GHANIMAH POLITIK: ANTARA HAK & KEBATILAN

1. Saya pernah ditanya tentang komisyen-komisyen yang diambil oleh ahli-ahli politik yang menang dalam pilihanraya dan berjaya menubuhkan Kerajaan. Saya kata negara-negara maju lain seperti USA juga berlaku hal ini seperti pemberian kontrak persenjataan kepada syarikat yang mempunyai hubungan dengan ahli-ahli politik Amerika. Saya sebut ia merupakan ‘ghanimah’. Mereka jawab ini berlaku zaman Rasulullah bila tamat perang dan dapat harta-harta rampasan perang. Saya kata ‘perang politik’, jika tidak ia akan membibitkan ‘terrorisme’. Amat tidak sesuai dengan suasana di Malaysia.

2. Di dalam Kamus al-Ma’āni (المعاني) perkataan ghanimah (غنيمة) berasal dari kata dasar غَنِمَ bermaksud فاز به (telah berjaya dengannya). Bahasa mudah dalam konteks Malaysia ialah parti yang telah menang pilihanraya. Wujudkah ghanimah politik?

غَنِمَ: غَنِمَ الشيءَ غَنِمَ غَنْمًا: فاز به.|غَنِمَ الغازي في الحرب: ظَفِرَ بمال عدوّه.، وفي التنزيل العزيز: الأنفال آية 69فَكُلُوا مِمَّا غَنِمْتُمْ حَلاَلاً طَيِّبًا ) ) .

3. Kita telah menyaksikan sejak sekian lama samada dalam negara tercinta atau di luar negara apabila sesuatu parti itu menang pilihanraya maka akan ada isu selepas pembahagian hasil kerajaan kepada sekutu-sekutu parti yang menang sehingga timbul istilah-istilah seperti kronisma, nepotisma, kleptokrat DLL. Sehingga mencalar reputasi individu dan parti yang menang itu. Bahkan menumbang kerajaan yang berpaksi kepada parti yang menang.

4. Persoalannya haruskah diperluaskan konteks atau bolehkah kita mentakrifkan wujud ghanimah politik? Dengan kata lain amalan sesuatu parti yang menang pilihanraya itu boleh membahagikan hasil kekayaan negara kepada sekutu-sekutu dan mereka yang rapat dengan mereka. Maka tiada istilah kronisma, nepotisma, kleptokrat DLL. Jika dirujuk dalam tafsir-tafsir muktabar seperti At-Thabari, Ibnu Kathir DLL ghanimah hanya dikaitkan dengan perang bersenjata atau al-qitāl (القتال). Bolehkah kita memperluaskan konsep perang bersenjata kepada perang politik? Bahkan jika dirujuk secara harfiah ayat-ayat al-Quran yang mempunyai kaitan dengan ghanimah tidak menyata pun bahawa ia adalah perang bersenjata.

5. Jika dirujuk kepada pengistilahan dalam Kamus al-Ma’āni; ghanimah adalah (ظَفِرَ بمال عدوّه)(apa yang diperolehi dari harta musuhnya). Tetapi dalam perang politik; bukan harta musuh yang menjadi isu tetapi harta kekayaan negara seperti jawatan, projek dan peluang-peluang perniagaan DLL. Ini yang menimbulkan tandatanya kerana tiada suatu undang-undang yang jelas dan nyata menghalangnya. Jika dirujuk kepada Perlembagaan Malaysia parti yang menang berhak kepada jawatan Perdana Menteri, menteri-menteri dan lain-lain jawatan. Undang-undang yang jelas hanya menyatakan jika berlaku rasuah maka ia suatu perlanggaran kepada undang-undang yang boleh didakwa di Mahkamah. Adalah suatu yang mantap bahawa rasuah secara teorinya adalah salah menurut undang-undang Malaysia. Ia adalah untuk ‘kesihatan‘ kepada ekonomi negara. Tapi ini hanya kepada rasuah bukan kepada ghanimah perang.

6. Maka kita perlu mewujudkan batas-batas antara ghanimah politik (jika ia diharuskan) dengan rasuah sebagai satu contohnya. Kita bukan ada ghanimah tetapi juga fai dan khumus. Dalam hadis-hadis banyak lagi sistem pendapatan yang berkait dengan perang (perang politik?). Oleh itu dari mana hendak kita mulakan tentang keharusan ghanimah politik; jika ia wujud.

7. Negara kita adalah salah menegakkan kerajaan secara perang. Pilihan yang ada kepada kita ia secara politik kepartian. Saya telah bahaskan tentang konsep kepartian bahawa ‘[t]eori kepartian moden diasaskan oleh Barat menekankan kepartian politik. Sedangkan konsepsi kepartian dalam al-Quran lebih menekankan tentang aqidah dan nilai-nilai kerohanian.’ Dengan kata lain dalam iklim negara kita teori kepartian yang diasaskan oleh undang-undang kepartian moden harus menekankan tentang ‘aqidah dan nilai-nilai kerohanian‘. Samada kerajaan yang memerintah telah melanggar prinsip ini serta di eranya rasuah bermaharajalela. Oleh itu jika wujud pencemaran ini dalam parti yang menjadi tunjang kepada negara atau kerajaan maka ia wajib dijatuhkan secara politik. Oleh itu timbulnya perang politik yang mengharuskan ghanimah politik.

8. Perkara seterusnya yang harus diambil kira adalah permasalahan fiqh ghanimah. Harus ada studi khusus tentang perkara ini. Suasana dan iklim negara khususnya dan dunia amnya telah berubah. Maka hukumnya telah berubah. Jika tidak hukum-hakam dalam Islam menjadi tidak relevan lagi. Ia bukan hukum-hakam Islam tidak pragmatik tetapi para mujtahid Islam dihantui kelesuan minda.

9. Harus ada kajian khusus tentang fiqh ghanimah dalam suasana dan iklim dunia yang telah berubah. Namun kita tidak menafikan teori ghanimah secara perang bersenjata kerana itu wujud jika ayat-ayat al-Quran ditafsir secara literalis. Jika ditafsir secara figuratif maka inilah yang menjelma iaitu ghanimah politik.

10. Islam adalah sesuai di setiap masa dan tempat. Kita harus meletakkan Islam pada tempatnya yang sesuai terutama dalam masalah kenegaraan yang melibatkan kekhalifahan. Tujuan kita datang ke dunia adalah kerana hadaf amanah dan khalifah. Kenegaraan secara skala besarnya menyentuh setiap aspek hidup mereka dalam negara termasuk pemimpin-pemimpin dan kesemua rakyat. Konsep ghanimah harus dicerna dalam suasana persekitaran dan dinobatkan bahawa Islam lah juara dalam segenap hal. Ia sudah menjadi kemestian bagi orang yang memperjuangkan Islam.

يَسْأَلُونَكَ عَنِ الْأَنفَالِ قُلِ الْأَنفَالُ لِلَّهِ وَالرَّسُولِ (الأنفال: 1)

Artinya: “Mereka menanyakan kepadamu tentang (pembagian) harta rampasan perang, Katakanlah: “Harta rampasan perang kepunyaan Allah dan Rasul”. [Al-Anfal: 1]

وَاعْلَمُوا أَنَّمَا غَنِمْتُم مِّن شَيْءٍ فَأَنَّ لِلَّهِ خُمُسَهُ وَلِلرَّسُولِ وَلِذِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ (الأنفال: 41)

“Ketahuilah, sesungguhnya apa saja yang dapat kamu peroleh sebagai rampasan perang, maka sesungguhnya seperlima untuk Allah, Rasul, kerabat Rasul, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan ibnussabil”. [Al-Anfal: 41]

وَمَا أَفَاءَ اللَّهُ عَلَىٰ رَسُولِهِ مِنْهُمْ فَمَا أَوْجَفْتُمْ عَلَيْهِ مِنْ خَيْلٍ وَلَا رِكَابٍ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يُسَلِّطُ رُسُلَهُ عَلَىٰ مَن يَشَاءُ ۚ وَاللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. مَّا أَفَاءَ اللَّهُ عَلَىٰ رَسُولِهِ مِنْ أَهْلِ الْقُرَىٰ فَلِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ وَلِذِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ كَيْ لَا يَكُونَ دُولَةً بَيْنَ الْأَغْنِيَاءِ مِنكُم (الحشر: 6-7)

“Dan apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada Rasul-Nya (dari harta benda) mereka, maka untuk mendapatkan itu kamu tidak mengerahkan seekor kudapun dan (tidak pula) seekor untapun, tetapi Allah yang memberikan kekuasaan kepada Rasul-Nya terhadap apa saja yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada Rasul-Nya (dari harta benda) yang berasal dari penduduk kota-kota maka adalah untuk Allah, untuk Rasul, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan, supaya harta itu jangan beredar di antara orang-orang kaya saja di antara kamu”. [Al-Hasyr: 6-7]

KEPENTINGAN BERLEMAH-LEMBUT DAN BERDIAM-DIAM DALAM “MENYERU” DUIT

1. Duit yang kita “seru”, jika kita berkasar ia boleh “lari”, “merajuk”, “menjauh diri” dan kalau ia datang pun ia boleh datang dalam keadaan “tercedera.” Oleh itu tentu ada satu kaedah bagaimana untuk menyeru duit dalam keadaan dia datang penuh selamat dan berkat. Tiada orang tak mahu duit dalam jumlah yang besar. Dengan jumlah yang besar ia boleh dipelbagai guna. Namun, jika ia jumpah yang kecil tetapi penuh berkat lagi aula dari datang dengan jumlah yang besar tanpa keberkatan.

2. Al-Qur’an adalah satu kitab yang mencakupi segenap hal. Ia bukan setakat untuk kehidupan abadi di akhirat namun ia juga untuk panduan hidup kita di dunia ini termasuk duit. Peranan duit sangat ampuh dalam segenap hal di dunia. Kita dapat melangsaikan banyak hajat kita dalam hidup. Dengan duit yang mencukupi kita boleh menumpu sisa-sisa hidup kita di dunia yang fana ini kepada mendekati-Nya kerana dengan duit yang banyak kita tak perlu lagi untuk bertungkus-lumus dalam mengumpulnya.

3. Firman Allah:

وَكَذَٰلِكَ بَعَثْنَاهُمْ لِيَتَسَاءَلُوا بَيْنَهُمْ قَالَ قَائِلٌ مِّنْهُمْ كَمْ لَبِثْتُمْ قَالُوا لَبِثْنَا يَوْمًا أَوْ بَعْضَ يَوْمٍ قَالُوا رَبُّكُمْ أَعْلَمُ بِمَا لَبِثْتُمْ فَابْعَثُوا أَحَدَكُم بِوَرِقِكُمْ هَٰذِهِ إِلَى الْمَدِينَةِ فَلْيَنظُرْ أَيُّهَا أَزْكَىٰ طَعَامًا فَلْيَأْتِكُم بِرِزْقٍ مِّنْهُ وَلْيَتَلَطَّفْ وَلَا يُشْعِرَنَّ بِكُمْ أَحَدًا

Dan demikianlah pula Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya), supaya mereka bertanya-tanyaan sesama sendiri. Salah seorang di antaranya bertanya: “Berapa lama kamu tidur?” (sebahagian dari) mereka menjawab: “Kita telah tidur selama sehari atau sebahagian dari sehari”. (Sebahagian lagi dari) mereka berkata: “Tuhan kamu lebih menengetahui tentang lamanya kamu tidur; sekarang utuslah salah seorang dari kamu, membawa wang perak kamu ini ke bandar; kemudian biarlah dia mencari dan memilih mana-mana jenis makanan yang lebih baik lagi halal (yang dijual di situ); kemudian hendaklah ia membawa untuk kamu sedikit habuan daripadanya; dan hendaklah ia berlemah-lembut dengan bersungguh-sungguh (semasa di bandar); dan janganlah dia melakukan sesuatu yang menyebabkan sesiapapun menyedari akan hal kamu. [al-Kahfi:19]

4. Cara untuk kita berlemah-lembut adalah melalui tutur-bicara kita. Tutur-kata kita jika berkasar maka akan menyebabkan duit boleh “lari”, “merajuk”, “menjauh diri” dan kalau ia datang pun ia boleh datang dalam keadaan “tercedera.” Walau pun jika difahami dalam al-Kahfi:19 bahawa Ahli Gua yang memegang duit untuk membeli makanan tetapi bagi kita yang memerlukan duit adalah lagi penting untuk ‘berlemah-lembut’.

5. Majoritinya di kalangan kita adalah mempunyai barang untuk ditukar dengan duit dari mempunyai duit untuk mendapatkan barangan. Oleh itu sifat duit adalah perlu berlemah-lembut dalam urusannya. Walau di sana ada hukum “ghanimah” [al-Anfāl:41 & 69] yang diperolehi secara perang (kasar) itu adalah kes yang terasing. Ada batas-batasnya dalam hal ghanimah. Jarang duit yang dirampas melalui perang. Biasanya sesuatu negara dijarah kerana aset-asetnya. Lihat sahaja Perang Teluk yang mana ia lebih kepada hasil mahsul negara Iraq iaitu minyak. Bahkan bila jatuh sesuatu kerajaan maka kerajaan yang baharu akan memperkenalkan matawangnya sendiri. Di Malaysia juga pernah berlaku sebegini di era penjajahan.

6. Ia bukan setakat bahasa yang ditutur dalam menyeru duit perlu berlemah-lembut tetapi juga dalam bahasa bersurat seperti surat-menyurat tidaklah boleh secara berkasar seperti samsing yang menuntut hutang.

7. Di dalam menyeru duit juga kita sewajibnya secara tidak mewar-warkan kepada orang lain secara semberono dan berlagak kerana ia bukan setakat tidak mencapai maksud akibat ada anasir yang cuba menggagalkannya tetapi juga menyebabkan kita melanggar pantang-larang dalam menyeru duit. Arahan al-Quran bukan setakat penuh maknanya tetapi juga penuh rahsia.

8. Duit yang kita seru itu insyaAllah akan datang jika betul caranya seperti yang di ajar dalam al-Kahfi:19. Jika kita seorang yang berkasar dalam menyeru duit maka selalu lah berzikir Ya Latīf. Ya Latīf. Sebanyak-banyaknya, kalau boleh. Ia bukan setakat melembutkan hati kita tetapi juga perangai kita yang mungkin kasar. Ia juga boleh melembutkan hati dari mana sumber duit yang kita seru itu.

9. Bebas hutang bukan sahaja impian setiap individu tetapi juga negara-negara di seluruh dunia. Selagi mana ada ayat ini [al-Baqarah:282] “hutang” tetap sentiasa ada tak kira kepada individu atau negara. Kita mesti berani berimpian, impian kita akan menjadi kenyataan. Bebas hutang mungkin bagi orang yang telah berjaya membina legasinya di dunia ini. Bagi muda-mudi yang baru membina hidup terpaksa terpalit dengan hutang. Bahkan negara ‘superpower‘ di dunia yakni USA mempunyai hutang bertrilion.

10. Dua sikap kita terhadap duit seperti di atas iaitu (1) berlemah-lembut dan (2) berdiam-diam hingga tidak disedari oleh orang lain amatlah penting dalam menyeru duit. Sebenarnya kalau hendak bahaskan topik duit dalam al-Quran adalah sangat mendalam kerana ada ayat-ayat lain berkenaan duit juga. Jika kita amalkan petua-petua al-Kahfi:19 sudah cukup dalam urusan kita untuk menyeru duit. Moga-moga dunia dilempahi keberkatan dan dengan keberkatan ini kita dapat menumpu sisa-sisa hidup kita untuk beramal kepada Allah bagi negeri kekal abadi.

TARIK DUIT 2020: PADA MEMBAHASKAN BARANG-BARANG KEPERLUAN DALAM RITUAL TARIK DUIT

1. Tulisan ini digarap ketika COVID-19 memuncak namun di Malaysia telah diberi PKPB (Perintah Kawalan Pergerakan Bersyarat). COVID-19 masih belum mereda. Kesan COVID-19 selama 60 hari lebih selepas PKP telah kelihatan betapa ada yang kehilangan kerja, dipotong gaji, premis perniagaan dijual, perniagaan gulung tikar, kemuflisan DLL. Cukup hebat bahana COVID-19.

2. Sebagaimana dipertemuan-pertemuan kita yang lepas, kita telah bincangkan bahawa ritual tarik duit itu memang wujud. Bagi tarik duit orang seperti saya adalah bermaksud sepertimana yang saya telah bahaskan dalam pertemuan-pertemuan yang lepas. Topik sekarang adalah berkenaan barang-barang yang diperlukan dalam ritual tarik duit. Mengapakah kita memerlukan barang-barang tertentu dalam ritual tarik duit?

3. Terlebih dahulu kita harus fahami bahawa duit ini adalah diperlukan oleh semua orang. Apabila melibatkan orang lain maka ada yang mempunyai perasaan tamak haloba. Ada yang tidak ikhlas DLL menyebabkan duit yang ditarik tidak berhasil dan menjadi. Perkara-perkara seperti ini boleh menyebabkan pertengkaran yang melumpuhkan niat untuk tarik duit.

4. Bagi mengelak perkara-perkara di atas yang menggagalkan proses tarik duit maka kita memerlukan beberapa barang sebagai wasilah dalam menjayakan proses tarik duit. Saya pernah menarik RM47,000. Ahli dalam proses tarik duit itu menjadi panas. Apakah barang yang boleh menyejukkan tubuh? Satu cara saya untuk mengelak panas badan adalah menggunakan cincin permata geliga embun.

5. Dalam proses tarik duit biasanya kita akan cepat panas badan kerana sumber duit yang kita tarik itu boleh jadi ingin membesarkan lagi jumlah tersebut dari sumber yang ditarik menyebabkan mereka tidak mengizinkan maka berlaku panas badan antara kita dan pihak yang menjaga sumber itu. Bahkan sesama ahli tarik duit juga boleh menjadi panas badan.

6. Kalau dikira RM47,000 adalah kecil. Maka kita hendak yang lebih besar lagi. Ratus ribu atau juta. Bukankah ini ketamakan? Alhamdulillah, ritual tarik duit saya sebanyak RM47,000 itu berhasil. Bahagian saya besar juga dapat. Kami yang berkhilaf akhirnya telah berdamai.

7. Saya telah sebut bahawa wujud sebahagian permata yang menyejukkan tubuh semasa dalam proses. Senjata besi juga adalah penting dalam ritual tarik duit. Mungkin ada yang bersifat kasar sebab tamak haloba dan nawaitu tidak baik maka senjata besi boleh menyelesaikan hal ini dengan energi besi. Bukan untuk langar undang-undang tetapi kita gunakan energi besi. Bahkan penjaga-penjaga bank juga menggunakan senjata besi untuk mengawal duit yang banyak di sana. Adakah ini menyalahi undang-undang? Tidak bukan. Bacalah tulisan-tulisan saya tentang rahsia besi. Besi boleh mengawal kita dari kejadian yang tidak diingini.

8. Barang lain yang ampuh dalam ritual tarik duit adalah wangian. Mengikut ayah saya syaitan tidak menyukai haruman dan wangian. Tamak haloba dan sifat-sifat terkeji semasa ritual tarik duit itu adalah dari sifat syaitan.

9. Kenderaan juga penting untuk kita pergi ke tempat ritual tarik duit. Tanpa kenderaan kita bukan sahaja tidak dapat tiba di tempat ritual tarik duit tetapi juga tidak dapat menjadi ahli tarik duit langsung kerana tidak dapat berada di situ.

10. Cindai pun mempunyai peri pentingnya juga. Kalau boleh yang kebal kerana ia bukan setakat pakaian luaran kita tetapi juga menyahkan unsur-unsur negatif. Sebaik-baiknya pakaian kita dilumur wangian yang telah dinyatakan di atas.

11. Sebenarnya banyak lagi barang-barang yang diperlukan dalam ritual tarik duit. Kalau nak dibahaskan di sini tidak habis. Saya pernah menarik sebanyak RM1,000,000. Ia berjaya separuh jalan. Masih diusahakan untuk zahirkannya pula. Saya diberitahu bahawa ramai orang mempunyai dana di Alam Zahir tetapi dana yang paling dikehendaki adalah Dana Alam Ghaib. Saya telah bahaskan tentang penzahiran Dana Alam Ghaib.

 

KEAGUNGAN AKAL

1. Akal adalah suatu kejadian yang amat mulia diciptakan oleh Allah pada tubuh manusia. Dengan akal manusia dapat berfikir dan dapat membina hidup di bumi ini. Dengan akal juga manusia menjadi lebih bertamadun dalam segenap hal. Akal dapat menyelesaikan banyak masalah. Namun akal seseorang adalah tidak sama dengan dengan akal seseorang yang lain. Begitu juga tamadun yang dibina oleh sesuatu kelompok adalah tidak sama dengan sesuatu tamadun yang dibina oleh kelompok yang lain. Ini adalah kerana akal seseorang adalah tidak sama dengan akal seseorang yang lain.

2. Akal harus dibina mendasari ilmu-ilmu yang merentas setiap disiplin. Ilmu sesuatu kelompok adalah tidak sama dengan kelompok yang lain. Lalu mereka mengguna akal maka mewujudkan perbezaan antara sesuatu kelompok dengan kelompok yang lain.

3. Akal letaknya difikiran kita terutamanya di otak. Berbeza dengan fahaman ramai hanya otak sahaja yang memproses akal tetapi hati juga memain peranan dalam membuat keputusan berdasarkan akal. Dengan kata lain akal bukan hanya di otak.

4. Al-Qu’ran menyebut bahawa hati juga (‎قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ)(hati-hati yang berfikir)[al-Hajj:46];(‎وَلَٰكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ)(akan tetapi buta hati-hati yang berada di dalam dada)[al-Hajj:46]; (‎مَا كَذَبَ الْفُؤَادُ مَا رَأَىٰ)(Tiadalah hati membohongi apa yang dilihatnya)[an-Najm:11]. Hati boleh melihat dan berfikir. Ayat an-Najm:11 ini menunjukkan bahawa Rasulullah s.a.w. melihat Jibril dengan hati.

5. Di dalam satu hadis dinyatakan bahawa kita harus bertanya kepada hati kita dalam membuat keputusan dalam hidup kita. Maka kata-kata ‘tepuk dada tanyalah selera’ adalah bukan sesuatu yang bertentangan dengan prinsip Islam.

سنن الدارمي  وَمِنْ كِتَابِ الْبُيُوعِ.  بَابٌ : دَعْ مَا يَرِيبُكَ إِلَى مَا لَا يَرِيبُكَ.

2575  (المجلد : 3 الصفحة : 1649)
حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ حَرْبٍ ، حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ ، عَنِ الزُّبَيْرِ أَبِي عَبْدِ السَّلَامِ ، عَنْ أَيُّوبَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مِكْرَزٍ الْفِهْرِيِّ ، عَنْ وَابِصَةَ بْنِ مَعْبَدٍ الْأَسَدِيِّ ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لِوَابِصَةَ : ” جِئْتَ تَسْأَلُ عَنِ الْبِرِّ وَالْإِثْمِ ؟ “. قَالَ : قُلْتُ : نَعَمْ. قَالَ : فَجَمَعَ أَصَابِعَهُ فَضَرَبَ بِهَا صَدْرَهُ، وَقَالَ : “اسْتَفْتِ نَفْسَكَ، اسْتَفْتِ قَلْبَكَ يَا وَابِصَةُ – ثَلَاثًا – الْبِرُّ مَا اطْمَأَنَّتْ إِلَيْهِ النَّفْسُ وَاطْمَأَنَّ إِلَيْهِ الْقَلْبُ، وَالْإِثْمُ مَا حَاكَ فِي النَّفْسِ وَتَرَدَّدَ فِي الصَّدْرِ، وَإِنْ أَفْتَاكَ النَّاسُ وَأَفْتَوْكَ “.

حكم الحديث: إسناده ضعيف

Sunan ad-Darimi dan dari Kitab Jual-Beli. Bab: Tingalkan apa yang yang tidak disukai kepada apa yang disukai

(Jilid: 3: Muka surat 1649) 2575

Menceritakan kepada kami Sulaiman Bin Harb, menceritakan kepada kami Hamad Bin Salamah, Dari Az-Zubair Bin Salam, dari Ayub Bin Abdullah Bin Mikraz al-Fihri, dari Wabisah Bin Ma’bad al-Asadi, sesungguhnya Rasulullah s.a.w. bersabda kepada Wabisah: ” Adakah kamu mendatangi ku untuk bertanya berkenaan kebaikan dan dosa?” Berkata: Aku berkata: “Ya” Berkata: Maka menyusun jari-jemarinya dan menepuk dadanya seraya bersabda: “Bertanyalah (kepada) dirimu sendiri, bertanyalah hatimu sendiri wahai Wabisah!” – 3 kali- Kebaikan adalah apa yang menenangkan dirimu dirimu dan apa yang menenangkan hatimu dan dosa adalah apa yang mencurigakan dirimu dan berteligkah di dalam dadamu dan jika kamu menanya manusia maka mereka menjawab apa yang mereka rasa.”

Hukum hadis: Sanad Dhoif

6. Al-Quran sendiri banyak menggunakan dan mengajak kita menggunakan akal. Sekali lagi akal bukanlah di “fikiran” kita sahaja. Ia juga bermaksud hati kita yang mana ia juga boleh berfikir. Bagaimanakah ini? Hati kita itu mempunyai perasaan. Adalah ketika ia mempunyai rasa cinta. Ada ketika ia mempunyai rasa benci. Ada ketika ia mempunyai rasa dendam. Ada ketika ia mempunyai rasa ketidaktenteraman. Apa-apa sahaja perasaan. Kita dalam membuat keputusan haruslah juga bertanya akal yang terletak dalam hati kita dan fikiran kita. Namun setiap perasaan kita yang dirasai dalam hati ini harus menepati ilmu kita. Kerana akal yang mana hati juga boleh berfikir itu haruslah didasari oleh ilmu. Tiada ilmu yang maha agung melainkan al-Quran dan Sunnah.

7. Hadis di atas menunjukkan bahawa hati memainkan peranan yang amat besar dalam membuat keputusan. Hati yang dipenuhi cahaya iman dan taqwa maka ia akan menyuruh kita membuat kepada kebaikan. Mungkin Wabisah ketika berjumpa Rasulullah mempunyai kerumitan dalam membuat keputusan dalam hidupnya maka dia bertanya Rasulullah s.a.w. bagaimana untuk membuat keputusan dalam hidupnya. Rasulullah s.a.w. telah memberi keluasan bertanya hati walaupun dalam masalah kebaikan dan dosa.

8. Akal yang terletak difikiran otak kita adalah amat penting. Ia haruslah sihat dan tenang dalam membuat keputusan. Ia juga harus waras. Otak dan hati haruslah serentak dalam membuat keputusan. Tanyalah akal di otak. Tanyalah akal di hati. Dengan jaminan yang telah diberi oleh Rasulullah s.a.w. maka kita akan selamat.

9. Tamadun yang dibina dari keputusan yang dibuat oleh otak yang cemerlang dan hati yang gemerlap akan membuahkan suatu tamadun yang cemerlang. Manusia akan lebih ke depan dan bergerak maju. Banyak kebaikan yang ditinggalkan di dunia dengan membina tamadun yang diasaskan pada keputusan akal yang cemerlang tak kira samada dari fikiran yang sihat atau hati yang gemerlap.

10. Secara individu pula; seseorang akan lebih maju dari seorang yang lain dalam hidupnya jika membuat keputusan berdasarkan fikiran dan hati yang cemerlang. Kita sendiri yang menanggung akibat dari apa yang kita putuskan dalam hidup maka keita sendiri harus menghalakan hidup kita ke arah kebaikan kepada diri kita sendiri.

 

FALSAFAH PISAU SEMBELIH DAN LAPAH

1. Pisau sembelih dan lapah mempunyai falsafahnya kerana ia mempunyai rahsia-rahsia tersendiri. Ia berkait dengan sembelihan dan korban. Dalam al-Quran ada disebut tentang korban dan sembelihan. Begitu juga dalam hadis-hadis ada babnya berkenaan sembelihan dan korban. Ia terkandung dalam asma’ yang diajarkan oleh Jibril kepada Adam [al-Baqarah:31].

2. Bahkan anak-anak Adam sendiri melakukan korban [al-Maeda:27]. Ada korban yang diterima oleh Allah dan ada korban yang tidak diterima oleh Allah [al-Maeda:27]. Kita tidak dapat menyembelih binatang korban jika kita tidak mempunyai pisau sembelih.

3. Kita tidak boleh menyembelih jika kita tidak memiliki pisau sembelih. Kita tidak boleh makan dagingnya jika kita dapat meleraikan bahagian-bahagian binatang korban jika kita tidak mempunyai pisau lapah.

4. Bahagian-bahagian binatang korban semuanya mempunyai kegunaan. Ada sebagai makanan kepada kita termasuk kulit bagi Orang Minang (Indonesia) untuk digoreng sebagai keropok. Hanya najisnya sahaja kita buang. Mungkin bagi orang yang ada ilmu najisnya boleh dibuat kegunaan tertentu. Kulitnya juga untuk dibuat dompet, kasut dan barang-barang tertentu.

5. Jadi apa falsafah pisau lapah dan pisau sembelih? Masih ingatkah kita bagaimana permulaan upacara korban? Ya ia bermula dengan dua anak Adam iaitu Habil dan Qabil seperti yang disebut dalam ayat al-Maeda:27. Ia menunjukkan bahawa ada korban yang diterima dan ada korban yang tak diterima oleh Allah. Bukan dagingnya dan bukan darahnya yang menyebabkan korban kita diterima oleh Allah tetapi TAQWA [al-Hajj:27].

6. Kita telah bertanya tadi tentang falsafah pisau sembelih dan pisau lapah. Cuba kita meneliti ayat al-Quran tentang korban Ibrahim. Ia bermula mimpi Ibrahim yang melihat bahawa baginda diarahkan untuk menyembelih anaknya Ismail [as-Sofat:102]. Beliau telah mengkhabari mimpinya kepada anaknya Ismail. Dan Ismail tanpa rasa ingkar dan ragu mengalakkan ayahnya untuk menyembelihnya.

7. Apabila Ibrahim menyembelih anaknya Ismail maka Allah telah menukar Ismail menjadi kibasy. Bukan kita ingin menggalakkan penyembelihan sesama manusia tetapi ini menunjukkan falsafah sembelih iaitu bahawa “binatang korban” itu bermaksud manusia. Jika manusia bermaksud binatang. Maka binatang boleh bermaksud manusia.

8. Pisau sembelih adalah kegunaan polis untuk “mematikan” penjenayah. Pisau lapah pula adalah satu “bedah-siasat“. Jika pisau sembelih dan lapah kita berbunga hulu dan sarungnya maka kata-kata kita adalah berbunga semasa menyembelih atau lapah. Jika tiada motif bunga maka kata-kata kita adalah ‘straightforward’. Itu lah rahsia “sembelih” dan “lapah”. Manakala bahagian-bahagian binatang korban yang dimakan adalah mempunyai maksud dan makna. Jika kita makan daging maka ia bertujuan untuk “mematikan” atau “memudaratkan” orang. Jika kita makan ususnya maka kita mahu memburaikan perutnya. Dia akan kelaparan. Manakala jika kita makan otaknya maka ia untuk menyiasat otak penjenayah. Jika “perut kitab” berkaitan kertas dan buku. Jika hidungnya bermaksud kita mahu mengesan. Jika lidah itu bermaksud untuk tuturkata.

9. Sekarang kita akan membincangkan tentang pisau lapah dan sembelih berkhadam. Daging adalah makanan “rimau”. Oleh itu pisau sembelih dan lapah berkhadam mestilah khadamnya adalah khadam harimau jadian. Ia hanya diperolehi di Alam Melayu. Cuba lihat emblem Polis DiRaja Malaysia (PDRM). Logonya adalah kepala rimau. Pisau sembelih dan pisau lapah berkhadam boleh menarik rezeki makanan daging segar kepada kita. Kita perlu makan daging kerana ada khasiatnya dari sudut perubatan dan ada kegunaannya dari sudut metafizik.

10. Khadamnya mesti bekerja dalam kepolisan. Itulah kegunaan pisau sembelih dan pisau lapah berkhadam. Ia boleh menarik daging segar kepada kita. Ia juga boleh menarik kerezkian dari sudut duit. Saya telah mengalaminya apabila mendapat duit dari bank purba yang ditarik oleh polis. Ia juga boleh menarik emas. Lagi banyak emas kita dan khadam pisau sembelih dan lapah menarik emas maka kita dan khadam kita semakin kuat.

11. Satu lagi ia mesti berpasang. PISAU SEMBELIH DAN PISAU LAPAH.

 

KITAB YANG SEMPURNA PADA MEMBAHASKAN ILMU-ILMU JIN (الكتاب التام في علوم الجان)

BAB: PADA MEMBAHASKAN SAIZ MAKHLUK GHAIB AKAN BESAR APABILA ILMUNYA SEMAKIN TINGGI

1. Makhluk-makhluk ghaib adalah terdiri dari malaikat dan jin. Jin pula terdiri dari jin dan qarin jin. Di pertemuan-pertemuan lepas kita telah membahaskan bahawa samada jin, bunian dan manusia masing-masing mempunyai qarin jin.

2. Kita harus merujuk kepada al-Quran bagi mengesahkan perkara ini kerana ini adalah urusan ghaib. Bagi memahami hal ini yang memerlukan sokongan al-Quran walau ia diketahui oleh seseorang perbezaan yang dirasakan pada dirinya bila ilmunya semakin bertambah. Bagi malaikat dan jin ini adalah kemestian kerana kategori kedua-dua ini adalah makhluk ghaib.

3. Kita melihat ayat ini:

Surah An-Najm, ayat 5:

عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ

wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (malaikat jibril) yang amat kuat gagah, –
(Melayu)

via iQuran

4. Perkataan (عَلَّمَهُ)(mengajarnya). Sudah pasti orang yang mengajar itu lagi tinggi ilmunya dari yang diajar. Jadi yang mengajar itu adalah Jibril maka ia sangat kuat (شَدِيدُ الْقُوَىٰ).

5. Saiz Jibril pula disifatkan begini:

مسند أحمد  مُسْنَدُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ

3862  (المجلد : 6 الصفحة : 410)
حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ حُبَابٍ ، حَدَّثَنِي حُسَيْنٌ ، حَدَّثَنِي عَاصِمُ بْنُ بَهْدَلَةَ قَالَ : سَمِعْتُ شَقِيقَ بْنَ سَلَمَةَ يَقُولُ : سَمِعْتُ ابْنَ مَسْعُودٍ يَقُولُ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” رَأَيْتُ جِبْرِيلَ عَلَى سِدْرَةِ الْمُنْتَهَى، وَلَهُ سِتُّمِائَةِ جَنَاحٍ “. قَالَ : سَأَلْتُ عَاصِمًا عَنِ الْأَجْنِحَةِ، فَأَبَى أَنْ يُخْبِرَنِي، قَالَ : فَأَخْبَرَنِي بَعْضُ أَصْحَابِهِ أَنَّ الْجَنَاحَ مَا بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ. 

Musnad Ahmad : Musnad Abdullah Bin Mas’ud

3862 (Jilid : 6 Muka Surat: 410)

Menceritakan kepada kami Zaid Bin Hubab, menceritakan kepadaku Husain, menceritakan kepadaku Asim Bin Bahdalah berkata: Aku mendengar Syaqiq Bin Salamah berkata: Aku dengar Ibnu Mas’ud berkata: Bersabda Rasulullah ﷺ : “Aku melihat Jibril di atas Sidratul Muntaha, baginya 600 sayap”. Berkata: Aku bertanya Asim berkenaan sayap-sayap, maka dia enggan memberitahuku, berkata: Maka memberitahuku sebahagian sahabatnya sesungguhnya sayapnya (Jibril) di antara Timur dan Barat. 

5. Itu saiz satu sayap sahaja. Memenuhi ufuk Timur dan Barat. Inilah saiz Jibril yang disifatkan oleh al-Quran (عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَىٰ)(wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (malaikat jibril) yang amat kuat gagah,)[an-Najm:5].

6. Begitu juga bagi jin jika ingin mencapai taraf “ifrit” maka dia memerlukan ilmu yang tinggi. Di dalam pertemuan lepas kita telah mengupaskan “siapakah ifrit“. Untuk mencapai taraf ifrit yang bersifat kuat dan amanah memerlukan ilmu yang tinggi.

7. Begitu juga jika ingin mencabar ifrit maka memerlukan ilmu juga. Lelaki misteri yang dinyatakan oleh al-Quran mampu mengalahkan ifrit itu disifatkan:

Surah An-Naml, ayat 40:


قَالَ الَّذِي عِندَهُ عِلْمٌ مِّنَ الْكِتَابِ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَن يَرْتَدَّ إِلَيْكَ طَرْفُكَ فَلَمَّا رَآهُ مُسْتَقِرًّا عِندَهُ قَالَ هَٰذَا مِن فَضْلِ رَبِّي لِيَبْلُوَنِي أَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ وَمَن شَكَرَ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ رَبِّي غَنِيٌّ كَرِيمٌ

Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: “Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!” Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: “Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah”.
(Melayu)

via iQuran

8. Jika seseorang jin atau bunian atau manusia lagi tinggi ilmunya dari yang lain maka dia dapat mengalahkan orang lain yang lagi kecil saiznya kerana ilmunya tidak dapat mengatasi ilmu orang yang lagi tinggi dan bersaiz besar.

9. Al-Quran menyebut:

Surah Yusuf, ayat 76:
فَبَدَأَ بِأَوْعِيَتِهِمْ قَبْلَ وِعَاءِ أَخِيهِ ثُمَّ اسْتَخْرَجَهَا مِن وِعَاءِ أَخِيهِ كَذَٰلِكَ كِدْنَا لِيُوسُفَ مَا كَانَ لِيَأْخُذَ أَخَاهُ فِي دِينِ الْمَلِكِ إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ نَرْفَعُ دَرَجَاتٍ مَّن نَّشَاءُ وَفَوْقَ كُلِّ ذِي عِلْمٍ عَلِيمٌ

Maka Yusuf pun mulailah memeriksa tempat-tempat barang mereka sebelum memeriksa tempat barang saudara kandungnya (Bunyamin) kemudian ia mengeluarkan benda yang hilang itu dari tempat simpanan barang saudara kandungnya. Demikianlah Kami jayakan rancangan untuk (menyampaikan hajat) Yusuf. Tidaklah ia akan dapat mengambil saudara kandungnya menurut undang-undang raja, kecuali jika dikehendaki oleh Allah. (Dengan ilmu pengetahuan), Kami tinggikan pangkat kedudukan sesiapa yang Kami kehendaki, dan tiap-tiap orang yang berilmu pengetahuan, ada lagi di atasnya yang lebih mengetahui,
(Melayu)

via iQuran

10. Ifrit dalam majlis Sulaiman tidak menyangka ada orang lain dalam majlis itu yang lagi tinggi ilmunya darinya [an-Naml:39-40]. Orang itu adalah lagi misteri kerana tidak dinyatakan identitinya. Ini menunjukkan bahawa lagi berilmu seseorang maka dia menjadi lagi merendah diri. Inilah sebenar-benar sifat orang berilmu. Jika kita menunjuk-nunjuk ilmu kita ini mendedahkan kita kepada risiko yang boleh menyebabkan kita kalah. Dengan berdiam kita boleh mengintip ilmu orang lain. Bukankah al-Quran sendiri menyebut (وَفَوْقَ كُلِّ ذِي عِلْمٍ عَلِيمٌ)(dan tiap-tiap orang yang berilmu pengetahuan, ada lagi di atasnya yang lebih mengetahui)[Yusuf:76].

11. Dengan berilmu kita menjadi semakin takut kepada Allah:

Surah Fatir, ayat 28:
وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَابِّ وَالْأَنْعَامِ مُخْتَلِفٌ أَلْوَانُهُ كَذَٰلِكَ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ

Dan demikian pula di antara manusia dan binatang-binatang yang melata serta binatang-binatang ternak, ada yang berlainan jenis dan warnanya? Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun.
(Melayu)

via iQuran

12. Malaikat juga disifatkan mempunyai ilmu melalui pelbagai cara sebagaimana di bahaskan di pertemuan lain yang membicarakan “ilmu malaikat“. Malaikat bukan setakat bersaiz besar bergantung kepada ilmu mereka tetapi juga “bertambah sayap jika dikehendaki oleh Allah”:

Surah Fatir, ayat 1:
الْحَمْدُ لِلَّهِ فَاطِرِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ جَاعِلِ الْمَلَائِكَةِ رُسُلًا أُولِي أَجْنِحَةٍ مَّثْنَىٰ وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ يَزِيدُ فِي الْخَلْقِ مَا يَشَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Segala puji tertentu bagi Allah yang menciptakan langit dan bumi, yang menjadikan malaikat utusan-utusan yang bersayap: dua, tiga dan empat; Ia menambah pada bentuk kejadian makhluk yang diciptakanNya apa jua yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.
(Melayu)

via iQuran

13. Oleh itu keterangan di atas menunjukkan peri penting ilmu kepada malaikat, jin, bunian dan manusia. Untuk kebaikan diri kita juga. Kita harus berusaha keras untuk menimba ilmu yang bermanfaat. Tiada kompromi. Dengan ilmu kita berbahagia di dunia dan akhirat.