Menyanggah Fikrah Asing Dalam Membudaya Melayu

1. Melayu kini diibaratkan tidak mempunyai tujuan dan arah. Jika ada panggilan dari Timur maka mereka menuju ke Timur mencari punca suara itu. Jika ada panggilan dari Barat maka mereka menuju ke Barat mencari punca suara itu. Jika ada panggilan dari Utara maka mereka menuju ke Utara mencari punca suara itu. Jika ada panggilan dari Selatan maka mereka menuju ke Selatan mencari punca suara itu. Ketika mereka mengejar punca suara-suara itu mereka tercicir pesan nenek-moyang mereka. Mereka telah hilang jatidiri. Sedikit demi sedikit jatidiri yang mereka warisi dari datuk-nenek moyang mereka terhakis.

2. Mengapa ini harus berlaku kepada Bangsa Melayu? Mengapakah bangsa yang belum pernah diamanahkan memimpin dunia harus jadi begini? Adakah mereka dipesongkan oleh anasir-anasir asing? Jika begitu, apa nawaitu anasir-anasir asing mencampuri urusan Melayu? Adakah kerana anasir-anasir asing telah melihat Melayu mampu dan bakal memimpin dunia maka mereka harus dilemahkan? Dengan kata lain, kelemahan Melayu sengaja diprogramkan?

3. Bertitik-tolak dari persoalan-persoalan ini Umat Melayu harus mencari jawapan-jawapannya, jika ia berteka-teki dalam minda Melayu. Kesilapan meluangkan masa untuk berfikir mencari jawapan atau sedetik untuk berfikir merupakan satu kesilapan besar bagi Umat Melayu.

4. Melayu adalah satu bangsa yang dicerna oleh masa dan zaman panjang. Diacu oleh Perlembagaan. Siapa Melayu sudah selesai dikupas. Tidak perlu diperbahaskan lagi. Melainkan bagi generasi baru yang masih mencari identiti diri. Hanya menunggu untuk diadun dan dimasak bagi menjadi resepi yang mengenakkan. Kita jumpa dengan segelintir Melayu yang sudah membenci Kemelayuan mereka. Puncanya apa? Puncanya mereka diserang dengan fikrah asing. Fikrah asing seperti kleptokrasi, nepotisma, kronisma, sekularisma dll adalah makanan beracun yang dihidangkan dalam resepi Melayu. Jika ditelannya tamadun Melayu akan runtuh dan menyembah bumi.

5. Jika kita perhatikan di Barat; kleptokrasi, nepotisma, kronisma tetap diamalkan oleh mereka bukannya ditepis. Kita mempunyai banyak bukti bagi menguatkannya. Sekularisma yang sudah menjadi piawai antarabangsa, ia satu penghalang kepada dakwah dan penyebaran Islam. Islam merupakan jatidiri Melayu yang tak dapat dipisahkan. Hakikat ini diakui oleh budayawan-budayawanis. Jika budaya Melayu diadun dengan semangat Melayu tanpa diaduk dengan Islam maka Melayu akan menjadi Melayu yang rasis. Islam lah satu piawai untuk Melayu bercampur-gaul dengan kelompok bangsa lain. Ia merupakan satu piawai yang sesuai dengan fitrah manusia. Bagi penganutnya, ia datang dari pihak yang menciptakan manusia sendiri. Jika Melayu mengambil Melayu semata-mata maka Melayu akan gagal dipersada antarabangsa. Bahkan persada nasional. Jika Melayu mengambil sekularisma Melayu akan hilang Melayu dan Islam. Tidak pergi ke mana pun dengan membawa sekularisma. Bukannya Melayu boleh memimpin dunia dengan sekularisma. Sedangkan termaktub dalam al-Quran :

وَرَأَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُونَ فِي دِينِ اللَّهِ أَفْوَاجًا

Dan engkau melihat manusia masuk dalam ugama Allah beramai-ramai, – [an-Nasr:2]

6. Pendefinisian ‘Deenillah’ (دِينِ اللَّهِ) itu hanyalah Islam [al-e-‘Imran:19]. Saya dalam pertemuan-pertemuan lepas tidak menafikan bahawa ada di dalam sebahagian fikrah-fikrah yang berlegar di kalangan kita (bukan Melayu sahaja) adalah saki-baki pengajaran nabi-nabi terdahulu sebelum penutup nabi dibangkitkan. Oleh itu kita tidak menolak secara mendadak mana-mana fikrah yang ingin menusuk minda Melayu. Kita mahu menapis dan menyanggah fikrah-fikrah yang sengaja direkacipta untuk menghancurkan Melayu.

7. Melayu sendiri harus merujuk kepada naskhah-naskhah tua milik mereka yang masih berbaki bagi mencari nilai yang diasaskan oleh leluhur mereka. Seperti yang saya selalu tegaskan tak mustahil ada di kalangan Melayu itu nabi yang diutuskan kepada umat Melayu sebelum Muhammad dibangkitkan. Saya telah beri pendalilan dan hujah-hujahan di arena lain sebelum ini.

8. Secara jujurnya saya melihat Melayu terlalu banyak ketagih dengan fikrah-fikrah import termasuk cendekiawan dan pemimpin atasan mereka. Hal ini telah meracuni Umat Melayu ke akar umbi. Hingga menyebabkan Umat Melayu yang baharu saja ingin bangkit maka mereka terjatuh lagi. Jikalah begini keadaannya maka Melayu tak akan dan selama-lamanya tak boleh menjadi pemimpin dunia. Bahkah mereka senang diperkotak-katikkan. Akhir kalam, Melayu harus mempunyai minda eksport dan menyanggah fikrah-fikrah beracun dalam membudaya Melayu.

Advertisements

PENZAHIRAN DANA ALAM GHAIB

1. Persoalan pertama tentang Penzahiran Dana Alam Ghaib ialah adakah benar Dana Alam Ghaib wujud? Kita telah bincangkan dalam pertemuan-pertemuan lepas bahawa wujud dan adanya Alam Ghaib. Jadi siapakah penghuni-penghuni Alam Ghaib? Wujudkah benda-benda di Alam Ghaib? Sudah tentu. Jika Alam Ghaib sahaja wujud dan ada tetapi tiada penghuni-penghuni dan benda-benda di Alam Ghaib maka wujudnya Alam Ghaib itu akan tertolak. Sedangkan wujudnya Alam Ghaib itu telah dibahaskan dengan terperinci di pertemuan-pertemuan yang lepas bahawa ia wujud.

2. Nah, sekarang kita sudah dapat menerima hakikat bahawa wujud penghuni-peghuni dan benda-benda di Alam Ghaib. Jadi siapakah penghuni-penghuni dan benda-benda di Alam Ghaib? Tuhan kita sendiri itu adalah sesuatu zat yang ghaib. Tidak dapat dilihat oleh mata kasar. Kita hanya mengetahui dan meyakini Dia adalah wujud. Jadi kita sudah boleh berfikir bahawa wujud Alam Ghaib. Saya pernah menyatakan bahawa ia suatu Dimensi Ghaib. Adalah mudah bagi Allah untuk mewujudkan Alam Ghaib atau Dimensi Ghaib serta penghuni-penghuni dan benda-benda di Alam Ghaib.

3. Oleh itu persoalan wujudnya Dana Alam Ghaib ini adalah suatu yang tidak mustahil. Khazanah Alam Ghaib adalah ‘infiniti’. Tiada noktah. Hanya tinggal samada kita dapat menjumpainya dan menzahirkannya. Seperti yang saya telah bahaskan bahawa Alam Ghaib, selain Allah, ia hanya duplikasi atau salinan kepada Alam Zahir. Wujud bank-bank Alam Ghaib dan Dana Alam Ghaib. Ia hanya sedikit perbezaan sahaja. Jika kita makan tak berbayar di Alam Ghaib sebenarnya kita cuba membuat ‘rompakan’ di Bank Alam Ghaib. Bank Alam Ghaib itu boleh jadi kedai makan yang menyalin kedai makan di Alam Zahir. Boleh jadi kedai runcit. Boleh jadi bank seperti bank di Alam Zahir. Namun di Alam Zahir bank tetap bank. Kedai makan tetap kedai makan. Kedai runcit tetap kedai runcit. Paling penting semasa di Alam Ghaib siapakah yang sedang bertugas di kedai makan, siapakah yang sedang bertugas di kedai runcit dan siapakah yang sedang bertugas di bank itu. Jika yang sedang bertugas di kedai makan, kedai runcit dan bank itu adalah gabenor maka kedai makan atau kedai runcit atau bank itu maka ia adalah Bank Alam Ghaib.

4. Ia lagi menjadi kenyataan jika kita sendiri memasuki sendiri di Alam Ghaib. Kita harus mempunyai ilmu. Saya sendiri jika memasuki Dimensi Ghaib, saya akan bersifat unik. Ada wang saya tukar kepada menjadi cek. Ada yang saya tukar wang menjadi kepingan emas. Ada yang saya tukar menjadi kad kredit. Ada orang memberitahu saya bahawa ada sebahagian dokumen undang-undang saya di ROHAN & CO menjadi ‘bon’ yang bernilai. Ia adalah dokumen yang mempunyai nilai di Alam Zahir. Sebab itu jin-jin yang kuat sangat suka berurus dengan saya kerana kebolehan saya ini.

5. Kita, jika bukan keseluruhannya, sebenarnya masuk dan keluar ke Alam Ghaib dan Alam Zahir. Mungkin kita tidak menyedarinya. Kita harus sentiasa peka di mana dan masa mana kita di Alam Ghaib dan masa mana kita di Alam Zahir. Semasa kita di Alam Ghaib kita boleh melakukan transaksi kewangan. Termasuk membuat dan mengumpul Dana Ghaib. Qarin jin kita itu sendiri sebenarnya sedang bekerja samada dia berada di luar sarangnya yakni tubuh kita dan semasa dia berada di sarangnya. Semasa dia berada di dalam tubuh kita dia mentafsirkan apa yang kita sedang buat dan akan buat. Contohnya apa dan cara kita makan. Ia mentafsirkan apa kita sedang buat dan apa kita akan buat. Begitu juga bila dia berada di luar sarangnya. Dia melakukan kerja. Oleh kerana dia bekerja maka dia sendiri mempunyai Dana Alam Ghaib. Dia juga bersifat memiliki. Termasuk Dana Alam Ghaib. Kita belum membincangkan tentang pemilikan Dana Alam Ghaib yang dimiliki oleh khadam-khadam yang kita miliki seperti yang saya telah isyaratkan dalam pertemuan-pertemuan lepas.

6. Saya selalu sebut di dalam Facebook saya (Isa Ibnu Maryam) tentang hijab yang dibuka kepada saya tentang alter ego saya yang bernama ‘Robert Tan’ yang suatu ketika dahulu sekitar tahun 2004 menunjukkan ‘proof of fund’ bernilai USD35,000,000,000,000,000. Pada mulanya saya sukar menerimanya. Saya ada sebutkan kisah ini dalam Facebook saya berkenaan kawasan balak Tembat dan Petuang bahawa alter ego ini mempunyai Dana Alam Ghaib sebanyak itu selepas serombongan mereka yang mempunyai kaitan dengan Istana Terengganu bertandang ke rumah saya di kampung menunjukkan ‘proof of fund’ sebanyak itu. Cuma ia (Dana Alam Ghaib ini) belum dizahirkan ke Alam Zahir.  Hanya ‘proof of fund’ yang asli ditunjukkan. Namun jika saya merentas ke Alam Ghaib saya boleh mengguna Dana Alam Ghaib ini. Saya nampak duit saya sedikit sahaja namun orang lain melihatnya besar. Orang melihat saya sebagai seorang kaya. Sedangkan saya sedang-sedang sahaja.

7. Sebagaimana kita maklum bahawa khazanah dunia yang infiniti ini adalah milik Allah. Dia boleh memberi kepada sesiapa yang dia mahu. Kepada orang yang sudah memilikinya maka ia menjadi hak milik orang itu. Bagaimana untuk memindahkan Dana Alam Ghaib ini ke Alam Nyata? Sebenarnya ketika kita di Alam Ghaib kita sudah boleh menggunakan Dana Alam Ghaib kerana Alam Ghaib itu persis Alam Zahir. Duplikasi. Seperti membeli makanan dan menggandakan Dana kita. Kita juga, ketika berada di Alam Ghaib, boleh membeli barang-barang bersakti dan berkhadam di Alam Ghaib untuk di bawa masuk ke Alam Zahir. Unikkan hidup ini? Unikkan kekuasaan Allah?

8. Sebagai peguam saya memindahkan Dana Alam Ghaib ini secara ‘legal’ atau sah. Jika tidak ia akan menimbulkan suatu pertanyaan dan isu kepada Alam Zahir. Ia juga boleh menjadi ‘dana panas’. Jika secara sah saya memindahkannya maka Dana Alam Ghaib yang telah di bawa ke Alam Zahir ini tiada siapa yang boleh mengacau. Jika mereka mengacaunya maka mereka akan menjadi ‘panas’.

9. Oleh kerana qarin jin kita itu jin maka ia mempunyai kebolehan untuk bertasyakkul dan merupa orang tertentu dengan izin Allah. Dia boleh bekerja di Alam Ghaib. Dia boleh memindahkan Dana Alam Ghaib itu kepada kita. Cuma bagaimana kita tahu bahawa yang memindahkan Dana Alam Ghaib itu kepada kita adalah qarin jin kita? Suatu perkara yang sukar kan. Saya dalam pertemuan yang lepas memberi beberapa tip untuk memanggil dan mengenali qarin jin kita. Serta mengelak jin luar mengacau kita. Apa pun jika Dana Alam Ghaib itu milik kita maka ia tetap milik kita. Mintalah pertolongan dengan Allah kerana dia yang Maha Kuasa dan Kaya.

10. Dana Alam Ghaib ini tidak semesti yang kita usahakan namun ia adalah dari rezki Allam semata-mata atau kurniaan Allah kepada kita atas apa sebab pun atau tanpa sebab. Cuma bagaimana cara untuk membawanya ke Alam Zahir? Kita harus mempunyai ilmu untuk memindahkannya. Adalah mustahil untuk tiba-tiba dalam akaun kita mempunyai baki tersedia sebanyak jutaan atau bilion atau trilion atau apa sahaja jumlah tanpa bersebab kerana jika tidak semua negara mempunyai AMLA (Anti-Money Laundering Act) maka sebahagian negara mempunyainya. Oleh itu wang yang masuk ke dalam akaun kita mesti bersebab. Jadi untuk memindahkan Dana Alam Ghaib ke Alam Zahir mestilah bersebab.

11. Kita mungkin tidak kaya di Alam Zahir namun di Dimensi Ghaib kita mungkin seorang kaya. Ia boleh jadi juga di Alam Zahir kita seorang yang kaya namun di Alam Ghaib kita bukan seorang kaya. Boleh jadi di Alam Ghaib kita seorang yang bertaqwa maka Allah mengurniakan kita dengan rezki-Nya. Kita kaya di Alam Zahir dan miskin di Alam Ghaib kerana kita seorang pendosa.

12. Semua yang saya ceritakan ini adalah tidak mustahil pada ilmu dan kekuasaan Allah. Kita memerlukan alasan untuk memindahkan Dana Alam Ghaib ke Alam Zahir agar tidak menimbulkan kesangsian kepada masyarakat dan mereka yang berkenaan. Kita sebenarnya semasa memindahkan Dana Alam Ghaib ke Alam Zahir itu adalah bekerja. Oleh itu ia merupakan alasan mengapa Dana Alam Ghaib yang telah dizahirkan ke Alam Zahir itu adalah sah atau ‘legal’. Ia bukanlah ‘pembersihan’ wang atau ‘laundering’ tetapi secara sah.

13. Kita berusaha setakat kemampuan kita. Samada pembaca adalah jin atau bunian atau manusia maka usaha setakat kemampuan kebolehan kita. Usah diusahakan apa yang kita tak mampu. Jika telah diusahakan tapi tidak mampu dan berjaya berhenti setakat itu. Boleh pergi jumpa dengan orang yang lagi berilmu dan mempunyai kebolehan. Usah tertipu dengan godaan syaitan yang dalam bentuk manusia yang hanya menunggu peluang untuk memperdayakan kita. Selamat berusaha!

MERANGKA STRATEGI MEMPERKASAKAN UMNO

fullsizeoutput_1c86

1. UMNO adalah parti yang ditubuhkan untuk memperkuatkan teras Melayu dan Islam. UMNO jika lari dari paksi dan teras ini akan lumpuh. Oleh itu peneraju-peneraju UMNO harus memfokuskan kepada teras dan paksi ini.

2. Berlambangkan dua bilah keris yang tak bersarung mempunyai maksud yang amat dalam dalam sebuah perjuangan. Perjuangan yang kental tak kira samada kapal hampir karam atau kapal selesa belayar. Jika kapal selesa belayar namun dipenuhi oleh kelasi-kelasi yang berpaling tadah adalah tidak menguntungkan ketika berperang. Lebih baik kelasi-kelasi yang tidak setia dihumbangkan ke laut atau keluar secara aman untuk kapal bergerak lebih selesa menongkah arus.

3. PRU 14 yang baru sahaja usai menunjukkan UMNO sedang diuji. Saat getir ini hanya mereka yang benar-benar setia dan berkualiti bersama. Selain itu adalah ‘munafik-munafik’ politikus yang hanya menumpang untuk menghisap darah.

4. Kapal bocor atau tidak, sebuah titik perjuangan harus diteruskan. Pantang anak Melayu mengaku kalah sebelum menyembah bumi!

5. Sebagai pengemudi BARISAN NASIONAL, UMNO harus mengukuhkan parti dan membangunkan parti ini yang hampir karam dengan pembesaran secara ‘organik‘. Lambat laun akan bangkit semula. Tak mustahil bumi bertuah ini yang secara majoritinya Melayu, mereka akan menerima semula UMNO dan BN. Penstrukturan semula UMNO harus dilakukan dengan segera. Bedah-siasat bagi mengenal-pasti kelemahan parti selama ini. Muhasabah diri. Mendekatkan diri kepada Pencipta. Tidak bermakna kalah dalam PRU 14 maka UMNO parti yang lemah. Ia penuh simbolik yang kalah itu mengawal yang menang. Golongan minoriti mempengaruhi golongan majoriti. Apa guna menang besar jika penuh dengan sampah-sarap.

Surah Al-Qamar, Verse 45:
سَيُهْزَمُ الْجَمْعُ وَيُوَلُّونَ الدُّبُرَ

Kumpulan mereka yang bersatu itu tetap akan dikalahkan dan mereka pula akan berpaling lari.
(Melayu)

via iQuran

6. UMNO dan BN sebenarnya kalah PERANG SIBER. Pemimpin tua penuh bijaksana, tetapi pemimpin muda mengetahui perkembangan semasa dan lebih bertenaga. PERANG SIBER lah yang menjahanamkan UMNO dan BN. UMNO perlu pemimpin-pemimpin muda yang lebih arif tentang suasana semasa. UMNO harus melangkah dengan lebih bergaya! Menyusun kembali kapal yang dibedil dengan teruk dan membaiki mana yang telah lompang. Anak-anak muda yang telah diracuni oleh peluru-peluru perang saraf PERANG SIBER harus dirawati dan diberi suntikan anti-bodi yang baru agar mereka melihat UMNO dan BN adalah sebuah kapal yang menguntungkan dan mampu membawa mereka belayar mencapai destinasi dengan selamat.

7. UMNO dan BN harus mara dan mara! Usah takut dengan mereka yang pada zahirnya berkuasa. ALLAH itu MAHA PERKASA dan LEBIH BERKUASA. Dalam situasi ini kita harus bijak menyusun strategi untuk MEMPERKASAKAN UMNO. Tak mustahil UMNO dan BN kembali gah dan utuh menongkah arus. Parti keramat ini adalah sebuah perjuangan yang belum selesai. Tiada makna jika telah tunduk sebelum nyawa menyembah bumi. Tahun 2018 adalah tahun untuk merenung kembali di mana yang tidak kenanya. Di mana silapnya. Di mana alpanya.

8. UMNO dan BN harus bangkit. Perlu mencari sekutu-sekutu politik yang strategik. Wang juga satu wahana yang strategik untuk mengukuhkan parti. Harus bijak dalam menjana wang bagi mengukuhkan parti. Tak bermakna bila telah kehilangan Putrajaya maka UMNO dan BN akan tiada sumber kewangan. Dengan sebuah kekalahan maka UMNO dan BN akan lebih kreatif mencari wang. Pihak yang menang juga berpinar dalam mencari wang. Tak semesti mereka berkuasa maka mereka kaya wang. Kuasa tak bermakna tanpa wang. Di atas runtuhan Putrajaya, Kita bina Kota Melaka!

KERTAS PUTIH: UNIT PENCEGAHAN JENAYAH MASA HADAPAN (PreCrime Prevention Unit) POLIS DIRAJA MALAYSIA

1. Sesuatu yang berlaku pada masa hadapan adalah dapat diramal. Ia boleh dicegah, jika apa yang berlaku itu adalah mendatangkan keburukan. Apa yang ingin saya bahaskan di sini adalah berkenaan cadangan penubuhan Unit Pencegahan Jenayah Masa Hadapan POLIS DIRAJA MALAYSIA (PDRM), agar Malaysia menjadi suatu tempat yang aman untuk sebuah kehidupan. PDRM yang menjunjung nama Allah dan Muhammad ﷺ, harus menggalas tugas ini.

2. Apa yang ingin saya sambung di sini adalah dalam meramal jenayah-jenayah dan peperangan-peperangan yang bakal terjadi persis filem Minority Report arahan Steven Spielberg. Menurut Wikipedia “In April 2054, Washington, DC’s PreCrime police stops murderers before they act, reducing the murder rate to zero. Murders are predicted using three mutated humans, called “Precogs”, who “previsualize” crimes by receiving visions of the future. Would-be murderers are imprisoned in their own happy virtual reality.”

3. Kadang-kadang saya menyamar rupa-rupa orang tertentu untuk melakukan ‘jenayah masa hadapan’. Dari situ orang di sekitar saya melihat orang manakah yang sebenarnya ingin melakukan jenayah itu.

4. Saya perhatikan para malaikat ingin mengetahui sesuatu pada masa hadapan dengan menarik qarin jin tubuh manusia,bunian dan jin. Berbual dengan mereka.

5. Ia adalah ilmu al-Quran dan hadis-hadis. Di dalam Surah al-Kahfi diceritakan bagaimana seorang hamba Allah yang diberi “ilmu laduni” boleh mencegah jenayah masa hadapan. Beliau secara masyhur di kalangan kita bernama “Khidhir”.

6. Kita lihat beberapa petikan ini bagaimana Khidhir mencegah jenayah yang akan berlaku pada masa hadapan dengan “melakukan jenayah” pada mata kasar Musa a.s.:

 

فَانْطَلَقَا حَتَّىٰ إِذَا رَكِبَا فِي السَّفِينَةِ خَرَقَهَا ۖ قَالَ أَخَرَقْتَهَا لِتُغْرِقَ أَهْلَهَا لَقَدْ جِئْتَ شَيْئًا إِمْرًا

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Lalu berjalanlah keduanya sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, ia membocorkannya. Nabi Musa berkata: “Patutkah engkau membocorkannya sedang akibat perbuatan itu menenggelamkan penumpang-penumpangnya? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perkara yang besar”.

• Yusuf Ali:

So they both proceeded: until, when they were in the boat, he scuttled it. Said Moses: “Hast thou scuttled it in order to drown those in it? Truly a strange thing hast thou done!”

[al-Kahfi:71]

فَانْطَلَقَا حَتَّىٰ إِذَا لَقِيَا غُلَامًا فَقَتَلَهُ قَالَ أَقَتَلْتَ نَفْسًا زَكِيَّةً بِغَيْرِ نَفْسٍ لَقَدْ جِئْتَ شَيْئًا نُكْرًا

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Kemudian keduanya berjalan lagi sehingga apabila mereka bertemu dengan seorang pemuda lalu ia membunuhnya. Nabi Musa berkata “Patutkah engkau membunuh satu jiwa yang bersih, yang tidak berdosa membunuh orang? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perbuatan yang mungkar!”

• Yusuf Ali:

Then they proceeded: until, when they met a young man, he slew him. Moses said: “Hast thou slain an innocent person who had slain none? Truly a foul (unheard of) thing hast thou done!”

[al-Kahfi:74]

7. Kemudian Khidhir menceritakan kepada Musa a.s. mengapa beliau melakukan “jenayah” untuk menghindar jenayah masa hadapan yang lebih besar.

أَمَّا السَّفِينَةُ فَكَانَتْ لِمَسَاكِينَ يَعْمَلُونَ فِي الْبَحْرِ فَأَرَدْتُ أَنْ أَعِيبَهَا وَكَانَ وَرَاءَهُمْ مَلِكٌ يَأْخُذُ كُلَّ سَفِينَةٍ غَصْبًا

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Adapun perahu itu adalah ia dipunyai oleh orang-orang miskin yang bekerja di laut; oleh itu, aku bocorkan dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat.

• Yusuf Ali:

“As for the boat, it belonged to certain men in dire want: they plied on the water: I but wished to render it unserviceable, for there was after them a certain king who seized on every boat by force.

[al-Kahfi:79]

وَأَمَّا الْغُلَامُ فَكَانَ أَبَوَاهُ مُؤْمِنَيْنِ فَخَشِينَا أَنْ يُرْهِقَهُمَا طُغْيَانًا وَكُفْرًا

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Adapun pemuda itu, kedua ibu bapanya adalah orang-orang yang beriman, maka kami bimbang bahawa ia akan mendesak mereka melakukan perbuatan yang zalim dan kufur.

• Yusuf Ali:

“As for the youth, his parents were people of Faith, and we feared that he would grieve them by obstinate rebellion and ingratitude (to Allah and man).

[al-Kahfi:80]

فَأَرَدْنَا أَنْ يُبْدِلَهُمَا رَبُّهُمَا خَيْرًا مِنْهُ زَكَاةً وَأَقْرَبَ رُحْمًا

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Oleh itu, kami ingin dan berharap, supaya Tuhan mereka gantikan bagi mereka anak yang lebih baik daripadanya tentang kebersihan jiwa, dan lebih mesra kasih sayangnya.

• Yusuf Ali:

“So we desired that their Lord would give them in exchange (a son) better in purity (of conduct) and closer in affection.

[al-Kahfi:81]

8. Jika kita kaji hadis Rasulullah ‎ﷺ , Rasulullah ﷺ adalah seorang ‘peramal’ dan ‘eskatologis’ (atau secara tepatnya boleh mengetahui sesuatu yang terjadi pada masa hadapan) terutamanya bagi pengkaji (الملاحم و الفتن) dalam kitab-kitab hadis. Bagaimana Rasulullah ﷺ boleh meramal sesuatu masa hadapan? Adakah melalui secara langsung dengan Allah atau para malaikat atau ada ilmu khusus yang di miliki oleh Rasulullah ﷺ atau gabungan kesemuanya? Ilmu meramal apa akan terjadi secara tepat adalah milik Allah secara mutlak. Ini dapat dilihat dalam al-Quran. Kita hanya mendapat cebisan-cebisannya.

9. Satu disiplin lagi ilmu meramal sesuatu yang bakal terjadi pada masa hadapan adalah dengan wasilah mimpi para nabi. Nabi Yusuf dan Muhammad ﷺ dikurniakan ilmu ini. Orang mukmin juga dikurniakan tetapi harus diguna-pakai secara berhati-hati.

10. Cara lain adalah dengan menggunakan “bola kristal” (crystal ball). Ia memancarkan tenaga secara psikik yang boleh membaca dan meramal sesuatu yang bakal terjadi pada masa hadapan.

11. Dengan bola kristal saya ‘Batu Filosofer’ (The Philosopher’s Stone), ‘Batu Astrologis’ (The Astrologist’s Stone) dan ‘Batu Ulamak’ (The Scholar’s Stone) saya akan kaji lebih mendalam lagi kegunaan-kegunaanya.

12. Wajarlah pihak PDRM menubuhkan unit ini untuk menjadikan Malaysia sebagai sebuah negara aman dan sifar jenayah. PDRM harus memperkasa unit-unit mereka.

FALSAFAH MATEMATIK: PERBAHASAN TENTANG ANGKA-ANGKA PRIMA (PRIME NUMBERS)

1. Angka-angka prima adalah satu teknik dalam falsafah matematik untuk menghasilkan sesuatu keputusan dengan tepat. Bergantung kepada apa tujuan kita. Jika kita gagal dalam menggunakan angka prima maka keputusan dari penggunaan bukan angka prima maka ia akan mewujudkan suatu keputusan yang ‘chaotic’ (kacau) dalam segenap hal. Sebagai suatu contoh jika membuat keputusan dalam entri, bukan dengan angka prima, dagangan saham atau pembelian matawang digital samada digital atau kripto maka keputusannya adalah ‘kacau’.

2. Saya tidak jumpa satu sumber terbaik dalam menarik keuntungan, dalam menjana angka-angka prima melainkan dari sumber al-Quran. Tiada. Melainkan al-Quran. Yakin lah saudara-saudari hanya al-Quran. Di dalam al-Quran penuh dengan penyelesaian angka-angka prima yang boleh mencorak pergerakan hidup kita dengan lebih sempurna dalam segenap hal. Bukan terhenti dalam masalah entri dagangan saham atau pembelian matawang digital samada digital atau kripto tetapi juga dalam segenap hal. Jodoh, sebagai satu contoh lain. Jika kita salah memilih jodoh maka zuriat kita akan mudah terkena penyakit atau kacau. Genetik kita mempunyai kod-kod yang jika salah dikodkan maka akan mewujudkan ‘kekacauan’.

3. Hal matematik ini saya merujuk al-Quran, di mana al-Quran menyebut matematik sebagai (al-hisab)(الْحِسَابَ):

هُوَ الَّذِي جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالْقَمَرَ نُورًا وَقَدَّرَهُ مَنَازِلَ لِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ ۚ مَا خَلَقَ اللَّهُ ذَٰلِكَ إِلَّا بِالْحَقِّ ۚ يُفَصِّلُ الْآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

• Abdullah Muhammad Basmeih:

Dia lah yang menjadikan matahari bersinar-sinar (terang-benderang) dan bulan bercahaya, dan Dia lah yang menentukan perjalanan tiap-tiap satu itu (berpindah-randah) pada tempat-tempat peredarannya masing-masing) supaya kamu dapat mengetahui bilangan tahun dan kiraan masa. Allah tidak menjadikan semuanya itu melainkan dengan adanya faedah dan gunanya yang sebenar. Allah menjelaskan ayat-ayatNya (tanda-tanda kebesaranNya) satu persatu bagi kaum yang mahu mengetahui (hikmat sesuatu yang dijadikanNya). [Yunus:5]

4. Al-hisab atau kiraan atau matematik adalah cara kita mengira sesuatu. Dalam segenap hal. Allah sendiri menyebut bahawa wujud suatu disiplin yang dalam mencorakkan sesuatu yang dipanggil al-hisab. Jika disiplin ini tidak wujud, bagaimanakah kita untuk mengira sesuatu? Sedangkan al-Quran menyatakannya ia wujud? Adakah kita ingin mewujudkan kekacauan di dalam hidup? Atau lebih teruk lagi, kita menafikan satu disiplin ilmu dalam al-Quran. Kita mengingkari al-Quran! Kita mengingkari Allah! Siapakah kita untuk mengingkari firman Allah dan Allah sendiri? Adakah kita bersedia untuk menerima hukuman di akhirat? Bahkan di dunia ini kita sudah menerima hukumannya, contohnya, kekacauan dalam pasaran saham dan ekonomi. Kacau bilau hidup.

5. Jika kita sudah menerima hakikat ini maka kita cuba menyelongkar dalam al-Quran tentang angka-angka prima. Semua ‘kalam’ Allah dalam al-Quran adalah tepat. Cuma sahaja kita belum dapat ‘nyahinkrip’ atau dekod. Kita perlu menelitinya bagi mengetahui aplikasinya dalam hidup. Saya bagi satu contoh angka prima iaitu angka 47 dan angka 38. Bagi merungkainya kita perlu membaca ditempat lain dalam al-Quran bagi nyahinkrip atau dekod. Setiap umat itu diutuskan Rasul (‎وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَّسُولًا)(Dan sesungguhnya kami telah bangkitkan bagi setiap umat itu Rasul)[an-Nahlu:36] ‘dengan bahasa kaum mereka’ (بِلِسَانِ قَوْمِهِ)[Ibrahim:4]. ‘Ada di kalangan mereka yang tak diceritakan kepada kamu’ (وَمِنْهُم مَّن لَّمْ نَقْصُصْ عَلَيْكَ)[Ghāfir:78];[an-Nisā’:164]. Ilmu-ilmu yang berlegar di dalam dunia sekarang adalah saki-baki peninggalan nabi-nabi dan rasul-rasul terdahulu. Cuma kita kena bandingkan dengan al-Quran dan hadis sejauh mana ia tepat dan jitu. Muhammad s.a.w. itu penutup para nabi dan rasul. Menyempurnakan risalah.

6. Nah, sekarang kita sudah memahaminya kenapa kita perlu merujuk kepada al-Quran bagi menyelesaikan persoalan-persoalan matematik atau al-hisab dalam mengelak ‘kekacauan’. Tadi saya ada menyebut bahawa angka prima 47 dan 38. Angka prima 47 dan 38 adalah angka-angka yang merentas masa dan zaman. Ia juga mempunyai keunikan tersendiri berbanding angka-angka lain. Saya jelaskan bahawa angka 47 dang angka 38 adalah angka prima dalam al-Quran iaitu bersumber Surah Muhammad. Turutan Surah Muhammad dalam al-Quran adalah Surah ke 47 dan ia mempunyai 38 ayat. Angka 47 adalah angka dalam bentuk TEORI SUSUNAN NOMBOR TERBALIK atau REVERSE ARRANGEMENTS OF NUMBERS THEORY. Angka ini merentas masa dan zaman. Jika dikaji tentang angka 4 maka ia adalah seperti angka orang sedang bersilang kaki. Angka 7 pula seperti seorang yang bertongkat. Angka 47 bermaksud angka ‘orang senang’ atau ‘orang berkuasa’. Manakala angka 38 bermaksud angka “hidup kaya’. 3 dalam bahasa Cina bermaksud ‘hidup’. Manakala 8 bermaksud ‘kaya’ atau ‘untung’. Angka 8 juga bermaksud dalam hidup ini ada ketika ia berputar naik dan turun. Persis teori ‘Anti-Piramid-VV‘ yang saya kembangkan. Ia menepati standard disiplin Surah Yusuf iaitu ada 7 tahun subur dan ada 7 tahun gersang. [Yusuf: 43 – 46]. Saya dalam banyak hal bila dalam membuat keputusan perniagaan adalah dalam bentuk Cina. Qarin jin yang ada dalam tubuh saya merupa Cina. Sebenarnya banyak lagi angka prima dalam al-Quran. Setiap kod-kod dalam al-Quran mempunyai maksud dan makna. Al-Quran bukan setakat bahasa sahaja tetapi mempunyai nombor-nombor. Semuanya mempunyai maksud dan makna mendalam.

8. Saya nyatakan bahawa dengan memilih angka-angka tidak sepatutnya maka ia akan mewujudkan kekacauan. Sebaliknya jika memilih angka-angka prima maka keputusan kita adalah tepat dan bijaksana. Kita orang cerdik. Satu perkara lagi yang ingin saya nyatakan bahawa pemilihan angka adalah mencorak hidup kita. Ia mempunyai interpretasi kepada qarin jin kita untuk bersifat. Kita mahu rugi atau untung maka kita sendiri yang membuat keputusannya. Kita memerlukan ilmu bagi mengelak ‘kekacauan’.

9. Saya ada sentuh tentang jodoh. Angka perjodohan yang tepat adalah bila ia nyatakan angka 77. Tetapi harus ingat ada dan wujud penyamaran-penyamaran ‘ayam’. Dalam dialek Melayu ‘ayam’ bermaksud ‘pelacur’. ‘Bapak ayam’ dan ‘ibu ayam’ adalah gambaran bahawa ini bukan perjodohan yang sebenar. Dalam hadis wujud konotasi bahawa seorang pelacur masuk syurga gara-gara memberi seekor anjing yang dahaga minum. Ia adalah ibarat dan perlambangan. ‘Pengaliran air’ yang tidak sempurna disifatkan dapat diselesaikan dengan cara mendapat air dari pelacur. Hakikatnya mungkin yang menyekat ‘pengaliran air’ itu adalah ‘syaitan-syaitan’ dalam pelbagai wajah. Isteri kita atau hamba sahaya kita atau khadam kita boleh menyamar sebagai pelacur. Bagi mengelak pelacur hakiki adalah dengan menyembelih ayam atau membanyakkan memakan ayam. Selesai masalah. Mengapa begitu? Bukankah di dalam al-Quran mengisahkan bahawa Ibrahim a.s. mendapat mimpi bahawa beliau menyembelih Ismail a.s.? Tetapi Ismail telah ditukar menjadi kambing. [as-Saafat: 102-107]. Qarin jin oleh kerana ia jin maka ia boleh menjadi binatang. Begitu juga pelacur-pelacur hakiki hanya boleh dilumpuhkan dengan memakan ayam. Atau kita terpaksa merentas disiplin feqah Syiah iaitu ‘nikah mut’ah’!

10. Rasanya saya telah menjelaskan kenapa angka prima mempengaruhi hidup kita. Jadi kita harus meneliti al-Quran di manakah dan apakah angka-angka prima.

Falsafah Levi’s®

1. Dengan nama Allah daku mula menulis posting ini. Dia lah yang menciptakan hamba-hamba-Nya. Dilahirkan tanpa berbaju. Pakaian taqwa itu lah yang terbaik. Dari berpakaian Adam dan Hawa di syurga. Akhirnya tercabut pakaian bila memakan buah dari pokok terlarang. Tulisan ini adalah dari hamba-Mu yang mengharapkan rahmat-Mu dan belas-kasihan-Mu. Serta pedoman untuk hamba-hamba-Mu di luar sana yang mencari petunjuk dan sirna-Mu. Agak menongkah arus tulisan ini. Mungkin tidak sama maksudnya dari pengasas Levi’s®. Namun daku sebagai pengguna di saat kesusahan dapat memahami falsafahnya dan kaitannya dengan firman-firman-Mu. Kepada lelaki dan wanita yang menjaga kehormatan diri, kutujukan tulisan ini.

2. Allah menyantuni hamba-hamba-Nya yang bertaqwa:

‎وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ

Dan mereka yang menjaga kehormatannya,

إِلَّا عَلَىٰ أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ

Kecuali kepada isterinya atau kepada hambanya, maka sesungguhnya mereka tidak tercela;

فَمَنِ ابْتَغَىٰ وَرَاءَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْعَادُونَ

Kemudian sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas;

[al-Ma’ārij: 29-31] & [al-Mu’minun:5-7]

4. Jadi bagaimana kaitannya antara firman-firman Allah dengan Levi’s®? Baik jika dikau telah tertanya-tertanya marilah kita meneroka suatu petunjuk yang aku lihatnya dalam penggunaan produk-produk Levi’s® dan firman-firman Allah di atas dengan keanehan produk ini. Secara ringkasnya Levi’s® diasaskan pada 1890 di San Francisco. Buangkan kebencian kita kepada Bangsa Yahudi. Kita sendiri tidak dapat membezakan antara Yahudi dan Bani Israel. Bagaimana kita harus membenci orang tak tentu pasal? Sedangkan ‘hakikat insan’ kita tidak mendalami. Kebencian tidak berasas.

5. Daku telah beri petunjuk di atas bahawa dengan sebab makan maka Adam dan Hawa telah dibogelkan dan menutup kemaluan mereka dengan daun-daun syurga akhirnya tercampak keluar dari syurga. Tidakkah dikau melihat betapa berkaitnya makanan dan pakaian? Jika kamu masih berpinar maka daku cadangkan silalah makan di kedai-kedai makan tanpa membayar, melainkan dibelanja orang yang bermurah hati. Maka kamu akan dapati bahawa ada usaha untuk membogelkan kamu.

6. Kita kembali kepada Levi’s®. Falsafah Levi’s® cukup unik. Seluar denim pertamanya adalah 501®. Awas dengan barang tiruan! Bukan setakat kamu ditipu dengan kualiti tetapi juga mengkhianati syarikat yang dibina dengan kesusahan oleh pengasasnya.

7. Seluar jeans 501® mempunyai 5 butang berbeza dengan denim yang lain berzip. Jika asli ini akan terpampang di koceknya.

8. Keunikan 501® adalah dalam melawan angka basah. Angka 50 itu adalah angka basah. Barangkali jika dikau membaca di pertemuan-pertemuan dahulu kamu sudah menemui perbahasan “wang kering” dan “wang basah” serta “aset kering” dan “aset basah”. Pemuda dan pemudi yang baru membina kehidupan harus memahami makna-makna ini, jika kamu berhasrat mencari rezeki yang berkat.

9. Tidak kah kamu lihat keindahan angka 29 dalam Surah al-Ma’ārij? Bukan kah itu bermaksud “two-nine”? Atau “tunai”? Kamu mahu tunai kan? Biar otak kiri kami berfungsi dengan baik. Al-Quran itu diturunkan dalam Bahasa Arab agar kamu berfikir.

10. Cara kita menarik rezeki harus menjaga maruah dan kehormatan diri kita bagi menarik tunai. Dengan memiliki tunai kita menarik emas bagi kekuatan diri kita. Ada makhluk-makhluk “nakal” persis syaitan yang menimbulkan was-was dan tipu-daya bagi membogelkan kamu semasa mencari tunai, tanpa kamu sedari. Mungkin kamu seorang lelaki yang tampan. Mungkin kamu seorang dara yang cantik. Atau orang kaya. Atau apa sahaja alasan. Sedangkan daku menasihati kamu tentang kebenaran dan kesabaran. Kamu terbogel lantaran cetek ilmu dan keras hati menerima nasihat orang. Kononnya Sang Blogger ini tidak berfikir seperti orang lain. Apa aku mahu menulis seperti ini? Adakah aku secara terangnya memiliki saham Levi’s®? Setahu aku tidak. Tak tahu lah kalau alter ego aku pelbagai itu memilikinya. Apa yang aku dapat? Pahala menasihati orang lagi besar dari habuan dunia.

11. Levi’s® 501® seperti telah daku sebut berbutang 5. Ya, jika kamu berhutang maka sukar makhluk nakal untuk kemaluan kamu tersepit oleh zip. Namun, kadang-kadang kamu alpa untuk membutangkan dengan sempurna sehingga kemaluan kamu dapat diintai. Itulah seninya 501®.

12. Daku dapati 501® juga ada dalam bentuk topi sudu. Kepala daku dapat mentafsir simbolik-simbolik “basah” dan “hutang” dalam sesuatu urusan.

13. Tak cukup dengan seluar jeans 501® dan topi sudu 501® kamu juga harus memiliki tali-pinggang ini bagi menambah “kekuatan” dari “dibogelkan”.

14. Barangkali kamu sudah melihat Trade Mark Levi’s® iaitu sepasang seluar denim yang ditarik oleh dua ekor kuda dengan dicemeti tapi tak terkoyak. Sekuat mana usaha untuk membogelkan kamu tiada daya dan upaya bagi yang “nakal” tersebut.

15. Dapatkah dikau mengerti bahawa jika dikau tidak menjaga kehormatan diri dengan “membogelkan” diri mu bersama lelaki atau wanita (yang bukan isteri kamu atau hamba atau khadam kamu) di pejabat atau kereta atau tempat tidak sewajar maka usaha mendapat “tunai” itu sukar? Kamu telah melanggar pantang larang dalam [al-Ma’ārij: 29-31] & [al-Mu’minun:5-7].

16. Sudah banyak daku berbicara. Cuba kaji tentang dirimu dan pakaianmu sebelum Levi’s® dan selepas mengguna Levi’s®. Selamat mencuba!

鸟儿之歌

鸟儿的歌声提醒着我,
诗的歌声能融化人心。

没有箭可以穿透心灵,
只有美丽的话语才能抚慰我们的梦想。

哦, 上帝, 如果我不明白这优美的语言,
我怎么能找到我以前的化身?

为了吹走智慧之风,
我需要破译意义之美.

Of Broken Heart

A glass was thrown
on floor before dawn;
scattered into pieces
cut the heart to slices.

A mad poet is weeping,
hasn’t have a nice sleeping;
His heart can’t be dreaming
Injured. Broken. Sad. Crying.

No threads can sew the pieces.
No glues can tie the slices.
No pills can cure the heart.
A mad poet’s heart isn’t hard!

CARA MENILAI ASET-ASET BERKHADAM

1. Seperti yang saya telah bahaskan di dalam ‘Penilaian Aset-Aset Dari Sudut Metodologi Ekstrinsik Dan Intrinsik‘ saya telah mengatakan bahawa ‘Mengapakah sesuatu benda-benda atau aset-aset itu harus dinilai dari sudut ekstrinsik dan intrinsik? Benda-benda atau aset-aset itu seperti manusia juga yang mana mempunyai nilai ekstrinsik dan intrinsik. Bagaimana itu? Secara lahiriyyah/ zahir atau ekstrinsik, manusia mempunyai jasad yang dapat dinilai oleh mata-kasar. Oleh itu penilaian ekstrinsik, manusia adalah pada warna kulitnya, kecantikannya dan ketampanannya, fizikal tubuhnya dan lain-lain. Manakala, nilai intrinsik, manusia adalah pada qarin jinnya, rohnya, hatinya, budi-pekertinya, kecerdikannya dan yang lebih penting pada keimanan dan ketaqwaannya [al-Hujuraat: 13]. Begitulah, benda-benda atau aset-aset, ia dilihat dari segi lahiriyyahnya atau zahir dan batin. Ekstrinsik dan intrinsik.’

2. Cara penilaian aset-aset itu adalah melihat secara ekstrinsik dan intrinsik. Luaran dan dalaman. Saya juga menulis seperti berikut ‘Di antara aset-aset atau benda-benda yang bernilai adalah wujud khadam-khadam jin yang menjaga aset-aset atau benda-benda tersebut. Khadam-khadam jin tersebut hendaklah secara alami bukan perjanjian syirik antara pemilik dan jin yang disebut dalam ayat ke-enam Surah al-Jin. Perlu dingat bahawa bukan semua aset-aset atau benda-benda mempunyai khadam.

3. Ramai yang masih gagal menilai aset-aset yang mereka miliki sehingga melepaskan aset-aset bernilai mereka dengan begitu sahaja. Mungkin kerana ketandusan ilmu atau mereka tertekan dengan hidup sehingga hendak makan dan minum pun sukar. Tak mengapa, biar saya suluh kamu dengan cahaya mentari yang redup di siang hari dan cahaya rembulan damai di malam hari hingga saudara-saudari memahami kaedah menilai aset-aset benilai yang saudara-saudari miliki.

4. Sesuatu aset-aset berkhadam yang kita miliki itu bukan harus dinilai berapa harga pasarannya sahaja namun apakah di sebalik aset-aset berkhadam yang saudara-saudari miliki itu. Oleh kerana khadam adalah dari spesis jin maka khadam juga memerlukan pekerjaan, keluarga, bersosial, bahkan mereka juga memiliki aset-aset mereka sendiri. Mereka juga mempunyai keupayaan-keupayaan tertentu. Mereka secara hakikat dan ghaibnya boleh membantu tuan mereka ketika tuan mereka mengalami kesusahan. Bahkan oleh kerana khadam itu dimiliki oleh tuannya maka aset-aset khadam itu adalah dimiliki oleh tuannya. Namun saudara-saudari harus memahami bahawa ada batasnya tentang pemilikan tuan terhadap aset-aset khadamnya. Jangan terjebak dengan ‘Wang Kering’ dan ‘Wang Basah’. Ia bermula dengan cara kita makan. Jika kita hendak kepada ‘sesuatu yang basah’ maka boleh sahaja kerana khadam itu adalah ‘apa yang kita miliki dengan tangan kanan kita'[an-Nisa’: 3; 24; 25; 36] [an-Nahl: 71] [al-Mukminun: 6] [an-Nur: 31; 33; 58] ar-Rum: 28] [al-Ahzab: 50; 55] [al-Maarij: 30]. Hukum jika anak khadam perempuan mengandung dan melahirkan anak maka adalah wajib mengambilnya sebagai isteri. Hukum cerai juga terpakai. Begitu juga hukum-hukum yang lain dalam masalah kekeluargaan.

5. Kita mudahkan perbincangan kita. Contohnya kita memiliki satu butir batu permata yang kita beli sepuluh (10) tahun lepas dengan harga RM1,290. Batu permata itu mempunyai khadam. Seperti yang saya telah sebutkan bahawa ‘khadam juga memerlukan pekerjaan, keluarga, bersosial, bahkan mereka juga memiliki aset-aset mereka sendiri. Mereka juga mempunyai keupayaan-keupayaan tertentu.’ Maka begitulah juga cara menilai batu permata itu. Ia bukan lagi berharga RM1,290. Ia adalah kerana khadam itu mungkin telah mempunyai syarikat atau perniagaan dia sendiri. Keluarga dan rakan-rakannya mungkin telah ramai. Saiznya di Alam Ghaib mungkin sudah membesar dari mula-mula kita miliki. Katakan syarikatnya yang dia miliki itu sudah bernilai RM10,000,000. Maka cara menilai batu permata itu bukan lagi RM1,290. Nilainya mungkin sudah RM40,000,000. Sebagai satu contoh. Bagi menguatkan ini, jika syarikat yang dimiliki oleh khadam itu boleh menjana pendapatan keuntungan bersih setahun dalam RM1,000,000. Maka jika saudara-saudari hendak menjualnya maka RM1,000,000 dikali dengan 20 tahun maka nilai syarikat itu sahaja sudah RM20,000,000. Ini belum diambil kira aset-aset lain yang dimiliki oleh khadam serta-serta nilai ekstrinsik dan intrinsik lain.

6. Kita lah tuannya, maka kita lah yang harus menghargai aset-aset berkhadam dan khadam yang kita miliki. Jangan menjadi orang yang jahil dalam menilai sesuatu. Memang wujud teknik-teknik bagi merampas barang-barang bersakti. Samada dengan mengepung, menyakiti, memporak-peranda keluarga khadam atau tuannya atau bincang secara baik. Kita sebagai tuan harus juga memiliki ilmu yang tinggi. Jika tidak bagaimana kita hendak mengawal sesuatu dan menilai apa yang kita miliki.

7. Khadam boleh sahaja dilepaskan kepada orang lain. Tetapi harganya haruslah menepati dengan nilainya. Mungkin juga dia tertarik dengan kita atas apa sebab dia tidak mahu dilepaskan. Dia boleh lari dari batu permata kita apabila ia berpindah tangan. Para ahli sebut ‘khadam lari’.

8. Mungkin orang yang hendak miliki itu lebih tinggi ilmunya berbanding kita yang tak memahami erti nilai batu permata kita maka khadam akan boleh sahaja berpindah kepada tangan pemilik baharu.

9. Kita sudah boleh hidup senang dengan memiliki khadam. Cuma jangan gelojoh dalam membina empayar. Kita harus lalui rahsia-rahsia Alam Ghaib serta ilmu-ilmu dalam pelbagai disiplin terutama penilaian aset-aset berkhadam. Kita juga harus bijak menilai barang-barang bersakti kita. Usah sesal kemudian hari bila melepaskan sesuatu yang berharga dengan harga tidak sepatutnya.