khazanah dunia menjadi lebih bermakna dan diķecapi oleh individu-individu.

Surah Muhammad, Ayat 38:

هَا أَنتُمْ هَٰؤُلَاءِ تُدْعَوْنَ لِتُنفِقُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَمِنكُم مَّن يَبْخَلُ وَمَن يَبْخَلْ فَإِنَّمَا يَبْخَلُ عَن نَّفْسِهِ وَاللَّهُ الْغَنِيُّ وَأَنتُمُ الْفُقَرَاءُ وَإِن تَتَوَلَّوْا يَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ ثُمَّ لَا يَكُونُوا أَمْثَالَكُم

(Ingatlah), kamu ini adalah orang-orang yang bertabiat demikian – kamu diseru supaya menderma dan membelanjakan sedikit dari harta benda kamu pada jalan Allah, maka ada di antara kamu yang berlaku bakhil, padahal sesiapa yang berlaku bakhil maka sesungguhnya ia hanyalah berlaku bakhil kepada dirinya sendiri. Dan (ingatlah) Allah Maha kaya (tidak berhajat kepada sesuatupun), sedang kamu semua orang-orang miskin (yang sentiasa berhajat kepadaNya dalam segala hal). Dan jika kamu berpaling (daripada beriman, bertaqwa dan berderma) Ia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain; setelah itu mereka tidak akan berkeadaan seperti kamu.
(Melayu)

via iQuran