KEAGUNGAN AKAL

1. Akal adalah suatu kejadian yang amat mulia diciptakan oleh Allah pada tubuh manusia. Dengan akal manusia dapat berfikir dan dapat membina hidup di bumi ini. Dengan akal juga manusia menjadi lebih bertamadun dalam segenap hal. Akal dapat menyelesaikan banyak masalah. Namun akal seseorang adalah tidak sama dengan dengan akal seseorang yang lain. Begitu juga tamadun yang dibina oleh sesuatu kelompok adalah tidak sama dengan sesuatu tamadun yang dibina oleh kelompok yang lain. Ini adalah kerana akal seseorang adalah tidak sama dengan akal seseorang yang lain.

2. Akal harus dibina mendasari ilmu-ilmu yang merentas setiap disiplin. Ilmu sesuatu kelompok adalah tidak sama dengan kelompok yang lain. Lalu mereka mengguna akal maka mewujudkan perbezaan antara sesuatu kelompok dengan kelompok yang lain.

3. Akal letaknya difikiran kita terutamanya di otak. Berbeza dengan fahaman ramai hanya otak sahaja yang memproses akal tetapi hati juga memain peranan dalam membuat keputusan berdasarkan akal. Dengan kata lain akal bukan hanya di otak.

4. Al-Qu’ran menyebut bahawa hati juga (‎قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ)(hati-hati yang berfikir)[al-Hajj:46];(‎وَلَٰكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ)(akan tetapi buta hati-hati yang berada di dalam dada)[al-Hajj:46]; (‎مَا كَذَبَ الْفُؤَادُ مَا رَأَىٰ)(Tiadalah hati membohongi apa yang dilihatnya)[an-Najm:11]. Hati boleh melihat dan berfikir. Ayat an-Najm:11 ini menunjukkan bahawa Rasulullah s.a.w. melihat Jibril dengan hati.

5. Di dalam satu hadis dinyatakan bahawa kita harus bertanya kepada hati kita dalam membuat keputusan dalam hidup kita. Maka kata-kata ‘tepuk dada tanyalah selera’ adalah bukan sesuatu yang bertentangan dengan prinsip Islam.

سنن الدارمي  وَمِنْ كِتَابِ الْبُيُوعِ.  بَابٌ : دَعْ مَا يَرِيبُكَ إِلَى مَا لَا يَرِيبُكَ.

2575  (المجلد : 3 الصفحة : 1649)
حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ حَرْبٍ ، حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ ، عَنِ الزُّبَيْرِ أَبِي عَبْدِ السَّلَامِ ، عَنْ أَيُّوبَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مِكْرَزٍ الْفِهْرِيِّ ، عَنْ وَابِصَةَ بْنِ مَعْبَدٍ الْأَسَدِيِّ ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لِوَابِصَةَ : ” جِئْتَ تَسْأَلُ عَنِ الْبِرِّ وَالْإِثْمِ ؟ “. قَالَ : قُلْتُ : نَعَمْ. قَالَ : فَجَمَعَ أَصَابِعَهُ فَضَرَبَ بِهَا صَدْرَهُ، وَقَالَ : “اسْتَفْتِ نَفْسَكَ، اسْتَفْتِ قَلْبَكَ يَا وَابِصَةُ – ثَلَاثًا – الْبِرُّ مَا اطْمَأَنَّتْ إِلَيْهِ النَّفْسُ وَاطْمَأَنَّ إِلَيْهِ الْقَلْبُ، وَالْإِثْمُ مَا حَاكَ فِي النَّفْسِ وَتَرَدَّدَ فِي الصَّدْرِ، وَإِنْ أَفْتَاكَ النَّاسُ وَأَفْتَوْكَ “.

حكم الحديث: إسناده ضعيف

Sunan ad-Darimi dan dari Kitab Jual-Beli. Bab: Tingalkan apa yang yang tidak disukai kepada apa yang disukai

(Jilid: 3: Muka surat 1649) 2575

Menceritakan kepada kami Sulaiman Bin Harb, menceritakan kepada kami Hamad Bin Salamah, Dari Az-Zubair Bin Salam, dari Ayub Bin Abdullah Bin Mikraz al-Fihri, dari Wabisah Bin Ma’bad al-Asadi, sesungguhnya Rasulullah s.a.w. bersabda kepada Wabisah: ” Adakah kamu mendatangi ku untuk bertanya berkenaan kebaikan dan dosa?” Berkata: Aku berkata: “Ya” Berkata: Maka menyusun jari-jemarinya dan menepuk dadanya seraya bersabda: “Bertanyalah (kepada) dirimu sendiri, bertanyalah hatimu sendiri wahai Wabisah!” – 3 kali- Kebaikan adalah apa yang menenangkan dirimu dirimu dan apa yang menenangkan hatimu dan dosa adalah apa yang mencurigakan dirimu dan berteligkah di dalam dadamu dan jika kamu menanya manusia maka mereka menjawab apa yang mereka rasa.”

Hukum hadis: Sanad Dhoif

6. Al-Quran sendiri banyak menggunakan dan mengajak kita menggunakan akal. Sekali lagi akal bukanlah di “fikiran” kita sahaja. Ia juga bermaksud hati kita yang mana ia juga boleh berfikir. Bagaimanakah ini? Hati kita itu mempunyai perasaan. Adalah ketika ia mempunyai rasa cinta. Ada ketika ia mempunyai rasa benci. Ada ketika ia mempunyai rasa dendam. Ada ketika ia mempunyai rasa ketidaktenteraman. Apa-apa sahaja perasaan. Kita dalam membuat keputusan haruslah juga bertanya akal yang terletak dalam hati kita dan fikiran kita. Namun setiap perasaan kita yang dirasai dalam hati ini harus menepati ilmu kita. Kerana akal yang mana hati juga boleh berfikir itu haruslah didasari oleh ilmu. Tiada ilmu yang maha agung melainkan al-Quran dan Sunnah.

7. Hadis di atas menunjukkan bahawa hati memainkan peranan yang amat besar dalam membuat keputusan. Hati yang dipenuhi cahaya iman dan taqwa maka ia akan menyuruh kita membuat kepada kebaikan. Mungkin Wabisah ketika berjumpa Rasulullah mempunyai kerumitan dalam membuat keputusan dalam hidupnya maka dia bertanya Rasulullah s.a.w. bagaimana untuk membuat keputusan dalam hidupnya. Rasulullah s.a.w. telah memberi keluasan bertanya hati walaupun dalam masalah kebaikan dan dosa.

8. Akal yang terletak difikiran otak kita adalah amat penting. Ia haruslah sihat dan tenang dalam membuat keputusan. Ia juga harus waras. Otak dan hati haruslah serentak dalam membuat keputusan. Tanyalah akal di otak. Tanyalah akal di hati. Dengan jaminan yang telah diberi oleh Rasulullah s.a.w. maka kita akan selamat.

9. Tamadun yang dibina dari keputusan yang dibuat oleh otak yang cemerlang dan hati yang gemerlap akan membuahkan suatu tamadun yang cemerlang. Manusia akan lebih ke depan dan bergerak maju. Banyak kebaikan yang ditinggalkan di dunia dengan membina tamadun yang diasaskan pada keputusan akal yang cemerlang tak kira samada dari fikiran yang sihat atau hati yang gemerlap.

10. Secara individu pula; seseorang akan lebih maju dari seorang yang lain dalam hidupnya jika membuat keputusan berdasarkan fikiran dan hati yang cemerlang. Kita sendiri yang menanggung akibat dari apa yang kita putuskan dalam hidup maka keita sendiri harus menghalakan hidup kita ke arah kebaikan kepada diri kita sendiri.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s